Bolivia

negara di Amerika Selatan

Bolivia, atau secara resminya Negara Plurinasional Bolivia (bahasa Spanyol: Estado Plurinacional de Bolivia), adalah sebuah negara di Amerika Selatan yang berbatasan dengan Brasil di sebelah utara dan timur, Paraguay dan Argentina di selatan, serta Chili dan Peru di barat.

Negara Plurinasional Bolivia

Spanyol:Estado Plurinacional de Bolivia 
Aymara:Wuliwya Suyu
Guaraní:Tetã Blúrinasionál Volívia
Quechua:Buliwya Achka Nasyun Mama Llaqta
SemboyanLa unión es la fuerza
(Spanyol: "Persatuan adalah kekuatan")
Lagu kebangsaan
Himno Nacional de Bolivia
(Indonesia: "Himne Nasional Bolivia")
Bendera ganda
Wiphala

Banner of the Qulla Suyu.svg
Bolivia (orthographic projection).svg
Flag-map of Bolivia.svg
Lokasi Bolivia
Ibu kotaSucre
(de jure, yudisial)
19°0′S 65°0′W / 19.000°S 65.000°W / -19.000; -65.000
La Paz
(de facto, eksekutif dan legislatif)
16°30′S 68°9′W / 16.500°S 68.150°W / -16.500; -68.150
Kota terbesarSanta Cruz de la Sierra
17°48′S 63°11′W / 17.800°S 63.183°W / -17.800; -63.183
Bahasa resmi[1]
PemerintahanKesatuan presidensial republik konstitusional
• Presiden
Luis Arce
David Choquehuanca
LegislatifMajelis Legislatif Plurinasional
Cámara de Senadores
Cámara de Diputados
Kemerdekaan 
dari Spanyol
• Diumumkan
6 Agustus 1825
• Diakui
21 Juli 1847
• Bergabung dengan PBB
14 November 1945
• Konstitusi saat ini
7 Februari 2009
Luas
 - Total
1.098.581 km2 (ke-27)
 - Perairan (%)
1,29
Populasi
 - Perkiraan 2022
12.054.379[2] (79)
10,4/km2 (224)
PDB (KKB)2019
 - Total
$89,018 miliar[3] (88)
$7.790[3] (123)
PDB (nominal)2019
 - Total
$40,687 miliar[3] (90)
$3.823[3] (117)
Gini (2019) 41,6[4]
sedang
IPM (2021)Penurunan 0,692[5]
sedang · 118
Mata uangBoliviano (Bs.)
(BOB)
Zona waktuWaktu Bolivia (BOT)
(UTC-4)
Lajur kemudikanan
Kode telepon+591
Kode ISO 3166BO
Ranah Internet.bo
  1. Pusat pemerintahan berada di La Paz. Sucre adalah ibu kota resmi.

Di antara negara-negara di Amerika Selatan, wilayah Bolivia merupakan yang tertinggi dan terpencil. Negara ini adalah salah satu penghasil koka dan timah terbesar di dunia.

EtimologiSunting

Negara Bolivia didirikan dengan nama "República Bolívar" untuk menghormati pendirinya Simón Bolívar. Analogi yang digunakan dalam pemberian nama itu adalah: "Romulus menurunkan nama Roma, sedangkan Christopher Columbus menurunkan Kolombia, dan Bolívar menurunkan Bolivia. Bagian nama yang dipentingkan untuk diabadikan tampaknya adalah nama marga.

SejarahSunting

Pra-kolonialSunting

 
Tiwanaku pada batas teritorial terbesarnya, 950 M (batas yang ditunjukkan).

Wilayah yang sekarang dikenal sebagai Bolivia telah diduduki selama lebih dari 2.500 tahun ketika Aymara tiba. Namun, saat ini Aymara mengasosiasikan diri mereka dengan peradaban kuno Kekaisaran Tiwanaku yang beribukota di Tiwanaku, di Bolivia Barat. Ibu kota Tiwanaku sudah ada sejak 1500 SM saat masih berupa desa kecil berbasis pertanian.[7]

Komunitas Aymara tumbuh menjadi proporsi perkotaan antara 600 M dan 800 M, menjadi kekuatan regional yang penting di Andes selatan. Menurut perkiraan awal,[per kapan?] kota ini mencakup kira-kira 65 kilometer persegi (25 mil persegi) pada tingkat maksimumnya dan memiliki antara 15.000 dan 30.000 penduduk.[8] Pada tahun 1996 Pencitraan satelit digunakan untuk memetakan sejauh mana fosil suka kollus (ladang yang tergenang banjir) melintasi tiga lembah utama Tiwanaku, tiba di pembawa populasi perkiraan kapasitas antara 285.000 dan 1.482.000 orang.[7]

Sekitar 400 M, Tiwanaku berubah dari kekuatan lokal yang dominan menjadi negara predator. Tiwanaku memperluas jangkauannya ke Yungas dan membawa budaya dan cara hidupnya ke banyak budaya lain di Peru, Bolivia, dan Chili. Tiwanaku bukanlah budaya kekerasan dalam banyak hal. Untuk memperluas jangkauannya, Tiwanaku menggunakan kecerdasan politik yang besar, menciptakan koloni, mendorong perjanjian perdagangan (yang membuat budaya lain agak tergantung), dan melembagakan kultus negara.[9]

Kekaisaran terus tumbuh tanpa akhir yang terlihat. William H. Isbell menyatakan "Tiahuanaco mengalami transformasi dramatis antara 600 dan 700 M yang menetapkan standar monumental baru untuk arsitektur sipil dan sangat meningkatkan populasi penduduk."[10] Tiwanaku terus menyerap budaya daripada membasminya. Para arkeolog mencatat adopsi dramatis keramik Tiwanaku ke dalam budaya yang menjadi bagian dari kerajaan Tiwanaku. Kekuatan Tiwanaku semakin diperkuat melalui perdagangan yang dilaksanakan di antara kota-kota di dalam kerajaannya.[9]

Elit Tiwanaku memperoleh status mereka melalui surplus makanan yang mereka kendalikan, dikumpulkan dari daerah-daerah terpencil, dan kemudian didistribusikan kembali ke masyarakat umum. Selanjutnya, kontrol elit terhadap llama kawanan ini menjadi mekanisme kontrol yang kuat, karena llama sangat penting untuk membawa barang antara pusat sipil dan pinggiran. Kawanan ini juga melambangkan perbedaan kelas antara rakyat jelata dan elit. Melalui kontrol dan manipulasi sumber daya surplus ini, kekuatan elit terus tumbuh hingga sekitar tahun 950 M. Pada saat ini, terjadi perubahan iklim yang dramatis,[11] menyebabkan penurunan curah hujan yang signifikan di Cekungan Titicaca, yang diyakini oleh para arkeolog berada pada skala kekeringan besar.

Saat curah hujan menurun, banyak kota yang lebih jauh dari Danau Titicaca mulai memberikan lebih sedikit bahan makanan kepada para elit. Ketika surplus makanan berkurang, dan dengan demikian jumlah yang tersedia untuk menopang kekuasaan mereka, kontrol para elit mulai goyah. Ibu kota menjadi tempat terakhir yang layak untuk produksi pangan karena ketahanan metode pertanian lapangan yang ditinggikan. Tiwanaku menghilang sekitar tahun 1000 M karena produksi pangan, sumber utama kekuasaan para elit, mengering. Daerah itu tetap tidak berpenghuni selama berabad-abad setelahnya.[11]

Antara 1438 dan 1527, kerajaan Inca berkembang dari ibukotanya di Cusco, Peru. Ia menguasai sebagian besar wilayah yang sekarang menjadi Bolivia Andes dan memperluas kendalinya ke pinggiran lembah Amazon.

