Deret radioaktif

deret beberapa unsur dalam peluruhan radioaktif

Dalam fisika nuklir, deret radioaktif (atau deret peluruhan, atau rantai peluruhan) adalah rangkaian peluruhan radioaktif dari produk peluruhan radioaktif yang berbeda sebagai serangkaian transformasi berurutan. Ini juga dikenal sebagai "kaskade radioaktif". Kebanyakan radioisotop tidak meluruh secara langsung ke keadaan stabil, melainkan mengalami serangkaian peluruhan sampai akhirnya isotop stabil tercapai.

Tahap peluruhan dirujuk oleh hubungannya dengan tahap sebelumnya atau selanjutnya. Isotop induk adalah isotop yang mengalami peluruhan untuk membentuk isotop anak. Salah satu contohnya adalah uranium (nomor atom 92) meluruh menjadi torium (nomor atom 90). Isotop anak mungkin stabil atau mungkin meluruh untuk membentuk isotop anaknya sendiri. Anak dari isotop anak kadang-kadang disebut isotop cucu.

Waktu yang dibutuhkan atom induk tunggal untuk meluruh menjadi atom isotop anak dapat sangat bervariasi, tidak hanya antara pasangan induk-anak yang berbeda, tetapi juga secara acak antara pasangan identik dari isotop induk dan anak. Peluruhan setiap atom tunggal terjadi secara spontan, dan peluruhan populasi awal atom identik selama waktu t, mengikuti distribusi eksponensial peluruhan, e−λt, di mana λ disebut konstanta peluruhan. Salah satu sifat isotop adalah waktu paruhnya, waktu di mana setengah dari jumlah awal radioisotop induk identik meluruh menjadi anaknya, yang berbanding terbalik dengan λ. Waktu paruh telah ditentukan di laboratorium untuk banyak radioisotop (atau radionuklida). Mereka dapat berkisar dari hampir seketika (kurang dari 10−21 detik) hingga lebih dari 1019 tahun.

Masing-masing tahap memancarkan jumlah radioaktivitas yang sama seperti radioisotop asli (yaitu ada hubungan satu-ke-satu antara jumlah peluruhan dalam tahap berturut-turut) tetapi setiap tahap melepaskan jumlah energi yang berbeda. Jika dan ketika keseimbangan tercapai, setiap isotop anak yang berurutan hadir dalam proporsi langsung dengan waktu paruhnya; tetapi karena aktivitasnya berbanding terbalik dengan waktu paruhnya, setiap nuklida dalam rantai peluruhan akhirnya menyumbangkan transformasi individu sebanyak kepala rantai, meskipun energinya tidak sama. Misalnya, uranium-238 bersifat radioaktif lemah, tetapi uraninit, bijih uranium, 13 kali lebih radioaktif daripada logam uranium murni karena radium dan isotop turunan lainnya yang dikandungnya. Tidak hanya isotop radium yang tidak stabil merupakan pemancar radioaktivitas yang signifikan, tetapi sebagai tahap berikutnya dalam rantai peluruhan, mereka juga menghasilkan radon, gas radioaktif yang berat, lembam, dan terjadi secara alami. Batuan yang mengandung torium dan/atau uranium (seperti beberapa granit) memancarkan gas radon yang dapat terakumulasi di tempat-tempat tertutup seperti ruang bawah tanah atau tambang bawah tanah.[1]

Perhitungan kuantitas dengan Fungsi Bateman untuk 241Pu

Jumlah isotop dalam rantai peluruhan pada waktu tertentu dihitung dengan persamaan Bateman.

SejarahSunting

Semua unsur dan isotop yang ditemukan di Bumi, dengan pengecualian hidrogen, deuterium, helium, helium-3, dan mungkin sejumlah kecil isotop litium dan berilium stabil yang tercipta saat Ledakan Dahsyat, diciptakan dengan proses s atau proses r di dalam bintang atau tabrakan bintang, dan bagi mereka yang sekarang menjadi bagian dari Bumi, pasti telah tercipta tidak lebih dari 4,5 miliar tahun yang lalu. Semua elemen yang tercipta lebih dari 4,5 miliar tahun yang lalu disebut primordial, artinya mereka dihasilkan oleh proses bintang alam semesta. Pada saat mereka diciptakan, mereka yang tidak stabil mulai meluruh dengan segera. Semua isotop yang memiliki waktu paruh kurang dari 100 juta tahun telah direduksi menjadi 2,8×10−12% atau kurang dari berapa pun jumlah aslinya yang diciptakan dan ditangkap oleh pertumbuhan Bumi; mereka merupakan jumlah jejak hari ini, atau telah meluruh sama sekali. Hanya ada dua metode lain untuk membuat sebuah isotop: secara artifisial, di dalam reaktor buatan (atau mungkin alami), atau melalui peluruhan spesies isotop induk, proses yang dikenal sebagai rantai peluruhan.

