Kerajaan Yunani-India

Kerajaan Yunani-India atau Yawanaradya (Kerajaan Yawana)[4] adalah kerajaan Yunani Helenistis yang berdaulat selama dua abad terakhir sebelum permulaan tarikh Masehi atas wilayah yang kini menjadi kawasan barat laut India dan beberapa daerah di wilayah Pakistan.[5][6][7][8][9][10] Lebih dari 30 orang raja silih berganti memerintah kerajaan ini. Yang paling jaya dan masyhur di antara semuanya adalah Menandros.

Kerajaan Yunani-India

200 SM–10 M
Wilayah kedaulatan Yunani-India sekitar tahun 150 SM.[1]
Wilayah kedaulatan Yunani-India sekitar tahun 150 SM.[1]
Ibu kotaAleksandria di Kaukasus (sekarang Bagram) [2]

Sagala

Taksila
Bahasa yang umum digunakanYunani (aksara Yunani)
Pali (aksara Kharosti)
Sangsekerta
Prakerta
(aksara Brahmi)
Agama
Hindu
Buddha
Politeisme Yunani
Mazdayasna
PemerintahanMonarki
Raja 
• 200 – 180 SM
Demetrios I (pertama)
• 25 SM – 10 M
Straton III (terakhir)
Era SejarahAbad Kuno
• Didirikan
200 SM
• Dibubarkan
10 M
Luas
150 SM[3]1.100.000 km2 (420.000 sq mi)
Didahului oleh
Digantikan oleh
Kerajaan Yunani-Baktria
Kemaharajaan Maurya
Kerajaan Skit-India
Sekarang bagian dariAfganistan
Pakistan
Turkmenistan
India

Kerajaan ini terbentuk ketika Demetrios, Raja Yunani-Baktria, menginvasi India pada tahun 200 SM.[11] Bangsa Yunani yang menetap di Anak Benua India pada akhirnya pecah menjadi Kerajaan Yunani-Baktria yang berpusat di Baktria (perbatasan Afganistan dan Uzbekistan sekarang) dan Kerajaan Yunani-India di kawasan barat laut Anak Benua India. Raja Yunani-India yang terkenal adalah Menandros (Milinda), yang bertakhta di Sagala (sekarang Sialkot), daerah Panjab.[12]

Ungkapan "Kerajaan Yunani-India" secara luwes menyifatkan sejumlah negara bentukan berbagai wangsa yang sejak semula dikaitkan dengan beberapa ibu kota daerah seperti Taksila (di daerah Panjab Pakistan sekarang),[13] Puskalawati, dan Sagala.[14] Kota-kota lain yang juga mungkin pernah dijadikan pusat pemerintahan hanya tersirat di dalam peninggalan-peninggalan tertulis. Sebagai contoh, risalah Geografike Hifegesis karangan Ptolemayos dan tata nama raja-raja terkemudian menyiratkan bahwa kota Teofila di kawasan selatan mandala Yunani-India mungkin saja pernah dijadikan pusat pemerintahan seorang satrap atau seorang raja.

Selama dua abad, raja-raja Yunani-India memadukan bahasa dan lambang-lambang Yunani dengan bahasa dan lambang-lambang India, sebagaimana tampak pada uang-uang logam yang dicetak pada masa pemerintahan mereka. Gagasan-gagasan Yunani juga disenyawakan dengan gagasan-gagasan India, sebagaimana tampak pada sisa-sisa peninggalan arkeologis.[15] Penyebarluasan budaya Yunani-India menimbulkan berbagai dampak yang masih membekas sampai sekarang, khususnya lewat pengaruh seni rupa Buddhawi-Yunani.[16] Rakyat Yunani-India pun mungkin saja merupakan suatu masyarakat peranakan sampai taraf tertentu. Menurut Polibios,[17] Eutidemos I adalah orang Yunani asal Magnesia. Oleh karena itu putranya, Demetrios I, pendiri Kerajaan Yunani-India, juga beretnis Yunani, setidaknya dari garis keturunan ayah. Demetrios I dijodohkan dengan putri wangsa Seleukos, anak Raja Antiokhos III. Etnisitas raja-raja Yunani-India terkemudian adakalanya tidak begitu jelas.[18] Sebagai contoh, Artemidoros (80 SM) diduga beretnis Skit-India, kendati kini dianggap seorang raja Yunani-India biasa.[19]

Sesudah Menandros mangkat, kemaharajaan yang ditinggalkannya mengalami keretakan, dan pamor bangsa Yunani-India meredup. Banyak kerajaan dan republik baru di sebelah timur Sungai Ravi mulai mencetak uang-uang logam baru berterakan gambar-gambar kejayaan militer.[20] Negara-negara baru yang terkemuka adalah republik Yodeya, Arjunayana, dan Odumbara. Yodeya dan Arjunayana kabarnya mencapai "kejayaan dengan pedang".[21] Tidak lama kemudian, wangsa Data dan wangsa Mitra di daerah Mandura ikut-ikutan mencetak uang sendiri. Kerajaan Yunani-India sebagai suatu entitas politik pada akhirnya sirna sekitar tahun 10 M menyusul invasi bangsa Skit-India, kendati kantong-kantong populasi orang Yunani di Anak Benua India terus eksis sampai berabad-abad kemudian di bawah pemerintahan raja-raja Partia-India maupun raja-raja Kusyana.[22]

Latar belakangSunting

Kedatangan bangsa Yunani ke Anak Benua IndiaSunting

 
Ganja tiang istana Pataliputra, memperlihatkan pengaruh Yunani dan Persia, kurun waktu awal Kemaharajaan Maurya, abad ke-3

Pada tahun 326 SM, Aleksander Agung menaklukkan kawasan barat laut Anak Benua India sampai ke Sungai Hipasis, lalu membentuk wilayah-wilayah pemerintahan satrap dan membangun permukiman-permukiman penduduk di kawasan itu, antara lain kota Bukefala. Aleksander selanjutnya mengalihkan pergerakan angkatan perangnya ke selatan sampai mereka menolak dikerahkan lebih jauh lagi ke timur.[23] Kepemimpinan atas wilayah-wilayah pemerintahan satrap di Panjab dipercayakan kepada Poros dan Taksiles, dan dikukuhkan kembali lewat mufakat di Triparadisos pada tahun 321 SM, sementara kepemimpinan atas pasukan-pasukan Yunani di wilayah-wilayah pemerintahan tersebut dipercayakan kepada Eudemos, salah seorang panglima angkatan perang Aleksander. Selepas tahun 321 SM, Eudemos menggulingkan Taksiles dan memerintah sampai meninggalkan India pada tahun 316 SM. Di selatan, seorang panglima lain, Peiton putra Agenor, dipercaya mengepalai pemerintahan koloni-koloni Yunani di Lembah Sungai Sindu.[24] Peiton memerintah sampai dengan keberangkatannya ke Babel pada tahun 316 SM.

Sekitar tahun 322 SM, bangsa Yunani (disebut Yona maupun Yawana di dalam sumber-sumber India) mungkin turut berjuang bahu-membahu dengan kelompok-kelompok masyarakat lain dalam peristiwa pemberontakan Candragupta Maurya melawan wangsa Nanda, bahkan bergerak sampai ke Pataliputra untuk merebut kota itu dari wangsa Nanda. Lakon Mudraraksasa karangan pujangga Wisakadata maupun syair Parisistaparwa gubahan Acarya Hemacandra menyinggung persekutuan Candragupta dengan Parwataka, seorang raja di daerah Himalaya, yang kerap diidentikkan dengan Poros.[25] Menurut kedua pustaka tersebut, persekutuan ini membantu Candragupta merebut Pataliputra dengan satu angkatan perang campuran yang terdiri atas orang Yawana (Yunani), orang Kamboja, orang Saka (Skit), orang Kirata (Nepal), orang Parasika (Persia), dan orang Bahlika (Baktria).[26][27][28]

Pada tahun 305 SM, Seleukos I mengerahkan angkatan perangnya ke Lembah Sungai Sindu, tetapi dihadang Candragupta. Konfrontasi diakhiri dengan kesepakatan damai dan "kesepakatan saling kawin" (bahasa Yunani: Ἐπιγαμία, Epigamia), yang bisa berarti perjodohan antarwangsa (Seleukos dan Maurya) maupun kawin campur antarbangsa (India dan Yunani). Bertolak dari kesepakatan tersebut, Seleukos menyerahkan daerah-daerah di kawasan barat laut wilayah kedaulatannya kepada Candragupta, kemungkinan besar sampai ke Arakhosia, dan dibalas dengan penyerahan 500 ekor gajah perang (yang menjadi salah satu unsur penentu kemenangan Seleukos dalam Pertempuran Ipsos):[29]

Orang India menduduki sebagian dari beberapa negeri di sepanjang Sungai Indus yang sebelumnya dimiliki orang Persia. Aleksander merampas Ariani dari mereka, dan mendirikan di negeri itu permukiman-permukiman miliknya sendiri. Namun Seleukos Nikator menyerahkannya kepada Sandrokotos lantaran perjanjian kawin-mawin, dan sebagai gantinya beroleh lima ratus ekor gajah.

— Strabon 15.2.1(9)[30]

Perincian kesepakatan kawin-mawin tersebut tidak diketahui,[31] tetapi lantaran sekian banyak sumber yang memuat informasi mengenai Seleukos tidak menyebut-nyebut ihwal putri India, maka diduga yang disepakati adalah perjodohan Candragupta sendiri atau putranya, Bindusara, dengan seorang putri wangsa Seleukos, selaras dengan kebiasaan bangsa Yunani dalam membentuk persekutuan antarwangsa. Pratisargaparwa, salah satu pustaka di dalam kumpulan Bawisyapurana, meriwayatkan perkawinan Candragupta dengan seorang putri Yawana, anak Seleukos,[32] sebelum menjabarkan silsilah raja-raja Maurya terdahulu secara akurat dan terperinci:

Candragupta memperistri anak perempuan Suluwa, raja Yawana di Pausasa. Dengan demikian ia membaurkan umat Buddha dengan orang Yawana. Ia memerintah selama 60 tahun. Dari padanya lahir Windusara, yang memerintah bertahun-tahun sejumlah tahun pemerintahan ayahnya. Putranya adalah Asoka.

— Pratisargaparwa[33][32]

Candragupta sendiri memeluk agama Jaina sampai akhir hayatnya. Lewat perkawinan, ia memboyong Berenike (Suwarnaksi), anak perempuan Seleukos Nikator, ke dalam istananya, dan dengan demikian membaurkan bangsa India dengan bangsa Yunani. Cucunya, Asoka, sebagaimana yang dikemukakan Woodcock dan sarjana-sarjana lain, "sesungguhnya boleh dibilang berdarah separuh Yunani atau sekurang-kurangnya seperempat Yunani."[35]

Selain itu, beberapa orang Yunani, misalnya sejarawan Megastenes,[36] disusul Deimakhos dan Dionisios, diutus untuk berdinas di lingkungan istana wangsa Maurya.[37] Kedua raja terus-menerus bertukar hadiah.[38] Intensitas perhubungan antarpenguasa tersebut dibuktikan oleh keberadaan jawatan khusus yang dibentuk wangsa Maurya untuk melayani kepentingan warga asing Yunani (Yawana) dan Persia,[39] maupun oleh sisa-sisa tembikar Helenistis yang ditemukan di seluruh kawasan utara India.[40]

Tampaknya pada masa itu populasi-populasi orang Yunani masih mendiami kawasan barat laut Anak Benua India di bawah pemerintahan wangsa Maurya. Asoka, cucu Candragupta yang beralih memeluk agama Buddha, menyatakan di dalam prasasti-prasasti maklumatnya (beberapa di antaranya menggunakan bahasa yunani),[41][42] bahwa populasi-populasi orang Yunani di dalam wilayah kedaulatannya juga beralih memeluk agama Buddha:[43]

Di sini, di wilayah kedaulatan raja, di antara bangsa Yawana, Kamboja, Nabaka, Nabapangkita, Boja, Pitinika, Andra, dan Palida, di mana-mana orang menuruti wejangan-wejangan Darma yang dibabarkan Kekasih Para Dewa.

Di dalam prasasti-prasasti maklumatnya, Asoka mengaku sudah mengutus duta-duta agama Buddha kepada para penguasa Yunani sampai ke kawasan Laut Tengah (Maklumat No. 13),[44][45] dan bahwasanya ia membudidayakan tanaman obat di negeri-negeri mereka demi kemaslahatan manusia maupun hewan ternak (Maklumat No. 2).[46]

 
Menurut pustaka Mahawangsa, Mahastupa di Anuradapura, Srilangka, diresmikan oleh rombongan 30.000 biksu Yona (Yunani) dari Aleksandria sekitar tahun 130 SM

Bahkan tampaknya bangsa Yunani di India berperan aktif menyebarluaskan agama Buddha, karena beberapa duta yang diutus Asoka, misalnya Darmaraksita[47] dan Stawira Mahadarmaraksita,[48] disebut di dalam sumber-sumber Pali sebagai biksu-biksu Yona (orang Yonia, sebutan umum bagi orang Yunani) terkemuka, yang aktif mengajak orang memeluk agama Buddha (Mahawangsa, XII).[49] Bangsa Yunani juga diduga ikut terlibat dalam pengerjaan stamba-stamba Asoka,[50] dan turut berjasa bagi perkembangan seni rupa Maurya pada umumnya.[51] Beberapa orang Yawana mungkin berperan menyelenggarakan pemerintahan di daerah-daerah yang termasuk wilayah kedaulatan Asoka. Menurut isi prasasti padas Rudradaman di Junagadh, Yawanaraja (raja atau wali negeri beretnis Yawana) Tusaspa adalah penyelenggara pemerintahan di daerah Girnar, Gujarat, yang turut berkontribusi bagi pembangunan sebuah waduk di daerah itu.[52][53]

Pada tahun 206 SM, Raja Antiokhos kembali mengerahkan angkatan perang wangsa Seleukos ke Lembah Kabul, dan menerima gajah-gajah perang berikut hadiah-hadiah lain dari Sofagasenos (Subagasena), raja negeri itu:[54]

Dia (Antiokhos) melintasi Kaukasus (Kaukasos Indikos atau Paropamisos, sekarang Hindu Kusy) dan turun ke India, memperbaharui persahabatannya dengan Sofagasenos, raja orang India, dan beroleh lebih banyak lagi gajah sampai semua gajah miliknya berjumlah seratus lima puluh ekor; dan sesudah sekali lagi memperbekali pasukan-pasukannya, ia bertolak pulang bersama angkatan perangnya, meninggalkan Androstenes dari Kizikos yang ia serahi tugas mengangkut segala harta benda yang dijanjikan raja orang India kepadanya.

Pemerintahan bangsa Yunani di BaktriaSunting

 
Arca Yunani-Baktria, seorang pria tua atau seorang filsuf, Aikhanum, Baktria, abad ke-2 SM

Aleksander Agung juga mendirikan beberapa koloni Yunani di Baktria, misalnya Aleksandria di Oksos (sekarang Aikhanum) dan Aleksandria di Kaukasus (Kapisa pada Abad Pertengahan, sekarang Bagram). Sesudah Aleksander mangkat pada tahun 323 SM, Baktria dikuasai Seleukos Nikator, pendiri kerajaan wangsa Seleukos. Kerajaan Yunani-Baktria terbentuk ketika Diodotos I, Satrap Baktria (kemungkinan besar Baktria dan daerah-daerah di sekitarnya), memisahkan diri dari kemaharajaan wangsa Seleukos sekitar tahun 250 SM. Sumber-sumber kuno yang terlestarikan (baca di bawah) agak bertentangan satu sama lain, oleh karena itu tanggal kemerdekaan Baktria sulit dipastikan. Untuk menyederhanakan masalah pertanggalan, Diodotos diperkirakan memisahkan diri sekitar tahun 255 SM di dalam kronologi tinggi dan sekitar tahun tahun 246 SM di dalam kronologi rendah.[57] Kronologi tinggi dapat menjelaskan mengapa sangat sedikit uang logam keluaran Antiokhos II yang beredar di Baktria, yakni karena Diodotos sudah memisahkan diri sejak permulaan masa pemerintahan Antiokhos II.[58] Di lain pihak, kronologi rendah, dari pertengahan dasawarsa 240-an SM, dapat mengaitkan pemisahan diri Diodotos dengan Perang Suriah III, konflik yang mendatangkan malapetaka bagi kemaharajaan wangsa Seleukos.

