Buka menu utama

Bindusara (kr. 297 - 273 SM) adalah kaisar Maurya kedua di India. Dia adalah putra pendiri dinasti Chandragupta, dan ayah dari Ashoka, penguasa dinasti Maurya. Kehidupan Bindusara tidak didokumentasikan sebaik kehidupan kedua kaisar tersebut. Sebagian besar informasi tentangnya berasal dari catatan legendaris yang ditulis beberapa ratus tahun setelah kematiannya.

Bindusara
Amitraghata
ImperioDeChandragupta269aC.svg
Kekaisaran Maurya beberapa tahun setelah kematian Bindusara, tahun 269 SM.
Kaisar Maurya ke-2
Berkuasakr. 297 – kr. 273 BCE
Penobatankr. 297 SM
PendahuluChandragupta Maurya
PenerusAshoka
Wafatkr. 273 SM
AyahChandragupta Maurya
IbuDurdhara (menurut tradisi Jain)
PasanganIbu Susima
Ibu Ashoka (Subhadrangi menurut Ashokavadana)
Anak

Bindusara mengkonsolidasikan kekaisaran yang diciptakan oleh ayahnya. Penulis Buddha Tibet abad ke-16, Taranatha, memuji pemerintahannya dengan penaklukan wilayah yang luas di India selatan, tetapi beberapa sejarawan meragukan keaslian historis dari klaim ini.

Latar belakangSunting

Sumber kuno dan abad pertengahan belum mendokumentasikan kehidupan Bindusara secara rinci. Sebagian besar informasi tentang dia berasal dari legenda Jain yang berfokus pada Chandragupta dan legenda Buddhis yang berfokus pada Ashoka. Legenda Jain, seperti Parishishta-Parvan Hemachandra ditulis lebih dari seribu tahun setelah kematiannya. [1] Sebagian besar legenda Buddhis tentang kehidupan awal Ashoka juga tampak telah disusun oleh penulis Buddhis yang tinggal beberapa ratus tahun setelah kematian Ashoka, dan memiliki nilai historis yang lemah.[2] Sementara legenda ini dapat digunakan untuk membuat beberapa kesimpulan tentang pemerintahan Bindusara, mereka tidak sepenuhnya dapat diandalkan karena hubungan erat antara Ashoka dan Buddhisme.[1]

Sumber Buddhis yang memberikan informasi tentang Bindusara meliputi Divyavadana (termasuk Ashokavadana dan Pamsupradanavadana), Dipavamsa, Mahavamsa, Vamsatthappakasini (juga dikenal sebagai Mahvamsa Tika atau "komentar Mahavamsa"), Samantapasadika, dan tulisan-tulisan abad ke 16 di Taranatha.[2][1] Sumber Jain termasuk Parishishta-Parvan dari abad ke 12 oleh Hemachandra dan Rajavali-Katha dari abad ke-19 oleh Devachandra.[3] Orang-orang Hindu Puranas juga menyebutkan Bindusara dalam silsilah penguasa Maurya mereka.[4] Beberapa sumber Yunani juga menyebutkan dirinya dengan nama "Amitrochates" atau variasinya.[5][3]

Kehidupan awalSunting

 
Sebuah koin perak 1 karshapana dari kerajaan Maurya, periode Bindusara Maurya sekitar 297-272 SM, bengkel kerja di Pataliputra. Obv: Simbol dengan Sun Rev: Simbol Dimensi: 14 x 11 mm Berat: 3,4 g.

