Heavy metal

genre musik rok

Heavy metal (atau hanya metal) adalah genre musik rok yang berkembang pada akhir 1960-an dan awal 1970-an, sebagian besar di Inggris dan Amerika Serikat. dengan akar dari blues rock, rok psikedelis dan acid rock. grup musik heavy metal mengembangkan suara yang tebal dan monumental yang dicirikan oleh distorsi, solo gitar yang diperpanjang, ketukan yang tegas, dan kenyaringan. Lirik dan pertunjukan biasanya dikaitkan dengan agresi dan kejantanan[2], sebuah isu yang terkadang berujung pada tuduhan misogini.

Pada tahun 1968, tiga pelopor genre yang paling terkenal, Led Zeppelin, Black Sabbath, dan Deep Purple, didirikan.[3] Meskipun mereka datang untuk menarik khalayak luas, mereka sering diejek oleh para kritikus. Beberapa grup musik Amerika memodifikasi heavy metal menjadi bentuk yang lebih mudah diakses selama tahun 1970-an: mentah, suara busuk dan shock rock dari Alice Cooper dan Kiss; rock yang berakar blues dari Aerosmith; dan lead gitar mencolok dan pesta rock dari Van Halen.[4] Selama pertengahan 1970-an, Judas Priest membantu memacu evolusi genre dengan membuang banyak pengaruh blues nya,[5][6] sementara Motorhead memperkenalkan kepekaan punk rock dan peningkatan penekanan pada kecepatan. Dimulai pada akhir 1970-an, grup musik dalam gelombang baru heavy metal Inggris seperti Iron Maiden dan Saxon mengikuti dengan nada yang sama. Pada akhir dekade, penggemar heavy metal dikenal sebagai "metalheads" atau "headbangers".

Selama tahun 1980-an, glam metal menjadi populer dengan grup seperti Bon Jovi dan Mötley Crüe. kancah bawah tanah menghasilkan serangkaian gaya yang lebih agresif: thrash metal masuk ke arus utama dengan grup musik seperti Metallica, Slayer, Megadeth, dan Anthrax, sementara subgenre ekstrim lainnya seperti death metal dan black metal tetap menjadi fenomena subkultur. Sejak pertengahan 1990-an, gaya populer telah memperluas definisi genre. Ini termasuk groove metal dan nu metal, yang terakhir sering menggabungkan unsur-unsur grunge dan hip hop.

KarakteristikSunting

Heavy metal secara tradisional dicirikan oleh distorsi gitar yang keras, ritme yang tegas, suara bass-dan-drum yang padat, dan vokal yang kuat. Subgenre heavy metal dengan berbagai cara menekankan, mengubah, atau menghilangkan satu atau lebih atribut ini. Kritikus The New York Times Jon Pareles menulis, "Dalam taksonomi musik populer, heavy metal adalah subspesies utama dari hard-rock—trah dengan lebih sedikit sinkopasi, lebih sedikit blues, lebih banyak kecakapan memainkan pertunjukan, dan lebih kasar."[7] Susunan khas grup musik termasuk drummer, bassis, gitaris ritme, gitaris utama, dan penyanyi, yang mungkin atau mungkin bukan instrumentalis. Instrumen keyboard terkadang digunakan untuk meningkatkan kepenuhan suara.[8] Jon Lord dari Deep Purple memainkan organ Hammond yang overdrive. Pada tahun 1970, John Paul Jones menggunakan synthesizer Moog pada Led Zeppelin III; pada 1990-an, penyintesis "hampir setiap subgenre heavy metal" digunakan.[9]

 
Judas Priest tampil di 2005

Gitar listrik dan kekuatan sonik yang diproyeksikan melalui amplifikasi secara historis menjadi elemen kunci dalam heavy metal.[10] Suara gitar heavy metal berasal dari kombinasi penggunaan volume tinggi dan distorsi.[11] Untuk nada gitar heavy metal klasik, gitaris mempertahankan gain pada tingkat sedang, tanpa preamp berlebihan atau distorsi pedal, untuk mempertahankan ruang terbuka dan udara dalam musik; amplifier gitar dikeraskan untuk menghasilkan karakteristik "pukulan dan gerinda".[12] Nada gitar thrash metal telah meraup frekuensi menengah dan suara terkompresi dengan erat dengan beberapa frekuensi bass.[13] Solo gitar adalah "elemen penting dari kode heavy metal ... yang menggarisbawahi pentingnya gitar" untuk genre ini.[14] Sebagian besar lagu heavy metal "menampilkan setidaknya satu solo gitar",[15] yang merupakan "sarana utama di mana pemain heavy metal mengekspresikan keahlian".[16] Beberapa pengecualian adalah grup musik nu metal dan grindcore, yang cenderung mengabaikan solo gitar.[17] Dengan bagian-bagian gitar ritem, "suara heavy crunch di heavy metal ... [diciptakan oleh] palm muting" senar dengan tangan pemetik dan menggunakan distorsi.[18] Mematikan telapak tangan menciptakan suara yang lebih kencang, lebih presisi, dan menonjolkan nada rendah.[19]

Peran utama gitar dalam heavy metal sering berbenturan dengan peran "frontman" atau bandleader peran dari vokalis, menciptakan ketegangan musik karena keduanya "bersaing untuk mendominasi" dalam semangat "persaingan penuh kasih sayang".[8] Heavy metal "menuntut subordinasi suara" untuk keseluruhan suara grup musik. Mencerminkan akar metal pada budaya tandingan tahun 1960-an, "pertunjukan emosi yang eksplisit" diperlukan dari vokal sebagai tanda keaslian.[20] Kritikus Simon Frith mengklaim bahwa "nada suara" penyanyi metal itu lebih penting daripada liriknya.[21]

Peran penting dari bass juga merupakan kunci dari suara metal, dan interaksi antara bass dan gitar merupakan elemen sentral. Bass memberikan suara low-end yang penting untuk membuat musik "berat".[22] Bass memainkan "peran yang lebih penting dalam heavy metal daripada genre rok lainnya".[23] Bassline metal sangat bervariasi dalam kerumitannya, mulai dari menahan titik pedal rendah sebagai fondasi hingga menggandakan riff dan lick yang rumit bersama dengan gitar utama atau ritme. Beberapa grup musik menampilkan bass sebagai instrumen utama, sebuah pendekatan yang dipopulerkan oleh Cliff Burton dari Metallica dengan penekanannya yang berat pada solo bass dan penggunaan akord saat memainkan bass pada awal 1980-an.[24] Lemmy dari Motorhead sering memainkan power chord yang overdrive di baris bassnya.[25]

Inti dari permainan drum heavy metal adalah menciptakan ketukan yang keras dan konstan untuk grup musik menggunakan "trifecta kecepatan, kekuatan, dan presisi".[26] Drum heavy metal "membutuhkan daya tahan yang luar biasa", dan drumer harus mengembangkan "kecepatan, koordinasi, dan ketangkasan yang cukup besar ... untuk memainkan pola rumit" yang digunakan dalam heavy metal.[27] Teknik permainan drum metal yang khas adalah cymbal choke, yang terdiri dari memukul simbal dan kemudian segera membungkamnya dengan meraihnya dengan tangan yang lain (atau, dalam beberapa kasus, tangan yang sama), menghasilkan ledakan suara. Penataan drum metal umumnya jauh lebih besar daripada yang digunakan dalam bentuk musik rok lainnya.[28] Black metal, death metal dan beberapa grup musik "mainstream metal" "semuanya bergantung pada tendangan ganda dan blast beat".[29]

 
Enid Williams dari Girlschool dan Lemmy dari Motorhead live pada tahun 2009. Ikatan yang mengikat kedua band ini dimulai pada 1980-an dan masih kuat di tahun 2010-an.

Dalam pertunjukan langsung, kenyaringan—sebuah "serangan gencar", dalam deskripsi sosiolog Deena Weinstein—dianggap vital.[10] Dalam bukunya, Metalheads, psikolog Jeffrey Arnett menyebut konser heavy metal sebagai "perang yang setara dengan indra".[30] Mengikuti jejak Jimi Hendrix, Cream dan The Who, grup musik heavy metal awal seperti Blue Cheer menetapkan tolak ukur baru untuk volume. Seperti yang dikatakan Dick Peterson dari Blue Cheer, "Yang kami tahu hanyalah kami menginginkan lebih banyak kekuatan."[31] Sebuah tinjauan tahun 1977 tentang konser Motorhead mencatat bagaimana "volume yang berlebihan secara khusus mempengaruhi dampak grup musik."[32] Weinstein membuat kasus bahwa dengan cara yang sama melodi adalah elemen utama pop dan ritme adalah fokus utama musik house, suara yang kuat, timbre, dan volume adalah elemen kunci dari metal. Dia berpendapat bahwa kenyaringan dirancang untuk "menyapu pendengar ke dalam suara" dan untuk memberikan "tembakan vitalitas muda".[10]

Pemain heavy metal cenderung hampir secara eksklusif laki-laki[33] sampai setidaknya pertengahan 1980-an[34] selain dari grup musik seperti Girlschool.[35] Namun, pada 2010-an, wanita membuat lebih banyak dampak,[36][37] dan Craig Hayes dari PopMatters berpendapat bahwa metal "jelas memberdayakan wanita".[38] Di sub-genre symphonic dan power metal, ada cukup banyak grup musik yang memiliki wanita sebagai penyanyi utama; grup musik seperti Nightwish, Delain, dan Within Temptation telah menampilkan wanita sebagai penyanyi utama dengan pria memainkan instrumen.

Bahasa musikSunting

Irama dan tempoSunting

 
Contoh pola ritmik yang digunakan dalam heavy metal. Stave atas adalah bagian gitar ritme palm-muted. Tongkat bawah adalah bagian drum.

Irama dalam lagu-lagu metal sangat tegas, dengan tekanan yang disengaja. Weinstein mengamati bahwa beragam efek sonik yang tersedia untuk drumer metal memungkinkan "pola berirama untuk mengambil kompleksitas dalam dorongan dan desakan unsurnya".[28] Dalam banyak lagu heavy metal, alur utama dicirikan oleh figur berirama pendek, dua nada atau tiga nada—umumnya terdiri dari nada ke-8 atau ke-16. Figur berirama ini biasanya dilakukan dengan serangan stakato yang dibuat dengan menggunakan teknik palm-muted pada gitar ritme.[39]

Sel-sel berirama yang singkat, tiba-tiba, dan terpisah digabungkan menjadi frasa berirama dengan tekstur yang khas dan sering kali tersentak-sentak. Frasa ini digunakan untuk membuat iringan ritmis dan figur melodi yang disebut riff, yang membantu membentuk kait tematik. Lagu-lagu heavy metal juga menggunakan figur berirama yang lebih panjang seperti akord sepanjang not atau not seperempat bertitik dalam power ballad bertempo lambat. Tempo dalam musik heavy metal awal cenderung "lambat, bahkan lamban". Namun, pada akhir 1970-an, band-band metal menggunakan berbagai macam tempo. Pada dekade 2000-an, tempo metal berkisar dari tempo balada lambat (nada seperempat = 60 ketukan per menit) hingga tempo ketukan ledakan yang sangat cepat (nada seperempat = 350 ketukan per menit).[27]

HarmoniSunting

Salah satu ciri khas genre ini adalah power chord gitar.[40] Dalam istilah teknis, akord daya relatif sederhana: hanya melibatkan satu interval utama, umumnya kelima sempurna, meskipun satu oktaf dapat ditambahkan sebagai penggandaan akar. Saat power chord dimainkan pada senar yang lebih rendah pada volume tinggi dan dengan distorsi, suara frekuensi rendah tambahan dibuat, yang menambah "bobot suara" dan menciptakan efek "kekuatan luar biasa".[41] Meskipun interval kelima sempurna adalah dasar yang paling umum untuk power chord,[42] power chord juga didasarkan pada interval yang berbeda seperti sepertiga minor, sepertiga mayor, keempat sempurna, kelima berkurang, atau keenam minor.[43] Sebagian besar power chord juga dimainkan dengan susunan jari yang konsisten yang dapat dengan mudah digeser ke atas dan ke bawah fretboard.[44]

Struktur harmonik tipikalSunting

Heavy metal biasanya didasarkan pada riff yang dibuat dengan tiga ciri harmonik utama: progresi skala modal, progresi tritone dan kromatik, dan penggunaan titik pedal. Heavy metal tradisional cenderung menggunakan skala modal, khususnya mode Aeolian dan Frigia.[45] Secara harmonis, ini berarti genre biasanya menggabungkan progresi akord modal seperti progresi Aeolian I-♭VI-♭VII, I-♭VII-(♭VI), atau I-♭VI-IV-♭VII dan progresi Frigia yang menyiratkan hubungan antara I dan II (I-♭II-I, I-♭II-III, atau I-♭II-VII misalnya). Hubungan kromatik atau tritone yang terdengar tegang digunakan dalam sejumlah progresi akord metal.[46][47] Selain menggunakan hubungan modal harmonik, heavy metal juga menggunakan "fitur pentatonik dan blues-derived".[48]

Tritone, interval yang mencakup tiga nada utuh—seperti C hingga F#—dianggap sangat disonan dan tidak stabil oleh ahli teori musik abad pertengahan dan Renaisans. Itu dijuluki diabolus in musica—"setan dalam musik".[49]

Lagu-lagu heavy metal sering menggunakan titik pedal secara ekstensif sebagai dasar harmonik. Titik pedal adalah nada berkelanjutan, biasanya dalam rentang bass, di mana setidaknya satu harmoni asing (yaitu, disonan) terdengar di bagian lain.[50] Menurut Robert Walser, hubungan harmonik logam berat "seringkali cukup rumit" dan analisis harmonik yang dilakukan oleh pemain metal dan guru "seringkali sangat canggih".[51] Dalam studi struktur akord heavy metal, telah disimpulkan bahwa "musik heavy metal telah terbukti jauh lebih rumit" daripada yang disadari oleh peneliti musik lainnya.[48]

Hubungan dengan musik klasikSunting

 
Ritchie Blackmore, pendiri Deep Purple and Rainbow, dikenal dengan pendekatan neoklasik dalam penampilan gitarnya.

Robert Walser menyatakan bahwa, di samping blues dan R&B, "kumpulan gaya musik berbeda yang dikenal ... sebagai 'musik klasik'" telah menjadi pengaruh besar pada heavy metal sejak awal genre ini. Juga bahwa "musisi paling berpengaruh dari metal adalah pemain gitar yang juga mempelajari musik klasik. Apropriasi dan adaptasi model klasik mereka memicu pengembangan jenis keahlian gitar baru [dan] perubahan dalam bahasa harmonik dan melodi dari heavy metal."[52]

Dalam sebuah artikel yang ditulis untuk Grove Music Online, Walser menyatakan bahwa "tahun 1980-an membawa ... adaptasi luas dari progresi akord dan praktik virtuoso dari model Eropa abad ke-18, terutama Bach dan Antonio Vivaldi, oleh gitaris berpengaruh seperti Ritchie Blackmore, Marty Friedman, Jason Becker, Uli Jon Roth, Eddie Van Halen, Randy Rhoads dan Yngwie Malmsteen".[53] Kurt Bachmann dari Believer telah menyatakan bahwa "Jika dilakukan dengan benar, metal dan klasik sangat cocok bersama. Klasik dan metal mungkin adalah dua genre yang paling mirip dalam hal rasa, tekstur, kreativitas."[54]

Meskipun sejumlah musisi metal mengutip komposer klasik sebagai inspirasi, klasik dan metal berakar pada tradisi dan praktik budaya yang berbeda—klasik dalam tradisi seni musik, metal dalam tradisi musik populer. Seperti yang dicatat oleh ahli musik Nicolas Cook dan Nicola Dibben, "Analisis musik populer terkadang juga mengungkapkan pengaruh 'tradisi seni'. Contohnya adalah keterkaitan Walser antara musik heavy metal dengan ideologi dan bahkan beberapa praktik pertunjukan Romantisisme abad kesembilan belas. Namun, jelas salah untuk mengklaim bahwa tradisi seperti blues, rok, heavy metal, rap atau musik dansa terutama berasal dari "musik seni".[55]

Tema lirikSunting

Menurut David Hatch dan Stephen Millward, Black Sabbath dan banyak grup musik heavy metal yang mereka ilhami telah berkonsentrasi pada lirik "pada materi pelajaran yang gelap dan menyedihkan yang sampai sekarang belum pernah terjadi sebelumnya dalam segala bentuk musik pop". Mereka mengambil contoh album kedua Sabbath, Paranoid (1970), yang "mencakup lagu-lagu yang berhubungan dengan trauma pribadi—'Paranoid' dan 'Fairies Wear Boots' (yang menggambarkan efek samping buruk dari penggunaan obat-obatan)—dan juga yang menghadapi masalah yang lebih luas. masalah, seperti 'War Pigs' dan 'Hand of Doom'[56] yang cukup jelas." Berasal dari akar genre musik blues, seks adalah topik penting lainnya—tema mulai dari lirik sugestif Led Zeppelin hingga referensi yang lebih eksplisit dari grup musik glam metal dan nu metal.[57]

Dua anggota dari grup musik King Diamond ditampilkan di pertunjukan konser. Dari kiri ke kanan adalah penyanyi dan gitaris listrik. Penyanyi ini memiliki riasan wajah putih dan hitam dan topi atas. Keduanya mengenakan pakaian hitam. King Diamond, dikenal karena menulis lirik konseptual tentang cerita horor

