Somaliland

negara de facto di Tanduk Afrika

Republik Somaliland (bahasa Somali: Soomaaliland, bahasa Arab: أرض الصومال atau صوماليلاند) adalah negara pengakuan terbatas yang merupakan bekas wilayah Britania Raya, terletak di bagian barat laut Somalia di Tanduk Afrika. Pada Mei 1991, klan-klan di daerah utara memproklamasikan kemerdekaan Somaliland yang kini meliputi 5 dari 18 daerah administratif Somalia. Somaliland kira-kira terletak di antara Etiopia, Jibuti, dan Teluk Aden, dengan wilayah seluas 137.600 km². Ibu kota Somaliland ialah Hargeisa.

Republik Somaliland

جمهورية أرض الصومال
Bendera Republik Somaliland
Bendera
{{{coat_alt}}}
Lambang
Semboyanلا إله إلا الله محمد رسول الله
Lā ilāhā illā-llāhu; muḥammadun rasūlu-llāhi
(Indonesia: "Tidak ada Tuhan selain Allah; Muhammad adalah utusan Allah")
Lagu kebangsaanSamo ku waar
(Indonesia: "Panjang umur dengan damai")
Wilayah terkontrol (hijau tua) dan wilayah diklaim tetapi tidak terkontrol (hijau muda)
Wilayah terkontrol (hijau tua) dan wilayah diklaim tetapi tidak terkontrol (hijau muda)
Peta
Ibu kotaHargeisa
9°33′N 44°03′E / 9.550°N 44.050°E / 9.550; 44.050
Bahasa resmiSomali
Bahasa keduaArab,[1] Inggris
PemerintahanRepublik Presidensial
• Presiden
Muse Bihi Abdi
Abdirahman Saylici
LegislatifParlemen
Pendirian
01 Juni 1884
07 Maret 1960
18 Mei 1991
Luas
 - Total
177,000[2] km2
Populasi
 - Perkiraan 2021
5,741,086[3] (113)
28.27[2]/km2
PDB (KKB)2018
 - Total
$2,5 miliar[4]
$675[5]
Mata uangShilling Somaliland[6]a
Zona waktuWaktu Afrika Timur
(UTC+3)
Kode telepon+252
Ranah Internet.so
Sunting kotak info
Sunting kotak info • Lihat • Bicara
Info templat
Bantuan penggunaan templat ini

Somaliland pertama kali dihuni sekitar 10.000 tahun yang lalu selama zaman Neolitikum.[7][8] Para gembala kuno memelihara sapi dan ternak lainnya dan memiliki lukisan seni cadas paling hidup di Afrika. Sepanjang Abad Pertengahan, para imigran Arab tiba di Somaliland, termasuk syekh Muslim Ishaaq bin Ahmed, pendiri klan Isaaq, dan Abdirahman bin Isma'il al-Jabarti pendiri klan Darod, yang melakukan perjalanan dari Arab ke Somaliland dan kemudian menikah dengan klan Dir lokal,[9] seperti yang digambarkan dalam cerita legendaris.[10] Juga selama Abad Pertengahan, kerajaan Somalia mendominasi perdagangan regional, termasuk Kesultanan Ifat dan Kesultanan Adal.

Pada abad ke-18, Kesultanan Isaaq, negara penerus Kesultanan Adal Somalia, didirikan oleh Sultan Guled Abdi di Toon.[11] Kesultanan ini membentang di sebagian Tanduk Afrika dan menutupi sebagian besar Somaliland modern.[12] [13] Ia memiliki perekonomian yang kuat dan perdagangan yang signifikan di pelabuhan utama Berbera dan kota pelabuhan Bulhar yang lebih kecil, serta ke arah timur di kota pelabuhan pengekspor kemenyan yakni Heis, Karin, dan El-Darad.[14][15]

Pada akhir abad ke-19, Britania Raya menandatangani perjanjian dengan klan Habr Awal, Garhajis, Habr Je'lo, Warsangeli, Issa dan Gadabuursi yang mendirikan protektorat.[16][17][18][19]

Para Darwis yang dipimpin oleh Mohammed Abdullah Hassan menentang perjanjian protektorat yang ditandatangani Inggris dengan para sultan Somalia. Setelah rentang waktu 20 tahun, para Darwis akhirnya dikalahkan dalam salah satu pengeboman udara pertama di Afrika pada Kampanye Somaliland 1920.[20] Klan terbesar, Dhulbahante, yang tidak menandatangani perjanjian protektorat dengan Inggris (karena fakta bahwa Italia menganggap Dhulbahante sebagai bagian dari Sultan Majeerteen yang dilindungi Italia)[21] adalah pendukung utama gerakan ini.[22][23]

Pada tanggal 26 Juni 1960, protektorat memperoleh kemerdekaan sebagai Negara Somaliland, sebelum lima hari kemudian secara sukarela bersatu dengan Wilayah Perwalian Somaliland, setelah kemerdekaannya yang terpisah, untuk membentuk Republik Somalia. Persatuan yang sah terjadi antara dua wilayah melalui perwakilan terpilih mereka.[24] Pada tanggal 27 Juni 1960, Majelis Legislatif Somaliland dengan suara bulat mengesahkan Undang-undang Persatuan dengan Somalia yang menyatakan bahwa kedua entitas akan tetap bersatu selamanya.[25]

Pada tahun 1961, Somalia menguasai institusi negara, yang ditolak oleh bekas Negara Bagian Somaliland dan mengakibatkan penduduk Somaliland memboikot pemungutan suara pada konstitusi Somalia.[26] [27] Pada bulan Desember 1961, pemberontakan di utara dimulai oleh tentara bekas Negara Bagian Somaliland yang menguasai kota-kota besar di utara.[28] Sekelompok pemberontak menguasai stasiun radio di Hargeisa, menyatakan berakhirnya persatuan antara Somalia dan Somaliland.[29][30]

Pada bulan April 1981, Gerakan Nasional Somalia (SNM) didirikan, yang menyebabkan Perang Kemerdekaan Somaliland.[31][32] Pada tahun 1988, pada puncak perang,[33] rezim di Somalia di bawah diktator Siad Barre memulai tindakan keras terhadap SNM yang berbasis di Hargeisa dan kelompok militan lainnya, yang merupakan salah satu peristiwa penyebab Perang Saudara Somalia.[34] Konflik tersebut menyebabkan infrastruktur ekonomi dan militer Somalia rusak parah. Menyusul runtuhnya rezim Barre pada awal 1991, otoritas lokal, yang dipimpin oleh SNM, secara sepihak mendeklarasikan kemerdekaan dari Somalia pada 18 Mei di tahun yang sama dan mengembalikan perbatasan seperti batas Negara Bagian Somaliland sebelumnya.[35][36]

Sejak 1991, wilayah ini diperintah oleh pemerintah yang dipilih secara demokratis yang mencari pengakuan internasional sebagai pemerintah Republik Somaliland.[37][38][39][40] Pemerintah pusat mempertahankan hubungan informal dengan beberapa pemerintah asing, yang telah mengirimkan delegasi ke Hargeisa.[35][41][42] Ethiopia juga memiliki kantor perdagangan di wilayah tersebut.[43] Namun, kemerdekaan yang diproklamirkan sendiri oleh Somaliland belum diakui secara resmi oleh negara atau organisasi internasional mana pun.[35][44][45] Ini adalah anggota Organisasi Bangsa dan Rakyat yang Tidak Terwakili, sebuah kelompok advokasi yang anggotanya terdiri dari masyarakat adat, minoritas dan wilayah yang tidak diakui atau diduduki.[46]

Walaupun tidak diakui oleh kebanyakan negara, entitas ini masih tetap ada dengan bantuan klan berkuasa yang sangat berpengaruh dan infrastruktur ekonomi bekas peninggalan program kerjasama militer dengan Britania, Rusia dan Amerika Serikat.

Etimologi sunting

 
Peta Somaliland pada abad ke-19

Nama Somaliland berasal dari dua kata: "Somali" dan "land". Wilayah tersebut dinamai ketika Inggris mengambil alih pemerintahan Mesir pada tahun 1884, setelah menandatangani perjanjian berturut-turut dengan Sultan Somalia yang berkuasa dari klan Isaaq, Issa, Gadabursi, dan Warsangali. Inggris mendirikan protektorat di wilayah yang disebut sebagai Somaliland Britania. Pada tahun 1960, ketika protektorat tersebut merdeka dari Inggris, wilayah tersebut dijadikan Negara Bagian Somaliland. Empat hari kemudian, pada 1 Juli 1960, Somaliland bersatu dengan Somaliland Italia. Nama "Republik Somaliland" diambil setelah memproklamirkan kemerdekaan setelah Perang Saudara Somalia pada tahun 1991.[47]

Pada Konferensi Besar di Burao yang diadakan pada tahun 1991, banyak nama negara diusulkan, termasuk Puntland, mengacu pada lokasi Somaliland di Negeri Punt kuno dan yang sekarang menjadi Puntland di negara tetangga Somalia, dan Shankaroon, yang berarti "lebih baik dari lima" di Somalia, mengacu pada lima wilayah di Somalia Raya.[48]

Sejarah sunting

Pra-sejarah sunting

 
Hewan liar digambarkan di gua-gua Dhaymoole, banyak di antaranya telah punah di wilayah tersebut

Somaliland telah dihuni setidaknya sejak Paleolitik. Selama Zaman Batu, budaya Doian dan Hargeisan berkembang di sini.[49] Bukti tertua dari kebiasaan penguburan di Tanduk Afrika berasal dari pemakaman di Somaliland yang ada sejak milenium ke-4 SM.[50] Peralatan batu dari situs Jalelo di utara juga ditemukan pada tahun 1909 sebagai artefak penting yang menunjukkan universalitas arkeologis selama Paleolitik antara Timur dan Barat.[51]

Menurut ahli bahasa, populasi penutur bahasa Afroasiatik pertama tiba di wilayah tersebut selama periode Neolitik berikutnya dari urheimat ("tanah air asli") yang ada di Lembah Nil,[52] atau Timur Dekat.[53]

Kompleks Laas Geel di pinggiran ibu kota Somaliland, Hargeisa, berusia sekitar 5.000 tahun, dan memiliki seni batu yang menggambarkan hewan liar dan sapi.[54] Lukisan gua lainnya ditemukan di wilayah Dhambalin utara, yang menampilkan salah satu penggambaran paling awal tentang seorang pemburu yang menunggang kuda. Lukisan gua dalam gaya khas Ethiopia-Arab, berasal dari 1.000 hingga 3.000 SM.[55][56] Selain itu, di antara kota Las Khorey dan El Ayo di Somaliland timur terletak Karinhegane, tempat banyak lukisan gua tentang hewan nyata dan mitos. Setiap lukisan memiliki prasasti di bawahnya, yang secara kolektif diperkirakan berusia sekitar 2.500 tahun.[57][58]

Zaman kuno dan klasik sunting

 
Makam Sheikh Isaaq, bapak pendiri klan Isaaq, di Maydh, Sanaag

Struktur piramida kuno, mausoleum, reruntuhan kota, dan tembok batu, seperti Tembok Wargaade, adalah bukti peradaban tua yang pernah tumbuh subur di semenanjung Somalia.[59][60] Peradaban ini menikmati hubungan dagang dengan Mesir kuno dan Yunani Mycenaean sejak milenium kedua SM, mendukung hipotesis bahwa Somalia atau daerah sekitarnya adalah lokasi Tanah Punt kuno.[59][61] Orang Punt memperdagangkan mur, rempah-rempah, emas, kayu hitam, sapi bertanduk pendek, gading, dan kemenyan dengan orang Mesir, Fenisia, Babilonia, India, Tiongkok, dan Romawi melalui pelabuhan komersial mereka. Ekspedisi Mesir yang dikirim ke Punt oleh Ratu Hatshepsut dinasti ke-18 tercatat di relief kuil di Deir el-Bahari, pada masa pemerintahan Raja Punt Parahu dan Ratu Ati.[59] Pada tahun 2015, analisis isotop mumi babon kuno dari Punt yang dibawa ke Mesir sebagai hadiah menunjukkan bahwa spesimen tersebut kemungkinan besar berasal dari daerah yang meliputi Somalia timur dan koridor Eritrea-Ethiopia.[62]

Unta diyakini telah didomestikasi di wilayah Tanduk antara milenium ke-2 dan ke-3 SM. Dari sana, menyebar ke Mesir dan Maghreb.[63] Selama periode klasik, negara-kota Barbara utara Mosylon, Opone, Mundus, Isis, Malao, Avalites, Essina, Nikon, dan Sarapion mengembangkan jaringan perdagangan yang menguntungkan, menghubungkan dengan pedagang dari Ptolemeus Mesir, Yunani Kuno, Phoenicia, Parthia Persia , Saba, Kerajaan Nabataean, dan Kekaisaran Romawi. Mereka menggunakan kapal laut Somalia kuno yang dikenal sebagai beden untuk mengangkut muatan mereka.[64]

Setelah penaklukan Kekaisaran Nabataean oleh Romawi dan kehadiran angkatan laut Romawi di Aden untuk mengekang perompakan, pedagang Arab dan Somalia setuju dengan Romawi untuk melarang kapal-kapal India berdagang di kota-kota pelabuhan bebas di semenanjung Arab[65] untuk melindungi kepentingan Pedagang Somalia dan Arab dalam perdagangan yang menguntungkan antara Laut Merah dan Mediterania.[66] Namun, para pedagang India terus berdagang di kota-kota pelabuhan semenanjung Somalia, yang bebas dari campur tangan Romawi.[67]

Selama berabad-abad, pedagang India membawa kayu manis dalam jumlah besar ke Somalia dan Arab dari Ceylon dan Kepulauan Rempah. Sumber kayu manis dan rempah-rempah lainnya dikatakan sebagai rahasia yang paling dijaga ketat oleh para pedagang Arab dan Somalia dalam perdagangan mereka dengan dunia Romawi dan Yunani; orang Romawi dan Yunani percaya bahwa sumbernya adalah semenanjung Somalia.[68] Perjanjian kolusi antara pedagang Somalia dan Arab menggelembungkan harga kayu manis India dan Cina di Afrika Utara, Timur Dekat, dan Eropa dan menjadikan perdagangan kayu manis sebagai penghasil pendapatan yang sangat menguntungkan, terutama bagi para pedagang Somalia yang melalui tangannya dikirim dalam jumlah besar melintasi jalur laut dan darat.[66]

Pada tahun 2007, lebih banyak situs lukisan gua dengan tulisan Sabaean dan Himyarite di dalam dan sekitar Hargeisa ditemukan, tetapi beberapa dibuldoser oleh pengembang.[69]

Kelahiran Islam dan Abad Pertengahan sunting

 
Lukisan seorang seniman Prancis abad ke-15 tentang pertempuran antara pasukan Sultan Adal (kanan) dan Raja Yagbea-Sion dan anak buahnya (kiri). Dari Le livre des Merveilles.

