Uranium-238

isotop uranium yang paling stabil dan umum

Uranium-238 (238U atau U-238) adalah sebuah isotop uranium yang paling banyak ditemukan di alam, dengan kelimpahan relatif 99%. Tidak seperti uranium-235, ia bersifat non-fisil, yang berarti tidak dapat mempertahankan reaksi nuklir berantai dalam reaktor termal-neutron. Namun, ia dapat difisiasi oleh neutron cepat, dan subur, berarti ia dapat ditransmutasikan menjadi plutonium-239. 238U tidak dapat mendukung reaksi berantai karena hamburan inelastis mengurangi energi neutron di bawah kisaran di mana fisi cepat dari satu atau lebih inti generasi berikutnya dimungkinkan. Perluasan Doppler dari resonansi penyerapan neutron 238U meningkatkan penyerapan seiring dengan kenaikan suhu bahan bakar, juga merupakan mekanisme umpan balik negatif yang penting untuk kontrol reaktor.

Uranium-238, 238U
Uranium03.jpg
sampel 10 gram
Umum
Simbol238U
Namauranium-238, U-238
Proton (Z)92
Neutron (N)146
Data nuklida
Kelimpahan alam99,2745%
Waktu paruh (t1/2)4,468×109 tahun
Isotop induk242Pu (α)
238Pa (β)
Produk peluruhan234Th
Massa isotop238,05078826 u
Spin0
Mode peluruhan
Mode peluruhanEnergi peluruhan (MeV)
Peluruhan alfa4,267
Isotop uranium
Tabel nuklida lengkap

Sekitar 99,284% massa uranium alam merupakan uranium-238, yang memiliki waktu paruh 1,41×1017 detik (4,468×109 tahun, atau 4,468 miliar tahun).[1] Karena kelimpahan alami dan waktu paruh relatif terhadap unsur radioaktif lainnya, 238U menghasilkan ~40% of dari panas radioaktif yang dihasilkan di dalam Bumi.[2] Deret peluruhan 238U menyumbang 6 elektron anti-neutrino per inti 238U (1 per peluruhan beta), menghasilkan sinyal geoneutrino besar yang dapat dideteksi saat peluruhan terjadi di dalam Bumi.[3] Peluruhan 238U menjadi isotop anak sering digunakan dalam penanggalan radiometrik, terutama untuk bahan yang lebih tua dari ~ 1 juta tahun.

Uranium terdeplesi memiliki konsentrasi yang lebih tinggi dari isotop 238U, dan bahkan uranium yang diperkaya rendah (low-enriched uranium, LEU), walaupun memiliki proporsi yang lebih tinggi dari isotop uranium-235 (dibandingkan dengan uranium yang terdeplesi), sebagian besar masih merupakan 238U. Uranium yang diproses ulang juga terutama terdiri dari 238U, dengan uranium-235 sebanyak uranium alami, proporsi uranium-236 yang sebanding, dan jumlah isotop uranium lain yang jauh lebih kecil seperti uranium-234, uranium-233, dan uranium-232.[4]

Aplikasi energi nuklirSunting

Dalam reaktor nuklir fisi, uranium-238 dapat digunakan untuk menghasilkan plutonium-239, yang dengan sendirinya dapat digunakan dalam senjata nuklir atau sebagai pasokan bahan bakar reaktor nuklir. Dalam tipikal reaktor nuklir, hingga sepertiga dari daya yang dihasilkan berasal dari fisi 239Pu, yang tidak disuplai sebagai bahan bakar ke reaktor, melainkan dihasilkan dari 238U.[5] Sejumlah produksi 239Pu dari 238U tidak dapat dihindari dimanapun ia terkena radiasi neutron, namun, tergantung pada pembakaran dan suhu neutron, bagian yang berbeda dari 239Pu pada gilirannya dikonversi ke 240Pu, yang menentukan "jenis" plutonium yang diproduksi dari jenis senjata hingga jenis reaktor hingga plutonium yang sangat tinggi pada 240Pu (biasanya menggunakan bahan bakar MOX "daur ulang" yang masuk ke dalam reaktor yang mengandung Plutonium dalam jumlah yang signifikan) sehingga tidak dapat digunakan dalam reaktor saat ini yang beroperasi dengan spektrum neutron termal.

