Uranium-233

isotop uranium yang fisil

Uranium-233 (233U atau U-233) adalah sebuah isotop uranium yang fisil yang dibiakkan dari torium-232 sebagai bagian dari siklus bahan bakar torium. Uranium-233 digunakan dalam senjata nuklir dan sebagai bahan bakar reaktor.[2] Uranium-233 telah berhasil digunakan dalam reaktor nuklir eksperimental dan telah diusulkan untuk penggunaan yang lebih luas sebagai bahan bakar nuklir. Ia memiliki waktu paruh 160.000 tahun.

Uranium-233, 233U
FLiBe-Solid.gif
Sebuah ampul yang berisi potongan-potongan campuran FLiBe dan uranium-233 tetrafluorida yang dipadatkan
Umum
Simbol233U
Namauranium-233, U-233
Proton (Z)92
Neutron (N)141
Data nuklida
Waktu paruh (t1/2)160.000 tahun[1]
Isotop induk237Pu (α)
233Np (β+)
233Pa (β)
Produk peluruhan229Th
Massa isotop233,039 u
Isotop uranium
Tabel nuklida lengkap

Uranium-233 dihasilkan oleh iradiasi neutron dari torium-232. Ketika torium-232 menyerap neutron, ia menjadi torium-233, yang memiliki waktu paruh hanya 22 menit. Torium-233 meluruh menjadi protaktinium-233 melalui peluruhan beta. Protaktinium-233 memiliki waktu paruh 27 hari dan beta meluruh menjadi uranium-233; beberapa rancangan reaktor garam cair yang diusulkan untuk mencoba secara fisik mengisolasi protaktinium dari penangkapan neutron lebih lanjut sebelum peluruhan beta dapat terjadi, untuk mempertahankan ekonomi neutron (jika meleset dari jendela 233U, target fisil berikutnya adalah 235U, yang berarti total 4 neutron diperlukan untuk memicu pembelahan).

233U biasanya terbelah pada penyerapan neutron, tetapi kadang-kadang ia mempertahankan neutron, dan menjadi uranium-234. Rasio penangkapan-ke-fisi uranium-233 lebih kecil daripada dua bahan bakar fisil utama lainnya, uranium-235 dan plutonium-239.[butuh rujukan]

Bahan fisilSunting

 
THTR-300 di Jerman

Pada tahun 1946, publik pertama kali mendapat informasi tentang uranium-233 yang dikembangkan dari thorium sebagai "sumber energi nuklir dan bom atom ketiga yang tersedia" (selain uranium-235 dan plutonium-239), mengikuti laporan PBB dan pidato oleh Glenn T. Seaborg.[3][4]

Selama Perang Dingin, Amerika Serikat memproduksi sekitar 2 metrik ton uranium-233, dalam berbagai tingkat kemurnian kimia dan isotop.[2] Uranium-233 diproduksi di Situs Hanford dan Situs Sungai Savannah dalam reaktor yang dirancang untuk produksi plutonium-239.[5]

Bahan bakar nuklirSunting

Uranium-233 telah digunakan sebagai bahan bakar di beberapa jenis reaktor yang berbeda, dan diusulkan sebagai bahan bakar untuk beberapa desain baru (lihat siklus bahan bakar torium), semuanya dibiakkan dari torium. Uranium-233 dapat dibiakkan baik dalam reaktor cepat maupun reaktor termal, tidak seperti siklus bahan bakar berbasis uranium-238 yang membutuhkan ekonomi neutron superior dari reaktor cepat untuk membiakkan plutonium, yaitu, untuk menghasilkan lebih banyak bahan fisil daripada yang dikonsumsi.

Strategi jangka panjang program tenaga nuklir India, yang memiliki cadangan torium yang besar, adalah beralih ke program nuklir yang membiakkan uranium-233 dari bahan baku torium.