Isotop yang tidak stabil meluruh menjadi produk turunannya (yang terkadang bahkan lebih tidak stabil) pada laju tertentu; akhirnya, seringkali setelah serangkaian peluruhan, isotop stabil tercapai: ada sekitar 200 isotop stabil di alam semesta. Dalam isotop stabil, unsur-unsur ringan biasanya memiliki rasio neutron terhadap proton yang lebih rendah di dalam intinya daripada unsur-unsur yang lebih berat. Unsur ringan seperti helium-4 memiliki rasio neutron:proton yang mendekati 1:1. Unsur terberat seperti timbal memiliki hampir 1,5 neutron per proton (misalnya 1,536 dalam timbal-208). Tidak ada nuklida stabil yang lebih berat daripada timbal-208; unsur yang lebih berat ini harus melepaskan massa untuk mencapai stabilitas, biasanya sebagai peluruhan alfa. Metode peluruhan umum lainnya untuk isotop dengan rasio neutron terhadap proton (n/p) yang tinggi adalah peluruhan beta, di mana nuklida mengubah identitas unsur sambil mempertahankan massa yang sama dan menurunkan rasio n/pnya. Untuk beberapa isotop dengan rasio n/p yang relatif rendah, terdapat peluruhan beta terbalik, di mana proton diubah menjadi neutron, sehingga bergerak menuju isotop stabil; namun, karena fisi hampir selalu menghasilkan produk neutron yang berat, emisi positron relatif jarang dibandingkan dengan emisi elektron. Ada banyak rantai peluruhan beta yang relatif pendek, setidaknya dua (peluruhan beta yang berat dan peluruhan positron yang ringan) untuk setiap berat diskrit hingga sekitar 207 dan beberapa di atasnya, tetapi untuk unsur-unsur bermassa lebih tinggi (isotop yang lebih berat daripada timbal) hanya ada empat jalur yang mencakup semua rantai peluruhan. Ini karena hanya ada dua metode peluruhan utama: radiasi alfa, yang mengurangi massa sebesar 4 satuan massa atom (atomic mass units, amu), dan beta, yang tidak mengubah massa atom sama sekali (hanya nomor atom dan rasio p/n). Keempat jalur tersebut disebut 4n, 4n + 1, 4n + 2, dan 4n + 3; sisa dari membagi massa atom dengan empat memberikan rantai yang akan digunakan isotop untuk meluruh. Ada mode peluruhan lain, tetapi mereka selalu terjadi pada probabilitas yang lebih rendah daripada peluruhan alfa atau beta. (Seharusnya rantai ini tidak memiliki cabang: diagram di bawah menunjukkan beberapa cabang rantai, dan kenyataannya ada lebih banyak lagi, karena ada lebih banyak isotop yang mungkin daripada yang ditunjukkan dalam diagram.) Misalnya, atom ketiga nihonium-278 yang disintesis mengalami enam peluruhan alfa menjadi mendelevium-254, diikuti oleh penangkapan elektron (suatu bentuk peluruhan beta) menjadi fermium-254, dan kemudian alfa ketujuh menjadi kalifornium-250, yang di atasnya ia akan mengikuti rantai 4n + 2 seperti yang diberikan dalam artikel ini. Namun, nuklida superberat terberat yang disintesis tidak mencapai empat rantai peluruhan, karena mereka mencapai nuklida fisi spontan setelah beberapa peluruhan alfa yang mengakhiri rantai: inilah yang terjadi pada dua atom pertama nihonium-278 yang disintesis, serta untuk semua nuklida yang lebih berat yang dihasilkan.