Reaktor pembiakSunting

238U dapat menghasilkan energi melalui fisi "cepat". Dalam proses ini, neutron yang memiliki energi kinetik lebih dari 1 MeV dapat menyebabkan inti 238U terbelah menjadi dua. Tergantung pada desainnya, proses ini dapat menyumbang sekitar satu hingga sepuluh persen dari semua reaksi fisi dalam reaktor, tetapi terlalu sedikit dari rata-rata 2,5 neutron[6] yang dihasilkan di setiap fisi memiliki kecepatan yang cukup untuk melanjutkan reaksi berantai.

238U dapat digunakan sebagai bahan sumber untuk membuat plutonium-239, yang pada gilirannya dapat digunakan sebagai bahan bakar nuklir. Reaktor pembiak melakukan proses transmutasi untuk mengubah isotop subur 238U menjadi 239Pu yang fisil. Diperkirakan 238U dapat digunakan dalam pembangkit listrik selama 10.000 hingga lima miliar tahun.[7] Teknologi pembiak telah digunakan di beberapa eksperimen reaktor nuklir.[8]

Pada Desember 2005, satu-satunya reaktor pembiak yang menghasilkan daya adalah reaktor BN-600 600 megawatt di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Beloyarsk di Rusia. Rusia kemudian membangun unit lain, BN-800, di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Beloyarsk yang mulai beroperasi penuh pada November 2016. Juga, reaktor pembiak Monju Jepang, yang sebagian besar tidak beroperasi sejak pertama kali dibangun pada 1986, diperintahkan untuk di-decommissioning pada tahun 2016, setelah bahaya keselamatan dan desain terungkap, dengan tanggal penyelesaian ditetapkan pada tahun 2047. Baik China maupun India telah mengumumkan rencana mereka untuk membangun reaktor pembiak nuklir.[butuh rujukan]

Reaktor pembiak, seperti namanya, menciptakan jumlah yang lebih besar dari 239Pu atau 233U daripada reaktor nuklir fisi.[butuh rujukan]

Reaktor Canggih yang Bersih dan Aman Lingkungan (CAESAR), sebuah konsep reaktor nuklir yang akan menggunakan uap sebagai moderator untuk mengendalikan neutron tertunda, berpotensi dapat menggunakan 238U sebagai bahan bakar setelah reaktor dimulai dengan bahan bakar uranium yang diperkaya rendah (LEU). Desain ini masih dalam tahap awal pengembangan.[butuh rujukan]

Reaktor CANDUSunting

Uranium alam, dengan 0,7% 235U dapat digunakan sebagai bahan bakar nuklir dalam reaktor yang dirancang khusus untuk menggunakan uranium alam, seperti reaktor CANDU. Dengan memanfaatkan uranium yang tidak diperkaya, desain reaktor semacam itu memberikan negara akses ke tenaga nuklir untuk tujuan produksi listrik tanpa memerlukan pengembangan kemampuan pengayaan bahan bakar, yang sering dilihat awam sebagai awal dari produksi senjata.