Orang tuaSunting

Bindusara lahir dari Chandragupta, pendiri Kekaisaran Maurya. Hal ini dibuktikan oleh beberapa sumber, termasuk berbagai Purana dan Mahavamsa. [2] Dipavamsa, di sisi lain, menamai Bindusara sebagai putra raja Shushunaga. [2]Versi prosa Ashokavadana menyatakan bahwa Bindusara adalah anak Nanda, dan generasi ke-10 keturunan Bimbisara. Seperti Dipavamsa, hal itu sama sekali mengabaikan nama Chandragupta. Versi metil Ashokavadana mengandung silsilah yang serupa dengan beberapa variasi. [2]

Chandragupta memiliki aliansi perkawinan dengan dinasti Seleukus, yang telah menyebabkan spekulasi bahwa ibu Bindusara mungkin orang Yunani atau Macedonia. Namun, tidak ada bukti tentang hal tersebut.[6] Menurut Hermachandra seorang penulis Jain dari abad ke 12 dalam karyanya Parishishta-Parvan, nama ibu Bindusara adalah Durdhara.

NamaSunting

Nama "Bindusara", dengan sedikit variasi, dibuktikan oleh teks-teks Buddhis seperti Dipavamsa dan Mahavamsa ("Bindusaro"); teks Jain seperti Parishishta-Parvan; serta teks Hindu seperti Wisnu Purana ("Vindusara").[7][8] Purana lainnya memberikan nama yang berbeda untuk penerus Chandragupta; ini tampaknya menjadi kesalahan administrasi. Misalnya, berbagai ragam Bhagavata Purana menyebutkannya sebagai Varisara atau Varikara. Versi berbeda dari Vayu Purana memanggilnya Bhadrasara atau Nandasara.[4]

Mahabhashya menamai putra Chandragupta sebagai Amitra-ghata (bahasa Sanskerta untuk "pembunuh musuh").[1] Penulis Yunani Strabo dan Athenaeus masing-masing memanggilnya Allitrochades dan Amitrochates; nama ini mungkin berasal dari judul Sanskerta. Selain itu, Bindusara diberi gelar Deva-nampriya ("Yang Dikasihi para Dewa"), yang juga diterapkan pada penggantinya Ashoka. Karya Jain Rajavali-Katha menyatakan bahwa nama kelahirannya adalah Simhasena.[3]

Baik teks Buddha maupun Jain menyebutkan sebuah legenda tentang bagaimana Bindusara mendapatkan namanya. Kedua akun tersebut menyatakan bahwa menteri Chandragupta, Chanakya, biasa mencampur racun kecil dalam makanan kaisar untuk membangun kekebalannya terhadap usaha keracunan yang mungkin terjadi. Suatu hari, Chandragupta, yang tidak tahu tentang racun itu, berbagi makanannya dengan istrinya yang sedang hamil. Menurut legenda Budha (Mahavamsa dan Mahavamsa Tikka), ketika itu hampir 7 hari sebelum ratu akan melahirkan anaknya. Chanakya tiba tepat saat ratu memakan potongan beracun tersebut. Menyadari bahwa dia akan meninggal, dia memutuskan untuk menyelamatkan anak yang belum lahir. Dia memotong kepala ratu dan memotong perutnya dengan pedang untuk mengeluarkan janin. Selama tujuh hari berikutnya, ia menempatkan janin di perut seekor kambing yang baru terbunuh setiap hari. Setelah tujuh hari, putra Chandragupta "lahir". Dia bernama Bindusara, karena tubuhnya terlihat dengan tetes ("bindu") dari darah kambing.[9] Teks Jain Parishishta-Parvan menamai ratu sebagai Durdhara, dan menyatakan bahwa Chanakya memasuki ruangan pada saat dia pingsan. Untuk menyelamatkan anak itu, dia memotong rahim ratu yang telah meninggal dan mengeluarkan bayi itu. Pada saat ini, setetes racun ("bindu") telah sampai pada bayi itu dan menyentuh kepalanya. Oleh karena itu, Chanakya menamakannya Bindusara, yang berarti "kekuatan dari tetesan".[10]