 
King Diamond, dikenal karena menulis lirik konseptual tentang cerita horor

Konten tematik heavy metal telah lama menjadi sasaran kritik. Menurut Jon Pareles, "Pokok bahasan utama heavy metal sederhana dan hampir universal. Dengan gerutuan, erangan dan lirik subliterary, ini merayakan ... pesta tanpa batas ... Sebagian besar musik bergaya dan diformulasikan."[7] Kritikus musik sering menganggap lirik metal kekanak-kanakan dan dangkal,[58] dan yang lain keberatan dengan apa yang mereka lihat sebagai advokasi misogini dan okultisme. Selama tahun 1980-an, Pusat Sumber Daya Musik Orangtua mengajukan petisi kepada Kongres AS untuk mengatur industri musik populer karena apa yang dinyatakan kelompok itu sebagai lirik yang tidak pantas, terutama dalam lagu-lagu heavy metal.[59] Andrew Cope menyatakan bahwa klaim bahwa lirik heavy metal adalah misoginis adalah "jelas salah arah" karena para kritikus ini "mengabaikan banyak bukti yang menunjukkan sebaliknya".[60] Kritikus musik Robert Christgau menyebut metal "sebuah mode ekspresif [yang] kadang-kadang tampaknya akan bersama kita selama anak laki-laki kulit putih biasa takut pada perempuan, mengasihani diri sendiri, dan diizinkan untuk mengamuk terhadap dunia yang tidak akan pernah mereka kalahkan".[61]

Artis heavy metal harus mempertahankan lirik mereka di depan Senat AS dan di pengadilan. Pada tahun 1985, vokalis Twisted Sister Dee Snider diminta untuk mempertahankan lagunya "Under the Blade" di sidang Senat AS. Dalam persidangan, PMRC menuduh bahwa lagu tersebut tentang sadomasokisme dan pemerkosaan; Snider menyatakan bahwa lagu itu tentang operasi tenggorokan teman satu bandnya. Pada tahun 1986, Ozzy Osbourne digugat atas lirik lagunya "Suicide Solution".[62] Gugatan terhadap Osbourne diajukan oleh orang tua John McCollum, remaja depresi yang diduga bunuh diri setelah mendengarkan lagu Osbourne. Osbourne tidak ditemukan bertanggung jawab atas kematian remaja tersebut.[63] Pada tahun 1990, Judas Priest digugat di pengadilan Amerika oleh orang tua dari dua pria muda yang telah menembak diri mereka sendiri lima tahun sebelumnya, diduga setelah mendengar pernyataan bawah sadar "lakukanlah" dalam lagu Better by You, Better than Me, yang ditampilkan di album Stained Class (1978),[64] lagu itu juga menjadi cover Spooky Tooth. Sementara kasus ini menarik banyak perhatian media, itu akhirnya diberhentikan.[59] Pada tahun 1991, polisi Inggris menyita rekaman death metal dari label rekaman Inggris Earache Records, dalam "upaya yang gagal untuk menuntut label tersebut karena kecabulan".[65]

Di beberapa negara berpenduduk mayoritas Muslim, heavy metal telah secara resmi dikecam sebagai ancaman terhadap nilai-nilai tradisional. Di negara-negara seperti Maroko, Mesir, Lebanon, dan Malaysia, telah terjadi insiden penangkapan dan pemenjaraan musisi heavy metal.[66] Pada tahun 1997, polisi Mesir memenjarakan banyak penggemar metal muda dan mereka dituduh melakukan "pemujaan setan" dan penistaan, setelah polisi menemukan rekaman metal selama penggeledahan di rumah mereka.[65] Pada tahun 2013, Malaysia melarang Lamb of God tampil di negara mereka, dengan alasan bahwa "lirik grup musik dapat ditafsirkan sebagai tidak peka terhadap agama" dan menghujat.[67] Beberapa orang menganggap musik heavy metal sebagai faktor utama gangguan kesehatan mental, dan berpikir bahwa penggemar musik heavy metal lebih mungkin menderita dengan kesehatan mental yang buruk, tetapi penelitian telah membuktikan bahwa ini tidak benar dan penggemar musik ini memiliki persentase yang lebih rendah atau serupa dari orang yang menderita kesehatan mental yang buruk.[68]

Citra & PakaianSunting

 
Kiss tampil pada tahun 2004, memakai riasan

Bagi banyak artis dan grup musik, citra visual memainkan peran besar dalam heavy metal. Selain suara dan liriknya, citra grup musik heavy metal diekspresikan dalam sampul album, logo, set panggung, pakaian, desain instrumen, dan video musik.[69]

Rambut panjang di bagian belakang adalah "fitur pembeda paling penting dari busana metal".[70] Awalnya diadopsi dari subkultur hippie, pada 1980-an dan 1990-an rambut heavy metal "melambangkan kebencian, kecemasan, dan kekecewaan dari generasi yang tampaknya tidak pernah merasa betah", menurut jurnalis Nader Rahman. Rambut panjang memberi anggota komunitas metal "kekuatan yang mereka butuhkan untuk tidak memberontak secara umum".[71]

Seragam klasik penggemar heavy metal terdiri dari jeans biru berwarna terang, sobek, koyak atau sobek, kaus oblong hitam, sepatu bot, dan jaket kulit atau denim hitam. Deena Weinstein menulis, "T-shirt umumnya dihiasi dengan logo atau representasi visual lainnya dari grup musik metal favorit."[72] Pada 1980-an, berbagai sumber, dari musik punk dan gothic hingga film horor, memengaruhi busana metal.[73] Banyak pemain metal tahun 1970-an dan 1980-an menggunakan instrumen berbentuk radikal dan berwarna cerah untuk meningkatkan penampilan panggung mereka.[74][75]

Fashion dan gaya pribadi sangat penting bagi grup musik glam metal pada zaman itu. Para penampil biasanya memakai rambut panjang yang diwarnai dengan hairspray (karenanya mendapat julukan, "hair metal"); riasan seperti lipstik dan eyeliner; pakaian mencolok, termasuk kemeja atau rompi bermotif kulit macan tutul dan celana denim ketat, kulit, atau spandeks; dan aksesoris seperti ikat kepala dan perhiasan.[74] Dipelopori oleh grup musik heavy metal X Japan pada akhir 1980-an, grup musik dalam gerakan Jepang yang dikenal sebagai visual kei—yang mencakup banyak grup nonmetal—menekankan kostum, rambut, dan rias wajah yang rumit.[76]

Gerakan fisikSunting

 
Fans mengangkat tinju mereka dan membuat gerakan "tanduk setan" di konser Metsatöll

Banyak musisi metal saat tampil live terlibat dalam headbanging, yang melibatkan waktu pemukulan berirama dengan kepala, sering ditekankan oleh rambut panjang. Gerakan tangan il cornuto, atau tanduk setan, dipopulerkan oleh vokalis Ronnie James Dio saat bersama Black Sabbath dan Dio.[47] Meskipun Gene Simmons dari Kiss mengklaim sebagai orang pertama yang membuat gerakan itu di sampul album Love Gun 1977, ada spekulasi tentang siapa yang memulai fenomena tersebut.[77]

Penonton konser metal tidak menari seperti biasanya. Dikatakan bahwa hal ini disebabkan oleh sebagian besar penonton musik laki-laki dan "ideologi heteroseksualis ekstrim". Dua gerakan tubuh utama yang digunakan adalah headbanging dan arm thrust yang merupakan tanda apresiasi dan gerakan berirama.[78] Pertunjukan air guitar sangat populer di kalangan penggemar metal baik di konser maupun mendengarkan rekaman di rumah.[79] Menurut Deena Weinstein, konser thrash metal memiliki dua elemen yang bukan bagian dari genre metal lainnya: moshing dan panggung selam, yang "diimpor dari subkultur punk/hardcore".[80] Weinstein menyatakan bahwa peserta moshing menabrak dan berdesak-desakan satu sama lain saat mereka bergerak dalam lingkaran di area yang disebut "lubang" di dekat panggung. Penyelam panggung naik ke panggung dengan band dan kemudian melompat "kembali ke penonton".[80]

Subkultur penggemarSunting

 
Seorang penggemar heavy metal mengenakan jaket denim dengan patch grup musik dan artwork dari grup musik heavy metal Metallica, Guns N' Roses, Iron Maiden, Slipknot, Dio dan Led Zeppelin.

Telah dikemukakan bahwa heavy metal telah bertahan lebih lama dari banyak genre rok lainnya sebagian besar karena munculnya subkultur yang intens, eksklusif, dan sangat maskulin.[81] Sementara basis penggemar metal sebagian besar muda, putih, laki-laki, dan kerah biru, kelompok ini "toleran terhadap orang-orang di luar basis demografis intinya yang mengikuti kode pakaian, penampilan, dan perilaku".[82] Identifikasi dengan subkultur diperkuat tidak hanya oleh pengalaman kelompok pergi konser dan berbagi elemen mode, tetapi juga dengan berkontribusi pada majalah metal dan, baru-baru ini, situs web.[83] Menghadiri konser live secara khusus disebut sebagai "persekutuan heavy metal yang paling suci."[84]

Adegan metal telah dicirikan sebagai "subkultur keterasingan", dengan kode keasliannya sendiri.[85] Kode ini memberikan beberapa tuntutan pada pemain: mereka harus tampil sepenuhnya mengabdikan diri pada musik mereka dan setia pada subkultur yang mendukungnya; mereka harus tampak tidak tertarik pada daya tarik arus utama dan hit radio; dan mereka tidak boleh "menjual".[86] Deena Weinstein menyatakan bahwa untuk para penggemar itu sendiri, kode tersebut mempromosikan "penentangan terhadap otoritas yang mapan, dan keterpisahan dari masyarakat lainnya".[87]

Musisi dan pembuat film Rob Zombie mengamati, "Kebanyakan anak-anak yang datang ke acara saya tampak seperti anak-anak yang sangat imajinatif dengan banyak energi kreatif yang mereka tidak tahu harus berbuat apa" dan musik metal itu adalah "musik luar untuk orang luar. Tidak ada yang mau menjadi anak aneh; Anda entah bagaimana akhirnya menjadi anak aneh. Seperti itu, tetapi dengan metal Anda memiliki semua anak aneh di satu tempat".[88] Sarjana metal telah mencatat kecenderungan penggemar untuk mengklasifikasikan dan menolak beberapa pemain (dan beberapa penggemar lainnya) sebagai "poseurs" "yang berpura-pura menjadi bagian dari subkultur, tetapi dianggap kurang keaslian dan ketulusan".[85][89]

EtimologiSunting

Asal usul istilah "heavy metal" dalam konteks musik tidak pasti. Ungkapan ini telah digunakan selama berabad-abad dalam kimia dan metalurgi, di mana tabel periodik mengatur unsur-unsur logam ringan dan berat (misalnya, uranium). Penggunaan awal istilah dalam budaya populer modern adalah oleh penulis kontra budaya William S. Burroughs. Novelnya tahun 1962 The Soft Machine menyertakan karakter yang dikenal sebagai "Uranian Willy, the Heavy Metal Kid". Novel Burroughs berikutnya, Nova Express (1964), mengembangkan tema, menggunakan logam berat sebagai metafora untuk obat-obatan adiktif: "Dengan penyakit mereka dan obat orgasme dan bentuk kehidupan parasit tanpa kelamin mereka—Orang Heavy Metal Uranus terbungkus kabut biru dingin uang kertas yang menguap—Dan Orang-Orang Serangga dari Minraud dengan musik metal".[90] Terinspirasi oleh novel-novel Burroughs,[91] istilah ini digunakan dalam judul album tahun 1967 Featuring the Human Host and the Heavy Metal Kids oleh Hapshash and the Colored Coat, yang diklaim sebagai penggunaan pertamanya dalam konteks musik.[92] Ungkapan itu kemudian diangkat oleh Sandy Pearlman, yang menggunakan istilah itu untuk menggambarkan keluarga the Byrds untuk "gaya konteks dan efek aluminium" mereka, terutama di album mereka The Notorious Byrd Brothers (1968).[93]

Sejarawan metal Ian Christe menjelaskan apa arti komponen istilah dalam "hippiespeak": "berat" secara kasar identik dengan "kuat" atau "mendalam", dan "logam" menunjukkan jenis suasana hati tertentu, penggilingan dan pembobotan seperti logam.[94] Kata "berat" dalam pengertian ini adalah elemen dasar dari beatnik dan kemudian bahasa gaul hippie kontra-budaya, dan referensi untuk "musik berat"—biasanya lebih lambat, variasi yang lebih kuat dari musik pop standar—sudah umum pada pertengahan 1960-an, seperti mengacu pada Vanilla Fudge. Album debut Iron Butterfly, dirilis pada awal 1968, berjudul Heavy. Penggunaan pertama "heavy metal" dalam lirik lagu mengacu pada sepeda motor dalam lagu Steppenwolf "Born to Be Wild", juga dirilis tahun itu:[95] "I like smoke and lightning/Heavy metal thunder/Racin' with the wind /Dan perasaan bahwa aku berada di bawah."

Penggunaan awal frase yang didokumentasikan dalam kritik rok muncul di ulasan Crawdaddy Sandy Pearlman Februari 1967 tentang the Rolling Stones' Got Live If You Want It (1966), meskipun sebagai deskripsi suara daripada sebagai genre: "Di album ini the Stones go metal. Teknologi ada di pelana—sebagai ideal dan sebagai metode."[96][nb 1] Yang lain muncul di Rolling Stone edisi 11 Mei 1968, di mana Barry Gifford menulis tentang album A Long Time Comin ' oleh band AS Electric Flag: "Tidak seorang pun yang telah mendengarkan Mike Bloomfield—baik berbicara atau bermain—dalam beberapa tahun terakhir bisa mengharapkan ini. Ini adalah musik soul baru, sintesis white blues dan heavy metal rock."[98] Pada bulan Januari 1970 Lucian K. Truscott IV meninjau Led Zeppelin II untuk Village Voice menggambarkan suaranya sebagai "berat" dan membuat perbandingan dengan Blue Cheer dan Vanilla Fudge.[99]

Penggunaan frase awal lainnya yang terdokumentasi berasal dari ulasan kritikus Mike Saunders. Dalam Rolling Stone edisi 12 November 1970, dia mengomentari album yang dikeluarkan tahun sebelumnya oleh grup musik Inggris Humble Pie: "Safe as Yesterday Is, rilisan Amerika pertama mereka, membuktikan bahwa Humble Pie bisa membosankan dalam banyak hal yang berbeda. Di sini mereka adalah grup musik shit-rock yang berisik, tidak melodis, heavy metal-leaden shit-rock dengan bagian yang keras dan berisik yang tidak diragukan lagi. Ada beberapa lagu yang bagus ... dan satu tumpukan sampah yang monumental". Dia menggambarkan rilisan swajudul terbaru grup sebagai "lebih dari omong kosong heavy metal tingkat 27 yang sama".[100]

Dalam ulasan Sir Lord Baltimore's Kingdom Come in the May 1971 Creem, Saunders menulis, "Sir Lord Baltimore tampaknya memiliki semua trik heavy metal terbaik dalam buku ini".[101] Kritikus Creem Lester Bangs dikreditkan dengan mempopulerkan istilah tersebut melalui esai awal 1970-an tentang grup musik seperti Led Zeppelin dan Black Sabbath.[102] Selama dekade ini, heavy metal digunakan oleh kritikus tertentu sebagai pukulan otomatis. Pada tahun 1979, pemimpin kritikus musik populer New York Times John Rockwell menggambarkan apa yang disebutnya "rok heavy-metal" sebagai "musik yang sangat agresif yang dimainkan sebagian besar untuk pikiran yang tertutup oleh obat-obatan",[103] dan, dalam artikel yang berbeda, sebagai "sebuah rok yang dilebih-lebihkan secara kasar. dasar-dasar yang menarik bagi remaja kulit putih".[104]

Diciptakan oleh drummer Black Sabbath Bill Ward, "downer rock" adalah salah satu istilah paling awal yang digunakan untuk menggambarkan gaya musik ini dan diterapkan pada tindakan seperti Sabbath dan Bloodrock. Majalah Classic Rock menggambarkan budaya rock yang lebih rendah seputar penggunaan Quaaludes dan minum anggur.[105] Nanti istilah itu akan diganti dengan "heavy metal".[106]

Sebelumnya, karena "heavy metal" muncul sebagian dari heavy rok psikedelis, juga dikenal sebagai acid rock, "acid rock" sering digunakan secara bergantian dengan "heavy metal" dan "hard rock". "Acid rock" umumnya menggambarkan rok psikedelik yang berat, keras, atau mentah. Ahli musik Steve Waksman menyatakan bahwa "perbedaan antara acid rock, hard rock, dan heavy metal pada titik tertentu tidak pernah lebih dari renggang",[107] sementara ahli perkusi John Beck mendefinisikan "acid rock" sebagai sinonim dengan hard rock dan heavy metal.[108]

Terlepas dari "acid rock", istilah "heavy metal" dan "hard rock" sering digunakan secara bergantian, terutama dalam membahas band tahun 1970-an, periode ketika istilah tersebut sebagian besar identik.[109] Misalnya, Rolling Stone Encyclopedia of Rock & Roll tahun 1983 memasukkan bagian ini: "dikenal dengan gaya hard-rock berbasis blues yang agresif, Aerosmith adalah grup musik heavy metal Amerika teratas pada pertengahan tahun tujuh puluhan".[110]

"Istilah 'heavy metal' merugikan diri sendiri," kata bassis Kiss Gene Simmons. "Ketika saya memikirkan heavy metal, saya selalu memikirkan elf dan kurcaci jahat dan pangeran dan putri jahat. Banyak rekaman Maiden dan Priest adalah rekaman metal asli. Saya yakin sekali tidak berpikir metal Metallica, atau Guns. N' Roses adalah metal, atau Kiss adalah metal. Itu tidak berhubungan dengan pembukaan tanah dan kurcaci kecil yang keluar dengan mengendarai naga! Anda tahu, seperti rekaman Dio yang buruk."[111]

SejarahSunting

Anteseden: 1950-an hingga akhir 1960-anSunting

Gaya gitar klasik heavy metal, dibangun di sekitar riff dan power chord yang penuh distorsi, menelusuri akarnya ke gitaris blues Memphis awal 1950-an seperti Joe Hill Louis, Willie Johnson, dan khususnya Pat Hare,[112][113] yang menangkap "lebih kasar, lebih jahat, listrik lebih ganas dari suara gitar" pada rekaman seperti "Cotton Crop Blues" milik James Cotton (1954).[114] Pengaruh awal lainnya termasuk instrumental akhir 1950-an Link Wray, khususnya "Rumble" (1958);[115] surf rock awal tahun 1960-an dari Dick Dale, termasuk "Let's Go Trippin'" (1961) dan "Misirlou" (1962); dan "Louie Louie" versi The Kingsmen (1963) yang menjadi standar garage rock.[116]

