Seleukos I Nikator

(Dialihkan dari Seleukos I)

Seleukos I Nikator (sek. 358 SM – 281 SM; bahasa Yunani: Σέλευκος Νικάτωρ, Hindi: सेल्यूकस, "Seleukos Sang Pemenang") adalah Raja Iran Raya, Syam, dan Anatolia, berkuasa pada akhir abad ke-4 SM sampai awal abad ke-3 SM. Dia merupakan salah satu Diadokhoi, sebutan untuk para jenderal atau kerabat Aleksander Agung yang bertarung untuk memegang kendali negara setelah kematiannya pada 323 SM. Namanya kemudian menjadi nama dinasti dan kerajaannya, Seleukia atau Seleukidai.

Seleukos I Nikator
Seleuco I Nicatore.JPG
Patung Seleukos I
Penguasa Asia
Kaisar Iran
Berkuasa305–281 SM
Penobatan305 SM, Seleukia
PendahuluAleksander IV
PenerusAntiokhos I Soter
Raja Syria dan Anatolia
Berkuasa301–281 SM
PendahuluAntigonos I Monophthalmos
PenerusAntiokhos I Soter
Raja Makedonia
Berkuasa281 SM
PendahuluLysimakhos
PenerusPtolemaios Keraunos
Lahirsek. 358 SM
Europos, Makedonia
WafatSeptember 281 SM (usia 77)
Lysimakhia, Thrakia
WangsaSeleukidai
AyahAntiokhos
IbuLaodike
PasanganApama
Stratonike
AnakAntiokhos I Soter
Achaios
Phila
Laodike

Setelah kematian Aleksander, Seleukos diangkat sebagai satrap (gubernur) Babil pada tahun 320 SM. Antigonos memaksa Seleukos untuk pergi dari Babilon, tetapi dengan dukungan dari Ptolemaios, Seleukos berhasil kembali pada tahun 312 SM. Seleukos kemudian berhasil menaklukan Persia dan Media. Dia membentuk persekutuan dengan raja India, Candragupta Maurya. Seleukos mengalahkan Antigonos dalam Pertempuran Ipsos pada tahun 301 SM dan Lysimakhos dalam Pertempuran Kurupedion pada tahun 281 SM. Seleukos dibunuh oleh Ptolemaios Keraunos pada tahun 281 SM. Dia digantikan oleh putranya, Antiokhos I.

Dibandingkan dengan Diadokhoi yang lain, Seleukos memiliki wilayah kekuasaan terluas, dengan hampir seluruh wilayah taklukan Aleksander Agung di Asia berada dalam kepemimpinannya. Dinasti Seleukia sendiri bertahan sampai sekitar dua setengah abad.

Awal kehidupanSunting

Seleukos adalah putra Antiokhos. Sejarawan Yunianus Yustinus mengklaim bahwa Antiokhos adalah salah satu jenderal di bawah kepemimpinan Raja Makedonia Filipus II, tetapi tidak ada jenderal bernama itu yang disebutkan dalam sumber lain, dan tidak ada yang diketahui tentang kariernya di bawah Filipus. Ada kemungkinan bahwa Antiokhos adalah anggota keluarga bangsawan Makedonia Hulu. Ibu Seleukos bernama Laodike, tetapi tidak banyak yang diketahui tentangnya. Seleukos menamai sejumlah kota dengan nama orang tuanya.[1]

Seleukos lahir di Europos, terletak di bagian utara Makedonia. Terdapat perbedaan pendapat mengenai tahun kelahiran Seleukos. Pada Pertempuran Kurupedion (281 SM), Yustinus mengklaim Seleukos berusia 77 tahun saat itu sehingga tahun kelahirannya adalah 358 SM, Appianos menyatakan bahwa usianya 73 tahun yang berarti 354 SM akan menjadi tahun kelahiran, dan Eusebius dari Kaisarea menyebutkan usia 75 tahun dan dengan demikian membuat tahun 356 SM sebagai tahun kelahirannya sebagaimana Aleksander Agung. Pendapat terakhir kemungkinan besar adalah propaganda Seleukos untuk membuatnya tampak sebanding dengan Aleksander.[2]

Sebagai seorang remaja, Seleukos dipilih untuk melayani raja sebagai abdi muda (paides). Sudah menjadi adat bagi semua anak laki-laki dari keluarga bangsawan untuk pertama kali bertugas di posisi ini dan kemudian sebagai perwira di pasukan raja.[1]

Ada sejumlah legenda tentang Seleukos yang mirip dengan yang diceritakan tentang Aleksander Agung. Dikatakan bahwa sebelum pergi berperang melawan Iran bersama Aleksander Agung, Antiokhos memberi tahu Seleukos bahwa ayah kandungnya sebenarnya adalah dewa Apollo. Sang dewa telah meninggalkan sebuah cincin dengan gambar jangkar sebagai hadiah untuk Laodike. Seleukos memiliki tanda lahir berbentuk seperti jangkar. Diceritakan bahwa putra dan cucu Seleukos juga memiliki tanda lahir yang serupa. Kemungkinan besar cerita tersebut hanyalah propaganda dari Seleukos untuk menampilkan dirinya sebagai pewaris alami Aleksander.[2]

