Grunge

subgenre rok alternatif

Grunge (kadang-kadang disebut sebagai Seattle sound) adalah genre dan subkultur rok alternatif yang muncul pada pertengahan 1980-an di negara bagian Washington, Amerika Pasifik Barat Laut, khususnya di Seattle dan kota-kota sekitarnya. Grunge memadukan unsur-unsur punk rock dan heavy metal, tetapi tanpa struktur dan kecepatan punk.[2] Genre menampilkan suara gitar listrik terdistorsi yang digunakan di kedua genre, meskipun beberapa grup tampil dengan lebih menekankan pada satu atau yang lain. Seperti genre ini, grunge biasanya menggunakan gitar listrik, gitar bass, drum dan vokal. Grunge juga menggabungkan pengaruh dari grup musik indie rock seperti Sonic Youth. Lirik biasanya penuh kecemasan dan introspektif, sering kali membahas tema-tema seperti keterasingan sosial, keraguan diri, pelecehan, pengabaian, pengkhianatan, isolasi sosial dan emosional, trauma psikologis dan keinginan untuk kebebasan.[5][6]

Gerakan grunge awal berkisar pada label rekaman independen Seattle Sub Pop dan dunia musik bawah tanah di kawasan itu. Pemilik Sub Pop memasarkan gaya ini dengan cerdik, mendorong media untuk menggambarkannya sebagai "grunge"; gaya menjadi dikenal sebagai hibrida dari punk dan metal.[7] Pada awal 1990-an, popularitasnya telah menyebar, dengan grup musik grunge muncul di California, kemudian muncul di bagian lain Amerika Serikat dan Australia, membangun pengikut yang kuat dan menandatangani kontrak rekaman besar. Grunge sukses secara komersial pada awal hingga pertengahan 1990-an karena rilisan seperti Nevermind Nirvana, Ten Pearl Jam, Superunknown Soundgarden, Dirt Alice in Chains, dan Core Stone Temple Pilots. Keberhasilan grup musik ini mendongkrak popularitas rok alternatif dan menjadikan grunge sebagai bentuk musik rok paling populer saat itu.[8][butuh sumber yang lebih baik]

Beberapa faktor berkontribusi terhadap penurunan grunge dalam menonjol. Selama pertengahan hingga akhir 1990-an, banyak grup grunge bubar atau menjadi kurang terlihat. Kurt Cobain dari Nirvana, diberi label oleh Time sebagai "John Lennon dari Northwest yang berayun", berjuang dengan kecanduan heroin sebelum kematiannya pada usia 27 tahun 1994. Meskipun sebagian besar band grunge telah bubar atau memudar dari pandangan pada akhir 1990-an, mereka mempengaruhi musik rok modern, karena lirik mereka membawa isu-isu yang sadar sosial ke dalam budaya pop[9] dan menambahkan introspeksi dan eksplorasi tentang apa artinya jujur pada diri sendiri.[10] Grunge juga berpengaruh pada genre selanjutnya seperti post-grunge (seperti Creed dan Nickelback).

Asal istilahSunting

 
Mark Arm dari Green River yang Dry as a Bone EP digambarkan sebagai "grunge ultra-longgar" pada tahun 1987

Kata "grunge" adalah bahasa gaul Amerika untuk "seseorang atau sesuatu yang menjijikkan" dan juga untuk "kotor".[11] Kata ini pertama kali direkam untuk diterapkan pada musisi Seattle pada bulan Juli 1987 ketika Bruce Pavitt menggambarkan EP Green River Dry as a Bone dalam katalog perusahaan rekaman Sub Pop sebagai "vokal berpasir, ampli Marshall yang menderu, GRUNGE ultra-longgar yang menghancurkan moral sebuah generasi".[12] Meskipun kata "grunge" telah digunakan untuk menggambarkan band sejak tahun 1960-an, ini adalah asosiasi pertama grunge dengan suara Seattle yang kasar dan kasar.[13][14] Itu mahal dan memakan waktu untuk mendapatkan rekaman agar terdengar bersih, jadi bagi grup musik barat laut yang baru memulai, lebih murah bagi mereka untuk membiarkan suara kotor dan hanya menaikkan volume mereka.[13] Suara kotor ini, karena anggaran yang rendah, ketidakbiasaan dengan rekaman, dan kurangnya profesionalisme mungkin merupakan asal dari istilah "grunge".[15]

"Kancah Seattle" mengacu pada gerakan musik alternatif kota tersebut yang terkait dengan University of Washington dan Evergreen State College. Evergreen adalah perguruan tinggi progresif yang tidak menggunakan sistem penilaian konvensional dan memiliki stasiun radio sendiri, KAOS. Keterpencilan Seattle dari Los Angeles menyebabkan kemurnian musik yang dirasakan. Musik dari band-band ini, banyak di antaranya telah direkam dengan label rekaman independen Seattle Sub Pop, diberi label sebagai "grunge".[16] Vokalis Nirvana Kurt Cobain, dalam salah satu wawancara terakhirnya, memuji Jonathan Poneman, salah satu pendiri Sub Pop, dengan menciptakan istilah "grunge" untuk menggambarkan musiknya.[17]

Istilah "Seattle sound" menjadi taktik pemasaran untuk industri musik.[16] Pada bulan September 1991, album Nirvana Nevermind dirilis, membawa perhatian arus utama ke musik Seattle. Cobain membenci kata "grunge"[2] dan membenci kancah baru yang berkembang, merasa bahwa perusahaan rekaman menandatangani band "cock-rock" lama yang berpura-pura menjadi grunge dan mengaku berasal dari Seattle.[18]

Beberapa grup yang terkait dengan genre tersebut, seperti Soundgarden, Pearl Jam dan Alice in Chains, tidak menerima label tersebut, lebih memilih untuk disebut sebagai grup "rock and roll".[19][20][21] Ben Shepherd dari Soundgarden menyatakan bahwa ia "membenci kata" grunge dan membenci "dikaitkan dengannya."[22] Musisi Seattle Jeff Stetson menyatakan bahwa ketika ia mengunjungi Seattle pada akhir 1980-an dan awal 1990-an sebagai musisi tur, musisi lokal tidak menyebut diri mereka sebagai pemain "grunge" atau gaya mereka sebagai "grunge" dan mereka tidak tersanjung bahwa musik mereka disebut "grunge".[23]

Rolling Stone mencatat kurangnya definisi yang jelas dari genre tersebut.[24] Robert Loss mengakui tantangan dalam mendefinisikan "grunge"; menyatakan bahwa sementara dia dapat menceritakan kembali cerita tentang grunge, mereka tidak memberikan definisi yang berguna.[25] Roy Shuker menyatakan bahwa istilah "mengaburkan berbagai gaya."[16] Stetson menyatakan bahwa grunge bukanlah sebuah gerakan, "genre musik monolitik", atau cara untuk bereaksi terhadap pop metal era 1980-an; dia menyebut istilah itu keliru kebanyakan berdasarkan hype.[23] Stetson menyatakan bahwa grup musik terkemuka yang dianggap grunge (Nirvana, Pearl Jam, Soundgarden, Alice in Chains, Mudhoney dan Hammerbox) semuanya terdengar berbeda.[23] Mark Yarm, penulis Everybody Loves Our Town: An Oral History of Grunge, menunjukkan perbedaan besar antara band-band grunge, dengan beberapa menjadi punk dan yang lainnya berbasis metal.[22]

Gaya musikSunting

 
Pameran museum tentang kancah musik Seattle, dengan sampul album Nevermind dan In Utero oleh Nirvana dan Badmotorfinger oleh Soundgarden

Pada tahun 1984, band punk rock Black Flag melakukan tur ke kota-kota kecil di seluruh AS untuk membawa punk ke bagian-bagian yang lebih terpencil di negara itu. Pada saat ini, musik mereka menjadi lambat dan lamban, kurang seperti Sex Pistols dan lebih seperti Black Sabbath. Krist Novoselic, yang kemudian menjadi pemain bass dengan Nirvana, mengingat pergi dengan Melvins untuk melihat salah satu pertunjukan ini, setelah itu vokalis Melvins Buzz Osborne mulai menulis "riff lambat dan berat" untuk membentuk musik seperti dirge yang merupakan awal dari grunge barat laut.[26] The Melvins adalah yang paling berpengaruh dari grup musik grunge awal.[2] Produser Sub Pop Jack Endino menggambarkan grunge sebagai "musik punk yang dipengaruhi tujuh puluhan dan diperlambat".[27][28]

Leighton Beezer, yang bermain dengan Mark Arm dan Steve Turner di Thrown Ups, menyatakan bahwa ketika dia mendengar Green River memainkan Come On Down, dia menyadari bahwa mereka memainkan punk rock secara terbalik. Dia mencatat bahwa nada kelima yang berkurang digunakan oleh Black Sabbath untuk menghasilkan perasaan yang tidak menyenangkan tetapi tidak digunakan dalam punk rock. Dalam film dokumenter grunge tahun 1996 Hype!, Beezer mendemonstrasikan pada gitar perbedaan antara punk dan grunge. Pertama dia memainkan riff dari "Rockaway Beach" oleh the Ramones yang naik ke leher gitar, lalu "Come On Down" oleh Green River yang turun ke leher. Kedua bagian itu hanya berjarak beberapa nada tetapi terdengar tidak serupa.[29][30] Dia mengambil ritme yang sama dengan akord yang sama, namun penurunan leher membuatnya terdengar lebih gelap, dan karena itu grunge.[31] Grup musik grunge awal juga akan menyalin riff dari metal dan memperlambatnya, memainkannya mundur, mendistorsinya dan menguburnya dalam umpan balik, lalu meneriakkan lirik dengan sedikit melodi di atasnya.[13]

Grunge memadukan unsur-unsur punk rock (khususnya hardcore punk Amerika seperti Black Flag) dan heavy metal (terutama tradisional, grup heavy metal sebelumnya seperti Black Sabbath), meskipun beberapa grup tampil dengan lebih menekankan pada satu atau yang lain.[8][butuh sumber yang lebih baik] Alex DiBlasi merasa bahwa indie rock adalah sumber kunci ketiga, dengan pengaruh terpenting berasal dari suara "bentuk bebas" Sonic Youth.[4] Grunge berbagi dengan punk suara yang mentah, lo fi dan masalah lirik yang serupa,[8][butuh sumber yang lebih baik] dan juga menggunakan pendekatan punk yang serampangan dan tidak terlatih untuk bermain dan tampil. Namun, grunge terdengar "lebih dalam dan lebih gelap" daripada punk rock dan itu menurunkan tempo punk yang didorong oleh "adrenalin" menjadi lambat, kecepatan "lebih sludge",[32] dan menggunakan harmoni yang lebih disonan. Jurnalis musik Seattle Charles R. Cross mendefinisikan "grunge" sebagai rok yang penuh distorsi, disetel ke bawah, dan berbasis riff yang menggunakan umpan balik gitar elektrik yang keras dan bassline yang berat dan "berat" untuk mendukung melodi lagunya.[33] Robert Loss menyebut grunge sebagai perpaduan dari "kekerasan dan kecepatan, otot dan melodi", di mana ada ruang untuk semua orang, termasuk musisi wanita.[25] Penulis VH1 Dan Tucker merasa bahwa grup musik grunge yang berbeda dipengaruhi oleh genre yang berbeda; bahwa sementara Nirvana menggunakan punk, Pearl Jam dipengaruhi oleh rok klasik, dan bahwa "grup musik yang sludge, gelap, berat" seperti Soundgarden dan Alice in Chains memiliki nada metal yang menyeramkan.[34]

Musik grunge memiliki apa yang disebut estetika "jelek", baik dalam deru gitar listrik yang terdistorsi maupun dalam topik lirik yang lebih gelap. Pendekatan ini dipilih baik untuk melawan suara elegan "licin" dari rok mainstream yang saat itu dominan dan karena seniman grunge ingin mencerminkan "keburukan" yang mereka lihat di sekitar mereka dan menyinari "kedalaman dan kebobrokan" yang tak terlihat dari dunia nyata.[35] Beberapa individu kunci dalam pengembangan suara grunge, termasuk produser Sub Pop Jack Endino dan Melvins, menggambarkan penggabungan grunge dari pengaruh heavy rock seperti Kiss sebagai "provokasi musik". Artis grunge menganggap grup musik ini "kelihatan murahan" tapi tetap menikmatinya; Buzz Osborne dari Melvins menggambarkannya sebagai upaya untuk melihat hal-hal konyol apa yang bisa dilakukan dan lolos dari grup.[36] Pada awal 1990-an, format lagu "stop-start" khas Nirvana dan pergantian antara bagian lembut dan keras menjadi konvensi genre.[8][butuh sumber yang lebih baik]

Dalam buku Accidental Revolution: The Story of Grunge, Kyle Anderson menulis:

Dua belas lagu di Sixteen Stone terdengar "persis" seperti suara grunge yang seharusnya, sedangkan inti dari grunge adalah bahwa lagu itu tidak benar-benar terdengar seperti "apa pun", termasuk dirinya sendiri. Pertimbangkan saja berapa banyak band dan gaya musik yang berbeda telah didorong di bawah judul "grunge" dalam diskografi ini saja, dan Anda menyadari bahwa grunge mungkin adalah genre musik yang paling tidak jelas dalam sejarah..[37]

PeralatanSunting

Gitar elektrikSunting

 
Gitaris Pearl Jam, Mike McCready

Grunge umumnya dicirikan oleh suara gitar listrik yang lembek dengan register tengah yang tebal dan nada treble yang digulung dan tingkat distorsi dan fuzz yang tinggi, biasanya dibuat dengan pedal stompbox kecil bergaya tahun 1970-an, dengan beberapa gitaris mengikat beberapa pedal fuzz bersama-sama dan mencolokkannya. mereka ke dalam amplifier tabung dan kabinet speaker.[38] Gitaris Grunge menggunakan amplifier gitar Marshall[39] yang sangat keras dan beberapa menggunakan amplifier Mesa-Boogie yang kuat, termasuk Kurt Cobain dan Dave Grohl (yang terakhir di awal, lagu-lagu Foo Fighters yang berorientasi grunge).[40] Grunge disebut-sebut sebagai genre rok dengan "suara yang lesu" paling banyak; penggunaan distorsi berat dan ampli keras telah dibandingkan dengan "penumpukan suara berkabut sonik" besar-besaran.[41] atau bahkan dianggap sebagai "kebisingan" oleh seorang kritikus.[42] Seperti halnya metal dan punk, bagian penting dari suara grunge adalah power chord yang sangat terdistorsi yang dimainkan pada gitar listrik.[43]

Sementara suara overdrive gitaris metal umumnya berasal dari kombinasi amplifier overdrive dan pedal distorsi, gitaris grunge biasanya mendapatkan semua suara "kotor" mereka dari pedal overdrive dan fuzz, dengan ampli hanya digunakan untuk membuat suara lebih keras.[40] Gitaris Grunge cenderung menggunakan ampli kombo Fender Twin Reverb dan Fender Champion 100 (Cobain menggunakan kedua ampli ini).[40] Penggunaan pedal oleh gitaris grunge merupakan langkah menjauh dari unit efek rackmount kelas studio yang mahal yang digunakan dalam genre rok lainnya. Cara positif grup musik grunge memandang pedal stompbox dapat dilihat dalam penggunaan nama dua pedal overdrive oleh Mudhoney, Univox Super-Fuzz dan Big Muff, dalam judul "EP debutnya Superfuzz Bigmuff".[44] Dalam lagu "Mudride", gitar grup ini dikatakan "menggeram dengan jahat" melalui "Cro-magnon slog".[45]

 
Pedal distorsi Boss DS-2 yang relatif terjangkau dan tersedia secara luas adalah salah satu efek utama (termasuk DS-1) yang terkait yang menciptakan suara gitar yang menggeram dan overdrive dalam grunge.