KeluargaSunting

Versi prosa Ashokavadana menyebutkan tiga putra Bindusara: Sushima, Ashoka dan Vigatashoka. Ibu Asoka dan Vigatashoka adalah seorang wanita bernama Subhadrangi, putri seorang Brahmana dari kota Champa. Ketika dia lahir, seorang peramal meramalkan bahwa salah satu anaknya akan menjadi raja, dan satu lagi orang religius. Ketika dia dewasa, ayahnya membawanya ke istana Bindusara di Pataliputra. Istri-istri Bindusara, cemburu akan kecantikannya, melatihnya sebagai penata rambut kerajaan. Suatu ketika, ketika Kaisar senang dengan keterampilan menata rambutnya, dia mengungkapkan keinginannya untuk menjadi seorang ratu. Bindusara pada awalnya merasa khawatir dengan kelasnya yang rendah, tetapi menjadikannya ratu setelah mempelajari keturunan Brahmana-nya. Pasangan itu memiliki dua putra: Ashoka dan Vigatashoka. Bindusara tidak menyukai Asoka karena "anggota badannya sulit disentuh".[11]

Legenda lain dalam Divyavadana menyebut ibu Ashoka sebagai Janapadakalyani.[1] Menurut Vamsatthappakasini (Mahavamsa Tika), nama ibu Ashoka adalah Dhamma.[12] ] Mahavamsa menyatakan bahwa Bindusara memiliki 101 anak laki-laki dari 16 wanita. Yang tertua adalah Sumana, dan yang termuda adalah Tishya (atau Tissa). Ashoka dan Tishya lahir dari ibu yang sama. [2]

PemerintahanSunting

] Mahavamsa menyatakan bahwa Bindusara memiliki 101 anak laki-laki dari 16 wanita. Yang tertua adalah Sumana, dan yang termuda adalah Tishya (atau Tissa). Ashoka dan Tishya lahir dari ibu yang sama.[1]

Penaklukan wilayahSunting

Penulis Buddha Tibet dari abad ke 16 menulis Taranatha yang menyatakan bahwa Chanakya, salah satu "penguasa besar" Bindusara, menghancurkan bangsawan dan raja di 16 kota dan membuatnya menguasai seluruh wilayah antara laut barat dan timur (Laut Arab dan Teluk Benggala). ). Menurut beberapa sejarawan, ini berarti penaklukan Deccan oleh Bindusara, sementara yang lain percaya bahwa ini hanya mengacu pada penekanan pemberontakan. [1]

Sailendra Nath Sen mencatat bahwa kerajaan Maurya telah meluas dari laut barat (di samping Saurashtra) ke laut timur (di samping Bengal) selama masa pemerintahan Chandragupta. Selain itu, prasasti Ashoka yang ditemukan di India selatan tidak menyebutkan apapun tentang penaklukan Bindusara terhadap Deccan (India bagian selatan). Berdasarkan hal tersebut, Sen menyimpulkan bahwa Bindusara tidak memperluas kerajaan Maurya, tetapi berhasil mempertahankan wilayah yang diwarisi dari Chandragupta.[13]

Sailendra Nath Sen mencatat bahwa kerajaan Maurya telah meluas dari laut barat (di samping Saurashtra) ke laut timur (di samping Bengal) selama masa pemerintahan Chandragupta. Selain itu, prasasti Ashoka yang ditemukan di India selatan tidak menyebutkan apapun tentang penaklukan Bindusara terhadap Deccan (India bagian selatan). Berdasarkan hal tersebut, Sen menyimpulkan bahwa Bindusara tidak memperluas kerajaan Maurya, tetapi berhasil mempertahankan wilayah yang diwarisi dari Chandragupta.[14]