Berbagai kerajaan Muslim Somalia didirikan sekitar periode ini di daerah tersebut.[70] Pada abad ke-14, Kesultanan Adal yang berbasis di Zeila melawan pasukan kaisar Ethiopia Amda Seyon I.[71] Kekaisaran Ottoman kemudian menduduki Berbera dan sekitarnya pada tahun 1500-an. Muhammad Ali, Pasha dari Mesir, kemudian membangun pijakan di wilayah tersebut antara tahun 1821 dan 1841.[72]

Wilayah Sanaag adalah rumah bagi reruntuhan kota Islam Maduna dekat El Afweyn, yang dianggap sebagai reruntuhan paling besar dan paling mudah diakses dari jenisnya di Somaliland.[73][74] Fitur utama dari reruntuhan kota ini termasuk sebuah masjid persegi panjang yang besar, tembok setinggi 3 meter yang masih berdiri dan di dalamnya terdapat sebuah mihrab dan mungkin beberapa relung melengkung yang lebih kecil.[74] Arkeolog Swedia-Somalia, Sada Mire, memperkirakan reruntuhan kota ini berasal dari abad ke-15 hingga ke-17.[75]

Kesultanan modern awal sunting

Kesultanan Isaaq sunting

 
Bendera yang digunakan oleh Kesultanan Adal dan kemudian Isaaq di tempat-tempat suci utama

Pada periode modern awal, negara penerus Kesultanan Adal mulai berkembang di Somaliland. Ini termasuk Kesultanan Isaaq dan Kesultanan Habr Yunis.[76] Kesultanan Isaaq adalah kerajaan Somalia yang memerintah sebagian Tanduk Afrika selama abad ke-18 dan ke-19. Itu membentang wilayah klan Isaaq, keturunan dari suku Bani Hasyim,[11] di zaman modern Somaliland dan Ethiopia. Kesultanan ini diperintah oleh cabang Rer Guled yang didirikan oleh sultan pertama, Sultan Guled Abdi, dari klan Eidagale. Kesultanan ini adalah pendahulu pra-kolonial dari Republik Somaliland modern.[77][12][78]

Menurut tradisi lisan, sebelum Dinasti Guled, keluarga marga Isaaq diperintah oleh sebuah dinasti dari cabang Tolje'lo dimulai dari, keturunan Ahmed yang dijuluki Tol Je'lo, putra sulung istri Harari Syekh Ishaaq. Ada total delapan penguasa Tolje'lo, dimulai dengan Boqor Harun (Somali: Boqor Haaruun) yang memerintah Kesultanan Isaaq selama berabad-abad mulai dari abad ke-13.[79][80] Penguasa Tolje'lo terakhir Garad Dhuh Barar (Somali: Dhuux Baraar) digulingkan oleh koalisi klan Isaaq. Klan Tolje'lo yang dulunya kuat terpencar dan berlindung di antara Habr Awal yang sebagian besar masih tinggal bersama mereka.[81][82]

Sultan Isaaq sering mengadakan shirs atau pertemuan rutin di mana dia akan diberitahu dan dinasihati oleh para sesepuh atau tokoh agama terkemuka tentang keputusan apa yang harus diambil. Dalam kasus gerakan Darwis Sultan Deria Hassan memilih untuk tidak bergabung setelah mendapat nasihat dari Syekh Madar. Dia membahas ketegangan awal antara Saad Musa dan Eidagale selama pertumbuhan bekas pemukiman ke kota berkembang Hargeisa di akhir abad ke-19.[83] Sultan juga akan bertanggung jawab untuk mengatur hak penggembalaan dan pada akhir abad ke-19 ruang pertanian baru.[84] Alokasi sumber daya dan pemanfaatannya secara berkelanjutan juga merupakan masalah yang menjadi perhatian Sultan dan sangat penting di daerah yang gersang. Pada tahun 1870-an ada pertemuan terkenal antara Syekh Madar dan Sultan Deria yang menyatakan bahwa perburuan dan penebangan pohon di sekitar Hargeisa akan dilarang.[85] Peninggalan suci dari Aw Barkhadle akan dibawa dan suku Isaaq akan bersumpah di atasnya di hadapan Sultan setiap kali terjadi pertempuran internal yang sengit.[86] Selain Sultan Isaaq yang terkemuka, ada banyak Akil, Garaad, dan Sultan bawahan bersama otoritas keagamaan yang membentuk Kesultanan sebelum beberapa orang menyatakan kemerdekaan mereka sendiri atau sekadar melepaskan diri dari otoritasnya.

Kesultanan Isaaq memiliki 5 penguasa sebelum pembentukan Somaliland Britania pada tahun 1884. Secara historis, Sultan akan dipilih oleh sebuah komite yang terdiri dari beberapa anggota penting dari berbagai subklan Isaaq. Para sultan biasanya dimakamkan di Toon, selatan Hargeisa, yang merupakan situs penting dan ibu kota Kesultanan selama pemerintahan Farah Guled.[87]

Penguasa Kesultanan Isaaq
Nama Berkuasa dari Berkuasa sampai
Abdi Eisa (Pemimpin tradisional) Pertengahan ~1700 Pertengahan ~1700s
Guled Abdi (Sultan pertama) ~1700 akhir 1808
Farah Guled 1808 1845
Hassan Farah 1845 1870
Deria Hassan 1870 1939 (Pembentukan Somaliland Britania pada 1884)

Pertempuran Berbera sunting

Pertempuran pertama antara orang Somalia di wilayah itu dan Britania terjadi pada tahun 1825 dan berakhir dengan kekerasan.[88] Hal ini memuncak dalam Pertempuran Berbera dan perjanjian perdagangan berikutnya antara Habr Awal dan Britania.[89][90] Hal ini diikuti oleh perjanjian Britania dengan Gubernur Zeila pada tahun 1840. Sebuah pertunangan kemudian dimulai antara Inggris dan tetua Habar Garhajis dan klan Habar Toljaala dari Isaaq pada tahun 1855, diikuti setahun kemudian dengan kesimpulan dari "Anggaran Damai dan Persahabatan" antara Habar Awal dan Perusahaan Hindia Timur. Keterlibatan antara Inggris dan Somalia ini memuncak dalam perjanjian resmi yang ditandatangani Inggris dengan calon 'Somaliland Britania', yang terjadi antara tahun 1884 dan 1886 (perjanjian ditandatangani dengan Habar Awal, Gadabursi, Habar Toljaala, Habar Garhajis, Esa, dan klan Warsangali), ini membuka jalan bagi Inggris untuk mendirikan protektorat di wilayah yang disebut Somaliland Britania.[91] Inggris menjaga protektorat dari Aden dan mengelolanya sebagai bagian dari Hindia Britania sampai tahun 1898. Somaliland Britania kemudian dikelola oleh Kementerian Luar Negeri sampai tahun 1905, dan setelah itu oleh Kantor Kolonial.[92]

 
Somaliland dengan 30 miliar barel minyak mentah di berbagai bidang seperti Toosan, Gallol, Daggan, dan banyak ladang lainnya, penemuan minyak di wilayah Bahadhamal menunjukkan lonjakan minyak yang besar, Somaliland bekerja sama dengan Genel Energy dan CPC Taiwan dalam bidang minyak

Somaliland Britania sunting

Kampanye Somaliland, juga disebut Perang Anglo-Somalia atau Perang Darwis, adalah serangkaian ekspedisi militer yang terjadi antara tahun 1900 dan 1920 di Tanduk Afrika, mengadu para Darwis yang dipimpin oleh Mohammed Abdullah Hassan (dijuluki "Mullah Gila" ) melawan Inggris.[93] Inggris dibantu dalam serangan mereka oleh orang Etiopia dan Italia. Selama Perang Dunia Pertama (1914–1918), Hassan juga menerima bantuan dari Ottoman, Jerman dan, untuk sementara waktu, dari Kaisar Iyasu V dari Ethiopia. Konflik berakhir ketika Inggris mengebom ibu kota Darwis Taleh pada Februari 1920.[94]

Ekspedisi Kelima kampanye Somaliland pada tahun 1920 adalah ekspedisi Inggris terakhir melawan pasukan Darwis dari Mohammed Abdullah Hassan, pemimpin agama Somalia. Meskipun sebagian besar pertempuran terjadi pada bulan Januari tahun itu, pasukan Inggris telah memulai persiapan untuk penyerangan paling cepat November 1919. Pasukan Inggris termasuk unsur-unsur Angkatan Udara Kerajaan dan Korps Unta Somaliland. Setelah tiga minggu pertempuran, para Darwis Hassan dikalahkan, mengakhiri perlawanan mereka selama 20 tahun secara efektif.[95]

Penaklukan Italia atas Somaliland Inggris adalah kampanye militer di Afrika Timur, yang berlangsung pada Agustus 1940 antara pasukan Italia dan beberapa negara Inggris dan Persemakmuran. Ekspedisi Italia adalah bagian dari Kampanye Afrika Timur.[96]

Perlawanan anti-kolonial sunting

Pemberontakan Pajak Burao dan pengeboman RAF sunting

 
Kapten Allan Gibb

Orang-orang Burao bentrok dengan Inggris pada tahun 1922 setelah pajak yang berat dikenakan pada mereka. Mereka memberontak menentang pajak dan ini menyebabkan mereka melakukan kerusuhan dan menyerang pejabat pemerintah Inggris. Dalam gangguan berikutnya terjadi baku tembak antara penduduk Inggris dan Burao, Kapten Allan Gibb, seorang veteran perang Darwis dan komisaris distrik, ditembak dan dibunuh. Inggris takut mereka tidak dapat menahan pemberontakan yang kemudian Sekretaris Negara untuk Koloni, Sir Winston Churchill, diminta untuk mengirim pasukan dari Aden dan pesawat pengebom untuk membom Burao dan ternak dari klan pemberontak demi memadamkan pemberontakan lebih lanjut.[97] Pesawat RAF tiba di Burao dua hari kemudian dan membom kota dengan pembakar, secara efektif membakar seluruh pemukiman hingga rata dengan tanah.[98][99][100][101]

Setelah pesawat RAF mengebom Burao hingga rata dengan tanah, para pemimpin pemberontakan menyetujui untuk membayar denda atas kematian Gibbs, tetapi mereka menolak untuk mengidentifikasi dan menangkap orang-orang yang dituduh. Sebagian besar orang yang bertanggung jawab atas penembakan Gibb menghindari penangkapan. Mengingat kegagalan untuk menerapkan perpajakan tanpa memprovokasi respon kekerasan, Inggris meninggalkan kebijakan tersebut.[102][103][101]

Pemberontakan Sheikh Bashir 1945 sunting

 
Sheikh Bashir salat sunah, 1920

Pemberontakan Sheikh Bashir 1945 adalah pemberontakan yang dilakukan oleh anggota suku dari klan Habr Je'lo di bekas protektorat Somaliland Britania melawan pemerintah Inggris pada Juli 1945 yang dipimpin oleh Sheikh Bashir, seorang pemimpin agama Somalia.[104]

Pada tanggal 2 Juli, Syekh Bashir mengumpulkan 25 pengikutnya di kota Wadamago dan mengangkut mereka dengan truk ke sekitar Burao, di mana dia membagikan senjata kepada setengah dari pengikutnya. Pada sore hari tanggal 3 Juli, kelompok tersebut memasuki Burao dan menembaki penjaga polisi di penjara pusat kota, yang dipenuhi dengan tahanan yang ditangkap karena demonstrasi sebelumnya. Kelompok itu juga menyerang rumah komisaris Distrik Burao, Dewan Mayor, yang mengakibatkan kematian penjaga polisi Dewan Mayor sebelum melarikan diri ke Bur Dhab, sebuah gunung strategis di tenggara Burao, tempat unit kecil Sheikh Bashir menduduki sebuah benteng dan mengambil posisi defensif untuk mengantisipasi serangan balik Inggris.[105]

Kampanye Inggris melawan pasukan Sheikh Bashir terbukti gagal setelah beberapa kekalahan karena pasukannya terus berpindah dari satu tempat ke tempat lain dan menghindari lokasi permanen. Tidak lama setelah ekspedisi meninggalkan daerah itu, berita menyebar dengan cepat di antara para pengembara Somalia melintasi dataran. Perang telah membuat pemerintah Inggris dipermalukan. Pemerintah sampai pada kesimpulan bahwa ekspedisi lain melawannya tidak akan berguna; bahwa mereka harus membangun rel kereta api, membuat jalan dan secara efektif menempati seluruh protektorat, atau meninggalkan wilayah sepenuhnya. Jalan yang terakhir diputuskan, dan selama bulan-bulan pertama tahun 1945, pos-pos depan ditarik dan pemerintahan Inggris dibatasi di kota pesisir Berbera.[106]

Syekh Bashir menyelesaikan banyak perselisihan di antara suku-suku di sekitarnya, yang membuat mereka tidak saling menyerang. Dia umumnya berpikir untuk menyelesaikan perselisihan melalui penggunaan Syariah Islam dan mengumpulkan pengikut yang kuat di sekelilingnya.[107]

Pemerintah Inggris merekrut pasukan India dan Afrika Selatan, dipimpin oleh jenderal polisi James David, untuk berperang melawan Sheikh Bashir dan memiliki rencana intelijen untuk menangkapnya hidup-hidup. Otoritas Inggris memobilisasi pasukan polisi, dan akhirnya pada 7 Juli menemukan Sheikh Bashir dan unitnya dalam posisi bertahan di belakang benteng mereka di pegunungan Bur Dhab. Setelah bentrokan, Sheikh Bashir dan wakilnya, Alin Yusuf Ali, yang dijuluki Qaybdiid, tewas. Pemberontak ketiga terluka dan ditangkap bersama dua pemberontak lainnya. Sisanya melarikan diri dari benteng dan bubar. Di pihak Inggris, jenderal polisi yang memimpin pasukan Inggris serta sejumlah tentara India dan Afrika Selatan tewas dalam bentrokan tersebut, dan seorang polisi terluka.[107]

Setelah kematiannya, Sheikh Bashir secara luas dipuji oleh penduduk setempat sebagai pahlawan dan sangat dihormati. Keluarganya mengambil tindakan cepat untuk memindahkan jenazahnya dari tempat kematiannya di gunung Geela-eeg, sekitar 20 mil dari Burao.[108]

Kemerdekaan Negara Bagian Somaliland sunting

 
Bendera Somalia Putih dan Biru pada perayaan Kemerdekaan pada tanggal 26 Juni 1960 ketika perdana menteri Negara Somaliland dan presiden kedua Somaliland, Muhammad Haji Ibrahim Egal, memberi hormat pada bendera.