Pedal kunci lain yang digunakan oleh grup musik grunge termasuk empat merek pedal distorsi (pedal distorsi Big Muff, DOD dan Boss DS-2 dan Boss DS-1) dan efek chorus Small Clone, yang digunakan oleh Kurt Cobain pada "Come As You Are" dan oleh Screaming Trees di "Nearly Lost You".[40] Pedal distorsi DS-1 (kemudian DS-2) memainkan peran kunci dalam peralihan Cobain dari tenang ke keras dan kembali ke pendekatan tenang untuk penulisan lagu.[46] Penggunaan pedal kecil oleh gitaris grunge membantu memulai kebangkitan minat pada pedal analog bergaya tahun 1970-an yang disolder dengan tangan.[38] Efek lain yang digunakan gitaris grunge adalah salah satu perangkat efek berteknologi rendah, pedal wah-wah. Baik "[Kim] Thayil dan Alice in Chains Jerry Cantrell ... adalah pendukung hebat dari pedal wah wah."[38] Wah juga digunakan oleh Screaming Trees, Pearl Jam, Soundgarden, Mudhoney dan Dinosaur Jr.[40]

Gitaris Grunge bermain keras, dengan suara gitar awal Kurt Cobain berasal dari pengaturan yang tidak biasa dari empat amplifier daya sistem PA 800 watt. Efek umpan balik gitar, di mana gitar listrik dengan amplifikasi tinggi dipegang di depan speakernya, digunakan untuk menciptakan suara bernada tinggi dan berkelanjutan yang tidak mungkin dilakukan dengan teknik gitar biasa. Gitaris grunge dipengaruhi oleh suara punk yang mentah dan primitif, dan mereka menyukai "... energi dan kurangnya kemahiran daripada teknik dan presisi"; pengaruh kunci gitar termasuk Sex Pistols, The Dead Boys, Celtic Frost, King's X, Voivod, Neil Young[47] (Rust Never Sleeps, sisi kedua), The Replacements, Hüsker Dü, Black Flag dan The Melvins.[48] Gitaris Grunge sering menurunkan instrumen mereka untuk suara yang lebih rendah dan lebih berat.[38] Gitaris Soundgarden, Kim Thayil, tidak menggunakan amplifier gitar biasa; sebagai gantinya, dia menggunakan bass combo amp yang dilengkapi dengan speaker 15 inci saat dia memainkan riff rendah, dan bass amp memberinya nada yang lebih dalam.[38]

Gitar soloSunting

 
Sikap punk gitaris Soundgarden Kim Thayil mendorongnya untuk mengecilkan permainan solo pada 1980-an; namun, ketika band grunge terkemuka lainnya seperti Nirvana mulai tidak menekankan peran solo selama awal 1990-an, dia mulai melakukan solo lagi.

Gitaris Grunge "dengan tegas menolak" solo gitar "shredding" virtuoso yang telah menjadi inti dari lagu-lagu heavy metal, alih-alih memilih solo melodi yang terinspirasi blues – berfokus "pada lagunya, bukan solo gitarnya".[49] Jerry Cantrell dari Alice in Chains menyatakan bahwa solo seharusnya untuk menyajikan lagu, bukan untuk memamerkan keterampilan teknis seorang gitaris.[50] Di tempat pahlawan gitar metal, grunge memiliki "gitar anti-pahlawan" seperti Cobain, yang menunjukkan sedikit minat dalam menguasai instrumen.[48]

Dalam artikel Will Byers "Grunge melakukan kejahatan terhadap musik—itu membunuh solo gitar", di The Guardian, ia menyatakan bahwa sementara solo gitar berhasil bertahan melalui era punk rock, itu dilemahkan oleh grunge.[51] Dia menyatakan bahwa ketika Kurt Cobain memainkan solo gitar yang merupakan pengulangan dari melodi vokal utama, para penggemar menyadari bahwa mereka tidak perlu menjadi ahli tingkat Jimi Hendrix untuk memainkan instrumen tersebut; dia mengatakan pendekatan ini membantu membuat musik terasa dapat diakses oleh penggemar dengan cara yang tidak terlihat sejak gerakan musik rakyat tahun 1960-an.[52] Produser Nirvana Nevermind, Butch Vig, menyatakan bahwa album ini dan Nirvana "membunuh solo gitar".[53] Gitaris Soundgarden Kim Thayil menyatakan bahwa dia merasa ikut bertanggung jawab atas "matinya solo gitar"; dia mengatakan bahwa aspek punk rockernya membuatnya merasa bahwa dia tidak ingin bersolo, jadi pada 1980-an, dia lebih suka membuat kebisingan dan melakukan umpan balik selama solo gitar.[54] Baeble Music menyebut solo gitar grunge tahun 1990-an sebagai "..raw", "sloppy" dan "basic".[55]

Tidak semua sumber mendukung argumen "grunge membunuh solo gitar". Sean Gonzalez menyatakan bahwa Pearl Jam memiliki banyak contoh solo gitar.[53] Michael Azerrad memuji permainan gitar Steve Turner dari Mudhoney, menyebutnya "... Eric Clapton dari grunge", sebuah referensi untuk gitaris blues Inggris[56] yang oleh majalah Time disebut sebagai nomor lima dalam daftar "10 Pemain Gitar Listrik Terbaik" mereka".[57] Gitaris Pearl Jam, Mike McCready telah dipuji karena lick cepat yang dipengaruhi blues.[58] Gitaris The Smashing Pumpkins Billy Corgan telah disebut sebagai "... arena rock genius tahun 90-an" karena mempelopori teknik bermain gitar dan menunjukkan melalui keterampilan bermainnya bahwa gitaris grunge tidak harus menjadi pemain yang ceroboh untuk memberontak melawan musik arus utama.[58] Thayil menyatakan bahwa ketika band grunge besar lainnya, seperti Nirvana, mengurangi solo gitar mereka, Soundgarden merespons dengan membawa kembali solo.[54]

Gitar bassSunting

Album grunge Seattle awal Skin Yard direkam pada tahun 1987 oleh grup dengan nama yang sama termasuk bass fuzz (gitar bass overdrive) yang dimainkan oleh Jack Endino dan Daniel House.[59] Beberapa bassis grunge, seperti Ben Shepherd, melapisi power chord dengan kepadatan low-end yang terdistorsi dengan menambahkan nada kelima dan satu oktaf lebih tinggi ke nada bass.[60]

Contoh sistem amplifier bass yang kuat dan keras yang digunakan dalam grunge adalah pengaturan bassis Alice in Chains, Mike Inez. Dia menggunakan empat kepala amplifier tabung Ampeg SVT-2 PRO yang kuat, dua di antaranya dicolokkan ke empat kabinet subwoofer 1x18" untuk register rendah, dan dua lainnya dicolokkan ke dua kabinet 8x10".[61] Krist Novoselic dan Jeff Ament juga dikenal menggunakan amplifier tabung Ampeg SVT.[62][63] Ben Shepherd menggunakan 300 watt semua tabung Ampeg SVT-VR amp dan 600 watt Mesa/Boogie Carbine M6 amplifier.[64] Ament menggunakan empat kabinet speaker 6x10".[63]

DrumSunting

 
Drummer Matt Cameron, yang bermain dengan Pearl Jam dan Soundgarden

Berbeda dengan "peralatan drum besar" yang digunakan pada pop metal 1980-an,[65] drummer grunge menggunakan perangkat drum yang relatif lebih kecil. Salah satu contohnya adalah drumset yang digunakan oleh drummer Soundgarden set-up Matt Cameron. Dia menggunakan kit enam potong (cara menggambarkan drumkit ini hanya menghitung drum kayu, dan tidak menghitung simbal), termasuk "rak tom 12x8 inci; rak rak 13x9 inci; tom lantai 16x14 inci; 18x16- tom lantai inci; bass drum 24x14 inci" dan snare drum dan, untuk simbal, instrumen Zildjian, termasuk "... 14-inci K Light [Hi-]hats; 17-inci K Custom Dark crash [cymbal] dan 18 -inci K Crash Ride; 19-inci Projection crash; 20-inci Rezo crash; ... dan ... 22-inci ride berukuran sedang [simbal]".[66]

Contoh kedua adalah pengaturan drummer Nirvana Dave Grohl selama tahun 1990 dan 1991. Dia menggunakan drumset Tama empat bagian, dengan snare drum birch 8" × 14", rak tom 14" × 15", 16" × 18 " floor tom dan bass drum 16" × 24" (kit ini "... dibongkar di Cabaret Metro, Chicago, 12/10/91").[67] Seperti Matt Cameron, Dave Grohl menggunakan simbal Zildjian. Grohl menggunakan simbal Seri A Medium perusahaan, termasuk simbal crash 18" dan 20", simbal ride 22", dan sepasang simbal hi-hat 15".[67]

Instrumen lainnyaSunting

Meskipun keyboard umumnya tidak digunakan dalam grunge, grup musik Seattle Gorilla menciptakan kontroversi dengan melanggar pendekatan "hanya gitar" dan menggunakan organ Vox gaya 1960-an dalam grup mereka.[68] Pada tahun 2002, Pearl Jam menambahkan pemain keyboard, Kenneth "Boom" Gaspar, yang memainkan piano, organ Hammond dan keyboard lainnya; penambahan kibordis ke band akan menjadi "tak terbayangkan" di tahun-tahun awal grup musik "grunge", tetapi ini menunjukkan bagaimana suara grup dapat berubah seiring waktu.[69]

VokalSunting

 
Vokalis Eddie Vedder, dari Pearl Jam, terkenal karena gaya menyanyinya yang ekspresif.

Gaya bernyanyi grunge mirip dengan "ledakan" gitar listrik yang keras dan sangat terdistorsi dalam nada dan penyampaian; Kurt Cobain menggunakan "artikulasi yang kasar, tidak jelas, dan timbre yang kasar" dan Eddie Vedder dari Pearl Jam menggunakan "vibrato yang lebar dan kuat" untuk menunjukkan "kedalaman ekspresinya".[44] Secara umum, penyanyi grunge menggunakan "gaya vokal yang lebih dalam" yang cocok dengan nada rendah, gitar yang disetel ke bawah dan pesan liris bertema lebih gelap yang digunakan dalam gaya tersebut.[38] Penyanyi grunge menggunakan vokal "kerikil, serak",[35] "... geraman, erangan, jeritan dan gumaman"[70] dan "erangan polos"; berbagai gaya menyanyi ini digunakan untuk mengomunikasikan "berbagai emosi" dari liriknya.[71] Reaksi Cobain terhadap "masa-masa buruk" dan ketidakpuasan pada zaman itu adalah dia meneriakkan liriknya.[72] Secara umum, lagu-lagu grunge dinyanyikan "secara sederhana, seringkali agak tidak dapat dipahami"; virtuoso "opera hair-metal dijauhi."[72] Nyanyian grunge dicirikan sebagai "vokal yang tidak selaras".[73]

Lirik dan temaSunting

Lirik Grunge biasanya gelap, nihilistik, celaka, penuh kecemasan dan kesedihan, sering membahas tema-tema seperti keterasingan sosial, keraguan diri, pelecehan, penyerangan, pengabaian, pengkhianatan, isolasi sosial / isolasi emosional, trauma psikologis dan keinginan untuk kebebasan.[5][6] Sebuah artikel oleh MIT menyatakan bahwa grunge "lirik [yang] terobsesi dengan pencabutan hak pilih" dan menggambarkan suasana "putus asa".[74] Catherine Strong menyatakan bahwa lagu-lagu grunge biasanya tentang "pengalaman atau perasaan negatif", dengan tema utama adalah keterasingan dan depresi, tetapi dengan "cibiran ironis."[75] Artis Grunge mengungkapkan "perasaan yang kuat" dalam lirik mereka tentang "penyakit masyarakat", termasuk "keinginan untuk 'menyalibkan yang tidak tulus'", sebuah pendekatan yang dihargai penggemar karena keasliannya.[76] Lirik Grunge telah dikritik sebagai "... kekerasan dan sering cabul."[77] Pada tahun 1996, kolumnis konservatif Rich Lowry menulis sebuah esai yang mengkritik grunge, berjudul "Heroin, Pahlawan Kita"; dia menyebutnya musik yang sebagian besar... dicukur dari cita-cita dan dorongan untuk tindakan politik".[78]

Sejumlah faktor mempengaruhi fokus pada materi pelajaran tersebut. Banyak musisi grunge menunjukkan kekecewaan umum dengan keadaan masyarakat, serta ketidaknyamanan dengan prasangka sosial. Lirik Grunge berisi "... pesan politik eksplisit dan ... pertanyaan tentang ... masyarakat dan bagaimana hal itu dapat diubah ...".[79] Sementara lirik grunge tidak terlalu politis dibandingkan lagu-lagu punk, lagu-lagu grunge masih menunjukkan kepedulian terhadap masalah sosial, terutama yang mempengaruhi kaum muda.[75] Tema utama dalam grunge adalah "toleransi perbedaan", "dukungan perempuan", "ketidakpercayaan otoritas" dan "sinisme terhadap perusahaan besar."[75] Tema-tema lagu grunge memiliki kemiripan dengan tema-tema yang dibawakan oleh musisi punk rock.[8][butuh sumber yang lebih baik] Pada tahun 1992, kritikus musik Simon Reynolds mengatakan bahwa "ada perasaan kelelahan dalam budaya pada umumnya. Anak-anak tertekan tentang masa depan".[80] Topik lirik grunge – tunawisma, bunuh diri, pemerkosaan,[75] "rumah rusak, kecanduan narkoba, dan kebencian terhadap diri sendiri" – sangat kontras dengan lirik glam metal Poison, yang menggambarkan "kehidupan di jalur cepat",[81] berpesta dan hedonisme.

Lirik Grunge dikembangkan sebagai bagian dari "Generasi X malaise", yang mencerminkan perasaan demografis tentang "kekecewaan dan ketidakbergunaan".[82] Lagu-lagu grunge tentang cinta biasanya tentang "... hubungan yang gagal, membosankan, hancur, atau destruktif." (mis., "Black" oleh Pearl Jam).[75] Lagu Alice in Chains "Sickman", "Junkhead", "God Smack" dan "Hate to Feel" memiliki referensi ke heroin.[83][84] Lirik grunge cenderung lebih introspektif dan bertujuan untuk memungkinkan pendengar melihat ke dalam masalah pribadi yang "tersembunyi" dan memeriksa "kebobrokan" dunia.[35] Pendekatan ini dapat dilihat dalam lagu Mudhoney "Touch Me I'm Sick", yang memuat lirik dengan "gambaran gila" yang menggambarkan "dunia yang rusak dan citra diri yang terfragmentasi"; lagu tersebut termasuk baris "Saya merasa buruk, dan saya merasa lebih buruk" dan "Saya tidak akan hidup lama dan saya penuh dengan busuk".[43] Lagu Nirvana "Lithium", dari album 1991 mereka Nevermind, adalah tentang "... pria yang menemukan iman setelah pacarnya bunuh diri"; itu menggambarkan "... ironi dan keburukan" sebagai cara untuk menangani "masalah gelap" ini.[35]

Produksi rekamanSunting

Seperti halnya punk, suara grunge berasal dari pendekatan rekaman dan produksi lo fi (low fidelity).[43] Sebelum kedatangan label besar, album grunge awal direkam menggunakan studio analog anggaran rendah: "Album pertama Nirvana Bleach, direkam seharga $606.17 pada tahun 1989."[85] Sub Pop merekam sebagian besar musik mereka di "... studio sewa rendah bernama Reciprocal", di mana produser Jack Endino menciptakan estetika genre grunge, "suara mentah dan tidak halus dengan distorsi, tetapi biasanya tanpa efek studio tambahan".[86] Endino dikenal karena praktik rekamannya yang sederhana dan ketidaksukaannya pada musik yang 'melebih-lebihkan' dengan efek dan remastering. Karyanya di Soundgarden Screaming Life dan Nirvana Bleach serta untuk grup musik Green River, Screaming Trees, L7, The Gits, Hole, 7 Year Bitch, dan TAD membantu mendefinisikan suara grunge. Contoh pendekatan produksi berbiaya rendah adalah Mudhoney; bahkan setelah grup menandatangani kontrak dengan Warner Music, "[t]mengikuti akar indie [grup] ... [mereka] ... mungkin salah satu dari sedikit grup yang harus berjuang [label mereka] untuk merekam anggaran yang lebih rendah daripada yang lebih tinggi."[56]

Steve Albini adalah pengaruh penting lainnya pada suara grunge. Albini lebih suka disebut "insinyur rekaman", karena ia percaya bahwa menempatkan produser rekaman yang bertanggung jawab atas sesi rekaman sering merusak suara asli grup, sedangkan peran insinyur rekaman adalah menangkap suara sebenarnya dari para musisi, bukan untuk mengancam. kontrol seniman atas produk kreatif mereka.[87] Rekaman Albini telah dianalisis oleh penulis seperti Michael Azerrad, yang menyatakan bahwa "rekaman Albini sangat mendasar dan sangat teliti: seperti Endino, Albini menggunakan sedikit efek khusus; mendapatkan suara gitar yang agresif dan sering kali kasar; dan memastikan bagian rhythm section dibanting menjadi satu."[88]

In Utero Nirvana adalah contoh khas dari pendekatan rekaman Albini. Dia lebih suka agar seluruh grup bermain langsung di studio, daripada menggunakan pendekatan rok mainstream untuk merekam setiap instrumen pada trek terpisah pada waktu yang berbeda, dan kemudian mencampurnya menggunakan rekaman multitrek.[butuh rujukan] Sementara multitracking menghasilkan produk yang lebih halus, tidak menangkap suara "live" grup bermain bersama. Albini menggunakan berbagai mikrofon yang berbeda untuk vokal dan instrumen. Seperti kebanyakan insinyur rekaman metal dan punk, ia menggunakan mikrofon untuk pengeras suara ampli gitar dan pengeras suara bass untuk menangkap nada unik setiap pemain.[butuh rujukan]

KonserSunting

 
Konser grunge, seperti heavy metal, punk rock, dan pertunjukan hardcore yang mempengaruhi perkembangan grunge, berlangsung meriah. Dalam foto adalah bassis Pearl Jam, Jeff Ament, di depan tumpukan tumpukan bass.