Alain Daniélou percaya bahwa Bindusara mewarisi sebuah kerajaan yang mencakup wilayah Deccan, dan tidak membuat penambahan teritorial ke kekaisaran. Daniélou, bagaimanapun, percaya bahwa Bindusara membawa wilayah selatan Cheras, Cholas dan Satyaputras di bawah kendali Maurya, meskipun ia tidak dapat mengatasi tentara mereka. Teorinya didasarkan pada fakta bahwa literatur Tamil kuno menyinggung Vamba Moriyar (penaklukan Maurya), meskipun tidak memberikan rincian tentang ekspedisi Maurya. Menurut Daniélou, prestasi utama Bindusara adalah pengorganisasian dan konsolidasi kerajaan yang diwarisi dari Chandragupta. [3]

Pemberontakan TakshashilaSunting

Mahavamsa menunjukkan bahwa Bindusara menunjuk anaknya Asoka sebagai raja muda Ujjayini[2] Ashokavadana menyatakan bahwa Bindusara mengirim Ashoka untuk mengepung Takshashila. Sang Kaisar menolak memberikan senjata atau kereta untuk ekspedisi Ashoka. Dewata kemudian secara ajaib membawa dia tentara dan senjata. Ketika pasukannya sampai di Takshashila, penduduk kota mendekatinya. Mereka mengatakan kepadanya bahwa mereka hanya menentang para menteri-menteri Bindusara yang suka menindas; Mereka tidak punya masalah dengan Kaisar atau pangeran. Asoka kemudian memasuki kota tanpa tentangan, dan Dewata menyatakan bahwa ia akan memerintah seluruh bumi suatu hari nanti. Sesaat sebelum kematian Bindusara, terjadi pemberontakan kedua di Takshashila. Kali ini, Sushima dikirim untuk memadamkan pemberontakan tersebut, tetapi dia gagal dalam tugas tersebut.

Para MenteriSunting

Rajavali-Katha menyatakan bahwa perdana menteri Chandragupta, Chanakya, menemaninya ke hutan untuk masa pensiun, setelah menyerahkan pemerintahan ke Bindusara.[15] Namun, Parishishta-Parvan menyatakan bahwa Chanakya terus menjadi perdana menteri Bindusara. Ini menyebutkan sebuah legenda tentang kematian Chanakya: Chanakya meminta kaisar untuk menunjuk seorang pria bernama Subandhu sebagai salah satu menterinya. Namun, Subandhu ingin menjadi menteri yang lebih tinggi dan mulai cemburu pada Chanakya. Jadi, dia mengatakan kepada Bindusara bahwa Chanakya telah memotong perut ibunya. Setelah membenarkan cerita tersebut dengan para perawat, Bindusara mulai membenci Chanakya. Akibatnya, Chanakya, yang sudah sangat tua saat ini, pensiun dan memutuskan untuk membuat dirinya kelaparan sampai mati. Sementara itu, Bindusara mengetahui tentang keadaan kelahirannya yang mendetail, dan meminta Chanakya untuk melanjutkan tugas kementeriannya. Ketika Chanakya menolak untuk mematuhi, Kaisar memerintahkan Subandhu untuk menenangkannya. Subandhu, sambil berpura-pura menenangkan Chanakya, membakarnya sampai mati. Tak lama setelah ini, Subandhu sendiri harus pensiun dan menjadi biksu karena kutukan Chanakya.[16]

Ashokavadana mengemukakan bahwa Bindusara memiliki 500 anggota dewan kerajaan. Ini menyebutkan dua pejabat - Khallataka dan Radhagupta - yang membantu anaknya Asoka menjadi kaisar setelah kematiannya.

Hubungan luar negeriSunting

Bindusara mempertahankan hubungan diplomatik yang bersahabat dengan orang-orang Yunani. Deimachus adalah duta besar kaisar Seleukus Antiochus I di istana Bindusara. [13] Penulis Yunani abad ke-3 bernama Athenaeus, dalam bukunya Deipnosophistae, menyebutkan sebuah kejadian yang dia pelajari dari tulisan-tulisan Hegesander: Bindusara meminta Antiokhus untuk mengiriminya anggur manis, buah ara kering dan seorang sofis.[5] Antiokhus menjawab bahwa dia akan mengirim anggur dan buah ara, tetapi hukum Yunani melarangnya menjual seorang sofis. [17][18][19]