Perlindungan radiasiSunting

238U juga digunakan sebagai perisai radiasiradiasi alfanya mudah dihentikan oleh selubung perisai non-radioaktif dan berat atom uranium yang tinggi serta jumlah elektron yang tinggi sangat efektif dalam menyerap sinar gama dan sinar-X. Ini tidak seefektif air biasa untuk menghentikan neutron cepat. Uranium terdeplesi metalik uranium dioksida terdeplesi digunakan untuk perisai radiasi. Uranium sekitar lima kali lebih baik sebagai perisai sinar gama daripada timbal, jadi perisai dengan efektivitas yang sama dapat dikemas ke dalam lapisan yang lebih tipis.[butuh rujukan]

DUCRETE, beton yang dibuat dengan agregat uranium dioksida sebagai pengganti kerikil, sedang diselidiki sebagai bahan untuk sistem penyimpanan tong kering untuk menyimpan limbah radioaktif.[butuh rujukan]

DownblendingSunting

Kebalikan dari memperkaya (enriching) adalah downblending. Surplus uranium yang diperkaya tinggi dapat diturunkan dengan uranium terdeplesi atau uranium alami untuk mengubahnya menjadi uranium yang diperkaya rendah yang cocok digunakan dalam bahan bakar nuklir komersial.

238U dari uranium terdeplesi dan uranium alam juga digunakan dengan 239Pu daur ulang dari stok senjata nuklir untuk membuat bahan bakar oksida campuran (MOX), yang kini dialihkan menjadi bahan bakar reaktor nuklir. Pengenceran ini, juga disebut downblending, berarti bahwa setiap negara atau kelompok yang memperoleh bahan bakar jadi harus mengulangi proses pemisahan uranium dan plutonium secara kimia yang sangat mahal dan rumit sebelum merakit senjata.[butuh rujukan]

Senjata nuklirSunting

Sebagian besar senjata nuklir modern menggunakan 238U sebagai bahan "tamper" (lihat desain senjata nuklir). Sebuah tamper yang mengelilingi inti fisil bekerja untuk memantulkan neutron dan menambahkan inersia pada kompresi muatan 239Pu. Dengan demikian, ini meningkatkan efisiensi senjata dan mengurangi massa kritis yang dibutuhkan. Dalam kasus senjata termonuklir, 238U dapat digunakan untuk membungkus bahan bakar fusi, fluks tinggi neutron yang sangat energik dari reaksi fusi menyebabkan inti 238U terbelah dan menambahkan lebih banyak energi ke "hasil" senjata. Senjata semacam ini disebut sebagai senjata fisi-fusi-fisi setelah urutan di mana setiap reaksi terjadi. Contoh senjata semacam ini adalah Castle Bravo.

Porsi yang lebih besar dari hasil ledakan total dalam desain ini berasal dari tahap fisi akhir yang dipicu oleh 238U, menghasilkan sejumlah besar produk fisi radioaktif. Misalnya, diperkirakan 77% dari hasil 10,4 megaton dari uji termonuklir Ivy Mike pada tahun 1952 berasal dari fisi cepat dari tamper uranium terdeplesi. Karena uranium terdeplesi tidak memiliki massa kritis, ia dapat ditambahkan ke bom termonuklir dalam jumlah yang hampir tidak terbatas. Uji coba Tsar Bomba yang dilakukan oleh Uni Soviet pada tahun 1961 menghasilkan "hanya" 50 megaton daya ledak, lebih dari 90% di antaranya berasal dari fisi yang disebabkan oleh neutron yang disuplai fusi, karena tahap akhir 238U telah diganti dengan timbal. Seandainya 238U digunakan sebagai gantinya, hasil Tsar Bomba bisa saja jauh di atas 100 megaton, dan itu akan menghasilkan luruhan nuklir yang setara dengan sepertiga dari total global yang telah diproduksi hingga saat itu.