Diodotos, wali negeri yang membawahi seribu kota di Baktria (bahasa Latin: Theodotus, mille urbium Bactrianarum praefectus), mendurhaka dan memaklumkan diri sebagai raja; semua bangsa lain di Timur meniru perbuatannya dan memisahkan diri dari bangsa Makedonia.

— (Yustinus, XLI,4[59])

Kerajaan baru yang sangat terurbanisasi dan terpandang sebagai salah satu negara paling makmur di Timur (opulentissimum illud mille urbium Bactrianum imperium, "kemaharajaan seribu kota bangsa Baktria yang teramat makmur" Yustinus, XLI,1[60]) itu semakin lama semakin kuat dan berusaha meluaskan wilayah kedaulatannya ke timur maupun ke barat:

Orang-orang Yunani yang menghasut Baktria untuk memberontak lambat laun menjadi sangat kuat lantaran suburnya negeri tempat mereka dipertuan, bukan hanya di Ariana, melainkan juga di India, sebagaimana dikatakan Apolodoros dari Artemita, bahwasanya mereka menundukkan lebih banyak suku daripada Aleksander... Kota-kota mereka adalah Baktra (disebut pula Zariaspa, yang dilalui sebatang sungai yang senama dengan kotanya dan bermuara ke Bengawan Oksos), Darapsa, dan lain-lain. Salah satunya, Eukratidia, dinamakan menurut nama rajanya.

— (Strabon, XI.XI.I[61])
 
Ganja tiang Korintus, ditemukan di Aikhanum, abad ke-2 SM

Bangkitnya Kerajaan Partia sesudah Arsak menggulingkan Andragoras, mantan satrap yang memaklumkan diri sebagai Raja Partia, mengakibatkan putusnya perhubungan langsung orang Yunani-Baktria dengan Dunia Yunani. Lalu-lintas perdagangan di darat masih terus berjalan kendati tidak seramai dulu, tetapi lalu-lintas perdagangan di laut antara Baktria dan kerajaan wangsa Ptolemayos di Mesir justru bertambah ramai.

Diodotos digantikan putranya, Diodotos II, yang bersekutu dengan Arsak melawan Seleukos II:

Tidak lama kemudian, Arsakes, yang merasa lega lantaran Diodotos sudah mangkat, berdamai dan menjalin persekutuan dengan putra mendiang, yang juga bernama Diodotos. Kemudian hari ia berperang melawan Seleukos yang hendak menghukum para pemberontak, dan mampu berjaya. Orang Partia merayakan hari itu sebagai hari kemerdekaan mereka.

— (Yustinus, XLI,4)[62]

Eutidemos, yang menurut Polibios adalah seorang Yunani asal Magnesia,[63] dan kemungkinan besar berjabatan Satrap Sogdiana, menggulingkan Diodotos II sekitar tahun 230 SM dan membentuk kulawangsa baru. Wilayah kedaulatan Eutidemos membentang sampai ke Sogdiana, melampaui kota Aleksandria Eskhate yang didirikan Aleksander Agung di Fergana:

Dan mereka juga menguasai Sogdiana, yang terletak di atas Baktriana ke sebelah timur, di antara Sungai Oksos yang merupakan batas pemisah orang Baktria dari orang Sogdia, dan Sungai Yaksartes yang merupakan batas pemisah orang Sogdia dari kaum kelana.

— Strabo XI.11.2[64]
 
Uang logam bergambar Eutidemos, Raja Yunani-Baktria tahun 230–200 SM. Kata-kata Yunani yang tercetak pada uang logam tersebut adalah ΒΑΣΙΛΕΩΣ ΕΥΘΥΔΗΜΟΥ (Basileos Eutidemoi, artinya "(uang keluaran) Raja Eutidemos").

Sekitar tahun 210 SM, Eutidemos diserang Antiokhos III. Sekalipun diperkuat 10.000 prajurit berkuda, Eutidemos mula-mula mengalami kekalahan dalam sebuah pertempuran di dekat Sungai Arios[65] dan terpaksa mundur, tetapi selanjutnya mampu bertahan menyintasi tiga tahun pengepungan kota benteng Baktra (sekarang Balkh). Sekitar tahun 206 SM, Antiokhos akhirnya mengakui kedaulatan Eutidemos, bahkan mengajukan salah seorang putrinya untuk dijodohkan dengan Demetrios, putra Eutidemos.[66] Catatan-catatan peninggalan zaman Klasik juga meriwatkan bahwa Eutidemos merundingkan perdamaian dengan Antiokhos III, dengan mengisyaratkan bahwa dirinya layak dihargai sebagai pihak yang berjasa menumbangkan Diodotos, pemberontak yang sesungguhnya, dan bahwasanya ia melindungi Asia Tengah dari invasi kaum kelana berkat usaha-usaha pertahanannya:

...lantaran jika ia tidak menuruti permintaan ini, maka tak satu pihak pun kelak dapat hidup aman sentosa, mengingat gerombolan-gerombolan besar kaum kelana yang sudah mengincar di ambang pintu merupakan bahaya yang mengancam kedua belah pihak; dan andaikata gerombolan-gerombolan itu lolos masuk, niscaya tuntaslah negara dibiadabkan mereka.

— (Polibios, 11.34)[63]

Sesudah angkatan perang wangsa Seleukos ditarik mundur, tampaknya terjadi perluasan wilayah kedaulatan Kerajaan Yunani-Baktria. Di sebelah barat, daerah-daerah di kawasan timur laut Iran mungkin disatukan dengan wilayah inti, kemungkinan besar sampai ke daerah Partia, yang penguasanya sudah dikalahkan Antiokhos Agung. Daerah-daerah tersebut mungkin sekali identik dengan wilayah pemerintahan Satrap Tapuria dan wilayah pemerintahan Satrap Traksiana.

Di sebelah utara, Eutidemos juga berdaulat atas Sogdiana maupun Fergana, dan ada beberapa indikasi bahwa bangsa Yunani-Baktria melepas ekspedisi-ekspedisi dari Aleksandria Eskhate yang berhasil mencapai Kasygar dan Ürümqi di Turkistan-Tionghoa. Ekspedisi-ekspedisi tersebut membuahkan kontak-kontak perdana Tiongkok dengan Dunia Barat sekitar tahun 220 SM. Sejarawan Yunani Strabon juga mencatat bahwa:

kemaharajaan mereka diperluas sampai ke negeri orang Seres (Tionghoa) dan orang Frini.

— (Strabon, XI.XI.I)[61]
 
Kemungkinan besar patung mini seorang prajurit Yunani, mengenakan salah satu jenis ketopong Frigia, dari situs pekuburan abad ke-3 di sebelah utara Tian Shan, Museum Daerah Xinjiang, Ürümqi

Beberapa buah patung mini dan citra-citra yang menampakkan sosok prajurit Yunani telah ditemukan di sebelah utara Tien Shan, perbatasan wilayah Tiongkok, dan kini terpajang di Museum Daerah Xinjiang, Urumqi.[67]

Pendapat tentang pengaruh-pengaruh Yunani terhadap seni rupa Tionghoa sudah pernah dikemukakan (Hirth, Rostovtzeff). Corak hias cakra-cakraan bunga, garis-garis geometris, dan seni tatah kaca, yang menyiratkan pengaruh-pengaruh Helenistis,[68] dapat ditemukan pada sejumlah cermin perunggu dari permulaan zaman kulawangsa Han.[69]

Ilmu numismatika menyiratkan bahwa pertukaran teknologi mungkin juga terjadi dalam kontak-kontak perdana tersebut. Bangsa Yunani-Baktrialah yang pertama kali mencetak uang tembaga-nikel (rasio 75 banding 25) di dunia,[70] suatu teknologi lakur yang hanya dikenal bangsa Tionghoa pada masa itu dengan nama "tembaga putih" (beberapa bilah senjata dari zaman Negara-Negara Berperang terbuat dari lakuran tembaga-nikel[71]). Bukti-bukti kegiatan ekspor berbagai jenis logam produksi bangsa Tionghoa untuk diperjualbelikan, khususnya logam besi, berasal dari sekitar kurun waktu tersebut. Baik Raja Eutidemos, Raja Eutidemos II, Raja Agatokles, maupun Raja Pantaleon mencetak dan mengedarkan uang-uang tembaga-nikel sekitar tahun 170 SM. Di lain pihak, ada pula pendapat bahwa bahan baku uang tembaga-nikel adalah bijih tembaga berkandungan nikel yang ditambang di Anarak.[72] Logam lakuran tembaga-nikel baru kembali dimanfaatkan sebagai bahan baku uang logam pada abad ke-19.

Kehadiran bangsa Tionghoa di Anak Benua India sedari dahulu kala juga tersirat di dalam susastra Mahabarata dan Manusmerti, yang memuat keterangan tentang "orang Cinah" .

Zhang Qian, duta penjelajah utusan kemaharajaan wangsa Han di Tiongkok, berkunjung ke Baktria pada tahun 126 SM. Ia mencatat keberadaan barang-barang produksi Tiongkok di pasar-pasar Baktria:

Saat berada di Daxia (Baktria), saya melihat batang-batang bambu dari Qiong dan bahan sandang buatan daerah Shu (daerah-daerah di kawasan barat daya Tiongkok). Waktu saya tanyakan kepada orang-orang di sana, bagaimana caranya barang-barang itu sampai ke tangan mereka, jawab mereka, "saudagar-saudagar kami pergi membelinya di pasar-pasar Shendu (India)."

— (Shiji 123, Sima Qian, terjemahan Burton Watson)

Sekembalinya ke Tiongkok, Zhang Qian melaporkan kepada Maharaja Wudi tentang taraf kecanggihan peradaban masyarakat perkotaan Fergana, Baktria, dan Partia, sehingga menggugah minat sang maharaja untuk menjalin hubungan dagang dengan mereka:

Sesudah mendengar semua laporan ini, Sang Putra Langit menyimpulkan bahwa Dayuan (Fergana) maupun negeri-negeri jajahan Daxia (Baktria) dan Anxi (Partia) adalah negara-negara besar, sarat dengan barang-barang langka, rakyatnya pun hidup menetap, melakukan berbagai macam pekerjaan yang kurang lebih sama dengan bangsa Tionghoa, dan sangat menghargai bermacam-macam barang buatan Tiongkok.

— (Hanshu, Pustaka Han)

Sejumlah duta Tionghoa kemudian diutus ke Asia Tengah, memicu lahirnya Jalur Sutra yang berkembang sejak akhir abad ke-2 SM.[73]

 
Kerajaan Yunani-Baktria dan kota Aikhanum terletak persis di perbatasan wilayah India yang dikuasai wangsa Maurya
 
Maklumat Padas Khalsi, prasasti Asoka yang memuat nama raja-raja Yunani (Antiokhos, Ptolemayos, Antigonos, Magas, dan Aleksandros) yang menyambut baik ajaran-ajarannya

Maharaja Candragupta, cikal bakal wangsa Maurya di India, telah mendaulat kembali kawasan barat laut India selepas kemangkatan Aleksander Agung sekitar tahun 322 SM. Meskipun demikian, perhubungan dengan negara tetangganya, kemaharajaan wangsa Seleukos, terus dipertahankan. Suatu persekutuan antarwangsa atau pengakuan atas perkawinan campur antarbangsa, Yunani dan India, dimufakati (disifatkan sebagai persetujuan Epigamia di dalam sumber-sumber kuno) kedua belah pihak, dan beberapa orang Yunani, misalnya sejarawan Megastenes, tinggal di lingkungan istana wangsa Maurya. Tiap-tiap maharaja Maurya menerima seorang duta Yunani yang diutus ke istananya.

Asoka, cucu Candragupta, beralih memeluk agama Buddha, dan menjadi pegiat penyebarluasaan agama Buddha aliran Stawirawada yang berlandaskan Tripitaka. Sejak sekitar tahun 250 SM, Asoka berusaha menyebarluaskan agama Buddha ke seluruh India maupun Dunia Helenistis. Menurut isi maklumat-maklumatnya yang terpahat pada tebing batu, beberapa di antaranya menggunakan bahasa Yunani, Asoka mengutus duta-duta agama Buddha ke negeri-negeri bangsa Yunani di Asia, bahkan sampai ke negeri-negeri bangsa Yunani di kawasan Laut Tengah. Maklumat-maklumat tersebut memuat nama beberapa orang penguasa di Dunia Helenistis pada masa itu.

Penaklukan dengan jalan Darma sudah berjaya sampai di sini, tapal batas negeri, bahkan sampai sejauh enam ratus yojana (4.000 mil), mencapai wilayah Antiyoga (Antiokhos) Sang Raja Yona, dan sebelahnya lagi, wilayah pemerintahan empat raja, Tulamaya (Ptolemayos), Antekina (Antigonos), Maka (Magas), dan Aliyaksudala (Aleksandros) nama-namanya, demikian pula ke selatan, di antara orang Cola dan orang Pandya, bahkan sampai ke Tamraparni.

— (Prasasti-prasasti maklumat Asoka, Maklumat Padas No. 13)

Sejumlah populasi orang Yunani yang menetap di kawasan barat laut India tampaknya beralih memeluk agama Buddha:

Di sini, di wilayah kedaulatan raja, di antara bangsa Yawana, Kamboja, Nabaka, Nabapangkita, Boja, Pitinika, Andra, dan Palida, di mana-mana orang menuruti wejangan-wejangan Darma yang dibabarkan Kekasih Para Dewa.

— (Prasasti-prasasti maklumat Ashoka, Maklumat Padas No. 13)

Selain itu, menurut sumber-sumber Pali, beberapa duta yang diutus Asoka adalah biksu-biksu beretnis Yunani, indikasi dari pertukaran paham keagamaan lintas budaya yang berlangsung dalam suasana akrab:

Tatkala stawira (sesepuh) Mogaliputa, pembabar agama Sang Penakluk (Asoka), menyudahi sidang agung (ketiga)… ia mengutus empat orang stawira, seorang ke sini dan seorang ke sana: …dan ke Aparantaka (negeri-negeri di barat, padan dengan Gujarat dan Sind) diutusnyalah seorang Yona (Yunani) bernama Damarakhita... dan stawira Maharakhita diutus ke negeri orang Yona.

— (Mahawangsa XII)

Kemungkinan besar bangsa Yunani-Baktria menyambut baik kedatangan duta-duta agama Buddha tersebut (setidaknya menyambut baik kedatangan Maharakhita, atau "Sang Mahaterselamatkan", yang "diutus ke negeri orang Yona") dan dalam satu dan lain cara menoleransi agama Buddha, kendati tersisa sedikit sekali bukti. Pada abad ke-2 M, Klemens dari Aleksandria, ahli dogmatika Kristen, mengakui eksistensi para sramana Buddha di tengah-tengah orang Baktria (pada masa itu "orang Baktria" berarti "bangsa Yunani Timur"), bahkan mengakui pengaruh mereka terhadap fikrah bangsa Yunani:

Demikianlah filsafat, pengetahuan yang paling berfaedah, tumbuh dan berkembang pada masa purbakala di antara orang-orang biadab, memancarkan sinarnya menerangi bangsa-bangsa. Kemudian datanglah pengetahuan itu ke negeri Yunani. Pemuka-pemuka tertingginya adalah para nabi bangsa Mesir, para Kaldea bangsa Asyur,[74] para Druid bangsa Galia, para Sramana bangsa Baktria (bahasa Yunani: Σαρμαναίοι Βάκτρων, Sarmanayoi Baktron), para filsuf bangsa Kelt, dan para Majus bangsa Persia, yang menubuatkan kelahiran Juru Selamat, dan yang datang ke negeri Yudea dituntun sebuah bintang. Para filsuf telanjang (bahasa Yunani: Γυμνοσοφισταίs, Gimnosofistais) India juga termasuk jajaran ini, demikian pula para filsuf biadab lainnya. Mereka terbedakan menjadi dua golongan, sebagian disebut "para Sramana" (bahasa Yunani: Σαρμάναι, Sarmanai), dan sebagian lagi disebut "para Brahmana" (bahasa Yunani: Βραφμαναι, Brafmanai).

