Perisai (geologi)

Perisai adalah platform batuan kristal Prakambrium yang stabil, besar dan tidak aktif secara tektonik yang mendasari sebagian besar benua. Batuan perisai berasal dari batuan beku dan metamorf serta mengandung beberapa batuan tertua di Bumi. Di zona konvergen lempeng tektonik, sistem pegunungan yang aktif membangun sering menandai tepi perisai.[1]

Perisai ditampilkan dalam warna oranye.

Batuan sedimen yang lebih muda menyembunyikan sebagian besar perisai. Semua batuan ini "terguncang" melalui, tabrakan benua, letusan gunung berapi, dan tabrakan lempeng tektonik dan kemudian berubah bentuk, bengkok dan pecah, dan bermetamorfosis.[2] Batuan yang lebih muda, mulai dari Paleozoikum hingga era Kenozoikum, terakumulasi saat laut pedalaman yang luas menutupi perisai. Batuan laut bisa mencapai kepadatan ribuan kaki. Erosi fluvial dan glasial telah membuka bagian-bagian perisai. Permukaan topografi mulai dari area yang termasuk dataran, perbukitan rendah, dan dataran rendah, meskipun ada pengecualian di mana gaya tektonik menyebabkan blok kerak terangkat. Erosi telah membuka bagian-bagian dari semua perisai benua, selain dari perisai Antarktika Timur, yang benar-benar tertutup es.[1]

ReferensiSunting

  1. ^ a b "shield". geography.name. Diakses tanggal 2020-11-05. 
  2. ^ "Geology of East Greenland: The Precambrian Shield". Spitsbergen | Svalbard (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-05. 

Lihat pulaSunting