Konser Grunge dikenal sebagai pertunjukan yang lugas dan berenergi tinggi. Pertunjukan grunge adalah "...perayaan, pesta [dan] karnaval" di mana penonton mengekspresikan semangatnya dengan melakukan panggung selam, moshing, dan thrashing.[89] Simon Reynolds menyatakan bahwa dalam "... beberapa bentuk rok yang paling maskulin —thrash metal, grunge, moshing menjadi bentuk pertarungan pengganti" di mana "tubuh laki-laki" dapat bersentuhan dalam "keringat dan pertumpahan darah" dari moshpit.[90] Seperti halnya pertunjukan punk, grunge "...pertunjukan adalah tentang para pentolan yang berteriak dan melompat-lompat di atas panggung dan para musisi yang meronta-ronta dengan liar pada instrumen mereka."[91] Sementara tema lirik grunge berfokus pada "kecemasan dan kemarahan", penonton di pertunjukan bersikap positif dan menciptakan sikap "meneguhkan kehidupan".[89] Grup musik Grunge menolak presentasi yang rumit dan berbiaya tinggi dari banyak genre musik arus utama, termasuk penggunaan susunan cahaya yang dikontrol secara digital, kembang api, dan efek visual lainnya yang kemudian populer di pertunjukan "hair metal". Penampil grunge memandang elemen-elemen ini tidak terkait dengan memainkan musik. Akting panggung dan "teater panggung" umumnya dihindari.[81]

Sebaliknya grup musik menampilkan diri mereka sebagai tidak berbeda dari grup musik lokal kecil. Jack Endino berkata dalam film dokumenter tahun 1996 Hype! bahwa grup musik Seattle adalah pemain live yang tidak konsisten, karena tujuan utama mereka bukan untuk menjadi penghibur, tetapi hanya untuk "mengembang".[36] Grup musik grunge memberikan penampilan yang antusias; mereka akan meronta-ronta rambut panjang mereka selama pertunjukan sebagai "senjata simbolis" untuk melepaskan "agresi terpendam" (Dave Grohl secara khusus terkenal karena "kepalanya terbalik").[92] Salah satu filosofi adegan grunge adalah keaslian. Dave Rimmer menulis bahwa dengan kebangkitan kembali cita-cita punk musik stripped-down di awal 1990-an, "untuk Cobain, dan banyak anak-anak seperti dia, rock & roll ... melemparkan tantangan: Bisakah Anda menjadi cukup murni, hari demi hari hari, tahun demi tahun, untuk membuktikan keaslian Anda, untuk menghayati musik ... Dan jika Anda tidak bisa, dapatkah Anda hidup dengan menjadi poser, palsu, laris?"[93]

Pakaian dan busanaSunting

1980-an-1990-anSunting

 
Courtney Love telah dianggap sebagai salah satu dari sepuluh wanita teratas yang mendefinisikan gaya 1990-an dengan mempopulerkan gaya "kinderwhore".

Pakaian yang biasa dikenakan oleh musisi grunge di Washington adalah "gaya sehari-hari biasa", di mana mereka akan mengenakan pakaian yang sama di atas panggung yang mereka kenakan di rumah.[43] "Gaya pemalas" atau "tampilan bungkuk" di Pacific Northwest ini sangat kontras dengan mohawk "liar", jaket kulit, dan rantai yang dikenakan oleh anak punk. Pendekatan pakaian sehari-hari ini digunakan oleh musisi grunge karena keaslian adalah prinsip utama dalam kancah Seattle.[43] Tampilan grunge biasanya terdiri dari pakaian bekas atau barang bekas dan pakaian luar ruangan yang khas (terutama kemeja flanel) dari wilayah tersebut, serta penampilan yang umumnya tidak terawat dan rambut panjang.[81] Untuk penyanyi grunge, rambut panjang digunakan "sebagai topeng untuk menutupi wajah" sehingga mereka dapat "mengekspresikan pikiran mereka yang paling dalam"; Cobain adalah contoh penting.[92] Musisi grunge laki-laki adalah "... tidak terawat ... [dan] ... tidak dicukur[94] [,] dengan ... rambut acak-acakan"[95] yang sering tidak dicuci, berminyak dan "... kusut [menjadi] pel anjing-domba".[96]

Pakaian penebang pohon adalah pemandangan umum di toko barang bekas dekat Seattle dengan harga murah yang bisa dibeli oleh musisi.[97] Gaya grunge terdiri dari jins robek, pakaian dalam termal,[82] sepatu bot Doc Martens atau sepatu bot tempur (sering tidak diikat), kaus oblong band, sweater rajutan besar, rok panjang dan droopy, celana ketat robek, Birkenstock, sepatu hiking,[98][99][100] dan pakaian ramah lingkungan yang terbuat dari tekstil daur ulang atau kapas organik perdagangan yang adil.[101] Selain itu, karena wanita dalam adegan grunge mengenakan "... [kemeja] kotak-kotak yang sama, sepatu bot, dan potongan kepala pendek seperti rekan pria mereka", wanita menunjukkan "... bahwa mereka tidak ditentukan oleh daya tarik seks mereka. "[102]

"Grunge ... menjadi gerakan anti-konsumerisme di mana semakin sedikit Anda menghabiskan pakaian, semakin banyak 'kesejukan' yang Anda miliki."[103] Gaya tidak berevolusi dari upaya sadar untuk menciptakan mode yang menarik; jurnalis musik Charles R. Cross berkata, "[pentolan Nirvana] Kurt Cobain terlalu malas untuk keramas", dan Jonathan Poneman dari Sub Pop berkata, "[Pakaian] ini murah, tahan lama, dan tidak lekang oleh waktu. bertentangan dengan inti dari keseluruhan estetika mencolok yang ada di tahun 80-an."[80] Kain flanel dan "... mantel kulit imitasi yang retak" dalam adegan grunge adalah bagian "... dari estetika toko barang bekas Pacific Northwest.[96] Mode Grunge sangat merupakan respons anti-fashion dan gerakan non-konformis terhadap "citra manufaktur",[104] sering mendorong musisi untuk berpakaian dengan cara yang otentik dan tidak mengagungkan diri mereka sendiri. Pada saat yang sama, Sub-Pop menggunakan 'tampilan grunge' dalam pemasaran band mereka. Dalam sebuah wawancara dengan VH1, fotografer Charles Peterson berkomentar bahwa anggota dari band grunge Tad "diberi identitas kerah biru yang tidak sepenuhnya diperoleh. Bruce (Pavitt) benar-benar membuatnya berdandan dengan kain flanel dan gergaji mesin asli dan benar-benar memainkan citra pria gunung ini dan itu berhasil."[105]

Majalah Dazed menyebut Courtney Love salah satu dari "sepuluh wanita yang mendefinisikan tahun 1990-an" dari sudut pandang gaya: "... gambar gaun boneka bayi Courtney Love yang terlalu pendek, mantel bulu compang-camping, dan tatanan rambut platinum", sebuah tampilan yang dijuluki "kinderwhore", "... di atasnya dengan tiara, tentu saja - membakar ingatan siapa pun yang hidup selama dekade ini."[106] Tampilan kinderwhore terdiri dari babydoll sobek, robek ketat atau berpotongan rendah dan gaun berkerah Peter-Pan, slip, riasan tebal dengan eyeliner gelap,[107] jepit rambut, dan sepatu bot kulit atau sepatu Mary-Jane.[108][109][110] Kat Bjelland dari Babes in Toyland adalah orang pertama yang mendefinisikannya, sedangkan Courtney Love of Hole adalah orang pertama yang mempopulerkannya. Love telah mengklaim bahwa dia mengambil gaya dari vokalis Divinyls Christina Amphlett.[108] Tampilan menjadi sangat populer pada tahun 1994.[111]

Vogue menyatakan pada tahun 2014 bahwa "Cobain menarik secara bebas dari kedua ujung pakaian wanita dan pria, dan tampilan toko barang bekas Seattle-nya menjalankan keseluruhan pakaian kerja penebang kayu maskulin dan gaun feminin 40-an-by-70-an. Itu benar-benar berlawanan dengan estetika mencolok dari tahun 1980-an dalam segala hal. Dengan jeans acak-acakan dan rok bunga, ia melembutkan eksterior tangguh pemberontak pola dasar dari dalam ke luar, dan menggerakkan bola untuk ide androgini yang radikal dan milenial. "[112] Cara berpakaian Cobain "adalah kebalikan dari pria macho Amerika", karena dia "... membuatnya lebih keren untuk terlihat jorok dan longgar, tidak peduli apakah Anda laki-laki atau perempuan."[112] Penulis musik dan budaya Julianne Escobedo Shepherd menulis bahwa dengan gaya berpakaian Cobain, "Dia tidak hanya membuatnya baik-baik saja untuk menjadi orang aneh, dia juga membuatnya diinginkan."[112]

Adopsi oleh arus utamaSunting

Musik grunge menjadi mainstream di awal 1990-an dengan Soundgarden, Alice in Chains, dan Nirvana masuk ke label rekaman besar. Mode grunge mulai masuk ke mode arus utama pada pertengahan 1992 untuk kedua jenis kelamin dan mencapai puncaknya pada akhir 1993 dan awal 1994.[98][113][114] Seiring momentumnya, tag grunge digunakan oleh toko-toko yang menjual kemeja flanel mahal untuk menguangkan tren.[103] Ironisnya, tampilan non-konformis tiba-tiba menjadi tren mainstream. Di dunia mode, Marc Jacobs mempersembahkan pertunjukan untuk Perry Ellis pada tahun 1992 (Koleksi Musim Semi 1993,) yang menampilkan pakaian terinspirasi grunge yang dicampur dengan kain kelas atas. Jacobs menemukan inspirasi dalam "realisme" streetwear grunge; ia memadukannya dengan kemewahan mode dengan mengirimkan model ke catwalk dengan beanies, gaun bunga, dan kemeja flanel sutra.[115] Namun, ini tidak sesuai dengan pemilik merek dan Jacobs dipecat. Desainer lain seperti Anna Sui, juga mendapat inspirasi dari grunge selama musim semi/musim panas 1993.[104]

Pada tahun yang sama, Vogue melakukan penyebaran yang disebut "Grunge & Glory" dengan fotografer fashion Steven Meisel yang memotret supermodel Kristen McMenamy, Naomi Campbell, dan Nadja Auermann di lanskap sabana mengenakan pakaian bergaya grunge.[116][117] Pemotretan ini menjadikan McMenamy wajah grunge, karena alisnya dicukur dan rambutnya dipotong pendek. Desainer seperti Christian Lacroix, Donna Karen dan Karl Lagerfeld memasukkan pengaruh grunge ke dalam penampilan mereka.[115] Pada tahun 1993, James Truman, editor Details, mengatakan: "Bagi saya hal tentang grunge bukanlah anti-fashion, itu ketinggalan zaman. Punk adalah anti-fashion. Itu membuat pernyataan. Grunge adalah tentang tidak membuat pernyataan, yang mengapa itu gila untuk menjadi pernyataan mode."[118] Selera mode yang tidak terawat mendefinisikan tampilan "generasi pemalas", yang "bolos sekolah, mengisap ganja ... [dan] rokok dan mendengarkan musik" berharap menjadi bintang rock suatu hari nanti.[105]

2000-an–2010-anSunting

Meskipun gerakan grunge mereda pada tahun 1994 setelah kematian Kurt Cobain, desainer terus menarik inspirasi dari gerakan dari waktu ke waktu. Grunge muncul sebagai tren lagi pada tahun 2008, dan untuk Fall/Winter 2013, Hedi Slimane di Yves Saint Laurent membawa kembali grunge ke landasan. Dengan Courtney Love sebagai inspirasinya untuk koleksi tersebut, dia dilaporkan menyukai koleksi tersebut. "Jangan tersinggung MJ [Marc Jacobs] tapi dia tidak pernah melakukannya dengan benar," kata Courtney. "Inilah yang sebenarnya. Hedi tahu omong kosongnya. Dia mendapatkannya dengan akurat, dan MJ dan Anna [Sui] tidak."[119] Baik Cobain dan Love tampaknya membakar koleksi Perry Ellis yang mereka terima dari Marc Jacobs pada tahun 1993.[120] Pada tahun 2016, grunge menginspirasi "penemuan kembali" gaya kelas atas oleh A$AP Rocky, Rihanna, dan Kanye West.[121] Namun, "mendandani grunge bukan lagi lambang keaslian, meskipun: penanda pemberontakan (sepatu bot Dr Martens, kemeja kotak-kotak) sangat berkuasa di jalan raya", kata Lynette Nylander, wakil editor majalah i-D.[121]

Alkohol dan obat-obatanSunting

 
Judul album debut Nirvana Bleach mengacu pada poster kesehatan masyarakat era 1980-an yang mendesak penyuntikkan heroin untuk menggunakan pemutih untuk membersihkan jarum mereka, untuk mencegah penularan AIDS.