Masa Aleksander AgungSunting

Pada musim semi 334 SM saat berusia sekitar dua puluh tiga tahun, Seleukos menemani Aleksander ke Asia.[3] Pada saat kampanye India dimulai pada akhir 327 SM, ia telah naik ke komando korps infanteri elit di tentara Makedonia, "Pembawa Perisai" (Hypaspistai, kemudian dikenal sebagai "Perisai Perak"). Arrianos menyatakan bahwa ketika menyeberangi sungai Hydaspes dengan perahu, Aleksander Agung ditemani oleh Perdikas, Ptolemaios, Lysimakhos, dan juga Seleukos.[3] Selama Pertempuran Hydaspes berikutnya (326 SM), Seleukos memimpin pasukannya melawan gajah Raja Puru. Tidak diketahui sejauh mana Seleukos sebenarnya berpartisipasi dalam perencanaan pertempuran, karena ia tidak disebutkan memegang posisi independen utama selama pertempuran. Ini berbeda dengan Krateros, Hephaestion, Peithon, dan Leonatos - masing-masing memiliki detasemen yang cukup besar di bawah kendalinya.[4] Hypaspistai pimpinan Seleukos selalu berada di bawah pengawasan Aleksander. Mereka kemudian berpartisipasi dalam kampanye Lembah Indus, dalam pertempuran melawan Malli dan dalam penyeberangan gurun Gedrosia.

Demi menyatukan kebudayaan Iran dan Yunani secara simbolis, Aleksander menikahkan para jenderal dan pejabatnya dengan para perempuan Iran dalam upacara pernikahan massal yang diadakan di Susa pada 324 SM. Seleukos sendiri menikahi Apama dari keluarga bangsawan Sogdia. Setelah Aleksander Agung meninggal pada 323 SM, kebanyakan pejabat Aleksander menceraikan para istri Iran mereka. Seleukos termasuk sedikit dari mereka yang tetap mempertahankan pernikahannya. Apama tetap menjadi istri Seleukos sampai akhir hayatnya.[5]

Perwalian PerdikasSunting

Setelah Aleksander Agung meninggal pada 323 SM di Babilonia, takhta diwariskan kepada dua orang yang berkuasa bersama sebagai raja, yakni Filipus III yang merupakan saudara Aleksander Agung dan Aleksander IV yang merupakan putra Aleksander Agung. Kedua raja tidak dapat berkuasa sebagaimana mestinya lantaran Filipus III lemah mental dan Aleksander IV masih terlalu belia, sehingga Perdikas ditunjuk sebagai wali yang memerintah negara atas nama dua raja. Saat Perdikas mengirim jasad Aleksander Agung ke Makedonia, Ptolemaios membawa jasad tersebut ke Mesir. Perdikas kemudian mengirim pasukan untuk menundukkan Ptolemaios, tetapi dia dibunuh oleh bawahannya. Cornelius Nepos menjelaskan bahwa Seleukos juga terlibat dalam pembunuhan Perdikas, meskipun belum ada kepastian mengenai hal itu.[6]

Satrap Babilonia (321-316 SM)Sunting

Setelah kematian Perdikas, Antipatros menjadi wali raja. Musuh-musuhnya berusaha membunuhnya, tetapi Seleukos dan Antigonos mencegahnya. Atas penentangannya terhadap Perdikas, Seleukos diangkat sebagai satrap (gubernur) Babilonia, salah satu provinsi terkaya di kekaisaran, tetapi kekuatan militernya tidak begitu besar. Antipatros membagi-bagi kawasan timur agar tidak ada satrap yang terlalu mengungguli yang lain.[7]

Setelah kematian Antipatros pada 319 SM, Peithon yang merupakan satrap Media mulai meluaskan kekuasaannya dan mulai menghimpun 20.000 tentara. Di bawah kepemimpinan Peucestas, para satrap lain bersatu dan berhasil mengalahkan Peithon putra Crateuas di Parthia. Saat Peithon putra Crateuas lari ke Media, lawannya tidak mengejar dan kembali ke Susiana. Di sisi lain, Eumenes sampai di Kilikia, tetapi harus mundur saat Antigonos juga tiba di kota tersebut. Situasi sulit bagi Seleukos. Eumenes dan pasukannya berada di utara Babil dan Antigonos mengejarnya dengan pasukan yang lebih besar; Peithon putra Crateuas ada di Media dan lawan-lawannya di Susiana. Antigenes yang merupakan satrap Susiana bersekutu dengan Eumenes. Antigenes berada di Kilikia ketika perang antara Eumenes dan Peithon dimulai.

