Gothic rock

subgenre musik post-punk dan rok alternatif

Gothic rock (juga disebut goth rock atau hanya goth) adalah gaya musik rock yang muncul dari post-punk di Inggris pada akhir 1970-an. Band post-punk pertama yang beralih ke musik gelap dengan nuansa gothic termasuk Siouxsie and the Banshees,[2][3] Joy Division,[2][3][4] Bauhaus,[2][3] dan the Cure.[2][3]

Genre itu sendiri didefinisikan sebagai gerakan yang terpisah dari post-punk. Rock gothic menonjol karena suaranya yang lebih gelap, dengan penggunaan terutama akord minor atau bass, reverb, aransemen gelap, atau melodi dramatis dan melankolis, memiliki inspirasi dalam literatur gothic yang dipadukan dengan tema-tema seperti kesedihan, eksistensialisme, nihilisme, romantisme gelap, tragedi, melankolis dan morbiditas. Tema-tema ini sering didekati secara puitis. Kepekaan genre memimpin lirik untuk mewakili kejahatan abad ini dan idealisasi romantis kematian dan imajinasi supranatural. Rock gothic kemudian memunculkan subkultur gothic yang lebih luas yang mencakup klub, fashion, dan publikasi pada 1980-an, 1990-an, dan hingga abad ke-21.

KarakteristikSunting

Menurut jurnalis musik Simon Reynolds, perlengkapan musik standar rock gothic termasuk "pola gitar scything, bassline bernada tinggi yang sering merebut peran melodi [dan] ketukan yang baik hipnotis dirgelike atau tom-tom heavy dan 'tribal'".[5] Reynolds menggambarkan gaya vokal yang terdiri dari "paduan suara yang dalam dan dengung dari Jim Morrison dan Leonard Cohen".[5] Beberapa babak menggunakan mesin drum yang mengecilkan backbeat ritme.[6]

Rock gothic biasanya berhubungan dengan tema-tema gelap yang ditujukan melalui lirik dan suasana musik. Kepekaan puitis dari genre tersebut menyebabkan lirik rock gothic menunjukkan romantisme sastra, morbiditas, eksistensialisme, simbolisme agama, atau mistisisme supernatural.[7] Rock gothic adalah cabang dari post-punk dan, menurut AllMusic, "mengambil synthesizer dingin dan gitar post-punk yang diproses dan menggunakannya untuk membangun firasat, kesedihan, seringkali soundscapes epik."[8] Rock gothic awal memiliki lirik introspektif atau pribadi, tetapi menurut AllMusic, "sensibilitas puitisnya segera menyebabkan rasa romantisme sastra, morbiditas, simbolisme agama, dan/atau mistisisme supernatural."[8]

SejarahSunting

Pelopor (1960-an dan 1970-an)Sunting

 
The Doors tampil live pada tahun 1968. Mereka disebut-sebut sebagai pengaruh besar dalam genre gothic rock.

Kritikus John Stickney menggunakan istilah "rock gothic" untuk menggambarkan musik The Doors pada Oktober 1967, dalam sebuah ulasan yang diterbitkan di The Williams Record.[9] Stickney menulis bahwa band tersebut bertemu dengan para jurnalis "di gudang anggur berkubah yang suram di hotel Delmonico, ruangan yang sempurna untuk menghormati rock gothic of the Doors".[9] Penulis mencatat bahwa bertentangan dengan "hippy yang menyenangkan dan lucu", ada "kekerasan" dalam musik mereka dan suasana gelap di atas panggung selama konser mereka.[9]

 
David Bowie memengaruhi banyak grup musik post-punk yang membantu menelurkan genre rock gothic