Tiga dari rantai tersebut memiliki isotop (atau nuklida) berumur panjang di dekat bagian atas; isotop berumur panjang ini adalah hambatan dalam proses di mana rantai mengalir sangat lambat, dan membuat rantai di bawahnya "hidup" dengan aliran. Tiga nuklida berumur panjang adalah uranium-238 (waktu paruh = 4,5 miliar tahun), uranium-235 (waktu paruh = 700 juta tahun) dan torium-232 (waktu paruh = 14 miliar tahun). Rantai keempat tidak memiliki isotop bottleneck yang tahan lama, sehingga hampir semua isotop dalam rantai itu telah lama meluruh hingga mendekati stabilitas di bagian bawah. Di dekat ujung rantai itu ada bismut-209, yang sudah lama dianggap stabil. Namun, baru-baru ini, bismut-209 ditemukan tidak stabil dengan waktu paruh 20,1 juta triliun (2,01×1019) tahun; ia adalah langkah terakhir sebelum talium-205 yang stabil. Di masa lalu yang jauh, sekitar waktu tata surya terbentuk, ada lebih banyak jenis isotop berbobot tinggi yang tidak stabil yang tersedia, dan empat rantai lebih panjang dengan isotop yang telah meluruh. Hari ini kita telah memproduksi isotop yang telah punah, yang kembali mengambil tempat semula: plutonium-239, bahan bakar bom nuklir, sebagai contoh utama yang memiliki waktu paruh "hanya" 24.500 tahun, dan meluruh dengan emisi alfa menjadi uranium-235. Secara khusus, kami telah melalui produksi skala besar neptunium-237 berhasil membangkitkan rantai keempat yang telah punah sampai sekarang.[2] Tabel di bawah ini memulai empat rantai peluruhan pada isotop kalifornium dengan nomor massa dari 249 hingga 252.

Jenis peluruhanSunting

 
Diagram ini menggambarkan empat rantai peluruhan yang dibahas dalam teks: torium (4n, dalam warna biru), neptunium (4n+1, dalam warna merah muda), radium (4n+2, dalam warna merah) dan aktinium (4n+3, dalam warna hijau).

Empat mode peluruhan radioaktif yang paling umum adalah: peluruhan alfa, peluruhan beta, peluruhan beta terbalik (dianggap sebagai emisi positron dan penangkapan elektron), dan transisi isomer. Dari proses peluruhan ini, hanya peluruhan alfa yang mengubah nomor massa atom (A) inti, dan selalu menurunkannya sebanyak empat. Karena itu, hampir semua peluruhan akan menghasilkan inti yang nomor massa atomnya memiliki residu mod 4 yang sama, membagi semua nuklida menjadi empat rantai. Anggota dari setiap rantai peluruhan mungkin harus diambil seluruhnya dari salah satu kelas ini. Keempat rantai juga menghasilkan helium-4 karena partikel alfa merupakan inti helium-4.

Tiga rantai peluruhan utama (atau famili) teramati di alam, yang biasa disebut deret torium, deret uranium atau radium, dan deret aktinium, yang mewakili tiga dari empat kelas ini, dan berakhir pada tiga isotop timbal yang berbeda dan stabil. Nomor massa setiap isotop dalam rantai ini dapat direpresentasikan sebagai A = 4n, A = 4n + 2, dan A = 4n + 3, berurutan. Isotop awal berumur panjang dari ketiga isotop ini, torium-232, uranium-238, dan uranium-235, berurutan, telah ada sejak pembentukan bumi, mengabaikan isotop buatan dan peluruhannya yang dibuat sejak 1940-an.

Karena waktu paruh relatif singkat dari isotop awalnya, neptunium-237 (2,14 juta tahun), rantai keempat, deret neptunium dengan A = 4n + 1, sudah punah di alam, kecuali untuk langkah pembatas laju akhir, peluruhan bismut-209. Jejak 237Np dan produk peluruhannya masih terjadi di alam, sebagai hasil dari penangkapan neutron dalam bijih uranium.[3] Isotop akhir dari rantai ini sekarang dikenal sebagai talium-205. Beberapa sumber yang lebih tua memberikan sebagai bismut-209 isotop akhir, tetapi baru-baru ini ditemukan bahwa ia sangat sedikit radioaktif, dengan waktu paruh 2,01×1019 tahun.[4]

Ada juga rantai peluruhan non-transuranik dari isotop unsur ringan yang tidak stabil, misalnya magnesium-28 dan klorin-39. Di Bumi, sebagian besar isotop awal dari rantai ini sebelum tahun 1945 dihasilkan oleh radiasi kosmik. Sejak 1945, pengujian dan penggunaan senjata nuklir juga telah melepaskan banyak produk fisi radioaktif. Hampir semua isotop tersebut meluruh dengan mode peluruhan β atau β+, berubah dari satu unsur ke unsur lain tanpa mengubah massa atom. Produk anak selanjutnya, karena mendekati stabilitas, umumnya memiliki waktu paruh yang lebih lama hingga akhirnya meluruh menjadi stabilitas.