Peithon putra Crateuas tiba di Babil pada musim gugur atau musim dingin tahun 317 SM. Peithon telah kehilangan banyak pasukan, tetapi Seleukos memiliki lebih sedikit tentara. Eumenes memutuskan untuk menuju ke Susa pada musim semi 316 SM. Para satrap di Susa tampaknya telah menerima klaim Eumenes tentang pertempurannya yang mengatas namakan penguasa yang sah melawan Antigonos. Eumenes menggiring pasukannya sejauh 300 stadion (sekitar 55 km) dari Babil dan mencoba menyeberangi Tigris. Seleukos mengirim dua trireme dan beberapa kapal kecil untuk menghentikan penyeberangan, juga mengirim pesan ke Antigonos. Karena kurangnya pasukan, Seleukos tampaknya tidak memiliki rencana untuk benar-benar menghentikan Eumenes. Dia membuka penghalang banjir sungai, tetapi banjir yang diakibatkannya tidak menghentikan Eumenes.[8]

Pada musim semi tahun 316 SM, Seleukos dan Peithon putra Crateuas bergabung dengan Antigonos, yang mengikuti Eumenes ke Susa. Dari Susa, Antigonos pergi ke Media dan meninggalkan Seleukos dengan sejumlah kecil pasukan untuk mencegah Eumenes mencapai Mediterania. Sivyrtios yang merupakan satrap Arachosia, melihat situasi itu tanpa harapan dan kembali ke provinsinya sendiri. Setelah beberapa pertempuran, Eumenes dikalahkan dan dieksekusi. Peristiwa Perang Kedua Diadokhoi ini mengungkapkan kemampuan Seleukos untuk menunggu saat yang tepat. Menyala-nyala dalam pertempuran bukanlah gayanya.[9]

Antigonos menghabiskan musim dingin 316 SM di Media dan menghukum mati Peithon putra Crateuas karena berniat untuk membuat sebagian pasukan Antigonos membelot padanya. Seleukos menyambut hangat kedatangan Antigonos pada musim panas 315 SM. Namun hubungan keduanya memburuk saat Seleukos menghukum mati salah satu perwira Antigonos tanpa seizinnya. Antigonos marah dan memaksa Seleukos memberikannya pendapatan dari provinsi, tapi Seleukos menolak. Seleukos kemudian melarikan diri ke Mesir yang saat itu di bawah kepemimpinan Ptolemaios untuk menghindari kemarahan Antigonos. Blitor yang merupakan satrap baru Mesopotamia dihukum mati Antigonos lantaran membantu Seleukos melarikan diri. Ada yang mengatakan bahwa Seleukos diramalkan akan menjadi penguasa Asia dan membunuh Antigonos, sehingga Antigonos berusaha menangkapnya.[10][11]

Perang Diadokhoi ketigaSunting

Setelah tiba di Mesir, Seleukos mengirim pesan pada Kassandros yang merupakan penguasa Makedonia dan Lysimakhos yang merupakan penguasa Trakia mengenai Antigonos. Kemudian Ptolemaios, Kassandros, Lysimakhos, mengirim utusan pada Antigonos yang menuntutnya untuk memberikan wilayah Kapadokia dan Likia pada Kassandros, Anatolia barat laut pada Lysimakhos, Fenisia dan Syria pada Ptolemaios, dan Babilonia pada Seleukos, juga membagi harta yang telah dia dapatkan.[12] Jawaban Antigonos hanya menasihati mereka untuk siap berperang.[13]

Pada musim semi 314 SM, Antigonos menyerang Ptolemaios di Syria.[14] Seleukos bertindak sebagai laksamana Ptolemaios selama fase pertama perang. Antigonos sedang mengepung Tirus,[15] ketika Seleukos berlayar melewatinya dan terus mengancam pantai Syria dan Anatolia. Antigonos bersekutu dengan pulau Rhodes, yang memiliki lokasi strategis dan angkatan lautnya mampu mencegah lawan-lawannya menggabungkan kekuatan. Lantaran ancaman Rhodes, Ptolemaios memberi Seleukos seratus kapal dan mengirimnya ke Laut Aegea. Armada itu terlalu kecil untuk mengalahkan Rhodes, tetapi cukup besar untuk memaksa Asandros, satrap Karia, untuk bersekutu dengan Ptolemaios. Untuk menunjukkan kekuatannya, Seleukos juga menyerbu kota Erythrai. Polemaios keponakan Antigonos menyerang Asandros. Seleukos kembali ke Siprus dan Ptolemaios telah mengirim saudaranya Menelaos bersama dengan 10.000 tentara bayaran dan 100 kapal ke sana. Seleukos dan Menelaos mulai mengepung Kition. Antigonos mengirim sebagian besar armadanya ke Laut Aegea dan pasukannya ke Anatolia. Ptolemaios sekarang memiliki kesempatan untuk menyerang Syria dan dia berhasil mengalahkan Demetrios, putra Antigonos, dalam pertempuran Gaza pada 312 SM. Kemungkinan besar Seleukos ikut serta dalam pertempuran itu. Peithon putra Agenor yang telah diangkat Antigonos sebagai satrap baru Babil gugur dalam pertempuran itu. Kematian Peithon putra Agenor memberi Seleukos kesempatan untuk kembali ke Babil.[16]

