Jembatan Cirahong

jembatan di Indonesia

Jembatan Cirahong adalah jembatan kereta api sepanjang 202 meter yang terletak di perbatasan Kabupaten Tasikmalaya dan Kabupaten Ciamis, tepatnya di Manonjaya, Tasikmalaya. Jembatan ini melintas di atas Sungai Citanduy yang merupakan perbatasan dari kedua kabupaten tersebut. Jembatan ini mempunyai nomor BH 1290 dan berada di timur Stasiun Manonjaya Daerah Operasi 2 Bandung.[2]

Jembatan Cirahong
Kategori bangunan hikmat: Jembatan
Jembatan Cirahong
Letak
ProvinsiJawa Barat
Posisikm 283+745 lintas BogorBandung
BanjarKutoarjoYogyakarta
Di atas Sungai Citanduy
Sejarah
Tahun dibangun1893[1]
Informasi bangunan
OperatorDaerah Operasi 2 Bandung
Panjang Jembatan202 m
Nomor bangunan hikmatBH 1290
Layanan

Jembatan ini tergolong sebagai jembatan dinding rangka dengan lalu lintas ganda. Bagian atas jembatan berfungsi untuk lalu lintas kereta api, sedangkan bagian bawah jembatan berfungsi untuk lalu lintas kendaraan.[2] Namun kendaraan yang melintas harus bergantian masuk, karena ukuran jembatan yang sempit. Jembatan ini merupakan jalur alternatif dari Tasikmalaya menuju Ciamis lewat Manonjaya dan sebaliknya.[3]

Jembatan Cirahong merupakan satu-satunya jembatan peninggalan belanda di Kabupaten Ciamis.[4]

Jembatan Cirahong pada tahun 1925-1933

Sejarah Sunting

Jembatan ini mulai dibangun pada tahun 1893 yang merupakan bagian dari pembangunan rel kereta api jalur selatan di Pulau Jawa oleh Pemerintah Belanda. Pada tahun 1954, seiring dengan kedatangan lokomotif diesel baru, dimulai dari seri CC 200, struktur setengah lingkaran mulai ditambahkan di bagian bawah rangka jembatan ini, di antara tiang-tiang yang ada, seperti kebanyakan jembatan lain di Indonesia.

Pada Juli 2021, jembatan ini mendapatkan perawatan sehingga kendaraan bermotor tidak dapat melintasinya selama satu bulan. Meskipun demikian, kereta api masih dapat melintasi bagian atas jembatan.[3] Setelah dibuka, Jembatan Cirahong tidak lagi diperbolehkan untuk dilintasi kendaraan roda 3 atau lebih, dikarenakan umur jembatan yang sudah melebihi 100 tahun.[5]

Referensi Sunting

  1. ^ Tanesab, Julius; Amheka, Adrianus; Fanggi, Butje (2019-10-18). ICESC 2019: Proceedings of the 1st International Conference on Engineering, Science, and Commerce, ICESC 2019, 18-19 October 2019, Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur, Indonesia (dalam bahasa Inggris). European Alliance for Innovation. ISBN 978-1-63190-213-0. 
  2. ^ a b Suwandi (2021-03-01). Pengenalan Jembatan Kereta Api Edisi Revisi. Deepublish. ISBN 978-623-02-2434-8. 
  3. ^ a b Rachmadi, Alanna Arumsari (ed.). "Jembatan Cirahong Penghubung Tasikmalaya dan Ciamis Ditutup Total Sebulan Penuh - Pikiran-Rakyat.com - Halaman all". www.pikiran-rakyat.com. Diakses tanggal 2021-06-30. 
  4. ^ Redaksi (2019-10-17). "Inilah Fakta Unik Jembatan Cirahong Jadi Cagar Budaya Batas Kabupaten". Jabar News. Diakses tanggal 2022-05-22. 
  5. ^ Nurhandoko. "Mobil Tak Bisa Melintas Lagi di Jembatan Cirahong Perbatasan Ciamis-Tasikmalaya, Kenapa? - Pikiran-Rakyat.com - Halaman all". www.pikiran-rakyat.com. Diakses tanggal 2022-01-06.