Blues rock

genre musik yang menggabungkan unsur blues dan rock

Blues rock adalah genre musik campuran yang menggabungkan unsur musik blues dan rok. Ini sebagian besar merupakan musik bergaya ansambel listrik dengan instrumentasi yang mirip dengan blues listrik dan rock (gitar listrik, gitar bass listrik, dan drum, kadang-kadang dengan keyboard dan harmonika). Dari awal hingga pertengahan 1960-an, blues rock telah melalui beberapa perubahan gaya dan dalam perjalanannya ia menginspirasi dan memengaruhi hard rock, Southern rock, dan heavy metal awal.

Blues rock dimulai dengan musisi rock di Inggris dan Amerika Serikat menampilkan lagu-lagu blues Amerika. Mereka biasanya menciptakan kembali lagu-lagu blues Chicago elektrik, seperti yang dibawakan oleh Willie Dixon, Muddy Waters, dan Jimmy Reed, dengan tempo yang lebih cepat dan dengan suara yang lebih agresif seperti musik rock. Di Inggris, gaya ini dipopulerkan oleh grup-grup seperti the Rolling Stones, The Yardbirds, dan the Animals, yang memasukkan beberapa lagu blues ke tangga lagu pop. Di AS, Lonnie Mack, Paul Butterfield Blues Band, dan Canned Heat termasuk di antara eksponen paling awal. Band-band ini juga "berusaha untuk bermain lama, melibatkan improvisasi yang biasa dalam rekaman jazz".[3] Pada akhir 1960-an dan awal 1970-an, gaya ini menjadi lebih berorientasi pada hard rock. Di AS, Johnny Winter, Allman Brothers Band, dan ZZ Top mewakili tren hard rock, sementara Ten Years After, Savoy Brown, dan Foghat di Inggris mengejar suara yang lebih berat.

Pada 1980-an, gaya blues yang lebih tradisional memengaruhi rock blues, yang berlanjut hingga 2000-an, dengan lebih banyak kembali ke dasar. Seiring dengan hard rock, lagu-lagu blues rock menjadi inti dari musik yang diputar di radio rock berorientasi album di Amerika Serikat, dan kemudian format rok klasik didirikan di sana selama 1980-an.[4]

KarakteristikSunting

Blues rock dapat dicirikan oleh improvisasi blues, boogie jam yang diperpanjang yang biasanya berfokus pada solo gitar elektrik, dan seringkali suara dan nuansa yang lebih berat dan berorientasi riff pada lagu daripada yang ditemukan dalam blues gaya Chicago yang khas. Band rock blues "meminjam ide kombo instrumental dan amplifikasi keras dari rock & roll".[3] Hal ini juga sering dimainkan dengan tempo cepat, lagi-lagi membedakannya dari blues.

Lagu-lagu rock blues sering mengikuti struktur blues yang khas, seperti blues dua belas bar, blues enam belas bar, dll. Mereka juga menggunakan progresi I-IV-V, meskipun ada pengecualian, beberapa bagian memiliki bagian "B", sementara yang lain tetap pada "Stormy Monday" versi I. The Allman Brothers Band, yang menggunakan substitusi akor berdasarkan rendisi Bobby "Blue" Bland tahun 1961, menambahkan bagian solo di mana "irama bergeser dengan mudah menjadi nuansa jazz 6/8 waktu uptempo".[5] Kuncinya biasanya mayor, tapi bisa juga minor, seperti di "Black Magic Woman".

Satu perbedaan penting adalah seringnya penggunaan nada kedelapan lurus atau ritme rock, bukan triplet yang biasanya ditemukan dalam musik blues. Contohnya adalah "Crossroads" Cream. Meskipun diadaptasi dari "Cross Road Blues" Robert Johnson, bass "menggabungkan dengan drum untuk menciptakan dan terus menekankan kontinuitas dalam drive metrik biasa".[6]

1960-an–1970-anSunting

Rock menggunakan ritme mengemudi dan teknik gitar elektrik seperti distorsi dan power chord yang sudah digunakan oleh gitaris blues tahun 1950-an, terutama pemain blues Memphis seperti Joe Hill Louis, Willie Johnson dan Pat Hare. Karakteristik rock blues yang diadopsi dari electric blues meliputi teksturnya yang padat, instrumentasi band blues dasar, gaya vokal deklamasi kasar, riff gitar yang berat, solo gitar skala blues yang bengkok senar, ketukan yang kuat, tekstur sarat riff yang kental, dan penampilan postur. Prekursor blues rock termasuk musisi blues Chicago Elmore James, Albert King, dan Freddie King, yang mulai memasukkan elemen rock and roll ke dalam musik blues mereka selama akhir 1950-an hingga awal 1960-an.