Musisi yang awalnya membentuk estetika dan konvensi musik rock gothic termasuk Marc Bolan,[10] the Velvet Underground, the Doors, David Bowie, Brian Eno dan Iggy Pop.[11] Jurnalis Kurt Loder akan menulis bahwa lagu "All Tomorrow's Party" oleh Velvet Underground adalah "mahakarya gothic rock yang memesona".[12] Namun, Reynolds menganggap Alice Cooper sebagai "bapak gothic fasik sejati" karena "teater dan humor hitamnya".[10] Album Nico tahun 1968 The Marble Index kadang-kadang digambarkan sebagai "album Goth pertama".[13] Dengan suara yang keras, lirik yang muram, dan perubahan penampilan Nico yang disengaja, album ini menjadi prototipe musik dan visual yang penting untuk gerakan gothic rock.[14][15] Gothic rock menciptakan suasana gelap dengan menarik pengaruh dari drone yang digunakan oleh grup protopunk Velvet Underground, dan banyak penyanyi gothic dipengaruhi oleh timbre vokal David Bowie yang "dalam dan dramatis", meskipun bernyanyi dengan nada yang lebih rendah.[10] J G. Ballard adalah pengaruh liris yang kuat bagi banyak grup rock gothic awal; the Birthday Party menarik Arthur Rimbaud dan Charles Baudelaire.[16] Meskipun gothic rock adalah cabang dari post-punk,[8] glam rock adalah genre cikal bakal gothic rock.[17] Pitchfork menulis: "Meskipun meninggalkan palet warna psikedelik dan menukar pemujaan alien dengan kultus vampir, goth tetap menjaga teater glam tetap utuh, serta keterbukaannya untuk eksperimen."[17]

Pada akhir 1970-an, kata "gothic" digunakan untuk menggambarkan suasana band post-punk seperti Siouxsie and the Banshees, Magazine and Joy Division. Dalam tinjauan langsung tentang konser Siouxsie and the Banshees pada Juli 1978, kritikus Nick Kent menulis bahwa mengenai penampilan mereka, "paralel dan perbandingan sekarang dapat ditarik dengan arsitek rock gothic seperti the Doors dan, tentu saja, awal Velvet Underground".[18] Pada bulan Maret 1979, Kent menggunakan kata sifat gothic dalam ulasannya tentang album kedua Magazine, Secondhand Daylight. Kent mencatat bahwa ada "rasa otoritas baru yang keras" pada musik mereka, dengan "suara neo-Gothic yang lembap".[19] Album kedua Siouxsie and the Banshees, juga dirilis pada 1979, merupakan pendahulu dalam beberapa aspek. Untuk jurnalis Alexis Petridis dari The Guardian, "Banyak penanda musik [...] – sabit, gitar sarat efek, dentuman drum suku – terdengar, di [...] Join Hands".[20] Pada bulan September, manajer Joy Division Tony Wilson menggambarkan musik mereka sebagai "gothic" di acara televisi Something Else,[21] dan produser mereka Martin Hannett menggambarkan gaya mereka sebagai "musik menari dengan nuansa gothic".[22] Pada tahun 1980, Melody Maker menulis bahwa "Joy Division adalah tuan dari kegelapan gothic ini".[23] Ketika album terakhir mereka Closer keluar beberapa bulan setelah penyanyi mereka Ian Curtis bunuh diri, Sounds mencatat dalam ulasannya bahwa ada "goresan gelap gothic rock".[24]

Asal usulSunting

 
Grup musik gothic rock Bauhaus tampil live pada Agustus 2006

Tidak lama kemudian, label "gothic" "menjadi istilah pelecehan yang kritis" untuk band seperti Bauhaus, yang telah tiba di dunia musik pada tahun 1979.[22] Pada saat itu, NME menganggap bahwa "Souxsie and the Banshees, Adam and the Ants dan bahkan[...] Joy Division" membuka "pasar yang berpotensi besar" untuk pendatang baru seperti Bauhaus dan Killing Joke: jurnalis Andy Gill kemudian memisahkan kedua kelompok band ini, menunjukkan bahwa ada perbedaan "antara seni dan kecerdasan".[25]

Namun, single debut Bauhaus, "Bela Lugosi's Dead", dirilis pada akhir 1979, secara retrospektif dianggap sebagai awal dari genre gothic rock.[26] Menurut Peter Murphy, lagu itu ditulis untuk basa-basi, tetapi karena grup itu membawakannya dengan "kesungguhan yang naif", begitulah pemahaman penonton.[27] Bauhaus merilis album debut mereka In the Flat Field pada tahun 1980, dan album ini sering dianggap sebagai album rock gothic pertama.[28]