 
Cream tampil di program televisi Belanda Fanclub pada tahun 1968

Namun, garis keturunan langsung genre ini dimulai pada pertengahan 1960-an. Musik blues Amerika adalah pengaruh besar pada rocker Inggris awal zaman itu. Band-grup musik seperti The Rolling Stones dan The Yardbirds mengembangkan blues rock dengan merekam cover lagu-lagu blues klasik, seringkali mempercepat tempo. Saat mereka bereksperimen dengan musiknya, grup musik berbasis blues Inggris—dan gerakan AS yang mereka pengaruhi secara bergantian—mengembangkan apa yang akan menjadi ciri khas heavy metal; khususnya, suara gitar yang keras dan terdistorsi. The Kinks memainkan peran utama dalam mempopulerkan suara ini dengan hit tahun 1964 mereka "You Really Got Me".[117]

Selain Dave Davies dari The Kinks, gitaris lain seperti Pete Townshend dari The Who dan Jeff Beck dari The Yardbirds bereksperimen dengan feedback.[118][119] Di mana gaya drum blues rock dimulai sebagian besar sebagai ketukan acak sederhana pada kit kecil, drumer mulai menggunakan pendekatan yang lebih berotot, kompleks, dan diperkuat untuk mencocokkan dan didengarkan dengan gitar yang semakin keras.[120] Vokalis juga memodifikasi teknik mereka dan meningkatkan ketergantungan mereka pada amplifikasi, seringkali menjadi lebih bergaya dan dramatis. Dalam hal volume, terutama dalam pertunjukan langsung, pendekatan "bigger-louder-wall-of-Marshalls" The Who adalah mani untuk pengembangan suara heavy metal kemudian.[121]

Kombinasi blues rock keras dan berat dengan rok psikedelis dan acid rock membentuk banyak dasar asli untuk heavy metal.[122] Varian atau subgenre rok psikedelis yang sering dikenal sebagai "acid rock" sangat berpengaruh pada heavy metal; acid rock sering didefinisikan sebagai varian rok psikedelis yang lebih berat, lebih keras, atau lebih keras,[123] atau sisi yang lebih ekstrim dari genre rok psikedelis, sering kali berisi suara berpusat gitar yang keras, improvisasi, dan sangat terdistorsi. Acid rock telah digambarkan sebagai batuan psikedelik pada "yang paling mentah dan paling intens", menekankan kualitas yang lebih berat yang terkait dengan ekstrem positif dan negatif dari pengalaman psikedelik daripada hanya sisi indah dari psikedelik.[124] Berbeda dengan rok psikedelik pop yang lebih indah atau aneh, grup musik garage acid rock Amerika seperti 13th Floor Elevators melambangkan suara rok psikedelik yang hingar bingar, lebih berat, lebih gelap dan lebih psikotik yang dikenal sebagai acid rock, sebuah suara yang dicirikan oleh riff gitar yang droning, umpan balik yang diperkuat. , dan distorsi gitar, sedangkan suara 13th Floor Elevators secara khusus menampilkan vokal yelping dan lirik "kadang-kadang gila".[125] Frank Hoffman mencatat bahwa: "[Rok psikedelis] kadang-kadang disebut sebagai 'acid rock'. Label terakhir diterapkan pada varian hard rock berdebar yang berkembang dari gerakan garage-punk pertengahan 1960-an. ... Ketika rok mulai kembali ke suara yang lebih lembut dan berorientasi pada akar pada akhir tahun 1968, grup musik acid-rock bermutasi menjadi grup musik heavy metal."[126]

Salah satu grup paling berpengaruh dalam menempa penggabungan rok psikedelis dan acid rock dengan genre blues rock adalah trio power Inggris Cream, yang memperoleh suara besar dan berat dari riffing yang serempak antara gitaris Eric Clapton dan bassis Jack Bruce, serta Drum bass ganda Ginger Baker.[127] Dua piringan hitam pertama mereka, Fresh Cream (1966) dan Disraeli Gears (1967), dianggap sebagai prototipe penting untuk gaya heavy metal masa depan. Album debut The Jimi Hendrix Experience, Are You Experienced (1967), juga sangat berpengaruh. Teknik virtuosic Hendrix akan ditiru oleh banyak gitaris metal dan single album yang paling sukses, "Purple Haze", diidentifikasi oleh beberapa orang sebagai hit heavy metal pertama.[31] Vanilla Fudge, yang album pertamanya juga keluar pada tahun 1967, disebut sebagai "salah satu dari sedikit hubungan Amerika antara psychedelia dan apa yang segera menjadi heavy metal",[128] dan band ini disebut-sebut sebagai grup heavy metal Amerika awal.[129] Di album debut self-titled mereka, Vanilla Fudge menciptakan "aransemen yang keras, berat, pelan-pelan" dari lagu-lagu hit kontemporer, meniup lagu-lagu ini hingga "proporsi epik" dan "memandikannya dalam kabut terdistorsi yang terdistorsi."[128]

Selama akhir 1960-an, banyak penyanyi psikedelik, seperti Arthur Brown, mulai menciptakan pertunjukan yang aneh, teatrikal, dan sering kali macabre yang memengaruhi banyak band metal.[130][131][132] Grup musik rok psikedelik Amerika Coven, yang membuka diri untuk influencer heavy metal awal seperti Vanilla Fudge dan Yardbirds, menggambarkan diri mereka sebagai praktisi sihir atau ilmu hitam, menggunakan citra gelap—Setan atau okultisme—dalam lirik, sampul album, dan pertunjukan langsung mereka. Pertunjukan langsung terdiri dari "ritual setan" yang rumit dan teatrikal. Album debut Coven tahun 1969, Witchcraft Destroys Minds & Reaps Souls, menampilkan gambar tengkorak, misa hitam, salib terbalik, dan pemujaan Setan, dan baik sampul album maupun pertunjukan langsung grup musik menandai penampilan pertama dalam musik rok dari tanda tanduk. , yang kemudian menjadi isyarat penting dalam budaya heavy metal.[133][134] Pada saat yang sama di Inggris, grup musik Black Widow juga termasuk di antara grup musik rok psikedelik pertama yang menggunakan citra dan lirik okultisme dan setan, meskipun pengaruh lirik dan tematik Black Widow dan Coven pada heavy metal dengan cepat dibayangi oleh suara yang lebih gelap dan lebih berat. dari Black Sabbath.[133][134]

Asal: akhir 1960-an dan awal 1970-anSunting

 
John Kay dari Steppenwolf

Kritikus tidak setuju tentang siapa yang dapat dianggap sebagai grup musik heavy metal pertama. Sebagian besar kredit baik Led Zeppelin atau Black Sabbath, dengan komentator Amerika cenderung menyukai Led Zeppelin dan komentator Inggris cenderung menyukai Black Sabbath, meskipun banyak yang memberikan penghargaan yang sama untuk keduanya. Deep Purple, grup musik ketiga dalam apa yang kadang-kadang dianggap sebagai "trinitas tidak suci" dari heavy metal (Black Sabbath, Led Zeppelin, dan Deep Purple), berfluktuasi di antara banyak gaya rok hingga akhir 1969 ketika mereka mengambil arah heavy metal.[135] Beberapa komentator—terutama Amerika—berpendapat bahwa grup musik lain termasuk Iron Butterfly, Steppenwolf atau Blue Cheer sebagai yang pertama memainkan heavy metal.[136]

Pada tahun 1968, suara yang kemudian dikenal sebagai heavy metal mulai menyatu. Pada bulan Januari itu, grup musik San Francisco Blue Cheer merilis sebuah cover dari lagu klasik Eddie Cochran "Summertime Blues", dari album debut mereka Vincebus Eruptum, yang banyak dianggap sebagai rekaman heavy metal pertama yang sebenarnya.[137] Pada bulan yang sama, Steppenwolf merilis album debut self-titled-nya, termasuk "Born to Be Wild", yang mengacu pada "heavy metal thunder" dalam menggambarkan sepeda motor. Pada bulan Juli, Jeff Beck Group, yang pemimpinnya telah mendahului Page sebagai gitaris The Yardbirds, merilis rekaman debutnya: Truth menampilkan beberapa "suara paling lucu, berduri, dan benar-benar lucu sepanjang masa," terobosan bagi generasi metal ax-slingers.[138] Pada bulan September, grup musik baru Page, Led Zeppelin, membuat debut live-nya di Denmark (disebut sebagai The New Yardbirds).[139] Album ganda self-titled The Beatles, dirilis pada bulan November, termasuk "Helter Skelter", kemudian salah satu lagu terberat yang pernah dirilis oleh band besar.[140] Opera rock The Pretty Things S.F. Sorrow, dirilis pada bulan Desember, menampilkan lagu-lagu "proto heavy metal" seperti "Old Man Going" dan "I See You".[141][142] Lagu Iron Butterfly tahun 1968 "In-A-Gadda-Da-Vida" kadang-kadang digambarkan sebagai contoh transisi antara acid rock dan heavy metal[143] atau titik balik di mana acid rock menjadi "heavy metal",[144] dan kedua album Iron Butterfly tahun 1968. Album In-A-Gadda-Da-Vida dan Blue Cheer tahun 1968 Vincebus Eruptum digambarkan sebagai peletakan dasar heavy metal dan sangat berpengaruh dalam transformasi acid rock menjadi heavy metal.[145]

Dalam periode kontra budaya ini, MC5, yang dimulai sebagai bagian dari kancah garage rock Detroit, mengembangkan gaya distorsi mentah yang dipandang sebagai pengaruh besar pada suara masa depan musik heavy metal dan kemudian musik punk.[146][147] The Stooges juga mulai membangun dan mempengaruhi musik heavy metal dan kemudian punk, dengan lagu-lagu seperti "I Wanna Be Your Dog", menampilkan riff gitar power chord yang hentakan dan terdistorsi.[148] Pink Floyd merilis dua lagu terberat dan terkeras mereka hingga saat ini; "Ibiza Bar" dan "The Nile Song", yang dianggap sebagai "salah satu lagu terberat yang direkam grup".[149][150] Debut album King Crimson dimulai dengan "21st Century Schizoid Man", yang dianggap heavy metal oleh beberapa kritikus.[151][152]

 
Led Zeppelin tampil di Stadion Chicago pada Januari 1975

Pada Januari 1969, album debut self-titled Led Zeppelin dirilis dan mencapai nomor 10 di chart album Billboard. Pada bulan Juli, Zeppelin dan trio kekuatan dengan suara yang terinspirasi Cream, tetapi lebih kasar, Grand Funk Railroad, memainkan Atlanta Pop Festival. Pada bulan yang sama, trio lain yang berakar Cream yang dipimpin oleh Leslie West merilis Mountain, sebuah album yang diisi dengan gitar rock blues yang berat dan vokal yang menderu. Pada bulan Agustus, grup itu—yang sekarang disebut sebagai Mountain—memainkan set selama satu jam di Woodstock Festival, memperlihatkan kepada 300.000 orang suara musik heavy metal yang baru muncul.[153][154] Lagu hit proto-metal atau heavy metal awal Mountain "Mississippi Queen" dari album Climbing! terutama dikreditkan dengan membuka jalan bagi heavy metal dan merupakan salah satu lagu gitar berat pertama yang menerima pemutaran reguler di radio.[153][155][156] Pada bulan September 1969, The Beatles merilis album Abbey Road yang berisi lagu "I Want You (She's So Heavy)" yang dianggap sebagai contoh awal atau pengaruh pada heavy metal atau doom metal.[157][158] Pada Oktober 1969, grup musik Inggris High Tide memulai debutnya dengan album proto-metal yang berat, Sea Shanties.[159][144]

Led Zeppelin mendefinisikan aspek-aspek sentral dari genre yang muncul, dengan gaya gitar Page yang sangat terdistorsi dan vokal ratapan penyanyi Robert Plant yang dramatis.[160] Grup musik lain, dengan suara metal "murni" yang lebih berat secara konsisten, akan terbukti sama pentingnya dalam mengkodifikasi genre. Rilisan tahun 1970 oleh Black Sabbath (Black Sabbath – umumnya diterima sebagai album heavy metal pertama[161] – dan Paranoid) dan Deep Purple (Deep Purple in Rock) sangat penting dalam hal ini.[120]

Black Sabbath Birmingham telah mengembangkan suara yang sangat berat sebagian karena kecelakaan industri yang diderita gitaris Tony Iommi sebelum mendirikan grup musik. Tidak dapat bermain secara normal, Iommi harus menyetel gitarnya agar lebih mudah fretting dan mengandalkan power chord dengan fingering yang relatif sederhana.[162] Lingkungan kelas pekerja yang suram, industri, di Birmingham, sebuah kota manufaktur yang penuh dengan pabrik-pabrik dan pengerjaan logam yang bising, dengan sendirinya telah dianggap memengaruhi suara heavy metal, chugging, dan suara heavy metal Black Sabbath secara umum.[163][164][165][166]

Deep Purple telah berfluktuasi antara gaya di tahun-tahun awal, tetapi pada tahun 1969 vokalis Ian Gillan dan gitaris Ritchie Blackmore telah memimpin grup musik menuju gaya heavy metal yang berkembang.[135] Pada tahun 1970, Black Sabbath dan Deep Purple mencetak hit chart utama Inggris dengan "Paranoid" dan "Black Night", masing-masing.[167][168] Pada tahun yang sama, dua grup musik Inggris lainnya merilis album debut dalam mode heavy metal: Uriah Heep dengan ...Very 'Eavy ...Very 'Umble dan UFO dengan UFO 1. Bloodrock merilis album debut self-titled mereka, kumpulan riff gitar berat, vokal gaya kasar dan lirik sadis dan mengerikan.[169] Budgie yang berpengaruh membawa suara metal baru ke dalam konteks trio kekuatan, menciptakan beberapa musik terberat saat itu.[170] Lirik dan gambaran gaib yang digunakan oleh Black Sabbath dan Uriah Heep terbukti sangat berpengaruh; Led Zeppelin juga mulai mengedepankan unsur-unsur tersebut dengan album keempatnya, dirilis pada tahun 1971.[171] Pada tahun 1973, Deep Purple merilis lagu "Smoke on the Water", dengan riff ikonik yang biasanya dianggap sebagai yang paling dikenal dalam sejarah "heavy rock", sebagai salah satu album live klasik Made in Japan.[172][173]

 
Brian Robertson, Phil Lynott, Scott Gorham dari Thin Lizzy tampil selama Tur Reputasi Buruk, 24 November 1977

Di sisi lain Atlantik, grup penentu tren adalah Grand Funk Railroad, yang digambarkan sebagai "grup musik heavy-metal Amerika yang paling sukses secara komersial dari tahun 1970 hingga mereka bubar pada tahun 1976, [mereka] menetapkan formula sukses tahun 70-an: tur berkelanjutan".[174] Grup musik berpengaruh lainnya yang diidentifikasi dengan metal muncul di AS, seperti Sir Lord Baltimore (Kingdom Come, 1970), Blue Oyster Cult (Blue Oyster Cult, 1972), Aerosmith (Aerosmith, 1973) dan Kiss (Kiss, 1974). Album debut Sir Lord Baltimore tahun 1970 dan debut Humble Pie serta album ketiga self-titled termasuk di antara album pertama yang digambarkan di media cetak sebagai "heavy metal", dengan As Safe As Yesterday Is disebut dengan istilah "heavy metal" dalam 1970 ulasan di majalah Rolling Stone.[175][176] Berbagai grup musik kecil dari AS, Inggris, dan Eropa Kontinental, termasuk Bang, Josefus, Leaf Hound, Primeval, Hard Stuff, Truth and Janey, Dust, JPT Scare Band, Frijid Pink, Cactus, May Blitz, Captain Beyond, Toad, Granicus , Iron Claw, dan Yesterday's Children, meskipun kurang dikenal di luar adegan mereka masing-masing, terbukti sangat berpengaruh pada gerakan metal yang muncul. Di Jerman, Scorpions memulai debutnya dengan Lonesome Crow pada tahun 1972. Blackmore, yang muncul sebagai solois virtuoso dengan album Deep Purple yang sangat berpengaruh Machine Head (1972), meninggalkan grup musik pada tahun 1975 untuk membentuk Rainbow dengan Ronnie James Dio, penyanyi dan bassis untuk blues. grup musik rok Elf dan vokalis masa depan untuk Black Sabbath dan grup musik heavy metal Dio. Rainbow bersama Ronnie James Dio akan mengembangkan lirik dan tema berbasis mistis dan fantasi yang terkadang ditemukan di heavy metal, memelopori power metal dan neoclassical metal.[177] Grup musik ini juga membangun penonton melalui tur konstan dan pertunjukan panggung yang semakin rumit.[120]

Ada argumen tentang apakah ini dan grup musik awal lainnya benar-benar memenuhi syarat sebagai "heavy metal" atau hanya sebagai "hard rock". Mereka yang lebih dekat dengan akar musik blues atau lebih menekankan pada melodi sekarang umumnya dianggap berasal dari label yang terakhir. AC/DC, yang memulai debutnya dengan High Voltage pada tahun 1975, adalah contoh utama. Ensiklopedia Rolling Stone 1983 dimulai, "grup musik heavy-metal Australia AC/DC".[178] Sejarawan rok Clinton Walker menulis, "Menyebut AC/DC sebagai grup musik heavy metal di tahun tujuh puluhan sama tidak akuratnya seperti sekarang ini. ... [Mereka] adalah grup musik rock 'n' roll yang kebetulan cukup berat untuk jadi heavy metal".[179] Masalahnya bukan hanya pada definisi yang berubah, tetapi juga perbedaan yang terus-menerus antara gaya musik dan identifikasi penonton: Ian Christe menjelaskan bagaimana grup musik "menjadi batu loncatan yang membawa sejumlah besar penggemar hard rock ke kehancuran heavy metal".[180]

Dalam kasus-kasus tertentu, ada sedikit perdebatan. Setelah Black Sabbath, contoh besar berikutnya adalah Judas Priest dari Inggris, yang memulai debutnya dengan Rocka Rolla pada tahun 1974. Dalam deskripsi Christe,