Diodorus menyatakan bahwa raja Palibothra (Pataliputra, ibu kota Maurya) menyambut seorang penulis Yunani, Iambulus. Raja ini biasanya diidentifikasi sebagai Bindusara.[13] Pliny menyatakan bahwa raja Mesir Philadelphus mengirim seorang utusan bernama Dionysius ke India.[20][21] Menurut Sailendra Nath Sen, ini tampaknya terjadi selama pemerintahan Bindusara.[13]

AgamaSunting

Teks Buddhis Samantapasadika dan Mahavamsa menunjukkan bahwa Bindusara mengikuti Brahmanisme, memanggilnya "Brahmana bhatto" ("suara orang Brahmana").[22] Menurut sumber Jain, ayah Bindusara Chandragupta mengadopsi Jainisme sebelum kematiannya. Namun, mereka diam atas kepercayaan Bindusara, dan tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa Bindusara adalah seorang Jain.[23] Sebuah prasasti fragmentaris di Sanchi mungkin mengacu pada Bindusara, yang mungkin menyarankan hubungannya dengan tatanan Buddhis di Sanchi.[1]

Beberapa teks Buddhis menyebutkan bahwa seorang astrolog Ajivika atau pendeta di istana Bindusara menubuatkan kebesaran masa depan pangeran Ashoka.[24] Pamsupradanavadana (bagian dari Divyavadana) menamai pria ini sebagai Pingalavatsa.[4] Vamsatthappakasini (komentar Mahavamsa) menamai orang ini sebagai Janasana, berdasarkan sebuah komentar tentang Majjhima Nikaya.[25]

Versi Divyavadana menyatakan bahwa Pingalavatsa adalah seorang Ajivika parivrajaka (guru yang mengembara). Bindusara memintanya untuk menilai kemampuan para pangeran untuk menjadi kaisar berikutnya, ketika keduanya menyaksikan para pangeran bermain. Pingalavatsa menganggap Ashoka sebagai pangeran yang paling cocok, tapi tidak memberikan jawaban pasti kepada Kaisar, karena Ashoka bukanlah anak kesayangan Bindusara. Dia, bagaimanapun, mengatakan kepada Ratu Subhadrangi tentang kehebatan masa depan Ashoka. Sang Ratu memintanya untuk meninggalkan kerajaan sebelum Kaisar memaksanya memberikan jawaban. Pingalavatsa kembali ke istana setelah kematian Bindusara.

Komentar Mahavamsa menyatakan bahwa Janasana (juga Jarasona atau Jarasana) adalah kulupaga Ratu (pertapa rumah tangga kerajaan). Dia telah lahir sebagai ular piton selama periode Buddha Kassapa, dan menjadi sangat bijaksana setelah mendengarkan diskusi para bhikkhu. Berdasarkan pengamatannya tentang kehamilan Ratu, dia menubuatkan kehebatan masa depan Ashoka. Dia tampaknya telah meninggalkan istana karena alasan yang tidak diketahui. Ketika Ashoka tumbuh besar, sang Ratu memberitahunya bahwa Janasana telah meramalkan kebesarannya. Ashoka kemudian mengirim sebuah kereta untuk mengembalikan Janasana, yang tinggal di tempat yang tidak disebutkan namanya dari ibu kota, Pataliputra. Dalam perjalanan kembali ke Pataliputra, dia beralih ke agama Buddha oleh seorang Assagutta.