Pada bulan Mei 1960, pemerintah Inggris menyatakan bahwa mereka siap untuk memberikan kemerdekaan kepada protektorat Somaliland Britania, dengan maksud bahwa wilayah tersebut akan bersatu dengan Wilayah Perwalian Somaliland yang dikelola Italia di bawah Pemerintahan Italia (bekas Somaliland Italia).[109] Dewan Legislatif Somaliland Britania mengeluarkan resolusi pada April 1960 yang meminta kemerdekaan dan penyatuan dengan Wilayah Perwalian Somaliland, yang dijadwalkan memperoleh kemerdekaan pada 1 Juli tahun itu. Dewan legislatif dari kedua wilayah menyetujui usulan ini setelah konferensi bersama di Mogadishu.[110] Pada tanggal 26 Juni 1960, bekas protektorat Somaliland Britania secara singkat memperoleh kemerdekaan sebagai Negara Bagian Somaliland, dengan Wilayah Perwalian Somaliland menyusul lima hari kemudian.[111] Selama masa kemerdekaannya yang singkat, Negara Bagian Somaliland memperoleh pengakuan dari tiga puluh lima negara berdaulat.[112] Namun, Amerika Serikat hanya mengakui kemerdekaan Somaliland:

Amerika Serikat tidak memberikan pengakuan formal kepada Somaliland, tetapi Menteri Luar Negeri Herter mengirimkan pesan ucapan selamat tertanggal 26 Juni kepada Dewan Menteri Somaliland.[113]

Keesokan harinya, pada tanggal 27 Juni 1960, Majelis Legislatif Somaliland yang baru dibentuk menyetujui sebuah undang-undang yang secara resmi mengizinkan penyatuan Negara Bagian Somaliland dengan Wilayah Perwalian Somaliland pada tanggal 1 Juli 1960.[110]

Republik Somalia (bersatu dengan Somalia) sunting

Pada tanggal 1 Juli 1960, Negara Bagian Somaliland dan Wilayah Perwalian Somaliland (bekas Somaliland Italia) bersatu sesuai rencana untuk membentuk Republik Somalia.[114][115] Terinspirasi oleh nasionalisme Somalia, orang utara awalnya sangat antusias dengan serikat tersebut.[29] Sebuah pemerintahan dibentuk oleh Abdullahi Issa, dengan Aden Abdullah Osman Daar sebagai Presiden dan Abdirashid Ali Shermarke sebagai Perdana Menteri (kemudian menjadi presiden, dari tahun 1967 sampai 1969). Pada tanggal 20 Juli 1961 dan melalui referendum rakyat, rakyat Somalia meratifikasi konstitusi baru, yang pertama kali disusun pada tahun 1960.[116] Konstitusi mendapat sedikit dukungan di bekas Somaliland, yang meyakini itu menguntungkan orang selatan. Banyak orang utara memboikot referendum sebagai protes, dan lebih dari 60% dari mereka yang memilih di utara menentang konstitusi baru. Terlepas dari itu, referendum berlalu, dan Somaliland dengan cepat didominasi oleh orang selatan. Akibatnya, ketidakpuasan tersebar luas di utara, dan dukungan untuk serikat pekerja anjlok. Perwira Somaliland yang dilatih Inggris berusaha memberontak untuk mengakhiri serikat pekerja pada bulan Desember 1961. Pemberontakan mereka gagal, dan Somaliland terus dipinggirkan oleh selatan selama beberapa dekade berikutnya.[29]

Pada tahun 1967, Muhammad Haji Ibrahim Egal menjadi Perdana Menteri, posisi yang ditunjuk oleh Shermarke. Shermarke dibunuh dua tahun kemudian oleh salah satu pengawalnya sendiri. Pembunuhannya segera diikuti oleh kudeta militer pada 21 Oktober 1969 (sehari setelah pemakamannya), di mana Angkatan Darat Somalia merebut kekuasaan tanpa menghadapi oposisi bersenjata. Pemberontakan dipelopori oleh Mayor Jenderal Mohamed Siad Barre, yang pada saat itu memimpin tentara.[117] Rezim baru akan terus memerintah Somalia selama 22 tahun berikutnya.[118]

Gerakan Nasional Somalia, otoriter Barre sunting

 
Pejuang SNM, akhir 1980-an
 
Hingga 90% Hargeisa (kota terbesar ke-2 di Republik Somalia) dihancurkan oleh pemerintah Somalia.

Otoritas moral pemerintahan Barre berangsur-angsur terkikis, karena banyak orang Somalia yang kecewa dengan kehidupan di bawah kekuasaan militer. Pada pertengahan 1980-an, gerakan perlawanan yang didukung oleh pemerintahan komunis Derg Ethiopia bermunculan di seluruh negeri, yang menyebabkan Perang Kemerdekaan Somaliland. Barre menanggapi dengan memerintahkan tindakan hukuman terhadap mereka yang dianggapnya mendukung gerilyawan secara lokal, terutama di wilayah utara. Tindakan keras itu termasuk pengeboman kota-kota, dengan pusat pemerintahan barat laut Hargeisa, kubu Gerakan Nasional Somalia (SNM), di antara daerah sasaran pada tahun 1988.[34][119] Pengeboman dipimpin oleh Jenderal Mohammed Said Hersi Morgan, menantu Barre.[120]

Pada bulan Mei 1988, SNM melancarkan serangan besar-besaran di kota Hargeisa dan Burao,[121][122][123] kemudian kota terbesar kedua dan ketiga di Somalia.[124][125] SNM merebut Burao pada tanggal 27 Mei dalam waktu dua jam,[126] sementara SNM memasuki Hargeisa pada tanggal 29 Mei, menguasai sebagian besar kota selain bandaranya pada tanggal 1 Juni.[122]

Menurut Abou Jeng dan cendekiawan lainnya, pemerintahan rezim Barre ditandai dengan penganiayaan brutal terhadap klan Isaaq.[127][128] Mohamed Haji Ingiriis dan Chris Mullin menyatakan bahwa tindakan keras rezim Barre terhadap Gerakan Nasional Somalia yang berbasis di Hargeisa menargetkan klan Isaaq, yang menjadi anggota SNM. Mereka menyebut tindakan keras itu sebagai Genosida Isaaq atau Holokaust Hargeisa.[129][130] Investigasi Perserikatan Bangsa-Bangsa menyimpulkan bahwa kejahatan genosida "direncakan, dirancang, dan dilakukan oleh Pemerintah Somalia terhadap orang-orang Isaaq".[131] Jumlah korban sipil diperkirakan antara 50.000 dan 100.000 menurut berbagai sumber,[132][133][134] sementara beberapa laporan memperkirakan total kematian warga sipil mencapai lebih dari 200.000 warga sipil Isaaq.[135] Seiring dengan kematian, rezim Barre membombardir dan meruntuhkan kota terbesar kedua dan ketiga di Somalia, Hargeisa dan Burao, masing-masing.[136] Ini memindahkan sekitar 400.000 penduduk lokal ke Hart Sheik di Ethiopia;[137][138][139] 400.000 orang lainnya juga mengungsi secara internal.[140][141][142]

Kontra-pemberontakan oleh rezim Barre melawan SNM menargetkan basis dukungan sipil kelompok pemberontak, meningkat menjadi serangan genosida terhadap klan Isaaq. Hal ini menyebabkan anarki dan kampanye kekerasan oleh milisi yang terfragmentasi, yang kemudian merebut kekuasaan di tingkat lokal.[143] Penganiayaan rezim Barre tidak terbatas pada Isaaq, karena menargetkan klan lain seperti Hawiye.[144][145] Rezim Barre runtuh pada Januari 1991. Setelah itu, ketika situasi politik di Somaliland stabil, para pengungsi kembali ke rumah mereka, milisi didemobilisasi atau dimasukkan ke dalam tentara, dan puluhan ribu rumah dan bisnis dibangun kembali.[146]

Pemulihan kedaulatan (akhirnya persatuan dengan Somalia) sunting

 
Monumen MiG di Hargeisa memperingati pemisahan Somaliland dari seluruh Somalia pada tahun 1991

Meskipun SNM pada awalnya memiliki konstitusi serikat pekerja, akhirnya mulai mengejar kemerdekaan untuk memisahkan diri dari Somalia.[147] Di bawah kepemimpinan Abdirahman Ahmed Ali Tuur, pemerintah setempat mendeklarasikan kemerdekaan wilayah barat laut Somalia pada konferensi yang diadakan di Burao antara 27 April 1991 dan 15 Mei 1991.[148] Tuur kemudian menjadi Presiden pertama pemerintahan Somaliland yang baru didirikan, tetapi kemudian meninggalkan cara separatis pada tahun 1994 dan sebagai gantinya mulai secara terbuka mencari dan mengadvokasi rekonsiliasi dengan seluruh Somalia di bawah sistem pemerintahan federal pembagian kekuasaan.[147] Muhammad Haji Ibrahim Egal diangkat sebagai penerus Tuur pada tahun 1993 oleh Konferensi Besar Rekonsiliasi Nasional di Borama, yang bertemu selama empat bulan, yang mengarah pada peningkatan keamanan secara bertahap, serta konsolidasi wilayah baru.[149] Egal diangkat kembali pada tahun 1997, dan tetap berkuasa sampai kematiannya pada tanggal 3 Mei 2002. Wakil presiden, Dahir Riyale Kahin, yang pada tahun 1980-an merupakan pejabat tertinggi Layanan Keamanan Nasional (NSS) di Berbera dalam pemerintahan Siad Barre, dilantik sebagai presiden tak lama kemudian.[150] Pada tahun 2003, Kahin menjadi presiden terpilih pertama Somaliland.[151]

Perang di Somalia selatan antara pemberontak Islam di satu sisi, dan Pemerintah Federal Somalia dan sekutu Uni Afrika di sisi lain, sebagian besar tidak secara langsung mempengaruhi Somaliland, bukan seperti Puntland yang tetap relatif stabil.[152][153]

Referendum konstitusi 2001 sunting

Pada Agustus 2000, pemerintahan Presiden Egal mendistribusikan ribuan salinan konstitusi yang diusulkan ke seluruh Somaliland untuk dipertimbangkan dan ditinjau oleh rakyat. Satu klausul penting dari 130 pasal individu konstitusi akan meratifikasi kemerdekaan yang dideklarasikan sendiri oleh Somaliland dan pemisahan terakhir dari Somalia, memulihkan kemerdekaan bangsa untuk pertama kalinya sejak 1960. Pada akhir Maret 2001, Presiden Egal menetapkan tanggal referendum pada Konstitusi 31 Mei 2001.[154]

Referendum konstitusi diadakan di Somaliland pada 31 Mei 2001.[155] Referendum diadakan atas rancangan konstitusi yang menegaskan kemerdekaan Somaliland dari Somalia. 99,9% pemilih yang memenuhi syarat ikut serta dalam referendum dan 97,1% dari mereka memberikan suara mendukung konstitusi.[156]

Geografi sunting

Lokasi dan habitat sunting

 
Peta geografi Somaliland

Somaliland terletak di barat laut Somalia yang diakui. Letaknya antara 08°LU dan 11°30'LU, dan antara 42°30'BT dan 49°00'BT.[36] Berbatasan dengan Djibouti di barat, Ethiopia di selatan, dan Somalia di timur. Somaliland memiliki garis pantai sepanjang 850 kilometer (528 mi) dengan mayoritas berada di sepanjang Teluk Aden.[157]:1  Dalam hal luas daratan, Somaliland memiliki luas 176.120 km2 (68.000 sq mi).[158]

Iklim Somaliland adalah campuran kondisi basah dan kering. Bagian utara wilayah ini berbukit, dan di banyak tempat ketinggiannya berkisar antara 900 dan 2.100 meter (3.000 dan 6.900 kaki) di atas permukaan laut. Daerah Awdal, Sahil dan Maroodi Jeex subur dan bergunung-gunung, sedangkan Togdheer sebagian besar semi-gurun dengan sedikit tanaman hijau subur di sekitarnya. Wilayah Awdal juga dikenal dengan pulau lepas pantai, terumbu karang, dan hutan bakau.

Dataran semi-gurun yang tertutup belukar yang disebut Guban terletak sejajar dengan pesisir Teluk Aden. Dengan lebar dua belas kilometer (7,5 mil) di barat hingga dua kilometer (1,2 mil) di timur, dataran ini dibelah oleh anak sungai yang pada dasarnya merupakan hamparan pasir kering kecuali selama musim hujan. Saat hujan tiba, semak-semak rendah dan rumpun rumput di Guban berubah menjadi vegetasi yang rimbun.[159] Jalur pesisir ini adalah bagian dari ekoregion padang rumput xeric dan semak belukar Etiopia.

Cal Madow adalah pegunungan di bagian timur negara itu. Terbentang dari barat laut Erigavo hingga beberapa kilometer di barat kota Bosaso di negara tetangga Somalia, gunung ini menampilkan puncak tertinggi Somaliland, Shimbiris, yang berada pada ketinggian sekitar 2.416 meter (7.927 kaki).[160] Rentang timur-barat Pegunungan Karkaar yang terjal juga terletak di bagian dalam pesisir Teluk Aden. Di wilayah tengah, barisan pegunungan di utara berubah menjadi dataran tinggi yang dangkal dan biasanya aliran air kering yang disebut secara lokal sebagai Ogo. Dataran tinggi barat Ogo, pada gilirannya, berangsur-angsur menyatu dengan Haud, kawasan penggembalaan ternak yang penting.[159]

Politik sunting

   
Muse Bihi Abdi
  Presiden
Abdirahman Saylici
  Wakil Presiden

Konstitusi sunting

Konstitusi Somaliland mendefinisikan sistem politik; Republik Somaliland adalah negara kesatuan dan republik presidensial, berdasarkan perdamaian, kerjasama, demokrasi dan sistem multi-partai.[161]

Presiden dan kabinet sunting

Badan Eksekutif dipimpin oleh seorang presiden terpilih, yang pemerintahannya mencakup seorang wakil presiden dan Dewan Menteri.[162] Dewan Menteri, yang bertanggung jawab atas jalannya pemerintahan secara normal, dicalonkan oleh Presiden dan disetujui oleh Dewan Perwakilan Rakyat.[163] Presiden harus menyetujui rancangan undang-undang yang disahkan oleh Parlemen sebelum diberlakukan.[162] Pemilihan presiden dikonfirmasi oleh Komisi Pemilihan Nasional Somaliland.[164] Presiden dapat melayani selama 5 tahun, maksimal dua periode.

Parlemen sunting

 
Dewan Perwakilan Rakyat (Majelis Rendah) Parlemen Somaliland.