 
Pertempuran Gaza, 312 SM

Seleukos telah mempersiapkan keberangkatannya ke Babil dengan baik. Setelah pertempuran Gaza, Demetrios mundur ke Tripoli sementara Ptolemaios maju terus ke Sidon. Ptolemaios memberi Seleukos 800 infanteri dan 200 kavaleri. Dia juga didampingi oleh rekan-rekannya. Dalam perjalanan ke Babil, Seleukos merekrut lebih banyak tentara dari koloni-koloni di sepanjang rute. Dia akhirnya memiliki sekitar 3.000 tentara. Di Babil, komandan Peithon, Diphilus, membarikade dirinya di benteng kota. Seleukos menaklukkan Babil dan juga benteng itu dengan cepat. Rekan-rekan Seleukos yang ditawan di Babil dibebaskan.[17] Kembalinya Seleukos ke Babil kemudian secara resmi dianggap sebagai awal dari Kekaisaran Seleukia.[18]

Satrap Babilonia (311–306 SM)Sunting

Segera setelah kembalinya Seleukos, para pendukung Antigonos mencoba untuk mendapatkan Babil kembali. Nikanor adalah satrap baru Media dan strategos (pemimpin pasukan) provinsi-provinsi timur. Pasukannya memiliki sekitar 17.000 tentara. Evagoras, satrap Aria, bersekutu dengannya. Jelas bahwa kekuatan kecil Seleukos tidak bisa mengalahkan keduanya dalam pertempuran. Seleukos menyembunyikan pasukannya di rawa-rawa yang mengelilingi daerah tempat Nikanor berencana untuk menyeberangi Tigris dan melakukan serangan mendadak pada malam hari. Evagoras tumbang di awal pertempuran dan Nikanor terpisah dari pasukannya. Berita tentang kematian Evagoras menyebar di antara para prajurit, yang mulai menyerah secara massal. Hampir semua dari mereka setuju untuk bertarung di bawah komando Seleukos. Nikanor melarikan diri dengan hanya beberapa orang.[19][20]

Meskipun Seleukos kemudian memiliki sekitar 20.000 tentara, mereka tidak cukup untuk menahan kekuatan Antigonos. Dia juga tidak tahu waktu Antigonos akan memulai serangan baliknya. Di sisi lain, dia tahu bahwa setidaknya dua provinsi timur tidak memiliki satrap. Sebagian besar pasukannya sendiri berasal dari provinsi-provinsi ini. Beberapa pasukan Evagoras adalah orang Persia. Mungkin sebagian dari pasukan itu adalah tentara Eumenes, yang memiliki alasan untuk membenci Antigonos. Seleukos memutuskan untuk mengambil keuntungan dari keadaan ini.[19][20]

Seleukos menyebarkan cerita yang berbeda di antara provinsi dan tentara. Menurut salah satu dari mereka, dia dalam mimpi melihat Aleksander berdiri di sampingnya. Eumenes telah mencoba menggunakan trik propaganda serupa. Antigonos yang memerintah Anatolia pada saat kampanye militer Aleksander Agung ke timur tidak bisa menggunakan Aleksander dalam propagandanya sendiri. Sebagai seorang Makedonia, Seleukos memiliki kemampuan untuk mendapatkan kepercayaan dari orang-orang Makedonia di antara pasukannya, hal yang tidak dapat dilakukan dengan Eumenes.[21]

Setelah sekali lagi menjadi satrap Babil, Seleukos menjadi jauh lebih agresif dalam politiknya. Dalam waktu singkat ia menaklukkan Media dan Susana. Diodoros Sikolos melaporkan bahwa Seleukos juga menaklukkan daerah-daerah terdekat lainnya, yang mungkin merujuk ke Parsa, Aria, atau Parthia. Seleukos tidak mencapai Baktria dan Sogdiana. Satrap yang pertama adalah Stasanor, yang tetap netral selama konflik. Setelah kekalahan tentara Nikanor, tidak ada kekuatan di timur yang bisa melawan Seleukos. Tidak pasti cara Seleukos mengatur administrasi provinsi-provinsi yang telah ditaklukkannya. Sebagian besar satrap telah meninggal. Secara teori, Poliperkones masih merupakan penerus sah Antipatros dan wali resmi kerajaan Makedonia sehingga memilih satrap masuk dalam kewenangannya. Namun, Poliperkones masih bersekutu dengan Antigonos dan dengan demikian menjadi musuh Seleukos.[22]

Antigonos mengirim putranya Demetrios bersama dengan 15.000 infanteri dan 4.000 kavaleri untuk menaklukkan kembali Babil. Tampaknya Demetrios diberi batas waktu, setelah itu dia harus kembali ke Syria. Antigonos masih percaya bahwa Seleukos hanya memerintah Babil. Mungkin Nikanor tidak memberitahunya bahwa Seleukos sekarang memiliki setidaknya 20.000 tentara. Tampaknya skala kekalahan Nikanor tidak jelas bagi semua pihak. Antigonos mungkin tidak terlalu peduli dengan bagian timur kekaisaran dan tidak tahu bahwa Seleukos telah menaklukkan sebagian besar provinsi timur.[23]