Energi yang dilepaskanSunting

Pembelahan satu atom uranium-233 menghasilkan 197,9 MeV = 3,171×10−11 J (yaitu 19,09 TJ/mol = 81,95 TJ/kg).[6]

Sumber Rata-rata energi

yang
dilepaskan (MeV)

Energi yang dilepaskan secara instan
Energi kinetik fragmen fisi 168,2
Energi kinetik neutron cepat 004,8
Energi yang dibawa oleh sinar-γ yang cepat 007,7
Energi dari produk fisi yang meluruh
Energy partikel-β− 005,2
Energi anti-neutrino 006,9
Energi sinar-γ yang tertunda 005,0
Jumlah (tidak termasuk anti-neutrino yang melarikan diri) 191,0
Energi yang dilepaskan ketika neutron cepat yang tidak menghasilkan (kembali) fisi ditangkap 009,1
Energi total yang diubah menjadi panas dalam reaktor nuklir termal yang beroperasi 200,1

Bahan senjataSunting

 
Ledakan pertama bom nuklir yang mengandung U-233, pada 15 April 1955

Sebagai bahan senjata potensial, uranium-233 murni lebih mirip dengan plutonium-239 daripada uranium-235 dalam hal sumber (dibiakkan vs alami), waktu paruh, dan massa kritis (keduanya 4–5 kg dalam bola yang dipantulkan berilium).[7]

Pada tahun 1994, pemerintah AS mendeklasifikasi memo tahun 1966 yang menyatakan bahwa uranium-233 telah terbukti sangat memuaskan sebagai bahan senjata, meskipun hanya unggul dari plutonium dalam keadaan yang langka. Dikatakan bahwa jika senjata yang ada didasarkan pada uranium-233 dan bukan plutonium-239, Livermore tidak akan tertarik untuk beralih ke plutonium.[8]

Kehadiran uranium-232[9] dapat memperumit pembuatan dan penggunaan uranium-233, meskipun memo Livermore menunjukkan kemungkinan bahwa komplikasi ini dapat diatasi.[8]

Meskipun demikian, dimungkinkan untuk menggunakan uranium-233 sebagai bahan fisil senjata nuklir, selain spekulasi,[10] ada sedikit informasi yang tersedia untuk umum tentang isotop ini yang sebenarnya telah dijadikan senjata:

Reaktor B dan lainnya di Situs Hanford yang dioptimalkan untuk produksi bahan jenis senjata telah digunakan untuk memproduksi 233U.[16][17][18][19]

Secara keseluruhan Amerika Serikat diperkirakan telah menghasilkan dua ton 233U dari berbagai tingkat kemurnian, beberapa dengan kandungan pengotor 232U serendah 6 ppm.[20]

Pengotor 232USunting

Produksi 233U (melalui penyinaran torium-232) selalu menghasilkan sejumlah kecil uranium-232 sebagai pengotor, karena reaksi parasit (n,2n) pada uranium-233 itu sendiri, atau pada protaktinium-233, atau pada torium-232:

232Th (n,γ) → 233Th (β−) → 233Pa (β−) → 233U (n,2n) → 232U
232Th (n,γ) → 233Th (β−) → 233Pa (n,2n) → 232Pa (β−)→ 232U
232Th (n,2n) → 231Th (β−) → 231Pa (n,γ) → 232Pa (β−) → 232U

Saluran lain melibatkan reaksi penangkapan neutron pada sejumlah kecil torium-230, yang merupakan sebagian kecil dari torium alami yang ada karena peluruhan uranium-238:

230Th (n,γ) → 231Th (β−) → 231Pa (n,γ) → 232Pa (β−) → 232U

Rantai peluruhan 232U dengan cepat menghasilkan pemancar radiasi gama yang kuat. Talium-208 adalah yang terkuat, pada 2,6 MeV:

232U (α, 68,9 thn)
228Th (α, 1,9 thn)
224Ra (α, 5,44 MeV, 3,6 hri, dengan γ 0,24 MeV)
220Rn (α, 6,29 MeV, 56 dtk, dengan γ 0,54 MeV)
216Po (α, 0,15 dtk)
212Pb (β−, 10,64 jam)
212Bi (α, 61 mnt, 0,78 MeV)
208Tl (β−, 1,8 MeV, 3 mnt, dengan γ 2,6 MeV)
208Pb (stabil)

Hal ini membuat penanganan manual dalam glovebox dengan hanya pelindung cahaya (seperti yang biasa dilakukan dengan plutonium) terlalu berbahaya, (kecuali mungkin dalam waktu singkat segera setelah pemisahan kimia uranium dari produk peluruhannya) dan sebagai gantinya memerlukan manipulator jarak jauh yang rumit untuk fabrikasi bahan bakar.