Pada awal 1980-an, band-band post-punk seperti Siouxsie dan Banshees and the Cure memasukkan lebih banyak karakteristik gothic dalam musik mereka.[16] Menurut Reynolds, dengan album keempat mereka, Juju 1981, Banshees memasukkan beberapa kualitas gothic, secara lirik dan sonik,[29] sedangkan menurut The Guardian, Juju adalah art rock di trek album tertentu dan pop di single.[30] Bassist mereka, Steven Severin, menghubungkan estetika yang digunakan oleh Banshees sekitar waktu itu dengan pengaruh the Cramps.[16] Trio album The Cure yang "menindas putus asa", Seventeen Seconds (1980), Faith (1981) dan Pornography (1982), memperkuat status grup itu dalam genre tersebut.[31] Baris "Tidak masalah jika kita semua mati" memulai album Pornography, yang dianggap sebagai "the Cure's gothic piece de resistance".[32] Mereka kemudian menjadi yang paling sukses secara komersial dari kelompok-kelompok ini.[33] Gaya The Cure adalah "ditarik",[31] kontras dengan sezaman mereka seperti band pertama Nick Cave, the Birthday Party, yang menggunakan blues dan kejang, gejolak kekerasan.[34] Dengan album Junkyard the Birthday Party, Nick Cave menggabungkan hal-hal "suci dan profan", menggunakan citra Perjanjian Lama dengan cerita tentang dosa, kutukan, dan kutukan.[35] Single 1981 mereka "Release the Bats" sangat berpengaruh di panggung.[35]

Killing Joke awalnya terinspirasi oleh Public Image Ltd., meminjam dari funk, disco, dub dan, kemudian, heavy metal.[36] Menyebut gaya mereka "musik ketegangan", Killing Joke mendistorsi elemen-elemen ini menjadi efek provokatif, serta menghasilkan gaya visual yang tidak wajar dan bermuatan politis.[36] Reynolds mengidentifikasi the Birthday Party dan Killing Joke sebagai kelompok proto-goth yang penting.[37] Meskipun warisan mereka sebagai nenek moyang gothic rock, kelompok-kelompok tersebut tidak menyukai label tersebut.[38] Karya awal Adam Ant juga merupakan pendorong utama bagi kancah rock gothic, dan sebagian besar basis penggemarnya berasal dari lingkungannya.[39] Kontributor awal lainnya termasuk UK Decay dan the Virgin Prunes dari Irlandia.

Rock gothic tidak akan diadopsi sebagai "identitas positif, seruan kesukuan" sampai pergeseran adegan pada tahun 1982.[22] Di London, klub Batcave dibuka 21 Juli 1982[40] untuk menyediakan tempat bagi adegan gothic: band Specimen memberikan banyak konser di sana.[41][42] Pada tahun yang sama, Ian Astbury dari band Southern Death Cult menggunakan istilah "goblin gothic" untuk menggambarkan penggemar Sex Gang Children.[43] Southern Death Cult menjadi ikon adegan, menggambar inspirasi estetika dari budaya asli Amerika dan muncul di sampul NME pada bulan Oktober.[44]

Perluasan kancahSunting

Pada bulan Februari 1983, adegan yang muncul digambarkan sebagai "punk positif" di sampul depan NME:[11] dalam artikelnya, jurnalis Richard North menggambarkan Bauhaus, Theatre of Hate dan UK Decay sebagai "pelopor langsung dari banjir hari ini", dan menyatakan, "Jadi ini dia: punk positif baru, tanpa janji revolusi yang kosong, baik dalam arti rock'n'roll atau lingkup politik yang lebih luas. Ini hanya kesempatan kesadaran diri, revolusi pribadi, persepsi warna-warni. dan menggemblengnya imajinasi yang mengejutkan pikiran dan tubuh yang tertidur dari kemalasan mereka".[11] Tahun itu, banyak sekali grup gothic muncul, termasuk Flesh for Lulu, Play Dead, Rubella Ballet, Gene Loves Jezebel, Blood and Roses, dan Ausgang.[45] Label 4AD merilis musik dengan gaya ethereal wave,[46] oleh grup-grup seperti Cocteau Twins,[47] Dead Can Dance, dan Xmal Deutschland.[45] Grup Islandia Kukl juga muncul pada periode ini, termasuk Björk dan musisi lain yang kemudian berpartisipasi dalam Sugarcubes.[45]

 
Sisters of Mercy tampil di Festival M'era Luna pada tahun 2005.