1963 menandai kemunculan solois gitar rock Amerika Lonnie Mack, yang gaya gitar blues elektriknya yang serba cepat kemudian diidentifikasi dengan munculnya blues rock sebagai genre yang berbeda. Instrumennya dari periode itu dikenali sebagai blues atau ritme dan nada blues, tetapi dia sangat bergantung pada teknik pengambilan cepat yang berasal dari genre country dan bluegrass tradisional Amerika. Yang paling terkenal di antaranya adalah singel hit Billboard 1963 "Memphis" dan "Wham!". Sekitar waktu yang sama, Paul Butterfield Blues Band dibentuk. Digawangi oleh pemain harpa blues dan penyanyi Paul Butterfield, itu termasuk dua anggota dari band tur Howlin' Wolf, bassis Jerome Arnold dan drummer Sam Lay, dan kemudian dua gitaris listrik, Mike Bloomfield dan Elvin Bishop. Pada tahun 1965, album debutnya, The Paul Butterfield Blues Band dirilis. Michael Erlewine dari AllMusic berkomentar, "Dulu mendengar musik blues yang dibawakan oleh grup-grup seperti Rolling Stones, album pertama itu memiliki dampak besar pada pemain rock muda (dan terutama kulit putih)." Album kedua East West (1966) memperkenalkan permainan solo yang diperpanjang – judul lagu instrumental 13 menit termasuk jazz dan pengaruh raga India – yang berfungsi sebagai model untuk psychedelic dan acid rock. Pada tahun 1965, kolektor musik blues Bob Hite dan Alan Wilson membentuk Canned Heat. Rekaman awal mereka sangat terfokus pada versi elektrik dari lagu Delta blues, tetapi segera mulai mengeksplorasi improvisasi musik yang panjang ("jams") yang dibangun di sekitar lagu-lagu John Lee Hooker. Grup populer pertengahan 1960-an lainnya, seperti Doors and Big Brother and the Holding Company bersama Janis Joplin, juga mengadaptasi lagu-lagu artis blues untuk memasukkan unsur rock. Butterfield, Canned Heat, dan Joplin tampil di festival Monterey (1967) dan Woodstock (1969).

Di Inggris, beberapa musisi mengasah keterampilan mereka di beberapa band blues Inggris, terutama Cyril Davies dan Alexis Korner. Sementara grup ritme dan blues Inggris awal, seperti Rolling Stones, The Yardbirds, dan the Animals, menggabungkan R&B Amerika, rock and roll, dan pop, John Mayall mengambil pendekatan blues elektrik yang lebih jelas. Pada tahun 1966, ia merilis Blues Breakers dengan Eric Clapton, yang pertama dari beberapa album rock blues berpengaruh. Ketika Eric Clapton meninggalkan Mayall untuk membentuk Cream, mereka menciptakan gaya hybrid dengan improvisasi blues, rock, dan jazz, yang paling inovatif hingga saat ini. Band Inggris Fleetwood Mac awalnya memainkan musik blues elektrik yang berorientasi tradisional, tetapi segera berkembang. Gitaris mereka Peter Green, yang merupakan pengganti Clapton dengan Mayall, membawa banyak inovasi pada musik mereka.

Permainan gitar listrik Jimi Hendrix (seorang veteran dari banyak grup ritme dan blues dan soul Amerika dari awal-pertengahan 1960-an) dan trio kekuatannya, Jimi Hendrix Experience dan Band of Gypsys, memiliki pengaruh yang luas dan bertahan lama pada perkembangannya. musik blues rock, khususnya bagi para gitaris. Clapton terus mengeksplorasi beberapa gaya musik dan berkontribusi membawa blues rock ke arus utama. Pada akhir 1960-an, Jeff Beck, dengan bandnya Jeff Beck Group, mengembangkan blues rock menjadi bentuk heavy rock. Jimmy Page, yang menggantikan Beck di Yardbirds, mengikuti Led Zeppelin dan menjadi kekuatan utama di kancah heavy metal tahun 1970-an. Musisi rock blues lainnya di tahun 1970-an termasuk Dr. Feelgood, Rory Gallagher dan Robin Trower.

Dimulai pada awal 1970-an, band-band Amerika seperti Aerosmith memadukan blues dengan tepi hard rock. Blues rock tumbuh untuk memasukkan band-band rock Selatan, seperti Allman Brothers Band, ZZ Top dan Lynyrd Skynyrd, sedangkan scene Inggris, kecuali munculnya kelompok-kelompok seperti Status Quo dan Foghat, menjadi terfokus pada inovasi heavy metal.

1980-an–sekarangSunting

Sementara blues rock dan hard rock memiliki banyak kesamaan pada awal 1970-an, gaya blues yang lebih tradisional memengaruhi blues rock pada 1980-an, ketika Fabulous Thunderbirds dan Stevie Ray Vaughan merekam karya-karya mereka yang paling terkenal, dan 1990-an, di mana gitaris Gary Moore, Jeff Healey, dan Kenny Wayne Shepherd menjadi atraksi konser yang populer. Grup seperti Jon Spencer Blues Explosion dan White Stripes membawa gaya yang lebih edgier dan lebih beragam ke tahun 2000-an, sedangkan Black Keys kembali ke dasar.

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Weinstein 2000, hlm. 14.
  2. ^ Christe 2004, hlm. 1.
  3. ^ a b "Blues-Rock". AllMusic. Diakses tanggal May 10, 2015. 
  4. ^ Pareles, Jon (June 18, 1986). "Oldies on Rise in Album-Rock Radio". Nytimes.com. Diakses tanggal April 19, 2019. 
  5. ^ Poe 2006.
  6. ^ Headlam 1997, hlm. 63–71.

Daftar pustakaSunting