Berdasarkan legenda ini, ilmuwan seperti A. L. Basham menyimpulkan bahwa Bindusara melindungi Ajivikas. [1]

Kematian dan SuksesiSunting

Bukti sejarah menunjukkan bahwa Bindusara meninggal pada tahun 270an SM. Menurut Upinder Singh, Bindusara meninggal sekitar tahun 273 SM.[1] Alain Daniélou percaya bahwa dia meninggal sekitar 274 SM. [3] Sailendra Nath Sen percaya bahwa dia meninggal sekitar tahun 273-272 SM, dan bahwa kematiannya diikuti oleh pergantian empat tahun berturut-turut, setelah itu anaknya Ashoka menjadi kaisar pada tahun 269-268 SM.[13]

Menurut Mahavamsa, Bindusara memerintah selama 28 tahun.[26] Vayu Purana, yang menamai penerus Chandragupta sebagai "Bhadrasara", menyatakan bahwa dia memerintah selama 25 tahun.[27] Teks Buddhis Manjushri-Mula-Kalpa mengklaim bahwa dia memerintah selama 70 tahun, yang tidak akurat secara historis.[28]

Semua sumber setuju bahwa Bindusara digantikan oleh anaknya Ashoka, meskipun mereka memberikan berbagai deskripsi tentang keadaan suksesi ini. Menurut Mahavamsa, Asoka telah ditunjuk sebagai raja muda Ujjain. Saat mendengar tentang penyakit fatal ayahnya, dia bergegas ke ibu kota, Pataliputra. Di sana, dia membunuh 99 saudara laki-lakinya (hanya meninggalkan Tishya), dan menjadi kaisar baru.[2]

Menurut versi prosa Ashokavadana, putra kesayangan putra Bindusara, Sushima, pernah bermain-main dengan menantang perdana menteri, Khallataka. Menteri menganggap Sushima tidak layak menjadi kaisar. Oleh karena itu, dia mendekati 500 anggota dewan kerajaan, dan menyarankan agar menunjuk Ashoka sebagai kaisar setelah kematian Bindusara, menunjukkan bahwa sang Dewata telah meramalkan kenaikannya sebagai penguasa universal. Beberapa saat kemudian, Bindusara jatuh sakit dan memutuskan untuk menyerahkan pemerintahan kepada penggantinya. Dia meminta menteri-menterinya untuk menunjuk Sushima sebagai kaisar, dan Ashoka sebagai gubernur Takshashila. Namun, saat ini, Sushima telah dikirim ke Takshashila, di mana dia tidak berhasil mencoba memadamkan pemberontakan. Ketika Kaisar berada di ranjang kematiannya, para menteri menyarankan agar menunjuk Asoka sebagai kaisar sementara, dan menunjuk Sushima sebagai kaisar setelah kembali dari Takshashila. Namun, Bindusara menjadi marah saat mendengar saran ini. Ashoka kemudian menyatakan bahwa jika dia dimaksudkan untuk menjadi pengganti Bindusara, Dewata akan menunjuknya sebagai kaisar. Dewata kemudian secara ajaib menempatkan mahkota kerajaan di atas kepalanya, sementara Bindusara meninggal. Saat Sushima mendengar kabar ini, dia maju menuju Pataliputra untuk merebut takhta. Namun, dia meninggal setelah ditipu ke dalam lubang arang yang terbakar oleh Radhagupta, sahabat Ashoka. [1]

Rajavali-Katha menyatakan bahwa Bindusara pensiun setelah menyerahkan takhta ke Asoka.

