Laut Kaspia

Laut Kaspia atau Laut Mazandaran (bahasa Rusia: Каспи́йское мо́ре (baca: Kaspi’iskéje morie); bahasa Azerbaijan: Xəzər dənizi; bahasa Kazakh: Каспий теңізі; Kaspiy teñizi; bahasa Persia: دریای خزر Xazar Dary-e,دریای کاسپین Kspiyan Dary-e; bahasa Turkmen: Hazar deňizi) adalah danau terluas di dunia. Danau ini merupakan danau yang berciri-ciri seperti laut: berair asin dan sangat luas, berada di atas kerak samudera, serta dikelilingi daratan berpasir seperti halnya pesisir pantai. Karena itulah danau ini sering disebut laut. Danau ini terletak di antara Eropa dan Asia, sebelah barat-daya Pegunungan Ural. Luas danau ini sekitar 390,000 km2, sementara volume rata-ratanya sebesar 78,000 km3.[2]

Laut Kaspia
Caspian Sea from orbit.jpg
Laut Kaspia diambil oleh MODIS pada orbit Satelit Terra, Juni 2003
Asia laea relief location map.jpg
Laut Kaspia is located in Asia
Laut Kaspia
Laut Kaspia
LokasiAsia Barat, Asia Tengah, dan Asia Utara
Koordinat41°40′N 50°40′E / 41.667°N 50.667°E / 41.667; 50.667Koordinat: 41°40′N 50°40′E / 41.667°N 50.667°E / 41.667; 50.667
Jenis tubuh airDanau Ancient, Endorheik, saline, permanent, natural
Aliran masuk utamaSungai Volga, Sungai Ural, Sungai Kura, Sungai Terek
Aliran keluar utamaEvaporasi, Kara-Bogaz-Gol
Daerah pengumpulan air3626000 km2 (1400000 sq mi)[1]
Terletak di negaraAzerbaijan, Iran, Kazakhstan, Rusia, Turkmenistan
Panjang maks.1030 km (640 mi)
Lebar maksimal435 km (270 mi)
Area permukaan371000 km2 (143200 sq mi)
Kedalaman rata-rata211 m (690 ft)
Kedalaman maks.1025 m (3360 ft)
Volume air78200 km3 (18800 cu mi)
Masa tinggal250 tahun
Panjang pantai17000 km (4300 mi)
Ketinggian permukaan−28 m (−92 ft)
Kepulauan26+
PermukimanBaku (Azerbaijan), Nowshahr Rasht (Iran), Aktaw (Kazakhstan), Makhachkala (Russia), Türkmenbaşy (Turkmenistan) (see article)
Referensi[1]
1 Pantai pantai merupakan perkiraan.

Perairan ini membentang sepanjang 1030 km dari utara ke selatan, dengan lebar sebesar 200 hingga 400 km dari barat ke timur. Permukaan Laut Kaspia berada sekitar 27 m di bawah permukaan laut.[2] Pasokan air utama untuk perairan ini berasal dari sungai terpanjang di Eropa, Sungai Volga, yang bermuara di bagian ujung utara. Bagian utara perairan memiliki dasar yang cukup dangkal, sementara bagian tengah dan selatan merupakan perairan dalam. Pada bagian selatan, dasar perairan dapat mencapai kedalaman hingga 1025 m di bawah permukaan laut, menjadikannya sebagai cekungan terdalam kedua setelah Danau Baikal (-1180 m). Perbedaan kedalaman ini menyebabkan adanya perbedaan salinitas, temperatur, dan ekologi di setiap bagian Laut Kaspia. Berdasarkan catatan sejarah dari masyarakat purba yang tinggal di sekitar Laut Kaspia, mereka mengira bahwa perairan ini adalah lautan. Persepsi ini mungkin timbul akibat tingginya salinitas dan luas Laut Kaspia yang besar.[3]

Laut Kaspia merupakan habitat dari berbagai spesies hewan dan tumbuhan. Perairan ini juga dikenal sebagai produsen kaviar dan industri minyak bumi. Polusi dari industri minyak bumi dan polusi dari sungai-sungai yang mengalir menuju perairan ini mulai membahayakan kondisi ekologi di Laut Kaspia.

EtimologiSunting

Nama “Kaspia” berasal dari kata Caspi (Bhs. Persia: کاس; Bhs. Yunani: Κασπιοι), kata tersebut awalnya digunakan untuk menyebut suku pedalaman yang tinggal di wilayah sebelah barat Laut Kaspia yang bernama Transkaukasia.

