Perak (negara bagian)

Provinsi di Malaysia
(Dialihkan dari Perak Darul Ridzuan)

Perak Darul Ridzuan (Jawi: ڨيرق) merupakan negara bagian Malaysia di pantai barat Semenanjung Malaya. Perak berbatasan langsung dengan negara bagian Kedah di utara, Pulau Pinang di barat laut, Kelantan dan Pahang di timur, dan Selangor di selatan.  Provinsi Yala dan Narathiwat di Thailand keduanya terletak di timur laut. Ibu kota Perak, Ipoh, dikenal secara historis karena kegiatan penambangan timahnya hingga harga logam turun, yang sangat mempengaruhi perekonomian negara bagian.  Ibukota kerajaan tetap Kuala Kangsar, tempat istana Sultan Perak berada. Pada 2018, populasi negara bagian itu adalah 2.500.000. Perak memiliki hutan hujan tropis yang beragam dan iklim ekuator. Pegunungan di negara bagian itu termasuk Pegunungan Titiwangsa, yang merupakan bagian dari Pegunungan Tenasserim yang lebih besar yang menghubungkan Thailand, Myanmar dan Malaysia. Gunung Korbu Perak adalah titik tertinggi dari jangkauan.

Perak

Negeri Perak
Negara Bagian
Kerajaan Negeri Perak Darul Ridzuan[b]
Transkripsi lainya
 • Jawiڨيرق دار الرّضوان
Bendera Perak[c]
Bendera
Jata negeri Perak
Lambang
Julukan: 
Darul Ridzuan
Motto: 
Perak Aman Jaya
Lagu: Allah Lanjutkan Usia Sultan
   Perak di    Malaysia
   Perak di    Malaysia
Negara Malaysia
Ibu Kota[a]Ipoh Emblem.svg Ipoh
Kotaraja[d]Kuala Kangsar
Dibentuk1 Juli 1895, sebagai bagian dari Negeri-Negeri Melayu Bersekutu
Dibentuk1948, sebagai bagian dari Persekutuan Tanah Melayu
Pemerintahan
 • JenisKerajaan negeri berparlemen
 • SultanSultan Nazrin Shah
 • Menteri Besar[e]Saarani Mohamad
(BNUMNO)
Luas
 • Jumlah21.035 km2 (8,122 sq mi)
Populasi
 (2018)[2]
 • Jumlah2.500.000
 • KepadatanBad rounding here120/km2 (Bad rounding here310/sq mi)
Indeks Pembangunan Manusia
 • IPM (2018)0,809 (tinggi) (ke-8)
 • Suku EtnisBumiputera (Pribumi) 57.1%
Tionghoa 29%
India 11%
Non-Malaysian 2.9%
Kode pos
30xxx sampai 36xxx
39xxx
Kode telefon05
Plat kendaraanA
Situs webwww.perak.gov.my
  1. ^ Sebutan ibu kota untuk negara bagian adalah Ibu Negeri.
  2. ^ Kerajaan Negeri Perak Darul Ridzuan adalah nama resmi negara bagian Perak.
  3. ^ Setiap negara bagian mempunyai bendera masing-masing yang dikibarkan sejajar dengan bendera Malaysia yang dinamakan Jalur gemilang.
  4. ^ Kotaraja (Royal Capital) atau di Malaysia biasa disebut Bandar Di Raja adalah kota dimana tempat tinggal atau istana kediaman Sultan atau Raja.
  5. ^ Menteri Besar merupakan sebutan bagi Ketua Eksekutif negara bagian/negeri yang mempunyai Raja atau Sultan sedangkan untuk anggotanya disebut Exco.

Penemuan kerangka purba di Perak memberikan informasi yang hilang tentang migrasi Homo sapiens dari daratan Asia melalui Asia Tenggara ke benua Australia. Dikenal sebagai Perak Man, kerangka itu diperkirakan berusia sekitar 10.000 tahun. Kerajaan Hindu atau Budha awal, diikuti oleh beberapa kerajaan kecil lainnya, ada sebelum kedatangan Islam.  Pada 1528, kesultanan Muslim mulai muncul di Perak, dari sisa-sisa Kesultanan Malaka. Meskipun mampu menahan pendudukan Siam selama lebih dari dua ratus tahun, Kesultanan tersebut sebagian dikuasai oleh Kesultanan Aceh yang berbasis di Sumatera.  Ini terutama terjadi setelah garis keturunan Aceh mengambil alih suksesi kerajaan.  Dengan datangnya Perusahaan Hindia Timur Belanda (VOC), dan meningkatnya konflik VOC dengan Aceh, Perak mulai menjauhkan diri dari kendali Aceh. Kehadiran Perusahaan Hindia Timur Inggris (EIC) di dekat Pemukiman Selat di Penang memberikan perlindungan tambahan bagi negara, dengan upaya lebih lanjut orang Siam untuk menaklukkan Perak digagalkan oleh pasukan ekspedisi Inggris.