Deret radium (atau deret uranium)Sunting

Rantai peluruhan dari 238U biasanya disebut "deret radium" (kadang-kadang "deret uranium"). Dimulai dengan uranium-238 yang terjadi secara alami, deret ini mencakup unsur-unsur berikut: astatin, bismut, timbal, polonium, protaktinium, radium, radon, talium, dan torium. Semua produk peluruhan ada untuk saat ini, setidaknya untuk sementara, dalam sampel yang mengandung uranium, baik logam, senyawa, atau mineral. Peluruhan berlangsung sebagai:

 
Nuklida induk Nama historis (pendek)[9] Nama historis (panjang) Massa atom [RS 1] Mode peluruhan [RS 2] Peluang cabang [RS 2] Waktu paruh [RS 2] Energi yang dilepaskan, MeV [RS 2] Nuklida anak [RS 2] Subtotal, MeV
238U UI Uranium I 238,051 α 100 % 4,468×109 a 4,26975 234Th 4,2698
234Th UX1 Uranium X1 234,044 β 100 % 24,10 hri 0,273088 234mPa 4,5428
234mPa UX2, Bv Uranium X2, Brevium 234,043 IT 0,16 % 1,159 mnt 0,07392 234Pa 4,6168
234mPa UX2, Bv Uranium X2, Brevium 234,043 β 99,84 % 1,159 mnt 2,268205 234U 6,8110
234Pa UZ Uranium Z 234,043 β 100 % 6,70 jam 2,94285 234U 6,8110
234U UII Uranium II 234,041 α 100 % 2.455×105 a 4,8598 230Th 11,6708
230Th Io Ionium 230,033 α 100 % 7,54×104 a 4,76975 226Ra 16,4406
226Ra Ra Radium 226,025 α 100 % 1600 a 4,87062 222Rn 21,3112
222Rn Rn Radon, Radium Emanation 222,018 α 100 % 3,8235 hri 5,59031 218Po 26,9015
218Po RaA Radium A 218,009 β 0,020 % 3,098 mnt 0,259913 218At 27,1614
218Po RaA Radium A 218,009 α 99,980 % 3,098 mnt 6,11468 214Pb 33,0162
218At 218,009 β 0,1 % 1,5 dtk 2,881314 218Rn 30,0428
218At 218,009 α 99,9 % 1,5 dtk 6,874 214Bi 34,0354
218Rn 218,006 α 100 % 35 mdtk 7,26254 214Po 37,3053
214Pb RaB Radium B 214,000 β 100 % 26,8 mnt 1,019237 214Bi 34,0354
214Bi RaC Radium C 213,999 β 99,979 % 19,9 mnt 3,269857 214Po 37,3053
214Bi RaC Radium C 213,999 α 0,021 % 19,9 min 5,62119 210Tl 39,6566
214Po RaCI Radium CI 213,995 α 100 % 164,3 μdtk 7,83346 210Pb 45,1388
210Tl RaCII Radium CII 209,990 β 100 % 1,30 mnt 5,48213 210Pb 45,1388
210Pb RaD Radium D 209,984 β 100 % 22,20 a 0,063487 210Bi 45,2022
210Pb RaD Radium D 209,984 α 1,9×106 % 22,20 a 3,7923 206Hg 48,9311
210Bi RaE Radium E 209,984 β 100 % 5,012 hri 1,161234 210Po 46,3635
210Bi RaE Radium E 209,984 α 1,33×105 % 5,012 hri 5,03647 206Tl 50,2387
210Po RaF Radium F 209,983 α 100 % 138,376 hri 5,40745 206Pb 51,7709
206Hg 205,978 β 100 % 8,32 mnt 1,307649 206Tl 50,2387
206Tl RaEII Radium EII 205,976 β 100 % 4,202 mnt 1,532221 206Pb 51,7709
206Pb RaG Radium G 205,974 stabil 51,7709

Rata-rata masa hidup dari 238U adalah 1,41×1017 detik dibagi 0,693 (atau dikalikan 1,443), yaitu sekitar 2×1017 detik, jadi 1 mol 238U memancarkan 3×106 partikel alfa per detik, menghasilkan jumlah atom torium-234 yang sama. Dalam sistem tertutup, kesetimbangan akan tercapai, dengan semua jumlah kecuali timbal-206 dan 238U dalam rasio tetap, dalam jumlah yang perlahan-lahan menurun. Jumlah 206Pb akan meningkat, sedangkan 238U berkurang; semua langkah dalam rantai peluruhan memiliki laju yang sama yaitu 3×106 partikel meluruh per detik per mol 238U.