Masa KolonialSunting

 
Casa de La Moneda, Potosí

Penaklukan Spanyol atas kekaisaran Inca dimulai pada tahun 1524 dan sebagian besar diselesaikan pada tahun 1533. Wilayah yang sekarang disebut Bolivia dikenal sebagai Charcas, dan berada di bawah otoritas Viceroy of Peru di Lima. Pemerintah lokal berasal dari Audiencia de Charcas yang terletak di Chuquisaca (La Plata—modern Sucre). Didirikan pada tahun 1545 sebagai kota pertambangan, Potosí segera menghasilkan kekayaan luar biasa, menjadi kota terbesar di New World dengan populasi melebihi 150.000 orang.[12]

Pada akhir abad ke-16, perak merupakan sumber pendapatan penting bagi Kekaisaran Spanyol di Bolivia.[13] Aliran tetap penduduk asli menjadi tenaga kerja di bawah kondisi budak Spanyol yang brutal versi sistem rancangan pra-Columbus yang disebut mita.[14] Kemudian Carcas dipindahkan ke Viceroyalty of the Río d e la Plata pada tahun 1776 dan orang-orang dari Buenos Aires, ibu kota Viceroyalty, menciptakan istilah "Peru Atas" (bahasa Spanyol: Alto Perú) sebagai referensi populer untuk Kerajaan Audiencia Charcas. Túpac Katari memimpin pemberontakan pribumi yang mengepung La Paz pada bulan Maret 1781,[15] di mana 20.000 orang meninggal.[16] Saat otoritas kerajaan Spanyol melemah selama Napol perang eonic, sentimen terhadap pemerintahan kolonial tumbuh.

Kemerdekaan dan perang berikutnyaSunting

 
Casa de La Libertad, Sucre
 
Banco Central de Bolivia, Sucre

Perjuangan kemerdekaan dimulai di kota Sucre pada tanggal 25 Mei 1809 dan Revolusi Chuquisaca (Chuquisaca kemudian menjadi nama kota) dikenal sebagai yang pertama seruan Kebebasan di Amerika Latin. Revolusi itu diikuti oleh revolusi La Paz pada 16 Juli 1809. Revolusi La Paz menandai perpecahan total dengan pemerintah Spanyol, sedangkan Revolusi Chuquisaca membentuk junta independen lokal atas nama Raja Spanyol yang digulingkan oleh Napoleon Bonaparte. Kedua revolusi berumur pendek dan dikalahkan oleh otoritas Spanyol di Viceroyalty Rio de La Plata, tetapi tahun berikutnya perang kemerdekaan Amerika Spanyol berkecamuk di seluruh benua.

Bolivia ditangkap dan direbut kembali berkali-kali selama perang oleh loyalis dan patriot. Buenos Aires mengirim tiga kampanye militer, yang semuanya dikalahkan, dan akhirnya membatasi diri untuk melindungi perbatasan nasional di Salta. Bolivia akhirnya dibebaskan dari kekuasaan Royalis oleh Marsekal Antonio José de Sucre, dengan kampanye militer yang datang dari Utara untuk mendukung kampanye Simón Bolívar. Setelah 16 tahun perang, Republik diproklamasikan pada tanggal 6 Agustus 1825.

 
Lambang pertama Bolivia, sebelumnya bernama Republik Bolívar untuk menghormati Simón Bolívar

Pada tahun 1836, Bolivia, di bawah kekuasaan Marsekal Andrés de Santa Cruz, menyerbu Peru untuk menggantikan presiden yang digulingkan, Jenderal Luis José de Orbegoso. Peru dan Bolivia membentuk Konfederasi Peru-Bolivia, dengan de Santa Cruz sebagai Pelindung Tertinggi. Menyusul ketegangan antara Konfederasi dan Chili, Chili menyatakan perang pada 28 Desember 1836. Argentina secara terpisah menyatakan perang terhadap Konfederasi pada 9 Mei 1837. Pasukan Peru-Bolivia mencapai beberapa kemenangan besar selama Perang Konfederasi: kekalahan ekspedisi Argentina dan kekalahan ekspedisi Chili pertama di ladang Paucarpata dekat kota Arequipa. Tentara Chili dan sekutu pemberontak Perunya menyerah tanpa syarat dan menandatangani Perjanjian Paucarpata. Perjanjian itu menetapkan bahwa Chili akan menarik diri dari Peru-Bolivia, Chili akan mengembalikan kapal Konfederasi yang ditangkap, hubungan ekonomi akan dinormalisasi, dan Konfederasi akan membayar utang Peru ke Chili. Namun, pemerintah dan masyarakat Chili menolak perjanjian damai tersebut. Chili mengorganisir serangan kedua terhadap Konfederasi dan mengalahkannya di Pertempuran Yungay. Setelah kekalahan ini, Santa Cruz mengundurkan diri dan pergi ke pengasingan di Ekuador dan kemudian Paris, dan Konfederasi Peru-Bolivia dibubarkan.

Setelah kemerdekaan Peru yang diperbarui, presiden Peru Jenderal Agustín Gamarra menyerbu Bolivia. Pada 18 November 1841, pertempuran de Ingavi terjadi, di mana Tentara Bolivia mengalahkan pasukan Peru Gamarra (tewas dalam pertempuran). Setelah kemenangan, Bolivia menginvasi Peru di beberapa front. Penggusuran pasukan Bolivia dari selatan Peru akan dicapai dengan ketersediaan material dan sumber daya manusia yang lebih besar di Peru; Tentara Bolivia tidak memiliki cukup pasukan untuk mempertahankan pendudukan. Di distrik Locumba – Tacna, barisan tentara dan petani Peru mengalahkan resimen Bolivia dalam apa yang disebut Pertempuran Los Altos de Chipe (Locumba). Di distrik Sama dan di Arica, kolonel Peru José María Lavayén mengorganisir pasukan yang berhasil mengalahkan pasukan Bolivia dari Kolonel Rodríguez Magariños dan mengancam pelabuhan Arica. Dalam pertempuran Tarapacá pada 7 Januari 1842, milisi Peru yang dibentuk oleh komandan Juan Buendía mengalahkan sebuah detasemen yang dipimpin oleh kolonel Bolivia José María García, yang tewas dalam konfrontasi tersebut. Pasukan Bolivia meninggalkan Tacna, Arica, dan Tarapacá pada Februari 1842, mundur menuju Moquegua dan Puno.[17] Pertempuran Motoni dan Orurillo memaksa penarikan pasukan Bolivia yang menduduki wilayah Peru dan membuat Bolivia menghadapi ancaman serangan balik. Perjanjian Puno ditandatangani pada 7 Juni 1842, mengakhiri perang. Namun, iklim ketegangan antara Lima dan La Paz akan berlanjut sampai tahun 1847, ketika penandatanganan Perjanjian Perdamaian dan Perdagangan menjadi efektif.

Perkiraan populasi dari tiga kota utama pada tahun 1843 adalah La Paz 300.000, Cochabamba 250.000 dan Potosi 200.000.[18]

Periode ketidakstabilan politik dan ekonomi pada awal hingga pertengahan abad ke-19 melemahkan Bolivia. Selain itu, selama Perang Pasifik (1879–83), Cili menduduki wilayah yang luas yang kaya akan sumber daya alam di sebelah barat daya Bolivia, termasuk pantai Bolivia. Cili menguasai wilayah Chuquicamata hari ini, ladang salitre (saltpeter) yang bersebelahan, dan pelabuhan Antofagasta di antara wilayah Bolivia lainnya.