Reynolds telah berbicara tentang pergeseran dari gothic awal ke rock gothic yang tepat, yang dikembangkan oleh the Sisters of Mercy.[48] Seperti yang dikatakan jurnalis Jennifer Park, "Cetak biru asli untuk rock gothic telah bermutasi secara signifikan. Kehancuran dan kesuraman tidak lagi terbatas pada karakteristik atmosfernya, tetapi seperti yang ditunjukkan oleh Sisters, itu benar-benar dapat mengguncang".[49] The Sisters of Mercy, yang mengutip pengaruh seperti Leonard Cohen, Gary Glitter, Motorhead, the Stooges, the Velvet Underground, the Birthday Party, Suicide, dan the Fall, menciptakan bentuk gothic rock baru yang lebih keras.[50] Selain itu, mereka memasukkan mesin drum.[50] Reynolds mengidentifikasi single 1983 mereka "Temple of Love" sebagai lagu gothic klasik tahun ini, bersama dengan "Fatman" dari Southern Death Cult.[51] Grup ini menciptakan label rekaman mereka sendiri, Merciful Release, yang juga menandatangani the March Violets, yang tampil dengan gaya yang sama.[52] Menurut Reynolds, March Violets "meniru Joy Division secara sonik".[53] Band lain, the Danse Society secara khusus terinspirasi oleh periode Pornography Cure.[52]

Perkembangan selanjutnyaSunting

 
Rozz Williams dari Christian Death

Rock gothic Amerika dimulai dengan 45 Grave dan Christian Death. Gaya gothic rock yang lebih keras dan lebih dipengaruhi punk rock ini dikenal sebagai deathrock.[54] Christian Death menggabungkan "taktik kontroversial yang sadar diri" dengan punk Los Angeles dan pengaruh heavy metal. Penyanyi mereka Rozz Williams bunuh diri dengan cara digantung pada tahun 1998 pada usia 34 tahun.[55] 45 Grave lebih terinspirasi oleh heavy metal daripada Christian Death dan menampilkan penyanyi wanita Dinah Cancer.[56] Alien Sex Fiend adalah band deathrock lainnya.[57] Tidak seperti rekan-rekan Amerika mereka, mereka adalah band Inggris. Alien Sex Fiend menggabungkan death rock dengan elemen genre seperti industrial dan elektronik.[56] Band punk California T.S.O.L. dimulai sebagai band hardcore punk politik dengan permainan diperpanjang self-titled[56] band tahun 1981 tetapi kemudian pindah ke gaya "goth punk" dengan elemen death rock pada album debut band tahun 1981 Dance with Me.[58] Kommunity FK adalah band death rock awal lainnya.[58]

Southern Death Cult direformasi sebagai the Cult, grup hard rock yang lebih konvensional.[51] Di belakang mereka, the Mission, yang mencakup dua mantan anggota Sisters of Mercy (Wayne Hussey dan Craig Adams), mencapai kesuksesan komersial pada pertengahan 1980-an hingga awal 1990-an,[59] seperti halnya Fields of the Nephilim dan All About Eve.[60] Kelompok-kelompok Eropa yang terinspirasi oleh rock gothic juga berkembang biak, termasuk Clan of Xymox.[61] Band lain yang terkait dengan rock gothic termasuk All Living Fear, And Also the Trees, Balaam and the Angel, Claytown Troupe, Dream Disciples, Feeding Fingers, Inkubus Sukkubus, Libitina, Miranda Sex Garden, Nosferatu, Rosetta Stone, dan Suspiria.[62] Tahun 1990-an melihat kebangkitan subkultur gothic, sebagian besar didorong oleh crossover dari adegan industri, elektronik dan logam; dan budaya dan estetika gothic kembali bekerja dengan sendirinya ke dalam kesadaran arus utama, menginspirasi adegan musik gothic yang berkembang di sebagian besar kota dan ketenaran di seluruh budaya populer. Dimulai pada awal 1990-an, gothic metal menggabungkan "atmosfir goth rock yang suram dan dingin dengan gitar yang keras dan agresi heavy metal".[63] Pada tahun 2000-an, kritikus secara teratur memperhatikan pengaruh gothic pada band-band pada periode waktu itu.[64][65] Band Inggris The Horrors mencampurkan garage rock tahun 1960-an dengan gothic tahun 1980-an.[64] Saat merujuk penyanyi wanita Zola Jesus, penulis mempertanyakan apakah dia mengumumkan kedatangan kedua genre tersebut[66] saat musiknya dijelaskan dengan istilah ini.[67]