Dalam budaya populerSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e f g h i j k Singh 2008.
  2. ^ a b c d e f g h Srinivasachariar 1974.
  3. ^ a b c d e Daniélou 2003.
  4. ^ a b c Guruge 1993.
  5. ^ a b Kosmin 2014.
  6. ^ Arthur Cotterell (2011). The Pimlico Dictionary Of Classical Civilizations. Random House. hlm. 189. ISBN 9781446466728. 
  7. ^ Vincent Arthur Smith (1920). Asoka, the Buddhist emperor of India. Oxford: Clarendon Press. hlm. 18–19. ISBN 9788120613034. 
  8. ^ Rajendralal Mitra (1878). "On the Early Life of Asoka". Proceedings of the Asiatic Society of Bengal. Asiatic Society of Bengal: 10. 
  9. ^ Trautmann, Thomas R. (1971). Kauṭilya and the Arthaśāstra: a statistical investigation of the authorship and evolution of the text. Brill. hlm. 15. 
  10. ^ Motilal Banarsidass (1993). "The Minister Cāṇakya, from the Pariśiṣtaparvan of Hemacandra". Dalam Phyllis Granoff. The Clever Adulteress and Other Stories: A Treasury of Jaina Literature. Diterjemahkan oleh Rosalind Lefeber. hlm. 204–206. 
  11. ^ Eugène Burnouf (1911). Legends of Indian Buddhism. New York: E. P. Dutton. hlm. 20–29. 
  12. ^ Sastri 1988.
  13. ^ a b c d e Sen 1999.
  14. ^ K Krishna Reddy (2005). General Studies History. New Delhi: Tata McGraw-Hill. hlm. A42-43. ISBN 9780070604476. 
  15. ^ B. Lewis Rice (1889). Epigraphia Carnatica, Volume II: Inscriptions and Sravana Belgola. Bangalore: Mysore Government Central Press. hlm. 9. 
  16. ^ Hemachandra (1891). Sthavir̂aval̂i charita, or, Pariśishtaparvan. Diterjemahkan oleh Hermann Jacobi. Calcutta: Asiatic Society. hlm. 67–68. 
  17. ^ Mookerji 1988.
  18. ^ J. C. McKeown (2013). A Cabinet of Greek Curiosities: Strange Tales and Surprising Facts from the Cradle of Western Civilization. Oxford University Press. hlm. 99. ISBN 9780199982110. 
  19. ^ Athenaeus (of Naucratis) (1854). The Deipnosophists, or, Banquet of the learned of Athenaeus. III. Literally Translated by C. D. Yonge, B. A. London: Henry G. Bohn. hlm. 1044. Original Classification Number: 888 A96d tY55 1854. 
  20. ^ "Three Greek ambassadors are known by name: Megasthenes, ambassador to Chandragupta; Deimachus, ambassador to Chandragupta's son Bindusara; and Dyonisius, whom Ptolemy Philadelphus sent to the court of Ashoka, Bindusara's son", McEvilley, p.367
  21. ^ India, the Ancient Past, Burjor Avari, p.108-109
  22. ^ Beni Madhab Barua (1968). Asoka and His Inscriptions. 1. New Age. hlm. 171. 
  23. ^ Kanai Lal Hazra (1984). Royal patronage of Buddhism in ancient India. D.K. hlm. 58. 
  24. ^ Basham, A.L. (1951). History and Doctrines of the Ājīvikas (edisi ke-2nd). Luzac & Company. hlm. 146–147. ISBN 81-208-1204-2. 
  25. ^ S. M. Haldhar (2001). Buddhism in India and Sri Lanka (c. 300 BC to C. 600 AD). Om. hlm. 38. ISBN 9788186867532. 
  26. ^ Kashi Nath Upadhyaya (1997). Early Buddhism and the Bhagavadgita. Motilal Banarsidass. hlm. 33. ISBN 9788120808805. 
  27. ^ Fitzedward Hall, ed. (1868). The Vishnu Purana. IV. Diterjemahkan oleh H. H. Wilson. Trübner & Co. hlm. 188. 
  28. ^ Sudhakar Chattopadhyaya (1977). Bimbisāra to Aśoka: With an Appendix on the Later Mauryas. Roy and Chowdhury. hlm. 102. 
  29. ^ Sukanya Verma (24 October 2001). "Asoka". rediff.com. 
  30. ^ "Happy Birthday Sameer Dharamadhikari", The Times of India, 25 September 2015 
  31. ^ "Avneet Kaur joins 'Chandra Nandni' opposite Siddharth Nigam". ABP Live. 10 August 2017.