Deret toriumSunting

Rantai 4n Th-232 biasanya disebut "deret torium" atau "kaskade torium". Dimulai dengan torium-232 yang terbentuk secara alami, rangkaian ini mencakup unsur-unsur berikut: aktinium, bismut, timbal, polonium, radium, radon, dan talium. Semuanya hadir, setidaknya untuk sementara, dalam sampel alami yang mengandung torium, baik logam, senyawa, atau mineral. Deret ini berakhir dengan timbal-208.

Total energi yang dilepaskan dari thorium-232 ke timbal-208, termasuk energi yang hilang dari neutrino, adalah 42,6 MeV.

Nuklida induk Nama historis (pendek) Nama historis (panjang) Mode peluruhan Waktu paruh
(a = tahun)
Energi yang dilepaskan, MeV Nuklida anak
252Cf α 2,645 a 6,1181 248Cm
248Cm α 3,4×105 a 5,162 244Pu
244Pu α 8×107 a 4,589 240U
240U β 14,1 jam ,39 240Np
240Np β 1,032 jam 2,2 240Pu
240Pu α 6561 a 5,1683 236U
236U Toruranium[5] α 2,3×107 a 4,494 232Th
232Th Th Torium α 1,405×1010 a 4,081 228Ra
228Ra MsTh1 Mesotorium 1 β 5,75 a 0,046 228Ac
228Ac MsTh2 Mesotorium 2 β 6,25 jam 2,124 228Th
228Th RdTh Radiotorium α 1,9116 a 5,520 224Ra
224Ra ThX Torium X α 3,6319 hri 5,789 220Rn
220Rn Tn Toron,
Torium Emanation
α 55,6 dtk 6,404 216Po
216Po ThA Torium A α 0,145 dtk 6,906 212Pb
212Pb ThB Torium B β 10,64 jam 0,570 212Bi
212Bi ThC Torium C β 64,06%
α 35,94%
60,55 mnt 2,252
6,208
212Po
208Tl
212Po ThC′ Torium C′ α 299 ndtk 8,784 [6] 208Pb
208Tl ThC″ Torium C″ β 3,053 mnt 1,803 [6] 208Pb
208Pb ThD Torium D stabil - - -

Deret neptuniumSunting

Rantai 4n + 1 dari 237Np biasa disebut "deret neptunium" atau "kaskade neptunium". Dalam deret ini, hanya dua isotop yang terlibat yang ditemukan secara alami dalam jumlah yang signifikan, yaitu dua yang terakhir: bismut-209 dan talium-205. Beberapa isotop lain telah terdeteksi di alam, yang berasal dari jumlah jejak 237Np yang dihasilkan oleh reaksi knockout (n,2n) pada 238U primordial.[3] Detektor asap yang berisi ruang ionisasi amerisium-241 mengakumulasi sejumlah besar neptunium-237 saat amerisiumnya meluruh; unsur-unsur berikut juga ada di dalamnya, setidaknya untuk sementara, sebagai produk peluruhan neptunium: aktinium, astatin, bismut, fransium, timbal, polonium, protaktinium, radium, talium, torium, dan uranium. Karena deret ini baru ditemukan dan dipelajari pada 1947–1948,[7] nuklidanya tidak memiliki nama historis. Salah satu ciri unik dari rantai peluruhan ini adalah bahwa gas mulia radon hanya diproduksi di cabang langka (tidak diperlihatkan dalam ilustrasi) tetapi bukan urutan peluruhan utama; dengan demikian, radon dari rantai peluruhan ini tidak bermigrasi melalui batuan hampir sebanyak dari tiga rantai lainnya. Sifat unik lain dari urutan peluruhan ini adalah bahwa ia berakhir di talium, dan bukannya timbal. Deret ini berakhir dengan isotop stabil talium-205.

Total energi yang dilepaskan dari kalifornium-249 ke talium-205, termasuk energi yang hilang karena neutrino, adalah 66,8 MeV.

