Buka menu utama

Sungai Syr Darya ((bahasa Kazakh: Сырдария ; bahasa Rusia: Сырдария ; bahasa Tajik: Сирдарё; Uzbek: Sirdaryo; bahasa Persia: سيردريا juga transliterasi Syrdarya atau Sirdaryo; bahasa Arab: سيحون‎ - Siːħuːn) merupakan sebuah sungai di Asia Tengah, kadang-kadang dikenal sebagai Jaxartes atau Yaxartes dari Yunani Kuno ὁ Ιαξάρτης. Nama Yunani berasal dari Persia Kuno, Yakhsha Arta ("mutiara besar"), sebuah referensi untuk warna air sungai. Dalam tulisan-tulisan Islam abad pertengahan, sungai ini dikenal sebagai Sayhoun (سيحون) - sebagai salah satu dari empat sungai surga. (Amu Darya yang juga dikenal sebagai Jayhoun, nama salah satu dari empat sungai surga).

Sungai Syr Darya
Syrdaryamap.png
Ciri-ciri fisik
Muara sungaiLaut Aral
Panjang2,212 km
Ukuran cekunganDAS: 219,000 km²

Nama sungai ini berasal dari bahasa Persia dan telah lama digunakan di Timur, adalah salah satu yang relatif baru dalam tulisan-tulisan barat; sebelum awal abad ke 20, sungai ini dikenal dengan berbagai versi nama bahasa Yunani kuno. Hal ini menandai batas utara penaklukan Alexander Makedonia itu. Sejarawan Yunani menyatakan bahwa di sini, di 329 SM ia mendirikan kota Alexandria Eschate (harfiah, "Alexandria yang Terjauh") sebagai garnisun permanen. Kota ini sekarang dikenal sebagai Khujand. Dalam kenyataannya, dia baru saja berganti nama (dan mungkin, diperluas) kota Cyropolis didirikan oleh raja Cyrus Agung dari Persia, lebih dari dua abad sebelumnya.

ReferensiSunting