Kekuasaan legislatif dipegang oleh Parlemen bikameral. Majelis tingginya adalah Dewan Tetua, diketuai oleh Suleiman Mohamoud Adan, dan majelis rendahnya adalah Dewan Perwakilan Rakyat,[162] diketuai oleh Abdirisak Khalif.[165] Setiap dewan memiliki 82 anggota. Anggota Dewan Tetua dipilih secara tidak langsung oleh masyarakat setempat untuk masa jabatan enam tahun. Dewan Tetua berbagi kekuasaan dalam meloloskan undang-undang dengan Dewan Perwakilan Rakyat, dan juga memiliki peran untuk menyelesaikan konflik internal, dan kekuasaan eksklusif untuk memperpanjang masa jabatan Presiden dan perwakilan dalam keadaan yang membuat pemilihan tidak mungkin dilakukan. Anggota DPR dipilih langsung oleh rakyat untuk masa jabatan lima tahun. Dewan Perwakilan Rakyat berbagi hak suara dengan Dewan Tetua, meskipun DPR dapat mengesahkan undang-undang yang ditolak Dewan Tetua jika DPR memilih undang-undang tersebut dengan mayoritas dua pertiga, dan memiliki kekuasaan absolut dalam masalah keuangan dan pengukuhan penunjukan Presiden (kecuali Ketua Mahkamah Agung).[166]

Hukum sunting

 
Gedung Pengadilan Mahkamah Agung

Sistem peradilan dibagi menjadi pengadilan distrik, (yang menangani masalah hukum keluarga dan suksesi, tuntutan hukum hingga 3 juta SLSH, kasus pidana yang dapat dihukum hingga 3 tahun penjara atau denda 3 juta SL, dan kejahatan yang dilakukan oleh remaja), pengadilan daerah (yang menangani tuntutan hukum dan kasus pidana yang tidak berada dalam yurisdiksi pengadilan negeri, tuntutan perburuhan dan ketenagakerjaan, dan pemilihan pemerintah daerah), pengadilan banding daerah (yang menangani semua banding dari pengadilan distrik dan daerah), dan Pengadilan Mahkamah Agung (yang menangani masalah antara pengadilan dan pemerintah, dan meninjau keputusannya sendiri), yang merupakan pengadilan tertinggi dan juga berfungsi sebagai Mahkamah Konstitusi.[167]

Undang-undang kewarganegaraan Somaliland mendefinisikan siapa yang merupakan warga negara Somaliland,[168] serta prosedur di mana seseorang dapat dinaturalisasi menjadi kewarganegaraan Somaliland atau melepaskannya.[169]

Pemerintah Somaliland terus menerapkan hukum pidana Republik Somalia tahun 1962. Dengan demikian, tindakan homoseksual adalah ilegal di wilayah tersebut.[170]

Partai politik sunting

Pada tahun 2002, setelah beberapa perpanjangan pemerintahan sementara, Somaliland beralih ke demokrasi multi-partai.[171] Pemilihan dibatasi pada tiga partai, dalam upaya menciptakan pemilihan berdasarkan ideologi daripada pemilihan berdasarkan klan.[172] Per Desember 2014, Somaliland memiliki tiga partai politik: Partai Perdamaian, Persatuan, dan Pembangunan; Partai Keadilan dan Pembangunan; dan Wadani. Di bawah Konstitusi Somaliland, maksimal tiga partai politik di tingkat nasional diperbolehkan.[173] Usia minimum yang diperlukan untuk memilih adalah 15 tahun.

Hubungan luar negeri sunting

 
Presiden Somaliland Muse Bihi Abdi saat berkunjung ke Republik Guinea. Dia menerima delegasi tingkat tinggi yang dipimpin oleh Menteri Luar Negeri Guinea Mamadi Touré pada 2019.

Somaliland memiliki kontak politik dengan tetangganya Ethiopia[174] dan Djibouti,[175] negara non-anggota PBB Republik Tiongkok,[176][177] serta dengan Afrika Selatan,[174] Swedia,[178] Britania Raya[179] dan negara mikro Liberland.[180][181][182][183][184] Pada 17 Januari 2007, Uni Eropa (UE) mengirim delegasi urusan luar negeri untuk membahas kerja sama di masa depan.[185] Uni Afrika (AU) juga telah mengirimkan menteri luar negeri untuk membahas pengakuan internasional, dan pada tanggal 29 dan 30 Januari 2007, para menteri menyatakan bahwa mereka akan membahas pengakuan dengan negara-negara anggota organisasi tersebut.[186] Pada awal tahun 2006, Majelis Nasional Wales menyampaikan undangan resmi kepada pemerintah Somaliland untuk menghadiri pembukaan gedung Senedd di Cardiff. Langkah itu dipandang sebagai tindakan pengakuan oleh Majelis Welsh atas legitimasi pemerintah yang memisahkan diri. Kantor Luar Negeri dan Persemakmuran tidak mengomentari undangan tersebut. Wales adalah rumah bagi komunitas ekspatriat Somalia yang signifikan dari Somaliland.[187]

Pada tahun 2007, sebuah delegasi yang dipimpin oleh Presiden Kahin hadir pada Pertemuan Kepala Pemerintahan Persemakmuran di Kampala, Uganda. Meskipun Somaliland telah mengajukan permohonan untuk bergabung dengan Persemakmuran dengan status pengamat, permohonannya masih tertunda.[188]

 
Menteri Luar Negeri Somaliland Hagi Mohamoud dengan Presiden Taiwan Tsai Ing-wen

Menteri Afrika Inggris saat itu, Henry Bellingham MP, bertemu dengan Presiden Silanyo dari Somaliland pada November 2010 untuk membahas cara-cara untuk meningkatkan keterlibatan Inggris dengan Somaliland.[189] Presiden Silanyo mengatakan selama kunjungannya ke London: "Kami telah bekerja dengan komunitas internasional dan komunitas internasional telah terlibat dengan kami, memberi kami bantuan dan bekerja dengan kami dalam program demokratisasi dan pembangunan kami. Dan kami sangat senang dengan caranya masyarakat internasional telah berurusan dengan kami, khususnya Inggris, Amerika Serikat, negara-negara Eropa lainnya, dan tetangga kami yang terus mencari pengakuan".[190]

Pada tanggal 24 September 2010, Johnnie Carson, Asisten Menteri Luar Negeri untuk Urusan Afrika, menyatakan bahwa Amerika Serikat akan memodifikasi strateginya di Somalia dan akan menjalin hubungan lebih dalam dengan pemerintah Somaliland dan Puntland sambil terus mendukung Pemerintah Transisi Somalia.[189] Carson mengatakan AS akan mengirim pekerja bantuan dan diplomat ke Puntland dan Somaliland dan menyinggung kemungkinan proyek pembangunan di masa depan. Namun, Carson menekankan bahwa AS tidak akan memperluas pengakuan resmi ke salah satu wilayah.[190]

Pengakuan Somaliland oleh Inggris juga telah didukung oleh Partai Kemerdekaan Inggris, yang menempati posisi ke-3 dalam pemilihan umum pada Pemilihan Umum 2015. Pemimpin UKIP, Nigel Farage, bertemu dengan Ali Aden Awale, Kepala Misi Somaliland UK pada hari nasional Somaliland, 18 Mei 2015, untuk menyatakan dukungan UKIP terhadap Somaliland. Nigel Farage mengatakan bahwa "Somaliland telah menjadi mercusuar perdamaian, demokrasi dan Supremasi Hukum, di Tanduk Afrika selama 24 tahun terakhir. Sudah saatnya Inggris dan komunitas internasional lainnya mengakui kasus Somaliland untuk pengakuan. Sudah waktunya perdamaian dihargai. Bagi Inggris untuk menolak tuntutan sahnya akan kedaulatan, itu salah. Sungguh luar biasa bahwa kami belum melobi untuk masuknya mereka ke Persemakmuran. Dalam beberapa tahun terakhir, kami telah mendukung pengakuan negara-negara seperti Mozambik, yang tidak memiliki kaitan sejarah dengan Inggris, tetapi Somaliland, bekas protektorat, ditinggalkan begitu saja. Hal ini harus diubah".[191]

Pada tahun 2011, Somaliland dan wilayah tetangga Puntland masing-masing menandatangani nota kesepahaman terkait keamanan dengan Seychelles. Mengikuti kerangka kesepakatan sebelumnya yang ditandatangani antara Pemerintah Federal Transisi dan Seychelles, memorandum tersebut adalah "untuk pemindahan narapidana ke penjara di 'Puntland' dan 'Somaliland'".[192]

Pada 1 Juli 2020, Somaliland dan Taiwan menandatangani perjanjian untuk mendirikan kantor perwakilan untuk mempromosikan kerja sama antara kedua negara.[193] Kerja sama antara kedua politik dalam bidang pendidikan, keamanan maritim, dan kedokteran dimulai pada 2009, dan staf Taiwan memasuki Somaliland pada Februari 2020 untuk mempersiapkan kantor perwakilan.[194]

Sengketa perbatasan sunting

 
Presiden Silanyo dan Ali Khalif menandatangani Perjanjian Somaliland-Khatumo di Aynabo pada Oktober 2017
 
Peta yang menunjukkan batas timur Somaliland oleh Perjanjian Somaliland. Batas Anglo-Italia.

Somaliland terus mengklaim seluruh wilayah bekas Somaliland Britania yang memperoleh kemerdekaan pada tahun 1960 atas nama Negara Bagian Somaliland.[36] Saat ini Somaliland menguasai sebagian besar bekas Negara Bagian.[195]

Puntland, negara anggota federal Somalia mempermasalahkan wilayah yang dihuni Harti di bekas protektorat Somaliland Britania berdasarkan hubungan kekerabatan. Pada tahun 1998, klan Darod utara mendirikan negara, dan klan Dhulbahante dan Warsangali sepenuhnya berpartisipasi dalam pendiriannya.[196][197][198]

Harti adalah konfederasi klan paling kuat kedua di Somaliland hingga Konferensi Borama 1993, ketika kepentingan mereka digantikan oleh Gadabursi.[199] Klan Dhulbahante dan Warsangali mendirikan dua pemerintahan terpisah pada awal 1990-an.[200] Pertama, yang pertama mengadakan konferensi Boocame I pada Mei 1993, sedangkan yang kedua mengadakan konferensi di Hadaaftimo pada September 1992.[201] Dalam kedua konferensi tersebut keinginan untuk tetap menjadi bagian dari Somalia diungkapkan.

Ketegangan antara Puntland dan Somaliland meningkat menjadi kekerasan beberapa kali antara 2002 dan 2009. Pada Oktober 2004, dan sekali lagi pada April dan Oktober 2007, pasukan bersenjata Somaliland dan Puntland bentrok di dekat kota Las Anod, ibu kota wilayah Sool. Pada bulan Oktober 2007, tentara Somaliland menguasai kota.[202] Saat merayakan ulang tahun ke 11 Puntland pada 2 Agustus 2009, pejabat Puntland bersumpah untuk merebut kembali Las Anod. Sementara Somaliland mengklaim negara merdeka dan karena itu "memisahkan" diri dari Somalia "lama", sebaliknya Puntland berusaha untuk membentuk kembali negara Somalia yang bersatu tetapi federal.[203]

Pasukan Somaliland menguasai kota Las Qorey di timur Sanaag pada 10 Juli 2008, bersama dengan posisi 5 km (3 mil) timur kota. Pasukan pertahanan menyelesaikan operasinya pada tanggal 9 Juli 2008 setelah milisi Maakhir dan Puntland di daerah tersebut meninggalkan posisi mereka.[204]

Pada akhir tahun 2000-an, Gerakan SSC (Hoggaanka Badbaadada iyo Mideynta SSC), sebuah kelompok serikat pekerja lokal yang berbasis di Sanaag dibentuk dengan tujuan untuk mendirikan administrasi regionalnya sendiri (Sool, Sanaag dan Cayn, atau SSC).[147] Ini kemudian berkembang menjadi Negara Bagian Khatumo, yang didirikan pada tahun 2012. Pemerintah lokal dan konstituennya tidak mengakui klaim kedaulatan atau wilayah pemerintah Somaliland.[205]

Pada tanggal 20 Oktober 2017 di Aynabo, sebuah perjanjian ditandatangani dengan pemerintah Somaliland yang menetapkan amandemen konstitusi Somaliland dan untuk mengintegrasikan organisasi tersebut ke dalam pemerintahan Somaliland.[206][207] Hal ini menandai berakhirnya organisasi tersebut meskipun merupakan peristiwa yang tidak populer di kalangan komunitas Dhulbahante.[208][206]

Militer sunting

 
Memperingati 27 tahun berdirinya Tentara Nasional Somaliland, 2 Februari 2021

Angkatan Bersenjata Somaliland adalah komando militer utama di Somaliland. Bersama dengan Polisi Somaliland dan semua pasukan keamanan internal lainnya, mereka diawasi oleh Kementerian Pertahanan Somaliland. Kepala Angkatan Bersenjata Somaliland saat ini adalah Menteri Pertahanan, Abdiqani Mohamoud Aateye.[209] Menyusul deklarasi kemerdekaan, berbagai milisi yang sudah ada sebelumnya yang berafiliasi dengan marga-marga berbeda diserap ke dalam struktur militer terpusat. Militer besar yang dihasilkan menghabiskan sekitar setengah dari anggaran negara, tetapi tindakan tersebut berfungsi untuk membantu mencegah kekerasan antar klan.[157]:2–3

Tentara Somaliland terdiri dari dua belas divisi yang dilengkapi terutama dengan persenjataan ringan, meskipun dilengkapi dengan beberapa howitzer dan peluncur roket bergerak. Kendaraan lapis baja dan tanknya sebagian besar berdesain Soviet, meskipun ada beberapa kendaraan dan tank Barat yang sudah tua di gudang senjatanya. Angkatan Laut Somaliland (sering disebut sebagai Penjaga Pantai oleh Associated Press), meskipun kekurangan peralatan dan pelatihan formal, tampaknya telah cukup berhasil membatasi pembajakan dan penangkapan ikan ilegal di perairan Somaliland.[210][211]

Pembagian administratif sunting

 
Peta Republik Somaliland

Republik Somaliland dibagi menjadi enam wilayah administratif: Awdal, Sahil, Maroodi Jeeh, Togdheer, Sanaag dan Sool. Kemudian, daerah dibagi lagi menjadi delapan belas distrik administratif.

Wilayah dan distrik sunting

Wilayah berikut ini diambil dari Michael Walls: State Formation in Somaliland: Bringing Deliberation to Institutionalism from 2011, Somaliland: The Strains of Success from 2015 dan ActionAID, organisasi kemanusiaan yang saat ini aktif di Somaliland.[212][213][214]

Pada tahun 2019, undang-undang pemda disahkan pada tahun 2019 (Lr. 23/2019, selanjutnya disebut undang-undang pemda 2019), daerah bahwa "Somaliland dibagi menjadi enam wilayah (Pasal 9 undang-undang yang sama)".[215] Undang-Undang Pemerintah Daerah 2019 mulai berlaku pada 4 Januari 2020.[216]

Berdasarkan Pasal 11, Bagian 1 Undang-Undang tersebut, batas-batas wilayah seharusnya sesuai dengan batas-batas enam distrik di bawah protektorat Somaliland; namun, batas-batas era Siad Barre tetap ada sebagai batas-batas de facto.[215]

Wilayah Luas (km2) Ibukota Distrik
 
Awdal 16,294 Borama Baki, Borama, Zeila, Lughaya
Sahil 13,930 Berbera Sheikh, Berbera
Maroodi Jeeh 17,429 Hargeisa Gabiley, Hargeisa, Salahlay, Baligubadle
Togdheer 30,426 Burao Oodweyne, Buhoodle, Burao
Sanaag 54,231 Erigavo Garadag, El Afweyn, Erigavo, Lasqoray
Sool 39,240 Las Anod Aynabo, Las Anod, Taleh, Hudun

Ekonomi sunting

 
PDB Somaliland 2012 hingga 2018

Somaliland memiliki PDB per kapita terendah keempat di dunia, dan terdapat tantangan sosio-ekonomi yang sangat besar bagi Somaliland, dengan tingkat pengangguran antara 60 dan 70% di kalangan kaum muda, jika tidak lebih tinggi. Menurut ILO, buta huruf mencapai 70% di beberapa daerah di Somaliland, terutama di kalangan perempuan dan penduduk lanjut usia.[217][218]

Karena Somaliland tidak diakui, dermawan internasional kesulitan memberikan bantuan. Akibatnya, pemerintah bergantung terutama pada penerimaan pajak dan pengiriman uang dari diaspora Somalia yang memberikan kontribusi sangat besar bagi perekonomian Somaliland.[219] Pengiriman uang masuk ke Somaliland melalui perusahaan pengiriman uang, yang terbesar adalah Dahabshiil,[220] salah satu dari sedikit perusahaan pengiriman uang Somalia yang mematuhi peraturan pengiriman uang modern. Bank Dunia memperkirakan bahwa pengiriman uang senilai sekitar US$1 miliar mencapai Somalia setiap tahun dari para emigran yang bekerja di negara-negara Teluk, Eropa, dan Amerika Serikat. Analis mengatakan bahwa Dahabshiil dapat menangani sekitar dua pertiga dari jumlah itu dan setengahnya ke Somaliland saja.[221]

Sejak akhir 1990-an, penyediaan layanan telah meningkat secara signifikan melalui penyediaan dan kontribusi pemerintah yang terbatas dari organisasi non-pemerintah, kelompok agama, komunitas internasional (khususnya diaspora), dan pertumbuhan sektor swasta. Pemerintah daerah dan kota telah mengembangkan penyediaan layanan publik utama seperti air di Hargeisa dan pendidikan, listrik, serta keamanan di Berbera.[219] Pada tahun 2009, Banque pour le Commerce et l'Industrie – Mer Rouge (BCIMR), yang berbasis di Djibouti, membuka cabang di Hargeisa dan menjadi bank pertama di negara tersebut sejak runtuhnya Bank Komersial dan Tabungan Somalia tahun 1990.[222] Pada tahun 2014, Dahabshil Bank International menjadi bank komersial pertama di negara tersebut.[223] Pada tahun 2017 Premier Bank dari Mogadishu membuka cabang di Hargeisa.[224]

Sistem moneter dan pembayaran sunting

 
500, 1000, dan 5000 Shilling Somaliland

Shilling Somaliland, yang tidak dapat dengan mudah ditukar di luar Somaliland karena kurangnya pengakuan negara, diatur oleh Bank Somaliland, bank sentral yang didirikan secara konstitusional pada tahun 1994.