Ketika Demetrios tiba di Babil, Seleukos berada di suatu tempat di timur, meninggalkan pertahanan kota di bawah kepemimpinan Patrokles. Babil dipertahankan dengan cara yang tidak biasa. Kota itu memiliki dua benteng yang kuat, tempat Seleukos telah meninggalkan garnisunnya. Penduduk kota dipindahkan dan menetap di daerah tetangga, beberapa sampai ke Susa. Lingkungan Babil sangat bagus untuk pertahanan, dengan kota, rawa, kanal, dan sungai. Pasukan Demetrios mulai mengepung benteng Babil dan menaklukkan salah satunya. Benteng kedua terbukti lebih sulit bagi Demetrios. Dia meninggalkan rekannya Arkhelaos untuk melanjutkan pengepungan, dan dirinya kembali ke barat dengan meninggalkan 5.000 infanteri dan 1.000 kavaleri di Babil. Sumber-sumber kuno tidak menyebutkan apa yang terjadi dengan pasukan ini. Mungkin Seleukos merebut kembali Babil dari Arkhelaos.[24][25]

Perang BabiloniaSunting

Saat Antigonos menguasai wilayah barat pada rentang waktu 311–302 SM, Seleukos membawa seluruh bagian timur kekaisaran Aleksander sejauh Sungai Jaxartes dan Sungai Indus di bawah kekuasaannya.[18]

Pada 311 SM, Antigonos berdamai dengan Kassandros, Lysimakhos, dan Ptolemaios, yang memberinya kesempatan untuk berurusan dengan Seleukos. Pasukan Antigonos memiliki setidaknya 80.000 tentara. Bahkan jika dia meninggalkan setengah dari pasukannya di barat, dia masih memiliki keunggulan jumlah atas Seleukos. Seleukos mungkin telah menerima bantuan dari keturunan Bangsa Kass kuno. Antigonos telah menghancurkan tanah mereka saat melawan Eumenes. Seleukos mungkin merekrut sebagian dari pasukan Arkhelaos. Ketika Antigonus akhirnya menyerbu Babil, pasukan Seleukos jauh lebih besar dari sebelumnya, dengan banyak dari prajuritnya pasti membenci Antigonus. Penduduk Babil juga bermusuhan. Seleukos, dengan demikian, tidak perlu membuat garnisun di daerah itu agar penduduk setempat tidak memberontak.[26]

Sedikit informasi yang tersedia tentang konflik antara Antigonos dan Seleukos; hanya tawarikh Babilonia yang sangat sederhana yang merinci peristiwa perang yang tersisa. Deskripsi tahun 310 SM telah hilang sama sekali. Tampaknya Antigonos menaklukkan Babil. Namun, rencananya terganggu oleh Ptolemaios yang melakukan serangan mendadak di Kilikia.[26] Namun setidaknya diketahui bahwa Seleukos setidaknya mengalahkan Antigonos dalam satu pertempuran yang menentukan. Pertempuran ini hanya disebutkan dalam Strategemata yang ditulis sejarawan Yunani abad kedua, Polyainos. Polyainos melaporkan bahwa pasukan Seleukos dan Antigonos bertempur sepanjang hari, tetapi ketika malam tiba, pertempuran masih belum diputuskan. Kedua pasukan sepakat untuk beristirahat pada malam hari dan melanjutkan di pagi hari. Pasukan Antigonos tidur tanpa peralatan mereka. Seleukos memerintahkan pasukannya untuk tidur dan makan pagi dalam formasi pertempuran. Sesaat sebelum fajar, pasukan Seleukos menyerang pasukan Antigonos yang masih tanpa senjata dan dalam keadaan kacau balau sehingga dengan mudah dikalahkan. Keakuratan sejarah dari cerita tersebut dipertanyakan.[27][28]

Perang Babilonia akhirnya berakhir dengan kemenangan Seleukos. Antigonos terpaksa mundur ke barat. Kedua belah pihak memperkuat perbatasan mereka. Antigonos membangun serangkaian benteng di sepanjang Sungai Balikh sementara Seleukos membangun beberapa kota, termasuk Dura-Europos dan Nusaybin.

SeleukiaSunting

Acara selanjutnya yang berhubungan dengan Seleukos adalah pendirian kota Seleukia. Kota ini dibangun di tepi Sungai Tigris mungkin pada tahun 307 atau 305 SM. Seleukos menjadikan Seleukia sebagai ibu kota barunya, mengikuti langkah Lysimakhos, Kassandros, dan Antigonos yang membangun kota baru dan menamainya dengan nama mereka sendiri. Seleukos juga memindahkan percetakan uang logam Babil ke kota barunya. Babil segera ditinggalkan dalam bayang-bayang Seleukia. Menurut cerita Antiokhos, putra Seleukos, seluruh penduduk Babil dipindahkan ke Seleukia pada 275 SM. Kota ini berkembang sampai 165 M, ketika Romawi menghancurkannya.[27][29]

RajaSunting

Perselisihan di antara Diadokhoi mencapai puncaknya ketika Antigonos menyatakan dirinya sebagai raja (basileus)[18] pada 306 SM. Ptolemaios (Ptolemaios I Soter), Lysimakhos, Kassandros, dan Seleukos segera mengikutinya. Agatokles dari Sirakousai juga menyatakan dirinya sebagai raja pada waktu yang sama.[27][30]

MauryaSunting

Seleukos segera mengalihkan perhatiannya sekali lagi ke timur. Tempat yang sekarang menjadi Afghanistan modern, bersama dengan Kerajaan Gandhara yang kaya dan negara bagian Lembah Indus, semuanya telah tunduk pada masa Aleksander Agung dan menjadi bagian dari kerajaannya. Ketika Aleksander meninggal, Perang Diadokhoi memecah kerajaannya; sebagai jenderalnya berjuang untuk menguasai kerajaan Aleksander. Di wilayah timur, Seleukos mengambil alih penaklukan Aleksander.