Nuklida induk Mode peluruhan Waktu paruh
(a = tahun)
Energi yang dilepaskan, MeV Nuklida anak
249Cf α 351 a 5,813+,388 245Cm
245Cm α 8500 a 5,362+,175 241Pu
241Pu β 14,4 a 0,021 241Am
241Am α 432,7 a 5,638 237Np
237Np α 2,14×106 a 4,959 233Pa
233Pa β 27,0 hri 0,571 233U
233U α 1,592×105 a 4,909 229Th
229Th α 7340 a 5,168 225Ra
225Ra β 14,9 hri 0,36 225Ac
225Ac α 10,0 hri 5,935 221Fr
221Fr α 99,9952%
β 0,0048%
4,8 mnt 6,3
0,314
217At
221Ra
221Ra α 28 dtk 6,9 217Rn
217At α 99,992%
β 0,008%
32 mdtk 7,0
0,737
213Bi
217Rn
217Rn α 540 μdtk 7,9 213Po
213Bi β 97,80%
α 2,20%
46,5 mnt 1,423
5,87
213Po
209Tl
213Po α 3,72 μdtk 8,536 209Pb
209Tl β 2,2 mnt 3,99 209Pb
209Pb β 3,25 jam 0,644 209Bi
209Bi α 2,01×1019 a 3,137 205Tl
205Tl - stabil - -

Deret uranium (atau deret radium)Sunting

Rantai uranium-238 4n+2 disebut "deret uranium" atau "deret radium". Dimulai dengan uranium-238 yang terjadi secara alami, seri ini mencakup unsur-unsur berikut: astatin, bismut, timbal, polonium, protaktinium, radium, radon, talium, dan torium. Semuanya ada, setidaknya untuk sementara, dalam sampel alami yang mengandung uranium, baik logam, senyawa, atau mineral. Deret ini berakhir dengan timbal-206.

Total energi yang dilepaskan dari uranium-238 ke timbal-206, termasuk energi yang hilang karena neutrino, adalah 51,7 MeV.

Nuklida induk Nama historis (pendek)[8] Nama historis (panjang) Mode peluruhan [RS 1] Waktu paruh
(a = tahun)
Energi yang dilepaskan, MeV [RS 1] Nuklida anak [RS 1]
250Cf α 13,08 a 6,12844 246Cm
246Cm α 4800 a 5,47513 242Pu
242Pu α 3,8×105 a 4,98453 238U
238U UI Uranium I α 4,468×109 a 4,26975 234Th
234Th UX1 Uranium X1 β 24,10 hri 0,273088 234mPa
234mPa UX2, Bv Uranium X2, Brevium IT, 0,16%
β, 99,84%
1,159 mnt 0,07392
2,268205
234Pa
234U
234Pa UZ Uranium Z β 6,70 jam 2,194285 234U
234U UII Uranium II α 2,45×105 a 4,8698 230Th
230Th Io Ionium α 7,54×104 a 4,76975 226Ra
226Ra Ra Radium α 1600 a 4,87062 222Rn
222Rn Rn Radon, Radium Emanation α 3,8235 hri 5,59031 218Po
218Po RaA Radium A α, 99,980%
β, 0,020%
3,098 mnt 6,11468
0,259913
214Pb
218At
218At α, 99,9%
β, 0,1%
1,5 dtk 6,874
2,881314
214Bi
218Rn
218Rn α 35 mdtk 7,26254 214Po
214Pb RaB Radium B β 26,8 mnt 1,019237 214Bi
214Bi RaC Radium C β, 99,979%
α, 0,021%
19,9 mnt 3,269857
5.62119
214Po
210Tl
214Po RaC' Radium C' α 164,3 μdtk 7,83346 210Pb
210Tl RaC" Radium C" β 1,3 min 5,48213 210Pb
210Pb RaD Radium D β, 100%
α, 1,9×10−6%
22,20 a 0,063487
3,7923
210Bi
206Hg
210Bi RaE Radium E β, 100%
α, 1,32×10−4%
5,012 hri 1,161234
5,03647
210Po
206Tl
210Po RaF Radium F α 138,376 hri 5,03647 206Pb
206Hg β 8,32 mnt 1,307649 206Tl
206Tl RaE Radium E β 4,202 mnt 1,5322211 206Pb
206Pb RaG[9] Radium G stabil - - -
  1. ^ a b c "Evaluated Nuclear Structure Data File". Pusat Data Nuklir Nasional. 

Deret aktiniumSunting

Rantai uranium-235 4n+3 biasa disebut "deret aktinium" atau "kaskade aktinium". Dimulai dengan isotop U-235 yang terjadi secara alami, rangkaian peluruhan ini mencakup unsur-unsur berikut: aktinium, astatin, bismut, fransium, timbal, polonium, protaktinium, radium, radon, talium, dan torium. Semuanya ada, setidaknya untuk sementara, dalam setiap sampel yang mengandung uranium-235, baik logam, senyawa, bijih, atau mineral. Deret ini berakhir dengan isotop stabil timbal-207.

