Buka menu utama

Puasa Natal adalah sebuah periode berpantang dan pengampunan dosa yang diterapkan oleh Gereja Ortodoks Timur, Ortodoks Oriental, dan Katolik Timur, untuk mempersiapkan Kelahiran Yesus (25 Desember).[1] Musim persiapan Natal di Barat, yang juga disebut Puasa Natal[2] dan Prapaskah Santo Martinus, diberi nama Adven. Puasa Gereja Timur berlangsung selama 40 hari alih-alih empat (ritus Roma) atau enam minggu (Ritus Ambrosian) dan secara tematik berfokus pada proklamasi dan pengagungan Inkarnasi Allah, sementara Adven Barat berfokus pada dua kedatangan (atau advent) Yesus Kritus: kelahiran-Nya dan Kedatangan Kedua-Nya atau Parousia.

Tahun Liturgi
Gereja Ritus Barat
Gereja Ritus Timur

CatatanSunting

  1. ^ 25 Desember pada Kalender Yulius tradisional jatuh pada 7 Januari dalam Kalender Gregorian modern, pada abad ke-20 dan ke-21. Semua tanggal dalam artikel ini merujuk kepada tanggal-tanggal yang ditulis dalam Menaion. Untuk gereja-gereja yang mengikuti Kalender Yulius, tanggal pada Kalender Gregorian ditambah 13 hari (25 Desember pada kalender Yulius = 7 Januari pada kalender Gregorian). Untuk gereja-gereja yang mengikuti Kalender Yulius Terrevisi, upacara tersebut dirayakan pada tanggap yang juga menurut perhitungan Kalender Gregorian.
  2. ^ Joseph Bingham, Origines Ecclesiasticae (W. Straker, 1840), p. 240

Pranala luarSunting