Buka menu utama
Yadnya sedang dilakukan.

Yadnya adalah berarti kurban suci yang dilaksanakan dengan tulus ikhlas dalam ajaran Agama Hindu. Kata ini berasal dari Bahasa Sanskerta: यज्ञ (yajña) yang merupakan akar kata Yaj, yang berarti memuja, mempersembahkan atau korban suci. Dalam praktik agama Hindu di Bali, terdapat lima jenis Yadnya yang disebut dengan Panca Yadnya, yaitu:

  • Dewa Yadnya adalah yadnya yang dilakukan kehadapan Ida Sang Hyang Widhi Wasa.
  • Rsi Yadnya adalah yadnya yang dilakukan kepada para rsi atas jasa-jasa dia membina umat dan mengembangkan ajaran agama.
  • Pitra Yadnya adalah yadnya yang dilakukan kepada para roh leluhur termasuk kepada orang tua yang masih hidup.
  • Manusa Yadnya adalah yadnya yang dilakukan kepada sesama manusia.
  • Bhuta Yadnya adalah yadnya yang dilakukan kepada para Bhuta Kala yang bertujuan untuk menetralisir kekuatan alam sehingga menjadi harmonis.

Yadnya yang dilaksanakan setiap hari disebut dengan Yadnya Sesa, dalam bahasa Bali disebut dengan mesaiban.

Sifat persembahan Veda yang berubahSunting

 
(searah jarum jam dari sudut kiri atas) Rishi, Pitri, Bhuta,[1] Manushya Yadnya dan (tengah) Dewa Yadnya.

Sifat pengorbanan Veda dan ritual berkembang seiring waktu, dengan perubahan besar terjadi selama milenium 1 SM, perubahan yang mempengaruhi konsep kemudian diadopsi oleh tradisi lain seperti dalam agama Budha.[2] Pengorbanan periode Veda awal melibatkan pengorbanan hewan, tetapi ritual-ritual itu secara progresif ditafsirkan kembali seiring waktu, menggantikan persembahan dan menjadikannya tanpa kekerasan atau simbolis, dengan keunggulan pengetahuan dan perayaan bunyi mantra menggantikan persembahan fisik. Pada akhirnya, ritual eksternal dirumuskan ulang dan diganti dengan "persembahan internal yang dilakukan dalam tubuh manusia".[2] Gagasan substitusi ini, evolusi dari tindakan eksternal ( karma-kanda ) ke pengetahuan internal ( jñana-kanda ), disorot dalam banyak sutra yang berhubungan dengan ritual, serta teks-teks khusus seperti Brihadaranyaka Upanishad (~800 BCE), Chandogya Upanishad, Kaushitaki Upanishad dan Pranagnihotra Upanishad.[3][4]

Teks Veda Satapatha Brahmana mendefinisikan pengorbanan sebagai tindakan meninggalkan sesuatu yang dianggap bernilai, seperti persembahan yang dipersembahkan kepada dewa dan “dakshina” (biaya, hadiah) yang ditawarkan selama yadnya.[2] Untuk hadiah dan biaya, teks Veda merekomendasikan memberi sapi, pakaian, kuda atau emas.[2] Persembahan yang direkomendasikan adalah susu sapi, ghee (minyak samin), biji-bijian, biji-bijian, bunga, air dan kue makanan (kue beras, misalnya). Rekomendasi serupa diulang dalam teks lain, seperti dalam kitab Taittiriya Shakha 2.10 dari Krishna Yajurveda).[1]