Torium-234 memiliki masa hidup rata-rata 3×106 detik, jadi ada kesetimbangan jika satu mol 238U mengandung 9×1012 atom torium-234, yaitu 1,5×10−11 mol (perbandingan dua waktu paruh). Demikian pula, dalam kesetimbangan dalam sistem tertutup, jumlah setiap produk peluruhan, kecuali produk akhir, timbal, sebanding dengan waktu paruhnya.

Walaupun 238U sedikit radioaktif, produk peluruhannya, torium-234 and protaktinium-234, adalah pemancar partikel beta dengan waktu paruh masing-masing sekitar 20 hari dan satu menit. Protaktinium-234 meluruh menjadi uranium-234, yang memiliki waktu paruh ratusan ribu tahun, dan isotop ini tidak mencapai konsentrasi kesetimbangan untuk waktu yang sangat lama. Ketika dua isotop pertama dalam rantai peluruhan mencapai konsentrasi kesetimbangan yang relatif kecil, sampel 238U yang awalnya murni akan memancarkan tiga kali radiasi karena 238U itu sendiri, dan sebagian besar radiasi ini adalah partikel beta.

Seperti yang telah disinggung di atas, ketika memulai dengan 238U murni, dalam skala waktu manusia, kesetimbangan hanya berlaku untuk tiga langkah pertama dalam rantai peluruhan. Jadi, untuk satu mol 238U, 3×106 kali per detik satu partikel alfa dan dua partikel beta serta sinar gama dihasilkan, bersama-sama sebesar 6,7 MeV, dengan laju 3 µW. Diekstrapolasi selama 2×1017 detik, ini adalah 600 gigajoule, energi total yang dilepaskan dalam tiga langkah pertama dalam rantai peluruhan.

Penanggalan radioaktifSunting

Kelimpahan 238U dan peluruhannya menjadi isotop anak terdiri dari beberapa teknik "penanggalan uranium" dan merupakan salah satu isotop radioaktif paling umum yang digunakan dalam penanggalan radiometrik. Metode penanggalan yang paling umum adalah penanggalan uranium–timbal, yang digunakan untuk penanggalan batuan yang berusia lebih dari 1 juta tahun dan telah memberikan usia untuk batuan tertua di Bumi pada usia 4,4 miliar tahun.[10]

Hubungan antara 238U dan 234U memberikan indikasi umur sedimen dan air laut antara 100.000 tahun sampai 1,2 juta tahun.[11]

Produk anak 238U, 206Pb, merupakan bagian integral dari penanggalan timbal–timbal, yang paling terkenal untuk penentuan usia Bumi.[12]

Pesawat ruang angkasa dari program Voyager membawa sejumlah kecil 238U yang awalnya murni di sampul piringan emas mereka untuk memfasilitasi penanggalan dengan cara yang sama.[13]

Masalah kesehatanSunting

Uranium memancarkan partikel alfa melalui proses peluruhan alfa. Paparan eksternal memiliki efek terbatas. Paparan internal yang signifikan terhadap partikel kecil uranium atau produk peluruhannya, seperti torium-230, radium-226, dan radon-dapat menyebabkan efek kesehatan yang parah, seperti kanker tulang atau hati.