Penonton Black Sabbath ... dibiarkan mengais suara dengan dampak serupa. Pada pertengahan 1970-an, estetika heavy metal dapat terlihat, seperti binatang mitos, dalam bass yang murung dan gitar ganda yang kompleks dari Thin Lizzy, di panggung Alice Cooper, di gitar mendesis dan vokal Queen yang mencolok, dan di pertanyaan abad pertengahan yang menggelegar tentang Rainbow. ... Judas Priest tiba untuk menyatukan dan memperkuat sorotan beragam ini dari palet sonik hard rock. Untuk pertama kalinya, heavy metal menjadi genre tersendiri.[181]

Meskipun Judas Priest tidak memiliki album top 40 di Amerika Serikat sampai tahun 1980, bagi banyak orang itu adalah grup musik heavy metal pasca-Sabat definitif; serangan gitar kembarnya, menampilkan tempo cepat dan tidak-blues, suara metalik yang lebih bersih, merupakan pengaruh besar pada aksi selanjutnya.[5] Sementara heavy metal semakin populer, sebagian besar kritikus tidak terpikat pada musiknya. Keberatan diangkat ke adopsi metal dari tontonan visual dan perangkap kecerdasan komersial lainnya,[182] tetapi pelanggaran utamanya adalah kekosongan musik dan lirik yang dirasakan: meninjau album Black Sabbath di awal 1970-an, Robert Christgau menggambarkannya sebagai "membosankan dan dekaden... eksploitasi amoral yang bodoh."[183]

Arus utama: akhir 1970-an dan 1980-anSunting

 
Iron Maiden, salah satu grup musik sentral dalam gelombang baru heavy metal Inggris

Punk rock muncul pada pertengahan 1970-an sebagai reaksi terhadap kondisi sosial kontemporer serta apa yang dianggap sebagai musik rock yang berlebihan dan berlebihan pada masa itu, termasuk heavy metal. Penjualan rekaman heavy metal menurun tajam pada akhir 1970-an dalam menghadapi punk, disko, dan lebih banyak rok mainstream.[184] Dengan label-label besar yang terpaku pada punk, banyak band heavy metal Inggris yang lebih baru terinspirasi oleh gerakan agresif, suara berenergi tinggi dan etos "lo-fi", lakukan sendiri. Grup musik metal bawah tanah mulai mengeluarkan rilisan rekaman murahan secara independen kepada audiens kecil yang setia.[185]

Motorhead, didirikan pada tahun 1975, adalah grup musik penting pertama yang mengangkangi pembagian punk/metal. Dengan ledakan punk pada tahun 1977, yang lain mengikuti. Koran musik Inggris seperti NME dan Sounds memperhatikan, dengan penulis Sounds Geoff Barton membaptis gerakan itu sebagai "New Wave of British Heavy Metal". Grup musik NWOBHM termasuk Iron Maiden, Saxon, dan Def Leppard menghidupkan kembali genre heavy metal. Mengikuti arahan yang dibuat oleh Judas Priest dan Motorhead, mereka memperkuat suara, mengurangi elemen bluesnya, dan menekankan tempo yang semakin cepat.[186]

"Sepertinya ini kebangkitan heavy metal," kata Ronnie James Dio, yang bergabung dengan Black Sabbath pada 1979. "Saya tidak pernah berpikir ada kebangkitan heavy metal – jika itu kata! – tapi itu penting bagi saya bahwa, sekali lagi [setelah Rainbow], saya bisa terlibat dalam sesuatu yang membuka jalan bagi mereka yang akan datang setelah saya."[187]

Pada tahun 1980, NWOBHM telah menembus arus utama, karena album-album oleh Iron Maiden dan Saxon, serta Motorhead, mencapai 10 besar Inggris. Meskipun kurang sukses secara komersial, grup musik NWOBHM seperti Venom dan Diamond Head akan memiliki pengaruh yang signifikan pada musik metal. perkembangan.[188] Pada tahun 1981, Motorhead menjadi yang pertama dari jenis baru dari grup musik metal yang menduduki puncak tangga lagu Inggris dengan album live No Sleep 'til Hammersmith.[189]

Generasi pertama grup musik metal mulai menjadi pusat perhatian. Deep Purple bubar segera setelah kepergian Blackmore pada tahun 1975, dan Led Zeppelin berpisah setelah kematian drummer John Bonham pada tahun 1980. Black Sabbath diganggu dengan pertikaian dan penyalahgunaan zat, saat menghadapi persaingan sengit dari grup musik pembuka mereka, Van Halen.[190][191] Eddie Van Halen memantapkan dirinya sebagai salah satu gitaris metal terkemuka di zamannya. Solonya di "Eruption", dari album self-titled 1978 milik band, dianggap sebagai tonggak sejarah.[192] Suara Eddie Van Halen bahkan beralih ke musik pop ketika solo gitarnya ditampilkan di lagu "Beat It" oleh Michael Jackson (nomor 1 AS pada Februari 1983).[193]

Terinspirasi oleh kesuksesan Van Halen, scene metal mulai berkembang di California Selatan selama akhir 1970-an. Berdasarkan klub L.A. Sunset Strip, grup musik seperti Motley Crue, Quiet Riot, Ratt, dan W.A.S.P. dipengaruhi oleh heavy metal tradisional tahun 1970-an.[194] Gerakan ini menggabungkan sandiwara (dan terkadang riasan) dari glam metal atau "hair metal" seperti Alice Cooper dan Kiss.[195] Grup musik glam metal sering dibedakan secara visual dengan gaya rambut panjang yang terlalu banyak bekerja disertai dengan lemari pakaian yang terkadang dianggap lintas gender. Lirik grup musik glam metal ini secara khas menekankan hedonisme dan perilaku liar, termasuk lirik yang mengandung umpatan seksual dan penggunaan narkotika.[196]Setelah gelombang baru heavy metal Inggris dan terobosan Judas Priest British Steel (1980), heavy metal menjadi semakin populer di awal 1980-an. Banyak artis metal mendapat manfaat dari paparan yang mereka terima di MTV, yang mulai ditayangkan pada tahun 1981—penjualan sering melonjak jika video grup musik diputar di saluran tersebut.[197] Video Def Leppard untuk Pyromania (1983) membuat mereka menjadi superstar di Amerika dan Quiet Riot menjadi grup musik heavy metal domestik pertama yang menduduki puncak tangga lagu Billboard dengan Metal Health (1983). Salah satu peristiwa penting dalam popularitas metal yang semakin meningkat adalah Festival AS 1983 di California, di mana "hari heavy metal" yang menampilkan Ozzy Osbourne, Van Halen, Scorpions, Mötley Crüe, Judas Priest, dan lainnya menarik penonton terbesar selama tiga hari.[198]

Antara 1983 dan 1984, heavy metal naik dari 8 persen menjadi 20 persen dari semua rekaman yang dijual di AS.[199] Beberapa majalah profesional utama yang dikhususkan untuk genre tersebut diluncurkan, termasuk Kerrang! (pada 1981) dan Metal Hammer (pada 1984), serta sejumlah jurnal penggemar. Pada tahun 1985, Billboard menyatakan, "Metal telah memperluas basis penontonnya. Musik metal tidak lagi menjadi domain eksklusif remaja laki-laki. Penonton metal telah menjadi lebih tua (usia kuliah), lebih muda (pra-remaja), dan lebih banyak perempuan".[200]

Pada pertengahan 1980-an, glam metal adalah kehadiran dominan di tangga lagu AS, televisi musik, dan sirkuit arena konser. Grup musik baru seperti L.A. Warrant dan grup musik dari East Coast seperti Poison dan Cinderella menjadi daya tarik utama, sementara Mötley Crüe dan Ratt tetap sangat populer. Menjembatani kesenjangan gaya antara hard rock dan glam metal, Bon Jovi dari New Jersey menjadi sangat sukses dengan album ketiganya, Slippery When Wet (1986). Grup musik Swedia bergaya serupa Europe menjadi bintang internasional dengan The Final Countdown (1986). Judul lagunya mencapai nomor 1 di 25 negara.[201] Pada tahun 1987, MTV meluncurkan sebuah acara, Headbangers Ball, yang dikhususkan untuk video heavy metal. Namun, penonton metal mulai terpecah, dengan mereka yang berada di banyak scene metal underground menyukai suara yang lebih ekstrim dan meremehkan gaya populer sebagai "light metal" atau "hair metal".[202]

Salah satu grup musik yang menjangkau audiens yang beragam adalah Guns N' Roses. Berbeda dengan glam metal sezaman mereka di L.A., mereka terlihat jauh lebih mentah dan berbahaya. Dengan dirilisnya Appetite for Destruction yang menduduki puncak tangga lagu (1987), mereka "mengisi ulang dan hampir sendirian mempertahankan sistem busuk Sunset Strip selama beberapa tahun".[203] Tahun berikutnya, Jane's Addiction muncul dari klub hard-rock LA yang sama dengan debut label utamanya, Nothing's Shocking. Meninjau album, Rolling Stone menyatakan, "seperti halnya grup musik mana pun yang ada, Jane's Addiction adalah pewaris sejati Led Zeppelin".[204] Grup ini adalah salah satu yang pertama diidentifikasi dengan tren "metal alternatif" yang akan muncul di dekade berikutnya. Sementara itu, grup musik baru seperti New York City Winger dan New Jersey Skid Row mempertahankan popularitas gaya glam metal.[205]

Genre heavy metal lainnya: 1980-an, 1990-an, dan 2000-anSunting

Banyak subgenre heavy metal berkembang di luar arus utama komersial selama tahun 1980-an[206] seperti crossover thrash. Beberapa upaya telah dilakukan untuk memetakan dunia metal bawah tanah yang kompleks, terutama oleh editor AllMusic, serta kritikus Garry Sharpe-Young. Ensiklopedia metal multivolume Sharpe-Young memisahkan bawah tanah menjadi lima kategori utama: thrash metal, death metal, black metal, power metal, dan subgenre terkait dari doom dan gothic metal.[207]

Pada tahun 1990, sebuah ulasan di Rolling Stone menyarankan untuk menghentikan istilah "heavy metal" karena genrenya "sangat tidak jelas".[208] Artikel tersebut menyatakan bahwa istilah tersebut hanya memicu "salah persepsi para fanatik rock & roll yang masih menganggap bahwa lima grup musik yang berbeda seperti Ratt, Extreme, Anthrax, Danzig dan Mother Love Bone" terdengar sama.[208]

Thrash metalSunting

 
Grup musik thrash metal Slayer tampil pada tahun 2007 di depan tumpukan speaker

Thrash metal muncul pada awal 1980-an di bawah pengaruh hardcore punk dan gelombang baru heavy metal Inggris,[209] khususnya lagu-lagu dalam gaya revved-up yang dikenal sebagai speed metal. Gerakan ini dimulai di Amerika Serikat, dengan Bay Area thrash metal menjadi adegan utama. Suara yang dikembangkan oleh grup thrash lebih cepat dan lebih agresif daripada band metal asli dan penerusnya glam metal.[209] Riff gitar low-register biasanya dilapisi dengan lead shredding. Lirik sering kali mengungkapkan pandangan nihilistik atau menangani masalah sosial menggunakan bahasa yang mendalam dan berdarah. Thrash telah digambarkan sebagai bentuk "musik penyakit kota" dan "sepupu rap yang pucat".[210]

Subgenre dipopulerkan oleh "Empat Besar Thrash": Metallica, Anthrax, Megadeth, dan Slayer.[211] Tiga grup musik Jerman, Kreator, Sodom, dan Destruction, memainkan peran sentral dalam membawa gaya ini ke Eropa. Lainnya, termasuk Testament dan Exodus Teluk San Francisco, Overkill di New Jersey, dan Sepultura dan Sarcófago di Brasil, juga memiliki dampak yang signifikan. Meskipun thrash dimulai sebagai gerakan bawah tanah, dan sebagian besar tetap seperti itu selama hampir satu dekade, band-band terkemuka mulai menjangkau khalayak yang lebih luas. Metallica membawa suara ke dalam 40 besar tangga album Billboard pada tahun 1986 dengan Master of Puppets, rekor platinum pertama genre ini.[212] Dua tahun kemudian, ...And Justice for All mencapai nomor 6, sementara Megadeth dan Anthrax juga memiliki 40 rekaman teratas di tangga lagu Amerika.[213]

Meskipun kurang sukses secara komersial daripada Big Four lainnya, Slayer merilis salah satu catatan definitif genre ini: Reign in Blood (1986) dikreditkan karena menggabungkan timbre gitar yang lebih berat, dan karena memasukkan penggambaran eksplisit kematian, penderitaan, kekerasan, dan okultisme ke dalam thrash lirik metal.[214] Slayer menarik pengikut di antara skinhead sayap kanan, dan tuduhan mempromosikan kekerasan dan tema Nazi telah mengganggu grup.[215] Meskipun Slayer tidak menerima paparan media yang substansial, musik mereka memainkan peran kunci dalam perkembangan metal ekstrim.[216]

Pada awal 1990-an, thrash mencapai kesuksesan besar, menantang dan mendefinisikan ulang aliran metal.[217] Album 1991 self-titled Metallica menduduki puncak tangga lagu Billboard,[218] sebagai grup musik yang didirikan berikut internasional.[219] Megadeth Countdown to Extinction (1992) memulai debutnya di nomor dua,[220] Anthrax dan Slayer memecahkan 10 besar,[221] dan album oleh grup musik regional seperti Testament dan Sepultura masuk 100 besar.[222]

Death metalSunting

 
Chuck Schuldiner dari Death, "diakui secara luas sebagai bapak death metal"[223]

Thrash segera mulai berkembang dan terpecah menjadi genre metal yang lebih ekstrim. "Musik Slayer secara langsung bertanggung jawab atas munculnya death metal," menurut MTV News.[224] Grup musik NWOBHM Venom juga merupakan nenek moyang yang penting. Gerakan death metal di Amerika Utara dan Eropa mengadopsi dan menekankan unsur penistaan ​​dan kekejaman yang digunakan oleh tindakan tersebut. Florida Death, San Francisco Bay Area Possessed, dan Ohio Necrophagia[225] diakui sebagai grup musik mani dalam gaya. Ketiganya telah dikreditkan dengan menginspirasi nama subgenre. Possessed secara khusus melakukannya melalui demo Death Metal 1984 mereka dan lagu mereka "Death Metal", yang berasal dari album debut mereka tahun 1985 Seven Churches (1985). Pada akhir 1980-an dan awal 1990-an, death metal Swedia menjadi terkenal dan bentuk melodi dari death metal diciptakan.[226]

Death metal memanfaatkan kecepatan dan agresi dari thrash dan hardcore, menyatu dengan lirik yang dipenuhi dengan kekerasan film slasher kelas-Z dan Setanisme.[227] Vokal death metal biasanya suram, melibatkan "death growl" serak, teriakan bernada tinggi, "death rasp",[228] dan teknik tidak biasa lainnya.[229] Melengkapi gaya vokal yang dalam dan agresif adalah nada yang diturunkan, gitar yang sangat terdistorsi[227][228] dan perkusi yang sangat cepat, seringkali dengan permainan drum bas ganda yang cepat dan ketukan ledakan gaya "wall of sound". Perubahan tempo dan tanda waktu yang sering dan sinkopasi juga tipikal.[230]

Death metal, seperti thrash metal, umumnya menolak gaya sandiwara metal sebelumnya, dan memilih tampilan sehari-hari jeans robek dan jaket kulit polos.[231] Satu pengecualian utama untuk aturan ini adalah Deicide Glen Benton, yang mencap salib terbalik di dahinya dan mengenakan baju besi di atas panggung. Morbid Angel mengadopsi citra neo-fasis.[231] Kedua grup musik ini, bersama dengan Death dan Obituary, adalah pemimpin dari scene death metal utama yang muncul di Florida pada pertengahan 1980-an. Di Inggris, gaya grindcore terkait, yang dipimpin oleh grup musik seperti Napalm Death dan Extreme Noise Terror, muncul dari gerakan anarko-punk.[227]

Black metalSunting

Gelombang pertama black metal muncul di Eropa pada awal dan pertengahan 1980-an, dipimpin oleh Venom dari Inggris, Mercyful Fate dari Denmark, Hellhammer dan Celtic Frost dari Swiss, dan Bathory dari Swedia. Pada akhir 1980-an, grup musik Norwegia seperti Mayhem dan Burzum sedang menuju gelombang kedua.[232] Black metal sangat bervariasi dalam gaya dan kualitas produksi, meskipun sebagian besar grup musik menekankan vokal melengking dan menggeram, gitar yang sangat terdistorsi sering dimainkan dengan memetik tremolo cepat, suasana gelap[229] dan produksi lo-fi yang disengaja, seringkali dengan kebisingan sekitar dan desisan latar belakang.[233]

Tema setan umum di black metal, meskipun banyak grup musik mengambil inspirasi dari paganisme kuno, mempromosikan kembalinya nilai-nilai pra-Kristen.[234] Banyak grup musik black metal juga "bereksperimen dengan suara dari semua kemungkinan bentuk musik metal, folk, klasik, electronica, dan avant-garde".[228] Drummer Darkthrone Fenriz menjelaskan, "Itu ada hubungannya dengan produksi, lirik, cara mereka berpakaian dan komitmen untuk membuat hal-hal yang jelek, mentah, suram. Tidak ada suara generik."[235]

Meskipun grup musik seperti Sarcófago telah mengenakan cat mayat, pada tahun 1990, Mayhem secara teratur memakai cat mayat; banyak band black metal lainnya juga mengadopsi tampilan tersebut. Bathory mengilhami gerakan Viking metal dan folk metal dan Immortal membawa ketukan ledakan ke depan. Beberapa grup musik di kancah black metal Skandinavia menjadi terkait dengan kekerasan yang cukup besar di awal 1990-an,[236] dengan Mayhem dan Burzum terkait dengan pembakaran gereja. Tumbuhnya hype komersial seputar death metal menghasilkan reaksi balik; dimulai di Norwegia, sebagian besar underground metal Skandinavia bergeser untuk mendukung scene black metal yang menolak dikooptasi oleh industri metal komersial.[237]