Tadeusz Skorupski menyatakan bahwa pengorbanan ini adalah bagian dari cara hidup ritual, dan dianggap memiliki khasiat yang melekat, di mana melakukan pengorbanan ini menghasilkan bayaran dan hasil tanpa melibatkan para imam atau dewa.[2] Gagasan Veda ini, tambah Skorupski, memengaruhi "perumusan teori kedermawanan Buddhis".[2] Gagasan-gagasan Buddhis melangkah lebih jauh, mengkritik "para Brahmana atas kemunduran dan kegagalan mereka untuk hidup sesuai dengan warisan Brahmana dari para Brahmana kuno", yang mengklaim nenek moyang Veda "hidup dalam pengekangan diri, pertapa, tidak punya ternak, tidak punya emas, dan tidak ada kekayaan ".[5] Sang Buddha berusaha untuk kembali ke nilai-nilai yang lebih kuno, kata Tadeusz Skorupski, di mana para resi Veda "belajar sebagai biji-bijian dan kekayaan mereka, menjaga kehidupan suci sebagai harta mereka, memuji moralitas, penghematan dan tanpa kekerasan; mereka melakukan pengorbanan yang terdiri dari beras, jelai dan minyak, tetapi mereka tidak membunuh sapi".[5]

Lima besar pengorbanan Veda (Mahasattra)
Nama Pengorbanan Apa yang dikorbankan?[2] Kepada[2] Frekuensi
Bhuta-yajna Kue, makanan Pengorbanan untuk makhluk hidup
(hewan, burung, dsb.)
Setiap hari[2][6]
Manushya-yajna Sedekah dan air
(layanan, amal)
Pengorbanan untuk sesama manusia Setiap hari[2][6]
Pitr-yajna Libations and water Pengorbanan untuk leluhur Setiap hari[2][6]
Deva-yajna Kayu bakar Pengorbanan untuk dewa-dewa/Tuhan Setiap hari[2][6]
Brahma-yajna Kata-kata, membaca Veda Pengorbanan untuk Brahman
(realitas tertinggi)
Jika memungkinkan[2][6]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b Gopal, Madan (1990). K.S. Gautam, ed. India through the ages. Publication Division, Ministry of Information and Broadcasting, Government of India. hlm. 79. 
  2. ^ a b c d e f g h i j k l m Tadeusz Skorupski (2015). Michael Witzel, ed. Homa Variations: The Study of Ritual Change Across the Longue Durée. Oxford University Press. hlm. 78–81. ISBN 978-0-19-935158-9. 
  3. ^ Deussen, Paul (1997). Sixty Upanishads of the Veda. Motilal Banarsidass. hlm. 645–651. ISBN 978-81-208-1467-7. 
  4. ^ Tadeusz Skorupski (2015). Michael Witzel, ed. Homa Variations: The Study of Ritual Change Across the Longue Durée. Oxford University Press. hlm. 79–84. ISBN 978-0-19-935158-9. 
  5. ^ a b Tadeusz Skorupski (2015). Michael Witzel, ed. Homa Variations: The Study of Ritual Change Across the Longue Durée. Oxford University Press. hlm. 86–87. ISBN 978-0-19-935158-9. 
  6. ^ a b c d e Klaus K. Klostermaier (2007). A Survey of Hinduism: Third Edition. State University of New York Press. hlm. 125–127. ISBN 978-0-7914-7082-4. 

Daftar pustakaSunting

  • Agrawala, Vasudeva Sharana. India as known to Pāṇini: a study of the cultural material in the Ashṭādhyāyī. Prithvi Prakashan, 1963.
  • Dallapiccola Anna. Dictionary of Hindu Lore and Legend. ISBN 0-500-51088-1.
  • Gyanshruti; Srividyananda. Yajna A Comprehensive Survey. Yoga Publications Trust, Munger, Bihar, India; 1st edition (December 1, 2006). ISBN 8186336478.
  • Krishnananda (Swami). A Short History of Religious and Philosophic Thought in India. Divine Life Society, Rishikesh.
  • Nigal, S.G. Axiological Approach to the Vedas. Northern Book Centre, 1986. ISBN 81-85119-18-X.
  • Prasoon, (Prof.) Shrikant. Indian Scriptures. Pustak Mahal (August 11, 2010). ISBN 978-81-223-1007-8.
  • Vedananda (Swami). Aum Hindutvam: (daily Religious Rites of the Hindus). Motilal Banarsidass, 1993. ISBN 81-20810-81-3.