— Klemens dari Aleksandria, "Stromata, atau Serba-Serbi" Pustaka I, Bab XV[75]

Kebangkitan wangsa Sungga (185 SM)Sunting

 
Ukisan sosok prajurit berkuda Kemaharajaan Sungga, Bharhut

Di India, wangsa Maurya terguling dari tampuk pemerintahan sekitar tahun 185 SM, ketika Pusyamitra Sungga, seorang Brahmana, panglima tertinggi angkatan perang Maurya, membunuh Brihadrata, maharaja terakhir dari wangsa Maurya.[76][77] Pusyamitra Sungga selanjutnya naik takhta dan mendirikan Kemaharajaan Sungga, yang melebarkan sayapnya ke sebelah barat hingga mencapai daerah Panjab.

Sumber-sumber pustaka agama Buddha, misalnya Asokawadana, menyebutkan bahwa Pusyamitra menganaktirikan umat Buddha dan konon menganiaya agama Buddha. Sejumlah besar wihara di Nalanda, Bodgaya, Sarnat, maupun Mandura konon diubah menjadi kuil Hindu. Meskipun sumber-sumber pustaka sekuler sudah melazimkan anggapan bahwa pada masa itu agama Hindu bersaing dengan agama Buddha, dan bahwasanya raja-raja Sungga lebih memihak agama Hindu, para sejarawan semisal Etienne Lamotte[78] dan Romila Thapar[79] berpandangan bahwa catatan-catatan agama Buddha mengenai persekusi terhadap umat Buddha oleh raja-raja Sungga terlampau dilebih-lebihkan. Kendati demikian, sejumlah Purana juga menyebut-nyebut kebangkitan Brahmanisme sesudah tumbangnya wangsa Maurya, dan pembunuhan jutaan umat Buddha, misalnya pustaka Pratisargaparwa di dalam kumpulan Bawisyapurana:[80]

Kala itu (selepas masa pemerintahan Candragupta, Bindusara, dan Asoka), Kanyakubja, golongan Brahmana ulung, menggelar upacara kurban di puncak sebuah gunung bernama Arbuda. Berkat tuah mantra-mantra Weda, tampillah empat orang Kesatria dari yadnya (upacara kurban). (...) Mereka mengekang Asoka dan menumpas semua umat Buddha. Kabarnya ada empat juta pemeluk agama Buddha, dan semuanya mati dibunuh dengan senjata-senjata yang tidak lazim.

Sejarah Kerajaan Yunani-IndiaSunting

Hakikat dan mutu sumber-sumberSunting

 
Apolodotos I (180-160 SM), raja beretnis Yunani pertama yang hanya berdaulat di Anak Benua India, dan oleh karena itu adalah pendiri Kerajaan Yunani-India yang sesungguhnya.[82]

Ada sejumlah narasi sejarah yang sintas dari zaman Helenistis, sekurang-kurangnya narasi tentang raja-raja dan perang-perang.[83] Peninggalan tertulis semacam ini tidak ada di India. Sumber utama Yunani-Romawi mengenai Kerajaan Yunani-India adalah karya tulis Yustinus, sebuah antologi petikan karya tulis sejarawan Romawi, Pompeyus Trogus, yang menyusun karya tulisnya dengan mengacu kepada sumber-sumber pustaka Yunani pada masa pemerintahan Kaisar Agustus.[84] Selain dari selusin kalimat yang disajikan Yustinus tersebut, geograf Strabon beberapa kali mengungkit India dalam bantahan panjang lebar terhadap keterangan Eratostenes tentang bentuk daratan Erasia. Kebanyakan di antaranya murni klaim-klaim geografis, tetapi ada pula pernyataannya tentang sumber-sumber Eratostenes yang meriwayatkan bahwa beberapa raja beretnis Yunani melancarkan perang penaklukan sampai ke tempat-tempat yang lebih jauh lagi daripada Aleksander. Sehubungan dengan riwayat ini, Strabon tidak meyakini kebenaran sumber-sumber Eratostenes. Ia juga tidak meyakini kebenaran riwayat yang mengatakan bahwa Menandros dan Demetrios putra Eutidemos menaklukkan lebih banyak suku daripada Aleksander.[85] Separuh riwayat Menandros di dalam salah satu jilid karya tulis Polibios tidak sintas dalam keadaan utuh.[86]

Ada sumber-sumber sastrawi India, mulai dari Milindapanha, catatan dialog antara Acarya Nagasena dan tokoh-tokoh dengan nama terindiakan yang mungkin ada sangkut pautnya dengan raja-raja Yunani-India, misalnya Menandros I. Nama-nama di dalam sumber-sumber tersebut diindiakan secara konsisten, tetapi ada perbedaan pendapat seputar identifikasinya. Sebagai contoh, sebagian pihak berpendapat bahwa Darmamitra adalah pengindiaan nama "Demetrios", sementara sebagian lagi menganggapnya sebagai nama seorang pangeran India. Ada pula laporan Zhang Qian terkait ekspedisi bangsa Tionghoa ke Baktria pada masa pemerintahan Maharaja Wudi yang tercatat di dalam Pustaka Datuk Sejarawan Istana dan Pustaka Han, dengan bukti tambahan di dalam Pustaka Han Terkemudian. Nama-nama tempat maupun tokoh yang dialihaksakan ke dalam bahasa Tionghoa sukar diidentifikasi, dan ada beragam tafsir yang dikemukakan.[87]

Bukti lain dari pengaruh Yunani-India yang lebih luas dan lebih lama mungkin sekali tersirat di dalam prasasti Yawanaradya yang dipertanggal abad pertama SM. Prasasti ini memuat istilah "orang Yawana", turunan dari istilah "orang Yona", yang mungkin sekali pada masa itu berarti "bangsa Yunani-India".[88]

Ekspansi Demetrios ke IndiaSunting

 
Uang perak bergambar Demetrios, Raja Baktria (memerintah sekitar tahun 200 sampai 180 SM), bertudung belulang kepala gajah, lambang keberhasilannya menaklukkan daerah-daerah yang sekarang termasuk wilayah Afganistan dan Pakistan.[89]

Pada umumnya Demetrios I, putra Eutidemos, dianggap sebagai raja Yunani-Baktria pertama yang berusaha memperluas wilayah kedaulatan bangsa Yunani sampai ke India, dan oleh karena itu dianggap sebagai pendiri Kerajaan Yunani-India. Maksud raja-raja Yunani menguasai India tidak diketahui, tetapi diduga penggulingan wangsa Maurya oleh wangsa Sungga merupakan faktor utama yang mendorong mereka untuk berekspansi ke India. Raja-raja Yunani-India, khususnya Menandros I, yang menurut pustaka Milindapanha sudah memeluk agama Buddha, kemungkinan besar juga dibantu umat Buddha India.[90]

Sebuah prasasti peninggalan masa pemerintahan Eutidemos sudah secara resmi menyebut Demetrios sebagai orang yang berjaya. Beberapa peristiwa pada masa hidup Demitrios memiliki pertanggalan mutlak di dalam kronologi sejarah Kerajaan Yunani-India. Sesudah ayahnya mampu bertahan menghadapi gempuran Antiokhos III selama dua tahun, yakni dari tahun 208 sampai 206 SM, tercapai kesepakatan damai di antara kedua belah pihak yang berseteru. Salah satu syarat perdamaian adalah perjodohan Demetrios dengan anak perempuan Antiokhos.[91] Uang-uang keluaran Demetrios I telah ditemukan di Arakhosia maupun Lembah Kabul, dan yang ditemukan di Lembah Kabul menjadi penanda waktu masuknya bangsa Yunani ke India untuk pertama kali. Ada pula bukti sastrawi tentang pelancaran kampanye militer ke arah barat melawan orang Seres dan orang Frini, tetapi urutan maupun pertanggalannya tidak dapat dipastikan.[92]

Tampaknya Demetrios I berhasil menaklukkan Lembah Kabul, Arakhosia, dan mungkin juga Gandara.[93] Ia tidak mencetak uang yang berciri India, oleh karena itu mungkin saja perang-perang penaklukan yang dilancarkannya tidak menembus terlalu jauh ke dalam wilayah India, atau mungkin pula ia telanjur wafat sebelum sempat menyatukan seluruh daerah taklukannya. Gambar Demetrios pada uang keluarannya selalu tampak mengenakan ketopong-gajah yang pernah dikenakan Aleksander Agung. Agaknya ketopong-gajah adalah tanda keberhasilan perang-perang penaklukan yang dilancarkannya di India.[94] Bopearachchi yakin bahwa Demetrios mendapatkan gelar "Raja India" sesudah berjaya memenangkan perang-perang yang berlangsung di sebelah selatan Hindu Kusy.[95] Ia juga diberi gelar Aniketos (bahasa Yunani: Ἀνίκητος, artinya "Tak Terkalahkan"), mungkin gelar anumerta. Aniketos adalah gelar pemujaan terhadap Herakles yang pernah dipakai Aleksander Agung. Gelar ini juga dipakai raja-raja Yunani-India terkemudian, yakni Lisias, Filoksenos, dan Artemidoros.[96] Sebagai penutup, mungkin Demetrius yang mencetuskan tarikh Yawana, era baru yang bermula pada tahun 186/185 SM.[97]

Sistem moneter dwibahasa dan multiagama yang pertamaSunting

 
Uang keluaran Agatokles (sekitar tahun 180 SM) ditambahi unsur aksara Brahmi dan sesembahan bangsa India, yang ditafsirkan sebagai Wisnu, Siwa, Basudewa, Baladewa, maupun Sang Buddha.[98]

Sesudah Demertios mangkat, Pantaleon dan Agatokles, raja-raja Yunani-Baktria sesudahnya, mencetak uang-uang logam dwibahasa pertama dengan inskripsi India yang beredar jauh ke timur, bahkan telah ditemukan di Taksila.[99] Oleh karena itu pada masa pemerintahan mereka (sekitar tahun 185 sampai 170 SM), tampaknya negeri Gandara sudah menjadi bagian dari wilayah kedaulatan Yunani-Baktria.[100] Uang-uang dwibahasa pertama ini berterakan aksara Brahmi, sementara uang-uang dwibahasa yang dikeluarkan raja-raja terkemudian pada umumnya berterakan aksara Kharosti. Mereka bahkan melangkah lebih jauh lagi dengan menambahkan gambar sesembahan bangsa India, yang ditafsirkan sebagai gambar sesembahan Hindu maupun Sang Buddha.[98] Mereka juga membubuhkan gambar aneka satwa (singa, gajah, sapi berpunuk) maupun lambang khas India, beberapa di antaranya berciri agama Buddha, misalnya lambang pohon berpagar.[101] Lambang-lambang tersebut juga terdapat pada uang-uang logam Gandara pasca-Maurya.

 
Inskripsi beraksara Kharosti pada sisi ekor sekeping uang keluaran Artemidoros Aniketos, Raja Yunani-India

Uang-uang keluaran Agatokles yang bercorak Hindu hanya sedikit jumlahnya tetapi sangat mencolok. Enam keping dirham perak menurut standar India yang ditemukan di Aikhanum pada tahun 1970 memuat gambar sesembahan Hindu.[102] Sesembahan yang dimaksud adalah awatara-awatara Wisnu terdahulu, yakni Baladewa-Sangkarsana berlaksana gada dan bajak, serta Basudewa-Kresna berlaksana sangkakala dan cakra sudarsana khas Dewa Wisnu.[102] Upaya-upaya pertama untuk menambahkan unsur-unsur budaya India pada uang logam tidak semuanya dilestarikan raja-raja terkemudian. Semuanya tetap mencetak uang dwibahasa, kadang-kadang sebagai tambahan uang cetakan Atike, tetapi gambar sesembahan Yunani tetap ditonjolkan. Meskipun demikian, satwa-satwa India seperti gajah, banteng, atau singa, yang kemungkinan besar mengandung makna keagaman, digunakan secara luas pada uang-uang logam persegi menurut standar India yang mereka cetak dan edarkan. Gambar-gambar darmacakra khas agama Buddha masih tampak pada uang keluaran Menandros I dan Menandros II.[103][104]

Beberapa raja Yunani-Baktria silih berganti memerintah sepeninggal Demetrios, dan tampaknya perang-perang saudara di antara mereka memberi peluang kepada Apolodotos I (sejak sekitar tahun 180/175 SM) untuk memisahkan diri dan menjadi raja Yunani-India tulen yang pertama, yakni raja beretnis Yunani pertama yang tidak memerintah India dari Baktria. Sejumlah besar uang logam keluarannya sudah ditemukan di India, dan tampaknya ia pernah memerintah di Gandara maupun di Panjab Barat. Apolodotos I digantikan atau memerintah bersama-sama Antimakhos II, yang agaknya adalah putra Antimakhos I, Raja Yunani-Baktria.[105]

Rezim Menandros ISunting

 
Menandros I (tahun 155-130 SM) adalah salah seorang dari segelintir raja Yunani-India yang disebutkan namanya di dalam sumber-sumber Yunani-Romawi maupun sumber-sumber India

Raja Yunani-India berikutnya yang patut diberi perhatian khusus adalah Menandros (sejak sekitar tahun 165/155 SM), tokoh yang disebut-sebut sebagai Raja Yunani-India terbesar.[106] Menandros dipandang sebagai Raja Yunani-India yang paling jaya, sekaligus penakluk Kerajaan Yunani-India yang terbesar.[107] Temuan uang keluarannya jauh lebih banyak dan lebih luas wilayah sebarannya dibanding semua raja Yunani-India selain dirinya. Uang-uang keluarannya bahkan ditemukan pula di Panjab Timur. Agaknya Menandros pernah melancarkan perang-perang penaklukan gelombang kedua, dan tampaknya mungkin sekali pelosok-pelosok paling timur dari wilayah kedaulatan Yunani-India adalah daerah-daerah yang ia taklukkan.[108] Dengan demikian, dari tahun 130 SM sampai akhir hayatnya pada tahun 130 SM, Menandros memerintah Panjab dengan Sagala sebagai ibu kota.[109][110] Menandros kemudian melancarkan ekspedisi militer melintasi kawasan utara India ke Mandura, tempat prasasti Yawanaradya dipahat. Meskipun demikian, tidak diketahui apakah Mandura merupakan suatu kemaharajaan yang berbatasan langsung dengan wilayah Yunani-Baktria, atau diperintah melalui kota-kota pusat pemerintahan alias polis. Tidak lama kemudian, Eukratides I, Raja Yunani-Baktria mulai memerangi Kerajaan Yunani-India di perbatasan barat laut.

Menurut keterangan Apolodoros dari Artemita, yang dikutip Strabon, wilayah kedaulatan Yunani-India sempat mencakup daerah-daerah di kawasan pesisir India, yakni daerah Sind dan mungkin sekali daerah Gujarat.[111] Meskipun demikian, yang dapat dipastikan sebagai wilayah kedaulatan Yunani-India dengan metode-metode arkeologis hanyalah Lembah Kabul sampai ke kawasan timur Panjab, dan oleh karena itu kehadiran bangsa Yunani di luar wilayah tersebut kemungkinan besar hanya berlangsung singkat atau tidak pernah terjadi sama sekali.

