Gereja Ortodoks Timur

denominasi agama Kristen
(Dialihkan dari Orthodox Timur)

Gereja Ortodoks Timur,[1] dengan nama resmi Gereja Katolik Ortodoks[2][3][4], juga disebut Gereja Ortodoks, Ortodoks Timur, dan Ortodoks,[5] adalah Gereja Kristen terbesar kedua di dunia,[6] dengan perkiraan jumlah umat sekitar 225–300 juta orang.[7] Gereja ini bukan bagian dari Gereja Katolik Ritus Timur.

Liturgi Ilahi Ortodoks
Katedral Santo Basil di Moskwa, sebuah contoh gereja berarsitektur Ortodoks.
Katedral St. George, takhta Patriark Konstantinopel sebagai Primus Inter Pares Ortodoks Timur

Gereja Ortodoks Timur termasuk salah satu lembaga keagamaan tertua di dunia,[8] yang mengajarkan bahwa Gereja yang Satu, Kudus, Katolik dan Apostolik didirikan oleh Yesus Kristus dalam Amanat Agung-Nya kepada para rasul, dan mempraktikkan apa yang dipahami sebagai iman asli yang diwariskan dari para Rasul.

Gereja Ortodoks Timur berada dalam persekutuan dengan Gereja Latin sebelum Skisma Timur–Barat tahun 1054, dan dengan gereja-gereja Oriental selama kuartal pertama sejarahnya. Ortodoksi menyebar di seluruh Kekaisaran Romawi dan kemudian Bizantium serta daerah sekitarnya,[9] memainkan suatu peran penting dalam Budaya Eropa, Timur Dekat, Slavia, dan beberapa budaya Afrika. Tahta episkopalnya yang paling utama adalah Konstantinopel.

Gereja Orthodoks tidak memiliki Kepausan ataupun keuskupan dengan ortoritas serupa. Sebutan "Timur" biasa digunakan, walaupun tidak resmi, diambil dari kaitannya secara geografis dengan gereja-gereja "Barat", yang sekarang dikenal sebagai Gereja Katolik Roma, dan karena Konstantinopel merupakan ibu kota Kekaisaran Romawi Timur.

Perbedaan dengan Gereja BaratSunting

Ada perbedaan dengan Gereja Katolik Roma namun banyak pula persamaannya. Kalangan Kristen lainnya cenderung menganggap bahwa perbedaan utamanya ialah bahwa Gereja Ortodoks banyak menekankan ritus dan doa dalam bahasa tertentu, terutama dalam Bahasa Yunani Kuno atau "Bahasa Slavonik Kuno Gerejawi" (Old Church Slavonic). Sebenarnya Gereja Ortodoks menganut prinsip bahwa ibadah atau liturgi hendaknya dimengerti oleh umat. Oleh karena itu sejak permulaan, Gereja Ortodoks mendukung usaha penerjemahan Kitab Suci dan liturgi ke bahasa setempat. Bahasa Yunani Perjanjian Baru (bahasa Yunani Koine) adalah bahasa asli Kitab Suci Perjanjian Baru, jadi bahasa ini menduduki tempat khusus dalam kehidupan Gereja. Namun, di Yunani sekarang ibadah dirayakan dalam bahasa Yunani yang dimengerti umat, bukan bahasa Yunani abad pertama.

Pemakaian bahasa Slavonik sebenarnya merupakan bukti prinsip penerjemahan tersebut. Santo Cyril dan Santo Methodius menyebarkan agama Kristen (Ortodoks) ke bangsa-bangsa Slavia (Eropa Timur) pada abad ke-10 dan menerjemahkan Kitab Suci dan liturgi ke bahasa mereka saat itu. Bahasa Slavonik yang dipakai mereka menjadi semacam bahasa klasik bagi bangsa-bangsa Slavia termasuk Rusia. Walau mungkin gereja-gereja di sana masih memakai bahasa Slavonik Kuno, secara prinsip Gereja Ortodoks menekankan bahwa bahasa liturgi hendaklah dimengerti oleh umat. Gereja-gereja Ortodoks di Eropa Barat, Amerika dan Asia biasanya memakai bahasa setempat.

Lalu teologi gereja Ortodoks lebih bersifat mistik. Gereja-gereja Ortodoks juga cenderung menjadi gereja nasional, misalkan Gereja Ortodoks Rusia, Yunani dan sebagainya.

Jumlah UmatSunting

Berdasarkan jumlah umat, Ortodoksi Timur adalah komunitas Kristiani terbesar kedua di dunia sesudah Gereja Katolik Roma.[10] Estimasi paling umum mengenai jumlah umat Kristen Ortodoks Timur di seluruh dunia berkisar antara 225-300 juta jiwa.[11] Ortodoksi Timur adalah agama tunggal terbesar di Belarusia (89%), Bulgaria (86%), Republik Siprus (88%), Georgia (89%), Yunani (98%), Republik Makedonia (70%), Moldova (98%), Montenegro (84%), Romania (89%), Rusia (88%), Serbia (88%), dan Ukraina (83%).[12] Ortodoksi Timur juga merupakan agama dominan di Republika Srpska (92%) entitas di Bosnia dan Herzegovina, serta agama dominan di Kazakhstan Utara (48% dari populasi Kazakhstan). Selain itu, ada pula sejumlah besar komunitas Ortodoks di Afrika, Asia, Australia, Amerika Utara, dan Amerika Selatan. Terdapat pula beberapa yurisdiksi Gereja Ortodoks di Indonesia, yakni di bawah Patriarkhat Oikumenis Konstantinopel dan Patriarkhat Moskow (kanonik), serta di bawah naungan Genuine Greek Orthodox Church/GGOC (non-kanonik).

