Kelantan

provinsi di Malaysia

Kelantan Darul Naim merupakan salah satu negara bagian dari 14 buah negera bagian di Malaysia yang kaya dengan sumber alam , selain itu Malaysia juga memiliki toleransi yang kuat . Mempunyai wilayah kurang 14.922 km², terletak di timur laut Semenanjung Malaysia, berhadapan dengan Laut China Selatan, dan berbatasan dengan Thailand.

Flag of Malaysia.svg
Negeri-negeri di Malaysia
Negeri Kelantan Darul Naim
Kerajaan Negeri Kelantan Darul Naim
كلنتن دار النّعيم
Bendera Kelantan Lambang Kelantan
Bendera Lambang
Motto: Berserah kepada Tuhan Kerajaan Kelantan
Lagu negeri: Selamat Sultan
Lokasi Kelantan
Ibu Kota
(Juga sebagai Kotaraja)
Kota Bharu
Partai Pemerintah PAS
 - Sultan Sultan Muhammad ke-V
 - Menteri Besar Ahmad Yaakob
(PN-PAS)
Sejarah  
 - Penjajahan Siam 1603 
 - Penjajahan Inggeris 1909 
 - Penjajahan Jepun 1942-1946 
 - Pembentukan Persekutuan Tanah Melayu 1948 
Keluasan
 - Jumlah 14,922 km²
Populasi
 - Perkiraan 2010 1,678,001
 - 2020 Sensus 1,313,014
 - Kepadatan 112.45/km²
Kode telepon 09
Kode pos 15xxx to 18xxx
Plat nomor kendaraan D
Website: www.kelantan.gov.my

SejarahSunting

Nama Kelantan dikatakan pencemaran daripada perkataan gelam hutam, iaitu nama Melayu bagi pokok Melaleuca leucadendron. Ada juga yang mengatakan bahawa namanya datang daripada perkataan kilatan atau kolam tanah. Selain itu Negeri Kelantan juga dikenali dengan nama Tanah Serendah Sekebun Bunga, Tanjung Pura, dan Negeri Cik Siti Wan Kembang pada masa dahulu. Sejarah awal Kelantan tidak begitu jelas, tetapi penemuan arkeologi menunjukkan bukti Kelantan sebagai petempatan manusia di zaman prasejarah.[1][2] Kelantan awal mempunyai perhubungan dengan Kerajaan Funan, Kerajaan Khmer, Kerajaan Sriwijaya, Majapahit dan Siam. Sekitar tahun 1411, Raja Kumar, raja Kelantan, membebaskan negeri itu dari Siam. Ia memakai gelaran Sultan Iskandar Shah apabila memeluk Islam. Baginda Sultan Iskandar, Kelantan mengasaskan Kerajaan Majapahit II yang berpusat di Kota Mahligai. Nama sebenar baginda ialah Kemas Jiwa. Baginda pernah berkahwin dengan Ratu Suhita, pemerintah Majapahit (1427-1447) dan baginda dianugerahkan seorang puteri. Di Majapahit. Kelantan kemudian menjadi sebuah pusat perdagangan yang penting pada akhir abad ke-15. [3][4] Pada 1499, Kelantan menjadi negeri bawahan Kesultanan Melaka.

Dengan kejatuhan Melaka pada 1511, Kelantan dibahagikan dan diperintah oleh raja-raja kecil. Dengan ancaman oleh Siam pada 1603, kebanyakan raja kecil Kelantan bernaung di bawah Persekutuan Pattani Besar. Kerajaan Pattani membagi Kelantan menjadi 4 wilayah yaitu Kelantan Timur, Kelantan Barat, Legeh dan Ulu Kelantan. Kira-kira 1760, seorang putera raja Kelantan Barat berhasil dalam penyatuan wilayah Kelantan sekarang. Tidak lama kemudian, pada 1764, Long Yunus, putera raja Kelantan Timur, anak Long Sulaiman berhasil merebut takhta kerajaan dan mendeklarasikan diri sebagai Raja Kelantan. Bagaimanapun, dengan kematiannya, Kelantan dipengaruhi oleh Terengganu.

Pada 1800, Raja Muhammad mendeklarasikan diri sebagai sultan pertama Kelantan. Pada 1812, baginda melepaskan diri dari Terengganu dan menjadi negara ufti Siam yang terpisah. Pada 1820-an, Kelantan merupakan salah satu dari negeri penduduk terbanyak serta termakmur di Semenanjung Tanah Melayu karena berhasil menghindari perang dan pertikaian yang menimpa negeri-negeri di selatan dan barat. Siam terus memainkan peranan penting di Kelantan pada abad ke-19.