Pada tahun 1992, adegan black metal mulai muncul di daerah luar Skandinavia, termasuk Jerman, Prancis, dan Polandia.[238] Pembunuhan tahun 1993 atas Mayhem Euronymous oleh Varg Vikernes dari Burzum memicu liputan media yang intensif. Sekitar tahun 1996, ketika banyak orang merasa genre ini mandek,[239] beberapa grup musik kunci, termasuk Burzum dan Beherit dari Finlandia, bergerak ke arah gaya ambient, sementara symphonic black metal dieksplorasi oleh Tiamat dari Swedia dan Samael dari Swiss.[240] Pada akhir dekade 1990-an dan awal 2000-an, Dimmu Borgir dari Norwegia membawa black metal lebih dekat ke arus utama,[241] seperti halnya Cradle of Filth.[242]

Power metalSunting

 
Grup musik Italia Rhapsody of Fire tampil di Buenos Aires pada 2010

Selama akhir 1980-an, adegan power metal bersatu sebagian besar sebagai reaksi terhadap kerasnya kematian dan black metal.[243] Meskipun gaya yang relatif bawah tanah di Amerika Utara, ia menikmati popularitas luas di Eropa, Jepang, dan Amerika Selatan. Power metal berfokus pada melodi yang upbeat, epik dan tema yang "menarik rasa keberanian dan keindahan pendengar".[244] Prototipe suara dibuat pada pertengahan hingga akhir 1980-an oleh Helloween Jerman, yang dalam album Keeper of the Seven Keys 1987 dan 1988 mereka menggabungkan riff kekuatan, pendekatan melodi, dan gaya bernyanyi "bersih" bernada tinggi. grup musik seperti Judas Priest dan Iron Maiden dengan kecepatan dan energi thrash, "mengkristalkan bahan sonik dari apa yang sekarang dikenal sebagai power metal".[245]

Grup musik power metal tradisional seperti HammerFall Swedia, DragonForce Inggris, dan Iced Earth Amerika memiliki suara yang jelas berhutang budi pada gaya klasik NWOBHM.[246] Banyak grup musik power metal seperti Kamelot Amerika, grup Finlandia Nightwish, Stratovarius dan Sonata Arctica, Rhapsody of Fire Italia, dan Catharsis Rusia menampilkan suara "simfoni" berbasis keyboard, terkadang menggunakan orkestra dan penyanyi opera. Power metal telah membangun basis penggemar yang kuat di Jepang dan Amerika Selatan, di mana grup musik seperti Angra dari Brazil dan Rata Blanca dari Argentina sangat populer.[247]

Terkait erat dengan power metal adalah metal progresif, yang mengadopsi pendekatan komposisi kompleks dari band-band seperti Rush dan King Crimson. Gaya ini muncul di Amerika Serikat pada awal dan pertengahan 1980-an, dengan inovator seperti Queensrche, Fates Warning, dan Dream Theater. Perpaduan suara progresif dan power metal dicirikan oleh New Jersey Symphony X, yang gitarisnya Michael Romeo adalah salah satu penghancur zaman akhir yang paling dikenal.[248]

Doom metalSunting

Muncul pada pertengahan 1980-an dengan grup musik seperti California Saint Vitus, Maryland The Obsessed, Chicago Trouble, dan Sweden Candlemass, gerakan doom metal menolak penekanan gaya metal lain pada kecepatan, memperlambat musiknya. Doom metal menelusuri akarnya ke tema liris dan pendekatan musik Black Sabbath awal.[249] The Melvins juga memiliki pengaruh yang signifikan pada doom metal dan sejumlah subgenrenya.[250] Doom menekankan melodi, tempo melankolis, dan suasana kuburan relatif terhadap banyak jenis logam lainnya.[251]

Rilisan Forest of Equilibrium tahun 1991, album debut oleh grup musik Inggris Cathedral, membantu memicu gelombang baru doom death. Selama periode yang sama, gaya campuran doom-death dari grup musik Inggris Paradise Lost, My Dying Bride, dan Anathema memunculkan gothic metal Eropa.[252] dengan aransemen dual-vokalis khasnya, yang dicontohkan oleh Theatre of Tragedy dan Tristania Norwegia. Type O Negative New York memperkenalkan gaya Amerika.[253]

Di Amerika Serikat, sludge metal, pencampuran malapetaka dan hardcore, muncul pada akhir 1980-an—Eyehategod dan Crowbar adalah pemimpin dalam adegan sludge utama Louisiana. Pada awal dekade berikutnya, Kyuss and Sleep California, terinspirasi oleh grup musik doom metal sebelumnya, mempelopori kebangkitan stoner metal,[254] sementara Seattle Earth membantu mengembangkan subgenre drone metal.[255] Akhir 1990-an melihat grup musik baru terbentuk seperti Goatsnake yang berbasis di Los Angeles, dengan suara stoner/doom klasik, dan Sunn O))), yang melintasi garis antara doom, drone, dan dark ambient metal—New York Times telah membandingkan suara mereka menjadi "raga India di tengah gempa".[251]

Subgenre dan campuran(fusion) 1990-an dan awal 2000-anSunting

 
Layne Staley dari Alice in Chains, salah satu aksi paling populer yang diidentifikasi dengan pertunjukan metal alternatif pada tahun 1992

Era dominasi mainstream heavy metal di Amerika Utara berakhir pada awal 1990-an dengan munculnya Nirvana dan grup musik grunge lainnya, menandakan terobosan populer rok alternatif.[256] Gerakan musik grunge dipengaruhi oleh suara heavy metal, tetapi menolak secara berlebihan dari grup musik metal yang lebih populer, seperti "solo yang mencolok dan virtuoso" dan orientasi MTV "didorong oleh penampilan".[205]

Glam metal tidak lagi disukai bukan hanya karena kesuksesan grunge,[257] tetapi juga karena semakin populernya suara yang lebih agresif yang dicirikan oleh Metallica dan groove metal post-thrash dari Pantera dan White Zombie.[258] Pada tahun 1991, grup musik Metallica merilis album mereka Metallica, juga dikenal sebagai The Black Album, yang memindahkan suara grup dari genre thrash metal dan menjadi standar heavy metal.[259] Album ini disertifikasi 16× Platinum oleh RIAA.[260] Beberapa grup musik metal baru yang jelas-jelas sukses secara komersial selama paruh pertama dekade ini—Pantera Far Beyond Driven menduduki puncak tangga lagu Billboard pada tahun 1994—tetapi, "Di mata mainstream yang membosankan, metal sudah mati".[261] Beberapa grup musik mencoba beradaptasi dengan lanskap musik baru. Metallica mengubah citranya: para anggota grup musik memotong rambut mereka dan, pada tahun 1996, menjadi headline festival musik alternatif Lollapalooza yang didirikan oleh penyanyi Jane's Addiction, Perry Farrell. Meskipun hal ini memicu reaksi di antara beberapa penggemar lama,[262] Metallica tetap menjadi salah satu grup musik paling sukses di dunia hingga abad baru.[263]

 
Grup musik gothic metal Italia Lacuna Coil tampil di 2010

Seperti Jane's Addiction, banyak grup paling populer di awal 1990-an yang berakar pada heavy metal berada di bawah payung istilah "metal alternatif".[264] Grup musik di scene grunge Seattle seperti Soundgarden, dikreditkan sebagai "tempat heavy metal di rock alternatif",[265] dan Alice in Chains berada di pusat gerakan metal alternatif. Label ini diterapkan pada spektrum yang luas dari tindakan lain yang menggabungkan metal dengan gaya yang berbeda: Faith No More menggabungkan suara rok alternatif mereka dengan punk, funk, metal, dan hip hop; Primus bergabung dengan elemen funk, punk, thrash metal, dan musik eksperimental; Tool menggabungkan metal dan rok progresif; grup musik seperti Fear Factory, Ministry dan Nine Inch Nails mulai memasukkan musik metal ke dalam suara industrial mereka, dan sebaliknya; dan Marilyn Manson menempuh rute yang sama, sementara juga menggunakan efek kejut yang dipopulerkan oleh Alice Cooper. Artis metal alternatif, meskipun mereka tidak mewakili adegan kohesif, disatukan oleh kesediaan mereka untuk bereksperimen dengan genre metal dan penolakan mereka terhadap estetika glam metal (dengan stagecraft Marilyn Manson dan White Zombie—juga diidentifikasi dengan alt-metal—signifikan).[264] , jika sebagian, pengecualian). Campuran gaya dan suara logam alternatif mewakili "hasil warna-warni dari pembukaan metal untuk menghadapi dunia luar."[266]

Pada pertengahan dan akhir 1990-an datang gelombang baru grup metal AS yang terinspirasi oleh band metal alternatif dan campuran genre mereka.[267] Dijuluki "nu metal", grup musik seperti Slipknot, Linkin Park, Limp Bizkit, Papa Roach, P.O.D., Korn dan Disturbed memasukkan unsur-unsur mulai dari death metal hingga hip hop, sering kali termasuk DJ dan vokal bergaya rap. Campuran tersebut menunjukkan bahwa "pankultural metal dapat membuahkan hasil".[268] Nu metal memperoleh kesuksesan arus utama melalui rotasi MTV yang berat dan pengenalan Ozzfest tahun 1996 oleh Ozzy Osbourne, yang membuat media membicarakan kebangkitan heavy metal.[269] Pada tahun 1999, Billboard mencatat bahwa ada lebih dari 500 acara radio metal khusus di Amerika Serikat, hampir tiga kali lipat dari sepuluh tahun sebelumnya.[270] Meskipun nu metal sangat populer, penggemar metal tradisional tidak sepenuhnya menganut gaya tersebut.[271] Pada awal 2003, popularitas gerakan ini semakin berkurang, meskipun beberapa aksi nu metal seperti Korn atau Limp Bizkit mempertahankan pengikut yang substansial.[272]

Gaya terbaru: pertengahan hingga akhir 2000-an dan 2010-anSunting

Metalcore, campuran ekstrim metal dan hardcore punk,[273] muncul sebagai kekuatan komersial pada pertengahan dekade 2000-an. Sepanjang tahun 1980-an dan 1990-an, metalcore sebagian besar merupakan fenomena bawah tanah;[274] grup musik perintis termasuk Earth Crisis,[275][276] grup terkemuka lainnya termasuk Converge,[275] Hatebreed[276][277] dan Shai Hulud.[278][279] Pada tahun 2004, melodic metalcore—dipengaruhi juga oleh melodic death metal—cukup populer sehingga The End of Heartache milik Killswitch Engage dan The War Within milik Shadows Fall debut di nomor 21 dan 20, masing-masing, di tangga album Billboard.[280]

 
Children of Bodom, tampil di festival Masters of Rock 2007

Berkembang lebih jauh dari metalcore, muncullah mathcore, gaya yang lebih rumit dan progresif secara berirama yang dibawakan oleh grup musik seperti The Dillinger Escape Plan, Converge, dan Protest the Hero.[281] Kualitas utama Mathcore yang menentukan adalah penggunaan tanda waktu ganjil, dan telah digambarkan memiliki komparabilitas berirama dengan jazz bebas.[282]

Heavy metal tetap populer di tahun 2000-an, terutama di benua Eropa. Pada milenium baru Skandinavia telah muncul sebagai salah satu daerah yang memproduksi grup musik yang inovatif dan sukses, sementara Belgia, Belanda dan terutama Jerman adalah pasar yang paling signifikan.[283] Musik metal lebih disukai di Skandinavia dan Eropa Utara daripada wilayah lain karena keterbukaan sosial dan politik di wilayah ini;[284] terutama Finlandia sering disebut "Negeri Perjanjian Heavy Metal", karena saat ini terdapat lebih dari 50 Grup musik metal untuk setiap 100.000 penduduk – lebih banyak dari negara lain di dunia.[285][286] Mendirikan grup musik metal kontinental yang menempatkan beberapa album di 20 teratas tangga lagu Jerman antara tahun 2003 dan 2008, termasuk grup musik Finlandia Children of Bodom,[287] band Norwegia Dimmu Borgir,[288] Blind Guardian Jerman[289] dan HammerFall Swedia.[290]

Pada tahun 2000-an, genre campuran metal ekstrim yang dikenal sebagai deathcore muncul. Deathcore menggabungkan unsur-unsur death metal, hardcore punk dan metalcore.[291][292] Deathcore menampilkan karakteristik seperti riff death metal, breakdown hardcore punk, death growling, vokal yang terdengar "pig squeal", dan teriakan.[293][294] Grup musik Deathcore termasuk Whitechapel, Suicide Silence, Despised Icon dan Carnifex.[295]

Istilah "retro-metal" telah digunakan untuk menggambarkan grup musik seperti The Sword yang berbasis di Texas, High on Fire California, Witchcraft[296] Swedia, dan Wolfmother Australia.[296][297] The Sword Age of Winters (2006) banyak menarik pada karya Black Sabbath dan Pentagram,[298] Witchcraft menambahkan elemen folk rock dan psychedelic rock,[299] dan album debut self-titled Wolfmother tahun 2005 memiliki "Deep Purple-ish organ" dan "Jimmy Page- riff akord yang layak". Mastodon, yang bermain dalam gaya progresif/sludge, telah mengilhami klaim kebangkitan metal di Amerika Serikat, dijuluki oleh beberapa kritikus sebagai "Gelombang baru heavy metal Amerika".[300]

Pada awal 2010-an, metalcore berkembang menjadi lebih sering menggabungkan penyintesis dan elemen dari genre di luar rok dan metal. Album Reckless & Relentless oleh grup musik Inggris Asking Alexandria (yang terjual 31.000 kopi di minggu pertama), dan album 2011 Dead Throne milik The Devil Wears Prada (yang terjual 32.400 di minggu pertama)[301] masing-masing mencapai nomor 9 dan 10[302] di tangga lagu Billboard 200. Pada tahun 2013, grup musik Inggris Bring Me the Horizon merilis album studio keempat mereka Sempiternal dengan pujian kritis. Album debut di nomor 3 di UK Album Chart dan di nomor 1 di Australia. Album ini terjual 27.522 eksemplar di AS, dan berada di nomor 11 di Billboard Chart AS, menjadikannya rilis charting tertinggi mereka di Amerika sampai album tindak lanjut mereka That's the Spirit debut di no. 2 tahun 2015.

Juga di tahun 2010-an, gaya metal yang disebut "djent" dikembangkan sebagai spin-off dari metal progresif standar.[303][304] Musik Djent menggunakan ritmis dan kompleksitas teknis,[305] akord gitar yang sangat terdistorsi, palm-muted, riff[306] dan poliritme yang disinkronkan bersama permainan solo virtuoso.[303] Karakteristik khas lainnya adalah penggunaan gitar rentang tujuh, delapan, dan sembilan senar[307] yang diperluas. Grup musik Djent termasuk Periphery, Tesseract[308] dan Textures.[309]

Perpaduan nu metal dengan elektropop oleh penyanyi-penulis lagu Poppy, Grimes dan Rina Sawayama melihat kebangkitan populer dan kritis dari genre sebelumnya di akhir 2010-an dan 2020-an, khususnya di album masing-masing I Disagree, Miss Anthropocene, dan Sawayama.[310][311][312][313]

Wanita di heavy metalSunting

 
Grup musik heavy metal wanita Kittie tampil di tahun 2008

Keterlibatan wanita dalam heavy metal dimulai pada 1970-an ketika Genesis, cikal bakal Vixen, dibentuk pada 1973. Grup musik hard rock yang menampilkan semua anggota wanita, The Runaways, didirikan pada 1975; Joan Jett dan Lita Ford kemudian memiliki karir solo yang sukses.[314] Pada tahun 1978, selama kebangkitan gelombang baru heavy metal Inggris, grup musik Girlschool didirikan, dan pada tahun 1980 berkolaborasi dengan Motorhead dengan nama samaran Headgirl. Mulai tahun 1984, Doro Pesch, dijuluki "Ratu Metal", mencapai kesuksesan di seluruh Eropa memimpin grup musik Jerman Warlock, sebelum memulai karir solonya.