Sejak kemerdekaan, Bolivia telah kehilangan lebih dari setengah wilayahnya ke negara-negara tetangga.[19] Melalui saluran diplomatik pada tahun 1909 , ia kehilangan lembah Sungai Madre de Dios dan wilayah Purus di Amazon, menghasilkan 250,000 km2 ke Peru.[20] Ia juga kehilangan Acre, dalam Perang Acre, penting karena daerah ini dikenal dengan produksi karetnya. Petani dan tentara Bolivia bertempur sebentar tetapi setelah beberapa kemenangan, dan menghadapi kemungkinan perang total melawan Brasil, mereka terpaksa menandatangani Perjanjian Petrópolis pada tahun 1903, di mana Bolivia kehilangan wilayah yang kaya ini. Mitos populer mengatakan bahwa presiden Bolivia Mariano Melgarejo (1864–71) menukar tanah itu dengan apa yang disebutnya "kuda putih yang luar biasa" dan Acre kemudian dibanjiri oleh orang Brasil, yang akhirnya menyebabkan konfrontasi dan ketakutan akan perang dengan Brasil.[21] Pada akhir abad ke-19, kenaikan harga dunia perak membawa Bolivia relatif makmur dan stabilitas politik.

Awal abad ke-20Sunting

 
Kerugian teritorial Bolivia (1867–1938)

Selama awal abad ke-20, timah menggantikan perak sebagai sumber kekayaan negara yang paling penting. Suksesi pemerintahan yang dikendalikan oleh elit ekonomi dan sosial mengikuti kebijakan kapitalis Laissez-faire selama 30 tahun pertama abad ke-20.[22]

Kondisi kehidupan penduduk asli, yang merupakan sebagian besar penduduk, tetap menyedihkan. Dengan kesempatan kerja yang terbatas pada kondisi primitif di pertambangan dan di perkebunan besar yang berstatus hampir feodal, mereka tidak memiliki akses ke pendidikan, kesempatan ekonomi, dan partisipasi politik. Kekalahan Bolivia oleh Paraguay dalam Perang Chaco (1932–1935), di mana Bolivia kehilangan sebagian besar wilayah Gran Chaco dalam sengketa, menandai titik balik.[23][24][25]

Pada tanggal 7 April 1943, Bolivia memasuki Perang Dunia II, bergabung dengan bagian dari Sekutu, yang menyebabkan presiden Enrique Peñaranda menyatakan perang terhadap kekuatan Poros dari Jerman, Italia dan Jepang.

Gerakan Nasionalis Revolusioner (MNR), partai politik paling bersejarah, muncul sebagai partai berbasis luas. Menolak kemenangannya dalam pemilihan presiden tahun 1951, MNR memimpin revolusi yang sukses pada tahun 1952. Di bawah Presiden Víctor Paz Estenssoro, MNR, yang memiliki tekanan rakyat yang kuat, memperkenalkan hak pilih universal ke dalam platform politiknya dan melaksanakan reformasi tanah yang luas yang mempromosikan pendidikan pedesaan dan nasionalisasi tambang timah terbesar di negara itu.

Akhir abad ke-20Sunting

 
Pada tahun 1971 Hugo Banzer Suárez, didukung oleh CIA, digulingkan secara paksa oleh Presiden Torres dalam kudeta.

Dua belas tahun pemerintahan yang kacau membuat MNR terpecah. Pada tahun 1964, junta militer kemudian menggulingkan Presiden Estenssoro pada awal masa jabatan ketiganya. Kematian Presiden tahun 1969 René Barrientos Ortuño, mantan anggota junta yang terpilih sebagai presiden pada tahun 1966, menyebabkan suksesi pemerintahan yang lemah. Khawatir dengan meningkatnya Majelis Rakyat dan meningkatnya popularitas Presiden Juan José Torres, militer, MNR, dan lainnya mengangkat Kolonel (kemudian Jenderal) Hugo Banzer Suárez sebagai presiden pada tahun 1971. Dia kembali ke kursi kepresidenan pada tahun 1997 hingga 2001. Juan José Torres, yang telah melarikan diri dari Bolivia, diculik dan dibunuh pada tahun 1976 sebagai bagian dari Operasi Condor, kampanye represi politik yang didukung AS oleh diktator sayap kanan Amerika Selatan.[26]

Central Intelligence Agency (CIA) Amerika Serikat mendanai dan melatih kediktatoran militer Bolivia pada 1960-an. Pemimpin revolusioner Che Guevara dibunuh oleh tim perwira CIA dan anggota Angkatan Darat Bolivia pada 9 Oktober 1967, di Bolivia. Félix Rodríguez adalah seorang perwira CIA di tim Angkatan Darat Bolivia yang menangkap dan menembak Guevara.[27] Rodriguez mengatakan bahwa setelah dia menerima perintah eksekusi presiden Bolivia, dia memberi tahu "prajurit yang menarik pelatuk untuk membidik dengan hati-hati, untuk tetap konsisten dengan cerita pemerintah Bolivia bahwa Che telah terbunuh di aksi selama bentrokan dengan tentara Bolivia." Rodriguez mengatakan pemerintah AS menginginkan Che di Panama, dan "Saya bisa saja mencoba memalsukan perintah kepada pasukan, dan membawa Che ke Panama seperti yang pemerintah AS katakan mereka inginkan", tetapi dia telah memilih untuk "biarkan sejarah berjalan dengan sendirinya" seperti yang diinginkan Bolivia.[28]

Pemilu tahun 1979 dan 1981 tidak meyakinkan dan ditandai dengan kecurangan. Ada coups d'état, kontra-kudeta, dan pemerintahan sementara. Pada tahun 1980, Jenderal Luis García Meza Tejada melakukan kudeta yang kejam dan kejam yang tidak mendapat dukungan rakyat. Dia menenangkan rakyat dengan berjanji untuk tetap berkuasa hanya selama satu tahun. Pada akhir tahun, dia menggelar rapat umum yang disiarkan televisi untuk menuntut dukungan rakyat dan mengumumkan, "Bueno, me quedo", atau, "Baiklah; saya akan tetap di kantor".[29] Setelah pemberontakan militer memaksa keluar Meza pada tahun 1981, tiga pemerintah militer lainnya dalam 14 bulan berjuang dengan pertumbuhan Bolivia masalah. Kerusuhan memaksa militer untuk mengadakan Kongres, yang dipilih pada tahun 1980, dan mengizinkannya untuk memilih kepala eksekutif baru. Pada bulan Oktober 1982, Hernán Siles Zuazo kembali menjadi presiden, 22 tahun setelah akhir masa jabatan pertamanya (1956–1960).

GeografiSunting

 
Peta Bolivia dari CIA World Factbook

Luas Bolivia sekitar 424.135 mi² (1.098.581 km²[1] Diarsipkan 2007-05-09 di Wayback Machine.). Ini berarti Bolivia adalah negara terbesar ke-28 (setelah Ethiopia). Ukurannya sama seperti Mauritania.

Bolivia adalah negara pedalaman, yang berarti setiap perbatasan Bolivia adalah perbatasan dengan negara lain, sehingga tak memiliki laut. Dulu memiliki pesisir di Samudra Pasifik, namun hilang pada 1979 akibat Perang Pasifik. Bagian barat Bolivia ada di jajaran pegunungan Andes. Pegunungan tertinggi di Bolivia disebut Nevado Del Sajama dan di situlah kota Oruro. Meski bagian negeri amat tinggi dengan adanya pegunungan, ada pula bagian Bolivia yang amat datar, dan bagian negeri yang hampir mendekati permukaan laut. Ada pula sedikit bagian Bolivia yang ditutupi oleh hutan hujan Amazon, dan danau besar yang merupakan danau tertinggi di dunia, yang disebut Danau Titicaca.

 
Sol de Mañana (Morning Sun in Spanish), ladang panas bumi di Eduardo Avaroa Andean Fauna National Reserve, Bolivia barat daya. Daerah yang ditandai dengan aktivitas vulkanik yang intens, dengan ladang mata air belerang dan danau lumpur, memang tidak memiliki geyser melainkan lubang yang mengeluarkan uap bertekanan setinggi 50 meter.
 
