Siberia

Wilayah di Rusia

Siberia (bahasa Rusia: Сиби́рь) adalah wilayah luas yang terletak di Rusia dan sebelah utara Kazakhstan. Ia meliputi hampir seluruh wilayah Asia Utara. Wilayah Siberia memanjang ke timur dari Pegunungan Ural hingga Samudra Pasifik dan ke selatan dari Samudra Artik ke perbukitan Kazakhstan bagian utara-tengah dan perbatasan Mongolia dan Tiongkok. Siberia berada dalam wilayah Rusia kecuali di daerah ujung barat daya, dan ia meliputi 75% wilayah Rusia.

Siberia
Rusia: Сибирь (Sibir')
       Distrik Federal Siberia        Geografi Siberia Rusia        Wilayah Asia Utara,
       Distrik Federal Siberia

       Geografi Siberia Rusia

       Wilayah Asia Utara,
NegaraRusia
WilayahAsia Utara, Eurasia
PartaiDataran Siberia Barat
Dataran Tinggi Siberia Tengah
lainnya... '
Luas
 • Total13.100.000 km2 (5,100,000 sq mi)
Populasi
 (2017)
 • Total36.000.000
Peta Rusia yang menunjukkan Siberia (merah tua)

SejarahSunting

PrasejarahSunting

Wilayah Siberia memiliki sejarah paleontologi yang besar, karena di dalam lapisan tanahnya ditemukan banyak fosil hewan prasejarah dari Zaman Pleistosin, yang diawetkan dalam es atau di permafrost. Spesimen anak singa gua Goldfuss, Yuka mammoth dan mammoth berbulu lainnya dari Oymyakon, badak berbulu wol dari Kolyma, dan bison serta kuda dari Yukaghir.[1] Lekukan Siberia dibentuk oleh salah satu peristiwa vulkanik terbesar yang diketahui dalam 251 juta tahun terakhir sejarah geologi Bumi. Aktivitas mereka berlanjut selama satu juta tahun dan beberapa ilmuwan menganggapnya sebagai kemungkinan penyebab “Kematian Besar” sekitar 250 juta tahun yang lalu,[2] – diperkirakan telah membunuh 90% spesies yang ada pada saat itu. Setidaknya tiga spesies manusia hidup di Siberia Selatan sekitar 40.000 tahun yang lalu,diantaranya H. sapiens, H. neanderthalensis, dan Denisovan.[3]

Kekaisaran RusiaSunting

Pada pertengahan abad ke-17 Rusia telah menetapkan wilayah kendali yang meluas ke Samudra Pasifik. Sekitar 230.000 orang Rusia telah menetap di Siberia pada tahun 1709.[4] Siberia menjadi salah satu tujuan pengiriman orang-orang pengungsian/ buangan. Orang buangan adalah praktik hukuman utama Rusia dengan lebih dari 800.000 orang diasingkan selama abad kesembilan belas.[5]

Perubahan modern besar pertama di Siberia ditandai dengan pembangunan Kereta Api Trans-Siberia yang menghubungkan lebih dekat antara Siberia dengan Rusia dan dibangun selama 1891–1916. Jalur kereta api ini dibangun ketika Rusia mengalami perkembangan pesat di bawah Nicholas II (memerintah 1894 - 1917). Sekitar tujuh juta orang Rusia pindah ke Siberia dari Eropa antara tahun 1801 dan 1914. Antara tahun 1859 dan 1917, lebih dari setengah juta orang yang bermigrasi ke Rusia Timur Jauh Siberia memiliki sumber daya alam yang luas: selama abad ke-20, eksploitasi besar-besaran terhadapnya terjadi, dan kota-kota industri bermunculan di seluruh wilayah.[6]

Uni SovietSunting

Pada dekade awal Uni Soviet (terutama pada 1930-an dan 1940-an), pemerintah menggunakan lembaga negara Gulag untuk mengelola sistem kamp kerja paksa, menggantikan sistem katorga sebelumnya. Menurut perkiraan Soviet semi-resmi, yang tidak dipublikasikan sampai setelah jatuhnya pemerintah Soviet pada tahun 1991, dari tahun 1929 hingga 1953 lebih dari 14 juta orang melewati kamp dan penjara ini, banyak di antaranya berada di Siberia. Tujuh hingga delapan juta orang lainnya dideportasi ke daerah-daerah terpencil di Uni Soviet. Setengah juta (516.841) tahanan meninggal di kamp-kamp 1941-1943 selama Perang Dunia II. Pada periode lain, kematian relatif lebih rendah.[7] Ukuran, ruang lingkup, dan skala kamp kerja paksa Gulag tetap menjadi subyek banyak penelitian dan perdebatan. Banyak kamp Gulag beroperasi di daerah yang sangat terpencil di timur laut Siberia. Cluster yang paling terkenal ialah Sevvostlag (Kamp Timur Laut) di sepanjang Kolyma dan Norillag dekat Norilsk, di mana 69.000 tahanan tinggal pada tahun 1952.[8] Kota industri besar di Siberia Utara, seperti Norilsk dan Magadan, dikembangkan dari kamp yang dibangun oleh tahanan dan digerakkan oleh mantan tahanan.[9]