Karakteristik fisikSunting

PembentukanSunting

Seperti Laut Hitam, Laut Kaspia juga merupakan sisa dari Laut Paratethys purba. Bagian dasarnya tidak tersusun atas batuan granit, melainkan tersusun atas batuan basal yang biasa ditemui di dasar laut. Perairan ini mulai terkurung oleh daratan sejak 5,5 juta tahun yang lalu[4] akibat pergerakan lempeng tektonik dan menurunnya ketinggian muka air laut.[5]

Air di bagian utara Laut Kaspia lebih tawar dibandingkan bagian-bagian lainnya. Hal ini disebabkan oleh aliran air tawar dari Sungai Volga yang bermuara di sana. Semakin ke selatan, air Laut Kaspia menjadi semakin payau.[6] Bagian paling asin di Laut Kaspia berada di wilayah Iran.[7]

GeografiSunting

 
Area di sekitar Laut Kaspia. Area berwarna kuning merupakan perkiraan daerah aliran sungai yang mengalir menuju Laut Kaspia.

Sebagai perairan darat terbesar di dunia, garis pantai Laut Kaspia masuk ke dalam wilayah lima negara, yakni Azerbaijan dan Rusia di sebelah barat, Iran di sebelah selatan, Turkmenistan di sebelah timur, serta Kazakhstan di sebelah timur laut dan utara. Danau ini terbagi menjadi 3 bagian/teritori, yaitu bagian utara, tengah, dan selatan.[8] Batas antara bagian utara dan tengah adalah Mangyshlak Threshold yang memanjang dari Pulau Chechen menuju Tanjung Tiub-Karagan. Sementara itu, batas antara bagian tengah dan selatan adalah Apsheron Threshold yang memanjang dari Pulau Zhiloi hingga Tanjung Kuuli.[9]

Perbedaan pada ketiga bagian Laut Kaspia cukup dramatis. Bagian utara Laut Kaspia hanya sedalam 5-6 meter dan menampung kurang dari 1% volume air total di perairan tersebut. Kedalaman dasar perairan di bagian tengah yang memiliki kedalaman rata-rata 190 m.[10] Bagian selatan Laut Kaspia merupakan bagian terdalam dengan kedalaman hingga 1000 meter, lebih dalam daripada Teluk Persia. Bagian tengah Laut Kaspia menampung 33% dari volume air total di Laut Kaspia, sementara bagian selatan menampung 66% sisanya.[11] Bagian utara Laut Kaspia biasanya membeku saat musim dingin tiba. Pada kondisi temperatur yang lebih dingin, bongkahan es yang mengapung dapat mencapai Semenanjung Aphseron.[12]

Sebanyak 130 sungai mengalir menuju Laut Kaspia. Sungai-sungai ini menyumbang sebesar 79% dari total pasokan air yang masuk menuju perairan tersebut.[13] Sungai Volga menjadi sungai dengan pemasok air terbesar, disusul Sungai Ural yang mengalir dari utara dan Sungai Kura yang mengalir dari barat.

Sebuah cekungan bernama Cekungan Kaspia terletak di ujung utara perairan ini. Cekungan tersebut merupakan daratan yang berada 27 meter di bawah permukaan laut. Stepa Asia Tengah memanjang di pantai timur laut Laut Kaspia, sementara Pegunungan Kaukasus berada dekat pantai barat perairan.

Bioma di utara dan timur tergolong sebagai gurun kontinental yang dingin. Sebaliknya, iklim di barat daya dan selatan Laut Kaspia normalnya hangat dan terdiri atas dataran tinggi serta pegunungan. Perbedaan drastis pada iklim Laut Kaspia berakibat pada beragamnya keanekaragaman hayati di wilayah sekitarnya.

Terdapat beberapa pulau kecil di Laut Kaspia yang sebagian besar terletak di bagian utara. Luas kolektif dari pulau-pulau di perairan ini sebesar 2000 km2.[7]:6 Selain pulau-pulau yang terbentuk secara alami, rencananya akan dibangun pula pulau-pulau buatan manusia yang ditujukan untuk pariwisata.[14]