Laguna Colorada di Puna de Lipez di Potosí

Bolivia memiliki tiga cekungan drainase:

GeologiSunting

 
Peta Bolivia klasifikasi iklim Köppen.[30]

Geologi Bolivia terdiri dari berbagai litologi yang berbeda serta tektonik dan lingkungan sedimen. Pada skala sinoptik, satuan geologi bertepatan dengan satuan topografi. Pada dasarnya, negara ini dibagi menjadi daerah pegunungan barat yang dipengaruhi oleh proses subduksi di Pasifik dan dataran rendah di timur yang stabil pada platform dan perisai.

IklimSunting

Iklim Bolivia bervariasi secara drastis dari satu ekoregion ke ekoregion lainnya, dari tropis di timur Llanos hingga iklim kutub di Andes barat. Musim panas yang hangat, lembab di timur dan kering di barat, dengan hujan yang sering mengubah suhu, kelembaban, angin, tekanan atmosfer dan penguapan, menghasilkan iklim yang sangat berbeda di daerah yang berbeda. Ketika fenomena klimatologi yang dikenal sebagai El Niño[31][32] terjadi, hal itu menyebabkan perubahan besar dalam w pemakan Musim dingin sangat dingin di barat, dan salju turun di pegunungan, sedangkan di wilayah barat, hari berangin lebih sering terjadi. Musim gugur kering di daerah non-tropis.

  • Llanos. A kelembapan iklim tropis dengan suhu rata-rata 25 °C (77 °F). Angin yang datang dari Hutan hujan Amazon menyebabkan curah hujan yang signifikan. Pada bulan Mei, curah hujan rendah karena angin kering, dan sebagian besar hari memiliki langit yang cerah. Meski begitu, angin dari selatan, yang disebut surazos, dapat membawa suhu dingin yang berlangsung beberapa hari.
  • Altiplano. Gurun-Polar, dengan angin kencang dan dingin. Suhu rata-rata berkisar antara 15 hingga 20 °C. Pada malam hari, suhu turun drastis hingga sedikit di atas 0 °C, sedangkan pada siang hari, cuaca kering dan radiasi matahari yang cukup tinggi. Tanah beku terjadi setiap bulan, dan sering turun salju.
  • Lembah dan Yungas, Iklim suhu. Angin timur laut yang lembab didorong ke pegunungan, membuat wilayah ini sangat lembab akibat curah hujan. Suhu lebih dingin di tempat yang lebih tinggi. Salju terjadi pada ketinggian 2.000 meter (6.600 ft).
  • Chaco. Subtropis iklim semi-kering. Hujan dan lembap di bulan Januari dan sisa tahun, dengan siang yang hangat dan malam yang dingin.

Masalah dengan perubahan iklimSunting

Bolivia sangat rentan terhadap konsekuensi negatif perubahan iklim. Dua puluh persen Gletser tropis dunia terletak di dalam negeri,[33] dan lebih sensitif terhadap perubahan suhu karena iklim tropis tempat mereka berada. Suhu di Andes meningkat sebesar 0,1 °C per dekade dari tahun 1939 hingga 1998, dan baru-baru ini tingkat kenaikannya telah meningkat tiga kali lipat (menjadi 0,33 °C per dekade dari 1980 hingga 2005),[34] menyebabkan gletser surut dengan kecepatan tinggi dan menciptakan kekurangan air yang tak terduga di kota-kota pertanian Andes. Petani telah mengambil pekerjaan sementara di kota ketika hasil panen mereka buruk, sementara yang lain mulai meninggalkan sektor pertanian secara permanen dan bermigrasi ke kota-kota terdekat untuk pekerjaan lain;[35] beberapa orang melihat migran ini sebagai generasi pertama pengungsi iklim.[36] Kota-kota yang berbatasan dengan lahan pertanian, seperti El Alto, menghadapi tantangan dalam menyediakan layanan bagi masuknya pendatang baru; karena tidak ada sumber air alternatif, sumber air di kota itu kini dibatasi.

Pemerintah Bolivia dan lembaga lainnya telah mengakui perlunya menanamkan kebijakan baru untuk memerangi efek perubahan iklim. Bank Dunia telah menyediakan dana melalui Climate Investment Funds (CIF) dan menggunakan Program Percontohan untuk Ketahanan Iklim (PPCR II) untuk membangun sistem irigasi baru, melindungi tepi sungai dan daerah aliran sungai, dan bekerja untuk membangun sumber daya air dengan bantuan masyarakat adat.[37] Bolivia juga telah menerapkan Strategi Bolivia tentang Perubahan Iklim, yang didasarkan pada tindakan di empat bidang berikut:

  1. Mempromosikan pembangunan bersih di Bolivia dengan memperkenalkan perubahan teknologi di sektor pertanian, kehutanan, dan industri, yang bertujuan untuk mengurangi emisi GRK dengan dampak positif terhadap pembangunan.
  2. Berkontribusi pada pengelolaan karbon di hutan, lahan basah dan ekosistem alam yang dikelola lainnya.
  3. Meningkatkan efektivitas dalam penyediaan dan penggunaan energi untuk mengurangi dampak emisi GRK dan risiko kontinjensi.
  4. Fokus pada pengamatan yang meningkat dan efisien, dan pemahaman tentang perubahan lingkungan di Bolivia untuk mengembangkan tanggapan yang efektif dan tepat waktu.[38]

Keanekaragaman hayatiSunting

 
binatang nasional Bolivia,[butuh rujukan] Llama di Laguna Colorada.

Bolivia, dengan keragaman organisme dan ekosistem yang sangat beragam, adalah bagian dari "Negara megadiversitas".[39]

Ketinggian variabel Bolivia, mulai dari 90–6.542 meter (295–21.463 ft) di atas permukaan laut, memungkinkan keanekaragaman hayati yang luas. Wilayah Bolivia terdiri dari empat jenis bioma, 32 wilayah ekologis, dan 199 ekosistem. Dalam wilayah geografis ini terdapat beberapa taman alam dan cagar alam seperti Taman Nasional Noel Kempff Mercado, Taman Nasional Madidi, Taman Nasional Tuna, Cagar Alam Nasional Eduardo Avaroa Andean, dan Taman Nasional Kaa-Iya del Gran Chaco dan Kawasan Alam Pengelolaan Terpadu.

Bolivia memiliki lebih dari 17.000 spesies tanaman benih, termasuk lebih dari 1.200 spesies pakis, 1.500 spesies marchantiophyta dan lumut lainnya, dan setidaknya 800 spesies jamur . Selain itu, ada lebih dari 3.000 spesies tanaman obat. Bolivia dianggap sebagai tempat asal spesies seperti paprika dan cabai, kacang, kacang jogo, yucca, dan beberapa jenis palem. Bolivia juga secara alami memproduksi lebih dari 4.000 jenis kentang. Negara ini memiliki skor rata-rata Forest Landscape Integrity Index 2018 sebesar 8,47/10, menempati peringkat ke-21 secara global dari 172 negara.[40]

Bolivia memiliki lebih dari 2.900 spesies hewan, termasuk 398 mamalia, lebih dari 1.400 burung (sekitar 14% burung yang dikenal di dunia, menjadi negara keenam yang paling beragam dalam hal spesies burung)"Bolivia es el Sexto País con la Mayor Cantidad de Especies de Aves en el Mundo" [Bolivia is the Sixth Country with the Highest Number of Bird Species in the World] (dalam bahasa Spanyol). Bolivia.com. 10 June 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 February 2014. Diakses tanggal 21 February 2014.  </ref>[tepercaya?], 204 amfibia, 277 reptil, dan 635 ikan dan semuanya adalah ikan air tawar karena Bolivia adalah negara yang terkurung daratan. Selain itu, ada lebih dari 3.000 jenis kupu-kupu, dan lebih dari 60 pengadopsian tumbuhan dan hewan dari kehidupan liar ke dalam lingkungan kehidupan sehari-hari manusia.