GeografiSunting

 
Danau Kutsherla di Pegunungan Altai
 
Semenanjung Svyatoy Nos, Danau Baikal
 
Sungai Vasyugan di bagian selatan Dataran Siberia Barat
 
Pemandangan dari gunung Haiyrakan , Tuva
 
taiga Siberia
 
Gunung berapi Koryaksky menjulang di atas Petropavlovsk-Kamchatsky di Semenanjung Kamchatka
 
Gunung Belukha
 
Pegunungan Verkhoyansk

Siberia mencakup area seluas 13,1 juta kilometer persegi atau setara dengan hampir 9% luas daratan di bumi (148.940.000 kilometer persegi) yang meliputi sebagian besar wilayah Rusia. Secara geografis wilayah Siberia berada di Asia, tetapi secara budaya dan politik dianggap merupakan bagian dari Eropa.[10] Zona geografis utama di Siberia termasuk Dataran Siberia Barat dan Dataran Tinggi Siberia Tengah. Titik tertinggi di Siberia adalah gunung berapi aktif Klyuchevskaya Sopka, di Semenanjung Kamchatka. Puncaknya mencapai 4.750 meter (15.580 kaki).

PegununganSunting

Wilayah geomorfologiSunting

Danau dan sungaiSunting

Padang rumputSunting

GeologiSunting

Dataran Siberia Barat memiliki permukaan tanah yang agak datar dan sebagian besar terdiri dari endapan aluvial Kenozoikum. Pada pertengahan Pleistosen, banyak endapan di dataran ini terbentuk dari bendungan es yang dihasilkan dari danau glasial besar. Pada pertengahan hingga akhir Pleistosen danau ini memblokir aliran sungai sebelah utara Ob dan Yenisey, mengakibatkan pengalihan aliran dari barat daya ke laut Kaspia dan Aral melalui Lembah Turgai.[12] Daerah ini merupakan daerah rawa yang sebagian besar tanahnya mengnadung gambut histosol. Di selatan dataran yang sebagian besar permukaannya tidak tertutupi lapisan es, terdapat padang rumput yang merupakan perpanjangan dari Stepa Kazakh dan membentuk vegetasi asli.

Dataran Tinggi Siberia Tengah adalah kraton kuno yang membentuk benua tersendiri sebelum periode Perem. Benua ini kaya akan kandungan mineral, emas, berlian, bijih mangan, timbal, seng, nikel, kobalt, dan molibdenum. Sebagian besar wilayahnya mencakup Siberian Traps atau Perangkap Siberia (provinsi besar yang dipenuhi batuan beku). Di luar barat laut ekstrim, dipenuhi hamparan taiga, meliputi sebagian kecil dari keseluruhan Siberia. Tanah di wilayah ini sebagian besar adalah gelisol.

IklimSunting

Vegetasi di Siberia sebagian besar terdiri dari taiga, dengan sabuk tundra di pinggiran utara, dan zona hutan beriklim sedang di selatan. Iklim Siberia bervariasi, tetapi biasanya memiliki musim panas yang pendek dan musim dingin yang panjang dan sangat dingin. Di pantai utara, di utara Lingkaran Arktik, terjadi musim panas yang sangat singkat (hanya sekitar satu bulan).

Hampir semua penduduk tinggal di selatan, di sepanjang rute Kereta Api Trans-Siberia. Wilayah di bagian paling selatan beriklim kontinen lembab (Köppen Dfb) dengan musim dingin yang dingin dan musim panas yang cukup hangat yang berlangsung sekitar empat bulan. Suhu rata-rata tahunan sekitar 0,5 °C (32,9 °F). Rata-rata Januari sekitar 20 °C (−4 °F) dan Juli sekitar +19 °C (66 °F), sedangkan suhu siang hari di musim panas biasanya melebihi 20 °C (68 °F).[13][14] Dengan musim bercocok tanam yang dapat diandalkan, sinar matahari yang berlimpah dan tanah chernozem yang sangat subur, Siberia selatan kemungkinan cukup baik untuk dijadikan lahan pertanian yang menguntungkan.