Pada tahun 1994, Liv Kristine bergabung dengan grup musik gothic metal Norwegia Theater of Tragedy, memberikan vokal bersih wanita 'malaikat'[315] untuk kontras dengan death growl pria. Pada tahun 1996, grup musik Finlandia Nightwish didirikan, menampilkan vokal Tarja Turunen. Ini diikuti oleh lebih banyak wanita yang memimpin grup musik heavy metal, seperti Halestorm, In This Moment, Within Temptation, Arch Enemy, dan Epica. Di Jepang, tahun 2010-an melihat ledakan grup musik metal yang semuanya perempuan termasuk Destrose, Aldious, Mary's Blood, Cyntia, dan Lovebites.[316][317]

Liv Kristine tampil di lagu utama album tahun 2004 milik Cradle of Filth, Nymphetamine, yang dinominasikan untuk tahun 2004 Grammy Award for Best Metal Performance.[318] Pada 2013, Halestorm memenangkan Grammy dalam kategori gabungan Best Hard Rock/Metal Performance untuk "Love Bites (So Do I)".[319] Pada tahun 2021, In This Moment, Code Orange dan Poppy semuanya masuk dalam nominasi kategori Best Metal Performance.[320]

Wanita seperti Gaby Hoffmann dan Sharon Osbourne telah memegang peran manajerial penting di belakang layar. Pada tahun 1981, Hoffmann membantu Don Dokken mendapatkan kontrak rekaman pertamanya.[321] Hoffmann juga menjadi manajer Accept pada tahun 1981 dan menulis lagu dengan nama samaran "Deaffy" untuk banyak album studio grup. Vokalis Mark Tornillo menyatakan bahwa Hoffmann masih memiliki pengaruh dalam penulisan lagu di album-album mereka selanjutnya.[322] Osbourne, istri dan manajer Ozzy Osbourne, mendirikan festival musik Ozzfest dan mengelola beberapa grup musik, termasuk Motörhead, Coal Chamber, The Smashing Pumpkins, Electric Light Orchestra, Lita Ford dan Queen.[323]

SeksismeSunting

Media populer dan akademisi telah lama menuduh heavy metal dengan seksisme dan kebencian terhadap wanita. Pada 1980-an, kelompok konservatif Amerika seperti Parents Music Resource Center (PMRC) dan Parent Teacher Association (PTA) mengkooptasi pandangan feminis tentang kekerasan anti-wanita untuk menyerang retorika dan citra metal. Menurut Robert Christgau pada tahun 2001, metal, bersama dengan hip hop, telah membuat "seksisme refleksif dan kekerasan ... arus dalam musik".[324]

Menanggapi klaim tersebut, perdebatan di pers metal telah berpusat pada mendefinisikan dan mengontekstualisasikan seksisme. Hill mengklaim bahwa "memahami apa yang dianggap sebagai seksisme itu rumit dan membutuhkan kerja kritis dari para penggemar ketika seksisme dinormalisasi." Mengutip penelitiannya sendiri, termasuk wawancara dengan penggemar wanita Inggris, dia menemukan bahwa musik metal menawarkan mereka kesempatan untuk merasa bebas dan tanpa gender, meskipun jika berasimilasi ke dalam budaya yang sebagian besar mengabaikan wanita.[325]

Pada tahun 2018, editor Metal Hammer Eleanor Goodman menerbitkan sebuah artikel berjudul "Apakah Metal Memiliki Masalah Seksisme?", mewawancarai orang-orang industri veteran dan seniman tentang penderitaan wanita di bidang metal. Beberapa berbicara tentang sejarah kesulitan menerima rasa hormat profesional dari rekan-rekan pria. Di antara mereka yang diwawancarai adalah Wendy Dio, yang telah bekerja di label, pemesanan, dan kapasitas hukum di industri musik sebelum menikah dengan dan manajemen artis metal Ronnie James Dio. Dia mengatakan bahwa setelah menikahi Dio, reputasi profesionalnya menjadi berkurang menjadi peran perkawinannya sebagai istri dan kompetensinya dipertanyakan. Gloria Cavalera, mantan manajer Sepultura dan istri mantan vokalis grup musik Max Cavalera, mengatakan bahwa sejak tahun 1996 dia telah menerima surat kebencian dan ancaman pembunuhan misoginis dari penggemar dan bahwa, "Perempuan mengambil banyak omong kosong. Seluruh hal #metoo ini, apakah mereka pikir ini baru saja dimulai? Itu sudah berlangsung sejak foto-foto manusia gua yang menjambak rambut gadis-gadis."[326]

CatatanSunting

  1. ^ Pearlman melanjutkan dengan mengatakan, "Penonton yang histeris mekanis dicocokkan dengan suara histeris mekanis. Sisi kedua album adalah sisi metal. Paling mekanis ... lagu metal definitif terkini: 'Sudahkah Anda Melihat Ibu Anda, Bayi, Berdiri? in the Shadow?,' histeris dan tegang mungkin ... Pertunjukan yang ceroboh—tetapi tidak pernah lembek. Beberapa detail buruk, tetapi banyak ketegangan. Ini adalah konsep dan realisasi mekanis (seperti semua lagu metal)—dengan instrumen dan suara Mick tersusun rapat menjadi bidang suara yang keras dan bermata tajam: konstruksi permukaan aural dan bidang permukaan biasa, konsepsi planar, produk dari disiplin mekanistik, dengan penekanan pada organisasi geometris suara perkusi."[97]