Bahayanya sangat signifikan bahkan pada 5 bagian per juta. Senjata nuklir ledakan membutuhkan tingkat 232U di bawah 50 ppm (di atas itu 233U dianggap "tingkat rendah"; "Plutonium jenis senjata standar membutuhkan kandungan 240Pu tidak lebih dari 6,5%." yaitu 65000 ppm, dan 238Pu yang serupa diproduksi di tingkat 0,5% (5000 ppm) atau kurang). Senjata fisi jenis bedil juga membutuhkan pengotor ringan tingkat rendah (kisaran 1 ppm), untuk menjaga generasi neutron tetap rendah.[9][21]

Produksi 233U yang "bersih", rendah 232U, memerlukan beberapa faktor: 1) memperoleh sumber 232Th yang relatif murni, rendah 230Th (yang juga berubah menjadi 232U), 2) memoderasi neutron yang datang agar memiliki energi yang tidak lebih tinggi dari 6 MeV (neutron berenergi terlalu tinggi menyebabkan reaksi 232Th (n,2n) → 231Th), dan 3) menghilangkan sampel torium dari fluks neutron sebelum konsentrasi 233U meningkat ke tingkat yang terlalu tinggi, untuk menghindari fisi 233U itu sendiri (yang akan menghasilkan neutron energik).[20][22]

Eksperimen Reaktor Garam Cair (Molten-Salt Reactor Experiment, MSRE) menggunakan 233U, dibiakkan dalam reaktor air ringan seperti Indian Point Energy Center, yaitu sekitar 220 ppm 232U.[23]

Informasi lebih lanjutSunting

Torium, awal di mana 233U dibiakkan, kira-kira tiga sampai empat kali lebih banyak di kerak bumi daripada uranium.[24][25] Rantai peluruhan 233U sendiri merupakan bagian dari deret neptunium, rantai peluruhan dari nenek moyangnya, 237Np.

Kegunaan uranium-233 lain termasuk produksi isotop medis aktinium-225 dan bismut-213 yang merupakan turunannya, reaktor nuklir bermassa rendah untuk aplikasi perjalanan ruang angkasa, digunakan sebagai pelacak isotop, penelitian senjata nuklir, dan penelitian bahan bakar reaktor termasuk siklus bahan bakar torium.[2]