Sistem pembayaran yang paling populer dan digunakan di negara ini adalah layanan ZAAD yang merupakan layanan transfer uang seluler yang diluncurkan di Somaliland pada tahun 2009 oleh operator seluler terbesar Telesom.[225][226]

Telekomunikasi sunting

Perusahaan telekomunikasi yang melayani Somaliland termasuk Telesom,[227] Somtel, Telcom dan NationLink.[228]

TV Nasional Somaliland milik negara adalah saluran televisi layanan publik nasional utama, dan diluncurkan pada tahun 2005. Mitra radionya adalah Radio Hargeisa.

Pertanian sunting

 
Ekspor ternak di Berbera, Somaliland

Peternakan adalah tulang punggung perekonomian Somaliland. Domba, unta, dan sapi dikirim dari pelabuhan Berbera ke negara-negara Teluk Arab, seperti Arab Saudi.[229] Negara ini adalah rumah bagi beberapa pasar ternak terbesar di Tanduk Afrika, yang dikenal di Somalia sebagai seylad, dengan sebanyak 10.000 ekor domba dan kambing dijual setiap hari di pasar Burao dan Yirowe, banyak di antaranya dikirim ke negara Teluk melalui pelabuhan Berbera.[230][231] Pasar menangani ternak dari seluruh Tanduk Afrika.[232]

Pertanian umumnya dianggap sebagai industri yang berpotensi sukses, terutama dalam produksi sereal dan hortikultura. Pertambangan juga memiliki potensi, meskipun penambangan masih dilakukan dengan cara lama, dan terdapat deposit mineral dalam jumlah yang beragam.[37]

Pariwisata sunting

 
Naasa Hablood

Lukisan dinding dan gua di Laas Geel, yang terletak di pinggiran Hargeisa, merupakan objek wisata lokal yang populer. Sebanyak sepuluh gua, mereka ditemukan oleh tim arkeologi Prancis pada tahun 2002 dan diyakini berusia sekitar 5.000 tahun. Pemerintah dan penduduk setempat menjaga keamanan lukisan gua dan hanya sejumlah kecil wisatawan yang diizinkan masuk.[233]

Kementerian Pariwisata juga telah mendorong wisatawan untuk mengunjungi kota-kota bersejarah di Somaliland. Kota bersejarah Sheekh terletak di dekat Berbera dan merupakan rumah bagi bangunan kolonial Inggris kuno yang tidak tersentuh selama lebih dari empat puluh tahun. Berbera juga memiliki bangunan arsitektur Ottoman yang bersejarah dan mengesankan. Kota bersejarah lain yang tak kalah terkenal adalah Zeila. Zeila pernah menjadi bagian dari Kekaisaran Ottoman, dependensi Yaman dan Mesir serta kota perdagangan utama selama abad ke-19. Kota ini dikunjungi karena landmark kolonialnya yang lama, hutan bakau lepas pantai dan terumbu karang, tebing yang menjulang tinggi, dan pantai. Budaya nomaden Somaliland juga menarik wisatawan. Sebagian besar pengembara tinggal di pedesaan.[234]

Transportasi sunting

Layanan bus beroperasi di Hargeisa, Burao, Gabiley, Berbera dan Borama. Ada juga layanan transportasi jalan raya antara kota-kota besar dan desa-desa yang berdekatan, yang dioperasikan oleh berbagai jenis kendaraan. Di antaranya adalah taksi, kendaraan roda empat, minibus, dan kendaraan barang ringan (LGV).[235]

Maskapai terkemuka yang melayani Somaliland adalah Daallo Airlines, maskapai swasta milik Somalia dengan penerbangan internasional reguler yang muncul setelah Somali Airlines berhenti beroperasi. African Express Airways dan Ethiopian Airlines juga terbang dari bandara di Somaliland ke Kota Djibouti, Addis Ababa, Dubai dan Jeddah, serta menawarkan penerbangan untuk ibadah haji dan umrah melalui Bandara Internasional Egal di Hargeisa. Bandar udara utama lainnya di kawasan ini termasuk Bandar Udara Berbera.[236][237]

Pelabuhan sunting

 
Pelabuhan Baru DP World Berbera

Pada bulan Juni 2016, pemerintah Somaliland menandatangani perjanjian dengan DP World untuk mengelola pelabuhan strategis Berbera dengan tujuan meningkatkan kapasitas produktif dan bertindak sebagai pelabuhan alternatif untuk Ethiopia yang terkurung daratan.[238][239]

Eksplorasi minyak sunting

Pada tahun 1958, sumur uji pertama digali oleh Standard Vaccuum (Exxon Mobil & Shell) di Dhagax Shabeel, Saaxil wilayah Republik Somaliland. Sumur-sumur ini dipilih tanpa data lapangan atau pengujian seismik dan semata-mata berdasarkan susunan geologis wilayah tersebut. Tiga dari Empat sumur uji berhasil memproduksi minyak mentah ringan.[240]

Pada Agustus 2012, pemerintah Somaliland memberikan izin kepada Genel Energy untuk mengeksplorasi minyak di wilayahnya. Hasil studi rembesan permukaan yang diselesaikan pada awal tahun 2015 menegaskan potensi luar biasa yang ditawarkan di blok SL-10B, SL-13, dan Oodweyne, dengan perkiraan cadangan minyak masing-masing 1 miliar barel.[241] Genel Energy akan mengebor sumur eksplorasi untuk blok SL-10B dan SL-13 di Buur-Dhaab, 20 kilometer barat laut Aynaba pada akhir tahun 2018.[242] Pada Desember 2021, Genel Energy menandatangani kesepakatan farm-out dengan OPIC Somaliland Corporation, yang didukung oleh CPC Corporation Taiwan, di blok SL10B/13 dekat Aynaba. Menurut Genel, blok tersebut dapat berisi lebih dari 5 miliar barel sumber daya prospektif.[243] Pengeboran di SL-10B & SL-13 dijadwalkan akan dimulai pada akhir 2023, atau awal 2024 menurut Genel.[244]

Demografi sunting

Historis populasi
Tahun Jumlah
Pend.
  
±%  
1899 246.000—    
1960 650.000+164.2%
1997 2.000.000+207.7%
2006 3.500.000+75.0%
2013 4.500.000+28.6%
2021 5.700.000+26.7%
Sumber: Various[245][246][247][248]

Belum ada sensus resmi yang dilakukan di Somaliland sejak sensus Somalia pada tahun 1975, sedangkan hasil dari sensus tahun 1986 tidak pernah dirilis ke domain publik.[249] Estimasi populasi dilakukan oleh UNFPA pada tahun 2014 terutama untuk tujuan distribusi dana PBB di antara kawasan dan untuk menawarkan perkiraan populasi yang andal sebagai pengganti sensus. Perkiraan populasi ini menempatkan populasi gabungan wilayah Somaliland sebesar 3,5 juta.[250] Pemerintah Somaliland memperkirakan bahwa ada 5,7 juta penduduk pada tahun 2021.[3]

Perkiraan populasi Inggris terakhir berdasarkan klan di Somaliland terjadi sebelum kemerdekaan pada tahun 1960,[251] yang menurutnya, dari sekitar 650.000 etnis Somalia milik tiga klan besar yang tinggal di protektorat, Isaaq, Darod dan Dir terdiri dari 66 %, 19% dan 16% populasi, masing-masing klan.[252][253]

 
Peta yang menunjukkan wilayah klan dan populasi masing-masing pada tahun 1950-an.[254]

Keluarga klan terbesar di Somaliland adalah Isaaq,[255] membentuk 67% dari total populasi.[256][257][258][259][260] Populasi dari lima kota terbesar di Somaliland – Hargeisa, Burao, Berbera, Erigavo dan Gabiley – sebagian besar adalah Isaaq.[261] [262] Sumber yang berbeda menyatakan bahwa Gadabursi dari klan Dir atau Harti dari Darod adalah klan terbesar kedua.[256][263] Klan kecil lainnya seringkali tidak diperhitungkan dalam perkiraan tersebut, namun, klan termasuk Gabooye, Gahayle, Jibrahil, Magaadle, Fiqishini, dan Akisho menetap di Somaliland.

Somaliland juga memiliki sekitar 600.000[264] hingga satu juta[265] diaspora, terutama yang tinggal di Eropa Barat, Timur Tengah, Amerika Utara, dan beberapa negara Afrika lainnya.[264][265]

Agama sunting

 
Papan Al-Qur'an tradisional Somalia

Di bawah Konstitusi Somaliland, Islam adalah agama negara, dan tidak ada hukum yang boleh melanggar prinsip Syariah. Promosi agama apa pun selain Islam adalah ilegal, dan negara mempromosikan prinsip-prinsip Islam dan melarang perilaku yang bertentangan dengan "akhlak Islam".[266] Mayoritas dari mereka Islam Sunni dan bermazhab Syafi'i.[267] Seperti kota-kota pesisir selatan Somalia seperti Mogadishu dan Merca, ada juga tasawuf, mistisisme Islam; khususnya tarekat Rifa'iya Arab.[268]

Somaliland memiliki sangat sedikit orang Kristen. Pada tahun 1913, selama bagian awal era kolonial, hampir tidak ada orang Kristen di wilayah Somalia, dengan sekitar 100–200 pengikut berasal dari sekolah dan panti asuhan dari segelintir misi Katolik di protektorat Somaliland Britania.[269] Sejumlah kecil orang Kristen di wilayah tersebut saat ini sebagian besar berasal dari lembaga Katolik serupa di Aden, Djibouti, dan Berbera.[270]

Somaliland termasuk dalam Wilayah Episkopal Tanduk Afrika sebagai bagian dari Somalia, di bawah Keuskupan Anglikan Mesir. Namun, saat ini tidak ada sidang di wilayah tersebut.[271] Keuskupan Katolik Roma Mogadiscio ditunjuk untuk melayani wilayah tersebut sebagai bagian dari Somalia. Namun, sejak tahun 1990 tidak ada lagi Uskup Mogadishu, dan Uskup Djibouti bertindak sebagai Administrator Apostolik.[272] Misi Advent juga menunjukkan bahwa tidak ada anggota Advent disana.[273]

Bahasa sunting

Banyak orang di Somaliland berbicara dua dari tiga bahasa resmi: Somali, Arab dan Inggris, meskipun tingkat bilingualisme lebih rendah di daerah pedesaan. Pasal 6 Konstitusi tahun 2001 menetapkan bahasa resmi Somaliland adalah Somali,[36] meskipun bahasa Arab adalah mata pelajaran wajib di sekolah dan digunakan di masjid-masjid di sekitar wilayah tersebut dan bahasa Inggris digunakan dan diajarkan di sekolah-sekolah. Bahasa Inggris diumumkan sebagai bahasa resmi kemudian, di luar konstitusi.[274]

Bahasa Somali adalah bahasa ibu orang Somalia, kelompok etnis terpadat di negara itu. Ini adalah anggota dari cabang Kushitik dari rumpun bahasa Afro-Asia, dan kerabat terdekatnya adalah bahasa Oromo, Afar dan Saho.[275] Bahasa Somali adalah bahasa Kushitik yang terdokumentasi dengan baik,[276] dengan studi akademik tentang bahasa tersebut berasal dari sebelum tahun 1900.

Somali Utara adalah dialek utama yang digunakan di negara ini, berbeda dengan Somali Benadiri yang merupakan dialek utama yang digunakan di Somalia.[277]

Budaya sunting

 
Hadrawi, seorang penyair dan penulis lagu Somalia terkemuka

Islam dan puisi digambarkan sebagai pilar kembar budaya Somalia. Puisi Somalia sebagian besar bersifat lisan, dengan penyair pria dan wanita. Mereka menggunakan hal-hal yang umum dalam bahasa Somalia sebagai metafora. Hampir semua warga Somalia adalah Muslim Sunni dan Islam sangat penting bagi rasa identitas nasional Somalia. Kebanyakan orang Somalia bukan anggota masjid atau sekte tertentu dan dapat berdoa di masjid mana pun yang mereka temukan.[278]

Tarian tradisional juga penting, meskipun terutama sebagai bentuk pacaran di kalangan anak muda. Salah satu tarian yang dikenal sebagai Ciyaar Soomaali adalah favorit penduduk setempat.[279]

