Buka menu utama

Stasiun Waruduwur

stasiun kereta api di Indonesia

Stasiun Waruduwur (WDW) (Carakan: ꦱꦼꦠꦱꦶꦪꦸꦤ꧀​ꦮꦫꦸꦢꦸꦮꦸꦂ , Sêtasiyun Waruduwur) adalah stasiun kereta api kelas III/kecil yang terletak di Desa Kanci, Astanajapura, Cirebon. Walaupun stasiun ini bernama Waruduwur, secara administratif stasiun ini tidak terletak di Desa Waruduwur, Kecamatan Mundu, tetapi terletak di sebelah timur desa tersebut. Stasiun yang terletak pada ketinggian +3 meter ini termasuk dalam Daerah Operasi III Cirebon dan berada satu petak di sebelah timur Stasiun Cirebon Prujakan.

Stasiun Waruduwur
Logo PT KAI (Persero) (New version 2016).svg
PapanNamaStasiun WDW.png
  • Singkatan: WDW
  • Nomor: 1002
Stasiun Waruduwur.JPG
Stasiun Waruduwur
Lokasi
ProvinsiJawa Barat
KabupatenCirebon
KecamatanAstanajapura
DesaKanci
AlamatNasional 1 Jalan Raya Mundu/Raya CirebonTegal
Kode pos45173
Informasi lain
OperatorDaerah Operasi III Cirebon
Kelas stasiun[1]III/kecil
Ketinggian+3 m
Letak[2]
LayananHanya untuk persusulan antarkereta api.
Konstruksi dan fasilitas
Jumlah jalur4 (jalur 2 dan 3: sepur lurus)
Jumlah peron3 (satu peron sisi dan dua peron pulau yang sama-sama tinggi; tidak ada peron di antara jalur 2 dan 3)

Awalnya stasiun ini memiliki tiga jalur kereta api dengan jalur 2 sebagai sepur lurus. Setelah selesai dibangunnya proyek jalur ganda lintas utara Jawa pada tahun 2013-2014,[3] stasiun ini sudah menggunakan bangunan baru yang terletak sekitar 300 m di sebelah tenggara bangunan lama. Tata letak jalur di stasiun ini diubah sehingga kini jumlah jalurnya menjadi empat dengan jalur 2 sebagai sepur lurus arah Cirebon–Jakarta dan jalur 3 sebagai sepur lurus arah Semarang–Surabaya. Saat ini tidak ada kereta api yang berhenti di sini, kecuali jika terjadi persusulan antarkereta api.

Dari stasiun ini terdapat jalur lori menuju Sindanglaut dan menggabung ke Stasiun Pabedilan (Bedilan) yang sudah dinonaktifkan sejak zaman pendudukan Jepang.[4]

InsidenSunting

Pada tanggal 23 Mei 2015 pukul 18.10 WIB, KA Bangunkarta tujuan Stasiun Surabaya Gubeng menyenggol KA 2502 angkutan pipa besar tujuan Stasiun Alastua di Stasiun Waruduwur, hingga anjlok satu gerbong pembangkit, dua gerbong penumpang eksekutif, dan lokomotif dengan nomor CC206 13 23 milik Dipo Lokomotif Purwokerto. Anjlokan terjadi di wesel, kemudian lokomotifnya memalang sehingga mengenai KA 2502 yang sedang berhenti di jalur 4 lantaran gerbong paling belakang belum melewati batas ruas bebas (preipal). Pada saat yang sama, kereta api semen sedang singgah di jalur 1. Salah seorang petugas pengawal kereta api barang KA 2502 yang membawa pipa mengalami berupa patah kaki dengan luka yang serius sehingga dirawat di Rumah Sakit Ciremai, Cirebon.[5]

ReferensiSunting

  1. ^ Buku Informasi Direktorat Jenderal Perkeretaapian 2014 (PDF). Jakarta: Direktorat Jenderal Perkeretaapian, Kementerian Perhubungan Indonesia. 
  2. ^ Subdit Jalan Rel dan Jembatan (2004). Buku Jarak Antarstasiun dan Perhentian. Bandung: PT Kereta Api (Persero). 
  3. ^ "Double Track KA Cirebon-Brebes Diuji Coba". BeritaTrans.com. 17 Juni 2013. Diakses tanggal 22 November 2017. 
  4. ^ Nusantara., Tim Telaga Bakti; Indonesia., Asosiasi Perkeretaapian (1997). Sejarah perkeretaapian Indonesia (edisi ke-Cet. 1). Bandung: Angkasa. ISBN 9796651688. OCLC 38139980. 
  5. ^ Majalah KA Edisi Juni 2015
Stasiun sebelumnya     Lintas Kereta Api Indonesia     Stasiun berikutnya
menuju Cirebon
Segitiga Cirebon–Prupuk–Tegal
segmen Cirebon–Tegal
menuju Tegal

Koordinat: 6°47′08″S 108°37′32″E / 6.7854589°S 108.6254252°E / -6.7854589; 108.6254252