Uranium juga merupakan bahan kimia beracun, yang berarti bahwa konsumsi uranium dapat menyebabkan kerusakan ginjal dari sifat kimianya lebih cepat, daripada sifat radioaktifnya yang akan menyebabkan kanker tulang atau hati.[14][15]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Mcclain, D. E.; Miller, A. C.; Kalinich, J. F. (20 Desember 2007). "Status of Health Concerns about Military Use of Depleted Uranium and Surrogate Metals in Armor-Penetrating Munitions" (PDF). NATO. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 19 April 2011. Diakses tanggal 17 Juni 2022. 
  2. ^ Arevalo, Ricardo; McDonough, William F.; Luong, Mario (2009). "The K-U ratio of the silicate Earth: Insights into mantle composition, structure and thermal evolution". Earth and Planetary Science Letters. 278 (3–4): 361–369. Bibcode:2009E&PSL.278..361A. doi:10.1016/j.epsl.2008.12.023. 
  3. ^ Araki, T.; Enomoto, S.; Furuno, K.; Gando, Y.; Ichimura, K.; Ikeda, H.; Inoue, K.; Kishimoto, Y.; Koga, M. (2005). "Experimental investigation of geologically produced antineutrinos with KamLAND". Nature. 436 (7050): 499–503. Bibcode:2005Natur.436..499A. doi:10.1038/nature03980. PMID 16049478. 
  4. ^ Nuclear France: Materials and sites. "Uranium from reprocessing". Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Oktober 2007. Diakses tanggal 17 Juni 2022. 
  5. ^ "Plutonium - World Nuclear Association". 
  6. ^ "Physics of Uranium and Nuclear Energy". World Nuclear Association. Diakses tanggal 17 Juni 2022. 
  7. ^ Facts from Cohen Diarsipkan 10 April 2007 di Wayback Machine.. Formal.stanford.edu (26 Januari 2007). Diakses tanggal 17 Juni 2022
  8. ^ Advanced Nuclear Power Reactors | Generation III+ Nuclear Reactors Diarsipkan 2010-06-15 di Wayback Machine.. World-nuclear.org. Diakses tanggal 17 Juni 2022.
  9. ^ Thoennessen, M. (2016). The Discovery of Isotopes: A Complete Compilation. Springer. hlm. 19. doi:10.1007/978-3-319-31763-2. ISBN 978-3-319-31761-8. LCCN 2016935977. 
  10. ^ Valley, John W.; Reinhard, David A.; Cavosie, Aaron J.; Ushikubo, Takayuki; Lawrence, Daniel F.; Larson, David J.; Kelly, Thomas F.; Snoeyenbos, David R.; Strickland, Ariel (1 Juli 2015). "Nano- and micro-geochronology in Hadean and Archean zircons by atom-probe tomography and SIMS: New tools for old minerals" (PDF). American Mineralogist. 100 (7): 1355–1377. Bibcode:2015AmMin.100.1355V. doi:10.2138/am-2015-5134 . ISSN 0003-004X. 
  11. ^ Henderson, Gideon M (2002). "Seawater (234U/238U) during the last 800 thousand years". Earth and Planetary Science Letters. 199 (1–2): 97–110. Bibcode:2002E&PSL.199...97H. doi:10.1016/S0012-821X(02)00556-3. 
  12. ^ Patterson, Claire (1 Oktober 1956). "Age of meteorites and the earth". Geochimica et Cosmochimica Acta. 10 (4): 230–237. Bibcode:1956GeCoA..10..230P. doi:10.1016/0016-7037(56)90036-9. 
  13. ^ "Voyager - Making of the Golden Record". voyager.jpl.nasa.gov (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 17 Juni 2022. 
  14. ^ Radioisotope Brief CDC (Diakses tanggal 17 Juni 2022)
  15. ^ Uranium Mining in Virginia: Scientific, Technical, Environmental, Human Health and Safety, and Regulatory Aspects of Uranium Mining and Processing in Virginia, Bab 5. Potential Human Health Effects of Uranium Mining, Processing, and Reclamation. National Academies Press (AS); 19 Desember 2011.

Pranala luarSunting


Lebih ringan:
uranium-237
Uranium-238 adalah
isotop uranium
Lebih berat:
uranium-239
Produk peluruhan dari:
plutonium-242 (α)
protaktinium-238 (β-)
Rantai peluruhan
dari uranium-238
Meluruh menjadi:
torium-234 (α)