Elemen visualSunting

Dalam hal mode, band gothic menggabungkan pengaruh dari sastra Gotik abad ke-19 bersama dengan film horor dan, pada tingkat lebih rendah, budaya BDSM.[68] Busana gothic dalam subkultur berkisar dari deathrock, punk, androgini, Victoria, hingga Renaissance dan pakaian gaya abad pertengahan, atau kombinasi di atas, paling sering dengan pakaian, rias wajah, dan rambut hitam.[69] Rambut berkerut populer di kalangan penggemar gothic di tahun 1980-an.[70][71]

DampakSunting

Pada 1990-an, beberapa aksi termasuk PJ Harvey,[72] Marilyn Manson,[73] Manic Street Preachers,[74] dan Nine Inch Nails[75] memasukkan karakteristik gothic dalam musik mereka tanpa berasimilasi ke dalam genre. Menurut Rolling Stone, musik PJ Harvey pada tahun 1993 "berputar dari blues ke gothic ke grunge, sering kali dalam ruang satu lagu" sedangkan artis Amerika seperti Marilyn Manson menggabungkan "atmosfer dari gothic dan disko"[76] dengan "suara industrial".[77] Pada tahun 1997, Spin memenuhi syarat album kedua Portishead sebagai "gothic", "mematikan" dan "trippy". Kritikus Barry Walters mengamati bahwa grup itu menjadi "lebih gelap, lebih dalam, dan lebih mengganggu" dibandingkan dengan album debut mereka Dummy.[78] Pada akhir 2010-an, the Twilight Sad memasukkan unsur gothic dalam musik mereka.[79]