Selama ini iklim yang paling umum terjadi di Siberia adalah subartik benua, dengan suhu rata-rata tahunan sekitar 5 °C (23 °F), rata-rata untuk bulan Januari −25 °C (−13 °F) dan rata-rata untuk bulan Juli +17 °C (63 °F). Situs web dan blog berorientasi bisnis Business Insider mencantumkan Verkhoyansk dan Oymyakon, di Republik Sakha Siberia, sebagai pesaing untuk gelar Kutub Dingin Belahan Bumi Utara. Oymyakon adalah sebuah desa dengan suhu tercatat −67,7 °C (−89,9 °F) pada 6 Februari 1933. Verkhoyansk, sebuah kota di utara dan pedalaman, mencatat suhu −69,8 °C (−93,6 °F) selama tiga malam berturut-turut: 5, 6, dan 7 Februari 1933.[15]

Angin barat daya membawa udara hangat dari Asia Tengah dan Timur Tengah. Iklim di Siberia Barat (Omsk, atau Novosibirsk) beberapa derajat lebih hangat daripada di Timur (Irkutsk dan Chita) di mana di utara terjadi iklim subarktik musim dingin yang ekstrem. Secara umum, Sakha adalah wilayah Siberia terdingin, dan cekungan Yana memiliki suhu terendah, dengan lapisan es mencapai 1.493 meter (4.898 kaki). Curah hujan di Siberia umumnya rendah, melebihi 500 milimeter di Kamchatka. Curah hujan juga tinggi di sebagian besar Krai Primorsky di ujung selatan, di mana pengaruh muson dapat menghasilkan curah hujan musim panas yang cukup deras.

Sub-divisi administratifSunting

Secara geografis, Siberia terdiri dari beberapa Subjek Federal Rusia, antara lain: Distrik Federal Ural, Distrik Federal Siberia dan Republik Sakha (bagian dari Distrik Federal Timur Jauh). Dari segi sejarah, seluruh kawasan Timur Jauh Rusia adalah bagian dari Siberia.

DemografiSunting

Kepadatan penduduk Siberia hanya 3 jiwa per km². Mayoritas warga Siberia beretnik Rusia dan juga blasteran Ukraina. Etnik grup lainnya adalah Evenk, Chukchis, Koryak dan Yukaghir.

Sekitar 70% penduduk Siberia tinggal di apartemen kecil di perkotaan. Kota terbesar di Siberia adalah Novosibirsk dengan populasi 1,5 juta jiwa. Dengan suhu udara terendah -71,2 °C, Oymyakon dijuluki sebagai kota terdingin di Bumi.

AgamaSunting

Ada berbagai kepercayaan yang dianut oleh warga Siberia, diantaranya adalah Kristen Ortodoks, Islam, dan Buddha.[16] Siberia didominasi oleh pemeluk agama Kristen Ortodoks Rusia. Ada sekitar 250.000 penduduk Siberia beragama Islam yang tinggal di Distrik Federal Siberia. Ada juga sekitar 70.000 jiwa yang menganut agama Yahudi di Siberia,[17] dengan beberapa diantaranya tinggal di Oblast Otonom Yahudi.[18]

Wilayah Siberia yang luas memiliki banyak tradisi dewa lokal yang berbeda, beberapa diantara yang terkenal ialah: Ak Ana, Anapel, Bugady Musun, Kara Khan, Khaltesh-Anki, Kini'je, Ku'urkil, Nga, Nu'tenut, Num-Torum, Pon, Pugu, Todote, Toko'yoto, Tomam, Xaya Iccita dan Zonget. Suatu tempat di Siberia yang dianggap keramat salah satunya ialah Olkhon, sebuah pulau di Danau Baikal.

TransportasiSunting

Banyak kota di Siberia utara, seperti Petropavlovsk-Kamchatsky yang tidak dapat dicapai melalui jalur darat karena hampir tidak ada akses yang terhubung dengan kota-kota besar lainnya di Rusia atau Asia. Siberia dapat dicapai melalui Trans-Siberian Railway. Kereta Api Trans-Siberia beroperasi dari Moskow di barat ke Vladivostok di timur. Kota-kota yang terletak jauh dari rel dapat dicapai melalui udara atau dengan Kereta Api Baikal-Amur (BAM) yang terpisah.

MasakanSunting

Siberia terkenal dengan Stroganina berupa hidangan ikan mentah dari penduduk asli Siberia Arktik utara, yang terbuat dari ikan beku mentah dan diiris tipis memanjang.[19] Hidangan ini sangat populer di kalangan penduduk asli Siberia.[20] Siberia juga dikenal dengan pangsit pelmeni-nya; yang di musim dingin secara tradisional dibekukan dan disimpan di luar ruangan. Selain itu, ada berbagai hidangan yang berbahan dasar beri, kacang, dan jamur.