 
Bejana Sinkot, wadah sarira yang didarmakan "pada masa pemerintahan Maharaja Minadra".[112]
 
Uang standar India keluaran Menandros I bergambar jentera. Sisi kepala memuat Inskripsi ΒΑΣΙΛΕΩΣ ΣΩΤΗΡΟΣ ΜΕΝΑΝΔΡΟΥ ([Uang Keluaran] Raja Juru Selamat Menandros) mengelilingi gambar jentera. Sisi ekor memuat gambar daun palma kemenangan dan inskripsi beraksara Kharosti Māhārajasa trātadasa Menandrāsa, koleksi Museum Inggris.[113]

Sejumlah sumber mengklaim pula bahwa bangsa Yunani-India mungkin saja bergerak sampai ke Pataliputra, ibu kota kemaharajaan wangsa Sungga di kawasan utara India.[114] Meskipun demikian, hakikat dari ekspedisi militer tersebut masih menjadi pokok perdebatan. Satu-satunya catatan primer mengenai perang tersebut terdapat di dalam Yugapurana, akan tetapi karya tulis ini dikarang sebagai ramalan mengenai konflik yang baru akan terjadi jauh kemudian hari. Tidak diketahui apakah ekspedisi tersebut pernah terjadi, dan apakah pihak Yawana (Yunani-India) mampu berjaya.

Seusai menundukkan Saketa, negeri orang Pancala dan orang Mandura, orang Yawana, durjana lagi gagah, akan mendatangi Kusumadwaja (kota panji-panji kusuma, Pataliputra). Tatkala benteng lumpur tebal Pataliputra dicapai mereka, tidak pelak lagi gegerlah seluruh negeri bawahan. Pada akhirnya pecah pertempuran besar, memakai perangkat-perangkat serupa pohon (mesin-mesin kepung).

— Yugapurana (Gargasanghita, Pupuh 5)

Meskipun demikian, klaim bahwa orang Yawana pernah menguasai Pataliputra tidak didukung numismatika maupun catatan sejarah, bahkan bertolak belakang dengan uraian sejumlah prasasti. Menurut prasasti Hatigumpa, Karawela, Raja Kalingga, pada tahun ke-4 masa pemerintahannya, mendesak mundur angkatan perang Yunani-India yang sudah pecah nyali ke Mandura. Tidak diketahui siapa yang memimpin angkatan perang Yunani-India dalam peristiwa itu, tetapi diduga Menandros I atau salah seorang raja sesudahnya.[115] Selanjutnya pada tahun kedua belas masa pemerintahannya, Karawela dikabarkan memerangi Kemaharajaan Sungga dan berhasil mengalahkan Maharaja Brihaspatimitra alias Pusyamitra Sungga.[116] Karawela kemudian dikabarkan menyerbu ibu kota Pataliputra, merebut kembali arca-arca Jaina dan harta benda rampasan dari Kalingga yang diboyong ke Pataliputra. Berdasarkan kronologi dan pertanggalan pada abad pertama SM, diduga Menandroslah yang memimpin angkatan perang Yunani-India pada masa pemerintahan Karawela.

Lalu pada tahun kedelapan, (Karawela) diiringi serombongan besar angkatan perang menyerang Goradagiri, mengancam Rajagaha (Rajagriha). Mendengar laungan warta tindakan perwira itu, Dimi[ta], Raja Yawana, mundur ke Mandura, menenangkan angkatan perangnya yang pecah nyali."

— Prasasti Hatigumpa (baris 7-8)

Eukratides, Raja Yunani-Baktria, tampaknya pernah memerangi Kerajaan Yunani-India pada pertengahan abad ke-2 SM. Tokoh bernama Demetrios, yang disebut "Raja orang India", berusaha melawan Eukratides dalam perang pengepungan yang berlangsung selama empat bulan, sebagaimana diriwayatkan Yustinus, tetapi akhirnya kalah.[117] Bagaimanapun juga, Eukratides tampaknya berdaulat atas wilayah yang jauh membentang sampai ke Sungai Sindu antara sekitar tahun 170 SM sampai 150 SM.[118] Wilayah yang berhasil ia caplok pada akhirnya direbut kembali oleh Menandros I, Raja Yunani-India,[119]

Menandros juga dikenang di dalam karya-karya sastra agama Buddha, yang menyebutnya dengan nama Milinda. Menurut pustaka Milindapanha, Menandros masuk agama Buddha dan menjadi seorang arhat[120] yang sariranya didarmakan selayaknya sarira seorang Buddha.[121][122] Ia juga mencetak uang logam jenis baru, yang menampilkan gambar Dewi Atena Alkidemos (Atena Pembela Rakyat) pada sisi ekor. Kebiasaan ini diadopsi sebagian besar raja penggantinya di Timur.[123]

Sesudah Menandros mangkat, wilayah kerajaannya menyusut drastis akibat munculnya kerajaan-kerajaan dan republik-republik baru di India.[21] Yang terkemuka di antaranya adalah Yodeya dan Arjunayana, konfederasi-konfederasi militer yang dulu dianeksasi kemaharajaan wangsa Maurya. negara-negara republik tersebut mulai mencetak uang-uang baru yang mewartakan kejayaan-kejayaan militer, yang merupakan sisa-sisa ciri khas uang logam yunani-India. Selain bukti numismatis, prasasti padas Rudradaman di Junagad juga memerinci perang-perang penaklukan yang dilancarkan Rudradaman I, Raja Saka dari wilayah Mahaksatrapa terhadap Republik Yodeya, dan dengan demikian menegakkan kembali kemerdekaan mereka.[124]

Sejak pertengahan abad ke-2 SM, bangsa Skit, yang terdesak keluar dari negerinya akibat kedatangan orang Yuezhi dari daerah perbatasan Tiongkok, mulai menginvasi Baktria dari utara.[125] Sekitar tahun 130 SM, Heliokles, Raja Yunani-Baktria yang terakhir, mungkin sekali mangkat tatkala negerinya diserbu, dan dengan demikian tamatlah riwayat kerajaan bangsa Yunani-Baktria. Kemungkinan besar bangsa Partia juga turut andil menumbangkan Kerajaan Yunani-Baktria, kemudian menyingkirkan bangsa Skit.

Meskipun demikian, tidak ada catatan sejarah seputar kejadian-kejadian yang berlangsung di Kerajaan Yunani-India sesudah Menandros mangkat pada sekitar tahun 130 SM, lantaran bangsa Yunani-India kala itu sudah sangat terisolasi dari Dunia Yunani-Romawi selebihnya. Sejarah terkemudian dari negara-negara Yunani-India, yang bertahan sampai sekitar permulaan tarikh Masehi, hampir seluruhnya direkonstruksi dari analisis-analisis arkeologis dan numistatis.[126]

Catatan BaratSunting

Keberadaan bangsa Yunani di Arakhosia, yang sudah didiami populasi-populasi orang Yunani sebelum diserahterimakan dari Seleukos kepada Candragupta, disebutkan di dalam karya tulis Isidoros dari Kharaks. Ia menjabarkan kota-kota orang Yunani di Arakhosia, salah satunya bernama Demetrias, mungkin diambil dari nama Demetrios, sang penakluk.[127]

Menurut Pompeyus Trogus, Apolodotos I dan Menandros I adalah raja-raja Yunani-India terkemuka.[128] Angkatan perang Yunani diduga pernah bergerak sampai ke Pataliputra (sekarang Patna), ibu kota kemaharajaan wangsa Sungga di kawasan timur India. Menurut Senior, perang-perang penaklukan tersebut hanya dapat dikaitkan dengan Menandros.[129] Di lain pihak, John Mitchener justru berpandangan bahwa angkatan perang Yunani mungkin menyerbu Pataliputra pada masa pemerintahan Demetrios,[130] kendati analisisnya tidak didasari bukti numistatis.

 
Raja Hipostratos menunggang kuda, sekitar tahun 100 SM

Jadi, di kawasan timur India, sudah kita sekalian ketahui daerah-daerah yang yang terletak di sisi sebelah sini Sungai Hispanis, maupun daerah-daerah di seberang Sungai Hispanis yang daftarnya sudah diperpanjang oleh orang-orang yang, sesudah Aleksander, maju melewati Sungai Hipanis, sampai ke Sungai Gangga dan Pataliputra.

— Strabon, 15-1-27[131][132]

Tingkat keseriusan penyerbuan tersebut agak diragukan. Menandros mungkin hanya sekadar menggabungkan diri dalam aksi penyerbuan yang dipimpin raja-raja India di daerah Lembah Sungai Gangga,[133] karena keberadaan bangsa Yunani-India sampai ke daerah yang jauh di sebelah timur itu belum dapat dipastikan.

Di selatan, bangsa Yunani mungkin menduduki daerah Sind dan daerah Gujarat, termasuk bandar Barigaza (Barukaca) yang strategis.[134] Perang-perang penaklukan juga dibuktikan oleh temuan uang-uang logam yang diperkirakan berasal dari masa pemerintahan Raja Yunani-India Apolodotos I dan keterangan beberapa pujangga Abad Kuno (Strabon 11; Periplus Laut Eritrea, Bab 41/47):[135]

Orang-orang Yunani... tidak saja merebut Patalene tetapi juga seluruh pesisir negeri yang disebut Kerajaan Saraostos dan Sigerdis.

— Strabon 11.11.1[136]

Periplus (catatan pelayaran) selanjutnya menyinggung perihal pemerintahan Yunani-India dan kesinambungan peredaran uang logam Yunani-India di kawasan itu:

Sampai hari ini, dirham-dirham kuno masih berlaku di Barigaza, asalnya dari negeri ini, berterakan huruf-huruf Yunani, dan bergambar orang-orang yang memerintah sepeninggal Aleksander, yakni Apolodoros dan Menandros.

— Periplus Bab 47[137]

Meskipun demikian, Narain mengetepikan keterangan Periplus yang dianggapnya "sekadar cerita kelasi belaka", dan berpendapat bahwa temuan-temuan uang logam tidak mesti merupakan indikasi pendudukan wilayah.[138] Timbunan-timbunan uang logam terpendam lebih jauh menyiratkan bahwa di India Tengah, daerah Malwa juga mungkin pernah ditaklukkan.[139]

Pemerintahan di ManduraSunting

 
Prasasti Yawanaradya yang ditemukan di Mandura memuat keterangan waktu pembuatannya, yakni pada "hari terakhir tahun 116 daulat Yawana" (Yawanaradya), atau tahun 116 tarikh Yawana,[140] Museum Mandura
 
Herakles Mandura, arca Herakles mencekik singa Nemea yang ditemukan di Mandura,[141] sekarang tersimpan di Museum India Kolkata

Dari bukti-bukti numismatis, sastrawi, maupun epigrafis, tampaknya bangsa Yunani-India juga menguasai Mandura pada selang waktu antara tahun 185 SM sampai tahun 85 SM, teristimewa pada masa pemerintahan Menandros I (165–135 SM).[142] Ptolemayos menyebutkan bahwa Menandros berdaulat sampai ke Mandura (bahasa Yunani: Μόδυρα, Modura).[142]

Sedikit ke barat laut dari Mandura, ditemukan banyak uang logam Yunani-India di kota Khokrakot (sekarang Rohtak), mencakup uang-uang keluaran 14 raja Yunani-India yang berbeda-beda maupun uang-uang yang dicetak di Naurangabad,[143] yang menyiratkan pendudukan bangsa Yunani-India atas Haryana pada abad ke-2 sampai abad pertama SM.[144][145]

Prasasti Yawanaradya, yang ditemukan di Mandura pada tahun 1988,[146] memuat kalimat "hari terakhir tahun 116 daulat Yawana (Yawanaradya)". Kata "Yawanaradya" mungkin merujuk kepada pemerintahan Yunani-India di Mandura selambat-lambatnya sekitar tahun 70 sampai 60 SM (tahun 116 tarikh Yawana).[140] Perihal sejauh mana bangsa Yunani-India memerintah Mandura sudah pernah diperdebatkan, tetapi diketahui pula bahwa tidak ada jejak pemerintahan wangsa Sungga yang pernah ditemukan di Mandura,[140] dan wilayah kedaulatan mereka terbukti hanya membentang sampai ke kota Ayodya di kawasan utara India Tengah, berdasarkan isi prasasti Ayodya Danadewa.[147] Cetakan-cetakan penempa uang logam yang ditemukan lewat penggalian-penggalian arkeologis juga telah menyingkap keberadaan wangsa Mitra (yang tidak menyebut diri sebagai "raja" pada uang-uang keluaran mereka) di Mandura antara tahun 150 sampai 20 SM.[140] Selain itu, uang-uang keluaran wangsa Data juga telah ditemukan lewat penggalian arkeologis di Mandura. Tidak diketahui apakah wangsa-wangsa tersebut adalah wangsa-wangsa berdaulat atau sekadar satrap-satrap yang memerintah di bawah naungan kerajaan-kerajaan yang lebih besar.

Arca-arca orang asing di ManduraSunting
Arca orang asing di Mandura
Kepala prajurit berketopong, "kemungkinan besar prajurit Yunani-India", abad pertama SM, Museum Mandura.[148]
"Bangsawan Persia berselubung dupata, bercelana panjang, dan berserban", Mandura, sekitar abad ke-2 SM. Museum Mandura.[149]

Sejumlah arca orang asing berukuran mini muncul dalam khazanah seni rupa Mandura dari abad ke-4 sampai abad ke-2 SM. Arca-arca ini disebut arca "orang asing", arca orang Persia, atau arca orang Iran lantaran menampakkan ciri-ciri asing.[149][150][151] Arca-arca mini tersebut mungkin saja mencerminkan kontak bangsa India dengan orang-orang asing yang kian meningkat kala itu.[150] Beberapa di antaranya tampak menyerupai prajurit-prajurit asing yang berkunjung ke India pada zaman kulawangsa Maurya dan mempengaruhi para perupa Mandura dengan ciri-ciri khas etnis maupun pakaian seragam mereka.[152] Diketahui pula bahwa sebuah arca kepala prajurit berketopong, kemungkinan besar prajurit Yunani-India, dipertanggal abad pertama SM, dan kini tersimpan di Museum Mandura.[148] Salah satu arca terakota mini yang biasa dijuluki "bangsawan Persia" dan dipertanggal abad ke-2 SM, tampak mengenakan kain selubung, syal, celana panjang, dan serban.[153][154][155][149]

Mungkin saja kala itu Mandura sudah ditaklukkan wangsa Mitra, atau diperintah sendiri oleh wangsa Data pada abad pertama SM.[156] Bagaimanapun juga, Mandura tunduk di bawah pemerintahan para mahaksatrapa Skit-India sejak abad pertama tarikh Masehi.

Sumber-sumber IndiaSunting

Istilah Yawana diduga merupakan terjemahan istilah "orang Yonia", dan diketahui digunakan untuk menyebut orang-orang Yunani Helenistis (mulai dari waktu pembuatan prasasti-prasasti maklumat Asoka, yang memuat pernyataan Asoka mengenai "Raja Yawana Antiokhos"),[157] tetapi kadang-kadang digunakan pula untuk menyebut bangsa asing lain selepas abad pertama tarikh Masehi.[158]

Di dalam pustaka Mahabasya, Resi Patanjali, ahli tata bahasa Sangsekerta dan pengulas karya-karya tulis Pāṇini, sekitar tahun 150 SM, dua kali menguraikan invasi bangsa Yunani dalam bentuk waktu belum rampung, dan dengan demikian menyiratkan bahwa kerjadian tersebut baru saja terjadi atau masih berlangsung:[159][160]

  • Arunad Yawanah Sāketam (orang Yawana tengah mengepung Saketa).
  • Arunad Yawano Madyamikām (orang Yawana tengah mengepung Madyamika).
 
Arca yang diduga kuat menggambarkan prajurit Yawana bersepatu lars dan berbaju khiton, dari situs Rani Gumpa (Gua Rani) di perguaan Udayagiri, pesisir timur India, tempat ditemukannya prasasti Hatigumpa, abad ke-2 atau abad pertama SM[161]

Pustaka Yugapurana menjabarkan peristiwa-peristiwa dalam bentuk ramalan, yang mungkin saja merupakan peristiwa-peristiwa bersejarah,[162][163][164] meriwayatkan penyerbuan bangsa Yunani-India atas ibu kota Pataliputra,[165] sebuah kota berbenteng megah dengan 570 menara dan 64 pintu gerbang menurut Megastenes,[166] dan menjabarkan kerusakan yang akhirnya menimpa tembok kota tersebut:[167].</ref>

Lalu, sesudah menghampiri Saketa bersama-sama orang Pancala dan orang Mandura, orang Yawana, yang gagah berani dalam pertempuran, akan mencapai Kusumadwaja ("kota panji-panji kusuma", Pataliputra). Lalu, begitu Puspapura (nama lain Pataliputra) sudah dicapai dan tembok-tembok lumpurnya nan jaya raya dirubuhkan, seluruh negeri akan kacau balau.