Banyak subkultur musik dikaitkan dengan obat-obatan tertentu, seperti budaya tandingan hippie dan reggae, keduanya terkait dengan ganja dan psikedelik. Pada 1990-an, media memusatkan perhatian pada penggunaan heroin oleh musisi di scene grunge Seattle, dengan artikel New York Times 1992 mencantumkan "tiga obat utama" kota itu sebagai "espresso, bir, dan heroin"[85] dan artikel 1996 menyebut grunge Seattle adegan "... subkultur yang paling kuat menganut heroin".[122] Tim Jonze dari The Guardian menyatakan bahwa "... heroin telah merusak adegan [grunge] sejak dimulai pada pertengahan 80-an" dan dia berpendapat bahwa "... keterlibatan heroin mencerminkan membenci diri sendiri, aspek nihilistik untuk musik"; selain kematian heroin, Jonze menunjukkan bahwa Scott Weiland dari Stone Temple Pilots, serta Courtney Love, Mark Lanegan, Jimmy Chamberlin dan Evan Dando "... kisah itu."[123] Sebuah buku tahun 2014 menyatakan bahwa pada tahun 1980-an, orang menggunakan kokain "stimulan" untuk bersosialisasi dan "... merayakan saat-saat indah", pada adegan grunge 1990-an, heroin "depresan" digunakan untuk "mundur" menjadi "kepompong". " dan menjadi "... terlindung dari dunia yang keras dan tak kenal ampun yang menawarkan ... sedikit prospek untuk ... perubahan atau harapan."[124] Justin Henderson menyatakan bahwa semua opiat "penurun", termasuk "heroin, morfin, etorfin, kodein, opium, [dan] hidrokodon ... tampaknya menjadi kebiasaan pilihan bagi banyak gruger".[125]

Judul album debut Nirvana Bleach terinspirasi oleh poster pengurangan dampak buruk yang ditujukan untuk pengguna suntikan heroin, yang menyatakan "Bleach karya Anda [misalnya, jarum suntik dan jarum] sebelum Anda dirajam". Poster tersebut dirilis oleh Departemen Kesehatan Negara Bagian A.S. yang berusaha mengurangi penularan AIDS yang disebabkan oleh berbagi jarum suntik bekas. Lagu Alice in Chains "God Smack" termasuk baris "stick your arm for some real fun", referensi untuk menyuntikkan heroin.[122] Musisi Seattle yang diketahui menggunakan heroin termasuk Cobain, yang menggunakan "heroin ketika dia menembak dirinya sendiri di kepala"; "Andrew Wood dari Mother Love Bone [yang] overdosis heroin pada tahun 1990"; "Stefanie Sargent of 7 Year Bitch [yang] meninggal karena overdosis opiat yang sama pada tahun 1992 ... [dan] Layne Staley dari Alice in Chains [yang] secara terbuka merinci pertempurannya dengan heroin ...".[126] Mike Starr dari Alice in Chains[124] dan Jonathan Melvoin dari The Smashing Pumpkins juga meninggal karena heroin. Setelah kematian Cobain, "... jandanya, penyanyi Courtney Love, mencirikan Seattle sebagai kiblat narkoba, di mana heroin lebih mudah didapat daripada di San Francisco atau Los Angeles."[126]

Namun, Daniel House, yang memiliki C/Z Records, membantah persepsi ini pada tahun 1994. House menyatakan bahwa "... tidak ada lagi (heroin) di sini [di Seattle] daripada di tempat lain"; dia menyatakan bahwa "heroin bukanlah bagian besar dari budaya [musik Seattle]", dan bahwa "ganja dan alkohol ... jauh lebih lazim". Jeff Gilbert, salah satu editor majalah Guitar World, menyatakan pada tahun 1994 bahwa asosiasi media dari adegan grunge Seattle dengan heroin "benar-benar berlebihan"; sebaliknya, dia mengatakan bahwa musisi Seattle adalah "... semua sekelompok potheads."[126] Sejarah Amerika Gil Troy pada 1990-an menyatakan bahwa dalam adegan grunge Seattle, "... obat pilihan beralih dari kokain kelas atas [tahun 1980-an] ke mariyuana kerah biru."[127] Majalah Rolling Stone melaporkan bahwa anggota kancah grunge Seattle "gila kopi" pada siang hari dengan espresso dan "... ] musik terdengar seperti itu."[128] "Beberapa veteran adegan [Seattle] berpendapat bahwa MDA", obat yang berhubungan dengan Ekstasi, "adalah kontributor penting untuk grunge", karena memberikan pengguna "tubuh tinggi" (berbeda dengan ganja "kepala tinggi") yang membuat mereka menghargai "alur groove".[129] Pat Long dari History of the NME menyatakan bahwa anggota adegan yang terlibat dengan label Sub Pop akan mengadakan pesta MDMA beberapa hari di hutan, yang menunjukkan bahwa apa yang Long sebut "cahaya hangat" Ecstasy memiliki dampak bahkan di Pasifik yang basah, abu-abu, dan terisolasi. wilayah barat laut.[130]

Desain grafisSunting

Mengenai desain grafis dan gambar, ciri umum grup musik grunge adalah penggunaan "lo-fi" (low fidelity) dan sampul album yang sengaja tidak konvensional, misalnya menampilkan fotografi yang sengaja dibuat keruh atau salah warna, kolase atau huruf yang tertekan. Grunge awal "Sampul album dan selebaran konser muncul Xeroxed tidak sesuai dengan beberapa estetika DIY" tetapi karena "kebutuhan ekonomi", karena "band memiliki sedikit uang".[131] Ini sudah merupakan fitur umum dari desain punk rock, tetapi dapat diperpanjang pada periode grunge karena meningkatnya penggunaan komputer Macintosh untuk penerbitan desktop dan pemrosesan gambar digital. Gaya itu kadang-kadang disebut 'tipografi grunge' bila digunakan di luar musik.[132][133][134] Contoh terkenal dari desain eksperimental bergaya 'grunge' adalah majalah Ray Gun, karya seni yang disutradarai oleh David Carson.[135][136]

Carson mengembangkan teknik "merobek, merobek-robek, dan membuat ulang huruf"[135][136] dan menggunakan "huruf yang dicetak berlebihan, tidak harmonis" dan pendekatan desain eksperimental, termasuk "'kesalahan' yang disengaja dalam penyelarasan".[137] Seni Carson menggunakan "... desain berantakan dan kacau" dan dia tidak "..menghormati aturan komposisi apa pun", menggunakan pendekatan "..eksperimental, pribadi, dan intuitif".[138] "Desainer grafis grunge" lainnya adalah Elliott Earls, yang menggunakan jenis "terdistorsi ... tipografi lama" dan "tidak terbaca secara agresif" yang mengadopsi "ekspresi tidak rapi" dari "estetis [musik] grunge"; pendekatan radikal anti-kemapanan dalam desain grafis ini dipengaruhi oleh gerakan Dada avant-garde era 1910-an.[137] Droplet Hat Nguyen, Morire Harriet Goren, dan Tema Canante Eric Lin semuanya adalah "font grunge khas".[135][136] Sven Lennartz menyatakan bahwa gambar desain grunge memiliki "tampilan yang realistis dan asli" yang dibuat dengan menambahkan kertas sobek yang disimulasikan, sudut bertelinga anjing, lipatan, selotip menguning, noda cangkir kopi, gambar yang digambar tangan dan kata-kata tulisan tangan, biasanya di atas a tekstur latar belakang "kotor" yang dibuat dengan warna-warna kusam dan lembut.[139]

Tokoh kunci dalam menciptakan "tampilan" kancah grunge bagi orang luar adalah fotografer musik Charles Peterson. Bidikan Peterson yang hitam-putih, tidak terpotong, dan terkadang buram dari anggota adegan musik bawah tanah Pacific Northwest yang bermain dan nge-jam, mengenakan pakaian khas mereka sehari-hari, digunakan oleh Sub Pop untuk mempromosikan grup musik Seattle-nya.

LiteraturSunting

ZineSunting

Mengikuti tradisi pada tahun 1980-an subkultur punk AS dari zine amatir yang diproduksi oleh penggemar, anggota kancah grunge juga memproduksi publikasi DIY yang "didistribusikan di pertunjukan atau melalui pesanan pos". Zine biasanya difotokopi dan berisi tulisan tangan, "halaman berwarna tangan", "kesalahan pengetikan dan kesalahan tata bahasa, salah eja dan pagination yang campur aduk", semua itu membuktikan sifat amatirnya.[140] Backlash adalah zine yang diterbitkan 1987-1991 oleh Dawn Anderson, meliputi "... lebih kotor, lebih berat, lebih bawah tanah dan sisi rok dari kancah musik Seattle", termasuk "... punk, metal, rok bawah tanah, grunge sebelum itu disebut grunge dan bahkan beberapa hip-hop lokal."[141] Grunge Gerl #1 adalah salah satu zine grunge awal 1990-an, ditulis oleh dan untuk riot grrrls di daerah Los Angeles. Itu menyatakan bahwa "... kami perempuan, kami marah, kami kuat."[140]

Koran lokalSunting

Pada tahun 1992, kritikus musik Rolling Stone Michael Azerrad menyebut The Rocket the Seattle music "komentator di kancah [paling] dihormati".[56] The Rocket adalah surat kabar gratis tentang kancah musik barat laut pasifik yang diluncurkan pada 1979. Diedit oleh Charles R. Cross, surat kabar tersebut hanya meliput "grup musik alternatif yang tidak jelas" di daerah setempat, seperti The Fartz, The Allies, The Heats /Pemanas, Target Terlihat, Gaun Merah, dan Koboi. Pada pertengahan 1980-an,[142] koran itu memuat cerita tentang Slayer, Wild Dogs, Queensrÿche, dan Metal Church. Pada tahun 1988, kancah metal telah memudar, dan fokus The Rocket bergeser ke meliput grup musik rok alternatif lokal pra-grunge. Dawn Anderson menyatakan bahwa pada tahun 1988, jauh sebelum publikasi lain memperhatikan mereka, Soundgarden dan Nirvana adalah bintang sampul Rocket.[143] Pada tahun 1991, The Rocket diperluas untuk memasukkan edisi Portland, Oregon.

FiksiSunting

Grunge lit adalah genre sastra Australia dari tulisan fiksi atau semi-otobiografi pada awal 1990-an tentang orang dewasa muda yang tinggal di "kota dalam[nya]" "... dunia masa depan yang hancur di mana satu-satunya bantuan dari ... kebosanan adalah melalui pengejaran nihilistik seks, kekerasan, obat-obatan dan alkohol".[144] Seringkali karakter sentral kehilangan haknya, terasing, dan kurang dorongan dan tekad di luar keinginan untuk memenuhi kebutuhan dasar mereka. Itu biasanya ditulis oleh "penulis baru dan muda"[144] yang meneliti "keberadaan nyata, kotor, berpasir"[144] dari karakter sehari-hari. Ini telah digambarkan sebagai sub-set realisme kotor dan cabang dari literatur Generasi X.[145] Stuart Glover menyatakan bahwa istilah "grunge lit" mengambil istilah "grunge" dari "akhir 80-an dan awal 90-an— ... grup musik Seattle [grunge]".[146] Glover menyatakan bahwa istilah "grunge lit" terutama merupakan istilah pemasaran yang digunakan oleh perusahaan penerbitan; Ia menyatakan bahwa sebagian besar penulis yang telah dikategorikan sebagai penulis "grunge lit" menolak label tersebut.[146] Penulis fiksi Australia McGahan, McGregor dan Tsiolkas mengkritik "efek homogenisasi" dari menggabungkan kelompok penulis yang berbeda.[144] Tsiolkas menyebut istilah "grunge lit" sebagai "kreasi media".[144]

Peran wanitaSunting

Banyak grup musik yang semuanya beranggotakan wanita atau wanita yang diasosiasikan dengan grunge termasuk L7, Lunachicks, Dickless, 7 Year Bitch, The Gits, grup musik Courtney Love Hole, dan Babes in Toyland. Penulis VH1 Dan Tucker menggambarkan L7 sebagai "grup musik grunge semua wanita [yang] berasal dari kancah underground LA yang subur dan [yang] memiliki ikatan kuat dengan ... Black Flag dan dapat menandingi grup musik pria mana pun dalam sikap dan volume."[34] Grunge juga terkait erat dengan Riot Grrrl, sebuah gerakan punk feminis bawah tanah.[147] Pelopor Riot Grrrl dan vokalis Bikini Kill Kathleen Hanna adalah sumber untuk nama single terobosan Nirvana tahun 1991, "Smells Like Teen Spirit", referensi untuk deodoran yang dipasarkan khusus untuk wanita muda.[148][149] Instrumentalis wanita terkenal termasuk bassis D'arcy Wretzky dan Melissa Auf der Maur dari The Smashing Pumpkins, dan drummer Patty Schemel dari Hole dan Lori Barbero dari Babes in Toyland.[150] Dimasukkannya instrumentalis wanita dalam grunge sangat penting, karena instrumentalis wanita profesional jarang terjadi di sebagian besar genre rok.[151]

Bam Bam,[152] dibentuk di Seattle pada tahun 1983, digawangi oleh seorang wanita Afrika-Amerika bernama Tina Bell, melanggar norma dari apa yang disebut sebagai kancah yang didominasi kulit putih.[153][154][155] Bam Bam juga memasukkan drummer Soundgarden dan Pearl Jam masa depan Matt Cameron.[152] Kurt Cobain adalah roadie untuk Bam Bam sebelum dia terkenal dan juga penggemar grup.[152] Bell meninggal pada tahun 2012. Pengamat berspekulasi bahwa kurangnya pengakuan dalam hidupnya sebagai salah satu nenek moyang musik grunge adalah karena seksisme dan rasisme.[152][153][155]

Wanita juga memainkan peran non-musisi aktif di kancah grunge bawah tanah, seperti riot grrrl yang memproduksi zine tentang grup musik grunge dan label rekaman indie (misalnya, Grunge Gerl #1) dan penulis Dawn Anderson dari Seattle fanzine Backlash yang mendukung banyak band lokal sebelum mereka mencapai ketenaran yang lebih besar.[36] Tina Casale adalah salah satu pendiri C/Z Records pada 1980-an (bersama dengan Chris Hanzsek), sebuah label indie Seattle yang merilis kompilasi grunge mani Deep Six pada 1986.

Susan Silver adalah manajer wanita pertama dari dunia musik Seattle. Dia memulai karirnya pada tahun 1983 dan mengelola beberapa grup musik seperti The U-Men, Soundgarden, Alice in Chains dan Screaming Trees.[156] Pada tahun 1991, The Seattle Times menyebut Silver "tokoh paling kuat dalam manajemen musik rok lokal".[157] Silver juga merupakan penasihat untuk Nirvana. Kurt Cobain dan bassis Krist Novoselic berkonsultasi dengan Silver untuk meminta nasihat ketika mereka tidak puas dengan kurangnya promosi Sub Pop untuk album debut mereka, Bleach. Silver melihat kontrak mereka dengan label dan memberi tahu mereka bahwa mereka membutuhkan pengacara. Silver kemudian memperkenalkan mereka kepada agen Don Muller dan pengacara bisnis musik Alan Mintz, yang mulai mengirimkan demo tape Nirvana ke label-label besar untuk mencari kesepakatan. Grup akhirnya memilih DGC dan label merilis album terobosan mereka Nevermind pada tahun 1991.[158][159] Ketika Nirvana dilantik ke dalam Rock and Roll Hall of Fame pada tahun 2014, Novoselic berterima kasih kepada Silver selama pidatonya karena "memperkenalkan mereka ke industri musik dengan benar".[160]

SejarahSunting

1965–1985: Akar, pendahulu, dan pengaruhSunting

 
Neil Young telah disebut "Bapak Grunge", dan memiliki album seperti Rust Never Sleeps dan Ragged Glory yang digambarkan sebagai proto-grunge dan grunge.