HidrologiSunting

 
Pesisir Laut Kaspia di Aktau, Mangystau Region, Kazakhstan

Laut Kaspia memiliki volume 3,5 kali lebih besar dibandingkan volume gabungan dari lima Danau-Danau Besar di Amerika Utara. Laut Kaspia awalnya merupakan bagian dari Samudra Tethys, tetapi menjadi terkurung oleh daratan akibat pergerakan lempeng Bumi. Pasokan air perairan ini berasal dari Sungai Volga, Sungai Ural, dan sungai-sungai lainnya. Meskipun demikian, Laut Kaspia tidak memiliki aliran keluar alami menuju laut bebas. Aliran keluar air Laut Kaspia hanya mengandalkan penguapan air. Akibat hal ini, Laut Kaspia dikategorikan sebagai perairan tertutup

Tinggi muka air Laut Kaspia sangat fluktuatif dan bergantung pada tingkat curah hujan di daerah aliran sungai sekitarnya. Presipitasi pada area ini dipengaruhi oleh siklus Osilasi Amerika Utara. Dengan demikian, tinggi muka air di Laut Kaspia berhubungan dengan kondisi di Samudra Atlantik Utara yang berjarak ribuan kilometer di barat laut Laut Kaspia.

FaunaSunting

Dalam Laut Kaspia terdapat banyak sturgeon, yang melahirkan telur yang diproses menjadi kaviar. Namun, pengambilan ikan berlebihan telah mengancam populasi sturgeon ke titik yang membuat para advokat Lingkungan melarang pengambilan sturgeon seluruhnya sampai populasi mereka kembali.

SejarahSunting

Dalam sejarah, laut ini disebut Samudra Hyrcania. Nama tua lainnya untuk Laut Kaspia termasuk Laut Mazandaran, Laut Khazar dan Laut Khvalissian.

Kota bersejarah dekat Laut Kaspia:

TransportasiSunting

 
Stenka Razin (Vasily Surikov, 1906)

Beberapa jasa kapal feri beroperasi di Laut Kaspia, termasuk:

MinyakSunting

 
Jalur pipa minyak bumi di sekitar Laut Kaspia

Daerah ini kaya akan energi. Dan juga ladang minyak yang belakangan ini ditemukan, bukti persediaan gas alam, meskipun eksplorasi masih dibutuhkan untuk menjelaskan potensi penuhnya.

Masalah utama adalah menggambarkan batasan antara lima negara yang mengelilingi laut ini. Russia, Azerbaijan dan Kazahkstan menandatangani perjanjian pada 2003 untuk membagi 64% utara laut tersebut sebagai milik mereka, meskipun dua negara lain, Iran dan Turkmenistan, tidak setuju. Ini tampaknya akan menyebabkan ketiga negara yang setuju tersebut melanjutkan pengembangan minyak, Pengembangan Iran dan Turkmenistan tampaknya masih belum bisa berjalan.

Sekarang ini, Azerbaijan dan Kazahkstan telah mendapatkan peningkatan produksi minyak terbesar - peningkatan sebesar 70% sejak 1992. Meskipun begitu, wilayah ini masih mendapatkan hasil yang kurang dari pengeluaran potensialnya, dengan produksi regional total 1,6 juta barrel (250.000 m³) per hari - kira-kira sama dengan produksi Brazil. Ini diharapkan akan berlipat tiga pada 2010.

Kerusakan alamSunting

Sungai Volga menyumbang 80% pasokan air Laut Kaspia. Sayangnya, daerah hilir sungai ini merupakan daerah berkembang yang mengalirkan polutan kimia dan biologis menuju sungai tersebut. Program Lingkungan PBB juga memperingatkan bahwa "Laut Kaspia menerima polusi dalam jumlah yang besar akibat pengeboran dan pengolahan minyak Bumi, pembuangan limbah pembangkit listrik tenaga nuklir, dan pembuangan limbah industri dari Sungai Volga yang tidak teregulasi dengan baik."[15] Pipa bawah air di bawah Laut Kaspia, ditambah polusi dari limbah industri, rumah tangga, dan pertanian semakin mengancaman lingkungan di sekitar Laut Kaspia.[16]

Negara yang membatasiSunting

Terdapat lima negara yang membatasi Laut Kaspia. Selain Iran, semuanya adalah bekas negara-negara Uni Soviet.