Traktat Inggris-Belanda tahun 1824 ditandatangani untuk mencegah konflik lebih lanjut antara Inggris dan Belanda. Ini memungkinkan Inggris untuk memperluas kendali mereka di Semenanjung Malaya tanpa campur tangan dari kekuatan asing lainnya.  Perjanjian Pangkor 1874 mengatur intervensi Inggris langsung, dengan Perak menunjuk seorang Residen Inggris. Menyusul penyerapan Perak berikutnya ke dalam Negara Federasi Melayu (FMS), Inggris mereformasi administrasi kesultanan melalui gaya pemerintahan baru, secara aktif mempromosikan ekonomi yang digerakkan oleh pasar dan memelihara hukum dan ketertiban sambil memerangi perbudakan yang dipraktikkan secara luas di Perak pada saat itu. Pendudukan Jepang selama tiga tahun dalam Perang Dunia II menghentikan kemajuan lebih lanjut. Setelah perang, Perak menjadi bagian dari Malayan Union sementara, sebelum diserap ke dalam Federasi Malaya.  Ia memperoleh kemerdekaan penuh melalui Federasi, yang kemudian menjadi Malaysia pada 16 September 1963.

Perak memiliki keragaman etnis, budaya dan bahasa. Negara bagian ini terkenal dengan beberapa tarian tradisional: bubu, dabus, dan labu sayong, nama terakhir ini juga mengacu pada tembikar tradisional Perak yang unik.  Kepala negara adalah Sultan Perak, dan kepala pemerintahan adalah Menteri Besar. Pemerintah meniru sistem parlementer Westminster, dengan administrasi negara bagian dibagi menjadi distrik administratif. Islam adalah agama resmi, dan agama lain dapat dipraktekkan dengan bebas. Bahasa Melayu dan Inggris diakui sebagai bahasa resmi Perak. Perekonomian terutama didasarkan pada jasa dan manufaktur.

NamaSunting

Nama resmi adalah Perak Darul Ridzuan. Perak berarti silver dalam bahasa Inggris, nama ini diasosiasikan dengan keberadaan tambah timah yang berwarna perak. Pada tahun 1890an, perak kaya akan kegiatan penambangan timah terbesar di dunia sebagai salah satu bahan perhiasan Kerajaan Inggris kala itu. Ada pula yang menyebutkan bahwa nama Perak berasal dari warna ikan di air jernih yang berkilau seperti warna perak. Darul Ridzuan adalah nama kehormatan dalam bahasa Arab yang berarti "Tanah" atau "Tempat Tinggal" yang penuh berkah.

SejarahSunting

Sejarah menyebutkan Perak bermula dari kejatuhan Sultan Malaka. Raja Muzaffar Shah (putra sulung Raja terakhir Sultan Malaka, Sultan Mahmud Shah), melarikan diri dari penaklukan Portugis pada tahun 1511 dan mendirikan sisa kerajaanya di area sungai Perak pada tahun 1528. Menjadi daerah yang kaya akan penambangan timah, kekuasaanya terancam dari serbuan dari luar.

Pembagian AdministratifSunting

Pembagian Administratif Perak
Templat:Perak Labelled Map
Kode UPI[3] Distrik Populasi
(Sensus tahun 2010)[4]
Luas wilayah
(km2)[5]
Pusat pemerintahan Mukim
0801 Batang Padang 123,600 1,794.18 Tapah 4
0802 Manjung 227,071 1,113.58 Seri Manjung 5
0803 Kinta 749,474 1,305 Batu Gajah 5
0804 Kerian 176,975 921.47 Parit Buntar 8
0805 Kuala Kangsar 155,592 2,563.61 Kuala Kangsar 9
0806 Larut, Matang and Selama 326,476 2,112.61 Taiping 14
0807 Hilir Perak 128,179 792.07 Teluk Intan 5
0808 Hulu Perak 89,926 6,560.43 Gerik 10
0809 Selama N/A N/A N/A 3
0810 Perak Tengah 99,854 1,279.46 Seri Iskandar 12
0811 Kampar 96,303 669.8 Kampar 2
0812 Muallim 69,639 934.35 Tanjung Malim 3
0813 Bagan Datuk 70,300 951.52 Bagan Datuk 4
Note: Populasi daerah Hilir Perak, Bagan Datuk, Batang Padang, dan Muallim didasarkan pada data kantor pertanahan kabupaten. Selama merupakan kecamatan autonomi (daerah kecil) dibawah Larut, Matang and Selama.[6] Sebagian besar kabupaten dan kecamatan memiliki satu pemerintah daerah, kecuali Hulu Perak dan Kinta, masing-masing dibagi menjadi tiga dan dua dewan lokal. Bagan Datuk tetap berada di bawah yurisdiksi dewan Teluk Intan.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Laporan Kiraan Permulaan 2010". Jabatan Perangkaan Malaysia. hlm. 27. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-12-27. Diakses tanggal 2011-01-24. 
  2. ^ "Laporan Kiraan Permulaan 2010". Jabatan Perangkaan Malaysia. hlm. iv. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-12-27. Diakses tanggal 2011-01-24. 
  3. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama UPI
  4. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama total population
  5. ^ "Rancangan Struktur Negeri Perak 2040 (Jadual 1.2: Senarai Daerah Di Negeri Perak)" [Perak State Structure Plan 2040 (Table 1.2: List of Districts In Perak State)]. National Institute of Land and Survey of Malaysia. hlm. 1–10 [30/194]. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 October 2019. 
  6. ^ "Laman Web Pejabat Daerah Dan Tanah - Geografi". pdtselama.perak.gov.my. 

Pranala luarSunting