Istilah proto-grunge telah digunakan untuk menggambarkan seniman yang memiliki elemen grunge jauh sebelum genre tersebut muncul pada pertengahan-akhir 1980-an. Mungkin album proto-grunge paling awal adalah Here Are The Sonics, dirilis pada tahun 1965 oleh The Sonics.[161] Album Neil Young Rust Never Sleeps (1979) dan Ragged Glory (1990) telah dinyatakan sebagai contoh musik proto-grunge dan grunge.[162] Selain itu, ia disebut-sebut sebagai pengaruh Pearl Jam,[163][164] yang membuat mereka mendukung Young untuk album Mirror Ball, yang dirilis pada 1995. Tindakan lain yang digambarkan sebagai proto-grunge termasuk Wipers dan album mereka Youth of America (1981), Elvis Costello dan album Blood & Chocolate-nya yang oleh Will Birch dipuji sebagai "6 atau 8 tahun lebih awal dari waktunya" (1986),[165] dan The Stooges dan album mereka Fun House (1970).[166]

Suara Grunge sebagian dihasilkan dari isolasi Seattle dari adegan musik lainnya. Seperti yang dicatat oleh Jonathan Poneman dari Sub Pop, "Seattle adalah contoh sempurna dari kota sekunder dengan adegan musik aktif yang benar-benar diabaikan oleh media Amerika yang terpaku pada Los Angeles dan New York [City]."[167] Mark Arm mengklaim bahwa isolasi berarti, "satu sudut peta ini benar-benar menyatu dan merobek ide satu sama lain".[168] Seattle "... adalah kota terpencil dan provinsi" pada 1980-an; Bruce Pavitt menyatakan bahwa kota itu "... kelas yang sangat pekerja", tempat kekurangan, dan dengan demikian pemandangan "... keseluruhan estetika – pakaian kerja, topi pengemudi truk toko barang bekas, gitar pegadaian" bukan hanya gaya, itu dilakukan karena Seattle "... sangat miskin."[169] Memang, ketika "... Nevermind mencapai nomor satu di tangga lagu AS, Cobain tinggal di dalam mobil."[169]

Grup musik mulai mencampur metal dan punk di kancah musik Seattle sekitar tahun 1984, dengan banyak pujian untuk fusi ini diberikan kepada The U-Men.[170] Namun, beberapa kritikus telah mencatat bahwa terlepas dari tempat kanonik The U-Men sebagai nenek moyang grunge asli, bahwa suara mereka kurang berhutang budi pada heavy metal dan lebih mirip dengan post-punk. Namun keistimewaan grup mungkin menjadi inspirasi yang lebih besar, lebih dari estetika itu sendiri.[171] Segera Seattle memiliki "kancah musik yang beragam" dan "bervariasi" dan "kepribadian urban yang beragam" yang diungkapkan oleh "grup garage post-punk"[43] lokal. Grunge berevolusi dari kancah punk rock lokal, dan terinspirasi oleh grup musik seperti The Fartz, The U-Men, 10 Minute Warning, The Accüsed, dan Fastbacks.[36] Selain itu, gaya Melvins yang lambat, berat, dan bernada sludge sangat berpengaruh pada suara grunge.[172] Roy Shuker menyatakan bahwa kesuksesan grunge dibangun di atas "fondasi ... yang diletakkan sepanjang tahun 1980-an oleh kancah musik alternatif sebelumnya."[173] Shuker menyatakan bahwa kritikus musik "... menekankan kemurnian dan keaslian yang dirasakan dari kancah Seattle.[173]

 
Band Seattle The U-Men tampil di Seattle

Di luar Pacific Northwest, sejumlah artis dan kancah musik mempengaruhi grunge. Grup musik rok alternatif dari Amerika Serikat Timur Laut, termasuk Sonic Youth, Pixies, dan Dinosaur Jr., adalah pengaruh penting pada genre ini. Melalui dukungan mereka terhadap grup musik Seattle, Sonic Youth "secara tidak sengaja memelihara" adegan grunge, dan memperkuat sikap mandiri para musisinya.[174] Nirvana memperkenalkan ke adegan Seattle pengaruh kebisingan dari Scratch Acid dan Butthole Surfers.[81][175]

Beberapa grup musik Australia, termasuk The Scientists, Cosmic Psychos dan Feedtime, disebut-sebut sebagai pelopor grunge, musik mereka mempengaruhi scene Seattle melalui siaran radio kampus pendiri Sub Pop Jonathan Poneman dan anggota Mudhoney.[176][177] Pengaruh Pixies pada Nirvana dicatat oleh Kurt Cobain, yang berkomentar dalam sebuah wawancara Rolling Stone, "Saya sangat terhubung dengan band itu sehingga saya seharusnya berada di band itu—atau setidaknya grup musik kover Pixies. Kami menggunakan perasaan mereka. dinamis, menjadi lembut dan tenang dan kemudian keras dan keras."[178] Pada bulan Agustus 1997, dalam sebuah wawancara dengan Guitar World, Dave Grohl berkata: "Dari Kurt, Krist [Novoselic] dan saya menyukai the Knack, Bay City Rollers, Beatles dan Abba sama seperti kami menyukai Flipper dan Black Flag ... Anda dengarkan rekaman Pixies apa pun dan semuanya ada di sana. Atau bahkan "War Pigs" Black Sabbath—ada di sana: kekuatan dinamika. Kami hanya menyalahgunakannya dengan lagu-lagu pop dan menjadi muak karenanya."[179]

Selain dari akar genre punk dan rok alternatif, banyak band grunge sama-sama dipengaruhi oleh heavy metal pada awal 1970-an. Clinton Heylin, penulis Babylon's Burning: From Punk to Grunge, mengutip Black Sabbath sebagai "mungkin pengaruh pra-punk paling umum di kancah barat laut".[180] Black Sabbath berperan dalam membentuk suara grunge, melalui rekaman mereka sendiri dan rekaman yang mereka ilhami.[181] Musikolog Bob Gulla menegaskan bahwa suara Black Sabbath "muncul di hampir semua band grunge paling populer, termasuk Nirvana, Soundgarden, dan Alice in Chains".[182] Pengaruh Led Zeppelin juga terlihat jelas, khususnya dalam karya Soundgarden, yang menurut majalah Q "tertarik dengan rock 70-an, tetapi menghina seksisme dan kejantanan genre yang terbuka".[183] Jon Wiederhorn dari Guitar World menulis: "Jadi apa sebenarnya grunge itu? ... Bayangkan sebuah supergrup yang terdiri dari Creedence Clearwater Revival, Black Sabbath dan the Stooges, dan Anda cukup dekat."[184] Catherine Strong menyatakan bahwa pengaruh grunge metal terkuat adalah thrash metal, yang memiliki tradisi "kesetaraan dengan penonton", berdasarkan gagasan bahwa "siapa pun bisa memulai sebua h grik" (cara berpikir juga dimiliki oleh hardcore punk AS, yang Strong juga mengutip sebagai pengaruh pada grunge) yang juga diambil oleh band-band grunge. Strong menyatakan bahwa musisi grunge menentang grup musik "hair metal" yang populer saat itu.

Strong menyatakan bahwa "... bagian dari apa yang [AS] hardcore dikenal sebagai grunge." Penulis lagu Seattle Jeff Stetson menyatakan bahwa "[t]tidak ada perbedaan nyata ... antara Punk dan Grunge."[23] Seperti grup musik punk, grup musik grunge "dipeluk sebagai band rock 'n' roll back-to-basics yang mengingatkan publik bahwa musik itu seharusnya mentah dan cabul", dan mereka merupakan respons terhadap "kembung dan berlebihan" atas ... rok progresif ... atau "grup yang tidak serius seperti grup hair tahun 80-an."[91] Salah satu contoh pengaruh hardcore AS pada grunge adalah dampak yang dimiliki grup musik hardcore punk Los Angeles Black Flag pada grunge. Rekaman Black Flag tahun 1984 My War, di mana band ini menggabungkan heavy metal dengan suara tradisional mereka, membuat dampak yang kuat di Seattle. Steve Turner dari Mudhoney berkomentar, "Banyak orang di seluruh negeri membenci fakta bahwa Black Flag melambat turun ... tapi di atas sini benar-benar hebat ... kami seperti 'Yay!' Mereka aneh dan terdengar kacau."[185] Turner menjelaskan integrasi grunge dari pengaruh metal, mencatat, "Hard rock dan metal tidak pernah menjadi musuh punk seperti itu untuk adegan lainnya. Di sini, rasanya seperti, 'Hanya ada dua puluh orang di sini, Anda tidak dapat benar-benar menemukan kelompok untuk dibenci.'" Charles R. Cross menyatakan bahwa grunge adalah "... puncak dari dua puluh tahun perkembangan punk rock".[33] Cross menyatakan bahwa grup musik yang paling mewakili genre grunge adalah grup musik Seattle Blood Circus, TAD, dan Mudhoney dan grup musik Denver Sub Pop The Fluid; ia menyatakan bahwa Nirvana, dengan pengaruh pop dan perpaduan Sonic Youth dan Cheap Trick, terdengar lebih ringan daripada band seperti Blood Circus.[33]

 
Cosmic Psychos, salah satu dari beberapa band Australia yang mempengaruhi dan berinteraksi dengan scene Seattle

Neil Young memainkan beberapa konser dengan Pearl Jam dan merekam album Mirror Ball. Ini tidak hanya didasarkan pada karyanya dengan bandnya Crazy Horse dan penggunaan gitar yang terdistorsi secara teratur—terutama di album Rust Never Sleeps—tetapi juga pakaian dan kepribadiannya.[186] Album berpengaruh serupa namun sering diabaikan adalah Neurotica oleh Redd Kross, tentang yang Jonathan Poneman katakan, "Neurotica adalah pengubah hidup bagi saya dan bagi banyak orang di komunitas musik Seattle."[187]

Konteks untuk perkembangan scene grunge Seattle adalah "...zaman keemasan kegagalan, saat sekelompok pemuda Amerika memeluk ... sifat malas dan kurangnya motivasi".[169] "... para pemalas dari Generasi X [berusaha] mencegah hari menakutkan pendaftaran perusahaan" dan merangkul "pemujaan pecundang"; memang lagu Nirvana 1991 "Smells Like Teen Spirit" "... dibuka dengan Cobain melantunkan 'It's fun to lose.'"[169]

1985–1991: Perkembangan awal dan peningkatan popularitasSunting

Pada tahun 1985, grup musik Green River merilis EP debut mereka Come on Down, yang dikutip oleh banyak orang sebagai rekaman grunge pertama.[188] Rilisan penting lainnya dalam perkembangan grunge adalah kompilasi Deep Six, dirilis oleh C/Z Records pada 1986. Rekaman ini menampilkan banyak lagu oleh enam grup musik: Green River, Soundgarden, Melvins, Malfunkshun, Skin Yard, dan The U-Men. Bagi banyak dari mereka itu adalah penampilan pertama mereka dalam catatan. Para seniman memiliki "suara yang sebagian besar berat dan agresif yang menggabungkan tempo yang lebih lambat dari heavy metal dengan intensitas hardcore". Proses perekaman anggaran rendah; setiap band diberi empat jam waktu studio. Seperti yang Jack Endino ingat, "Orang-orang hanya berkata, 'Yah, jenis musik apa ini? Ini bukan metal, bukan punk, Apa itu?' ... Orang-orang berkata 'Nah itu dia! Semua grup ini memiliki kesamaan.'"[185] Belakangan tahun itu Bruce Pavitt merilis kompilasi Sub Pop 100 dan EP Green River Dry As a Bone sebagai bagian dari label barunya, Sub Pop. Katalog Sub Pop awal menggambarkan EP Green River sebagai "GRUNGE ultra-longgar yang menghancurkan moral satu generasi".[189] Bruce Pavitt dan Jonathan Poneman dari Sub Pop, yang terinspirasi oleh adegan musik regional lainnya dalam sejarah musik, bekerja untuk memastikan bahwa label mereka memproyeksikan "suara Seattle", diperkuat oleh gaya produksi dan pengemasan album yang serupa. Sementara penulis musik Michael Azerrad mengakui bahwa grup musik grunge awal seperti Mudhoney, Soundgarden, dan Tad memiliki suara yang berbeda, ia mencatat "untuk pengamat objektif, ada beberapa kesamaan yang berbeda."[190]

Konser grunge awal jarang dihadiri (banyak oleh kurang dari selusin orang) tetapi foto fotografer Sub Pop Charles Peterson membantu menciptakan kesan bahwa konser semacam itu adalah peristiwa besar.[191] Mudhoney, yang dibentuk oleh mantan anggota Green River, menjabat sebagai band andalan Sub Pop selama mereka bersama label dan mempelopori gerakan grunge Seattle.[192] Label rekaman lain di Pacific Northwest yang membantu mempromosikan grunge termasuk C/Z Records, Estrus Records, EMpTy Records dan PopLlama Records.[36]

Grunge menarik perhatian media di Inggris Raya setelah Pavitt dan Poneman meminta jurnalis Everett True dari majalah Inggris Melody Maker untuk menulis artikel tentang kancah musik lokal. Paparan ini membantu membuat grunge dikenal di luar daerah setempat selama akhir 1980-an dan menarik lebih banyak orang ke pertunjukan lokal.[36] Daya tarik grunge kepada pers musik adalah bahwa ia "menjanjikan kembalinya gagasan tentang visi kepengarangan regional untuk rok Amerika".[193] Popularitas Grunge di dunia musik bawah tanah sedemikian rupa sehingga grup mulai pindah ke Seattle dan mendekati tampilan dan suara grup musik grunge asli. Steve Turner dari Mudhoney berkata, "Itu benar-benar buruk. Grup musik berpura-pura bermunculan di sini, hal-hal tidak datang dari tempat kami berasal."[194] Sebagai reaksi, banyak grup musik grunge mendiversifikasi suara mereka, dengan Nirvana dan Tad khususnya menciptakan lagu-lagu yang lebih melodis.[195] Dawn Anderson dari Seattle fanzine Backlash mengingat bahwa pada tahun 1990 banyak penduduk setempat sudah bosan dengan hype seputar kancah Seattle dan berharap paparan media telah hilang.[36]

Chris Dubrow dari The Guardian menyatakan bahwa pada akhir 1980-an, "kancah pub alternatif ... berlantai lengket" di daerah kumuh perkotaan menghasilkan band-band grunge dengan "energi mentah dan canggung" seperti The Scientists, X, Beasts of Bourbon , feedtime, Cosmic Psychos dan Lubricated Goat.[196] Dubrow berkata "Cobain ... mengakui bahwa gelombang Australia adalah pengaruh besar" pada musiknya.[196] Everett True menyatakan bahwa "[t]ini lebih banyak argumen yang bisa didapat untuk grunge dimulai di Australia dengan Ilmuwan dan sejenisnya punk kurus."[197]

Grup musik Grunge telah membuat terobosan ke arus utama musik di akhir 1980-an. Soundgarden adalah grup musik grunge pertama yang menandatangani kontrak dengan label besar ketika mereka bergabung dengan daftar A&M Records pada tahun 1989. Soundgarden, bersama dengan penandatanganan label besar lainnya Alice in Chains dan Screaming Trees, menampilkan "oke" dengan rilisan label besar awal mereka, menurut kepada Jack Endino.[36] Nirvana, yang berasal dari Aberdeen, Washington, juga didekati oleh label besar, saat merilis album pertamanya Bleach pada tahun 1989. Nirvana ditandatangani oleh Geffen Records pada tahun 1990.