— Yugapurana, Alinea 47–48, dikutip dalam Mitchener, The Yuga Purana, edisi 2002[168][132]

Keterangan tentang pertempuran-pertempuran antara bangsa Yunani dan wangsa Sungga di India Tengah juga terdapat di dalam Malawikagnimitram, lakon karya pujangga Kalidasa yang diduga mengisahkan pertempuran antara pasukan berkuda Yunani dan Wasumitra, cucu Pusyamitra, yang berlangsung di sekitar Sungai Sind atau Sungai Kali Sind pada masa pemerintahan Pusyamitra.[169]

Menurut Yugapurana, orang Yawana mundur sesudah pecah konflik-konflik internal:

"Orang Yawana akan berkuasa, raja-raja akan sirna. (Tetapi pada akhirnya) orang Yawana, lantaran mabuk perang, tidak tetap tinggal di Madadesa (Negeri Tengah); tidak pelak lagi akan pecah perang saudara di tengah-tengah mereka, tersulut di negeri mereka sendiri (Baktria), akan berkobar perang dahsyat dan berdarah-darah." (Gargasanghita, Yugapurana, Pupuh 7).[168]

Menurut Mitchener, prasasti Hatigumpa mengindikasikan keberadaan orang-orang Yunani-India di bawah pimpinan seorang tokoh bernama "...ta" dari Mandura pada abad pertama SM.[170] Nama raja Yunani-India tersebut sudah terhapus. Suku kata "ta" yang tersisa pada prasasti tersebut telah menjadi pokok perdepatan. Menurut Tarn, suku kata tersebut mengacu kepada Demetrios, tetapi disanggah sejarawan lain, misalnya Narain, yang menunjukkan ketidaksesuaian tafsir tersebut dengan kronologi maupun dengan fakta bahwa Demetrios tidak pernah mencapai daerah lain di luar Panjab.[171] Para sejarawan sekarang ini berteori bahwa suku kata "ta" mengacu kepada Menandros I, atau mungkin pula salah seorang raja Yawana terkemudian dari Mandura.