Kekaisaran Maurya kemudian mencaplok daerah sekitar Indus yang diperintah oleh empat satrap: Nikanor, Filipus, Eudemus, dan Peithon. Ini menetapkan kontrol Maurya ke tepi Indus. Kemenangan kaisarnya, Candragupta, meyakinkan Seleukos bahwa dia perlu mengamankan wilayah timurnya. Berusaha untuk mempertahankan wilayahnya di sana, Seleukos kemudian berkonflik dengan Kekaisaran Maurya yang muncul dan berkembang di atas Lembah Indus.[31]

Pada tahun 305 SM, Seleukos pergi ke India dan tampaknya sampai menduduki Indus, dan akhirnya berperang dengan Candragupta Maurya. Hanya sedikit sumber yang menyebutkan aktivitasnya di India. Candragupta (dikenal dalam sumber-sumber Yunani sebagai Sandrokottos) telah menaklukkan lembah Indus dan beberapa kawasan paling timur dari kerajaan Aleksander. Seleukos memulai kampanye melawan Candragupta dan menyeberangi Indus.[31]

Sebagian besar sejarawan barat mencatat bahwa tampaknya Seleukos bernasib buruk karena ia tidak mencapai tujuannya, meskipun yang sebenarnya terjadi tidak diketahui. Kedua pemimpin akhirnya mencapai kesepakatan,[32] dan melalui sebuah perjanjian yang disahkan pada tahun 305 SM.[33] Seleukos sepakat meninggalkan wilayah tersebut dan Candragupta memberikan 500 gajah perang yang akan memainkan peran kunci dalam pertempuran Seleukos yang akan datang, khususnya di Pertempuran Ipsus[34] melawan Antigonos dan Demetrios. Anak perempuan Seleukos tampaknya juga diperistri Candragupta.[35]

Dari sini, tampaknya Seleukos menyerahkan provinsi-provinsi paling timur, yakni Arakhosia, Gedrosia, Paropamisades, dan mungkin juga Aria. Di sisi lain, ia diterima oleh satrap lain di provinsi timur. Permaisuri Apama mungkin telah membantu memantapkan pemerintahannya di Baktria dan Sogdia.[36][37]

Hubungan antara Seleukos dan Candragupta tampaknya sangat baik. Sumber-sumber klasik telah mencatat bahwa setelah perjanjian, Candragupta mengirim berbagai hadiah seperti afrodisiak ke Seleukos.[38]

DiadokhoiSunting

Gajah perang yang diterima Seleukos dari Candragupta terbukti berguna ketika para Diadokhoi akhirnya memutuskan untuk berurusan dengan Antigonos. Kassandros, Seleukos, dan Lysimakhos mengalahkan Antigonos dan Demetrios dalam Pertempuran Ipsos. Antigonos tewas dalam pertempuran, tetapi Demetrios lolos. Setelah pertempuran, Syria ditempatkan di bawah kekuasaan Seleukos. Dia mengerti Syria mencakup wilayah dari Pegunungan Taurus ke Sinai, tetapi Ptolemaios I telah menaklukkan Palestina dan Fenisia. Pada 299 SM, Seleukos bersekutu dengan Demetrios dan menikahi putrinya, Stratonike. Seleukos memiliki seorang putri dari Stratonike yang dinamai Phila, nama yang sama dengan nama ibu Stratonike.[39] Armada Demetrios menghancurkan armada Ptolemaios dan dengan demikian Seleukos tidak perlu melawannya.[40]

Meskipun demikian, Seleukos tidak berhasil memperluas kerajaannya ke barat lantaran tidak memiliki cukup pasukan Yunani dan Makedonia. Selama Pertempuran Ipsos, ia memiliki infanteri lebih sedikit daripada Lysimakhos. Kekuatannya ada pada gajah perang dan kavaleri tradisional Persia. Untuk memperbesar pasukannya, Seleukos mencoba menarik penjajah dari daratan Yunani dengan mendirikan empat kota baru, Seleukia Pieria dan Laodike di pesisir pantai dan Antiokhia dan Apamea di lembah Sungai Orontes. Antiokhia menjadi pusat pemerintahannya. Seleukia baru dimaksudkan menjadi pangkalan angkatan laut barunya dan pintu gerbang ke Mediterania. Seleukos juga mendirikan enam kota kecil.[40]

Dikatakan tentang Seleukos bahwa "beberapa pangeran pernah hidup dengan hasrat yang begitu besar untuk membangun kota. Dia terkenal telah membangun sembilan (kota bernama) Seleukia, enam belas (kota bernama) Antiokhia, dan enam (kota bernama) Laodike."[41]