Ortodoks Timur dan Ortodoks OrientalSunting

Gereja-Gereja Ortodoks mengklaim diri sebagai kelanjutan dari jemaah Kristiani perdana, yang didirikan oleh Yesus Kristus sendiri serta para Rasul-Nya. Namun, perlu diperhatikan bahwa ada dua persekutuan Ortodoks yang berbeda. Persekutuan Ortodoks yang pertama dan yang terbesar adalah yang disebut Gereja Ortodoks Timur, yakni gereja-gereja Ortodoks yang menerima hasil ketujuh konsili oikumenis seperti Gereja Katolik Roma. Komunitas Ortodoks yang lain dibedakan dari Ortodoksi Timur dengan menggunakan sebutan Gereja Ortodoks Oriental. Ortodoksi Oriental hanya menerima hasil dari 3 konsili oikumenis yang pertama, yaitu Konsili Nicea I, Konsili Konstantinopel I, dan Konsili Efesus. Komunitas ini terpisah setelah beberapa Uskup peserta Konsili Khalsedon memutuskan untuk tidak menerima hasil konsili tersebut.

Persamaan dengan Gereja BaratSunting

Persamaan dengan Gereja Katolik Roma ialah Gereja Ortodoks mengakui semua keputusan-keputusan ke-7 konsili oikumenis sebelum tahun 1054. Misalkan Doa Syahadat Nicea juga dipakai tetapi tanpa kata filioque yang merupakan tambahan dari Katolik Roma tanpa persetujuan dari 4 Patriarkh di Timur. Kedua Gereja juga sama-sama mengakui adanya 7 sakramen. Imam Gereja Ortodoks dan Gereja Katolik Ritus Timur dapat ditahbiskan dari lelaki yang telah menerima sakramen perkawinan (namun bagi yang ditahbiskan dalam keadaan belum menikah wajib untuk tetap dalam keadaan selibat seumur hidup), tetapi para uskupnya dipilih hanya dari mereka yang selibat (tidak menikah).

Pasca SkismaSunting

Penaklukkan Konstantinopel oleh tentara Perang Salib Keempat pada tahun 1204 sering dipandang sebagai puncak konflik antara Gereja Barat dan Gereja Timur. Perampokan Church of Holy Wisdom dan pendirian Kekaisaran Latin sebagai upaya nyata menggantikan Kekaisaran Romawi Timur pada 1204 masih menyisakan dendam hingga sekian lama. Namun pada tahun 2004, Paus Yohanes Paulus II menyampaikan permintaan maaf secara formal atas kejadian tahun 1204 tersebut, yang mana perbuatan tersebut juga dikecam dengan keras oleh Paus Innosensius III (paus pada saat itu); permintaan maaf tersebut secara resmi diterima oleh Patriark Oikumenis Bartolomeus I. Permintaan maaf dari Gereja Barat juga disertai dengan pengembalian relikwi Santo Yohanes Krisostomus dan Santo Gregorius dari Nazianzus, yang dipercayai telah dicuri dari Konstantinopel saat peristiwa tahun 1204.[13][14]

Usaha persekutuan setelah peristiwa penaklukkan Konstantinopel tahun 1204 sempat terjadi pada Konsili Lyon II tahun 1274 dan Konsili Firenze tahun 1439. Konsili Firenze berhasil membangun kembali persekutuan antara Timur dan Barat, yang bertahan sampai jatuhnya Konstantinopel pada tahun 1453. Usaha penyatuan menjadi sangat sulit secara politis sejak Konstantinopel berada di bawah kekuasaan Utsmaniyah. Beberapa Gereja Timur lokal membangun persekutuan dengan Roma sejak saat itu (Lihat: Gereja Katolik Timur). Namun dalam beberapa dekade terakhir telah terlihat pembaruan semangat oikumenis dan dialog antara kedua Gereja, terutama dipelopori oleh Paus Paulus VI dan Patriark Oikumenis Atenagoras I.[14]

Semenjak tahun 1917 dengan Revolusi Oktober di Rusia, Gereja Ortodoks Rusia mulai ditindas dengan kejam oleh rezim komunis. Banyak rohaniwan dibunuh atau dideportasi ke Siberia. Gedung-gedung gereja banyak yang berubah fungsi menjadi tempat-tempat lain, bahkan kadang-kadang dipakai sebagai penjara. Mereka baru boleh bebas beribadah lagi pada awal dasawarsa terakhir abad ke-20.