Total energi yang dilepaskan dari uranium-235 ke timbal-207, termasuk energi yang hilang karena neutrino, adalah 46,4 MeV.

Nuklida induk Nama historis (pendek) Nama historis (panjang) Mode peluruhan Waktu paruh
(a = tahun)
Energi yang dilepaskan, MeV Nuklida anak
251Cf α 900,6 a 6,176 247Cm
247Cm α 1,56×107 a 5,353 243Pu
243Pu β 4,95556 jam 0,579 243Am
243Am α 7388 a 5,439 239Np
239Np β 2,3565 hri 0,723 239Pu
239Pu α 2,41×104 a 5,244 235U
235U AcU Aktin Uranium α 7,04×108 a 4,678 231Th
231Th UY Uranium Y β 25,52 jam 0,391 231Pa
231Pa Pa Protaktinium α 32760 a 5,150 227Ac
227Ac Ac Aktinium β 98,62%
α 1,38%
21,772 a 0,045
5,042
227Th
223Fr
227Th RdAc Radioaktinium α 18,68 hri 6,147 223Ra
223Fr AcK Aktinium K β 99,994%
α 0,006%
22,00 mnt 1,149
5,340
223Ra
219At
223Ra AcX Aktinium X α 11,43 hri 5,979 219Rn
219At α 97,00%
β 3,00%
56 dtk 6,275
1,700
215Bi
219Rn
219Rn An Aktinon,
Aktinium Emanation
α 3,96 dtk 6,946 215Po
215Bi β 7,6 mnt 2,250 215Po
215Po AcA Aktinium A α 99,99977%
β 0,00023%
1,781 mdtk 7,527
0,715
211Pb
215At
215At α 0,1 mdtk 8,178 211Bi
211Pb AcB Aktinium B β 36,1 mnt 1,367 211Bi
211Bi AcC Aktinium C α 99,724%
β 0,276%
2,14 mnt 6,751
0,575
207Tl
211Po
211Po AcC' Aktinium C' α 516 mdtk 7,595 207Pb
207Tl AcC" Aktinium C" β 4,77 mnt 1,418 207Pb
207Pb AcD Aktinium D - stabil - -

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 September 2008. Diakses tanggal 18 Juni 2022. 
  2. ^ Koch, Lothar (2000). Transuranium Elements, in Ullmann's Encyclopedia of Industrial Chemistry. Wiley. doi:10.1002/14356007.a27_167. 
  3. ^ a b Peppard, D. F.; Mason, G. W.; Gray, P. R.; Mech, J. F. (1952). "Occurrence of the (4n + 1) series in nature" (PDF). Journal of the American Chemical Society. 74 (23): 6081–6084. doi:10.1021/ja01143a074. 
  4. ^ Audi, G.; Kondev, F. G.; Wang, M.; Huang, W. J.; Naimi, S. (2017). "The NUBASE2016 evaluation of nuclear properties" (PDF). Chinese Physics C. 41 (3): 030001. Bibcode:2017ChPhC..41c0001A. doi:10.1088/1674-1137/41/3/030001. 
  5. ^ Trenn, Thaddeus J. (1978). "Thoruranium (U-236) as the extinct natural parent of thorium: The premature falsification of an essentially correct theory". Annals of Science. 35 (6): 581–97. doi:10.1080/00033797800200441. 
  6. ^ a b http://nucleardata.nuclear.lu.se
  7. ^ Thoennessen, M. (2016). The Discovery of Isotopes: A Complete Compilation. Springer. hlm. 20. doi:10.1007/978-3-319-31763-2. ISBN 978-3-319-31761-8. LCCN 2016935977. 
  8. ^ Thoennessen, M. (2016). The Discovery of Isotopes: A Complete Compilation. Springer. hlm. 19. doi:10.1007/978-3-319-31763-2. ISBN 978-3-319-31761-8. LCCN 2016935977. 
  9. ^ Kuhn, W. (1929). "LXVIII. Scattering of thorium C″ γ-radiation by radium G and ordinary lead". The London, Edinburgh, and Dublin Philosophical Magazine and Journal of Science. 8 (52): 628. doi:10.1080/14786441108564923. ISSN 1941-5982. 
  • C.M. Lederer; J.M. Hollander; I. Perlman (1968). Table of Isotopes (edisi ke-6). New York: John Wiley & Sons. 

Pranala luarSunting