Alice in Chains menandatangani kontrak dengan Columbia Records pada tahun 1989,[198] dan album debut mereka, Facelift, dirilis pada 21 Agustus 1990.[199] Single kedua album, "Man in the Box", dirilis pada Januari 1991, menghabiskan 20 minggu di Top 20 chart Mainstream Rock Billboard dan video musiknya menerima rotasi berat di MTV.[200][201] Facelift menjadi album pertama dari gerakan grunge yang disertifikasi emas oleh Recording Industry Association of America (RIAA) pada 11 September 1991,[202] dengan penjualan lebih dari 500.000 eksemplar.[203]

1991–1997: Kesuksesan arus utamaSunting

Puncak pengaruhSunting

Pada bulan September 1991, Nirvana merilis debut label besar, Nevermind. Album ini diharapkan menjadi sukses kecil setara dengan Sonic Youth Goo, yang telah dirilis Geffen setahun sebelumnya.[204] Itu adalah perilisan single pertama album "Smells Like Teen Spirit" yang "menandai dorongan dari fenomena musik grunge". Karena pemutaran konstan video musik lagu di MTV, Nevermind terjual 400.000 eksemplar seminggu pada Natal 1991,[205] dan disertifikasi emas pada 27 November 1991.[206] Pada Januari 1992, Nevermind menggantikan superstar pop Michael Jackson Dangerous di nomor satu di Billboard 200.[207] Nevermind disertifikasi berlian oleh RIAA pada tahun 1999.[208]

Keberhasilan Nevermind mengejutkan industri musik. Nevermind tidak hanya mempopulerkan grunge, tetapi juga membangun "kelangsungan budaya dan komersial rock alternatif secara umum."[209] Michael Azerrad menegaskan bahwa Nevermind melambangkan "perubahan besar dalam musik rok" di mana glam metal yang mendominasi musik rok pada waktu itu tidak disukai di hadapan musik yang dianggap otentik dan relevan secara budaya.[210] Grunge memungkinkan genre yang dianggap sebagai audiens khusus, tidak peduli seberapa radikalnya, untuk membuktikan daya jual mereka dan dikooptasi oleh arus utama, memperkuat pembentukan budaya individualis yang terfragmentasi.[211] Grup musik grunge lain kemudian meniru kesuksesan Nirvana. Pearl Jam, yang menampilkan mantan anggota Mother Love Bone Jeff Ament dan Stone Gossard, telah merilis album debutnya Ten pada Agustus 1991, sebulan sebelum Nevermind, tetapi penjualan album hanya meningkat pada tahun berikutnya. Pada paruh kedua tahun 1992 Sepuluh telah menjadi sukses terobosan, menjadi emas bersertifikat dan mencapai nomor dua di tangga lagu Billboard.[212] Ten oleh Pearl Jam disertifikasi 13× platinum oleh RIAA.[213]

Album grup musik Soundgarden Badmotorfinger dan album grup musik Alice in Chains Dirt, bersama dengan album self-titled grup musik Temple of the Dog, sebuah kolaborasi yang menampilkan anggota Pearl Jam dan Soundgarden, juga termasuk di antara 100 album terlaris tahun 1992.[214] terobosan populer dari grup grunge ini mendorong Rolling Stone untuk menjuluki Seattle "Liverpool baru".[80] Label rekaman besar menandatangani sebagian besar grup musik grunge terkemuka di Seattle, sementara gelombang kedua grup pindah ke kota dengan harapan sukses.[215] Adegan grunge adalah latar belakang dalam film Cameron Crowe tahun 1992 Singles. Ada beberapa peran kecil, pertunjukan, dan akting cemerlang dalam film oleh grup musik grunge Seattle populer termasuk Pearl Jam, Soundgarden, dan Alice in Chains. Difilmkan di dan sekitar Seattle pada tahun 1991, film ini tidak dirilis sampai tahun 1992 selama puncak popularitas grunge.[80]

Popularitas grunge menghasilkan minat yang besar pada ciri-ciri budaya yang dirasakan dunia musik Seattle. Sementara kancah musik Seattle pada akhir 1980-an dan awal 1990-an sebenarnya terdiri dari berbagai gaya dan genre musik, representasinya di media "berfungsi untuk menggambarkan Seattle sebagai 'komunitas' musik di mana fokusnya adalah pada eksplorasi berkelanjutan satu idiom musik, yaitu grunge”.[216] Industri fesyen memasarkan "fashion grunge" kepada konsumen, mengenakan harga premium untuk barang-barang seperti topi ski rajut dan kemeja kotak-kotak. Kritikus menegaskan bahwa iklan mengkooptasi elemen grunge dan mengubahnya menjadi mode. Entertainment Weekly berkomentar dalam artikel 1993, "Belum ada eksploitasi subkultur semacam ini sejak media menemukan hippie di tahun 60-an".[217] Pemasar menggunakan konsep "grunge" untuk menjual pengharum ruangan grunge, gel rambut grunge dan bahkan CD "musik yang mudah didengar" yang disebut "grunge light".[33] The New York Times membandingkan "grunge of America" dengan pemasaran massal punk rock, disko, dan hip hop di tahun-tahun sebelumnya.[80] Ironisnya, New York Times ditipu untuk mencetak daftar istilah slang palsu yang seharusnya digunakan dalam adegan grunge; sering disebut dengan istilah grunge speak hoax. Hype media seputar grunge ini didokumentasikan dalam film dokumenter tahun 1996 Hype!.[36] Ketika media massa mulai menggunakan istilah "grunge" dalam setiap berita tentang grup musik kunci, anggota scene Seattle mulai menyebut istilah itu sebagai "G-word".[33]

 
Grunge band Pearl Jam di Columbia, Maryland pada tahun 2000

Serangan balik terhadap grunge mulai berkembang di Seattle; pada akhir tahun 1992, Jonathan Poneman mengatakan bahwa di kota, "Semua hal grunge diperlakukan dengan sangat sinis dan hiburan [...] Karena semuanya adalah gerakan yang dibuat-buat dan selalu begitu."[80] Grup musik grunge dan grunge menerima kritik dari musisi seperti Blur Damon Albarn, yang dikutip mengatakan "fuck grunge" dan "The Smashing Pumpkins can kiss my fucking ass" saat tampil di atas panggung.[218] Banyak seniman grunge merasa tidak nyaman dengan kesuksesan mereka dan perhatian yang dihasilkannya. Kurt Cobain dari Nirvana mengatakan kepada Michael Azerrad, "Terkenal adalah hal terakhir yang saya inginkan."[219] Pearl Jam juga merasakan beban kesuksesan, dengan banyak perhatian jatuh pada pentolan Eddie Vedder.[220]

Album tindak lanjut Nirvana In Utero (1993) menampilkan album yang sengaja dibuat kasar yang oleh bassis Nirvana Krist Novoselic digambarkan sebagai "suara agresif liar, rekaman alternatif sejati".[221] Namun demikian, setelah dirilis pada September 1993, In Utero menduduki puncak tangga lagu Billboard.[222] Pada tahun 1996, In Utero disertifikasi 5x platinum oleh RIAA.[223] Pearl Jam juga terus tampil baik secara komersial dengan album keduanya, Vs. (1993). Album ini terjual rekor 950.378 eksemplar dalam minggu pertama rilis, menduduki puncak tangga lagu Billboard, dan mengungguli semua entri lain dalam sepuluh besar gabungan minggu itu.[224] Pada tahun 1993, grup musik grunge Candlebox merilis album self-titled mereka, yang disertifikasi 4x platinum oleh RIAA.[225] Pada bulan Februari 1994, EP Alice in Chains, Jar of Flies memuncak di nomor 1 di chart album Billboard 200.[226] Album Soundgarden Superunknown, yang juga dirilis pada tahun 1994, memuncak di nomor 1 di tangga lagu Billboard 200,[227] dan disertifikasi 5× platinum oleh RIAA.[228] Pada tahun 1995, album self-title Alice in Chains menjadi album nomor 1 kedua mereka di Billboard 200,[226] dan disertifikasi 2x platinum.[229]

Pada puncak kesuksesan komersial grunge di awal 1990-an, kesuksesan komersial grunge menempatkan label rekaman pada pencarian nasional untuk bakat yang belum ditemukan untuk dipromosikan. Ini termasuk San Diego, Stone Temple Pilots yang berbasis di California,[230] Tripping Daisy yang berbasis di Texas[8][butuh sumber yang lebih baik][231] dan Toadies,[232][233][234] Paw, Veruca Salt yang berbasis di Chicago, dan grup musik Australia Silverchair, band yang karya awalnya terus diidentifikasi secara luas (jika tidak di Seattle sendiri) sebagai "grunge". Pada tahun 2014, Paste menempatkan Veruca Salt "All Hail Me" #39 dan "Tomorrow" Silverchair #45 dalam daftar 50 lagu grunge terbaik sepanjang masa. Loudwire menyebut Stone Temple Pilots sebagai salah satu dari sepuluh grup musik grunge terbaik sepanjang masa.[230] Grup musik grunge di luar Amerika Serikat bermunculan di beberapa negara. Di Kanada, Eric's Trip, band Kanada pertama yang ditandatangani oleh label Sub Pop, telah diklasifikasikan sebagai grunge[235] dan album debut Nickelback dianggap sebagai grunge. Silverchair mencapai kesuksesan arus utama pada 1990-an; lagu grup musik "Tomorrow" menduduki nomor 22 di tangga lagu Radio Songs pada September 1995[236] dan album debut band Frogstomp, dirilis pada Juni 1995, disertifikasi 2x platinum oleh RIAA pada Februari 1996.[237]

Selama periode ini, grup musik grunge yang bukan dari Seattle sering dikritik oleh para kritikus, yang menuduh mereka sebagai bandwagon-jumper. Grup musik grunge Stone Temple Pilots khususnya menjadi korban ini. Dalam jajak pendapat Rolling Stone Januari 1994, Stone Temple Pilots secara bersamaan terpilih sebagai "Grup musik Baru Terbaik" oleh pembaca Rolling Stone dan "Grup musik Baru Terburuk" oleh kritikus musik majalah, menyoroti perbedaan antara kritikus dan penggemar.[238] Stone Temple Pilots menjadi sangat populer; album mereka Core disertifikasi 8× platinum oleh RIAA[239]  dan album mereka Purple disertifikasi 6× platinum oleh RIAA.[240] Grup musik grunge Inggris Bush merilis album debut mereka Sixteen Stone pada tahun 1994.[241] Dalam review album kedua mereka Razorblade Suitcase, Rolling Stone mengkritik album tersebut dan menyebut Bush "peniru musik Nirvana yang paling sukses dan tak tahu malu".[242] Dalam buku Fargo Rock City: A Heavy Metal Odyssey in Rural North Dakota, Chuck Klosterman menulis, "Bush adalah band bagus yang kebetulan menandakan awal dari akhir; pada akhirnya, mereka akan menjadi Warant grunge".[243]

Penurunan popularitas dan akhir dari subkulturSunting

Sejumlah faktor berkontribusi pada penurunan popularitas grunge. Kritikus dan sejarawan tidak setuju pada titik yang tepat bahwa grunge berakhir.[244] Catherine Strong menyatakan bahwa "... pada akhir tahun 1993 ... [,] grunge telah menjadi tidak stabil, dan memasuki tahap pertama pembunuhan"; dia menunjukkan bahwa "... adegan telah menjadi begitu sukses" dan dikenal luas bahwa "peniru mulai memasuki lapangan".[245] Majalah Paste menyatakan pada tahun 1994, grunge "... sedang memudar dengan cepat", dengan "... Pearl Jam mundur dari sorotan secepat mungkin; Alice in Chains, Stone Temple Pilots dan gerombolan lainnya berjuang melawan kecanduan narkoba yang mengerikan dan berjuang untuk bertahan hidup."[9] Dalam Grunge: Seattle, Justin Henderson menyatakan bahwa "spiral ke bawah" dimulai pada pertengahan 1994, ketika masuknya uang label besar ke dalam adegan mengubah budaya dan "tidak ada tempat untuk pergi selain turun"; dia menyatakan kematian bassis Hole Kristen Pfaff pada 16 Juni 1994, karena overdosis heroin, adalah "paku lain di peti mati grunge."[246]

Dalam artikel 2013 Jason Heller "Apakah grunge benar-benar penting?", di The A.V. Club, ia menyatakan bahwa In Utero Nirvana (September 1993) adalah "lonceng kematian grunge. Begitu Cobain menggerutu, 'Kecemasan remaja telah terbayar dengan baik / Sekarang saya bosan dan tua,' semuanya berakhir."[247] Heller menyatakan bahwa setelah kematian Cobain pada tahun 1994, "kemunafikan" di grunge saat itu "menjadi ... melotot" dan "idealisme menjadi memalukan", dengan hasilnya "grunge menjadi Aerosmith [mainstream] baru".[247] Heller menyatakan bahwa "grunge menjadi jalan buntu evolusioner", karena "itu tidak berarti apa-apa dan tidak dibangun di atas apa pun, dan bahwa etos negasi adalah segalanya."[247]

Selama pertengahan 1990-an banyak grup musik grunge bubar atau menjadi kurang terlihat. Pada tanggal 8 April 1994, Kurt Cobain ditemukan tewas di rumahnya di Seattle dari luka tembak yang tampaknya dilakukan sendiri; Nirvana dengan cepat dibubarkan. Setelah kematian Cobain, Bruce Hardy menulis di majalah Time bahwa dia adalah "John Lennon dari Northwest yang berayun", bahwa dia telah berjuang dengan kecanduan heroin, dan mengklaim bahwa selama minggu-minggu terakhir hidupnya ada rumor di industri musik. bahwa Cobain telah mengalami overdosis obat dan Nirvana putus.[248] Bunuh diri Cobain "berfungsi sebagai katalisator bagi ... kematian grunge", karena "... mengempiskan energi dari grunge dan memberikan celah bagi sakarin dan musik yang diformulasikan perusahaan untuk mendapatkan kembali" pijakannya yang hilang."[249]

Pada tahun yang sama Pearl Jam membatalkan tur musim panasnya sebagai protes atas praktik bisnis yang tidak adil dari vendor tiket Ticketmaster.[250] Pearl Jam kemudian mulai memboikot perusahaan; namun, inisiatif Pearl Jam untuk bermain hanya di tempat non-Ticketmaster secara efektif, dengan beberapa pengecualian, mencegah band bermain di Amerika Serikat selama tiga tahun berikutnya.[251] Pada tahun 1996, Alice in Chains memberikan penampilan terakhir mereka dengan penyanyi utama mereka yang sakit dan terasing, Layne Staley,[252] yang kemudian meninggal karena overdosis kokain dan heroin pada tahun 2002.[253] Pada tahun 1996, Soundgarden dan Screaming Trees merilis album studio terakhir mereka tahun 1990-an, Down on the Upside[254] dan Dust,[255] masing-masing. Strong menyatakan bahwa Roy Shuker dan Stout telah menulis bahwa "... akhir grunge" dapat dilihat sebagai "... hingga bubarnya Soundgarden pada tahun 1997".[245]

Munculnya post-grungeSunting

 
Band Inggris Bush digambarkan oleh Matt Diehl dari Rolling Stone sebagai "peniru musik Nirvana yang paling sukses dan tak tahu malu".