ReferensiSunting

  1. ^ "Grunge". AllMusic. Diakses tanggal January 9, 2022. 
  2. ^ Fast (2005), pp. 89–91; Weinstein (2000), pp. 7, 8, 23, 36, 103, 104.
  3. ^ Tom, Larson (2004). History of Rock and Roll. ISBN 978-0-7872-9969-9. 
  4. ^ "Heavy Metal Music Genre Overview". Allmusic. Retrieved 9 January 2022
  5. ^ a b Walser (1993), p. 6
  6. ^ "As much as Sabbath started it, Priest were the ones who took it out of the blues and straight into metal." Bowe, Brian J. Judas Priest: Metal Gods. ISBN 0-7660-3621-9
  7. ^ a b Pareles, Jon. "Heavy Metal, Weighty Words" The New York Times, July 10, 1988. Retrieved on November 14, 2007
  8. ^ a b Weinstein (2000), p. 25
  9. ^ Hannum, Terence (March 18, 2016). "Instigate Sonic Violence: A Not-so-Brief History of the Synthesizer's Impact on Heavy Metal". noisey.vice.com. Vice. Diakses tanggal January 7, 2017. Di hampir setiap subgenre heavy metal, penyintesis memegang kendali. Look at Cynic, yang pada karya death metal progresif Focus (1993) memiliki keyboard yang muncul di album dan selama pertunjukan live, atau grup musik gothic doom Inggris My Dying Bride, yang sangat bergantung pada synth untuk album 1993 mereka, Turn Loose the Swans. Grup musik noise Amerika Today is the Day menggunakan synthesizer pada album self-title 1996 mereka untuk menambah keriuhan mereka. Voivod bahkan menggunakan synthesizer untuk pertama kalinya pada Angel Rat tahun 1991 dan The Outer Limits tahun 1993, dimainkan oleh gitaris Piggy dan drummer Away. Tahun 1990-an adalah era emas untuk penggunaan synthesizer dalam heavy metal, dan hanya membuka jalan bagi eksplorasi lebih lanjut dari milenium baru. 
  10. ^ a b c Weinstein (2000), p. 23
  11. ^ Walser, Robert (1993). Running with the Devil: Power, Gender, and Madness in Heavy Metal Music. Wesleyan University Press. p. 10. ISBN 0-8195-6260-2
  12. ^ Hodgson, Peter (April 9, 2011). "METAL 101: Face-melting guitar tones". I Heart Guitar. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 13, 2011. Diakses tanggal January 24, 2022. 
  13. ^ Hodgson, Peter (April 9, 2011). "METAL 101: Face-melting guitar tones". I Heart Guitar. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 13, 2011. Diakses tanggal January 24, 2022. 
  14. ^ Weinstein, p. 24
  15. ^ Walser, p. 50
  16. ^ Dickinson, Kay (2003). Movie Music, the Film Reader. Psychology Press. hlm. 158. 
  17. ^ Grow, Kory (February 26, 2010). "Final Six: The Six Best/Worst Things to Come out of Nu-Metal". Revolver magazine. Diakses tanggal September 21, 2015. The death of the guitar solo[:] In its efforts to tune down and simplify riffs, nu-metal effectively drove a stake through the heart of the guitar solo 
  18. ^ "Lesson four- Power chords". Marshall Amps
  19. ^ Damage Incorporated: Metallica and the Production of Musical Identity. By Glenn Pillsbury. Routledge, 2013
  20. ^ Weinstein (2000), p. 26
  21. ^ Cited in Weinstein (2000), p. 26
  22. ^ Weinstein (2000), p. 24
  23. ^ Weinstein (2009), p. 24
  24. ^ "Cliff Burton's Legendary Career: The King of Metal Bass". Diarsipkan November 6, 2015, di Wayback Machine. Bass Player, February 2005. Retrieved on November 13, 2007
  25. ^ Wall, Mick. Lemmy: The Definitive Biography. Orion Publishing Group, 2016
  26. ^ Dawson, Michael. "Lamb of God's Chris Adler: More than Meets the Eye", August 17, 2006. Modern Drummer Online. Retrieved on November 13, 2007
  27. ^ a b Berry and Gianni (2003), p. 85
  28. ^ a b Weinstein (2000), p. 24
  29. ^ Cope, Andrew L. (2010). Black Sabbath and the Rise of Heavy Metal Music. Ashgate Publishing Ltd. hlm. 130. 
  30. ^ Arnett (1996), p. 14
  31. ^ a b Walser (1993), p. 9
  32. ^ Paul Sutcliffe quoted in Waksman, Steve. "Metal, Punk, and Motörhead: Generic Crossover in the Heart of the Punk Explosion". Echo: A Music-Centered Journal 6.2 (Fall 2004). Retrieved on November 15, 2007
  33. ^ Brake, Mike (1990). "Heavy Metal Culture, Masculinity and Iconography". Dalam Frith, Simon; Goodwin, Andrew. On Record: Rock, Pop and the Written Word. Routledge. hlm. 87–91. 
  34. ^ Walser, Robert (1993). Running with the Devil:Power, Gender and Madness in Heavy Metal Music. Wesleyan University Press. hlm. 76. 
  35. ^ Brake, Mike (1990). "Heavy Metal Culture, Masculinity and Iconography". Dalam Frith, Simon; Goodwin, Andrew. On Record: Rock, Pop and the Written Word. Routledge. hlm. 87–91. 
  36. ^ Eddy, Chuck (July 1, 2011). "Women of Metal". Spin. SpinMedia Group. 
  37. ^ Kelly, Kim (January 17, 2013). "Queens of noise: heavy metal encourages heavy-hitting women". The Telegraph. 
  38. ^ Hayes, Craig. "A Very Dirty Lens: How Can We Listen to Offensive Metal". PopMatters. September 20, 2013
  39. ^ "Master of Rhythm: The Importance of Tone and Right-hand Technique", Guitar Legends, April 1997, p. 99
  40. ^ Walser (1993), p. 2
  41. ^ Walser, Robert (2014). Running With the Devil: Power, Gender, and Madness in Heavy Metal Music. Wesleyan University Press. hlm. 43. 
  42. ^ See, e.g., Glossary of Guitar Terms. Mel Bay Publications. Retrieved on November 15, 2007
  43. ^ "Shaping Up and Riffing Out: Using Major and Minor Power Chords to Add Colour to Your Parts", Guitar Legends, April 1997, p. 97
  44. ^ Schonbrun (2006), p. 22
  45. ^ Walser (1993), p. 46
  46. ^ Marshall, Wolf. "Power Lord—Climbing Chords, Evil Tritones, Giant Callouses", Guitar Legends, April 1997, p. 29
  47. ^ a b Dunn, Sam (2005). "Metal: A Headbanger's Journey". Diarsipkan August 7, 2018, di Wayback Machine. Warner Home Video (2006). Retrieved on March 19, 2007
  48. ^ a b Lilja, Esa (2009). "Theory and Analysis of Classic Heavy Metal Harmony". Advanced Musicology. IAML Finland. 1. 
  49. ^ Larangan eksplisit pertama dari interval itu tampaknya terjadi dengan "pengembangan sistem heksakordal Guido dari Arezzo yang menjadikan B datar sebagai nada diatonis, yaitu sebagai tingkat ke-4 heksakordal pada F. Sejak saat itu hingga akhir Renaisans, tritone, yang dijuluki 'diabolus dalam musica', dianggap sebagai interval yang tidak stabil dan ditolak sebagai konsonan" (Sadie, Stanley [1980]. "Tritone", dalam The New Grove Dictionary of Music and Musicians, 1st ed. MacMillan, pp. 154–155. ISBN 0-333-23111-2. Lihat juga Arnold, Denis [1983]. "Tritone", in The New Oxford Companion to Music, Volume 1: A–J. Oxford University Press. ISBN 0-19-311316-3
  50. ^ Kennedy (1985), "Pedal Point", p. 540
  51. ^ Walser, Robert (2014). Running With the Devil: Power, Gender, and Madness in Heavy Metal Music. Wesleyan University Press. hlm. 47. 
  52. ^ Walser (1993), p. 58
  53. ^ Walser, Robert. "Heavy metal". Grove Music Online. Diakses tanggal March 6, 2010.  (perlu berlangganan)
  54. ^ Wagner, Wilson, p. 156
  55. ^ See Cook and Dibben (2001), p. 56
  56. ^ Hatch and Millward (1989), p. 167
  57. ^ Weinstein (1991), p. 36
  58. ^ Gore, Tipper (2007). "The Cult of Violence". Dalam Cateforis, Theo. The Rock History Reader. Taylor & Francis. hlm. 227–233. ISBN 978-0-415-97501-8. Diakses tanggal August 30, 2015. 
  59. ^ a b See, e.g., Ewing and McCann (2006), pp. 104–113
  60. ^ Cope, Andrew L. Black Sabbath and the Rise of Heavy Metal Music. Ashgate Publishing Ltd., 2010. p. 141
  61. ^ Christgau, Robert (October 13, 1998). "Nothing's Shocking". The Village Voice. New York. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 12, 2010. Diakses tanggal June 22, 2013. 
  62. ^ Elovaara, Mika (2014). "Chapter 3: Am I Evil? The Meaning of Metal Lyrics to its Fans". Dalam Abbey, James; Helb, Colin. Hardcore, Punk and Other Junk: Aggressive Sounds in Contemporary Music. Lexington Books. hlm. 38. 
  63. ^ VH1: Behind The Music—Ozzy Osbourne, VH1. Paramount Television, 1998
  64. ^ "Revisiting Judas Priest's Subliminal Lyrics Trial". 
  65. ^ a b Kahn-Harris, Keith, Extreme Metal: Music and Culture on the Edge, Oxford: Berg, 2007, ISBN 1-84520-399-2. p. 28
  66. ^ Whitaker, Brian (June 2, 2003). "Highway to Hell". Guardian. Diakses tanggal March 3, 2009.  "Malaysia Curbs Heavy Metal Music". BBC News. London. August 4, 2001. Diakses tanggal March 3, 2009. 
  67. ^ Weber, Katherine. "Malaysia Bans 'Lamb of God', Grammy-Nominated Heavy Metal Band, Says Lyrics are Blasphemous". The Christian Post. September 5, 2013
  68. ^ Recours, R; Aussaguel, F; Trujillo, N (2009). "Metal music and mental health in France" (PDF). Culture, Medicine and Psychiatry. 33 (3): 473–488. doi:10.1007/s11013-009-9138-2. PMID 19521752. 
  69. ^ Weinstein (2000), p. 27
  70. ^ Weinstein (2000), p. 129
  71. ^ Rahman, Nader. "Hair Today Gone Tomorrow" Diarsipkan December 6, 2007, di Wayback Machine.. Star Weekend Magazine, July 28, 2006. Retrieved November 20, 2007
  72. ^ Weinstein (2000), p. 127
  73. ^ Pospiszyl, Tomáš. "Heavy Metal". Umelec, January 2001. Retrieved on November 20, 2007. Diarsipkan June 3, 2008, di Wayback Machine.
  74. ^ a b Thompson (2007), p. 135
  75. ^ Blush, Steven (November 11, 2007). "American Hair Metal – Excerpts: Selected Images and Quotes". Feral House. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 11, 2007. Diakses tanggal November 25, 2007. 
  76. ^ Strauss, Neil (June 18, 1998). "The Pop Life: End of a Life, End of an Era". The New York Times. Diakses tanggal May 9, 2008. 
  77. ^ Appleford, Steve. "Odyssey of the Devil Horns". MK Magazine, September 9, 2004. Retrieved on March 31, 2007
  78. ^ Weinstein, p. 130
  79. ^ Weinstein, p. 95
  80. ^ a b Weinstein, Deena (2009). Heavy Metal:The Music and its Culture. Da Capo Press. hlm. 228–229. 
  81. ^ Weinstein, pp. 103, 7, 8, 104
  82. ^ Weinstein, pp. 102, 112
  83. ^ Weinstein, pp. 181, 207, 294
  84. ^ Julian Schaap and Pauwke Berkers. "Grunting Alone? Online Gender Inequality in Extreme Metal Music" in IASPM Journal. Vol. 4, no. 1 (2014) p. 105
  85. ^ a b "Three profiles of heavy metal fans: A taste for sensation and a subculture of alienation", Jeffrey Arnett. In Qualitative Sociology; Publisher Springer Netherlands. ISSN 0162-0436. Volume 16, Number 4 / December 1993. pp. 423–443
  86. ^ Weinstein, pp. 46, 60, 154, 273
  87. ^ Weinstein, p. 166
  88. ^ Dunn, "Metal: A Headbanger's Journey" B000EGEJIY (2006)
  89. ^ Arnett, Jeffrey Jensen (1996). Metalheads: Heavy Metal Music and Adolescent Alienation
  90. ^ Burroughs, William S. "Nova Express" Diarsipkan April 14, 2007, di Wayback Machine.. New York: Grove Press, 1964. p. 112
  91. ^ Thorgerson, Storm (1999). 100 Best Album Covers. DK. hlm. 1969. ISBN 9780789449511. 
  92. ^ Palacios, Julian (2010). Syd Barrett & Pink Floyd: Dark Globe. Plexus. hlm. 170. ISBN 978-0859654319. 
  93. ^ Malcolm Dome. "Arena: 'Heavy Metal'". Arena (Tv show). 4:06 – 4:21 menit berlalu. BBC. BBC Two. 
  94. ^ Christe (2003), p. 10
  95. ^ Walser (1993), p. 8
  96. ^ Weinstein, Deena (November 12, 2013). "Just So Stories: How Heavy Metal Got Its Name—A Cautionary Tale". Rock Music Studies. 1: 36–51. doi:10.1080/19401159.2013.846655 . 
  97. ^ Pearlman, Sandy (February 1967). "Live! The Four Tops and The Rolling Stones". Crawdaddy. No. 8 – via pastemagazine.com. 
  98. ^ Gifford, Barry. Rolling Stone, May 11, 1968. p. 20
  99. ^ "Riffs". Lucian K. Truscott IV kepada Village Voice. 22 Januari, 1970. "Led Zeppelin, yang secara populer dipandang sebagai versi bahasa Inggris dari Blue Cheer, yang diberikan kepada Vanilla Fudgeish dengan segala cara yang dilakukannya, telah keluar dengan album yang bagus, 'Led Zeppelin II' (Atlantic SD 8236). Tentu, ini 'berat'. Tentu, ini adalah volume-rock pada saat tren tampaknya menuju ke kehalusan akustik dari musik country".
  100. ^ Saunders, Mike (November 12, 1970). "Humble Pie: 'Town and Country' (review)". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 30, 2007. Diakses tanggal December 17, 2007. 
  101. ^ Saunders, Mike (May 1971). "Sir Lord Baltimore's 'Kingdom Come' (review)". Creem. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 8, 2007. Diakses tanggal March 17, 2007. 
  102. ^ Weinstein (1991), p. 19
  103. ^ Rockwell, John. New York Times, February 4, 1979, p. D22
  104. ^ Rockwell, John. New York Times, August 13, 1979, p. C16
  105. ^ Sleazegrinder (March 2007). "The Lost Pioneers of Heavy Metal". Classic Rock. 
  106. ^ Kevin Holm-Hudson, Progressive Rock Reconsidered, (Routledge, 2002), ISBN 0-8153-3715-9
  107. ^ Waksman (2001), p. 262
  108. ^ Beck, John H. (2013). Encyclopedia of Percussion. Routledge. hlm. 335. ISBN 978-1-317-74768-0. 
  109. ^ Du Noyer (2003), pp. 96, 78
  110. ^ Pareles and Romanowski (1983), p. 4
  111. ^ Gitter, Mike (6 March 1993). "Talkin' 'bout revolutions". Kerrang!. No. 433. hlm. 39. 
  112. ^ Miller, Jim (1980). "The Rolling Stone illustrated history of rock & roll" . Rolling Stone. New York: Rolling Stone. ISBN 978-0-394-51322-5. Diakses tanggal July 5, 2012. Pemain blues country kulit hitam membuat rekaman boogie mentah mereka sendiri, terutama di Memphis, di mana gitaris seperti Joe Hill Louis, Willie Johnson (dengan band awal Howlin' Wolf) dan Pat Hare (dengan Little Junior Parker) memainkan ritme mengemudi dan menghanguskan , solo terdistorsi yang mungkin dianggap sebagai nenek moyang jauh dari heavy metal. 
  113. ^ Palmer, Robert. "Church of the Sonic Guitar", pp. 13–38. In: DeCurtis, Anthony: Present Tense, Duke University Press, 1992., pp. 24–27. ISBN 0-8223-1265-4
  114. ^ Palmer, Robert. "Church of the Sonic Guitar", pp. 13–38. In: DeCurtis, Anthony: Present Tense, Duke University Press, 1992., pp. 24–27. ISBN 0-8223-1265-4
  115. ^ Strong (2004), p. 1693; Buckley (2003), p. 1187
  116. ^ Buckley (2003) p. 1144
  117. ^ Weinstein (1991), p. 18; Walser (1993), p. 9
  118. ^ Wilkerson (2006), p. 19
  119. ^ "The Yardbirds". Richie Unterberger. AllMusic. Retrieved August 30, 2011
  120. ^ a b c Walser (1993), p. 10
  121. ^ McMichael (2004), p. 112
  122. ^ Weinstein (1991), p. 16
  123. ^ Heavy metal di AllMusic
  124. ^ Bisbort, Alan; Puterbaugh, Parke (2000). Rhino's Psychedelic Trip. Hal Leonard Corporation. ISBN 9780879306267. Diakses tanggal August 5, 2017. 
  125. ^ Unterberger, Richie (2001). All Music Guide: The Definitive Guide to Popular Music. Hal Corporation. ISBN 9780879306274. Diakses tanggal August 5, 2017. 
  126. ^ Hoffmann, Frank (ed.) (2004). Encyclopedia of Recorded Sound, Routledge, p. 1725 ISBN 1135949506
  127. ^ Charlton (2003), pp. 232–33
  128. ^ a b Huey, Steve. "Vanilla Fudge (Biography)". Allmusic. Diakses tanggal September 1, 2009. 
  129. ^ Browne, Ray Broadus; Browne, Pat (2001). The Guide to United States Popular Culture. Popular Press. ISBN 9780879728212. 
  130. ^ Unterberger, Ritchie. "Arthur Brown (Biography)". Allmusic. Diakses tanggal July 20, 2011. 
  131. ^ Polly Marshall, The God of Hellfire, the Crazy Life and Times of Arthur Brown, ISBN 0-946719-77-2, SAF Publishing, 2005, p. 175
  132. ^ Polly Marshall, The God of Hellfire, the Crazy Life and Times of Arthur Brown, ISBN 0-946719-77-2, SAF Publishing, 200, p. 103
  133. ^ a b Heigl, Alex. "The Overwhelming (and Overlooked) Darkness of Jinx Dawson and Coven". People.com. 
  134. ^ a b Patterson, Dayal (2013). Black Metal: Evolution of the Cult. Feral House. ISBN 9781936239764. 
  135. ^ a b Charlton (2003), p. 241
  136. ^ Weinstein (2000), pp. 14–15
  137. ^ McCleary (2004), pp. 240, 50
  138. ^ Gene Santoro, quoted in Carson (2001), p. 86
  139. ^ "Led Zeppelin Teen-Clubs, Box 45, Egegaard Skole – September 7, 1968". Led Zeppelin – Official Website (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal August 2, 2017. 
  140. ^ Blake (1997), p. 143
  141. ^ Strauss, Neil (September 3, 1998). "The Pop Life: The First Rock Opera (No, Not 'Tommy')". The New York Times. Diakses tanggal June 26, 2008. 
  142. ^ Mason, Stewart. "I See You: Review". Allmusic. Retrieved October 17, 2012
  143. ^ Rood 1994, hlm. 6.
  144. ^ a b Smith, Nathan (February 13, 2012). "The Warning: The 10 Heaviest Albums Before Black Sabbath". Houston Press. Diakses tanggal April 26, 2016. 
  145. ^ Bukszpan (2003), p. 288
  146. ^ Bukszpan (2003), p. 141
  147. ^ Braunstein and Doyle (2002), p. 133
  148. ^ Trynka, Paul (2007). Iggy Pop: open up and bleed. New York: Broadway Books. hlm. 95. ISBN 978-0-7679-2319-4. 
  149. ^ Kellman, Andy. "Relics, Pink Floyd: Review". Allmusic. Retrieved October 17, 2012
  150. ^ J. DeRogatis, Turn On Your Mind: Four Decades of Great Psychedelic Rock (Milwaukee, Michigan: Hal Leonard, 2003), ISBN 0-634-05548-8, p. 132
  151. ^ Fricke, David. "King Crimson: The Power To Believe : Music Reviews : Rolling Stone". web.archive.org. Archived from the original.
  152. ^ Buckley 2003, p. 477, "Opening with the cataclysmic heavy-metal of '21st Century Schizoid Man', and closing with the cathedral-sized title track,"
  153. ^ a b Prown, Pete; Newquist, Harvey P. (1997). Legends of Rock Guitar: The Essential Reference of Rock's Greatest Guitarists. Hal Leonard Corporation. ISBN 9780793540426. Diakses tanggal May 29, 2017. 
  154. ^ Though often identified now as "hard rock", the band's official debut album, Mountain Climbing (1970), placed 85th on the list of "Top 100 Metal Albums" compiled by Hit Parader in 1989. In November, Love Sculpture, with guitarist Dave Edmunds, put out Forms and Feelings, featuring a pounding, aggressive version of Aram Khachaturian's "Sabre Dance". Grand Funk Railroad's Survival (1971) placed 72nd (Walser [1993], p. 174)
  155. ^ Hoffmann, Frank W. (1984). Popular Culture and Libraries. Library Professional Publications. ISBN 9780208019813. 
  156. ^ Ulibas, Joseph. "Hard rock band Mountain is riding the Mississippi Queen into the 21st century". AXS. Diakses tanggal May 29, 2017. 
  157. ^ "The 50 Heaviest Songs Before Black Sabbath: #40-31". Guitar World. 
  158. ^ Classic Rock Magazine, September 2014
  159. ^ Neate, Wilson Allmusic Review
  160. ^ Charlton (2003), p. 239
  161. ^ Wagner (2010), p. 10
  162. ^ di Perna, Alan. "The History of Hard Rock: The 70's". Guitar World. March 2001
  163. ^ Allsop, Laura (July 1, 2011). "Birmingham, England ... the unlikely birthplace of heavy metal". CNN. Diakses tanggal August 3, 2017. 
  164. ^ Wood, Rebecca (February 4, 2017). "Black Sabbath: 'We hated being a heavy metal band'". BBC. Diakses tanggal August 3, 2017. 
  165. ^ Michaud, Jon (August 4, 2013). "Keeping the Sabbath". The New Yorker. Diakses tanggal August 3, 2017. 
  166. ^ Bentley, David (June 4, 2013). "Midlands rocks! How Birmingham's industrial heritage made it the birthplace of heavy metal". Birmingham Post. Diakses tanggal August 3, 2017. 
  167. ^ "Black Sabbath". Rock and Roll Hall of Fame. Diakses tanggal March 8, 2010. 
  168. ^ Buckley 2003, p. 232, "'Black Night', a UK #2 hit in November 1970, stole its riff from Ricky Nelson's 'Summertime'."
  169. ^ Guarisco, Donald A. "Bloodrock Review". AllMusic. Retrieved February 5, 2012
  170. ^ Henderson, Alex. "Budgie (review)". Allmusic. Diakses tanggal September 15, 2009. 
  171. ^ Fast (2001), pp. 70–71
  172. ^ Parco, Nicholas. "SEE IT: From 'Kashmir' to 'Layla,' a look at the most iconic guitar riffs in rock history". Nydailynews.com. Diakses tanggal June 7, 2018. 
  173. ^ "Read Lars Ulrich's Deep Purple Rock Hall Induction Speech". Rolling Stone. April 9, 2016. Diakses tanggal June 7, 2018. 
  174. ^ Pareles and Romanowski (1983), p. 225
  175. ^ Saunders, Mike. Rolling Stone Diarsipkan January 12, 2010, di Wayback Machine. November 12, 1970
  176. ^ Owen Adams (May 11, 2009). "Label of love: Immediate Records". theguardian.com. 
  177. ^ Rivadavia, Eduardo. "Rainbow". Allmusic. Diakses tanggal July 10, 2010. 
  178. ^ Pareles and Romanowski (1983), p. 1
  179. ^ Walker (2001), p. 297
  180. ^ Christe (2003), p. 54
  181. ^ Christe (2003), pp. 19–20
  182. ^ Walser (1993), p. 11
  183. ^ Christgau (1981), p. 49
  184. ^ Walser (1993), p. 11
  185. ^ Christe (2003), pp. 30, 33
  186. ^ Erlewine, Stephen Thomas; Prato, Greg. "Judas Priest". Allmusic. Diakses tanggal April 30, 2007.  "Genre—New Wave of British Heavy Metal". Allmusic. Diakses tanggal March 17, 2007. 
  187. ^ Ronnie James Dio interview with Tommy Vance for BBC Radio 1's Friday Rock Show; broadcast on August 21, 1987; transcribed by editor Peter Scott for Sabbath fanzine Southern Cross #11, October 1996, p27
  188. ^ Weinstein (1991), p. 44
  189. ^ Burridge, Alan (April 1991). "Motörhead". Record Collector (140): 18–19. 
  190. ^ Popoff (2011), Black Sabbath FAQ: All That's Left to Know on the First Name in Metal P. 130
  191. ^ Christe (2003), p. 25
  192. ^ Christe (2003), p. 51
  193. ^ "Van Halen – Van Halen." Encyclopedia of Popular Music, 4th ed. Ed. Colin Larkin. Oxford Music Online. Oxford University Press. Web. October 4, 2015
  194. ^ Rivadavia, Eduardo. "Quiet Riot". AllMusic. Retrieved on March 25, 2007; Neely, Kim "Ratt". Rolling Stone. Retrieved on April 3, 2007; Barry Weber & Greg Prato. "Mötley Crüe". AllMusic. Retrieved on April 3, 2007; Dolas, Yiannis. "Blackie Lawless Interview" Diarsipkan April 25, 2011, di Wayback Machine.. Rockpages. Retrieved on April 3, 2007
  195. ^ Christe (2003), pp. 55–57
  196. ^ Freeborn, Robert (June 2010). "A SELECTIVE DISCOGRAPHY OF SCANDINAVIAN HEAVY METAL MUSIC". Quarterly Journal of the Music Library Association. 66 (4): 840–850. 
  197. ^ Christe (2003), p. 79
  198. ^ Weinstein (1991), p. 45
  199. ^ Walser (1993), p. 12
  200. ^ Walser (1993), pp. 12–13, 182 n. 35
  201. ^ "Rock Group Europe Plan Comeback". BBC News. London. October 3, 2003. Diakses tanggal November 28, 2008. 
  202. ^ Walser (1993), p. 14; Christe (2003), p. 170
  203. ^ Christe (2003), p. 165
  204. ^ Steve Pond (October 20, 1988). "Jane's Addiction: Nothing's Shocking". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 2, 2007. Diakses tanggal May 1, 2007. 
  205. ^ a b Covach, John. "Heavy Metal, Rap, and the Rise of Alternative Rock (1982–1992)" Diarsipkan June 4, 2012, di Wayback Machine.. What's That Sound? An Introduction to Rock and its History (W. W. Norton). Retrieved on November 16, 2007
  206. ^ Weinstein (1991), p. 21
  207. ^ Sharpe-Young (2007), p. 2
  208. ^ a b Neely, Kim (October 4, 1990). "Anthrax: Persistence of Time". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 8, 2008. Diakses tanggal July 17, 2015. 
  209. ^ a b "Genre—Thrash Metal". Allmusic. Retrieved 3 March 007
  210. ^ Moynihan, Søderlind (1998), p. 26
  211. ^ Walser (1993), p.14
  212. ^ Nicholls (1997), p. 378
  213. ^ "Metallica—Artist Chart History"; "Megadeth—Artist Chart History"; "Anthrax—Artist Chart History". Billboard.com. Retrieved 7 April 2007
  214. ^ Phillipov (2012), p. 15, 16
  215. ^ Moynihan, Søderlind (1998), p. 30; O'Neil (2001), p. 164
  216. ^ Harrison (2011), p. 61
  217. ^ Walser (1993), p. 15
  218. ^ "Top 200 Albums". Billboard. January 22, 2015. Diakses tanggal January 9, 2022. 
  219. ^ Harrison (2011), p. 60
  220. ^ "Top 200 Albums". Billboard. January 22, 2015. Diakses tanggal January 9, 2022. 
  221. ^ "Top 200 Albums". Billboard. January 22, 2015. Diakses tanggal January 9, 2022. 
  222. ^ Billboard 200 Chart Position: Testament – Ritual, chart date: May 30, 1992; Billboard 200 Chart Position: Sepultura – Chaos A.D., chart date: 1993-11-06
  223. ^ Rivadavia, Eduardo. "Death—Biography". Allmusic. Retrieved on November 23, 2007
  224. ^ The Greatest Metal Bands of All Time—Slayer Diarsipkan July 18, 2006, di Wayback Machine.. MTVNews.com. Retrieved on February 27, 2008
  225. ^ "Necrophagia – Biography & History – AllMusic". AllMusic. Diakses tanggal June 29, 2018. 
  226. ^ Ekeroth, Daniel (2011)
  227. ^ a b c Moynihan, Søderlind (1998), p. 27
  228. ^ a b c Van Schaik, Mark. "Extreme Metal Drumming" Slagwerkkrant, March/April 2000. Retrieved on November 15, 2007
  229. ^ a b "Genre—Death Metal/Black Metal". AllMusic. Retrieved on February 27, 2007
  230. ^ Kahn-Harris, Keith (2007). Extreme Metal: Music and Culture on the Edge. Berg Publishers. ISBN 978-1-84520-399-3. 
  231. ^ a b Moynihan, Søderlind (1998), p. 28
  232. ^ Christe (2003), p. 270
  233. ^ Jurek, Thom. "Striborg: Nefaria". Allmusic. Retrieved on November 15, 2007
  234. ^ Moynihan, Søderlind (1998), p. 212
  235. ^ Campion, Chris. "In the Face of Death". The Observer (UK), February 20, 2005. Retrieved on April 4, 2007
  236. ^ Christe (2003), p. 276
  237. ^ Moynihan, Søderlind (1998), pp. 31–32
  238. ^ Moynihan, Søderlind (1998), pp. 271, 321, 326
  239. ^ Vikernes, Varg. "A Burzum Story: Part VI—The Music". Burzum.org, July 2005; retrieved on April 4, 2007
  240. ^ "Genre—Symphonic Black Metal". Allmusic. Retrieved on April 9, 2007
  241. ^ Tepedelen, Adem. "Dimmu Borgir's 'Death Cult'" (Archived at Wayback on October 31, 2007). Rolling Stone, November 7, 2003. Retrieved on September 10, 2007
  242. ^ Bennett, J. "Dimmu Borgir". Decibel, June 2007. Retrieved on September 10, 2007
  243. ^ "Genre – Power Metal". Allmusic. Retrieved on March 20, 2007
  244. ^ Christe (2003), p. 372
  245. ^ "Helloween – Biography". Allmusic. Retrieved on April 8, 2007
  246. ^ See, e.g., Reesman, Bryan. "HammerFall: Glory to the Brave". Allmusic; Henderson, Alex. "DragonForce: Sonic Firestorm". Allmusic. Both retrieved on November 11, 2007
  247. ^ Sharpe-Young, Garry (2003). A-Z of Power Metal. London: Cherry Red Books Ltd. hlm. 19–20,354–356. ISBN 978-1-901447-13-2. 
  248. ^ "Genre – Progressive Metal". Allmusic. Retrieved on March 20, 2007
  249. ^ Christe (2003), p. 345
  250. ^ Begrand, Adrien. "Blood and Thunder: The Profits of Doom". February 15, 2006. popmatters.com. Retrieved on April 8, 2007
  251. ^ a b Wray, John. "Heady Metal". New York Times, May 28, 2006. Retrieved on March 21, 2007
  252. ^ Sharpe-Young (2007), pp. 246, 275; see also Stéphane Leguay, "Metal Gothique" in Carnets Noirs, éditions E-dite, 3e édition, 2006, ISBN 2-84608-176-X
  253. ^ Sharpe-Young (2007), p. 275
  254. ^ Christe (2003), p. 347
  255. ^ Jackowiak, Jason. "Hex: Or Printing in the Infernal Method" Diarsipkan September 27, 2008, di Wayback Machine.. Splendid Magazine, September 2005. Retrieved on March 21, 2007
  256. ^ Christe (2003), pp. 304–6; Weinstein (1991), p. 278
  257. ^ Christe (2003), p. 231
  258. ^ Birchmeier, Jason. "Pantera". Allmusic.com. Retrieved on March 19, 2007
  259. ^ Popoff, Martin (November 15, 2013). Metallica. ISBN 9780760344828. Diakses tanggal December 4, 2015. 
  260. ^ "Gold & Platinum – January 17, 2010". RIAA. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 1, 2007. 
  261. ^ Christe (2003), p. 305
  262. ^ Christe (2003), p. 312
  263. ^ Christe (2003), p. 322
  264. ^ a b "Genre—Alternative Metal". Allmusic. Diakses tanggal March 26, 2007. 
  265. ^ Erlewine, Stephen Thomas. "Soundgarden (Biography)". Allmusic. Diakses tanggal September 1, 2009. 
  266. ^ Christe (2003), p. 224
  267. ^ Christe (2003), pp. 324–25
  268. ^ Christe (2003), p. 329
  269. ^ Christe (2003), p. 324
  270. ^ Christe (2003), p. 324
  271. ^ Christe (2003), p. 328
  272. ^ D'angelo, Joe (January 24, 2003). "Nu Metal Meltdown". MTV.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 8, 2007. Diakses tanggal March 28, 2007. 
  273. ^ Weinstein (2000), p. 288; Christe (2003), p. 372
  274. ^ I. Christe, Sound of the Beast: The Complete Headbanging History of Heavy Metal (London: Harper Collins, 2003), ISBN 0-380-81127-8, p. 184
  275. ^ a b Mudrian, Albert (2000). Choosing Death: The Improbable History of Death Metal and Grindcore. Feral House. ISBN 1-932595-04-X. p. 222–223
  276. ^ a b Ian Glasper, Terrorizer no. 171, June 2008, p. 78, "here the term (metalcore) is used in its original context, referencing the likes of Strife, Earth Crisis, and Integrity ..."
  277. ^ Ross Haenfler, Straight Edge: Clean-living Youth, Hardcore Punk, and Social Change, Rutgers University Press. ISBN 0-8135-3852-1 pp. 87–88
  278. ^ "Kill Your Stereo – Reviews: Shai Hulud – Misanthropy Pure". Diakses tanggal February 17, 2012. Shai Hulud, sebuah nama yang identik (setidaknya di kalangan musik berat) dengan hardcore metalik yang cerdas, provokatif, dan yang paling penting unik. Rilisan awal band secara luas dikreditkan dengan mempengaruhi seluruh generasi musisi 
  279. ^ Mason, Stewart. "Shai Hulud". Allmusic. Retrieved February 17, 2012. "A positively themed metalcore band with some straight-edge and Christian leanings, the influential Shai Hulud have maintained a strong band identity since their original formation in the mid-'90s".
  280. ^ "Killswitch Engage". Metal CallOut. Diakses tanggal April 7, 2011.  "Shadows Fall". Metal CallOut. Diakses tanggal August 17, 2010. 
  281. ^ Kevin Stewart-Panko, "The Decade in Noisecore", Terrorizer no. 75, Feb 2000, pp. 22–23
  282. ^ "Contemporary grindcore bands such as The Dillinger Escape Plan ... have developed avant-garde versions of the genre incorporating frequent time signature changes and complex sounds that at times recall free jazz." Keith Kahn-Harris (2007) Extreme Metal, Berg Publishers, ISBN 1-84520-399-2, p. 4
  283. ^ K. Kahn-Harris, Extreme Metal: Music and Culture on the Edge (Oxford: Berg, 2007), ISBN 1-84520-399-2, pp. 86, 116
  284. ^ Pazhoohi, F.; Luna, K. (2018). "Ecology of Musical Preference: the Relationship Between Pathogen Prevalence and the Number and Intensity of Metal Bands". Evolutionary Psychological Science. 4 (3): 294–300. doi:10.1007/s40806-018-0139-7. 
  285. ^ "Finnish metropolises vie to win Capital of Metal". thisisFINLAND (dalam bahasa Inggris). 2018-05-08. Diakses tanggal 2021-06-15. 
  286. ^ Campaigns, Famous. "Finland stage world's first heavy metal knitting championship". famouscampaigns.com. Diakses tanggal 2021-06-15. 
  287. ^ "Finland's Children of Bodom Debut at #22 on Billboard Chart with New Album, 'Blooddrunk'", Guitar Player, diarsipkan dari versi asli tanggal May 3, 2011 
  288. ^ "Chartverfolgung / Dimmu Borgir / Long play", Music Line.de, diarsipkan dari versi asli tanggal May 1, 2011 
  289. ^ "Chartverfolgung / Blind Guardian / Long play", Music Line.de, diarsipkan dari versi asli tanggal May 1, 2011 
  290. ^ "Chartverfolgung / Hammer Fall / Long play", Music Line.de, diarsipkan dari versi asli tanggal May 1, 2011 
  291. ^ allmusic.com Alex Henderson: "What is deathcore? ... it's essentially metalcore ... Drawing on both death metal and hardcore ..."
  292. ^ lambgoat.com "This is deathcore. This is what happens when death metal and hardcore, along with healthy doses of other heavy music styles, are so smoothly blended ..."
  293. ^ Lee, Cosmo. "Doom". AllMusic. Rovi Corporation. 
  294. ^ Marsicano, Dan. "Rose Funeral – 'The Resting Sonata'". About.com. 
  295. ^ Wiederhorn, Jon (September 2008). "Dawn of the Deathcore". Revolver. Future US (72): 63–66. ISSN 1527-408X. )
  296. ^ a b E. Rivadavia, "The Sword: Age of Winters", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal December 29, 2010 
  297. ^ Wolfmother. Rolling Stone, April 18, 2006. Retrieved on March 31, 2007. Diarsipkan March 8, 2007, di Wayback Machine.
  298. ^ A. Begrand (February 20, 2006), "The Sword: Age of Winters", PopMatters.com, diarsipkan dari versi asli tanggal May 13, 2011 
  299. ^ E. Rivadavia, "Witchcraft", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal March 8, 2011 
  300. ^ Sharpe-Young, Garry, New Wave of American Heavy Metal (link). Edward, James. "The Ghosts of Glam Metal Past". Lamentations of the Flame Princess. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 8, 2011. Diakses tanggal April 27, 2008.  Begrand, Adrien. "Blood and Thunder: Regeneration". PopMatters.com. Diakses tanggal May 14, 2008. 
  301. ^ "Lady Antebellum 'Own' the Billboard 200 with Second No. 1 Album". Billboard.com. September 14, 2009. Diakses tanggal October 20, 2011. 
  302. ^ "The Devil Wears Prada Post A Video Update For New Album". Metal Insider. May 31, 2013. 
  303. ^ a b Bowcott, Nick. "Meshuggah Share the Secrets of Their Sound". Guitar World. Future US. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 17, 2016.  (June 26, 2011)
  304. ^ Angle, Brad. "Interview: Meshuggah Guitarist Fredrik Thordendal Answers Reader Questions". Guitar World. Future US.  (July 23, 2011)
  305. ^ Rivadavia, Eduardo. "Concealing Fate". Allmusic. Rovi Corporation. 
  306. ^ "Djent, the metal geek's microgenre". The Guardian. March 3, 2011
  307. ^ Kennelty, Greg. "Here's Why Everyone Needs To Stop Complaining About Extended Range Guitars". Metal Injection. 
  308. ^ GuitarWorld Staff Member. "TesseracT Unveil New Video". Guitar World. Future US. Diakses tanggal October 17, 2011.  (March 16, 2011)
  309. ^ Bland, Ben. "Textures – Dualism (Album Review)". Stereoboard.com.  (October 3, 2011)
  310. ^ "Grimes details "nu-metal" fifth album Miss_Anthrop0cene". The FADER (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-01-13. 
  311. ^ "Poppy Makes a Case for a New Kind of Artificial Pop Star". Time. Diakses tanggal 2021-01-13. 
  312. ^ Magazine, Alternative Press (2018-11-02). "Poppy may be the future of heavy metal with new song "Play Destroy"". Alternative Press (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-01-13. 
  313. ^ "The female pop stars channeling nu-metal's rage". the Guardian (dalam bahasa Inggris). 2019-12-13. Diakses tanggal 2021-01-15. 
  314. ^ "Lita Ford". Biography (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal March 23, 2018. Diakses tanggal March 26, 2018. 
  315. ^ "Artists – LIv Kristine". Napalm Records. 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 April 2014. Diakses tanggal 16 April 2014. 
  316. ^ "The DESTROSE Connection ~The Prologue~". JaME. March 17, 2016. Diakses tanggal August 31, 2019. 
  317. ^ "浜田麻里からLOVEBITESまでーーガールズHR/HM、波乱万丈の30年史". Real Sound (dalam bahasa Jepang). November 7, 2017. Diakses tanggal August 31, 2019. 
  318. ^ "usatoday.com – Grammy Award Nominees in Top Categories". USA Today. 12 July 2004. Diakses tanggal 7 September 2012. 
  319. ^ "usatoday.com – Grammy Award Nominees in Top Categories". USA Today. 12 July 2004. Diakses tanggal 7 September 2012. 
  320. ^ Pasbani, Robert (2020-11-24). "Here Are The Nominees For Best Metal Performance at the 2021 GRAMMYs". Metal Injection (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-01-15. 
  321. ^ "Michael Wagener's Biography". www.michaelwagener.com. Diakses tanggal March 21, 2018. 
  322. ^ "ACCEPT's MARK TORNILLO Says Fans Can Expect 'A Little More Diversity' On 'Blind Rage'". BLABBERMOUTH.NET (dalam bahasa Inggris). April 4, 2014. Diakses tanggal March 23, 2018. 
  323. ^ "Interview: Sharon Osbourne". The Guardian. Diakses tanggal March 21, 2018. 
  324. ^ Dansby, Andrew (February 16, 2001). "Critic Christgau Wraps the '90s". Rolling Stone. Diakses tanggal February 11, 2020. 
  325. ^ Hill, Rosemary Lucy (January 2016). "Metal and Sexism" . Gender, Metal and the Media. hlm. 133–158. doi:10.1057/978-1-137-55441-3_6. ISBN 978-1-137-55440-6. Diakses tanggal February 15, 2020. 
  326. ^ Goodman, Eleanor (February 12, 2018). "Does Metal Have a Sexism Problem?". Metal Hammer. Diakses tanggal February 15, 2020. 