Lihat pula sunting

Referensi sunting

  1. ^ website, Somallilandlaw.com – an independent non-for-profit. "Somaliland Constitution". www.somalilandlaw.com. Diakses tanggal 2017-07-02. 
  2. ^ a b "Republic of Somaliland - Country Profile 2021" (PDF). March 2021. 
  3. ^ a b "Republic of Somaliland: Country Profile 2021" (PDF). gollisuniversity.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 23 December 2021. Diakses tanggal 2021-08-24. 
  4. ^ "The Somaliland Health and Demographic Survey 2020". Central Statistics Department, Ministry of Planning and National Development, Somaliland Government: 35. 
  5. ^ "Central Statistics Department of Somaliland". Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 June 2020. Diakses tanggal 4 April 2020. 
  6. ^ Catatan: Shilling Somaliland bukanlah legal tender di wilayah sengketa antara Somaliland dan Puntland
  7. ^ Bradley, D G; MacHugh, D E; Cunningham, P; Loftus, R T (1996-05-14). "Mitochondrial diversity and the origins of African and European cattle". Proceedings of the National Academy of Sciences of the United States of America. 93 (10): 5131–5135. Bibcode:1996PNAS...93.5131B. doi:10.1073/pnas.93.10.5131 . ISSN 0027-8424. PMC 39419 . PMID 8643540. 
  8. ^ Bearak, Max. "Somaliland's quest for recognition passes through its ancient caves". Washington Post (dalam bahasa Inggris). 
  9. ^ Gori, Alessandro (2003). Studi sulla letteratura agiografica islamica somala in lingua araba. Firenze: Dipartimento di linguistica, Università di Firenze. ISBN 88-901340-0-3. OCLC 55104439. 
  10. ^ Lewis, Ioan M. (1994). Blood and Bone: The Call of Kinship in Somali Society. Lawrencewill, NJ: The Red Sea Press. hlm. 102–106. ISBN 0-932415-93-8. 
  11. ^ a b I. M. Lewis, A pastoral democracy: a study of pastoralism and politics among the Northern Somali of the Horn of Africa, (LIT Verlag Münster: 1999), p. 157.
  12. ^ a b Genealogies of the Somal (dalam bahasa english). Eyre and Spottiswoode (London). 1896. 
  13. ^ Genealogies of the Somal (dalam bahasa english). Eyre and Spottiswoode (London). 1896. 
  14. ^ Lewis, I. M. (3 February 2017). I.M Lewis: Peoples of the Horn of Africa. ISBN 9781315308173. 
  15. ^ Pankhurst, R. (1965). Journal of Ethiopian Studies Vol. 3, No. 1 (dalam bahasa Inggris). Institute of Ethiopian Studies. hlm. 45. 
  16. ^ Encyclopædia Britannica, Vol. 1, (2005), p. 163.
  17. ^ Hugh Chisholm (ed.), The Encyclopædia Britannica: A Dictionary of Arts, Sciences, Literature and General Information, Volume 25, (At the University press: 1911), p.383.
  18. ^ Laitin 1977, hlm. 8
  19. ^ Issa-Salwe, Abdisalam M. (1996). The Collapse of the Somali State: The Impact of the Colonial Legacy. London: Haan Associates. hlm. 34–35. ISBN 1-874209-91-X. 
  20. ^ Gerwarth, Robert; Manela, Erez (2014). Empires at War: 1911-1923 (dalam bahasa Inggris). Oxford University Press. ISBN 9780198702511. 
  21. ^ Irons, Roy (2013). Churchill and the Mad Mullah of Somaliland : betrayal and redemption, 1899-1921. Barnsley, South Yorkshire. hlm. 12. ISBN 978-1-4738-3155-1. OCLC 885208819. No treaty was concluded with the Dolbahanta, the largest of the clans, for the Italians regarded part of the clan as subject to the Sultan of the Mijerteen, who was himself under Italian protection. 
  22. ^ Hoehne, Markus (2015). "An appraisal of the 'Dervish state' in northern Somalia (1899-1920)" (PDF). University of Leipzig: 3. Diakses tanggal 8 June 2021. 
  23. ^ Douglas Jardine, 1923, p. 48, "It is difficult to estimate accurately the number of his sincere converts, but it would be generous to say that there were not less than 2,000 or more than 4,000. Chiefly drawn from the wilder and more remote sections of the Dolbahanta tribe, they represented the true Dervishes, most of whom fell on the field of battle during the earlier expeditions"
  24. ^ Samatar, Ahmed. "International Crisis Group Report on Somaliland: An Alternative Somali Response". Bildhaan: 111. 
  25. ^ "SOMALILAND & SOMALIA: THE ACT OF UNION – An early lesson for Somaliland". www.somalilandlaw.com. Diakses tanggal 2022-04-03. 
  26. ^ "Country Facts | Somalia". un.int. 
  27. ^ Richards (2014), hlm. 84.
  28. ^ Samatar & Samatar (2005), hlm. 116.
  29. ^ a b c Richards (2014), hlm. 84–85.
  30. ^ Lewis (1963), hlm. 170.
  31. ^ Balthasar, Dominik. "State-making in Somalia and Somaliland: understanding war, nationalism and state trajectories as processes of institutional and socio-cognitive standardization". 
  32. ^ Balthasar, Dominik (2017-07-26). "State-making at Gunpoint: The Role of Violent Conflict in Somaliland's March to Statehood". Civil Wars. 19: 65–86. doi:10.1080/13698249.2017.1343411. ISSN 1369-8249. 
  33. ^ Balthasar, Dominik (2017-07-26). "State-making at Gunpoint: The Role of Violent Conflict in Somaliland's March to Statehood". Civil Wars. 19: 65–86. doi:10.1080/13698249.2017.1343411. ISSN 1369-8249. 
  34. ^ a b "Somalia — Government". Library of Congress. Diakses tanggal 15 February 2014. 
  35. ^ a b c Lacey, Marc (5 June 2006). "The Signs Say Somaliland, but the World Says Somalia". The New York Times. Diakses tanggal 2 February 2010. 
  36. ^ a b c d "The Constitution of the Republic of Somaliland" (PDF). Government of Somaliland. 1 May 2001. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 27 February 2012. Diakses tanggal 2 February 2010. 
  37. ^ a b "Country Profile". somalilandgov.com. Government of Somaliland. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 January 2013. Diakses tanggal 8 July 2012. 
  38. ^ "De Facto Statehood? The Strange Case of Somaliland" (PDF). Journal of International Affairs. Yale University. 2008. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 18 April 2010. Diakses tanggal 2 February 2010. 
  39. ^ Schoiswohl, Michael (2004). Status and (Human Rights) Obligations of Non-Recognized De Facto Regimes in International Law. University of Michigan: Martinus Nijhoff Publishers. hlm. 351. ISBN 978-90-04-13655-7. 
  40. ^ "Regions and Territories: Somaliland". BBC News. 25 September 2009. Diakses tanggal 2 February 2010. 
  41. ^ "Chronology for Issaq in Somalia". Minorities at Risk Project. United Nations Refugee Agency. 2004. Diakses tanggal 2 February 2010. 
  42. ^ "Interview with Ambassador Brook Hailu Beshah". International Affairs Review. 8 November 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 May 2009. Diakses tanggal 2 February 2010. 
  43. ^ "Trade office of The FDRE to Somaliland- Hargeysa". mfa.gov.et. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 March 2012. 
  44. ^ "Reforming Somaliland's Judiciary" (PDF). UN.org. United Nations. 9 January 2006. Diakses tanggal 2 February 2010. 
  45. ^ "Arab League condemns Israel over Somaliland recognition". ethjournal.com. 7 March 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 June 2010. Diakses tanggal 6 May 2010. 
  46. ^ "UNPO REPRESENTATION: Government of Somaliland". UNPO.org (dalam bahasa Inggris). 2017-02-01. Diakses tanggal 12 March 2020. 
  47. ^ "The Constitution of the Republic of Somaliland" (PDF). Government of Somaliland. 2012-02-27. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2012-02-27. Diakses tanggal 2022-08-11. 
  48. ^ Peace in Somaliland: An Indigenous Approach to State-building : Burao, Borama, and Sanaag Conferences (dalam bahasa Inggris). Academy for Peace and Development (APD). 2008. 
  49. ^ Peter Robertshaw (1990). A History of African Archaeology. J. Currey. hlm. 105. ISBN 978-0-435-08041-9. 
  50. ^ Brandt, S. A. (1988). "Early Holocene Mortuary Practices and Hunter-Gatherer Adaptations in Southern Somalia". World Archaeology. 20 (1): 40–56. doi:10.1080/00438243.1988.9980055. JSTOR 124524. PMID 16470993. 
  51. ^ H. W. Seton-Karr (1909). "Prehistoric Implements From Somaliland". Man. 9 (106): 182–183. doi:10.2307/2840281. JSTOR 2840281. 
  52. ^ Zarins, Juris (1990), "Early Pastoral Nomadism and the Settlement of Lower Mesopotamia", (Bulletin of the American Schools of Oriental Research)
  53. ^ Diamond, J; Bellwood, P (2003). "Farmers and Their Languages: The First Expansions". Science. 300 (5619): 597–603. Bibcode:2003Sci...300..597D. doi:10.1126/science.1078208. PMID 12714734. 
  54. ^ Bakano, Otto (24 April 2011). "Grotto galleries show early Somali life". Agence France-Presse. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 September 2013. Diakses tanggal 11 May 2013. 
  55. ^ Mire, Sada (2008). "The Discovery of Dhambalin Rock Art Site, Somaliland". African Archaeological Review. 25 (3–4): 153–168. doi:10.1007/s10437-008-9032-2. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 June 2013. Diakses tanggal 22 June 2013. 
  56. ^ Alberge, Dalya (17 September 2010). "UK archaeologist finds cave paintings at 100 new African sites". The Guardian. Diakses tanggal 25 June 2013. 
  57. ^ Hodd, Michael (1994). East African Handbook. Trade & Travel Publications. hlm. 640. ISBN 0-8442-8983-3. 
  58. ^ Ali, Ismail Mohamed (1970). Somalia Today: General Information. Ministry of Information and National Guidance, Somali Democratic Republic. hlm. 295. 
  59. ^ a b c Njoku, Raphael Chijioke (2013). The History of Somalia. ABC-CLIO. hlm. 29–31. ISBN 978-0-313-37857-7. 
  60. ^ Dalal, Roshen (2011). The Illustrated Timeline of the History of the World. The Rosen Publishing Group. hlm. 131. ISBN 978-1-4488-4797-6. 
  61. ^ Sayed, Abdel Monem A. H. (2003). "The Land of Punt: Problems of the Archaeology of the Red Sea and the Southeastern Delta". Dalam Hawass, Zahi A. Egyptology at the Dawn of the Twenty-first Century: Archaeology. American Univ in Cairo Press. hlm. 432–433. ISBN 977-424-674-8. 
  62. ^ Dominy, Nathaniel J.; Ikram, Salima; Moritz, Gillian L.; Christensen, John N.; Wheatley, Patrick V.; Chipman, Jonathan W. "Mummified baboons clarify ancient Red Sea trade routes". American Association of Physical Anthropologists. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 July 2016. Diakses tanggal 18 June 2016. 
  63. ^ Richard, Suzanne (2003). Near Eastern archaeology: a reader. Eisenbrauns. hlm. 120. ISBN 1-57506-083-3. Diakses tanggal 2021-08-24. 
  64. ^ "Beden Ship, ancient Somali maritime vessel and ship". Somali Spot (dalam bahasa Inggris). 2017-09-11. Diakses tanggal 12 March 2020. 
  65. ^ Warmington 1995, hlm. 54.
  66. ^ a b Warmington 1995, hlm. 229.
  67. ^ Warmington 1995, hlm. 187.
  68. ^ Warmington 1995, hlm. 185–6.
  69. ^ Mire, Sada (2015). "Mapping the Archaeology of Somaliland: Religion, Art, Script, Time, Urbanism, Trade and Empire". African Archaeological Review. 32: 111–136. doi:10.1007/s10437-015-9184-9 . 
  70. ^ Lewis, I.M. (1955). Peoples of the Horn of Africa: Somali, Afar and Saho. International African Institute. hlm. 140. 
  71. ^ Pankhurst, Richard (1997). The Ethiopian Borderlands: Essays in Regional History from Ancient Times to the End of the 18th Century. The Red Sea Press. ISBN 978-0-932415-19-6. , page 45
  72. ^ Clifford, E.H.M. (1936). "The British Somaliland-Ethiopia Boundary". Geographical Journal. 87 (4): 289–302. doi:10.2307/1785556. JSTOR 1785556. Diakses tanggal 2021-08-24. 
  73. ^ Dev, Bradt Guides (16 March 2020). "Maduna ruins". Bradt Guides (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-03-04. 
  74. ^ a b Briggs, Philip (2012). Somaliland : with Addis Ababa & Eastern Ethiopia. Chalfont St. Peter, Bucks, England: Bradt Travel Guides. hlm. 128–129. ISBN 978-1-84162-371-9. OCLC 766336307. 
  75. ^ "Somaliland: archaeology in a breakaway state | Sada Mire" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-03-04. 
  76. ^ British Somaliland by Ralph E. Drake-Brockman. Drake-Brockman, Ralph E. (Ralph Evelyn), 1875-1952. p. 275
  77. ^ "Taariikhda Beerta Suldaan Cabdilaahi ee Hargeysa | Somalidiasporanews.com" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-01-09. 
  78. ^ "Taariikhda Saldanada Reer Guuleed Ee Somaliland.Abwaan:Ibraahim-rashiid Cismaan Guure (aboor). | Togdheer News Network" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-08-09. 
  79. ^ "Degmada Cusub Ee Dacarta Oo Loogu Wanqalay Munaasibad Kulmisay Madaxda Iyo Haldoorka Somaliland". Hubaal Media (dalam bahasa Inggris). 2017-10-07. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 August 2021. Diakses tanggal 2021-08-11. 
  80. ^ "Taariikhda Toljecle". www.tashiwanaag.com. Diakses tanggal 2021-08-09. 
  81. ^ Taariikhda Boqortooyadii Axmed Sheikh Isaxaaq ee Toljecle 1787 (dalam bahasa Inggris), diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-11, diakses tanggal 2021-08-15 
  82. ^ NEW ISSUES IN REFUGEE RESEARCH Working Paper No. 65 Pastoral society and transnational refugees: population movements in Somaliland and eastern Ethiopia 1988 - 2000 Guido Ambroso, Table 1, pg.5
  83. ^ F.O.78/5031, Sayyid Mohamad To The Aidagalleh, Enclosed Sadler To Salisbury. 69, 20 August 1899
  84. ^ THE GABOYE OF SOMALILAND: LEGACIES OF MARGINALITY, TRAJECTORIES OF EMANCIPATION Elia Vitturini pg.129
  85. ^ WSP Transition Programme, War-torn Societies Project (2005). Rebuilding Somaliland: Issues and Possibilities, Volume 1. Red Sea Press. hlm. 214. 
  86. ^ "The Journal of the Royal Geographical Society Volume 19 p.61-62". 1849. 
  87. ^ The Transactions of the Bombay Geographical Society 1850, Volume 9, p.133
  88. ^ Laitin, David D. (1977). Politics, Language, and Thought: The Somali Experience. 9780226467917. hlm. 70. ISBN 9780226467917. 
  89. ^ James Marshall (1832). Royal Naval Biography : Or, Memoirs of the Services of All the Flag-officers, Superannuated Rear-admirals, Retired-captains, Post-captains, and Commanders, Whose Names Appeared on the Admiralty List of Sea Officers at the Commencement of the Present Year, Or who Have Since Been Promoted, Illustrated by a Series of Historical and Explanatory Notes ... with Copious Addenda: Captains. Commanders. Longman, Hurst, Rees, Orme, and Brown. hlm. 438. 