Lihat pulaSunting

RujukanSunting

KutipanSunting

  1. ^ Schwartzberg, Joseph E. (1978). A Historical atlas of South Asia. Chicago: University of Chicago Press. hlm. 145, peta XIV.1 (d). ISBN 0226742210. 
  2. ^ Tarn, William Woodthorpe (1966), "Alexandria of the Caucasus and Kapisa", The Greeks in Bactria and India, Cambridge University Press, hlmn. 460–462, doi:10.1017/CBO9780511707353.019, ISBN 9780511707353
  3. ^ Taagepera, Rein (1979). "Size and Duration of Empires: Growth-Decline Curves, 600 B.C. to 600 A.D.". Social Science History. 3 (3/4): 132. doi:10.2307/1170959. JSTOR 1170959. 
  4. ^ Wilson, John (1877). Indian Caste (dalam bahasa Inggris). Times of India Office. hlm. 353. 
  5. ^ Jackson J. Spielvogel (14 September 2016). Western Civilization: Volume A: To 1500. Cengage Learning. hlm. 96. ISBN 978-1-305-95281-2. Invasi India yang dilancarkan angkatan perang Yunani-Bakria pada ... berbuntut pembentukan sebuah kerajaan Yunani-India di kawasan barat laut India (india dan Pakistan sekarang). 
  6. ^ Erik Zürcher (1962). Buddhism: its origin and spread in words, maps, and pictures. St Martin's Press. hlm. 45. Ada tiga tahap yang harus dipisahkan, (a) Para penguasa Yunani di Baktria (daerah Oksos) melebarkan sayap ke selatan, menaklukkan Afganistan dan cukup banyak daerah di kawasan barat laut India, dan mendirikan sebuah kerajaan Yunani-India di Panjab, tempat mereka memerintah selaku 'raja-raja India'; i 
  7. ^ Heidi Roupp (4 March 2015). Teaching World History: A Resource Book. Routledge. hlm. 171. ISBN 978-1-317-45893-7. Ada sejumlah kerajaan Yunani-India yang baru berdiri kemudian hari di kawasan barat laut India. ... 
  8. ^ Hermann Kulke; Dietmar Rothermund (2004). A History of India. Psychology Press. hlm. 74. ISBN 978-0-415-32919-4. Mereka disebut 'orang Yunani-India' dan ada sekitar empat puluh raja dan penguasa semacam itu yang berdaulat atas wilayah luas di kawasan barat laut India dan Afganistan. Sejarah mereka ... 
  9. ^ Los Angeles County Museum of Art; Pratapaditya Pal (1986). Indian Sculpture: Circa 500 B.C.-A.D. 700 . University of California Press. hlm. 15. ISBN 978-0-520-05991-7. Karena sebagian wilayah kedaulatan mereka merupakan bagian dari kawasan barat laut wilayah India, raja-raja keturunan Yunani yang muncul belakangan tersebut pada umumnya disebut "raja-raja Yunani-India". 
  10. ^ Joan Aruz; Elisabetta Valtz Fino (2012). Afghanistan: Forging Civilizations Along the Silk Road. Metropolitan Museum of Art. hlm. 42. ISBN 978-1-58839-452-1. Eksistensi kerajaan-kerajaan Yunani di Asia Tengah dan kawasan barat laut India seusai perang-perang penaklukan yang dilancarkan Aleksander sudah lama diketahui dari sisa-sisa karya tulis Yunani dan Latin Klasik maupun dari alusi-alusi di dalam tawarikh-tawarikh Tionghoa yang sezaman dan karya-karya tulis India yang dihasilkan kemudian hari. 
  11. ^ Thonemann, Peter (2016-01-14). The Hellenistic World: Using Coins as Sources (dalam bahasa Inggris). Cambridge University Press. hlm. 97. ISBN 978-1-316-43229-7. 
  12. ^ Tarn, William Woodthorpe (2010-06-24). The Greeks in Bactria and India (dalam bahasa Inggris). Cambridge University Press. hlm. 247. ISBN 978-1-108-00941-6. 
  13. ^ Mortimer Wheeler Flames over Persepolis (London, 1968). Hlmn. 112 dst. Tidak jelas apakah bekas-bekas jalan berdenah khas Helenistis yang ditemukan lewat usaha-usaha ekskavasi Sir John Marshall adalah peninggalan Kerajaan Yunani-India atau peninggalan Kerajaan Kusyana, yang mungkin saja melihat jalan semacam itu di Baktria; Tarn (1951, hlmn. 137, 179) menisbatkan pemindahan mula-mula kota Taksila ke bukit Sirkap kepada Demetrios I, tetapi menganggap kota itu "bukan sebuah kota Yunani melainkan kota India"; bukan sebuah polis atau kota berdenah Hipodamos.
  14. ^ "Menandros memusatkan pemerintahannya di Sagala" Bopearachchi, "Monnaies", hlm. 83. McEvilley mendukung kedua pokok gagasan Tarn, dengan mengutip Woodcock: "Menandros adalah seorang Raja Yunani Baktria dari wangsa Eutidemos. Pemerintahannya (pernah) berpusat di Sagala (Sialkot), daerah Panjab, "di negeri orang Yonaka (Yunani)"." McEvilley, hlm. 377. Meskipun demikian, "andaikata terbukti Sagala adalah Sialkot pun, tetap saja kota itu tampak bukan pusat pemerintahan Menandros karena naskah Milindapanha menyebutkan bahwa Menandros turun ke Sagala menjumpai Nagasena, laksana Sungai Gangga mengalir ke laut."
  15. ^ "Sekumpulan besar uang logam yang memadukan gambar profil tokoh khas Yunani dengan lambang-lambang khas India, berikut patung-patung yang memikat dan beberapa sisa monumen dari Taksila, Sirkap, dan Sirsukh, memperlihatkan suatu fusi yang kaya dari pengaruh India dan pengaruh Helenistis", India, the Ancient Past, Burjor Avari, hlm. 130
  16. ^ Ghose, Sanujit (2011). "Cultural links between India and the Greco-Roman world". Ancient History Encyclopedia
  17. ^ 11.34
  18. ^ ("Notes on Hellenism in Bactria and India". W. W. Tarn. Journal of Hellenic Studies, Jld. 22 (1902), hlmn. 268–293).
  19. ^ Osmund Bopearachchi Was Indo-Greek Artemidoros the son of Indo-Sctythian Maues
  20. ^ "Sebagian besar kelompok masyarakat di sebelah timur Sungai Ravi yang sudah lumrah dianggap sebagai bagian dari wilayah kedaulatan Menandros -Odumbara, Trigarta, Kuninda, Yodeya, Arjunayana- mulai mencetak uang pada abad pertama SM, yang berarti kelompok-kelompok masyarakat tersebut sudah menjadi kerajaan-kerajaan atau republik-republik merdeka.", Tarn, The Greeks in Bactria and India
  21. ^ a b Tarn, William Woodthorpe (2010-06-24). The Greeks in Bactria and India. ISBN 9781108009416. 
  22. ^ "Tatkala kehilangan kerajaannya, bangsa Yunani di Baktria dan India tidak semuanya mati terbunuh, dan tidak pula kembali ke Yunani. Mereka berbaur dengan masyarakat setempat dan mengabdi kepada majikan-majikan yang baru, bahkan cukup banyak berkontribusi bagi budaya dan peradaban di kawasan selatan dan tengah Asia." Narain, "The Indo-Greeks" 2003, hlm. 278
  23. ^ India, the Ancient Past, Burjor Avari, hlmn. 92-93
  24. ^ :"To the colonies settled in India, Python, the son of Agenor, was sent." Justin XIII.4
  25. ^ Chandragupta Maurya and His Times, Radhakumud Mookerji, Motilal Banarsidass Publ., 1966, hlmn. 26-27 [1]
  26. ^ Chandragupta Maurya and His Times, Radhakumud Mookerji, Motilal Banarsidass Publ., 1966, hlm. 27 [2]
  27. ^ History Of The Chamar Dynasty, Raj Kumar, Gyan Publishing House, 2008, hlm. 51 [3]
  28. ^ "Kusumapura dikepung dari segala penjuru oleh pasukan-pasukan Parwata dan Candragupta, yakni orang Saka, orang Yawana, orang Kirata, orang Kamboja, orang Parasika, orang Bahlika, dan lain-lain, yang dihimpun mengikuti nasihat Canakya" di dalam Mudraraksasa 2. Dalam bahasa aslinya (Sangsekerta): "asti tawa Saka-Yawana-Kirata-Kamboja-Parasika-Bahlika parbutibih Cankyamatipragrahitaisca Candergupta Parwateswara balairudidibiriwa parcalitsalilaih samantaad uprudam Kusumpurama". Dari terjemahan Prancis di dalam "Le Ministre et la marque de l'anneau", ISBN 2-7475-5135-0
  29. ^ India, the Ancient Past, Burjor Avari, hlmn. 106-107
  30. ^ "Strabo 15.2.1(9)". 
  31. ^ Barua, Pradeep. The State at War in South Asia. Jld. 2. U of Nebraska Press, 2005. hlmn. 13-15 via Project MUSE (perlu berlangganan)
  32. ^ a b Foreign Influence on Ancient India, Krishna Chandra Sagar, Northern Book Centre, 1992, hlm. 83 [4]
  33. ^ Pratisargaparva hlm. 18. Dua kalimat pertama dalam bahasa Sangsekerta adalah: "Candragupta Sutah Paursadipateh Sutam. Suluwasya Tatodwahya Yawani Baudtatapar".
  34. ^ "Sebuah maklumat ringkas pada tebing batu, yang baru-baru ini ditemukan di Kandahar, terpahat dalam dua macam aksara, Yunani dan Aram", India, the Ancient Past, Burjor Avari, hlm. 112
  35. ^ "Mufakat kedua raja dimeteraikan dengan perjanjian kawin-mawin yang mengantarkan salah seorang anak perempuan Seleukos Nikator ke dalam rumah tangga Candragupta. Lantaran mustahil sang putri diperistri orang berderajat lebih rendah daripada sang Maharaja India dan ahli warisnya, Bindusāra, maka kemungkinan besar Aśoka, maharaja terbesar dari wangsa Maurya, sesungguhnya boleh dibilang berdarah separuh Yunani atau sekurang-kurangnya seperempat Yunani." Vassiliades, 2016, hlm. 21, mengutip Woodcock, "The Greeks in India", hlm. 17
  36. ^ India, the Ancient Past, Burjor Avari, hlm. 108-109
  37. ^ "Tiga duta Yunani diketahui namanya, yakni Megastenes, duta yang diutus pada masa pemerintahan Candragupta; Deimakhos, duta yang diutus pada masa pemerintahan Bindusara, putra Candragupta; dan Dionisios, duta yang diutus Ptolemaios Filadelfos pada masa pemerintah Asoka, putra Bindusara", McEvilley, hlm. 367
  38. ^ Sumber-sumber klasik mencatat bahwa sesudah mencapai mufakat, Candragupta dan Seleukos bertukar hadiah, misalnya ketika Candragupta mengirimkan berbagai macam bahan perangsang berahi kepada Seleukos: "dan Teofrastos mengatakan bahwa beberapa di antara bahan-bahan tersebut sangat mujarab dalam hal membuat orang lebih berahi. Filarkos membenarkan perkataannya, dengan merujuk kepada beberapa hadiah yang dikirimkan Sandrakotos, raja orang India, kepada Seleukos; yang berfaedah seperti azimat-azimat yang sangat berkhasiat membangkitkan rasa kasih, sebaliknya beberapa di antaranya berfaedah membuyarkan asmara" Atenayos dari Naukratis, "Deipnosofistai" Pustaka I, bab 32 Ath. Deip. I.32. Disebutkan di dalam McEvilley, hlm. 367
  39. ^ "Kenyataan bahwa baik Megastenes maupun Kautilya menyebut tentang sebuah jawatan negara yang dijalankan dan dipertahankan secara khusus demi kemaslahatan orang-orang asing, yang kebanyakan adalah orang Yawana dan orang Persia, membuktikan dampak yang ditimbulkan perhubungan tersebut.", Narain, "The Indo-Greeks", hlm. 363
  40. ^ "Hail tersebut juga memperjelas (...) temuan-temuan acak dari daerah Sarnath, daerah Basarth, dan daerah Patna berupa kepingan terakota khas Hellenistis atau menampakkan corak-corak hias dan rancangan-rancangan yang dipastikan Helenistis", Narain, "The Indo-Greeks" 2003, hlm. 363
  41. ^ "Maklumat Kandahar yang kedua (sepenuhnya dalam bahasa Yunani) dari Asoka adalah bagian dari "korpus" yang disebut "Empat Belas Maklumat Padas"" Narain, "The Indo-Greeks" 2003, hlm. 452
  42. ^ "Di Kandahar pula ditemukan sisa-sisa terjemahan Maklumat XII dan XIII ke dalam bahasa Yunani, maupun terjemahan maklumat-maklumat Asoka lainnya ke dalam bahasa Aram", Bussagli, hlm. 89
  43. ^ "Di dalam wilayah kedaulatan Asoka, bisa jadi orang Yunani memiliki keistimewaan-keistimewaan khusus, mungkin hak-hak istimewa yang ditetapkan melalui syarat-syarat perjajian persekutuan dari pihak wangsa Seleukos. Maklumat Padas Tiga Belas mengindikasikan eksistensi sebuah negara kepangeranan di sebelah barat laut wilayah kemaharajaan Asoka (mungkin Kandahar, atau Aleksandria-orang-Arakhosia) yang tidak tunduk di bawah pemerintahannya, sehingga Asoka merasa perlu mengutus misionaris-misionaris agama Buddha ke negeri itu maupun menerbitkan paling tidak beberapa maklumatnya di dalam bahasa Yunani", McEvilley, hlm. 368
  44. ^ "Maklumat Ke-13, yang paling panjang dan paling penting di antara semua maklumat Asoka, memuat klaim yang terasa ganjil jika dibaca sepintas, bahwasanya Asoka sudah mengutus pendakwah-pendakwah agama Buddha sampai ke negeri-negeri yang diperintah raja-raja Yunani—bukan hanya yang ada di Asia, semisal kerajaan wangsa Seleukos, melainkan juga yang terletak di kawasan Laut Tengah", McEvilley, hlm. 368
  45. ^ "Ketika beralih memeluk agama Buddha, hal pertama yang terbersit di dalam benak Asoka adalah mengutus para pendakwah menemui sahabat-sahabatnya, raja-raja Yunani di Mesir, Suriah, dan Makedonia", Rawlinson, Intercourse between India and the Western world, hlm. 39, dikutip di dalam McEvilley, hlm. 368
  46. ^ "Di dalam Maklumat Padas Dua, Asoka bahkan mengklaim sudah mendirikan rumah-rumah sakit bagi manusia maupun hewan di kerajaan-kerajaan Helenistis", McEvilley, hlm. 368
  47. ^ "Salah seorang duta yang paling terkenal, Darmaraksita, yang konon berhasil mengajak ribuan orang memeluk agama Buddha, adalah orang Yunani (Mhw.XII.5 dan 34)", McEvilley, hlm. 370
  48. ^ "Mahawangsa menyebutkan bahwa "sang guru Yunani tersohor Mahadarmaraksita pada abad ke-2 SM memimpin satu rombongan beranggotakan 30.000 biksu dari Aleksandria-di-Kaukasus (karya tulis Sailan tersebut memakai istilah "Aleksandra-orang-Yona", atau Aleksandra-orang-Yunani) menghadiri upacara peresmian Mahastupa Ruanwali di Anuradapura"", McEvilley, hlm. 370, mengutip Woodcock, "The Greeks in India", hlm. 55
  49. ^ Isi lengkap Mahawangsa Klik bab XII
  50. ^ "Stamba-stamba yang paling halus buatannya dikerjakan oleh juru-juru ukir Yunani atau Yunani-Persia; selebihnya dikerjakan oleh tukang-tukang setempat, dengan maupun tanpa supervisi pihak asing" Marshall, "The Buddhist art of Gandhara", hlm. 4
  51. ^ "Sejumlah pengrajin asing, misalnya pengrajin-pengrajin Persia atau bahkan pengrajin-pengrajin Yunani, turut bekerja bersama pengrajin-pengrajin setempat, dan beberapa kemahiran mereka ditiru dengan penuh semangat" Burjor Avari, "India, The ancient past", hlm. 118
  52. ^ Foreign Influence on Ancient India oleh Krishna Chandra Sagar hlm. 138
  53. ^ The Idea of Ancient India: Essays on Religion, Politics, and Archaeology oleh Upinder Singh hlm. 18
  54. ^ "Sesudah berdamai dengan Eutidemos I seusai pengepungan Baktra yang dihentikan, Antiokhos III memperbaharui persekutuan dengan Sofagasenos, yakni persekutuan yang dulu dijalin leluhurnya, Seleukos I", Bopearachchi, Monnaies, hlm. 52
  55. ^ Polybius (1962) [1889]. "11.39". Histories. Evelyn S. Shuckburgh (penerjemah). Macmillan, Cetak Ulang Bloomington. 
  56. ^ Polybius; Friedrich Otto Hultsch (1889). The Histories of Polybius. Macmillan and Company. hlm. 78. 
  57. ^ J. D. Lerner, The Impact of Seleucid Decline on the Eastern Iranian Plateau: the Foundations of Arsacid Parthia and Graeco-Bactria, (Stuttgart 1999)
  58. ^ F. L. Holt, Thundering Zeus (Berkeley 1999)
  59. ^ Yustinus XLI, alinea 4
  60. ^ Yustinus XLI, alinea 1
  61. ^ a b Strabon XI.XI.I
  62. ^ Yustinus XLI
  63. ^ a b Polybius 11.34
  64. ^ Strabon 11.11.2
  65. ^ Polybius 10.49, Pertempuran Arios
  66. ^ Polibios 11.34 Pengepungan Baktra
  67. ^ Perihal citra pejuang Yunani dalam sikap berlutut: "Sebuah patung perunggu mini seorang prajurit dalam sikap berlutut, bukan buatan Yunani, tetapi mengenakan salah satu jenis ketopong Yunani Frigia.. Dari sebuah kubur yang konon setua abad ke-4 SM, tepat di sebelah utara pegunungan Tien Shan". Museum Xinjiang Ürümqi. (Boardman "The diffusion of Classical Art in Antiquity")
  68. ^ Notice of the British Museum on the Zhou vase (2005, attached image): "Mangkuk tanah merah, dihiasi lempung encer dan ditatahi pasta kaca. Zaman Zhou Timur, abad ke-4 sampai abad ke-3 SM. Mangkuk ini mungkin sekali dibuat dengan maksud meniru sebuah bejana buatan asing yang lebih tinggi nilainya dan terbuat dari perunggu atau bahkan dari perak. Kaca sedikit sekali digunakan di Tiongkok. Popularitasnya pada penghujung zaman Zhou Timur mungkin sekali dilatarbelakangi pengaruh asing."
  69. ^ "Hal-hal yang didapatkan Tiongkok dari Dunia Yunani-Iran-tumbuhan delima dan aneka tumbuhan "Chang-Kien", perlengkapan berat katafrak, jejak-jejak pengaruh bangsa Yunani terhadap seni rupa Han (semisal) cermin perunggu putih yang terkenal dari zaman Han yang dihiasi corak-corak hias Yunani-Baktria (...) di Museum Victoria dan Albert" (Tarn, The Greeks in Bactria and India, hlmn. 363–364)
  70. ^ Uang Nikel-Tembaga di Yunani-Baktria. Diarsipkan 2005-03-06 di Wayback Machine.
  71. ^ Senjata-senjata bangsa Tionghoa Kuno Diarsipkan 2005-03-07 di Wayback Machine. Sebatang tombak kapak berbahan baku lakuran tembaga-nikel, dari Zaman Negara-Negara Berperang.
  72. ^ A.A. Moss hlmn. 317-318 Numismatic Chronicle 1950
  73. ^ C.Michael Hogan, Silk Road, North China, Megalithic Portal, A. Burnham (penyunting)
  74. ^ Viglas, Katelis (2016). "Chaldean and Neo-Platonic Theology". Philosophia e-Journal of Philosophy and Culture (14): 171–189. Sebutan “Kaldea” mengacu kepada bangsa Kasdim di Babel pada umumnya, dan “orang-orang majus” Kasdim di Babel pada khususnya...... “Kaldea” adalah para penjaga ilmu pengetahuan suci, yakni ilmu nujum serta ilmu ramal yang bercampur agama dan sihir. Mereka dipandang sebagai pengejawantahan para resi Babel......Pada Abad Klasik, arti utama dari sebutan “Kaldea” adalah imam-imam kuil bangsa Babel. Pada zaman Helenistis, istilah “Khaldeos” sinonim dengan istilah “matematikawan” dan “ahli nujum”......Para filsuf Neoplaton mengaitkan orakel-orakel Kaldea dengan bangsa Kasdim kuno, untuk memberi pamor "asal Dunia Timur" kepada orakel-orakel tersebut, dan untuk melegitimasi eksistensi mereka sebagai pengampu dan penerus adat purba. 
  75. ^ Klemens dari Aleksandria "Stromata, atau Serba-Serbi" Pustaka I, Bab XV
  76. ^ "Panglima Pusyamitra adalah cikal bakal kulawangsa Sungga. Ia didukung kaum Brahmana, bahkan menjadi lambang perlawanan balik kaum Brahmana terhadap agama Buddha yang dianut dan disebarluaskan wangsa Maurya. Ibu kota kemudian berpindah ke Pataliputra (sekarang Patna)", Bussagli, hlm. 99
  77. ^ Di dalam kumpulan susastra Purana, Pusyamitra disebut sebagai "senapati" (panglima tertinggi) Brihadrata.
  78. ^ E. Lamotte: History of Indian Buddhism, Institut Orientaliste, Louvain-la-Neuve 1988 (1958), hlm. 109.
  79. ^ Aśoka and the Decline of the Mauryas oleh Romila Thapar, Oxford University Press,1960 hlm. 200
  80. ^ a b Encyclopaedia of Indian Traditions and Cultural Heritage, Anmol Publications, 2009, hlm. 18
  81. ^ Pratisargaparwa hlm. 18
  82. ^ Jairazbhoy, Rafique Ali (1995). Foreign influence in ancient Indo-Pakistan. Sind Book House. hlm. 100. ISBN 978-969-8281-00-7. Apolodotos, pengasas kerajaan bangsa Yunani-India (sekitar tahun 160 SM). 
  83. ^ Lih. Polibios, Arianos, Titus Livius, Dion Kasios, dan Diodoros. Yustinus, yang nanti akan dibahas, menyajikan suatu rangkuman sejarah Makedonia, Mesir, Asia, dan Partia Helenistis.
  84. ^ Untuk pertanggalan Trogus, lih. OCD mengenai "Trogus" & Yardley/Develin, hlm. 2; karena ayah Trogus ditugaskan menjalankan misi-misi diplomatik Yulius Kaisar sebelum karya tulis sejarah tersebut ditulis (Yustinus 43.5.11), pertanggalan yang ditetapkan Senior dalam petikan berikut ini terlalu dini: "Sumber-sumber Barat yang menyajikan catatan-catatan mengenai sejarah Baktria dan Yunani-India adalah: karya tulis Polibios, pujangga kelahiran Yunani sekitar tahun 200 SM; karya tulis Strabon, pujangga Romawi yang bersumberkan karya tulis sejarah Apolodoros dari Artemita (sekitar tahun 130 sampai tahun 87 SM) yang sudah musnah, dan karya tulis Yustinus, yang bersumberkan karya tulis Trogus, seorang pujangga pasca-87 SM", Senior, Indo-Scythian coins IV, hlm. x; sejauh mana Strabon mengutip karya tulis Apolodoros masih menjadi pokok perdebatan, selain dari tiga tempat di mana ia menyebutkan nama Apolodoros (dan mungkin saja ia mendapatkannya lewat Eratostenes). Polibios menyajikan keterangan tentang Bantria, bukan India.
  85. ^ Strabo, Geographia 11.11.1 hlm. 516 Casaubon. 15.1.2, hlm. 686 Casaubon, "suku" adalah padanan Jones untuk istilah etne (Loeb)
  86. ^ Untuk daftar testimonia klasik, lih. Indeks II di dalam karya tulis Tarn; tetapi daftar tersebut mencakup sumber-sumber mengenai India, Baktria, dan beberapa sumber mengenai Dunia Timur Helenistis secara keseluruhan.
  87. ^ Tarn, App. 20; Narain (1957) hlmn. 136, 156 dst.
  88. ^ Sonya Rhie Quintanilla (2007). History of Early Stone Sculpture at Mathura: Ca. 150 BCE - 100 CE. BRILL Academic. hlm. 254–255. ISBN 978-90-04-15537-4. 
  89. ^ Demetrios dikabarkan mendirikan Taksila (penggalian-penggalian arkeologis), juga Sagala di Panjab, yang tampaknya ia beri nama "Eutidemia", dari nama ayahnya ("kota Sagala, disebut pula Eutidemia" (Ptolemayos, Geografike Hifegesis, VII 1))
  90. ^ A Journey Through India's Past Chandra Mauli Mani, Northern Book Centre, 2005, hlm. 39
  91. ^ Polybius 11.34
  92. ^ Perang-perang penaklukan yang pertama kali dilancarkan Demetrius lazimnya diyakini berlangsung pada masa hidup ayahnya; yang masih menjadi pokok perdebatan dalah tanggal pastinya. Tarn dan Narain sepakat mempertanggal permulaan perang-perang penaklukan tersebut sekitar tahun 180; Bopearachchi mundurkannya ke tahun 200, dan telah diikuti sebagian besar karya tulis yang lebih mutakhir, tetapi lih. Brill's New Pauly: Encyclopaedia of the Ancient World (Boston, 2006) "Demetrius" §10, yang mempertanggal invasi tersebut "kemungkinan besar terjadi pada tahun 184". D.H. MacDowall, "The Role of Demetrius in Arachosia and the Kabul Valley", terbit dalam jilid: O. Bopearachchi, Landes (penyunting), Afghanistan Ancien Carrefour Entre L'Est Et L'Ouest, (Brepols 2005) membahas prasasti yang dibaktikan bagi Eutidemos, "Yang Terbesar di Antara Sekalian Raja" dan putranya Demetrios, yang tidak disebut sebagai raja tetapi sebagai "Yang Berjaya" (Kalinikos). Kalimat ini dianggap sebagai indikasi bahwa Demetrios adalah panglima angkatan perang ayahnya dalam perang-perang penaklukan pertama. Tidak dapat dipastikan apakah Lembah Kabul atau Arakhosia yang pertama kali ditaklukkan, dan apakah daerah Arakhosia direbut dari wangsa Seleukos sesudah dikalahkan bangsa Romawi pada tahun 190 SM. Yang cukup luar biasa, lebih banyak uang keluaran Eutidemos I daripada uang keluaran Demetrios I yang sudah ditemukan di kedua daerah tersebut. Keberadaan penanggalan "orang Yona" dibuktikan oleh sebuah prasasti yang memuat tiga macam pertanggalan sekaligus untuk suatu peristiwa yang bermula pada tahun 186/185 SM; peristiwa yang dikenang dengan prasasti itu sendiri tidak dapat diketahui secara pasti. Richard Salomon "The Indo-Greek era of 186/5 B.C. in a Buddhist reliquary inscription", dalam Afghanistan, Ancien Carrefour dikutip.
  93. ^ "Demetrios menduduki sebagian besar kawasan delta Sungai Sindu, Saurastra, dan Kaca", Burjor Avari, hlm. 130