Demetrios dan LysimakhosSunting

Seleukos mengangkat putranya, Antiokhos sebagai raja muda dan memerintah provinsi-provinsi timur pada 292 SM, lantaran luasnya wilayah kekuasaan Seleukos membutuhkan pemerintahan ganda.[18] Pada 294 SM, Stratonike yang awalnya merupakan istri Seleukos kemudian dinikahkan dengan Antiokhos lantaran Antiokhos sangat mencintai Stratonike.[42]

Persekutuan Seleukos dan Demetrios berakhir pada 294 SM ketika Seleukos menaklukkan Kilikia. Demetrios menyerbu dan dengan mudah menaklukkan Kilikia pada tahun 286 SM, yang berarti bahwa Demetrios kini mengancam wilayah terpenting kerajaan Seleukos di Syria. Di pihak Demetrios, pasukan sudah lelah dan belum menerima upah. Di sisi lain, Seleukos dikenal sebagai pemimpin yang licik dan kaya yang telah mendapatkan pujian dari tentaranya. Seleukos memblokir jalan-jalan menuju selatan dari Kilikia dan mendesak pasukan Demetrios untuk bergabung dengan pihaknya. Secara bersamaan dia mencoba menghindari pertempuran dengan Demetrios. Akhirnya, Seleukos berbicara kepada Demetrios secara pribadi. Dia menunjukkan dirinya di depan para prajurit dan melepas helmnya, mengungkapkan jati dirinya. Pasukan Demetrios sekarang mulai meninggalkan pemimpin mereka secara massal. Demetrios akhirnya dipenjarakan di Apameia dan meninggal beberapa tahun kemudian di pengasingan.[40]

Lysimakhos dan Ptolemaios I awalnya mendukung Seleukos melawan Demetrios. Namun setelah Demetrios kalah, dukungan mereka pada Seleukos juga berakhir. Lysimakhos, yang memerintah Makedonia, Trakia, dan Asia Kecil (Anatolia), memiliki masalah dengan keluarganya. Dia mengeksekusi putranya sendiri, Agathoklis. Jandanya, Lysandra, melarikan diri ke Babil, ke tempat Seleukos.[40]

Pembunuhan Agathoklis membuat Lysimakhos tidak populer, memberi kesempatan pada Seleukos untuk menyingkirkannya. Ptolemaios Keraunos meminta campur tangan Seleukos dalam masalah ini. Ptolemaios Keraunos sendiri adalah putra dari Ptolemaios I dan putra mahkota Mesir. Namun setelah kedudukannya sebagai pewaris digantikan oleh adiknya, Ptolemaios II Philadelphos, Ptolemaios Keraunos pergi berlindung ke wilayah Lysimakhos dan terlibat intrik politik di sana. Seleukos kemudian menyerbu Anatolia sehingga terjadilah Pertempuran Kurupedion di Lydia pada 281 SM. Lysimakhos tewas dalam pertempuran dan Ptolemaios Keraunos mewarisi takhta Makedonia. Ptolemaios I sendiri sudah meninggal pada tahun sebelum pertempuran, menjadikan Seleukos sebagai satu-satunya rekan Aleksander Agung yang masih hidup.[40]

Administrasi AnatoliaSunting

Sebelum kematiannya, Seleukos mencoba berurusan dengan administrasi Anatolia. Wilayah ini secara etnis beragam, terdiri dari kota-kota Yunani, bangsawan Iran, dan masyarakat pribumi. Seleukos mungkin mencoba menundukkan Kapadokia, tetapi gagal. Philetairos yang sebelumnya merupakan perwira dari Lysimakhos memerintah Pergamum secara mandiri. Di sisi lain, Seleukos tampaknya mendirikan sejumlah kota baru di Asia Kecil.[40]

Beberapa surat Seleukos yang dikirim ke berbagai kota dan kuil masih ada. Semua kota di Anatolia mengirim kedutaan kepada penguasa baru mereka. Dilaporkan bahwa Seleukos mengeluh tentang jumlah surat yang dia terima dan dipaksa untuk membaca. Dia tampaknya seorang penguasa yang populer. Di Lemnos, Seleukos dirayakan sebagai pembebas dan sebuah kuil dibangun untuk menghormatinya. Menurut kebiasaan setempat, Seleukos selalu ditawari secangkir anggur tambahan saat makan malam. Gelarnya selama periode ini adalah Seleukos Soter ("Sang Penyelamat"). Ketika Seleukos pergi ke Eropa, penataan ulang administrasi Anatolia belum selesai.[40]

Kematian dan penghormatanSunting

Di penghujung usia, Seleukos telah menguasai wilayah yang dulunya menjadi kekuasaan Aleksander Agung, kecuali Mesir. Dia berencana menguasai Makedonia dan Trakia, meninggalkan kepemimpinan Asia pada Antiokhos. Namun Seleukos kemudian dibunuh oleh Ptolemaios Keraunos di dekat Lysimakhia (pangkal Semenanjung Gallipoli) pada September 281 SM.[18][43] Tampaknya setelah menduduki Makedonia dan Trakia, Seleukos berencana menguasai Yunani. Dia sendiri telah dinominasikan sebagai warga kehormatan Athena.[44]