Selama paruh kedua tahun 1990-an, grunge digantikan oleh post-grunge, yang tetap layak secara komersial hingga awal abad ke-21. Post-grunge "... mengubah suara gitar yang kental dan tema lirik yang jujur dari grup musik Seattle menjadi estetika arus utama yang dapat diakses dan sering membangkitkan semangat".[256] Seniman-seniman ini dipandang kurang memiliki akar grunge bawah tanah dan sebagian besar dipengaruhi oleh apa yang telah menjadi grunge, yaitu "bentuk yang sangat populer dari hard rock yang berpandangan ke dalam dan berpikiran serius". Post-grunge adalah genre yang lebih layak secara komersial yang melunakkan gitar grunge yang terdistorsi dengan produksi siap-radio yang dipoles.[257][butuh sumber yang lebih baik][258] Ketika grunge menjadi genre mainstream, label besar mulai menandatangani band yang terdengar mirip dengan identitas sonik grup ini. Grup musik berlabel post-grunge yang muncul saat grunge menjadi mainstream seperti Bush, Candlebox dan Collective Soul semuanya terkenal karena meniru suara grup musik yang meluncurkan grunge ke mainstream.[257][butuh sumber yang lebih baik]

Pada tahun 1995, penulis SPIN Charles Aaron menyatakan bahwa dengan grunge "menghabiskan", pop punk dalam kemerosotan, Britpop "memori pusing" dan rok berorientasi album berakhir, industri musik beralih ke "Corporate [-diproduksi] Alternatif", yang ia menyebut "grunge palsu yang terdengar seperti suara" atau "scrunge".[259] Daftar band Aaron sebagai grup "scrunge" meliputi: Better Than Ezra; Bush; Collective Soul; Garbage; Hootie & the Blowfish; Hum; Silverchair; Sponge; Tripping Daisy; Jennifer Trynin dan Weezer; Aaron memasukkan Foo Fighters dalam daftarnya, tetapi menyatakan bahwa Dave Grohl menghindari menjadi "scrunge fall gu[y]" dengan menggabungkan hardcore punk 1980-an dengan musik sampah arena 1970-an di grup pasca-Nirvana-nya.[259] Band yang digambarkan sebagai grunge seperti Bush[260][261][262] dan Candlebox[263] juga sebagian besar dikategorikan sebagai post-grunge.[258]. Kedua grup ini menjadi populer setelah tahun 1992.[258] Grup lain yang dikategorikan post-grunge yang muncul ketika Bush dan Candlebox menjadi populer adalah Collective Soul[257][butuh sumber yang lebih baik] dan Live.[264]

Reaksi oleh BritpopSunting

 
Band Britpop Oasis tampil di Kanada pada tahun 2002

Sebaliknya, genre rok lain, Britpop, muncul sebagian sebagai reaksi terhadap dominasi grunge di Inggris. Berbeda dengan kekerasan grunge, Britpop didefinisikan oleh "kegembiraan muda dan keinginan untuk pengakuan".[265][butuh sumber yang lebih baik] Grup musik Britpop terkemuka, "Blur dan Oasis ada sebagai kekuatan reaksioner terhadap tatapan sedih abadi [grunge]."[266] Pendekatan baru artis Britpop terinspirasi oleh tur Blur ke Amerika Serikat pada musim semi 1992. Justine Frischmann, mantan Suede dan pemimpin Elastica (dan pada saat itu menjalin hubungan dengan Damon Albarn) menjelaskan, "Damon dan saya merasa seperti kami berada di tengah-tengahnya pada saat itu ... terpikir oleh kami bahwa Nirvana ada di luar sana, dan orang-orang sangat tertarik dengan musik Amerika, dan harus ada semacam manifesto untuk kembalinya Inggris."[267]

Artis Britpop vokal tentang penghinaan mereka terhadap grunge. Dalam sebuah wawancara NME 1993, Damon Albarn dari grup musik Britpop Blur setuju dengan pernyataan pewawancara John Harris bahwa Blur adalah "grup musik anti-grunge", dan berkata, "Yah, itu bagus. Jika punk adalah tentang menyingkirkan hippie, maka saya sedang menyingkirkan grunge" (ironisnya Kurt Cobain pernah menyebut Blur sebagai band favoritnya).[268] Noel Gallagher dari Oasis, sementara penggemar Nirvana, menulis musik yang menyangkal sifat pesimistis grunge. Gallagher mencatat pada tahun 2006 bahwa single Oasis 1994 "Live Forever" "ditulis di tengah grunge dan semua itu, dan saya ingat Nirvana memiliki lagu berjudul 'I Hate Myself and I Want to Die,' dan saya seperti .. . 'Yah, aku tidak mau melakukannya.' Sebanyak aku menyukainya [Cobain] dan semua omong kosong itu, aku tidak memiliki itu. Aku tidak bisa membiarkan orang-orang seperti itu datang ke sini, memukul [heroin], mengatakan bahwa mereka membenci diri mereka sendiri dan mereka ingin mati . Itu sampah sialan."[269] Dalam sebuah wawancara selama Festival Pinkpop 2000, Liam Gallagher dari Oasis menyerang Pearl Jam, yang juga tampil, mengkritik konten lirik mereka yang menyedihkan dan menulisnya sebagai "sampah".[270]

1997–sekarang: Penerus dan kebangkitanSunting

Post-grunge gelombang keduaSunting

 
Band post-grunge Creed pada tahun 2002

Setelah berakhirnya gerakan grunge asli, popularitas post-grunge meningkat pada akhir 1990-an dan awal 2000-an dengan grup musik baru seperti Creed, Nickelback, 3 Doors Down dan Puddle of Mudd.[257][butuh sumber yang lebih baik] Grup musik post-grunge lainnya termasuk Foo Fighters, Staind, dan Matchbox Twenty. Artis pasca-grunge ini dikritik karena suara mereka yang dikomersialkan serta "pandangan dunia mereka yang dibangun di sekitar kenyamanan komunitas dan hubungan romantis", yang bertentangan dengan eksplorasi lirik grunge tentang "masalah yang mengganggu seperti bunuh diri, kemunafikan masyarakat, dan kecanduan narkoba."[257][butuh sumber yang lebih baik] Adam Steininger mengkritik grup musik post-grunge "lagu-lagu yang encer penuh dengan lirik encer, semua tampaknya berputar di sekitar penderitaan melalui asmara." Mengkritik banyak grup yang telah digambarkan sebagai post-grunge, Steininger mengkritik Candlebox karena suara mereka yang "berisi pop", fokus pada "lirik cinta, dan menulis lagu tanpa "serbagunaan dan kreativitas; Three Days Grace untuk "musik encer" dan "musik ramah radio" mereka; 3 Doors Down karena berfokus pada "... mengambil single hit daripada membuat album berkualitas"; Finger Eleven untuk pergi ke arah "pop rock"; "Ungkapan acak omong kosong" Bush; "Puisi pop semu" Live yang "mencekik esensi grunge", "suara post-grunge encer" dari Puddle of Mudd; Lifehouse, untuk meruntuhkan "... menurunkan ... suara grunge dan struktur yang inovatif untuk menarik lebih banyak massa"; dan Nickelback, yang ia sebut "kelas bulu ... karung tinju post-grunge" yang musiknya "membosankan seperti air cucian".[271]

Kebangkitan GrungeSunting

Banyak grup musik grunge besar melanjutkan rekaman dan tur dengan sukses di tahun 2000-an dan 2010-an. Mungkin aksi grunge paling terkenal di abad ke-21 adalah Pearl Jam. Pada tahun 2006 penulis Rolling Stone Brian Hiatt menggambarkan Pearl Jam sebagai telah "menghabiskan sebagian besar dekade terakhir sengaja merobek ketenaran mereka sendiri", dia mencatat grup mengembangkan konser setia mengikuti mirip dengan yang dari Grateful Dead.[272] Mereka melihat kembalinya kesuksesan komersial yang luas dengan Pearl Jam 2006, Backspacer 2009, dan Lightning Bolt 2013.[273] Alice In Chains direformasi untuk beberapa tanggal reuni pada tahun 2005 dengan beberapa vokalis yang berbeda menggantikan Layne Staley. Akhirnya memilih William DuVall sebagai pengganti Staley, pada tahun 2009 mereka merilis Black Gives Way to Blue, rekaman pertama mereka dalam 14 tahun. Rilisan grup tahun 2013, The Devil Put Dinosaurs Here, mencapai nomor 2 di Billboard 200.[274] Soundgarden direformasi pada tahun 2010 dan merilis album mereka King Animal dua tahun kemudian yang mencapai lima besar tangga album nasional di Denmark, Selandia Baru, dan Amerika Serikat.[275] Matt Cameron dan Ben Shepherd bergabung dengan Alain Johannes (Queens of the Stone Age, Eleven), Mark Lanegan (Screaming Trees, Queens of the Stone Age) dan Dimitri Coats (Off!) untuk membentuk proyek sampingan Ten Commandos pada 2016.[276]

Meskipun kematian Kurt Cobain, sisa anggota Nirvana terus sukses secara anumerta. Karena penjualan yang tinggi untuk Journals Kurt Cobain dan kompilasi terbaik band Nirvana pada rilis mereka pada tahun 2002, The New York Times berpendapat bahwa Nirvana "memiliki lebih banyak kesuksesan sekarang daripada titik mana pun sejak bunuh diri Mr. Cobain pada tahun 1994."[277] Tren ini terus berlanjut hingga dekade kedua abad ini, dengan penerbitan kembali diskografi grup dan rilis dokumenter resmi Kurt Cobain: Montage of Heck.[278] Pada tahun 2012, anggota Nirvana yang masih hidup bersatu kembali, dengan Paul McCartney menggantikan Cobain, untuk merekam lagu untuk soundtrack film dokumenter Dave Grohl Sound City berjudul "Cut Me Some Slack".[279]

Salah satu grup rock paling sukses di abad ke-21, Queens of the Stone Age, telah menampilkan kontribusi besar dari berbagai musisi grunge. Josh Homme sempat bermain sebentar di Screaming Trees dengan anggota QOTSA Mark Lanegan, sebelum membentuk grup. Dave Grohl dari Nirvana dan Alain Johannes dari Eleven juga memberikan kontribusi penting. Homme dan Grohl bergabung dengan John Paul Jones dari Led Zeppelin untuk membentuk supergrup Them Crooked Vultures pada 2009. Johannes juga tampil bersama grup sebagai anggota tur.

 
Penyanyi-penulis lagu dan gitaris Australia Courtney Barnett pada tahun 2015

Pada awal 2000-an, grunge akan membuat beberapa kebangkitan berbasis regional, meskipun kecil. Pada tahun 2005, The Seattle Times mencatat kelompok-kelompok yang dipengaruhi grunge kembali di kancah Seattle.[280] Demikian pula, The Guardian melaporkan kelompok-kelompok yang dipengaruhi grunge dari Yorkshire, termasuk Dinosaurus Pile-Up, Pulled Apart by Horses, dan Wonderswan.[281] Juga, pada tahun 2003, New York Times mencatat kebangkitan dalam mode grunge.[282]

Tahun 2010-an telah melahirkan sejumlah grup yang dipengaruhi oleh grunge. Tidak seperti nenek moyang mereka, beberapa dari gerakan ini menganggap label itu untuk diri mereka sendiri dengan sukarela. Banyak tindakan telah dicatat untuk berafiliasi dan / atau berkolaborasi dengan tokoh-tokoh terkemuka dari era rok alternatif asli. Steve Albini telah memproduseri atau bekerja dengan anggota grup musik seperti Bully,[283][284] Vomitface,[285][286] dan Shannon Wright,[287] sementara Emma Ruth Rundle dari Marriages[288] telah melakukan tur dengan Buzz Osborne dari Melvins. Tindakan terkenal lainnya yang telah diberi label sebagai grunge atau sangat dipengaruhi oleh era grunge, termasuk Courtney Barnett,[289][290] Wolf Alice,[291] Yuck,[292] Speedy Ortiz,[293] The Kut,[294] Mitski,[295] 2:54,[296] False Advertising,[297] Slothrust,[298][299][300] Baby in Vain,[301] Big Thief,[302] Torres,[303] Lullwater,[304] dan Red Sun Rising.[305]

Outlet media juga mulai mengacu pada kebangkitan suara grunge sekitar pertengahan 2010-an, dengan label yang diberikan kepada band-band seperti Title Fight,[306][307] InCrest,[308] Fangclub,[309] Code Orange,[307] My Ticket Home,[310][311] Citizen,[312] Milk Teeth[313] dan Muskets,[314][315][316] beberapa dari mereka. yang telah digambarkan sebagai penggabungan genre dengan emo.[butuh rujukan]

WarisanSunting

 
Foto konser Mudhoney ini menangkap beberapa energi pertunjukan live band ini.

Pada tahun 2011, kritikus musik Dave Whitaker menulis, "setiap generasi sejak awal musik rekaman telah memperkenalkan genre yang mengubah permainan", dari musik swing pada 1930-an, rock and roll pada 1950-an, punk rock pada 1970-an, dan kemudian grunge. pada tahun 1990-an. Namun, ia menyatakan "grunge adalah revolusi musik Amerika terakhir", karena tidak ada generasi pasca-grunge yang memperkenalkan genre baru yang secara radikal mengubah dunia musik.[91] Dia menyatakan bahwa "revolusi digital" (musik online, berbagi file, dll.) berarti bahwa belum ada "... genre yang menentukan generasi sejak grunge", karena, untuk "satu genre yang sepenuhnya memenuhi pasar membutuhkan ... industri musik dengan kontrol besar atas pasar".[91] Pada tahun 2016, Rob Zombie menyatakan bahwa grunge menyebabkan kematian "bintang rock"; dia menyatakan bahwa tidak seperti bintang sebelumnya seperti "... Alice Cooper dan Gene Simmons dan Elton John", yang "... mungkin juga berasal dari planet lain", dengan grunge, sikapnya adalah "[kita] membutuhkan semua bintang rock kita agar terlihat seperti kita."[317]

Bob Batchelor menyatakan bahwa pola pikir dan nilai-nilai rekaman indie di Seattle yang memberikan panduan untuk pengembangan dan kemunculan Nirvana dan Pearl Jam "... bertentangan dengan keinginan label rekaman besar untuk menjual jutaan CD." Batchelor juga menyatakan bahwa terlepas dari ketidaknyamanan musisi grunge dengan tujuan komersial label besar, dan penolakan oleh beberapa grup musik kunci untuk melakukan kegiatan promosi yang diperlukan oleh label, termasuk video musik, program video MTV "... memainkan peran penting dalam membuat [grunge]" menjadi "... mainstream, karena banyak penggemar musik menerima paparan pertama mereka" di MTV, bukan di lokal atau "radio niche".[249] Gil Troy menyatakan bahwa "... pemberontakan grunge, seperti kebanyakan yang lain" dalam budaya "konsumerisme" Amerika, akhirnya "dikomodifikasi, diproduksi secara massal, diritualisasikan, dan dengan demikian disanitasi" oleh perusahaan-perusahaan besar.[318]

Pada tahun 2011, John Calvert menyatakan bahwa "waktu" adalah alasan mengapa kebangkitan grunge tidak terjadi; dia mengatakan bahwa suasana budaya akhir 1980-an dan awal 1990-an, yang mengilhami gerakan, tidak lagi hadir.[319] Penulis lagu Seattle Jeff Stetson menyatakan bahwa orang-orang dari tahun 2010-an yang mendengarkan grunge harus belajar tentang "... konteks dan sejarah bagaimana semuanya terjadi" dan "... menghormati apa yang benar-benar menakjubkan hal yang terjadi di sini [di Seattle,] karena Anda mungkin tidak akan melihat yang seperti itu lagi."[23] Michael Danaher dari majalah Paste menyatakan bahwa grunge "... gerakan mengubah arah rock 'n' roll, membawa ... kisah pelecehan dan depresi" dan isu-isu sadar sosial" ke dalam budaya pop.[9]

Calvert menyatakan bahwa "Smells Like Teen Spirit" Nirvana memiliki "tempat ikonik dalam sejarah" karena memiliki "resonansi yang menentukan generasi" untuk orang-orang muda dari zamannya"; dia menyatakan bahwa "tidak ada band lain ... membuat dorongan untuk diri sendiri -destruct ... sebagai yang dapat didengarkan", dengan rasa sakit "asli" dan "ketidakpuasan".[319] Calvert juga menyebut rekor itu sebagai musik "yang paling ganas, gelap dan intens dalam sejarah tangga lagu" sejak awal punk rock, dan dia mengatakan itu "berat ketika berat dimainkan. dibutuhkan" oleh anak-anak muda pada masa itu, "menggejutkan kaum muda Amerika" dan memberi mereka sesuatu untuk "berpegang teguh" di masa-masa sulit.[319] Sebuah buku tahun 2017 menyatakan bahwa grunge "..forever mengubah identitas musik rok dengan cara analog dengan punk"; apalagi, grunge menambahkan lirik "introspektif" tentang "keaslian eksistensial" dan "apa artinya menjadi jujur pada diri sendiri".[10] Kurt Cobain Grunge telah disebut sebagai "suara Generasi X", memainkan peran yang sama untuk ini demografis seperti yang dimainkan Bob Dylan untuk pemuda 1960-an dan yang dimainkan John Lennon untuk generasi 1970-an[10] Batchelor menyatakan bahwa Nirvana "sama pentingnya dengan Elvis atau The Beatles."[249]

Pada tahun 2008, Darragh McManus dari The Guardian menyatakan bahwa grunge bukan sekadar tren anak muda atau mode musik; dia menyatakan bahwa grunge mensintesis filosofi kunci era modern, dari "Feminisme, liberalisme, ironi, apatis, sinisme/idealisme ... , anti-otoritarianisme, [untuk] masam post-modernisme". McManus menyatakan bahwa grunge berurusan dengan topik serius, "berbobot", yang tidak sering muncul dalam musik populer. McManus menyatakan bahwa untuk Generasi X, grunge bukan hanya musik, itu adalah pengaruh budaya utama.[320] Marlen Komar menyatakan bahwa keberhasilan Nirvana mempopulerkan cara berpikir "non-heteroseks", non-biner tentang "gender dan seksualitas", menekankan bagaimana laki-laki dan perempuan sama dan mempromosikan pemikiran politik yang progresif.[102]