Pada tahun 2020 spesies ular baru, Mountain Fer-De-Lance Viper, ditemukan di Bolivia.[41] Bolivia mendapat perhatian global karena 'Law of the Rights of Mother Earth', yang memberikan hak yang sama kepada alam dengan manusia.[42]

PolitikSunting

Sistem pemerintahanSunting

Konstitusi 1967, diamendemen pada 1994, mempersiapkan kekuasaan eksekutif, legislatif, dan yudikatif yang seimbang. Namun, eksekutif yang secara tradisional kuat cenderung membelakangi kongres, yang umumnya perannya terbatas pada debat dan persetujuan pembuataan UU yang digagas oleh eksekutif. Peradilan, terdiri atas Mahkamah Agung serta pengadilan rendah dan departemen, telah lama terbobol korupsi dan ketakefisienan. Melalui revisi konstitusi 1994, dan hukum setelahnya, pemerintah telah menggagas reformasi jarak jauh dalam sistem dan proses peradilan.

Kesembilan departemen di Bolivia menerima otonomi lebih besar di bawah Hukum Desentralisasi Administrasi 1995. Lebih lanjut otonomi departemen ini bertambah dengan pemilihan gubernur departemen (prefectos) pertama yang populer pada 18 Desember 2005, setelah protes panjang oleh pemimpin departemen pro-otonomi Santa Cruz. Kota-kota di Bolivia diperintah oleh wali kota dan dewan yang dipilih secara langsung. Pemilu kotamadya diadakan pada 5 Desember 2004, dengan dewan yang dipilih untuk masa 5 tahun. Hukum Keikutsertaan Rakyat April 1994, yang menyalurkan porsi signifikan penerimaan nasional untuk kotamadya untuk penggunaan bebas, telah memungkinkan komunitas yang dulunya diremehkan membuat perkembangan mencolok dalam fasilitas dan layanannya.

Presiden dipilih untuk masa jabatan 5 tahun oleh suara rakyat. Presiden terpilih Gonzalo Sánchez de Lozada mundur pada Oktober 2003, dan digantikan WaPres Carlos Mesa. Mesa akhirnya digantikan oleh ketua MA Eduardo Rodríguez pada Juni 2005. 6 bulan kemudian, pada 18 Desember 2005, pemimpin sosialis pribumi, Evo Morales, terpilih sebagai presiden.

Cabang legislatif
Congreso Nacional (Kongres Nasional) memiliki 2 kamar. Cámara de Diputados (Kamar Deputi) memiliki 130 anggota yang dipilih untuk masa jabatan 5 tahun, 70 orang dari distrik anggota tunggal (circunscripciones) dan 60 oleh perwakilan proporsional. Cámara de Senadores (Kamar Senator) memiliki 27 anggota (3 anggota per departemen), dipilih untuk masa jabatan 5 tahun.

Menurut Guinness World Records, jumlah kudeta di Bolivia yang sebanyak 192 adalah yang terbanyak dibanding negeri lain.

Partai politikSunting

Komunitas AndesSunting

Bolivia adalah salah satu anggota Komunitas Negara Andes (Comunidad Andina de Naciones), bersama dengan negara lainnya seperti Kolombia, Ekuador, Peru, dan Venezuela (dalam proses keluar). Pada 1996, ditandatanganilah Pacto Andino o Grupo Andino. Komunitas Negara Andes adalah organisasi regional yang bergerak di bidang ekonomi dan politik yang dibentuk pada 26 Mei 1969. Markasnya ada di Lima, Perú.

Pembagian administratifSunting

Bolivia terbagi atas sembilan daerah yang dikenal sebagai departamentos.

  1. Beni
  2. Chuquisaca
  3. Cochabamba
  4. Oruro
  5. Pando
  6. La Paz
  7. Potosí
  8. Santa Cruz
  9. Tarija

Perbatasan daratSunting

Perbatasan
Negara km darat km air Total
Argentina 471 302 773
Brasil 2.673 750 3.423
Chili 830 20 850
Paraguay 741 - 741
Perú 677 370 1.047
5.392
1.442
Total Perbatasan 6.834

Bolivia berbatasan di utara dan timur dengan Brasil. Di timur dan tenggara dengan Paraguay, dan di selatan dengan Argentina, selatan dan barat dengan Chili, di barat dengan Peru. Jumlah total perbatasan adalah 6.834 kilometer.

EkonomiSunting

 
Salar de Uyuni, tapak garam. Terluas di dunia

Bolivia tetap menjadi negara termiskin di Amerika Selatan setelah Guyana. Ini telah dikaitkan dengan tingginya korupsi dan peran imperialisme kekuatan asing di negeri itu sejak koloniasasi. Negeri ini kaya akan sumber daya alam, dan dijuluki "keledai yang duduk di atas tambang emas" karena hal itu. Lepas dari pertambangannya yang terkenal, yang diketemukan oleh bangsa Inka dan kemudian dieksploitasi oleh bangsa Spanyol, Bolivia memiliki ladang gas alam terbesar ke-2 di Amerika Selatan setelah Venezuela. Lebih lanjut, El Mutún di departemen Santa Cruz mewakili 70% besi dan magnesium dunia.

PDB Bolivia pada 2002 berjumlah 7,9 miliar dolar AS. Perkembangan ekonomi sekitar 2,5% setahun dan inflasi diperkirakan antara 3% dan 4% pada 2002 (di bawah 1% pada 2001).

Keadaan ekonomi terkini Bolivia yang tak bergairah bisa dihubungkan pada beberapa faktor dari 2 dasawarsa terakhir. Ledakan utama pada ekonomi Bolivia tiba dengan kejatuhan dramatis dalam harga perak selama awal 1980-an yang berdampak pada sumber pemasukan utama Bolivia dan satu dari industri pertambangan utamanya. Ledakan ekonomi ke-2 berasal dari akhir Perang Dingin di akhir 1980-an dan awal 1990-an karena bantuan ekonomi ditarik oleh negara-negara barat yang sebelumnya telah mencoba menjaga rezim pasar bebas melalui bantuan keuangan. Ledakan ekonomi ke-3 datang dari penghapusan panen koka di sana yang didukung AS yang digunakan 80% untuk produksi kokain dunia pada puncaknya. Bersama dengan pengurangan penanaman koka datanglah kehilangan besar dalam ekonomi Bolivia, khususnya kelas petani.

Sejak 1985, Pemerintah Bolivia telah mewujudkan program jangka panjang atas stabilisasi makroekonomi dan reformasi struktural yang ditujukan memelihara kestabilan harga, menciptakan keadaan perkembangan terus menerus, dan mengurangi kelangkaan. Perbaikan layanan bea cukai pada tahun-tahun terkini telah meningkatkan keterbukaan di wilayah ini. Perubahan struktural terpenting dalam ekonomi Bolivia telah melibatkan kapitalisasi sejumlah perusahaan sektor publik. (kapitalisasi dalam konteks Bolivia adalah bentuk swastanisasi di mana investor mendapat saham 50% dan kendali manajemen perusahaan umum dengan menyetujui berincvestasi langsung ke perusahaan selama beberapa tahun daripada membayar tunai ke pemerintah).

Reformasi legislatif paralel telah mengunci kebijakan pasar bebas, khususnya adalah sektor hidrokarbon dan telekomunikasi, yang telah mendorong investasi swasta. Investor asing disampaikan laporan nasional, dan kepemilikan perusahaan asing menikmati tiadanya pembatasan di Bolivia. Saat program kapitalisasi berhasil dalam mendorong investasi asing langsung besar-besaran di Bolivia ($1,7 miliar dalam saham selama 1996-2002), arus investasi tersebut telah surut pada tahun-tahun terkini karena investor menyelesaikan kewajiban kontrak kapitalisasinya.