Radioisotop bismut-213 adalah produk peluruhan uranium-233; ia cukup menjanjikan untuk pengobatan jenis kanker tertentu, termasuk leukemia mieloid akut dan kanker pankreas, ginjal dan organ lainnya.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ http://www.doh.wa.gov/portals/1/Documents/Pubs/320-086_u233han_fs.pdf
  2. ^ a b c C. W. Forsburg and L. C. Lewis (24 September 1999). "Uses For Uranium-233: What Should Be Kept for Future Needs?" (PDF). Ornl-6952. Oak Ridge National Laboratory. 
  3. ^ UP (29 September 1946). "Atomic Energy 'Secret' Put into Language That Public Can Understand". Pittsburgh Press. Diakses tanggal 22 Juni 2022. 
  4. ^ UP (21 Oktober 1946). "Third Nuclear Source Bared". The Tuscaloosa News. Diakses tanggal 22 Juni 2022. 
  5. ^ Orth, D.A. (1 Juni 1978). "Savannah River Plant Thorium Processing Experience". 43. Nuclear Technology: 63. 
  6. ^ "Nuclear fission 4.7.1". www.kayelaby.npl.co.uk. Diakses tanggal 22 Juni 2022. 
  7. ^ Environment and Natural Resources Policy Division., United States. Congress. Senate. (1985). "Nuclear proliferation factbook". Committee on Governmental Affairs. Subcommittee on Energy, N. Proliferation., United States. Congress. House. Committee on Foreign Affairs. Subcommittee on International Economic Policy and Trade., United States. Congress. House. Committee on Foreign Affairs. Subcommittee on Arms Control, I. Security.: 295. Diakses tanggal 22 Juni 2022. 
  8. ^ a b Woods, W.K. (10 Februari 1966). "LRL interest in U-233". United States. DUN-677. doi:10.2172/79078. OSTI 79078. 
  9. ^ a b Langford, R. Everett (2004). Introduction to Weapons of Mass Destruction: Radiological, Chemical, and Biological. Hoboken, New Jersey: John Wiley & Sons. hlm. 85. ISBN 0471465607.  "AS menguji beberapa bom uranium-233, tetapi keberadaan uranium-232 dalam uranium-233 menjadi masalah; uranium-232 adalah pemancar alfa yang berlebihan dan cenderung 'meracuni' bom uranium-233 dengan menjatuhkan neutron yang tersesat dari pengotor dalam bahan bom, yang mengarah pada kemungkinan pra-detonasi. Pemisahan uranium-232 dari uranium-233 terbukti sangat sulit dan tidak praktis. Bom uranium-233 tidak pernah dikerahkan sejak plutonium-239 menjadi berlimpah."
  10. ^ Agrawal, Jai Prakash (2010). High Energy Materials: Propellants, Explosives and Pyrotechnics. Wiley-VCH. hlm. 56–57. ISBN 978-3-527-32610-5. Diakses tanggal 22 Juni 2022.  menyatakan secara singkat bahwa U-233 "dianggap sebagai komponen program senjata India karena ketersediaan torium yang melimpah di India", dan bisa juga di tempat lain.
  11. ^ "Operation Teapot". Nuclear Weapon Archive. 15 Oktober 1997. Diakses tanggal 22 Juni 2022. 
  12. ^ "Operation Buster-Jangle". Nuclear Weapon Archive. 15 Oktober 1997. Diakses tanggal 22 Juni 2022. 
  13. ^ Stephen F. Ashley. "Thorium and its role in the nuclear fuel cycle". Diakses tanggal 22 Juni 2022.  PDF page 8, citing: D. Holloway, "Soviet Thermonuclear Development", International Security 4:3 (1979–80) 192–197.
  14. ^ Rajat Pandit (28 Agustus 2009). "Forces gung-ho on N-arsenal". The Times of India. Diakses tanggal 22 Juni 2022. 
  15. ^ "India's Nuclear Weapons Program – Operation Shakti: 1998". 30 Maret 2001. Diakses tanggal 22 Juni 2022. 
  16. ^ "Historical use of thorium at Hanford" (PDF). hanfordchallenge.org. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 12 Mei 2013. Diakses tanggal 22 Juni 2022. 
  17. ^ "Chronology of Important FOIA Documents: Hanford's Semi-Secret Thorium to U-233 Production Campaign" (PDF). hanfordchallenge.org. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 15 Oktober 2012. Diakses tanggal 22 Juni 2022. 
  18. ^ "Questions and Answers on Uranium-233 at Hanford" (PDF). radioactivist.org. Diakses tanggal 22 Juni 2022. 
  19. ^ "Hanford Radioactivity in Salmon Spawning Grounds" (PDF). clarku.edu. Diakses tanggal 22 Juni 2022. 
  20. ^ a b Robert Alvarez "Managing the Uranium-233 Stockpile of the United States" http://scienceandglobalsecurity.org/archive/sgs21alvarez.pdf
  21. ^ Nuclear Materials FAQ
  22. ^ US patent 4393510 
  23. ^ [1] (lihat PDF hlm. 10)
  24. ^ "Abundance in Earth's Crust: periodicity". WebElements.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Mei 2008. Diakses tanggal 22 Juni 2022. 
  25. ^ "It's Elemental — The Periodic Table of Elements". Jefferson Lab. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 April 2007. Diakses tanggal 22 Juni 2022. 


Lebih ringan:
uranium-232
Uranium-233 adalah
isotop uranium
Lebih berat:
uranium-234
Produk peluruhan dari:
plutonium-237 (α)
neptunium-233 (β+)
protaktinium-233 (β−)
Rantai peluruhan
dari uranium-233
Meluruh menjadi:
torium-229 (α)