Republik Islam Afganistan

Bekas Negara Afghanistan

Republik Islam Afganistan (Dari: جمهوری اسلامی افغانستان‌) (Pashtun: د افغانستان اسلامي جمهوريت) adalah sebuah pemerintahan yang berdiri pada tanggal 26 Januari 2004 setelah konstitusi baru (Konstitusi Afganistan 2004) diadopsi hingga pada tanggal 15 agustus 2021.

Republik Islam Afganistan

جمهوری اسلامی افغانستان  (Dari)
Jomhūri-ye Eslāmi-ye Afghānestān
د افغانستان اسلامي جمهوريت (Pashtun)
Də Afġānistān Islāmī Jumhūriyat
2004–2021
Semboyanlā ʾilāha ʾillà l-Lāh, Muḥammadun rasūlu l-Lāh
لا إله إلا الله محمد رسول الله
Lagu kebangsaanدا وطن افغانستان دی
("Dā watan Afğānistān dai")
Lokasi Afghanistan
Ibu kotaKabul
Bahasa yang umum digunakanBahasa Resmi:
Dari, Pashtun
Bahasa daerah:
Agama
Islam Sunni
PemerintahanRepublik Islam
Presiden 
• 2004–2014
Hamid Karzai
• 2014–2021
Ashraf Ghani
Wakil Presiden 
• (Pertama)
2004–2009
2009–2014
2014
2014–2020
2020–2021

Ahmad Zia Massoud
Mohammed Fahim
Yunus Qanuni
Abdul Rashid Dostam
Amrullah Saleh
• (Kedua)
2004–2014
2014–2021

Karim Khalili
Sarwar Danish
• Kepala Badan Eksekutif
2014–2021

Abdullah Abdullah
LegislatifMajelis Nasional Afganistan
Dewan Sesepuh
Dewan Rakyat
Era SejarahKonflik di Afganistan
• Pemilu Pertama
26 Januari 2004
• Kejatuhan
15 Agustus 2021
Mata uangAfghani (AFA)
Didahului oleh
Digantikan oleh
Administrasi Sementara Afganistan
Keamiran Islam Afganistan
Sekarang bagian dariBendera Afganistan Keamiran Islam Afganistan
Bendera Republik Islam Afganistan tahun 2004–2013
Lambang Republik Islam Afganistan tahun 2004–2013

Sekilas InfoSunting

Amerika Serikat, dan sekutu aksi militer untuk mendukung oposisi setelah 11 September, 2001 Serangan Teroris dipaksa Kejatuhan Taliban. Pada akhir 2001, pemimpin utama dari kelompok oposisi Afghanistan, dan diaspora bertemu di Bonn, dan menyetujui rencana untuk perumusan struktur pemerintahan baru yang mengakibatkan pelantikan Hamid Karzai sebagai Ketua Otoritas Interim Afganistan (AIA) pada Desember 2001. Setelah Loya Jirga nasional pada tahun 2002, Karzai terpilih sebagai presiden.

Sebagai negara terus untuk membangun kembali, dan memulihkan, pada akhir tahun 2005, masih berjuang melawan kemiskinan yang meluas, warlordism melanjutkan, infrastruktur hampir tidak ada, mungkin konsentrasi terbesar di bumi ranjau darat meledak, dan peraturan lainnya, serta yang cukup besar, dan perdagangan ilegal opium heroin. Afghanistan juga tetap tunduk untuk sesekali berebut politik kekerasan, dan pemilu pertama bangsa yang berhasil diselenggarakan pada tahun 2004 sebagai anggota parlemen perempuan dipilih dalam jumlah rekor. Pemilihan parlemen pada tahun 2005 membantu untuk lebih menstabilkan negara secara politik, meskipun banyak masalah yang dihadapinya, termasuk bantuan internasional yang tidak memadai. Negara ini terus bergulat dengan tindakan kekerasan sesekali dari beberapa sisa Al-Qaeda, dan Taliban, dan ketidakstabilan disebabkan oleh panglima perang. Mantan Raja Mohammed Zahir Shah kembali ke negara, tetapi tidak kembali sebagai raja, dan hanya latihan kekuatan seremonial terbatas.

Berdasarkan Perjanjian Bonn Komisi Konstitusi Afganistan didirikan untuk berkonsultasi dengan publik, dan merumuskan rancangan konstitusi. Pertemuan loya jirga dari konstitusi diselenggarakan pada bulan Desember 2003, ketika sebuah konstitusi baru diadopsi menciptakan bentuk pemerintahan presiden dengan legislatif bikameral.

Pasukan, dan dinas intelijen dari Amerika Serikat, dan sejumlah negara lain hadir, beberapa untuk menjaga perdamaian, lainnya ditugaskan memburu sisa-sisa Taliban, dan Al Qaeda. Sebuah pasukan penjaga perdamaian PBB yang disebut Pasukan Bantuan Keamanan Internasional telah beroperasi di Kabul sejak Desember 2001. NATO mengambil kendali angkatan ini pada 11 Agustus 2003. Beberapa negara tetap di bawah kendali panglima perang. [3]

Pada tanggal 27 Maret 2003, Afghanistan wakil menteri pertahanan, dan panglima perang yang kuat Jenderal Abdul Rashid Dostum menciptakan kantor untuk Zona Utara Afghanistan, dan mengangkat pejabat untuk itu, menentang perintah presiden sementara kemudian-Hamid Karzai bahwa tidak ada zona di Afghanistan.

Eurocorps mengambil alih tanggung jawab untuk dipimpin NATO ISAF di Kabul 9 Agustus 2004.

Pemilu nasional diadakan pada tanggal 9 Oktober 2004. Lebih dari 10 juta warga Afghanistan yang terdaftar untuk memilih. Sebagian dari 17 kandidat yang menentang Karzai memboikot pemilu, pengisian penipuan; [4] sebuah komisi independen menemukan bukti kecurangan, tetapi memutuskan bahwa hal itu tidak mempengaruhi hasil jajak pendapat. Karzai memenangkan 55,4% suara. [5] Ia dilantik sebagai presiden pada 7 Desember. Ini adalah pemilihan nasional pertama di negara itu sejak 1969, ketika pemilihan parlemen terakhir diadakan.

Pada tanggal 18 September 2005, pemilihan parlemen diadakan; parlemen dibuka pada Desember 19 berikut. Pada tanggal 20 Desember sekutu dekat Presiden Karzai, dan pemerintah mujahidin pertama, Sibghatullah Mojadeddi, dipilih untuk kepala rumah 102 kursi atas. Pada tanggal 21 Desember, Yunus Qanuni, pemimpin oposisi Afghanistan, dan lawan utama Karzai dipilih untuk memimpin rumah 249-kursi rendah parlemen dengan 122 suara melawan 117 untuk penantang terdekat.

Setelah 20 tahun invasi Amerika Serikat ke Afganistan presiden Amerika Serikat Joe Biden mengumumkan penarikan pasukan Amerika Serikat dari Afganistan. Hal itu menyebabkan kelompok Taliban melakukan pemberontakan dan berhasil menguasai beberapa wilayah Afganistan hingga puncaknya pada tanggal 15 Agustus 2021, Taliban berhasil menguasai Kabul dan pada malamnya sebelum Taliban menguasai Kabul, presiden Ashraf Ghani melarikan diri ke Tajikistan dan Taliban kemudian mendeklarasikan Keamiran Islam Afganistan pada tanggal 19 Agustus 2021.

Lihat PulaSunting