AsiaSunting

EropaSunting

Kota dekat Laut KaspiaSunting

Kota besar dekat Laut Kaspia:

 
Laut Kaspia, dilihat dari Baku, Azerbaijan

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b van der Leeden, Troise, and Todd, eds., The Water Encyclopedia. Second Edition. Chelsea F.C., MI: Lewis Publishers, 1990, p. 196.
  2. ^ a b Kostianoy, Andrey G.; Kosarev, Aleksey N. (2005-12). The Caspian Sea Environment (dalam bahasa Inggris). Springer Science & Business Media. hlm. 5–6. ISBN 978-3-540-28281-5. 
  3. ^ Huntington, Ellsworth (1907). "The Historic Fluctuations of the Caspian Sea". Bulletin of the American Geographical Society. 39 (10): 578. doi:10.2307/197794. ISSN 0190-5929. 
  4. ^ Snoeijs-Leijonmalm, Pauline; Schubert, Hendrik; Radziejewska, Teresa (2017-04-04). Biological Oceanography of the Baltic Sea (dalam bahasa Inggris). Springer Science & Business Media. hlm. 170. ISBN 978-94-007-0668-2. 
  5. ^ Gradstein, Felix M.; Ogg, J. G.; Schmitz, Mark D.; Ogg, Gabi M. (2012-08-14). The Geologic Time Scale 2012 (dalam bahasa Inggris). Elsevier. hlm. 935. ISBN 978-0-444-59425-9. 
  6. ^ Leroy, S. A. G.; Marret, F.; Gibert, E.; Chalié, F.; Reyss, J. -L.; Arpe, K. (2007-12-01). "River inflow and salinity changes in the Caspian Sea during the last 5500 years". Quaternary Science Reviews (dalam bahasa Inggris). 26 (25): 3360. doi:10.1016/j.quascirev.2007.09.012. ISSN 0277-3791.  "This asymmetric pattern of river inflow and the gradient in evaporation induce a North–South positive gradient of water salinity, from freshwater salinity in the north basin to an almost homogeneous 12.5–13.5 surface water salinity (salinities are given in psu) in the middle and south basins."
  7. ^ a b Putz, Catherine. "Caspian Sea Dispute Settled on the Surface". thediplomat.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-01-14. 
  8. ^ Schneider, Nina (2015-05-05). "Caspian Sea Region". Tehran Convention (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-01-14. 
  9. ^ Grillo, Oscar; Venora, Gianfranco (2011-12-16). Ecosystems Biodiversity (dalam bahasa Inggris). BoD – Books on Demand. hlm. 172. ISBN 978-953-307-417-7. 
  10. ^ Henri J. Dumont; Tamara A. Shiganova; Ulrich Niermann (2004). Aquatic Invasions in the Black, Caspian, and Mediterranean Seas. Springer. hlm. 73–74. ISBN 978-1-4020-1869-5. 
  11. ^ Lahijani, H. A. K.; Abbasian, H.; Beni, A. Naderi; Leroy, S. A. G.; Haghani, S.; Habibi, P.; Hosseindust, M.; Shahkarami, S.; Yeganeh, S. (2018-12-18). "Sediment distribution pattern of the South Caspian Sea: possible hydroclimatic implications". Canadian Journal of Earth Sciences (dalam bahasa Inggris): 7. doi:10.1139/cjes-2017-0239. 
  12. ^ Kosarev, Alexey N. (2005). Kostianoy, Andrey G.; Kosarev, Aleksey N., ed. The Caspian Sea Environment. The Handbook of Environmental Chemistry (dalam bahasa Inggris). Berlin, Heidelberg: Springer. hlm. 21–22. doi:10.1007/698_5_002. ISBN 978-3-540-31505-6. During severe winters, events of wind-driven transport of great masses of floating ice along the western coast of the sea far to the south up to the Apsheron Peninsula are observed. 
  13. ^ Pourkazemi, Mohammad (2006). "Caspian Sea sturgeon Conservation and Fisheries: Past present and Future". Journal of Applied Ichthyology (dalam bahasa Inggris). 22 (s1): 12. doi:10.1111/j.1439-0426.2007.00923.x. ISSN 1439-0426. 
  14. ^ Kamrava, Mehran (2017). The Great Game in West Asia (dalam bahasa Inggris). Oxford University Press. hlm. 247. ISBN 978-0-19-067360-4. 
  15. ^ "Environmental cooperation for the Caspian Sea". UNEP - UN Environment Programme (dalam bahasa Inggris). 2019-12-05. Diakses tanggal 2021-01-30. 
  16. ^ Mansurov, Anar (2012). Lagutov, Viktor, ed. "Caspian Sea: Problems and Prospects". Environmental Security in Watersheds: The Sea of Azov. NATO Science for Peace and Security Series C: Environmental Security (dalam bahasa Inggris). Dordrecht: Springer Netherlands: 218. doi:10.1007/978-94-007-2460-0_12. ISBN 978-94-007-2460-0. 

Pranala luarSunting