  94. ^ "Kiranya mustahil memberi penjelasan lain tentang mengapa di dalam semua potretnya Demetrios terlihat bermahkota belulang kepala gajah", Bopearachchi, Monnaies, hlm. 53
  95. ^ "Menurut hemat kami, perang-perang penaklukan atas daerah-daerah di sebelah selatan Hindu Kusy tersebutlah yang membuat Demetrios I digelari "Raja India" oleh Apolodoros dari Artemita." Bopearachchi, hlm. 52
  96. ^ Untuk Herakles, lih. Lillian B. Lawler "Orchesis Kallinikos" Transactions and Proceedings of the American Philological Association, Jld. 79. (1948), hlmn. 254–267, hlm. 262; untuk Artemidoros, lih. K. Walton Dobbins "The Commerce of Kapisene and Gandhāra after the Fall of Indo-Greek Rule" Journal of the Economic and Social History of the Orient, Jld. 14, No. 3. (Desember 1971), hlmn. 286–302 (kedua-duanya adalah JSTOR). Tarn, hlm. 132, berpendapat bahwa Aleksander tidak memakai gelar itu, hanya dielu-elukan saja dengan seruan Tak Terkalahkan, tetapi lih. Peter Green, The Hellenistic Age, hlm. 7; lih. pula Senior, Indo-Scythian coins, hlm. xii. Tidak ada uang logam yang tidak diperdebatkan lagi sebagai uang keluaran Demetrios I yang berterakan gelar ini, tetapi gelar ini tertera pada salah satu ragam turunannya yang dikeluarkan Agatokles, yang sisi kepalanya memuat tampilan klasik gambar profil Demetrios bermahkota belulang kepala gajah dan berterakan tulisan DEMETRIOS ANIKETOS, sementara sisi ekornya memuat gambar Herakles memahkotai diri sendiri dan berterakan tulisan "(uang keluaran) Raja Agatokles" (Boppearachchi, "Monnaies", hlm. 179 dan Pl 8). Tarn, The Greeks in Bactria and India, Bab IV.
  97. ^ "Kini tampaknya mungkin sekali Demetrios adalah pencetus era Yunani baru tahun 186/185", Senior, Indo-Scythian coins IV
  98. ^ a b Holt, Frank Lee (1988). Alexander the Great and Bactria: The Formation of a Greek Frontier in Central Asia (dalam bahasa Inggris). Brill Archive. ISBN 9004086129. 
  99. ^ MacDowall, 2004
  100. ^ "Satu-satunya hal yang tampak pasti berdasarkan nalar adalah Taksila merupakan bagian dari wilayah kedaulatan Agatokles", Bopearachchi, Monnaies, hlm. 59
  101. ^ Krishan, Yuvraj; Tadikonda, Kalpana K. (1996). The Buddha Image: Its Origin and Development (dalam bahasa Inggris). Bharatiya Vidya Bhavan. hlm. 22. ISBN 9788121505659. 
  102. ^ a b Iconography of Balarāma, Nilakanth Purushottam Joshi, Abhinav Publications, 1979, hlm. 22 [5]
  103. ^ Stanton, Andrea L.; Ramsamy, Edward; Seybolt, Peter J.; Elliott, Carolyn M. (2012). Cultural Sociology of the Middle East, Asia, and Africa: An Encyclopedia (dalam bahasa Inggris). SAGE Publications. hlm. 28. ISBN 9781452266626. 
  104. ^ Singh, Nagendra Kr; Mishra, A. P. (2007). Encyclopaedia of Oriental Philosophy and Religion: Buddhism (dalam bahasa Inggris). Global Vision Publishing House. hlm. 351, 608–609. ISBN 9788182201156. 
  105. ^ Bopearachchi, Monnaies, hlm. 63
  106. ^ "Menander". Encyclopædia Britannica Online. Encyclopædia Britannica, Inc. Diakses tanggal 7 Agustus 2015. Menandros, dieja pula Minedra atau Menadra, Milinda dalam bahasa Pali (marak tahun 160 SM?–135 SM?), adalah Raja Yunani-India yang terbesar dan Raja Yunani-India yang paling dikenal para pujangga Barat maupun India pada zaman Klasik. Ia diyakini sebagai pelindung agama Buddha dan tokoh utama di dalam salah satu karya sastra Budhawi yang penting, Milindapanha (Soal-Soal Milinda). Menandros lahir di Kaukasus, tetapi biograf Yunani Plutarkos menyebutnya sebagai Raja Baktria, sementara menurut geograf sekaligus sejarawan Yunani Strabon, ia adalah salah seorang tokoh Yunani Baktria "yang menaklukkan lebih banyak suku daripada Aleksander [Agung]." 
  107. ^ "Para numismatikawan dan sejarawan sepakat menganggap Menandros sebagai salah seorang Raja Yunani-India yang besar, kalau tidak bisa dibilang Raja Yunani-India yang terbesar, sekaligus Raja Yunani-India yang paling masyhur. Uang-uang berterakan nama Menandros jauh lebih banyak daripada yang berterakan nama raja-raja Yunani-India lainnya" Bopearachchi, "Monnaies Gréco-Bactriennes et Indo-Grecques", hlm. 76.
  108. ^ "Tentunya Apolodoros dan Strabon benar dalam satu dan lain hal ketika menisbatkan kepada Menandros pertambahan wilayah kedaulatan bangsa Yunani di Bakria hingga melewati daerah Hispanis bahkan sampai ke Sungai Gangga dan Palibotra (...) Perihal perluasan wilayah kedaulatan bangsa Yawana yang kian bertambah ke timur, hingga mencapai daerah Lembah Sungai Gangga-Yamuna, sekitar pertengahan abad kedua SM didukung bukti-bukti kumulatif yang disajikan sumber-sumber India", Narain, "The Indo-Greeks" hlm. 267.
  109. ^ Ahir, D. C. (1971). Buddhism in the Punjab, Haryana, and Himachal Pradesh. Maha Bodhi Society of India. hlm. 31. OCLC 1288206. Demetrios mangkat pada tahun 166 SM, dan Apolodotos, kerabat dekat mendiang, mangkat pada tahun 161 SM. Sesudah Apolodotos mangkat, Menandros mendirikan sebuah kerajaan di Panjab. Dengan demikian, sejak tahun 161 SM, Menandros menjadi penguasa Panjab sampai akhir hayatnya pada tahun 145 SM atau 130 SM. 
  110. ^ Magill, Frank Northen (2003). Dictionary of World Biography, Jilid 1. Taylor & Francis. hlm. 717. ISBN 9781579580407. MENANDROS Lahir: sekitar tahun 210 SM; kemungkinan besar di Kalasi, Afganistan Wafat: sekitar tahun 135 SM; kemungkinan besar di kawasan barat laut India Berprestasi di bidang: Pemerintahan dan agama Kontribusi: Prestasi Menandros dalam usaha memperluas wilayah kedaulatan Yunani-Baktria di India melebihi penguasa-penguasa lain. Ia menjadi tokoh legendaris selaku pelindung besar agama Buddha di dalam pustaka Pali Milindapanha. Masa muda – Tempat lahir Menandros (jangan dikelirukan dengan dramawan Yunani terkenal yang juga bernama Menandros) menurut perkiraan adalah daerah subur di selatan Paropaisadai atau yang sekarang ini disebut Pegunungan Hindu Kusy di Afganistan. Satu-satunya rujukan kepada lokasi ini terdapat di dalam karya tulis semilegenda Milindapanha (abad pertama atau kedua Masehi), yang meriwayatkan bahwa ia lahir di sebuah desa bernama Kalasi, tidak jauh dari Alasanda, sekitar dua ratus yojana (kira-kira delapan belas mil) jauhnya dari kota Sagala (kemungkinan besar Sialkot di Panjab). Alasanda mengacu kepada Aleksandria di Afganistan, bukan Aleksandria di Mesir. 
  111. ^ "Bangsa Yunani... merebut bukan saja Patalena, melainkan juga seluruh kawasan pesisir, yakni wilayah yang disebut Kerajaan Saraostos dan Sigerdis." Strabon 11.11.1 (Strabon 11.11.1)
  112. ^ Baums, Stefan (2017). A framework for Gandharan chronology based on relic inscriptions, dalam "Problems of Chronology in Gandharan Art". Archaeopress. }
  113. ^ Uang-uang logam keluaran raja-raja Yunani dan Skit di Baktria dan India di Museum Inggris, p.50 dan Pl. XII-7 [6]
  114. ^ Rocher, Ludo (1986), The Puranas, hlm. 254: "Arti penting Yugapurana yang terutama adalah sebagai sebuah dokumen bersejarah. Pustaka ini sesungguhnya adalah tawarikh [...] Kemaharajaan Magada, sampai dengan tumbangnya wangsa Sungga dan kedatangan orang Saka. Uraian tentang invasi dan penarikan pasukan Yawana di Magada di dalam pustaka ini bersifat unik."
  115. ^ Sen, Sailendra Nath. (1999). Ancient Indian history and civilization (edisi ke-Second). New Delhi: New Age International. ISBN 81-224-1198-3. OCLC 133102415. 
  116. ^ Sahu, N. K. (1959). "Bahasatimita of the Hathigumpha Inscription". Proceedings of the Indian History Congress. 22: 84–87. ISSN 2249-1937. JSTOR 44304273. 
  117. ^ "Keterangan Yustinus merujuk peristiwa dikepungnya Eukratides bersama 300 prajurit selama empat bulan oleh "Demetrios, raja orang India", dengan 60.000 prajurit. Angka-angka tersebut jelas dilebih-lebihkan. Eukratides berhasil menerobos kepungan dan melanjutkan usahanya menaklukkan India." Tidak diketahui secara pasti siapa sesungguhnya tokoh yang bernama Demetrios ini, dan kapan perang pengepungan itu terjadi. Sejumlah sarjana yakin bahwa tokoh tersebut adalah Demetrios I. "Kemungkinan besar (Demetrios I) adalah Demetrios yang mengepung Eukratides selama empat bulan", D.W. Mac Dowall, hlm. 201–202, Afghanistan, ancien carrefour entre l'est et l'ouest. Analisis-analisis tersebut bertentangan dengan pendapat Bopearachchi, bahwasanya Demetrios I sudah lama mangkat sebelum Eukratides berkuasa.
  118. ^ Bopearachchi, hlm. 72
  119. ^ "Sebagaimana yang sudah dikemukakan Bopearachchi, Menandros mampu merapatkan kembali barisan dan merebut kembali wilayah yang sudah ditaklukkan Eukratides I, mungkin sesudah Eukratides mangkat (1991, hlm. 84–6). Bopearachchi menunjukkan bahwa perubahan disain-disain uang logam keluaran Menandros merupakan tanggapan terhadap perubahan-perubahan yang dilakukan Eukratides".
  120. ^ "(In the Milindapanha) Menander is declared an arhat", McEvilley, p. 378.
  121. ^ "Plutarkhos, yang meriwayatkan pendarmaan sarira Menandros di bawah monumen-monumen atau stupa-stupa, jelas pernah membaca atau mendengar beberapa riwayat Buddhawi seputar kemangkatan raja Yunani itu", McEvilley, hlm. 377.
  122. ^ "Keterangan Plutarkhos bahwa ketika Menandros mangkat "kota-kota menggelar perayaan (...) bersepat membagi abunya sama rata dan membangun monumen-monumen baginya di semua kota mereka", merupakan keterangan yang signifikan dan mengingatkan orang kepada riwayat hidup Sang Buddha", Narain, "The Indo-Greeks" 2003, hlm. 123, "Tidak bisa dinafikan lagi kalau cara pemakaman semacam ini adalah cara pemakaman bercorak Buddha dan mengingatkan orang kepada situasi yang sama ketika Sang Buddha mangkat", Narain, "The Indo-Greeks" 2003, hlm. 269.
  123. ^ Bopearachchi, "Monnaies", hlm. 86.
  124. ^ Rudradaman (...) yang dengan kekerasan menumpas orang-orang Yodeya yang enggan bertekuk lutut, lantaran tingkah angkuh mereka, menonjolkan gelar mereka sebagai para pahlawan di antara semua Kesatria. — Prasasti Padas Juganad
  125. ^ "Sekitar tahun 130 SM kaum kelana dari daerah Yaksartes sudah menjajah perbatasn utara Baktria itu sendiri", McEvilley, hlm. 372.
  126. ^ Senior, Indo-Scythian coins and history IV, hlm. xxxiii
  127. ^ Pada abad pertama SM, geograf Isidoros dari Kharaks menyebutkan bahwa bangsa Partia berdaulat atas populasi-populasi dan kota-kota orang Yunani di Arakhosia: "Di sebelahnya adalah Arakhosia. Orang Partia menyebutnya India Putih; di sana ada kota Biut, kota Farsana, kota Khorokhoad, dan kota Demetrias; selanjutnya Aleksandropolis, ibu negeri Arakhosia; kota ini adalah kota orang Yunani, dan disebelahnya mengalir Sungai Arakhotos. Sejauh tempat inilah luasnya negeri yang diperintah orang Partia." "Pesaggrahan-Pesanggrahan Orang Partia", abad pertama SM. Disebutkan di dalam Bopearachchi, "Monnaies Greco-Bactriennes et Indo-Grecques", hlm. 52. Teks asli di dalam alinea 19 dari Pesanggrahan-Pesanggrahan Orang Partia
  128. ^ Pompeius Trogus, Prakata Pustaka XLI.
  129. ^ "Bilamana Strabon menyebutkan bahwa "orang-orang sesudah Aleksander yang maju melewati Sungai Hispanis sampai ke Sungai Gangga dan Polibotra (Pataliputra)", keterangan tersebut hanya dapat dikaitkan dengan perang-perang penaklukan yang dilancarkan Menandros.", Senior, Indo-Scythian coins and history, hlm. XIV
  130. ^ Mitchener, The Yuga Purana, 2000, hlm. 65: "Oleh karena itu, sejalan dengan diskusi di atas, dapat disimpulkan bahwa peristiwa semacam itu (penyerbuan Pataliputra) berlangsung sesudah masa pemerintahan Salisuka Maurya (sekitar tahun 200 SM) dan sebelum masa pemerintahan Pusyamitra Sungga (tahun 187 SM). Kesimpulan ini sepatutnya akan menempatkan penyerbuan-penyerbuan orang Yawana pada masa pemerintahan Raja Yunani-India Euttidemos (sekitar tahun 230 sampai tahun 190 SM) atau Demetrios (sekitar tahun 205 sampai tahun 190 selaku penguasa-bersama, dan tahun 190 sampai tahun 171 SM selaku penguasa tertinggi".
  131. ^ Menurut Tarn, kata "maju" (proelontes) hanya dapat berarti suatu ekspedisi militer. Makna umum kata ini adalah "bergerak maju"; menurut LSJ kata ini dapat saja, tetapi tidak wajib, menyiratkan suatu ekspedisi militer. Lih. LSJ, sub προέρχομαι. Strabon 15-1-27
  132. ^ a b McEvilley, 2002, The Shape of Ancient Thought, hlm. 371
  133. ^ A.K. Narain dan Keay 2000
  134. ^ "Menandros menjadi penguasa sebuah kerajaan yang membentang sepanjang pesisir barat India, termasuk Sorastra dan bandar Barukaca. Wilayah kedaulatannya juga mencakup Mandura, Panjab, Gandara, dan Lembah Kabul", Bussagli p101)
  135. ^ Tarn, hlmn. 147–149
  136. ^ Keterangan Strabon tentang sejauh mana perang-perang penaklukan bangsa Yunani-Baktria/Yunani-India: "Mereka tidak saja merebut Patalena tetapi juga seluruh pesisir negeri yang disebut Kerajaan Saraostos dan Sigerdis. Singkatnya, Apolodoros mengatakan bahwa Baktriana adalah perhiasan seluruh Ariana; dan, lebih daripada itu, mereka bahkan meluaskan wilayah kedaulatan sampai ke negeri orang Seres dan orang Frini." Strabon 11.11.1 (Strabon 11.11.1)
  137. ^ Teks lengkap, terjemahan Schoff tahun 1912
  138. ^ "keterangan Periplus tersebut hanyalah sekadar cerita kelasi belaka", Narain (hlmn. 118–119)
  139. ^ "Serangkaian uang logam Yunani-India yang istimewa telah ditemukan di beberapa tempat di India Tengah: termasuk di Dewas, sekitar 22 mil dari sebelah timur Ujain. Dengan demikian uang-uang tersebut menambah dukungan definitif kepada kemungkinan kehadiran bangsa Yunani-India di Malwa" Mitchener, "The Yuga Purana", hlm. 64
  140. ^ a b c d History of Early Stone Sculpture at Mathura: Ca. 150 BCE - 100 CE, Sonya Rhie Quintanilla, BRILL, 2007, hlmn. 8–10 [7]
  141. ^ The Art and Architecture of the Indian Subcontinent, James C. Harle, Yale University Press, 1994 hlm. 67
  142. ^ a b Quintanilla, Sonya Rhie (2007). History of Early Stone Sculpture at Mathura: Ca. 150 BCE - 100 CE (dalam bahasa Inggris). BRILL. hlm. 9. ISBN 9789004155374. 
  143. ^ "Cetakan-cetakan uang logam Yunani-India juga sudah ditemukan di Ghuram dan Naurangabad." Punjab History Conference, Punjabi University, 1990, Proceedings, Jilid 23, hlm. 45
  144. ^ History and Historians in Ancient India, Dilip Kumar Ganguly, Abhinav Publications, 1984 hlm. 108
  145. ^ Encyclopaedia of Tourism Resources in India, Jilid 1, Manohar Sajnani, Gyan Publishing House, 2001 hlm. 93
  146. ^ Dimuat di "L'Indo-Grec Menandre ou Paul Demieville revisite," Journal Asiatique 281 (1993) hlm. 113
  147. ^ Ancient Indian History and Civilization, Sailendra Nath Sen, New Age International, 1999, hlm. 169
  148. ^ a b "Kepala prajurit berketopong, kemungkinan besar prajurit Yunani-India, abad pertama SM, Museum Mandura" dalam Jha, Dwijendra Narayan (1977). Ancient India: an introductory outline (dalam bahasa Inggris). People's Pub. House. hlm. xi. ISBN 9788170070399. 
  149. ^ a b c Vishnu, Asha (1993). Material Life of Northern India: Based on an Archaeological Study, 3rd Century B.C. to 1st Century B.C. (dalam bahasa Inggris). Mittal Publications. hlm. 141. ISBN 9788170994107. 
  150. ^ a b "patung-patung kepala dari Mandura, beberapa arca terakota berbentuk kepala manusia laki-laki telah ditemukan, yang menggambarkan sosok bangsa Iran, bangsa yang menjalin hubungan dekat dengan bangsa India pada abad keempat dan ketiga SM. Agrawala menyebut arca-arca ini sebagai arca-arca orang Iran karena raut wajah mereka menampakkan ciri-ciri etnis asing." Srivastava, Surendra Kumar (1996). Terracotta art in northern India (dalam bahasa Inggris). Parimal Publications. hlm. 81. 
  151. ^ "Mandura juga menghasilan satu kelompok istimewa arca-arca terakota kepala manusia dengan ciri-ciri wajah etnis asing." Dhavalikar, Madhukar Keshav (1977). Masterpieces of Indian Terracottas (dalam bahasa Inggris). Taraporevala. hlm. 23. 
  152. ^ "Arca-arca kepala prajurit. Aktivitas militer pada zaman kulawangsa Maurya lebih banyak dibuktikan oleh kehidupan masyarakat sehari-hari. Kemungkinan besar prajurit-prajurit asing kerap berkunjung ke India dan menarik perhatian para perupa India dengan ciri-ciri khas etnis maupun pakaian seragam mereka yang tidak biasa. Dari Mandura di Negara bagian Utar Prades dan Basar di Negara Bagian Bihar, telah diparotkan penemuan beberapa arca kepala terakota yang menyerupai kepala prajurit. Secara artistik, arca kepala prajurit terakota Basar tampak lebih bagus buatannya daripada arca kepala dari Mandura." dalam Srivastava, Surendra Kumar (1996). Terracotta art in northern India (dalam bahasa Inggris). Parimal Publications. hlm. 82. 
  153. ^ Vishnu, Asha (1993). Material Life of Northern India: Based on an Archaeological Study, 3rd Century B.C. to 1st Century B.C. (dalam bahasa Inggris). Mittal Publications. hlm. XV. ISBN 9788170994107. 
  154. ^ "Arca seorang teruna Persia (35.2556) mengenakan kain selubung, syal, celana panjang, dan serban merupakan barang yang langka ditemui." Museum, Mathura Archaeological (1971). Mathura Museum Introduction: A Pictorial Guide Book (dalam bahasa Inggris). Archaeological Museum. hlm. 14. 
  155. ^ Sharma, Ramesh Chandra (1994). The Splendour of Mathurā Art and Museum. D.K. Printworld. hlm. 58. 
  156. ^ History of Early Stone Sculpture at Mathura: Ca. 150 BCE - 100 CE, Sonya Rhie Quintanilla, BRILL, 2007, hlm. 170
  157. ^ "Karena orang Yonia, baik selaku kelompok masyarakat Yunani pertama maupun sebagai kelompok masyarakat Yunani paling dominan, yang dijumpai orang di Dunia Timur, bangsa Persia menyebut mereka Yauna, sementara bangsa India menggunakan sebutan Yona dan Yawana bagi mereka", Narain, The Indo-Greeks, hlm. 249
  158. ^ "Istilah ini (Yawana) memiliki arti yang tertentu sampai memasuki tarikh Masehi, manakala makna aslinya perlahan-lahan menghilang dan, sama seperti kata "Mlekha", turun tingkat menjadi sebutan umum untuk seorang asing." Narain, hlm. 18
  159. ^ "Indo-Greek, Indo-Scythian and Indo-Parthian coins in the Smithsonian institution", Bopearachchi, hlm. 16.
  160. ^ Tarn, hlmn. 145–146
  161. ^ "Perawakan kekar dan penempatannya pada pintu gua (Rani Gumpa) mengisyaratkan bahwa arca laki-laki tersebut adalah sosok pengawal atau dwarapala. Sikapnya yang agresif dan pakaiannya yang berciri Barat (jubah pendek dan sepatu lars) merupakan indikasi bahwa mungkin sekali arca ini menggambarkan seorang prajurit Yawana, bangsa asing dari Dunia Yunani-Romawi." dalam Early Sculptural Art in the Indian Coastlands: A Study in Cultural Transmission and Syncretism (300 BCE-CE 500), Sunil Gupta, D K Printworld (P) Limited, 2008, hlm. 85
  162. ^ "Namun cerita sebenarnya tentang invasi Yunani-India hanya menjadi jelas pada analisis materi yang terkandung di dalam bagian historis dari Gargasanghita, yakni Yugapurana" Narain, hlm. 110, The Indo-Greeks. Juga "Teks Yugapurana, sebagaimana yang sudah kami tunjukkan, memberikan petunjuk eksplisit mengenai kurun waktu dan hakikat invasi Pataliputra yang di dalamnya bangsa Yunani-India turut mengambil bagian, karena teks tersebut mengatakan bahwa orang Pancala dan orang Mandura adalah kekuatan-kekuatan lain yang menyerang Saketa dan menghancurkan Pataliputra", Narain, hlm. 112
  163. ^ "Bagi sarjana mana pun yang menekuni kajian kehadiran bangsa Yunani-India atau bangsa Skit-India sebelum tarikh Masehi, Yugapurana merupakan sumber materi yang penting" Dilip Coomer Ghose, Sekretaris Jenderal, Perhimpunan Asiawi, Kolkata, 2002
  164. ^ "..menambah bobot kemungkinan bahwa keterangan tentang penyerbuan orang Yawan ke Saketa dan Pataliputra-dalam persekutuan dengan orang Pancala dan orang Mandura—memang bersifat historis" Mitchener, The Yuga Purana, hlm. 65.
  165. ^ "Pergerakan orang Yunani ke Pataliputra dicatat pihak India di dalam Yuga-purana", Tarn, hlm. 145
  166. ^ "Kota terbesar di India adalah kota yang dinamakan Palimbotra, di wilayah kedaulatan bangsa Prasia ... Megastenes memberi tahun kita bahwa kota ini membentang dari kawasan-kawasan permukiman berpenghuni sampai sejauh delapan puluh stadia ke masing-masing sisinya, dan lebarnya lima belas stadia, dan seluruhnya dikelilingi sebuah parit selebar enam ratus kaki dengan kedalaman tiga puluh hasta, dan temboknya bermahkotakan 570 menara dan memiliki enam puluh tambah empat pintu gerbang." Arr. Ind. 10. "Of Pataliputra and the Manners of the Indians.", mengutip Megastenes Text Diarsipkan 10 Desember 2008 di Wayback Machine.
  167. ^ "Teks Yugapurana, sebagaimana yang sudah kami tunjukkan, memberikan petunjuk eksplisit mengenai kurun waktu dan hakikat invasi Pataliputra yang di dalamnya bangsa Yunani-India turut mengambil bagian, karena teks tersebut mengatakan bahwa orang Pancala dan orang Mandura adalah kekuatan-kekuatan lain yang menyerang Saketa dan menghancurkan Pataliputra", Narain, hlm. 112
  168. ^ a b The Sungas, Kanvas, Republican Kingdoms and Monarchies, Mahameghavahanas, Dilip Kumar Chakrabarti, hlm. 6 [8]
  169. ^ "Indo-Greek, Indo-Scythian and Indo-Parthian coins in the Smithsonian institution", Bopearachchi, hlm. 16. Juga: "Kalidasa meriwayatkan di dalam karya tulisnya, Mālawikāgnimitra (5.15.14–24), bahwa Puspamitra mengangkat cucunya, Wasumitra, menjadi pengawal kuda kurban aswameda, yang dilepas menyusuri tepian Sindu dan ditangkap pasukan berkuda Yawana, yang kemudian dikalahkan Wasumitra. Yang disebut "Sindu" dalam konteks ini mungkin saja adalah Sungai Sindu, tetapi tampaknya cakupan mandala kekuasaan wangsa Sungga mustahil seluas itu, dan lebih mungkin "Sindu" di dalam Malawikagnimitra adalah salah satu di antara dua sungai di India Tengah, yakni Sungai Sindu anak Sungai Yamuna atau Sungai Kali-Sindu anak Sungai Cambal." The Yuga Purana, Mitchener, 2002.)"
  170. ^ "Nama Dimita hampir dapat dipastikan adalah adaptasi dari nama "Demetrios", dan dengan demikian prasasti tersebut mengindikasikan keberadaan orang Yawana di Magada, kemungkinan besar sekitar pertengahan abad pertama SM." Mitchener, The Yuga Purana, hlm. 65.
  171. ^ "Prasasti Hatigumpa tampaknya tidak kena-mengena dengan sejarah bangsa Yunani-India, dan sudah barang tentu tidak ada sangkut-pautnya dengan Demetrios I", Narain, The Indo-Greeks, hlm. 50.