  90. ^ Hertslet's Commercial Treaties: A Complete Collection of the Treaties and Conventions, and Reciprocal Regulations, at Present Subsisting Between Great Britain and Foreign Powers, and of the Laws, Decrees, and Orders in Council, Concerning the Same, So Far as They Relate to Commerce and Navigation, to the Repression and Abolition of the Slave Trade, and to the Privileges and Interests of the Subjects of the High Contracting Parties, Volume 13, pg 5
  91. ^ Hugh Chisholm (ed.), The Encyclopædia Britannica: a dictionary of arts, sciences, literature and general information, Volume 25, (At the University press: 1911), p.383.
  92. ^ "British Somaliland Protectorate". British Empire. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 October 2019. Diakses tanggal 19 February 2020. 
  93. ^ Nicolle (1997), 5.
  94. ^ "Italian Invasion of British Somaliland". WW2DB.com. 10 February 2017. Diakses tanggal 19 February 2020. 
  95. ^ Baker, Anne (2003). From Biplane to Spitfire. Pen And Sword Books. hlm. 161–162. ISBN 0-85052-980-8. 
  96. ^ "Air Power In British Somaliland, 1920: The Arrival Of Gordon's Bird-Men, Independent Operations And Unearthly Retributions". Medium.com. 18 October 2019. Diakses tanggal 19 February 2020. 
  97. ^ Colonial Office, 11 April 1922
  98. ^ The British Empire as a Superpower By Anthony Clayton pp.223
  99. ^ Public Record Office file CO 1069/13 Part 1, by the first officer commanding "B" (Nyasaland) Company SCC.
  100. ^ The King's African Rifles by H. Moyse-Bartlett
  101. ^ a b Korespondensi antara Gubernur Somaliland Britania dan Sekretaris Negara Koloni. Kantor Kolonial, 26 Maret 1922.
  102. ^ British Somaliland: An Administrative History, 1920-1960 pp.110
  103. ^ Jaques, Tony (2007). Dictionary of battles and sieges P-Z, p.991. ISBN 9780313335396. 
  104. ^ Mohamed, Jama (1996) (dalam bahasa en-US). Constructing colonial hegemony in the Somaliland protectorate, 1941-1960 (Tesis Thesis). https://tspace.library.utoronto.ca/handle/1807/14169. 
  105. ^ of Rodd, Lord Rennell (1948). British Military Administration in Africa 1941-1947. HMSO. hlm. 481. 
  106. ^ "Taariikhdii Halgamaa: Sheekh Bashiir Sh. Yuusuf. W/Q: Prof Yaxye Sheekh Caamir | Laashin iyo Hal-abuur" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-05-31. 
  107. ^ a b Sheekh Caamir, Prof. Yaxye (11 January 2018). "Taariikhdii Halgamaa: Sheekh Bashiir Sh. Yuusuf". Laashin. 
  108. ^ Akyeampong, Emmanuel. K (2012). Dictionary of African Biography, Volumes 1-6 (dalam bahasa english). OUP USA. hlm. 107. 
  109. ^ "SOMALILAND & SOMALIA: THE 1960 ACT OF UNION – An early lesson for Somaliland". Somaliland Law. Diakses tanggal 19 February 2018. 
  110. ^ a b "Somali Independence Week – Roobdoon Forum June 21, 2009". Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 September 2011. Diakses tanggal 25 January 2011. 
  111. ^ The New Encyclopædia Britannica (2002), p. 835.
  112. ^ Kaplan, Seth (July 2008). "The Remarkable Story of Somaliland" (PDF). Journal of Democracy. 19: 257. Diakses tanggal 6 August 2017. 
  113. ^ "Editorial Note". Foreign Relations of the United States, 1958–1960, Africa, Volume XIV. United States Department of State. Diakses tanggal 30 March 2022. 
  114. ^ "The dawn of the Somali nation-state in 1960". Buluugleey.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 January 2009. Diakses tanggal 25 February 2009. 
  115. ^ "The making of a Somalia state". Strategy page.com. 9 August 2006. Diakses tanggal 25 February 2009. 
  116. ^ Greystone Press Staff, The Illustrated Library of The World and Its Peoples: Africa, North and East, (Greystone Press: 1967), p.338
  117. ^ Moshe Y. Sachs, Worldmark Encyclopedia of the Nations, Volume 2, (Worldmark Press: 1988), p.290.
  118. ^ "Dictator Siad Barre flees Somalia ending his 22 year rule". SAHO. 28 January 2019. Diakses tanggal 18 February 2018. 
  119. ^ Compagnon, Daniel (22 October 2013). "State-sponsored violence and conflict under Mahamed Siyad Barre: the emergence of path dependent patterns of violence". World Peace Foundation, The Fletcher School of Law and Diplomacy. Diakses tanggal 7 October 2014. 
  120. ^ "Analysis: Somalia's powerbrokers". BBC News. 8 January 2002. Diakses tanggal 7 October 2014. 
  121. ^ Refugees, United Nations High Commissioner for. "Refworld | Pastoral society and transnational refugees: population movements in Somaliland and eastern Ethiopia 1988 - 2000". Refworld (dalam bahasa Inggris). hlm. 6. Diakses tanggal 2022-01-14. 
  122. ^ a b Abdullahi, Mohamed Diriye (2001). Culture and Customs of Somalia (dalam bahasa Inggris). Greenwood Publishing Group. hlm. 37. ISBN 978-0-313-31333-2. 
  123. ^ Waller, David (1993). Rwanda : which way now?. Oxford: Oxfam. hlm. 10–12. ISBN 0-85598-217-9. OCLC 29513928. 
  124. ^ Binet, Laurence (2013-10-03). Somalia 1991-1993: Civil War, Famine Alert and a UN "Military-Humanitarian" Intervention (dalam bahasa Inggris). Médecins Sans Frontières. hlm. 214. 
  125. ^ Tekle, Amare (1 January 1994). Eritrea and Ethiopia: From Conflict to Cooperation. The Red Sea Press. hlm. 152. ISBN 978-0-932415-97-4. 
  126. ^ Somalia : a government at war with its own people : testimonies about the killings and the conflict in the north. Africa Watch Committee. New York, NY: Africa Watch Committee. 1990. hlm. 128. ISBN 0-929692-33-0. OCLC 24108168. 
  127. ^ Abou Jeng (2012). Peacebuilding in the African Union: Law, Philosophy and Practice. Cambridge University Press. hlm. 245. ISBN 978-1-107-01521-0. 
  128. ^ Marleen Renders (2012). Consider Somaliland: State-Building with Traditional Leaders and Institutions. BRILL Academic. hlm. 59–60. ISBN 978-90-04-21848-2. 
  129. ^ Ingiriis, Mohamed Haji (2016-07-02). ""We Swallowed the State as the State Swallowed Us": The Genesis, Genealogies, and Geographies of Genocides in Somalia". African Security. 9 (3): 237–258. doi:10.1080/19392206.2016.1208475. ISSN 1939-2206. 
  130. ^ Mullin, Chris (2010-10-01). A View From The Foothills: The Diaries of Chris Mullin  (dalam bahasa Inggris). Profile Books. hlm. 504. ISBN 978-1847651860. 
  131. ^ Mburu, Chris; Rights, United Nations Office of the High Commissioner for Human; Office, United Nations Development Programme Somalia Country (2002-01-01). Past human rights abuses in Somalia: report of a preliminary study conducted for the United Nations (OHCHR/UNDP-Somalia) (dalam bahasa Inggris). s.n. 
  132. ^ Peifer, Douglas C. (2009-05-01). Stopping Mass Killings in Africa: Genocide, Airpower, and Intervention (dalam bahasa Inggris). DIANE Publishing. ISBN 9781437912814. 
  133. ^ Straus, Scott (2015-03-24). Making and Unmaking Nations: The Origins and Dynamics of Genocide in Contemporary Africa (dalam bahasa Inggris). Cornell University Press. ISBN 9780801455674. 
  134. ^ Jones, Adam (2017-01-22). Genocide, war crimes and the West: history and complicity (dalam bahasa Inggris). Zed Books. ISBN 9781842771914. 
  135. ^ Reinl, James. "Somaliland massacre". www.aljazeera.com. 
  136. ^ Tekle, Amare (1994-01-01). Eritrea and Ethiopia: From Conflict to Cooperation (dalam bahasa Inggris). The Red Sea Press. ISBN 9780932415974. 
  137. ^ Conflict in Somalia: Drivers and Dynamics (PDF). The World Bank (Laporan). hlm. 10. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2019-03-26. 
  138. ^ Press, Robert M. (1999-01-01). The New Africa: Dispatches from a Changing Continent (dalam bahasa Inggris). University Press of Florida. ISBN 9780813017044. 
  139. ^ Lindley, Anna (2013-01-15). The Early Morning Phonecall: Somali Refugees' Remittances (dalam bahasa Inggris). Berghahn Books. ISBN 9781782383284. 
  140. ^ Gajraj, Priya (2005). Conflict in Somalia: Drivers and Dynamics (PDF). World Bank. hlm. 10. 
  141. ^ Law, Ian (2010-01-01). Racism and Ethnicity: Global Debates, Dilemmas, Directions (dalam bahasa Inggris). Longman. ISBN 9781405859127. 
  142. ^ "Africa Watch". Volume 5: 4. 1993. 
  143. ^ de Waal, Alex; Meierhenrich, Jens; Conley-Zilkic, Bridget (2012). "How Mass Atrocities End: An Evidence-Based Counter-Narrative". Fetcher Forum of World Affairs. 36 (1): 15–31. 
  144. ^ Mohamed Haji Ingiriis (2016). The Suicidal State in Somalia: The Rise and Fall of the Siad Barre Regime, 1969–1991. University Press of America. hlm. 236–239. ISBN 978-0-7618-6720-3. 
  145. ^ Rebecca Richards (2016). Understanding Statebuilding: Traditional Governance and the Modern State in Somaliland. Routledge. hlm. 98–100 with footnotes. ISBN 978-1-317-00466-0. 
  146. ^ Somaliland: Democratisation and Its Discontents. International Crisis Group. 2003. hlm. 6. Diakses tanggal 15 May 2017. 
  147. ^ a b c "Somaliland's Quest for International Recognition and the HBM-SSC Factor". Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 May 2012. 
  148. ^ "Somaliland Constitution". Diakses tanggal 28 March 2016. 
  149. ^ Lewis, A Modern History, pp. 282–286
  150. ^ Human Rights Watch (Organization), Chris Albin-Lackey, Hostages to peace: threats to human rights and democracy in Somaliland, (Human Rights Watch: 2009), p.13.
  151. ^ "FREEDOM IN THE WORLD – Somaliland Report". 18 May 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 November 2016. Diakses tanggal 19 February 2018. 
  152. ^ "Somalia: Somaliland appeals for 'cooperation with Puntland' a second time". Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 January 2014. 
  153. ^ "BBC Radio 4 - Start the Week, Rewriting the Past: from Empire to ivory". BBC. 
  154. ^ "Making the Somaliland constitution and its role in democratisation and peace | Conciliation Resources". 
  155. ^ "Somaliland profile". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2017-12-14. Diakses tanggal 2020-06-20. 
  156. ^ "Elections in Somaliland". africanelections.tripod.com. Diakses tanggal 2020-06-20. 
  157. ^ a b Mesfin, Berouk (September 2009). "The political development of Somaliland and its conflict with Puntland" (PDF). Institute for Security Studies. Diakses tanggal 15 May 2021. 
  158. ^ Lansford, Tom (2015-03-24). Political Handbook of the World 2015 (dalam bahasa Inggris). CQ Press. ISBN 9781483371559. 
  159. ^ a b Hadden, Robert Lee. 2007. "The Geology of Somalia: A Selected Bibliography of Somalian Geology, Geography and Earth Science." Engineer Research and Development Laboratories, Topographic Engineering Center
  160. ^ "Somalia". World Factbook. Central Intelligence Agency. 14 May 2009. Diakses tanggal 31 May 2009. 
  161. ^ "Somaliland Constitution". 
  162. ^ a b c "Somaliland Government". The Somaliland Government. Diakses tanggal 28 July 2012. 
  163. ^ "Somaliland Cabinet". The Somaliland Government. Diakses tanggal 28 July 2012. 
  164. ^ "Opposition leader elected Somaliland president". AFP. Diakses tanggal 1 July 2010. 
  165. ^ "Somaliland: Speaker of House of Representatives elected". www.hiiraan.com. 
  166. ^ "Somaliland Parliament". Diakses tanggal 28 March 2016. 
  167. ^ "Somaliland Judicial System". Diakses tanggal 28 March 2016. d
  168. ^ Manby, B. (2012). Citizenship Law in Africa: A Comparative Study. Open Society Foundations. hlm. 46. ISBN 978-1-936133-29-1. Diakses tanggal 2 August 2016. 
  169. ^ "Nationality Law, Article 2". Somaliland Law (dalam bahasa Somalia). 31 May 2001. Diakses tanggal 19 February 2018. 
  170. ^ Itaborahy, Lucas & Zhu, Jingshu. 2014. "A world survey of laws: Criminalisation, protection and recognition of same-sex love". ILGA (report). "Archived copy" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 20 October 2016. Diakses tanggal 16 June 2017. 
  171. ^ "Somaliland International Democratization Support Strategy". IRI.org. 1 May 2008. Diakses tanggal 18 February 2018. 
  172. ^ Gettleman, Jeffrey (7 March 2007). "Somaliland is an overlooked African success story". The New York Times. Diakses tanggal 27 July 2012. 
  173. ^ website, Somallilandlaw.com – an independent non-for-profit. "Somaliland Political Parties Law". www.somalilandlaw.com. Diakses tanggal 2017-06-30. 
  174. ^ a b "Somaliland closer to recognition by Ethiopia". Afrol News. Diakses tanggal 19 October 2014. 
  175. ^ "Somaliland, Djibouti in bitter port feud". afrol News. Diakses tanggal 22 July 2007. 
  176. ^ "Outflanked by China in Africa, Taiwan eyes unrecognised Somaliland". Reuters. 1 July 2020. Diakses tanggal 31 August 2020. 
  177. ^ Aspinwall, Nick (10 July 2020). "Taiwan Throws a Diplomatic Curveball by Establishing Ties With Somaliland". The Diplomat. Diakses tanggal 31 August 2010. 
  178. ^ "Somaliland Diplomatic Mission in Sweden". Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 May 2009. Diakses tanggal 2 April 2010. 
  179. ^ "Somaliland". United Kingdom Parliament. 4 February 2004. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 February 2012. Diakses tanggal 23 July 2007. 
  180. ^ "Somaliland says it wants closer cooperation with unrecognised Liberland". BBC News. 26 September 2017. Diakses tanggal 16 August 2019. 
  181. ^ "Somaliland and Liberland sign Memorandum of Understanding". Somaliland Informer. 12 October 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 October 2017. Diakses tanggal 16 August 2019. 
  182. ^ "The Free Republic of Liberland has successfully begun the mutual recognition process with the Republic of Somaliland". Liberland Press. 26 September 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 October 2017. Diakses tanggal 28 October 2017. 
  183. ^ "Liberland Micronation Recognized by Somaliland". Every World Heritage Site. 13 October 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 February 2019. Diakses tanggal 28 October 2017. 
  184. ^ "President of Liberland on a state visit in Somaliland". Somali Spot. 25 September 2017. Diakses tanggal 28 October 2017. 
  185. ^ "EU Breaks Ice on Financing Somaliland". Global Policy Forum. 11 February 2003. Diakses tanggal 23 February 2007. 
  186. ^ "AU supports Somali split". Mail and Guardian Online. 10 February 2006. Diakses tanggal 23 February 2007. 
  187. ^ Shipton, Martin (3 March 2006). "Wales strikes out on its own in its recognition of Somaliland". Wales Online. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 January 2012. Diakses tanggal 25 June 2010. 
  188. ^ "Somaliland on verge of observer status in the Commonwealth". Qaran News. 16 November 2009. Diakses tanggal 2 February 2010. 