Pada 1996, 3 unit perusahaan minyak negara Bolivia yang terlibat dalam eksplorasi, produksi, dan transportasi hidrokarbon dikapitalisasikan, memfasilitasi pembangunan jalur pipa ke Brasil. Pemerintah memiliki persetujuan penjualan jangka panjang ke Brasil selewat 2019. Jalur pipa Brasil membawa sekitar 12 juta meter kubik (424 juta kaki kubik) per hari pada 2002. Bolivia memiliki cadangan gas alam terbesar ke-2 di Amerika Selatan, serta pemakaian dan ekspor domestiknya sekarang ke Brasil terhitung hanya sebagian kecil dari produksi potensialnya. Pemerintah berharap memegang referendum yang bersifat mengikat pada 2004 pada rencana mengekspor gas alam. Penentangan luas mengekspor gas melalui Chili menimbulkan protes yang menyebabkan Presiden Sánchez de Lozada mengundurkan diri pada Oktober 2003.

Pada April 2000, Bechtel menandatangani kontrak dengan Hugo Banzer, bekas presiden Bolivia, untuk memprivatisasi pasokan air di kota terbesar ke-3 Bolivia, Cochabamba. Secara resmi kontrak itu dianugerahkan ke cabang Bechtel bernama Aguas del Tunari, yang secara spesifik telah dibentuk untuk tujuan itu. Segera setelahnya, perusahaan itu melipattigakan tingkat air di kota itu, aksi yang menyebabkan protes dan pembunuhan di antara yang tak bisa menghasilkan air bersih lebih banyak. Keadaan perang dikumandangkan, dan polisi Bolivia membunuh setidanya 6 orang dan melukai lebih dari 170 pemrotes. Di tengah jatuhnya ekonomi nasional Bolivia dan berkembangnya huru-hara nasional atas keadaan ekonomi, pemerintah Bolivia dipaksa menarik kontrak air. Pada 2001, Bechtel mengarsipkan gugatan pemerintah Bolivia sebanyak $25 juta karena kehilangan pendapatan. Pertarungan hukum yang berlanjut telah menarik perhatian dari kelompok antiglobalisasi dan antikapitalis .

Ekspor Bolivia berjumlah $1,3 miliar pada 2002, dari $652 miliar pada 1991. Impor berjumlah $1,7 miliar pada 2002. Tarif Bolivia secara seragam rendah (10%), dengan peralatan modal yang hanya 5%. Defisit perdagangan Bolivia berjumlah $460 miliar pada 2002.

Perdagangan Bolivia dengan negara tetangganya sedang berkembang, khususnya karena beberapa persetujuan perdagangan preferensial regional maka telah dirundingkan. Bolivia adalah anggota Masyarakat Andes dan menikmati perdagangan bebas nominal dengan negara anggota lainnya (Peru, Ekuador, Kolombia, dan Venezuela.) Bolivia mulai mewujudkan persetujuan persatuan dengan Mercosur (Pasar Umum Kerucut Selatan) pada Maret 1997. Persetujuan itu menyediakan pembentukan bertahap dari daerah perdagangan bebas yang setidaknya meliputi 80% perdagangan antarpihak lebih dari masa 10 tahun, meski krisis ekonomi di kawasan itu telah menggelincirkan proses integrasi. UU Preferensi Perdagangan dan Penegakan Obat Andes AS (ATPDEA) mengizinkan sejumlah produk Bolivia memasuki Amerika Serikat bebas bea atas dasar unilateral, termasuk produk alpaca dan llama serta, subjek kuota, tekstil katun.

AS tetap menjadi mitra dagang terbesar Bolivia. Pada 2002, AS mengekspor $283 juta barang dagang ke Bolivia dan mengimpor $162 juta. Ekspor utama Bolivia ke AS adalah timah, emas, perhiasan, dan kayu. Impor utanya dari AS adalah komputer, kendaraan, gandum, dan mesin. Perjanjian Investasi Bilateral antara AS dan Bolivia berlaku pada 2001.

Pertanian terhitung sekitar 15% dari PDB Bolivia. Jumlah tanah yang diolah oleh teknik pertanian modern sedang bertambah cepat di daerah Santa Cruz, di mana cuaca mengizinkan 2 hasil setahun. Kedelai adalah hasil panen utama, dijual ke pasar Komunitas Andes. Ekstraksi mineral dan hidrokarbon terhitung sekitar 10% PDB dan manufaktur kurang dari 17%.

Pemerintah Bolivia tetap banyak bergantung pada bantuan asing untuk proyek pengembangan keuangan. Di akhir 2002, pemerintah berhutang $4,5 miliar ke kreditur asingnya, dengan $1,6 miliar dari jumlah ini pada pemerintah dan sebagian besar keseimbangan utang ke bank pembangunan multilateral. Sebagian besar pembayaran ke pemerintah lain telah dijadwal ulang pada beberapa kesempatan sejak 1987 melalui mekanisme Paris Club. Kreditur luar telah berharap melakukan hal itu karena Pemerintah Bolivia telah mencapai sasaran moneter dan fiskal yang diatur oleh program IMF sejak 1987, meski krisis ekonomi pada tahun-tahun terkini telah membuat barang-barang Bolivia dijual dengan harga rendah. Persetujuan penjadwalan ulang yang diberikan oleh Paris Club telah memungkinkan negara-negara kreditor individual menerapkan syarat yang amat lunak untuk hutang yang dijadwalkan ulang. Sebagai akibatnya, beberapa negara telah mengampuni jumlah debit bilateral substansial Bolivia. Pemerintah AS mencapai persetujuan di pertemuan Paris Club pada Desember 1995 yang dikurangi oleh stok hutang 67% yang ada. Pemerintah Bolivia membayar hutangnya ke bank pembangunan multilateral tepat waktu. Bolivia ialah ahli waris Negara Miskin yang Banyak Berhutang (HIPC) dan program pertolongan utang yang dipertinggi, yang dengan perjanjian itu membatasi akses Bolivia ke pendapatan lunak. Bolivia adalah salah sat dari 3 negara di Belahan Barat yang terpilih memenuhi syarat untuk Laporan Tantangan Milenium dan ikut serta sebagai pengamat dalam perundingan FTA.

Pada 2004 pemerintah memberi kepentingan besar bagi pengembangan fasilitas pelabihan di Puerto Busch, sungai Paraguay. Lebih ke utara di Puerto Suarez and Puerto Aguirre, yang dihubungkan ke sungai Paraguay lewat terusan tamengo, yang mengalir melalui Brasil, kapal pengangkut ukuran sedang melintas. Dari 2004 sekitar separuh ekspor Bolivia melewati sungai Paraguay. Saat Puerto Busch berakhir, kapal pelintas samudra yang lebih besar akan bisa masuk dok di Bolivia. Secara besar-besaran ini akan meningkatkan tingkat kompetisi Bolivia, yang akan mengurangi keperluan pelabihan asing, seperti yang di Peru dan Chili, yang menambahkan harga ekspor dan impor. Tembakau diproduksi oleh petani Bolivia – pada 1992, lebih dari 1 miliar ton – namun lebih banyak yang diimpor untuk memuaskan permintaan dalam negeri.

DemografiSunting

EtnisSunting

 
Cristo de la Concordia di Cochabamba.

Sebaran etnis di Bolivia diperkirakan 30% Amerindian penutur Quechua dan 25% Amerindian penutur Aymara. Jumlah terbanyak dari sekitar 3 lusin penduduk asli adalah orang Quechua (2,5 juta), Aymara (2 juta), kemudian Chiquitano (180.000), dan Guaraní (125.000). 30% sisanya adalah Mestizo (campuran Eropa dan Amerindian), dan sekitar 15% diklasifikasikan sebagai kulit putih.