SumberSunting

  • Avari, Burjor (2007). India: The ancient past. A history of the Indian sub-continent from c. 7000 BC to AD 1200. Routledge. ISBN 978-0-415-35616-9. 
  • Banerjee, Gauranga Nath (1961). Hellenism in ancient India . Delhi: Munshi Ram Manohar Lal. ISBN 978-0-8364-2910-7. OCLC 1837954. 
  • Bernard, Paul (1994). "The Greek Kingdoms of Central Asia." In: History of civilizations of Central Asia, Volume II. The development of sedentary and nomadic civilizations: 700 B.C. to A.D. 250, pp. 99–129. Harmatta, János, ed., 1994. Paris: UNESCO Publishing. ISBN 92-3-102846-4.
  • Boardman, John (1994). The Diffusion of Classical Art in Antiquity. Princeton, New Jersey: Princeton University Press. ISBN 978-0-691-03680-9. 
  • Bopearachchi, Osmund (1991). Monnaies Gréco-Bactriennes et Indo-Grecques, Catalogue Raisonné (dalam bahasa Prancis). Bibliothèque Nationale de France. ISBN 978-2-7177-1825-6.  
  • Bopearachchi, Osmund (1998). SNG 9. New York: American Numismatic Society. ISBN 978-0-89722-273-0. 
  • Bopearachchi, Osmund (2003). De l'Indus à l'Oxus, Archéologie de l'Asie Centrale (dalam bahasa Prancis). Lattes: Association imago-musée de Lattes. ISBN 978-2-9516679-2-1. 
  • Bopearachchi, Osmund (1993). Indo-Greek, Indo-Scythian and Indo-Parthian coins in the Smithsonian Institution. Washington: National Numismatic Collection, Smithsonian Institution. OCLC 36240864. 
  • Bussagli, Mario; Francine Tissot; Béatrice Arnal (1996). L'art du Gandhara (dalam bahasa Prancis). Paris: Librairie générale française. ISBN 978-2-253-13055-0. 
  • Cambon, Pierre (2007). Afghanistan, les trésors retrouvés (dalam bahasa Prancis). Musée Guimet. ISBN 978-2-7118-5218-5. 
  • Errington, Elizabeth; Joe Cribb; Maggie Claringbull; Ancient India and Iran Trust; Fitzwilliam Museum (1992). The Crossroads of Asia: transformation in image and symbol in the art of ancient Afghanistan and Pakistan. Cambridge: Ancient India and Iran Trust. ISBN 978-0-9518399-1-1. 
  • Faccenna, Domenico (1980). Butkara I (Swāt, Pakistan) 1956–1962, Jilid III 1. Roma: IsMEO (Istituto Italiano Per Il Medio Ed Estremo Oriente). 
  • Foltz, Richard (2010). Religions of the Silk Road: premodern patterns of globalization. New York: Palgrave Macmillan. ISBN 978-0-230-62125-1. 
  • Keown, Damien (2003). A Dictionary of Buddhism. New York: Oxford University Press. ISBN 978-0-19-860560-7. 
  • Lowenstein, Tom (2002). The vision of the Buddha: Buddhism, the path to spiritual enlightenment. London: Duncan Baird. ISBN 978-1-903296-91-2. 
  • Marshall, Sir John Hubert (2000). The Buddhist art of Gandhara: the story of the early school, its birth, growth, and decline. New Delhi: Munshiram Manoharlal. ISBN 978-81-215-0967-1. 
  • Marshall, John (1956). Taxila. An illustrated account of archaeological excavations carried out at Taxila (3 volumes). Delhi: Motilal Banarsidass. 
  • McEvilley, Thomas (2002). The Shape of Ancient Thought. Comparative studies in Greek and Indian Philosophies. Allworth Press and the School of Visual Arts. ISBN 978-1-58115-203-6. 
  • Mitchiner, John E.; Garga (1986). The Yuga Purana: critically edited, with an English translation and a detailed introduction. Kolkata, India: Asiatic Society. ISBN 978-81-7236-124-2. OCLC 15211914. 
  • Narain, A.K. (1957). The Indo-Greeks. Oxford: Clarendon Press. 
    • dicetak ulang Oxford, 1962, 1967, 1980; diterbitkan ulang (2003), "dengan revisi dan tambahan", oleh B. R. Publishing Corporation, New Delhi.
  • Narain, A.K. (1976). The coin types of the Indo-Greeks kings. Chicago, Amerika Serikat: Ares Publishing. ISBN 978-0-89005-109-2. 
  • Puri, Baij Nath (2000). Buddhism in Central Asia. Delhi: Motilal Banarsidass. ISBN 978-81-208-0372-5. 
  • Rosenfield, John M. (1967). The Dynastic Arts of the Kushans. Berkeley, California: University of California Press. ISBN 978-81-215-0579-6. 
  • Salomon, Richard (Januari–Maret 1982). "The "Avaca" Inscription and the Origin of the Vikrama Era". Journal of the American Oriental Society. 102 (1): 59–68. doi:10.2307/601111. JSTOR 601111. 
  • Seldeslachts, E. (2003). The end of the road for the Indo-Greeks?. (Juga tersedia daring): Iranica Antica, Jld. XXXIX, 2004. 
  • Senior, R. C. (2006). Indo-Scythian coins and history. Jilid IV. Classical Numismatic Group, Inc. ISBN 978-0-9709268-6-9. 
  • Tarn, W. W. (1938). The Greeks in Bactria and India. Cambridge University Press. 
    • Second edition, with addenda and corrigenda, (1951). Reissued, with updating preface by Frank Lee Holt (1985), Ares Press, Chicago ISBN 0-89005-524-6
  • Afghanistan, ancien carrefour entre l'est et l'ouest (dalam bahasa Prancis and Inggris). Belgia: Brepols. 2005. ISBN 978-2-503-51681-3. 
  • 東京国立博物館 (Tokyo Kokuritsu Hakubutsukan); 兵庫県立美術館 (Hyogo Kenritsu Bijutsukan) (2003). Alexander the Great: East-West cultural contacts from Greece to Japan. Tokyo: 東京国立博物館 (Tokyo Kokuritsu Hakubutsukan). OCLC 53886263. 
  • Vassiliades, Demetrios (2000). The Greeks in India – A Survey in Philosophical Understanding. New Delhi: Munshiram Manoharlal Publishers Pvt Limited. ISBN 978-81-215-0921-3. 
  • Vassiliades, Demetrios (2016). Greeks and Buddhism: An Intercultural Encounter. Atena: Indo-Hellenic Society for Culture and Development. ISBN 978-618-82624-0-9. 

Pranala luarSunting

Templat:India dan Asia Tengah Kuno Templat:Kerajaan-kerajaan madya di India