  189. ^ a b "Strengthening the UK's relationship with Somaliland". Ukun.fco.gov.uk. 25 November 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 August 2011. Diakses tanggal 29 March 2011. 
  190. ^ a b "Ahmed Mahamoud Silanyo, President of the Republic of Somaliland – This is Africa". Thisisafricaonline.com. 20 January 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 January 2011. Diakses tanggal 29 March 2011. 
  191. ^ "UKIP supports Somaliland national day". UKIP. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 February 2016. Diakses tanggal 28 March 2016. 
  192. ^ Report of the Secretary-General on specialized anti-piracy courts in Somalia and other States in the region (PDF) (Laporan). UN Security Council. 2012. Diakses tanggal 2021-08-24. 
  193. ^ Chiang Yi-ching (1 July 2020). "Taiwan and Somaliland to set up representative offices: MOFA". Focus Taiwan. Diakses tanggal 26 July 2020. 
  194. ^ Chiang Yi-ching (1 July 2020). "Taiwan and Somaliland to set up representative offices (update)". Focus Taiwan. Diakses tanggal 26 July 2020. 
  195. ^ "BFA Staatendokumentation, Analyse zu Somalia - Lagekarten zur Sicherheitslage. Situation Maps - Security Situation". 
  196. ^ Lund, Christian; Eilenberg, Michael (2017-05-04). Rule and Rupture: State Formation Through the Production of Property and Citizenship (dalam bahasa Inggris). John Wiley & Sons. ISBN 9781119384809. 
  197. ^ Höhne, Markus V. "Traditional Authorities in Northern Somalia: Transformation of positions and powers" (PDF). Max Planck Institute for Social Anthropology: 16. 
  198. ^ Mesfin, Berouk (September 2009). "The political development of Somaliland and its conflict with Puntland" (PDF). Institute for Security Studies: 10. 
  199. ^ Balthasar, Dominik (2012). STATE-MAKING IN SOMALIA AND SOMALILAND: Understanding War, Nationalism and State Trajectories as Processes of Institutional and Socio-Cognitive Standardization (Thesis) (PDF). The London School of Economics and Political Science. hlm. 179. Diakses tanggal 11 March 2022. 
  200. ^ Hoehne, Markus. "Somaliland: the complicated formation of a de facto state" (PDF). hlm. 8. Diakses tanggal 1 June 2021. 
  201. ^ "RAADREEB: Midnimada Soomaaliya iyo qodobada shirkii beesha Warsangeli ee "Hadaaftimo 30 Siteenbar 1992"". Daljir. 17 January 2018. Diakses tanggal 14 March 2022. 
  202. ^ "Puntland and Somaliland clashing in northern Somalia". Hoehne, Markus. 7 November 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 November 2007. Diakses tanggal 2 December 2007. 
  203. ^ Hoehne, Markus V. (2009). "Mimesis and mimicry in dynamics of state and identity formation in northern Somalia". Africa. Hoehne, Markus. 79 (2): 252–281. doi:10.3366/E0001972009000710. 
  204. ^ "Somaliland Defence Forces take control of Las Qorey". Qaran News. 9 July 2008. Diakses tanggal 2 April 2010. 
  205. ^ "What is Khatumo State?". Somalia Report. 26 April 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 March 2014. Diakses tanggal 14 April 2015. 
  206. ^ a b Mahmood, Omar S. (2019-11-01). "Overlapping Claims by Somaliland and Puntland: The Case of Sool and Sanaag". Africa Portal. Diakses tanggal 2020-06-29. 
  207. ^ "Khaatumo and Somaliland reach final agreement". somalilanddaily.com (dalam bahasa Inggris). 2017-10-21. Diakses tanggal 2020-06-29. 
  208. ^ Doon, Run. "Current Affairs in the Horn of Africa" (PDF). Anglo-Somali Society Journal. Autumn 2017 (Somaliland, Khaatumo agreement reached). 
  209. ^ "Somaliland President Makes Major Cabinet Changes". Radio Dalsan. 31 March 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-08-08. Diakses tanggal 18 February 2020. 
  210. ^ Houreld, Katharine (4 April 2011). "Somaliland coast guard tries to prevent piracy". NavyTimes. Gannett Government Media Corporation. Diakses tanggal 27 January 2013. 
  211. ^ Hussein, Abdi (13 August 2011). "Somaliland's Military is a Shadow of the Past". Somalia Report. Somalia Report. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 January 2013. Diakses tanggal 27 January 2013. 
  212. ^ "Somaliland: Where we Work". Action Aid. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 January 2017. ActionAid International Somaliland (AAIS) supports poor and marginalised communities in three of six Somaliland administrative regions... 
  213. ^ State Formation in Somaliland: Bringing Deliberation to Institutionalism. Michael Walls, Planning Unit, UCL February 2011
  214. ^ "Somaliland: The Strains of Success Crisis Group Africa Briefing N°113 Nairobi/Brussels, 5 October 2015" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 21 January 2017. Diakses tanggal 9 January 2017. 
  215. ^ a b "Local Government Law" (PDF) (dalam bahasa somali). Diakses tanggal 2021-08-24. 
  216. ^ "Local Government Law". 
  217. ^ "New World Bank GDP and Poverty Estimates for Somaliland". World Bank. 
  218. ^ "Responses to Information Requests – Immigration and Refugee Board of Canada". Immigration and Refugee Board of Canada. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 September 2021. Diakses tanggal 2 October 2021. 
  219. ^ a b Daniel Harris with Marta Foresti 2011. Somaliland's progress on governance: A case of blending the old and the new Diarsipkan 7 August 2020 di Wayback Machine.. London: Overseas Development Institute
  220. ^ "Somaliland hope". BBC News. 26 January 2011. Diakses tanggal 13 May 2012. 
  221. ^ "Remittances a lifeline to Somalis". Global Post. 4 July 2009. Diakses tanggal 2 April 2010. [pranala nonaktif]
  222. ^ "BCIMR Opens First Commercial Bank in Somaliland". Somali Forum – Somalia Online. 
  223. ^ "First commercial bank officially opens in Somaliland". 30 November 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 January 2015 – via af.reuters.com. 
  224. ^ "Premier Bank Now in Hargeisa Somaliland". All Africa. Diakses tanggal 2021-08-24. 
  225. ^ "Telesom ZAAD: Pushing the mobile money CVA frontier" (PDF). GSM Association. June 2019. Diakses tanggal 2 October 2021. 
  226. ^ "Send money to Telesom ZAAD mobile money accounts in Somaliland". WorldRemit. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-09-08. Diakses tanggal 2023-01-25. 
  227. ^ "Golis Telecom Somalia Profile". Golis Telecom website. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 October 2007. Diakses tanggal 17 December 2007. 
  228. ^ "SOMALILAND TELECOMS SECTOR GUIDE BY SOMALILAND BIZ". Diakses tanggal 18 February 2020. 
  229. ^ "Riches of Somaliland remain untapped". 15 March 2009 – via news.bbc.co.uk. 
  230. ^ Regulating the Livestock Economy of Somaliland (dalam bahasa Inggris). Academy for Peace and Development. 2002. 
  231. ^ Project, War-torn Societies; Programme, WSP Transition (2005). Rebuilding Somaliland: Issues and Possibilities (dalam bahasa Inggris). Red Sea Press. ISBN 978-1-56902-228-3. 
  232. ^ A Self-portrait of Somaliland: Rebuilding from the Ruins (dalam bahasa Inggris). Somaliland Centre for Peace and Development. 1999. 
  233. ^ Bakano, Otto (24 April 2011). "Grotto galleries show early Somali life". AFP. Diakses tanggal 13 March 2013. 
  234. ^ "Top Sightseeing – Best Somaliland sightseeing and tourist attractions". Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 December 2020. Diakses tanggal 18 February 2020. 
  235. ^ "Somaliland's booming informal transport sector: Pitfalls and potentials". Diakses tanggal 18 February 2018. 
  236. ^ "Somaliland's First batch of Hajj pilgrims leave for Mecca". Diakses tanggal 18 February 2018. 
  237. ^ "Egal International Airport HGA". Diakses tanggal 18 February 2018. 
  238. ^ "DP World Project at Berbera – Somaliland". DP World. Diakses tanggal 18 February 2020. 
  239. ^ "Somaliland secures record $442m foreign investment deal". CNN (dalam bahasa Inggris). 1 August 2017. Diakses tanggal 11 March 2020. 
  240. ^ https://www.researchgate.net/profile/Mohammed-Ali-114/publication/282072913_PETROLEUM_GEOLOGY_AND_HYDROCARBON_POTENTIAL_OF_THE_GUBAN_BASIN_NORTHERN_SOMALILAND/links/59dc33e3aca2728e20183f79/PETROLEUM-GEOLOGY-AND-HYDROCARBON-POTENTIAL-OF-THE-GUBAN-BASIN-NORTHERN-SOMALILAND.pdf
  241. ^ "Somaliland". Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 August 2017. Diakses tanggal 3 August 2017. 
  242. ^ "Onshore Somaliland Mesozoic Rift Play SL10B/13 & Odewayne Licences" (PDF). Genel Energy. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 4 January 2017. Diakses tanggal 3 August 2017. 
  243. ^ Reed, Ed (2021-12-20). "Genel reaches East African farm-out with Taiwan's CPC". Energy Voice (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-22. 
  244. ^ https://pemedianetwork.com/petroleum-economist/articles/upstream/2022/genel-s-somaliland-drilling-may-slip-to-2024/
  245. ^ Drake-Brockman, Ralph Evelyn (1912). British Somaliland (dalam bahasa Inggris). Hurst & Blackett. hlm. 18. 
  246. ^ "Somaliland MDG Report, 2010" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 6 May 2021. Diakses tanggal 18 August 2021. 
  247. ^ Ambroso, Guido (August 2002). "Pastoral society and transnational refugees: population movements in Somaliland and eastern Ethiopia 1988 - 2000" (PDF). UNHCR. 
  248. ^ "Post-Conflict Education Development in Somaliland" (PDF). 
  249. ^ "POPULATION ESTIMATION SURVEY 2014". NBS. Somalia NSB. Diakses tanggal 8 March 2022. 
  250. ^ "UNFPA Population Estimate" (PDF). UNFPA. Diakses tanggal 8 March 2022. 
  251. ^ "SOMALILAND: DEMOCRATISATION AND ITS DISCONTENTS 28 July 2003" (PDF). International Crisis Group: 2. 2003. Diakses tanggal 5 March 2022. 
  252. ^ Dominik Balthasar (2012). "STATE-MAKING IN SOMALIA AND SOMALILAND Understanding War, Nationalism and State Trajectories as Processes of Institutional and Socio-Cognitive Standardization" (PDF). Diakses tanggal 5 March 2022. 
  253. ^ Berouk Mesfin (2009). "The political development of Somaliland and its conflict with Puntland" (PDF). Diakses tanggal 5 March 2022. 
  254. ^ British Somaliland Protectorate Government. "Report on general survey of British Somaliland 1944 (Colonial development & welfare act. Economic survey & reconnaissance), Published under the authority of the Military government, Somaliland protectorate, 19th May 1945". Library of Congress. 
  255. ^ Research Directorate, Immigration; Refugee Board, Canada (1 September 1996). "Somaliland: Information on the current situation of the Isaaq clan and on the areas in which they live". Immigration and Refugee Board of Canada. SML24647.E. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 October 2013. Diakses tanggal 27 August 2015. 
  256. ^ a b Kluijver, Robert (2020). "The State in Somaliland". Sciences Po Paris: 4. Diakses tanggal 13 March 2022. 
  257. ^ De Vries, Lotje; Schomerus, Mareike; Englebert, Pierre. Secessionism in African Politics: Aspiration, Grievance, Performance, Disenchantment. Springer. hlm. 242. Diakses tanggal 11 March 2022. 
  258. ^ Musa, Ahmed; Horst, Cindy (2009). "State formation and economic development in post-war Somaliland: the impact of the private sector in an unrecognised state". Conflict, Security and Development. 19: 38. doi:10.1080/14678802.2019.1561621. Diakses tanggal 11 March 2022. 
  259. ^ "Somaliland between clans and November elections". New Internationalist. 2017. Diakses tanggal 24 January 2021. The Isaaq make up 80% of the population, making Somaliland considerably more homogeneous than Somalia 
  260. ^ Wiafe-Amoako, Francis (2015). Africa 2015–2016. hlm. 236. ISBN 978-1475818697. At a grand shir, or council, which concluded in February 1991, Isaaq clans representing 80% of the population of former British Somaliland reached an agreement with other clans 
  261. ^ Philip Briggs (2012). Somaliland: With Addis Ababa & Eastern Ethiopia. Bradt Travel Guides. hlm. 137. ISBN 978-1-84162-371-9. 
  262. ^ Somaliland: With Addis Ababa & Eastern Ethiopia By Philip Briggs. Google Books.
  263. ^ Vries, F. W. T. Penning de (1 January 2005). Bright spots demonstrate community successes in African agriculture (dalam bahasa Inggris). IWMI. hlm. 67. ISBN 9789290906186. Gadabursi, the second largest clan in Somaliland, was peacefully elected as president. 
  264. ^ a b "Member Profile Somaliland: Government of Somaliland" (PDF). Unrepresented Nations and Peoples Organization: 4. January 2017. 
  265. ^ a b "When is a nation not a nation? Somaliland's dream of independence". The Guardian (dalam bahasa Inggris). 2018-07-20. Diakses tanggal 2022-03-04. 
  266. ^ "Somaliland Constitution". Diakses tanggal 28 March 2016. 
  267. ^ Mohamed Diriye Abdullahi, Culture and Customs of Somalia, (Greenwood Press: 2001), p.1
  268. ^ I. M. Lewis, Saints and Somalis: popular Islam in a clan-based society, (The Red Sea Press: 1998), p.11.
  269. ^ Charles George Herbermann, The Catholic encyclopedia: an international work of reference on the constitution, doctrine, discipline, and history of the Catholic church, Volume 14, (Robert Appleton company: 1913), p.139.
  270. ^   Herbermann, Charles, ed. (1913). "Somaliland". Catholic Encyclopedia. New York: Robert Appleton Company. 
  271. ^ Webpage of the Episcopal Area of the Horn of Africa
  272. ^ "Diocese of Mogadishu, Somalia". Diakses tanggal 28 March 2016. 
  273. ^ "Global Mission's Top 10 Places to Pray for – REGION: NORTH Africa – Somalia". Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 October 2011. 
  274. ^ "Somaliland Republic : Country Profile". 2 March 2001. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 March 2001. 
  275. ^ I. M. Lewis (1998) Peoples of the Horn of Africa: Somali, Afar and Saho, Red Sea Press, p. 11, ISBN 1-56902-104-X.
  276. ^ Lecarme & Maury 1987, hlm. 22.
  277. ^ Blench, Roger (2006). "The Afro-Asiatic Languages: Classification and Reference List" (PDF). hlm. 3. 
  278. ^ "Political Islam in Somalia" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 18 February 2020. 
  279. ^ "Reviving Somali Culture through Folk Dances" (dalam bahasa Inggris). 30 June 2018. Diakses tanggal 18 February 2020. 

Bacaan tambahan sunting

Pranala luar sunting