Antiokhos membuat praktik pengultusan ayahnya. Kultus ini dibentuk di kalangan mereka yang kemudian disebut sebagai anggota dinasti Seleukia. Seleukos sendiri kemudian dipuja sebagai putra Zeus Nikator. Satu prasasti yang ditemukan di Ilium (Troya) menyarankan para pendeta untuk berkorban kepada Dewa Apollo yang dipercaya sebagai leluhur keluarga Antiokhos. Beberapa anekdot tentang kehidupan Seleukos menjadi masyhur di dunia klasik.[45]

Lihat pulaSunting

RujukanSunting

  1. ^ a b Grainger 1990, hlm. 2.
  2. ^ a b Grainger 1990, hlm. 1.
  3. ^ Arrianos Anabasis 5.13.1
  4. ^ Grainger 1990, hlm. 9-10.
  5. ^ Grainger 1990, hlm. 12.
  6. ^ Grainger 1990, hlm. 20–24.
  7. ^ Grainger 1990, hlm. 21-29.
  8. ^ Grainger 1990, hlm. 39–42.
  9. ^ Grainger 1990, hlm. 43.
  10. ^ Grainger 1990, hlm. 49–51.
  11. ^ Boiy 2004, hlm. 122.
  12. ^ Diodoros Sikolos, Bibliotheca Historica XIX 57,1.
  13. ^ Diodoros Sikolos, Bibliotheca Historica XIX 57,2.
  14. ^ Grainger 1990, hlm. 53–55.
  15. ^ Jona Lendering. "Alexander's successors: The Third Diadoch War". Livius.org. Diakses tanggal 2012-11-07. 
  16. ^ Grainger 1990, hlm. 56–72.
  17. ^ Grainger 1990, hlm. 74–75.
  18. ^ a b c d e   Satu atau lebih kalimat sebelum ini menyertakan teks dari suatu terbitan yang sekarang berada pada ranah publikBevan, Edwyn Robert (1911). "Seleucid Dynasty". Dalam Chisholm, Hugh. Encyclopædia Britannica. 24 (edisi ke-11). Cambridge University Press. hlm. 603–604. 
  19. ^ a b Grainger 1990, hlm. 79.
  20. ^ a b Boiy 2004, hlm. 12.
  21. ^ Grainger 1990, hlm. 80.
  22. ^ Grainger 1990, hlm. 81.
  23. ^ Grainger 1990, hlm. 82–83.
  24. ^ Grainger 1990, hlm. 83.
  25. ^ Boiy 2004, hlm. 127.
  26. ^ a b Grainger 1990, hlm. 89–91.
  27. ^ a b c Grainger 1997, hlm. 54.
  28. ^ Polyainos. "The Babylonian war". Livius.org. Diakses tanggal 2012-11-07. 
  29. ^ Boiy 2004, hlm. 45.
  30. ^ Bosworth 2005, hlm. 246.
  31. ^ a b Kosmin 2014, hlm. 34.
  32. ^ Paul J. Kosmin 2013, hlm. 98.
  33. ^ John Keay (2001). India: A History. Grove Press. hlm. 85–86. ISBN 978-0-8021-3797-5. 
  34. ^ Kosmin 2014, hlm. 37.
  35. ^ Majumdar 2003, hlm. 105.
  36. ^ Smith, Vincent A. (1998). Ashoka. Asian Educational Services. ISBN 81-206-1303-1.
  37. ^ Clark, Walter Eugene. (1919). "The Importance of Hellenism from the Point of View of Indic-Philology", Classical Philology 14 (4), hlm. 297–313.
  38. ^ Kosmin 2014, hlm. 35.
  39. ^ Malalas, John, viii.198
  40. ^ a b c d e f g Grainger 1997, hlm. 55–56.
  41. ^ Entri ini memadukan teks dari Easton's Bible Dictionary, sebuah ranah publik, aslinya diterbitkan pada 1897.
  42. ^ http://virtualreligion.net/iho/antiochus_1.html catatan Antiokhos I Soter dalam sumber buku sejarah oleh Mahlon H. Smith
  43. ^ "Seleucus I Nicator". Livius. 
  44. ^ Grainger 1997, hlm. 57.
  45. ^ Graham Shipley (1999). The Hellenistic World. Routledge. hlm. 301–302. ISBN 978-0-415-04618-3. 

Daftar pustakaSunting

Pranala luarSunting

Seleukos I Nikator
Lahir: 358 SM Wafat: 281 SM
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Aleksander IV
Penguasa Asia
Kaisar Iran

305–281 SM
Diteruskan oleh:
Antiokhos I Soter
Didahului oleh:
Antigonos I Monophthalmos
Raja Syria dan Anatolia
301–281 SM
Didahului oleh:
Lysimakhos
Raja Makedonia
281 SM
Diteruskan oleh:
Ptolemaios Keraunos
Dinasti baru Raja Dinasti Seleukia
305–281 SM
Diteruskan oleh:
Antiokhos I Soter