Penduduk kulit putih terbesar adalah criollo, yang pada gilirannya terdiri atas keluarga keturunan Spanyol yang hampir tak tercampur, diturunkan dari kolonis Spanyol awal, yang telah membentuk sebagian besar aristokrasi sejak kemerdekaan. Kelompok kecil lain dalam populasi itu adalah orang Jerman yang mendirikan maskapai penerbangan nasional Lloyd Aereo Boliviano, begitupun orang Italia, Amerika, Basque, Kroasia, Rusia, Polandia, dan minoritas lain, banyak dari anggota keluarganya diturunkan dari keluarga yang telah tinggal di Bolivia selama beberapa generasi.

Juga yang patut dicatat adalah masyarakat Afro-Bolivia yang berjumlah lebih dari 0,5% penduduk, diturunkan dari budak Afrika yang diangkut ke Brasil untuk bekerja dan kemudian pindah ke arah selatan (Bolivia). Mereka sebagian besar terkonsentrasi di kawasan Yungas (provinsi Nor Yungas dan Sud Yungas) di departemen of La Paz, sekitar 3 jam dari kota La Paz. Ada juga orang Jepang yang sebagian besar terkonsentrasi di Santa Cruz de la Sierra, dan orang Timur Tengah yang makmur hidupnya dari perdagangan.

Bolivia adalah salah satu negara yang kurang berkembang di Amerika Selatan. Hampir dua pertiga penduduknya, sebagian besar petani subsisten, hidup dalam kemiskinan. Kepadatan penduduk berkisar dari kurang dari 1 jiwa/km persegi di dataran tenggara hingga sekitar 10 jiwa/km persegi (25 per mi2) di tengah dataran tinggi. Sejak 2006, penduduknya bertambah sekitar 1,45% per tahun.[43]

La Paz adalah ibu kota tertinggi di dunia pada 3.600 m (11.800 kaki.) di atas permukaan laut. Kota yang berdekatan adalah El Alto, pada 4.200 m (13.800 kaki) dpl, merupakan salah satu yang paling cepat berkembang di Belahan Barat. Santa Cruz, pusat perdagangan dan industri di dataran rendah bagian timur, juga sedang mengalami pertambahan penduduk dan perkembangan ekonomi.[43]

AgamaSunting

Agama di Bolivia (2013)[44]

  Katolik (76%)
  Protestan (17%)
  Agama Lainnya (1%)
  Atheist/Agnostik (5%)
  Tidak Menjawab (1%)
Agama Persentasi Penduduk Catatan
Katolik 76% 36% diantaranya aktif di gereja
Protestan (Evangelical) 17% Pentakosta, Non-Katholik Karismatik, Lutheran, Methodist, Lainnya. 59% adalah jemaat aktif
Non-Agama 5% Ateis, Agnostik, Tidak Merespon
Other religion 1% Mormon, Bahá'í, Yahudi, Islam, Buddha, Hindu
Tidak Menjawab 1%

Mayoritas orang Bolivia adalah Katolik Roma (agama resmi), meski denominasi Protestan sedang berkembang cepat.[43] Islam yang dipraktikkan oleh keturunan Timur Tengah hampir tiada. Ada pula komunitas Yahudi kecil yang hampir semuanya berasal dari Ashkenazi. Lebih dari 1% orang Bolivia mempraktikkan Kepercayaan Bahá'í (membuat Bolivia salah satu tempat dengan persentase Bahá'í terbesar di dunia). Ada pula koloni orang Mennonit di departemen Santa Cruz .[45] Banyak masyarakat asli menjalin simbol pra-Columbus dan Kristen dalam ibadah mereka.

BahasaSunting

Sekitar 80% penduduknya bercakap bahasa Spanyol sebagai bahasa ibu mereka, meski bahasa Aymara dan Quechua juga umum. Sekitar 90% anak-anak masuk SD namun sering hanya setahun atau kurang. Tingkat melek huruf rendah di banyak daerah pinggiran kota, namun menurut CIA tingkat melek huruf 87% yang lebih besar daripada tingkat melek huruf di Brasil atau negeri-negeri TimTeng lain. Perkembangan budaya dari Bolivia masa kini terbagi atas 3 periode berbeda: pra-Columbus, kolonial, dan republik. Reruntuhan arkeologi, ornamen emas dan perak, monumen batu, keramik, dan tenunan tetap dari beberapa budaya pra-Columbus yang penting. Reruntuhan utama termasuk Tiwanaku, Samaipata, Incallajta, dan Iskanawaya. Negeri ini penuh dengan tempat lain yang sulit dijangkau dan jarang dieksplorasi.[43]

Bangsa Spanyol membawa kebudayaan seni agamanya sendiri yang di tangan pembangun dan pekerja tangan penduduk asli dan brought mestizo, berkembang menjadi gaya arsitektur, lukisan, dan pahatan yang kaya dan istimewa yang dikenal sebagai "Mestizo Baroque". Masa kolonial tak hanya memproduksi lukisan Pérez de Holguín, Flores, Bitti, dll namun juga karya pemahat batu, pemahat kayu, perajin emas, dan prajin perak terlatih namun tak dikenal. Sebuah badan musik barok keagamaan asli dari masa kolonial ditemukan pada tahun-tahun terkini dan telah dipertunjukkan di kancah internasional dan mendapat pengakuan sejak 1994.[43]

Seniman tinggi Bolivia abad ke-20 termasuk Guzmán de Rojas, Arturo Borda, María Luisa Pacheco, dan Marina Núñez del Prado.

Bolivia kaya akan cerita rakyat. Musik rakyat setempatnya amat bervariasi. "Tarian setan" di karnaval tahunan Oruro adalah salah satu peristiwa rakyat besar di Amerika Selatan, dan yang kurang dikenal karnaval di Tarabuco.[43]

BudayaSunting

Budaya Bolivia memiliki banyak pengaruh Inka, Aymara dan pengaruh setempat lain dalam keagamaan, musik, dan pakaian. Ada festival besar di Oruro, yang disebut "El carnaval de Oruro". Orang Bolivia suka main sepak bola, yang sering dimainkan di jalanan. Kebun binatang juga populer, namun tak punya banyak uang.

OlahragaSunting

Bacaan lebih lanjutSunting

  • Negara dan Bangsa Jilid 10: Amerika Tengah dan Amerika Selatan, Fakta dan Angka, Indeks. Jakarta: Widyadara. 1988. ISBN 979-8087-09-7.  (Indonesia)