Daftar pustakaSunting

  • Arnold, Denis (1983). "Consecutive Intervals", in The New Oxford Companion to Music, Volume 1: A-J. Oxford University Press. ISBN 0-19-311316-3.
  • Arnett, Jeffrey Jensen (1996). Metalheads: Heavy Metal Music and Adolescent Alienation. Westview Press. ISBN 0-8133-2813-6.
  • Berelian, Essi (2005). Rough Guide to Heavy Metal. Rough Guides. Foreword by Bruce Dickinson of Iron Maiden. ISBN 1-84353-415-0.
  • Berry, Mick and Jason Gianni (2003). The Drummer's Bible: How to Play Every Drum Style from Afro-Cuban to Zydeco. See Sharp Press. ISBN 1-884365-32-9.
  • Blake, Andrew (1997). The Land Without Music: Music, Culture and Society in Twentieth-century Britain. Manchester University Press. ISBN 0-7190-4299-2.
  • Buckley, Peter (2003). The Rough Guide to Rock. Rough Guides. ISBN 1-84353-105-4.
  • Braunstein, P. and Doyle, M. W., Imagine Nation: the American Counterculture of the 1960s and '70s (London: Routledge, 2002), ISBN 0-415-93040-5.
  • Bukszpan, D. (2003), The Encyclopedia of Heavy Metal. Barnes & Noble. ISBN 0-7607-4218-9.
  • Carson, Annette (2001). Jeff Beck: Crazy Fingers. Backbeat Books. ISBN 0-87930-632-7.
  • Charlton, Katherine (2003). Rock Music Styles: A History. McGraw Hill. ISBN 0-07-249555-3.
  • Christe, Ian (2003). Sound of the Beast: The Complete Headbanging History of Heavy Metal. HarperCollins. ISBN 0-380-81127-8.
  • Christgau, Robert (1981). "Master of Reality (1971) [review]", in Christgau's Record Guide. Ticknor & Fields. ISBN 0-89919-026-X.
  • Cook, Nicholas, and Nicola Dibben (2001). "Musicological Approaches to Emotion", in Music and Emotion. Oxford University Press. ISBN 0-19-263188-8.
  • Du Noyer, Paul (ed.) (2003). The Illustrated Encyclopedia of Music. Flame Tree. ISBN 1-904041-70-1
  • Ekeroth, Daniel (2011), Swedish Death Metal. Bazillion Points. ISBN 978-0-9796163-1-0
  • Ewing, Charles Patrick, and Joseph T. McCann (2006). Minds on Trial: Great Cases in Law and Psychology. Oxford University Press. ISBN 0-19-518176-X.
  • Fast, Susan (2001). In the Houses of the Holy: Led Zeppelin and the Power of Rock Music. Oxford University Press. ISBN 0-19-511756-5.
  • Fast, Susan (2005). "Led Zeppelin and the Construction of Masculinity", in Music Cultures in the United States, ed. Ellen Koskoff. Routledge. ISBN 0-415-96588-8.
  • Guibert, Gérôme, and Fabien Hein (ed.) (2007). "Les Scènes Metal. Sciences sociales et pratiques culturelles radicales". Volume! La revue des musiques populaires. N°5-2. Bordeaux: Mélanie Seteun. ISBN 978-2-913169-24-1.
  • Hainaut, Bérenger (2017). Le Style black metal. Château-Gontier: Aedam musicae. ISBN 978-2-919046-21-8.
  • Harrison, Thomas (2011). Music of the 1980s. ABC-CLIO. ISBN 978-0-313-36599-7
  • Hatch, David, and Stephen Millward (1989). From Blues to Rock: An Analytical History of Pop Music. Manchester University Press. ISBN 0-7190-2349-1.
  • Kahn-Harris, Keith and Fabien Hein (2007), "Metal studies: a bibliography", Volume! La revue des musiques populaires, n°5-2, Bordeaux: Éditions Mélanie Seteun. ISBN 978-2-913169-24-1.
  • Kennedy, Michael (1985). The Oxford Dictionary of Music. Oxford University Press. ISBN 0-19-311333-3.
  • Leguay, Stéphane (2006). "Metal Gothique", in Carnets Noirs, éditions E-dite, 3rd edition, ISBN 2-84608-176-X.
  • Lilja, Esa (2009). Theory and Analysis of Classic Heavy Metal Harmony. Helsinki: IAML Finland. ISBN 978-952-5363-35-7.
  • McCleary, John Bassett (2004). The Hippie Dictionary: A Cultural Encyclopedia of the 1960s and 1970s. Ten Speed Press. ISBN 1-58008-547-4.
  • McMichael, Joe (2004). The Who Concert File. Omnibus Press. ISBN 1-84449-009-2.
  • Moynihan, Michael, and Dirik Søderlind (1998). Lords of Chaos (2nd ed.). Feral House. ISBN 0-922915-94-6.
  • Nicholls, David (1998). The Cambridge History of American Music. Cambridge University Press. ISBN 0-521-45429-8
  • O'Neil, Robert M. (2001). The First Amendment and Civil Liability. Indiana University Press. ISBN 0-253-34033-0.
  • Pareles, Jon, and Patricia Romanowski (eds.) (1983). The Rolling Stone Encyclopedia of Rock & Roll. Rolling Stone Press/Summit Books. ISBN 0-671-44071-3.
  • Phillipov, Michelle (2012). Death Metal and Music Criticism: Analysis at the Limits Lexington Books. ISBN 978-0-7391-6459-4
  • Pillsbury, Glenn T. (2006). Damage Incorporated: Metallica and the Production of Musical Identity. Routledge.
  • Rood, Karen Lane (1994). American culture after World War II . Gale Research. ISBN 9780810384811. but its influence is apparent in the heavy-metal sound. 
  • Sadie, Stanley (1980). "Consecutive Fifth, Consecutive Octaves", in The New Grove Dictionary of Music and Musicians (1st ed.). MacMillan. ISBN 0-333-23111-2.
  • Schonbrun, Marc (2006). The Everything Guitar Chords Book. Adams Media. ISBN 1-59337-529-8.
  • Sharpe-Young, Garry (2007). Metal: The Definitive Guide. Jawbone Press. ISBN 978-1-906002-01-5.
  • Strong, Martin C. (2004). The Great Rock Discography. Canongate. ISBN 1-84195-615-5.
  • Swinford, Dean (2013). Death Metal Epic (Book I: The Inverted Katabasis). Atlatl Press. ISBN 978-0-9883484-3-1.
  • Thompson, Graham (2007). American Culture in the 1980s. Edinburgh University Press. ISBN 0-7486-1910-0.
  • Van Zoonen, Liesbet (2005). Entertaining the Citizen: When Politics and Popular Culture Converge. Rowman & Littlefield. ISBN 0-7425-2906-1.
  • Wagner, Jeff (2010). Mean Deviation: Four Decades of Progressive Heavy Metal. Bazillion Points. ISBN 978-0-9796163-3-4.
  • Walser, Robert (1993). Running with the Devil: Power, Gender, and Madness in Heavy Metal Music. Wesleyan University Press. ISBN 0-8195-6260-2.
  • Waksman, Steve (2001). Instruments of Desire: The Electric Guitar and the Shaping of Musical Experience. Harvard University Press. ISBN 0674005473.
  • Weinstein, Deena (1991). Heavy Metal: A Cultural Sociology. Lexington. ISBN 0-669-21837-5. Revised edition: (2000). Heavy Metal: The Music and its Culture. Da Capo. ISBN 0-306-80970-2.
  • Wilkerson, Mark Ian (2006). Amazing Journey: The Life of Pete Townshend. Bad News Press. ISBN 1-4116-7700-5.
  • Wiederhorn, Jon. Louder Than Hell: The Definitive Oral History of Metal. It Books, May 14, 2013 ISBN 978-0-06-195828-1

Pranala luarSunting