Yurisdiksi Gereja OrtodoksSunting

  • Patriarkhat Oikumenis Konstantinopel (Uskup Agung Konstantinopel-Roma Baru dan Patriarkh primus inter pares)
    • Gereja Ortodoks Otonom Finlandia (Uskup Agung Karelia and seluruh Finlandia)
    • Gereja Ortodoks Kreta (Uskup Agung Kreta)
  • Patriarkhat Alexandria (Paus dan Patriarkh Kota Agung Alexandria, Libya, Pentapolis, Ethiopia, seluruh tanah Mesir, dan seluruh Afrika, Bapa para Bapa, Gembala para Gembala, Prelat para Prelat, Yang ketiga belas dari para Rasul, dan Hakim Œkumene)
  • Patriarkhat Antiokhia (Patriarkh Antiokhia dan seluruh Timur)
  • Patriarkhat Yerusalem (Patriarkh Kota Suci Yerusalem dan seluruh Tanah Suci, Syria, Arabia, seberang Sungai Yordan, Kana di Galilea, dan Sion Sakral)
  • Patriarkhat Moskow (Patriarkh Moskow dan seluruh Rusia)
    • Gereja Ortodoks Indonesia (saat ini secara resmi di bawah naungan GGOC, namun ada beberapa komunitas yang tetap berada di bawah yurisdiksi Patriakhat Oikumenis Konstantinopel dan Patriarkhat Moskow)
  • Patriarkhat Serbia (Uskup Agung Peć, Metropolitan Beograd dan Karlovci, dan Patriarkh Serbia)
  • Patriarkhat Bulgaria (Metropolitan Sofia dan Patriarkh Seluruh Bulgaria)
  • Patriarkhat Rumania (Uskup Agung Bukharest, Metropolitan Muntenia dan Dobrudja, dan Patriarkh Seluruh Rumania)
  • Patriarkhat Georgia (Katholikos-Patriarkh Seluruh Georgia, Uskup Agung Mtskheta-Tbilisi dan Uskup Metropolitan Abkhazia dan Pitsunda)
  • Gereja Yunani (Uskup Agung Athena dan seluruh Yunani)
  • Gereja Siprus (Uskup Agung Yustiniana Baru dan seluruh Siprus)
  • Gereja Ortodoks Albania (Uskup Agung Tirana, Durres dan seluruh Albania)
  • Gereja Ortodoks di Amerika (Uskup Agung Washington, Metropolitan Seluruh Amerika dan Kanada)
  • Gereja Ortodoks tanah Ceko dan Slovakia (Uskup Agung Praha, Metropolitan tanah Ceko dan Slovakia atau Uskup Agung Presov, Metropolitan tanah Ceko dan Slovakia)
  • Gereja Ortodoks Polandia (Metropolitan Warsawa dan seluruh Polandia)

ReferensiSunting

  1. ^ (Inggris) "Three tertiary reference sources online". Diakses tanggal 7 May 2014. 
  2. ^ (Inggris)"Eastern Orthodoxy". Encyclopædia Britannica Online. Eastern Orthodoxy, official name, used in British English as well, is Orthodox Catholic Church, one of the three major doctrinal and jurisdictional groups of Christianity.
  3. ^ Ellwood, Robert S.; Alles, Gregory D. (2007). Ellwood Encyclopedia of World Religion. "The Eastern Orthodox Churches are properly known as the "Orthodox Catholic Church"". hlm. 128. ISBN 978-1-4381-1038-7. 
  4. ^ Losch, Richard R. (1 May 2002). The Many Faces of Faith: A Guide to World Religions and Christian Traditions. "The official name of the body is the Orthodox Catholic Church.". Wm. B. Eerdmans Publishing. hlm. 76. ISBN 978-0-8028-0521-8. 
  5. ^ (Inggris) Calivas, Rev. Alciviadis C. (1983). "The Greek (Eastern) Orthodox Church". Greek Orthodox Archdiocese Of America. Diakses tanggal 7 May 2014. 
  6. ^ (Inggris) "Christianity". Major Branches of Religions Ranked by Number of Adherents. adherents.com. Diakses tanggal 22 May 2014. 
  7. ^ (Inggris) Fairchild, Mary. "Christianity:Basics:Eastern Orthodox Church Denomination". about.com. Diakses tanggal 22 may 2014. 
  8. ^ Ware 1993, hlm. 8.
  9. ^ Binns 2002, hlm. 3
  10. ^ [1]
  11. ^ [2]
  12. ^ [3]
  13. ^ (Inggris) Pope Innocent III, Letters, 126 (given July 12, 1205, and addressed to the papal legate, who had absolved the crusaders from their pilgrimage vows). Text taken from the Internet Medieval Sourcebook by Paul Halsall. Modified. Original translation by J. Brundage.
  14. ^ a b (Inggris) Dr. David Carlson (2004). "Continuing the Dialogue of Love: Orthodox-Catholic Relations in 2004". OrthodoxyToday.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-04-29. Diakses tanggal 2015-03-05. 
  • Pogadaev, V. A. "The Orthodox Church in Indonesia". in Nusantara. South-East Asia. Collection of Materials. Vol. 3. St-Petersburg, 2002, p. 89-91.

Lihat pulaSunting