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Spracklen, Karl; Spracklen, Beverley. The Evolution of Goth Culture: The Origins and Deeds of the New Goths. hlm. 46. 
  2. ^ a b c d Abebe, Nitsuh (24 January 2007). "Various Artists: A Life Less Lived: The Gothic Box". Pitchfork. Diakses tanggal 10 March 2013. 
  3. ^ a b c d "NME Originals: Goth". NME. 2004. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 January 2008. Diakses tanggal 30 September 2013. 
  4. ^ Rambali, Paul (July 1983). "A Rare Glimpse into a Private World". The Face. Curtis' death wrapped an already mysterious group in legend. From the press eulogies, you would think Curtis had gone to join Chatterton, Rimbaud and Morrison in the hallowed hall of premature harvests. To a group with several strong gothic characteristics was added a further piece of romance. The rock press had lost its great white hope, but they had lost a friend. It must have made bitter reading. 
  5. ^ a b Reynolds 2005, hlm. 423.
  6. ^ Charlton 2003, hlm. 353.
  7. ^ Reynolds 2005, hlm. 430–431.
  8. ^ a b c "Goth Rock". AllMusic. Diakses tanggal 22 May 2021. 
  9. ^ a b c Stickney, John (24 October 1967). "Four Doors to the Future: Gothic Rock Is Their Thing". The Williams Record. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 May 2013. Diakses tanggal 11 March 2013. 
  10. ^ a b c Reynolds, Simon (26 March 2008). A Life Less Lived: The Gothic Box. Blender. 
  11. ^ a b c North, Richard (19 February 1983). "Punk Warriors". NME. 
  12. ^ Loder, Kurt (December 1984). V.U. (album liner notes). Verve Records. 
  13. ^ Thompson, Dave; Greene, Jo-Ann (November 1994). "Undead Undead Undead". Alternative Press. Alternative Press Magazine, Inc.  Available here Diarsipkan 4 March 2016 di Wayback Machine..
  14. ^ Unterberger, Richie (1 June 2009). White Light/White Heat: The Velvet Underground day-by-day. Jawbone Press. hlm. 201. ISBN 978-1906002220. 
  15. ^ Unterberger, Richie. "The Marble Index – Nico". AllMusic. Diakses tanggal 11 March 2013. 
  16. ^ a b c Reynolds 2005, hlm. 428–429.
  17. ^ a b "The Story of Goth in 33 Songs". Pitchfork. 25 October 2017. Diakses tanggal 22 May 2021. 
  18. ^ Kent, Nick (29 July 1978). "Banshees make the Breakthrough [live review - London the Roundhouse 23 July 1978]". NME. 
  19. ^ Kent, Nick (31 March 1979). "Magazine's Mad Minstrels Gains Momentum (Album review)". NME. hlm. 31. 
  20. ^ Petridis, Alexis (26 April 2012). "Goth for life". The Guardian. Diakses tanggal 2 September 2017. 
  21. ^ "Something Else [featuring Joy Division]". BBC television [archive added on youtube]. 15 September 1979. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 December 2021. Because it is unsettling, it is like sinister and gothic, it won't be played. [interview of Joy Division's manager Tony Wilson next to Joy Division's drummer Stephen Morris from 3:31] 
  22. ^ a b c Reynolds 2005, hlm. 420.
  23. ^ Bohn, Chris (16 February 1980). "Joy Division: University of London Union – Live Review". Melody Maker. 
  24. ^ McCullough, Dave (26 July 1980). "Closer to the Edge". Sounds. Young men in dark silhouettes, some darker than others, looking inwards, looking out, discovering the same horror and describing it with the same dark strokes of gothic rock. 
  25. ^ Gill, Andy (8 November 1980). "Gothic As a Brick". NME: 32. 
  26. ^ Reynolds 2005, hlm. 432.
  27. ^ Thompson, Dave (1 November 2000). Alternative Rock. Miller Freeman Books. ISBN 0-87930-607-6. 
  28. ^ Raggett, Ned. "In the Flat Field – Bauhaus". AllMusic. Diakses tanggal 20 May 2021. 
  29. ^ Reynolds 2005, hlm. 428.
  30. ^ "Artists Beginning with S". guardian.co.uk. 21 November 2007. 
  31. ^ a b Reynolds 2005, hlm. 429.
  32. ^ Doran, John (27 October 2008). "The Quietus | Features | It Started with a Mix | The Cure: Selecting the Best for One Side of a C90". The Quietus. Diakses tanggal 11 March 2013. 
  33. ^ "RIAA – Gold & Platinum Searchable Database – March 10, 2013". riaa.com. Diakses tanggal 10 March 2013. 
  34. ^ Reynolds 2005, hlm. 429–431.
  35. ^ a b Reynolds 2005, hlm. 431.
  36. ^ a b Reynolds 2005, hlm. 433–435.