Di bawah Perjanjian Inggris-Siam pada 1909, Siam menyerahkan Kelantan, Terengganu, Kedah dan Perlis kepada Britania, dan Kelantan menjadi salah satu daripada Negeri-negeri Melayu Tidak Bersekutu di bawah Residen British.

Kelantan merupakan tempat pertama di Malaya yang ditakluk oleh Jepang pada 8 Desember 1941. Semasa pendudukan Jepun, Kelantan sekali lagi dikawal oleh Siam, tetapi selepas kekalahan Jepun pada Agustus 1945, Kelantan kembali kepada pemerintahan Inggris. Kelantan menjadi bagian Persekutuan Tanah Melayu pada 1 Februari 1948 dan bersama-sama dengan negeri lain, mencapai kemerdekaan pada 31 Agustus 1957. Pada 16 September 1963, Kelantan menjadi salah satu dari negeri-negeri yang membentuk Persekutuan Malaysia.

PolitikSunting

Negeri Kelantan merupakan salah satu negeri "tradisional" orang Melayu. Kelantan dan Terengganu adalah negara bagian yang tidak diperintah oleh Pakatan Harapan. Partai PAS memenangkan pemilu DUN pada 1990 di negara bagian ini, dan berhasil bertahan hingga kini. Sultan Kelantan sejak 2010 ialah Sultan Muhammad V dan Menteri Besar ialah Ahmad Yaakob.

Pembagian administratifSunting

Bandar bandar utama di negeri Kelantan termasuk Kota Bharu (ibu kota), Tanah Merah, Machang, Pasir Puteh, Pasir Mas, Kuala Krai, Jeli, Rantau Panjang dan Pangkalan Chepa. Kelantan Darul Naim terdiri dari 10 jajahan, yakni:

GeografiSunting

Negeri Kelantan mengalami iklim tropis, di mana hampir setiap tahun hujan turun dengan berselang-seling mengikut bulan tertentu pada setiap tahun. Biasanya hujan yang lebat akan terjadi selama beberapa hari atau beberapa bulan akan turun pada bulan November, Desember dan Januari. Suhu setiap hari rata-rata 21 °C

DemografiSunting

EtnisSunting

Dibanding dengan negara bagian lainnya yang ada di Malaysia, penduduk Kelantan lebih didominasi oleh etnis Melayu. Pada sensus penduduk Malaysia tahun 2020 tercatat bahwa 93,24% atau sebanyak 1.671.394 jiwa penduduknya adalah orang Melayu. Sementara etnis Tionghoa dan India masing-masing sebanyak 2,49% dan 0,26%. Selebihnya adalah bukan warga Malaysia, Bumiputera lainnya, serta etnis minoritas lainnya.[5]

Berikut adalah besaran penduduk Kelantan menurut etnis, berdasarkan data sensus Malaysia tahun 2020;[5]

Penduduk berdasarkan etnis di Kelantan (2020)
No Etnis Sensus Malaysia 2020
Jumlah %
1 Melayu 1.671.394 93,24%
2 Tionghoa 44.676 2,49%
3 Bukan Warga Malaysia 35.302 1,97%
4 Bumiputera lainnya 25.437 1,42%
5 India 4.705 0,26%
6 Etnis lainnya 10.987 0,62%
Total 1.792.501 100%

AgamaSunting

 
Masjid Cina, Rantau Panjang, Kelantan
 
Vihara Thai di Kelantan

Pada tahun 2020, penduduk di Kelantan mayoritas menganut agama Islam yakni sebanyak 95,52%. Sementara itu, agama-agama lain yang dianut diantaranya Buddha sebanyak 2,83%, kemudian Kristen (Protestan dan Katolik) sebanyak 0,38%, dan Hindu sebanyak 0,21%. Selebihnya adalah Taoisme dan Kepercayaan tradisional Tionghoa, serta agama lain-lain dan tidak beragama.[5]

Berikut adalah banyaknya jumlah penduduk Kelantan menurut agama yang dianut, dari data sensus Malaysia tahun 2020:[5]

Penduduk berdasarkan agama di Kelantan (2020)
No Agama Sensus Malaysia 2020
Jumlah %
1 Islam 1.712.263 95,52%
2 Buddha 50.725 2,83%
3 Tanpa agama 8.318 0,47%
4 Kristen 6.850 0,38%
5 Hindu 3.821 0,21%
6 Agama lainnya 3.307 0,19%
7 Tidak diketahui 7.217 0,40%
Total 1.199.974 100%

ReferensiSunting

Pranala luarSunting