Klorida /ˈklɔːrd/[3] adalah ion yang terbentuk sewaktu unsur klor mendapatkan satu elektron untuk membentuk suatu anion (ion bermuatan negatif) Cl. Garam dari asam klorida HCl mengandung ion klorida; contohnya adalah garam meja, yang adalah natrium klorida dengan formula kimia NaCl. Dalam air, senyawa ini terpecah menjadi ion Na+ dan Cl.[4]

Klorida
Cl-.svg
Chloride ion.svg
Nama
Nama IUPAC (sistematis)
Klorida[1]
Penanda
Model 3D (JSmol)
3DMet {{{3DMet}}}
Referensi Beilstein 3587171
ChEBI
ChEMBL
ChemSpider
Nomor EC
Referensi Gmelin 14910
KEGG
Nomor RTECS {{{value}}}
UNII
  • InChI=1S/ClH/h1H/p-1 YaY
    Key: VEXZGXHMUGYJMC-UHFFFAOYSA-M YaY
  • [Cl-]
Sifat
Cl
Massa molar 35,45 g·mol−1
Asam konjugat Hidrogen klorida
Termokimia
Entropi molar standar (So) 153.36 J·K−1·mol−1[2]
Entalpi pembentukan standarfHo) −167 kJ·mol−1[2]
Senyawa terkait
Anion lain
Fluorida

Bromida
Iodida

Kecuali dinyatakan lain, data di atas berlaku pada temperatur dan tekanan standar (25 °C [77 °F], 100 kPa).
Referensi

Kata klorida dapat pula merujuk pada senyawa kimia yang satu atau lebih atom klornya memiliki ikatan kovalen dalam molekul. Ini berarti klorida dapat berupa senyawa anorganik maupun organik. Contoh paling sederhana dari suatu klorida anorganik adalah hidrogen klorida (HCl), sedangkan contoh sederhana senyawa organik (suatu organoklorida) adalah klorometana (CH3Cl), atau sering disebut metil klorida.

Sifat elektronikSunting

Ion klorida (diameter 167 pm) jauh lebih besar dari atom klorin (diameter 99 pm), berturut-turut. Ion ini tidak berwarna dan bersifat diamagnetik. Dalam larutan berair, ion ini sangat larut dalam banyak kasus; namun, untuk beberapa garam klorida, seperti perak klorida, timbal(II) klorida, dan raksa(I) klorida, mereka hanya sedikit larut dalam air.[5] Dalam larutan berair, klorida terikat oleh ujung protik molekul air.

ReaksiSunting

Klorida dapat dioksidasi tetapi tidak dapat direduksi. Oksidasi pertama, seperti yang digunakan dalam proses klor-alkali, adalah konversi menjadi gas klor. Klorin dapat dioksidasi lebih lanjut menjadi oksida dan oksianion lain termasuk hipoklorit (ClO, bahan aktif dalam pemutih klorin), klorin dioksida (ClO2), klorat (ClO3), dan perklorat (ClO4).

Dalam hal sifat asam-basa, klorida adalah basa yang sangat lemah seperti yang ditunjukkan oleh nilai negatif dari pKa asam klorida. Klorida dapat diprotonasi oleh asam kuat, seperti asam sulfat:

NaCl + H2SO4 → NaHSO4 + HCl

Reaksi garam ionik klorida dengan garam lain untuk pertukaran anion. Adanya klorida sering dideteksi dengan pembentukan perak klorida yang tidak larut pada perlakuan dengan ion perak(I):

Cl + Ag+ → AgCl

Konsentrasi klorida dalam pengujian dapat ditentukan menggunakan kloridometer, yang mendeteksi ion perak setelah semua klorida dalam pengujian telah diendapkan melalui reaksi ini.

Elektroda perak klorida biasanya digunakan dalam elektrofisiologi ex vivo.[6]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Chloride ion - PubChem Public Chemical Database". The PubChem Project. USA: National Center for Biotechnology Information. 
  2. ^ a b Zumdahl, Steven S. (2009). Chemical Principles 6th Ed. Houghton Mifflin Company. hlm. A21. ISBN 978-0-618-94690-7. 
  3. ^ Wells, John C. (2008), Longman Pronunciation Dictionary (edisi ke-3), Longman, hlm. 143, ISBN 9781405881180 .
  4. ^ Green, John, and Sadru Damji. "Chapter 3." Chemistry. Camberwell, Vic.: IBID, 2001. Print.
  5. ^ Zumdahl, Steven (2013). Chemical Principles (edisi ke-7). Cengage Learning. hlm. 109. ISBN 978-1-285-13370-6. 
  6. ^ Molleman, Areles (2003). "Patch Clamping: An Introductory Guide to Patch Clamp Electrophysiology". Wiley & Sons. ISBN 978-0-471-48685-5.