  37. ^ Reynolds 2005, hlm. 433.
  38. ^ Hannaham 1997, hlm. 114.
  39. ^ Reynolds 2005, hlm. 421.
  40. ^ Reynolds 2005, hlm. 552.
  41. ^ Johnson, David (February 1983). "69 Dean Street: The Making of Club Culture". The Face (34). hlm. 26. Diakses tanggal 7 April 2018 – via Shapersofthe80s. 
  42. ^ Park 2008, hlm. 151.
  43. ^ Park 2008, hlm. 150.
  44. ^ Reynolds 2005, hlm. 422.
  45. ^ a b c Reynolds 2005, hlm. 423, 431 and 436.
  46. ^ Mercer, Mick. Music to die for. London: Cherry Red Books, 2009, ISBN 190144726X, p. 5
  47. ^ Mercer, Mick. Music to die for. London: Cherry Red Books, 2009, ISBN 190144726X, p. 105
  48. ^ Reynolds 2005, hlm. 437.
  49. ^ Park 2008, hlm. 144.
  50. ^ a b Park 2008, hlm. 145.
  51. ^ a b Reynolds 2005, hlm. 438.
  52. ^ a b Park 2008, hlm. 147.
  53. ^ Reynolds 2005, hlm. 435.
  54. ^ Kilpatrick 2004, hlm. 89.
  55. ^ Huey, Steve. "Christian Death | Biography & History". AllMusic. Diakses tanggal 20 May 2021. 
  56. ^ a b c Stegall, Tim (17 March 2021). "10 Bands Who Led the Very Grisly Idea of Goth-Punk Across History". Alternative Press. Diakses tanggal 20 May 2021. 
  57. ^ "Alien Sex Fiend "R.I.P./New Christian Musick"". Maximum Rocknroll. No. 15. 1984. 
  58. ^ a b Greene 2013, hlm. 32.
  59. ^ True, Chris. "God's Own Medicine – The Mission UK". AllMusic. Diakses tanggal 11 March 2013. 
  60. ^ Mercer 1994, hlm. 63.
  61. ^ Sutton, Michael. "Clan of Xymox – Music Biography". AllMusic. Diakses tanggal 11 March 2013. 
  62. ^ Mercer 1996, hlm. 78–95.
  63. ^ "Goth metal". AllMusic. Diakses tanggal 30 April 2016. 
  64. ^ a b Hodgkinson, Will (8 July 2011). "The Horrors: Skying". thetimes.co.uk. sixties garage meets eighties goth .
  65. ^ "NME Album Reviews – Album Review: Zola Jesus Stridulum II". nme.com. 23 August 2010. Diakses tanggal 11 March 2013. 
  66. ^ Richards, Sam (21 August 2010). "Will Zola Jesus Herald the Second Coming of Goth?". guardian.co.uk. Diakses tanggal 11 March 2013. 
  67. ^ Orton, Karen (3 October 2011). "20 Q&As: Zola Jesus". dazeddigital.com. Diakses tanggal 11 March 2013. 
  68. ^ Wilson, Cintra (17 September 2008). "You Just Can't Kill It". nytimes.com. Diakses tanggal 10 March 2013. 
  69. ^ Steele and Park 2008.
  70. ^ Some Wear Leather, Some Wear Lace: A Worldwide Compendium of Postpunk and Goth in the 1980s by Andi Harriman (page 66)
  71. ^ Consumer Tribes by Bernard Cova, Robert Kozinets, Avi Shankar (page 228)
  72. ^ "500 Greatest Albums of All Time: PJ Harvey, Rid of Me". rollingstone.com. 31 May 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-03-31. Diakses tanggal 11 March 2013. 
  73. ^ Lewis, Luke (5 March 2009). "Release the Bats – It's the 20 Greatest Goth Tracks". nme.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 February 2013. Diakses tanggal 11 March 2013. 
  74. ^ Price, Simon (1999). "7. The Holy Bible". Everything (A Book About Manic Street Preachers). Virgin Books. hlm. 143. In mood as much as message, The Holy Bible was an intensely sombre record, overcast by the same stormy skies which darkened Van Gogh's last works. It was gothic and, quite often, literally goth: more than one song could easily have been early Cure, Sisters of Mercy or Bauhaus. 
  75. ^ Sheffield, Rob (14 October 1999). "Nine Inch Nails The Fragile". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-05-26. Diakses tanggal 18 February 2014. Nine Inch Nails auteur dropped the Downward Spiral, crunching punk and goth and Depeche Mode 
  76. ^ "100 Best Albums of the Nineties: Marilyn Manson, Antichrist Superstar". rollingstone.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-01-04. Diakses tanggal 11 March 2013. 
  77. ^ "Marilyn Manson Bio". rollingstone.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 January 2012. Diakses tanggal 11 March 2013. 
  78. ^ Walters, Barry, "Portishead [album review]", Spin (November 1997), hlm. 142 
  79. ^ "Music review: The Twilight Sad, Usher Hall, Edinburgh". scotsman.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 13 September 2020. 

Daftar pustakaSunting

BukuSunting

JurnalSunting

Pranala luarSunting