Barat

mata angin dasar

Barat adalah salah satu dari empat arah mata angin dalam kompas yang berlawanan arah dengan Timur. Matahari dan Bulan tenggelam di sebelah barat.

Mata angin

EtimologiSunting

Kata barat merupakan kata serapan dari bahasa Sanskerta: Bharata, (bahasa Hindi: Bharat, भारत) yang merujuk pada nama asli negara India. Dahulu para pedagang dari India yang juga menyebarkan agama dan budaya Buddhist dan Hindu di Indonesia menyebut diri mereka "datang dari Barat (Bharat)", sehingga arah kedatangan mereka disebut "barat" oleh orang-orang Melayu.[butuh rujukan] Kata bahasa Inggris untuk barat, west, adalah kata Jermanik yang diteruskan ke beberapa bahasa Roman (ouest dalam bahasa Prancis, oest dalam bahasa Katala, ovest dalam bahasa Italia, oeste dalam bahasa Spanyol dan Portugis). Kata ini berasal dari akar bahasa Indo-Eropa *wes yang direduksi dari *wes-pero 'malam' yang terkait dengan hesperos dari bahasa Yunani Kuno dan vesper 'malam; barat' dari bahasa Latin.[1]

NavigasiSunting

Untuk pergi ke barat menggunakan kompas untuk navigasi (di tempat di mana utara magnetik adalah arah yang sama dengan utara sebenarnya) kita perlu mengatur arah atau azimut 270°.

Barat adalah arah yang berlawanan dengan rotasi Bumi pada porosnya, dan karena itu adalah arah umum ke mana Matahari tampak terus bergerak dan akhirnya terbenam. Ini tidak terjadi di planet Venus, yang berputar berlawanan arah dari Bumi (rotasi retrograde). Bagi seorang pengamat di permukaan Venus, Matahari akan terbit di barat dan terbenam di timur[2] meskipun awan di Venus mencegah pengamatan Matahari dari permukaan planet.[3]

Di peta dengan utara di atas, barat berada di sebelah kiri.

Bergerak terus menerus ke barat adalah bergerak mengikuti garis lintang.

CuacaSunting

Karena arah rotasi Bumi, angin yang umum di banyak tempat di lintang tengah (yaitu antara 35 dan 65 derajat lintang) berasal dari barat, yang dikenal sebagai westerlies.[4][5]

BudayaSunting

Ungkapan "Barat" sering diucapkan mengacu pada dunia Barat, yang meliputi Uni Eropa (juga negara-negara EFTA), Benua Amerika, Israel, Australia, Selandia Baru dan (sebagian) Afrika Selatan.

Konsep bagian barat bumi berakar pada Kekaisaran Romawi Barat dan Kekristenan Barat. Selama Perang Dingin "Barat" sering digunakan untuk merujuk ke kamp NATO yang bertentangan dengan Pakta Warsawa dan negara-negara non-blok. Ungkapan itu bertahan sampai sekarang, dengan makna yang semakin ambigu.

ReferensiSunting

  1. ^ "west | Origin and meaning of west by Online Etymology Dictionary". www.etymonline.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-03-03. 
  2. ^ "Space Topics: Compare the Planets". The Planetary Society. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 February 2006. Diakses tanggal 12 January 2016. 
  3. ^ Serge Brunier (2002). Solar System Voyage. Diterjemahkan oleh Dunlop, Storm. Cambridge University Press. hlm. 40. ISBN 978-0-521-80724-1. 
  4. ^ Glossary of Meteorology (2009). "Westerlies". American Meteorological Society. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-06-22. Diakses tanggal 2009-04-15. 
  5. ^ Sue Ferguson (2001-09-07). "Climatology of the Interior Columbia River Basin" (PDF). Interior Columbia Basin Ecosystem Management Project. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2009-05-15. Diakses tanggal 2009-09-12. 

Pranala luarSunting

  •   Definisi kamus barat di Wiktionary