ReferensiSunting

  1. ^ "Nueva Constitución Política Del Estado > PRIMERA PARTE > TÍTULO I > CAPÍTULO PRIMERO > Modelo De Estado: Ley de Bolivia". bolivia.justia.com (dalam bahasa Spanyol). Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Februari 2017. Diakses tanggal 24 Februari 2017. 
  2. ^ "Explore all countries–Bolivia". World Fact Book. Diakses tanggal 24 Oktober 2022. 
  3. ^ a b c d "Report for Selected Countries and Subjects". www.imf.org. Diakses tanggal 29 August 2020. 
  4. ^ "GINI index (World Bank estimate) – Bolivia". World Bank. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 August 2018. Diakses tanggal 17 June 2021. 
  5. ^ "Human Development Report 2021/2022" (PDF) (dalam bahasa Inggris). United Nations Development Programme. 8 September 2022. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2022-10-09. Diakses tanggal 8 September 2022. 
  6. ^ "Report for Selected Countries and Subjects". International Monetary Fund. Diakses tanggal 29 August 2020. 
  7. ^ a b Fagan 2001, hlm. [halaman dibutuhkan].
  8. ^ Kolata 1993, hlm. 145.
  9. ^ a b McAndrews, Timothy L.; Albarracin-Jordan, Juan; Bermann, Marc (1997). "Regional Settlement Patterns in the Tiwanaku Valley of Bolivia". Journal of Field Archaeology. 24 (1): 67–83. doi:10.2307/530562. JSTOR 530562. 
  10. ^ Isbell, William H. (2008). "Wari and Tiwanaku: International Identities in the Central Andean Middle Horizon". The Handbook of South American Archaeology. hlm. 731–751. doi:10.1007/978-0-387-74907-5_37. ISBN 978-0-387-74906-8. 
  11. ^ a b Kolata 1993, hlm. [halaman dibutuhkan].
  12. ^ Demos, John. "The High Place: Potosi". Common-place.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 November 2012. Diakses tanggal 14 July 2013. 
  13. ^ Conquest in the Americas. MSN Encarta. 28 October 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 October 2009. Diakses tanggal 14 July 2013. 
  14. ^ "Bolivia – Ethnic Groups". Countrystudies.us. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 June 2011. Diakses tanggal 30 August 2010. 
  15. ^ Robins, Nicholas A.; Jones, Adam (2009). Genocides by the Oppressed: Subaltern Genocide in Theory and Practice. Indiana University Press. hlm. 1–2. ISBN 978-0-253-22077-6. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 October 2015. Diakses tanggal 14 October 2015. 
  16. ^ "Rebellions". History Department, Duke University. 22 February 1999. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 January 2012. Diakses tanggal 14 July 2013. 
  17. ^ Cavagnaro Orellana, Luis (2002). Albarracín: La portentosa Heroicidad. Archivo Regional de Tacna. 
  18. ^ The National Cyclopaedia of Useful Knowledge, Vol III, London, Charles Knight, 1847, p.528.
  19. ^ McGurn Centellas, Katherine (June 2008). For Love of Land and Laboratory: Nation-building and Bioscience in Bolivia. Chicago. ISBN 9780549565697. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 October 2015. Diakses tanggal 14 October 2015. 
  20. ^ Portal Educabolivia (1 August 2014), Pérdidas territoriales de Bolivia, diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-11-23, diakses tanggal 28 May 2019 
  21. ^ "National Gallery: Bolivia | History Today". www.historytoday.com. Diakses tanggal 2021-11-05. 
  22. ^ Rabanus, David. "Background note: Bolivia". Bolivien-liest.de. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 August 2013. Diakses tanggal 14 July 2013. 
  23. ^ Osborne, Harold (1954). Bolivia: A Land Divided. London: Royal Institute of International Affairs. 
  24. ^ History World (2004). "History of Bolivia". National Grid for Learning. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 August 2006. Diakses tanggal 12 May 2006. 
  25. ^ Forero, Juan (7 May 2006). "History Helps Explain Bolivia's New Boldness". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 April 2009. Diakses tanggal 26 April 2010.  (PDF) Diarsipkan 24 March 2009 di Wayback Machine., University of Wisconsin–Madison, Department of Geography
  26. ^ "Operation Condor on Trial in Argentina". Inter Press Service. 5 March 2013. 
  27. ^ Grant, Will (8 October 2007). "CIA man recounts Che Guevara's death". BBC News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 January 2010. Diakses tanggal 2 January 2010. 
  28. ^ "Statements by Ernesto 'Che' Guevara Prior to His Execution in Bolivia". Foreign Relations of the United States. United States Department of State. XXXI, South and Central America; Mexico. 13 October 1967. XXXI: 172. 
  29. ^ Boyd, Brian (20 January 2006). "Astroturfing all the way to No 1". The Irish Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 January 2013. Diakses tanggal 7 April 2010. 
  30. ^ Beck, Hylke E.; Zimmermann, Niklaus E.; McVicar, Tim R.; Vergopolan, Noemi; Berg, Alexis; Wood, Eric F. (30 October 2018). "Present and future Köppen-Geiger climate classification maps at 1-km resolution". Scientific Data. 5: 180214. Bibcode:2018NatSD...580214B. doi:10.1038/sdata.2018.214. PMC 6207062 . PMID 30375988. 
  31. ^ "Fortalecimiento de las Capacidades locales para enfrentar El Fenómeno del Niño en Perú y Bolivia" (PDF) (dalam bahasa Spanyol). itdg.org.pe. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 8 March 2005. Diakses tanggal 14 July 2013. 
  32. ^ "Deja 56 muertos "El Niño" en Bolivia" (dalam bahasa Spanyol). El Financiero. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 September 2007. Diakses tanggal 14 July 2013. 
  33. ^ Bolivia Climate change, poverty and adaptation (PDF) (Laporan). Oxfam International. October 2009. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 15 December 2018. Diakses tanggal 12 December 2018. 
  34. ^ Rangecroft, Sally; Harrison, Stephan; Anderson, Karen; Magrath, John; Castel, Ana Paola; Pacheco, Paula (November 2013). "Climate Change and Water Resources in Arid Mountains: An Example from the Bolivian Andes". Ambio. 42 (7): 852–863. doi:10.1007/s13280-013-0430-6. ISSN 0044-7447. PMC 3790128 . PMID 23949894. 
  35. ^ Berkes, Fikret; Boillat, Sébastien (31 October 2013). "Perception and Interpretation of Climate Change among Quechua Farmers of Bolivia: Indigenous Knowledge as a Resource for Adaptive Capacity" (PDF). Ecology and Society. 18 (4). doi:10.5751/ES-05894-180421 . ISSN 1708-3087. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 21 July 2018. Diakses tanggal 6 April 2019. 
  36. ^ "Melting glaciers: The Slow Disaster in the Andes". World Bank (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 March 2018. Diakses tanggal 12 December 2018. 
  37. ^ "World Bank to Help Fund Climate Change Adaptation in Bolivia". World Bank (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 December 2018. Diakses tanggal 12 December 2018. 
  38. ^ "Bolivia". UNDP Climate Change Adaptation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 September 2016. Diakses tanggal 12 December 2018. 
  39. ^ "LIKE MINDED MEGADIVERSE COUNTRIES" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 6 January 2014. Diakses tanggal 6 January 2014. 
  40. ^ Grantham, H. S.; Duncan, A.; Evans, T. D.; Jones, K. R.; Beyer, H. L.; Schuster, R.; Walston, J.; Ray, J. C.; Robinson, J. G.; Callow, M.; Clements, T.; Costa, H. M.; DeGemmis, A.; Elsen, P. R.; Ervin, J.; Franco, P.; Goldman, E.; Goetz, S.; Hansen, A.; Hofsvang, E.; Jantz, P.; Jupiter, S.; Kang, A.; Langhammer, P.; Laurance, W. F.; Lieberman, S.; Linkie, M.; Malhi, Y.; Maxwell, S.; Mendez, M.; Mittermeier, R.; Murray, N. J.; Possingham, H.; Radachowsky, J.; Saatchi, S.; Samper, C.; Silverman, J.; Shapiro, A.; Strassburg, B.; Stevens, T.; Stokes, E.; Taylor, R.; Tear, T.; Tizard, R.; Venter, O.; Visconti, P.; Wang, S.; Watson, J. E. M. (2020). "Anthropogenic modification of forests means only 40% of remaining forests have high ecosystem integrity - Supplementary Material". Nature Communications. 11 (1): 5978. doi:10.1038/s41467-020-19493-3 . ISSN 2041-1723. PMC 7723057 . PMID 33293507 Periksa nilai |pmid= (bantuan). 
  41. ^ Aaliyah Harris. "20 new species found, and lost wildlife rediscovered, in the Bolivian Andes". CNN. Diakses tanggal 2021-01-03. 
  42. ^ Solon, Olivia (11 April 2011). "Bolivia Grants Nature Same Rights as Humans". Wired. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 December 2013. Diakses tanggal 12 February 2014. 
  43. ^ a b c d e f "Background Note: Bolivia". United States Department of State. Diakses tanggal 17 October 2006. 
  44. ^ "Las religiones en tiempos del Papa Francisco" (PDF). liportal.de. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2017-02-07. Diakses tanggal 05 Maret 2018.  line feed character di |title= pada posisi 36 (bantuan);
  45. ^ Sally Bowen (Jan 1999). "Brazil Wants What Bolivia Has". Latin Trade. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-05-24. Diakses tanggal 17 Oktober 2006. 

Lihat pulaSunting

Pranala luarSunting