ReferensiSunting

  1. ^ Koryakina, Anastasia (26-10-2015). "Meet this extinct cave lion, at least 10,000 years old - world exclusive". siberiantimes.com. Diakses tanggal 2021-12-25. 
  2. ^ O'Hanlon, Larry (2005-03-14). "Discovery Channel :: Supervolcano". web.archive.org. Archived from the original on 2005-03-14. Diakses tanggal 2021-12-25. 
  3. ^ Rincon, Paul (2010-03-25). "DNA identifies new ancient human" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-25. 
  4. ^ "Russia's Expansionist Policies". web.archive.org. 2011-05-11. Archived from the original on 2011-05-11. Diakses tanggal 2021-12-25. 
  5. ^ "Prison without a roof". The Economist. 2016-08-20. ISSN 0013-0613. Diakses tanggal 2021-12-25. 
  6. ^ "The Globalist | Global History -- Russia — Coming In From the Cold?". web.archive.org. 2013-04-24. Archived from the original on 2013-04-24. Diakses tanggal 2021-12-25. 
  7. ^ Courtois, Stéphane; Kramer, Mark (1999). Livre noir du Communisme: crimes, terreur, répression. Harvard University Press. hlm. 206. ISBN 0674076087. 300,000 known deaths in the camps from 1934 to 1940. 
  8. ^ Courtois, Stéphane; Kramer, Mark (1999). Livre noir du Communisme: crimes, terreur, répression. Harvard University Press. hlm. 239. ISBN 0674076087. 
  9. ^ Chamberlain, Lesley (27-04-2003). "Dark side of the moon". Diakses tanggal 26-12-2021. Today's major industrial cities of Noril'sk, Vorkuta, Kolyma and Magadan, were camps originally built by prisoners and run by ex-prisoners. 
  10. ^ Haywood, A. J. (2010). Siberia: A Cultural History, Landscapes of the imagination. Oxford University Press. ISBN 9780199754182. 
  11. ^ Centre, UNESCO World Heritage. "Golden Mountains of Altai". UNESCO World Heritage Centre (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-01-27. 
  12. ^ "Giant Siberian lake from the last glacial". www.esd.ornl.gov. Diakses tanggal 2022-01-27. 
  13. ^ "NOVOSIBIRSK, FORMER UNION OF SOVIET SOCIALIST REPUBLICS Weather History and Climate Data". www.worldclimate.com. Diakses tanggal 2022-01-27. 
  14. ^ "OMSK, Weather History and Climate Data". www.worldclimate.com. Diakses tanggal 2022-01-27. 
  15. ^ "This Tiny Town In Russia Is The Most Miserable Place In The World". Business Insider Australia (dalam bahasa Inggris). 2014-02-06. Diakses tanggal 2022-01-27. 
  16. ^ Arnold, Thomas Walker (1896). The preaching of Islam : a history of the propagation of the Muslim faith. Robarts - University of Toronto. Westminster : Constable. hlm. 206–207. 
  17. ^ "FJC | News | Planting Jewish roots in Siberia". web.archive.org. 2009-08-27. Archived from the original on 2009-08-27. Diakses tanggal 2022-01-30. 
  18. ^ "Why some Jews would rather live in Siberia than Israel". Christian Science Monitor. 2010-06-07. ISSN 0882-7729. Diakses tanggal 2022-01-30. 
  19. ^ Rasputin, Valentin (1997-10-29). Siberia, Siberia (dalam bahasa Inggris). Northwestern University Press. hlm. 322–323. ISBN 978-0-8101-1575-0. 
  20. ^ Motarjemi, Yasmine; Moy, Gerald; Todd, Ewen (2013-12-12). Encyclopedia of Food Safety (dalam bahasa Inggris). Academic Press. hlm. 176. ISBN 978-0-12-378613-5. 

Daftar pustakaSunting

  • Alan Wood (ed.), The History of Siberia: From Russian Conquest to Revolution (London, Routledge, 1991).
  • Steven G. Marks, Road to Power: The Trans-Siberian Railroad and the Colonization of Asian Russia, 1850-1917 (London, I.B. Tauris, 1991).
  • James Forsyth, A History of the Peoples of Siberia: Russia's North Asian Colony, 1581-1990 (Cambridge, Cambridge University Press, 1994).
  • Nicholas B. Breyfogle, Abby Schrader and Willard Sunderland (eds), Peopling the Russian Periphery: Borderland Colonization in Eurasian history (London, Routledge, 2007).
  • Igor V. Naumov, The History of Siberia. Edited by David Collins (London, Routledge, 2009) (Routledge Studies in the History of Russia and Eastern Europe).

Pranala luarSunting