Ketika ditanya tentang gerakan grunge '90-an pada tahun 2021, Mark Lanegan berkomentar, "Ini bukan sesuatu yang dibuat-buat atau dibuat-buat di sekitar api unggun di suatu tempat. Itu terjadi begitu saja secara organik. Sulit bagi saya untuk berkomentar, karena selalu ada musik baru yang bagus dan di sana. mungkin akan selalu begitu — selama matahari terus bersinar."[321]

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b Nelson, Kim (December 10, 2018). "How St. Paul punk pioneers Hüsker Dü paved the way for grunge music". Minneapolis Post. Diakses tanggal August 19, 2020. 
  2. ^ a b c d e Anderson 2007, hlm. 12–22
  3. ^ Azerrad, Michael (2018). Our Band Could Be Your Life. hlm. 439. 
  4. ^ a b DiBlasi, Alex. "Grunge" in Music in American Life: An Encyclopedia of the Songs, Styles, Stars and Stories that Shaped Our Culture, p. 520-524. Edited by Jacqueline Edmondson. ABC-CLIO, 2013. p. e520
  5. ^ a b Perone, James E. (October 17, 2012). The Album: A Guide to Pop Music's Most Provocative, Influential, and Important Creations [4 Volumes]: A Guide to Pop Music's Most Provocative, Influential, and Important Creations. ABC-CLIO. ISBN 978-0313379079. Diakses tanggal October 22, 2018. 
  6. ^ a b Fournier, Karen (January 16, 2016). The Words and Music of Alanis Morissette. ABC-CLIO. ISBN 978-1440830693. Diakses tanggal October 22, 2018. 
  7. ^ Goldberg, Danny (2019). "Ch.4-Nevermind". Serving the Servant: Remembering Kurt Cobain (edisi ke-1). HarperCollins. hlm. 76. ISBN 978-0062861504. 
  8. ^ a b c d e f "Grunge". AllMusic. Diakses tanggal August 24, 2012. 
  9. ^ a b c Danaher, Michael (August 4, 2014). "The 50 Best Grunge Songs". Paste. Diakses tanggal February 8, 2017. 
  10. ^ a b c Felix-Jager, Steven. With God on Our Side: Towards a Transformational Theology of Rock and Roll. Wipf and Stock Publishers, 2017. p. 134
  11. ^ Martin, Rick (November 15, 1992). "Grunge: A Success Story". The New York Times. 
  12. ^ True, Everett (August 24, 2011). "Ten myths about grunge, Nirvana and Kurt Cobain". theguardian.com. 
  13. ^ a b c Anderson 2007, hlm. 24–33
  14. ^ Azerrad 2001, hlm. 365
  15. ^ Strong, Catherine. Grunge: Music and Memory. Routledge, 2016. p.18
  16. ^ a b c Shuker, Roy. Understanding Popular Music Culture, 4th Edition. Routledge, 2013. p. 182
  17. ^ "One of Kurt Cobain's Final Interviews - Incl. Extremely Rare Footage". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-10-29 – via www.youtube.com. 
  18. ^ Wall, Mick (2016). Foo Fighters. Orion. hlm. 76–77. ISBN 9781409118411. 
  19. ^ Buchanan, Brett. "Ben Shepherd Trashes Grunge Label, Says Soundgarden Were Never A Grunge Band". AlternativeNation.net. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 12, 2015. 
  20. ^ "Pearl Jam: Interviews with all five members". ew.com. 
  21. ^ "Interview: Alice in Chains – The National Student". Thenationalstudent.com. October 7, 2013. Diakses tanggal July 22, 2015. 
  22. ^ a b Garro, Adrian. "The Grunge Era, As Told By The Musicians That Defined It (Interview with Author Mark Yarm)". RockCellar Magazine. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 16, 2018. Diakses tanggal February 8, 2017. 
  23. ^ a b c d e Stetson, Jeff (January 22, 2014). "Hey Millennials, Grunge Was Never A Movement. It Was Never A Genre. Get Over Yourselves". Thought Catalog. Diakses tanggal February 3, 2017. 
  24. ^ "Readers' Poll: The Best Grunge Albums of All Time Your picks include 'Bleach,' 'Ten' and 'Temple of the Dog'". Rolling Stone. November 24, 2012. Diakses tanggal February 17, 2017. 
  25. ^ a b Loss, Robert (April 9, 2012). "Grunge: Straining to Challenge the Status Quo". www.popmatters.com. Pop Matters. Diakses tanggal March 15, 2017. 
  26. ^ Novoselic, Krist (2004). Of Grunge and Government: Let's Fix This Broken Democracy!. Akashic Books. hlm. 6. ISBN 978-0971920651. 
  27. ^ Kallen, Stuart A. (2012). The History of Alternative Rock. Lucent Books. hlm. 73. ISBN 978-1420507386. 
  28. ^ Azerrad, Michael (April 16, 1992). "Grunge City: The Seattle Scene". Rolling Stone. Penske Business Media. Diakses tanggal November 2, 2018. Seventies-influenced, slowed-down punk music 
  29. ^ Cameron, Keith (2014). Mudhoney: The Sound and the Fury from Seattle. Voyageur Press. hlm. 45. ISBN 978-0760346617. 
  30. ^ True, Everett (2006). Nirvana: The True Story. Omnibus Press. hlm. 129. ISBN 978-1844496402. 
  31. ^ Unterberger, Richie; Hicks, Samb (1999). Music USA: The Rough Guide. Rough Guides. hlm. 449. ISBN 978-1858284217. 
  32. ^ Felix-Jager, Steven. With God on Our Side: Towards a Transformational Theology of Rock and Roll. Wipf and Stock Publishers, 2017. p. 135
  33. ^ a b c d e Cross, Charles R.; Berkenstadt, Jim (2012). Classic Rock Albums: Nirvana – Nevermind. Music Sales Group. 
  34. ^ a b Tucker, Dan (December 21, 2013). "Heavier Than Grunge: 10 Alt Rock Bands That Were Coated In Metal". www.vh1.com. VH1. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 8, 2015. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  35. ^ a b c d Felix-Jager, Steven (2017). With God on Our Side: Towards a Transformational Theology of Rock and Roll. Wipf and Stock Publishers. hlm. 136. 
  36. ^ a b c d e f g h i Pray, D., Helvey-Pray Productions (1996). Hype! Republic Pictures.
  37. ^ Anderson 2007, hlm. 207.
  38. ^ a b c d e f "Serve the Servants: Unlocking the Secrets of Grunge Guitar". Gibson.com. April 26, 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 31, 2016. Diakses tanggal April 1, 2016. 
  39. ^ "PLUG IT IN: The Top Pedals Named After Musical Genres". September 3, 2013. Diakses tanggal January 18, 2018. 
  40. ^ a b c d e Bloomer, Richard (April 10, 2015). "What the Heck: Top 10 Essential 'Grunge' Guitar Gear". www.pmtonline.co. Professional Music Technology. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  41. ^ Moody, Fred. Seattle and the Demons of Ambition: A Love Story.
  42. ^ Whitehead, John W. Grasping for the Wind: The Search for Meaning in the 20th century. 2001. p. 171
  43. ^ a b c d e f Felix-Jager, Steven. With God on Our Side: Towards a Transformational Theology of Rock and Roll. Wipf and Stock Publishers, 2017. p. 135
  44. ^ a b Shepherd, John and Horn, David. Continuum Encyclopedia of Popular Music of the World Volume 8: Genres: North America. A&C Black, 2012. p. 23
  45. ^ Chick, Stevie (2009). "Mudhoney Superfuzz Bigmuff Review (Archived)". BBC.co.uk. The BBC. Diakses tanggal March 15, 2017. 
  46. ^ Jackson, Robert (March 4, 2015). "What Makes an Electric Guitar Sound Like an Electric Guitar". www.theatlantic.com/. The Atlantic. Diakses tanggal May 20, 2017. 
  47. ^ Wilkes, David. "Neil Young: Heart of Grunge?" New York Times: 1. December 6, 1992. ProQuest. Web. October 5, 2015
  48. ^ a b Prown, Pete and Newquist, Harvey P. Legends of Rock Guitar: The Essential Reference of Rock's Greatest Guitarists. Hal Leonard Corporation, 1997. p. 242-243
  49. ^ Cataldo, Tomas. Rock Licks Encyclopedia. Alfred Music Publishing, 2001. p. 75.
  50. ^ "Grunge : Jerry Cantrell". Guitar.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 3, 2016. Diakses tanggal April 1, 2016. I'm not saying I do bad shit, but I do what fits the part. I'm more interested in what the whole picture is instead of a big vehicle for Cantrell to wank off all over on everybody 
  51. ^ Byers, Will (July 30, 2008). "Grunge committed a crime against music—it killed the guitar solo". The Guardian. Diakses tanggal February 16, 2017. 
  52. ^ Tillman, Micah (December 2014). "Grunge and Philosophy Grunge and Philosophy: What Nirvana Can Teach Us about the Philosophy of History". Blackwell Philosophy and Pop Culture Series. Diakses tanggal February 17, 2017. 
  53. ^ a b Gonzalez, Sean (November 20, 2015). "Genre Benders: The Shabby, Dirty Grunge". New Noise Magazine. Diakses tanggal February 17, 2017. 
  54. ^ a b Leslie, Jimmy (July 7, 2011). "Kim Thayil". www.guitarplayer.com. Guitar Player. Diakses tanggal February 25, 2017. 
  55. ^ Stalker-Wilde, Max (October 7, 2015). "The Top 5 Guitar Solos of 2015 So Far". www.baeblemusic.com. Baeble Music. Diakses tanggal February 25, 2017. 
  56. ^ a b c Azerrad, Michael (April 16, 1992). "Grunge City: The Seattle Scene". www.rollingstone.com. Diakses tanggal February 25, 2017. 
  57. ^ Tyrangiel, Josh (August 14, 2009). "The 10 Greatest Electric Guitar Players". Time. Diakses tanggal April 26, 2011. 
  58. ^ a b Harris, Shell (July 20, 2009). "Top 10 Grunge Guitarists". www.toptenz.net. Toptenz. Diakses tanggal February 25, 2017. 
  59. ^ "SKIN YARD :: 1st record :: Skin-Yard.com". www.skin-yard.com. Diakses tanggal January 18, 2018. 
  60. ^ Wroten, Brian (May 20, 2017). "Bass Transcription: Ben Shepherd's Bass Line on Soundgarden's "Pretty Noose"". www.notreble.com. No Treble. Diakses tanggal May 20, 2017. 
  61. ^ Jisi, Chris. "Mike Inez". Bass Player Magazine. Diakses tanggal October 1, 2009. 
  62. ^ Garland, Eric (October 30, 2015). "6 Classic Amps Every Bassist Should Know". reverb.com. Reverb. Diakses tanggal March 12, 2017. 
  63. ^ a b "Pearl Jam's Jeff Ament Bass Gear Rig and Equipment". www.uberproaudio.com. ÜberProAudio. Diakses tanggal May 21, 2017. 
  64. ^ Kies, Chris (February 18, 2013). "Rig Rundown – Soundgarden's Kim Thayil, Chris Cornell, and Ben Shepherd". www.premierguitar.com. Premier Guitar. Diakses tanggal May 21, 2017. 
  65. ^ Weinstein, Deena. Rock'n America. University of Toronto Press, 2015. p. 223
  66. ^ "Matt Cameron's Pearl Jam drum setup in pictures". www.musicradar.com. Music Radar. September 24, 2012. Diakses tanggal March 11, 2017. 
  67. ^ a b "Live Nirvana Equipment Guide: Dave Grohl". www.livenirvana.com. LiveNirvana!. Diakses tanggal March 11, 2017. 
  68. ^ Ragland, Cathy (November 19, 1993). "Powerful, Melodic Gorilla Rises Above A Sea Of Grunge". The Seattle Times. 
  69. ^ Corbett, Bernard M. and Harkins, Thomas Edward. Pearl Jam FAQ: All That's Left to Know About Seattle's Most Enduring Band. Hal Leonard Corporation, 2016
  70. ^ Moody, Fred. Seattle and the Demons of Ambition: A Love Story. 2004. p. 171.
  71. ^ Fournier, Karen. The Words and Music of Alanis Morissette. ABC-CLIO, 2015. p. 44
  72. ^ a b Talley, Tara. "Grunge and Blues, A Sociological Comparison:How Space and Place Influence the Development and Spread of Regional Musical Styles". Chrestomathy: Annual Review of Undergraduate Research, School of Humanities and Social Sciences, College of Charleston Volume 4, 2005: pp. 228–240. p. 233
  73. ^ Clark, Bill (September 4, 2007). "GRUNGE Deep Cuts". www.bullz-eye.com. Bullz-eye. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  74. ^ Pearlin, Jeffrey. "A Brief History of Metal". Massachusetts Institute of Technology. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 1, 2017. Diakses tanggal January 20, 2017. 
  75. ^ a b c d e Strong, Catherine. Grunge: Music and Memory. Routledge, 2016. p.19
  76. ^ Talley, Tara. "Grunge and Blues, A Sociological Comparison:How Space and Place Influence the Development and Spread of Regional Musical Styles". Chrestomathy: Annual Review of Undergraduate Research, School of Humanities and Social Sciences,College of Charleston Volume 4, 2005: pp. 228–240. p. 236
  77. ^ Whitehead, John W. Grasping for the Wind: The Search for Meaning in the 20th Century. 2001. p. 247
  78. ^ Marion, Nancy E and Oliver, Willard M. Drugs in American Society: An Encyclopedia of History, Politics, Culture. and the Law. ABC-CLIO, 2014. p. 888.
  79. ^ Strong, Catherine. Grunge: Music and Memory. Routledge, 2016. p.5
  80. ^ a b c d e f Marin, Rick (November 15, 1992). "Grunge: A Success Story". The New York Times. 
  81. ^ a b c d Gina Misiroglu. American Countercultures: An Encyclopedia of Nonconformists, Alternative Lifestyles, and Radical Ideas in U.S. History. Routledge, 2015. p. 343
  82. ^ a b Music Cultures in the United States: An Introduction. Ed. Ellen Koskoff. Routledge, 2005. p. 359
  83. ^ Liner notes, Music Bank box set. Columbia. 1999.
  84. ^ "Alice In Chains – Digging Dirt". RIP Magazine. February 1993. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 14, 2003. Diakses tanggal March 3, 2020 – via Users.stargate.net. 
  85. ^ a b Marin, Rick (November 15, 1992). "Grunge: A Success Story". The New York Times. Diakses tanggal January 29, 2017. 
  86. ^ Clapp, Edward P. Participatory Creativity: Introducing Access and Equity to the Creative Classroom. Routledge, 2016.
  87. ^ MTSU-lecture-2004
  88. ^ Azerrad, Michael (2001). Our band could be your life : scenes from the American indie underground 1981–1991 (1 ed.). Boston: Little, Brown. ISBN 9780316063791. Retrieved January 11, 2014. p. 344
  89. ^ a b Henderson, Justin. Grunge: Seattle. Roaring Forties Press, 2016. Ch. 5
  90. ^ Reynolds, Simon. The Sex Revolts: Gender, Rebellion, and Rock 'n' Roll. Harvard University Press, 1996. p. 109
  91. ^ a b c d Whitaker, Dave (October 3, 2011). "Was Grunge the Last American Musical Revolution?". PopMatters. Diakses tanggal January 29, 2017. 
  92. ^ a b Fournier, Karen. The Words and Music of Alanis Morissette. ABC-CLIO, 2015. p. 44
  93. ^ Marsh, Dave. "LIVE THROUGH THIS. ... ". Rock & Rap Archives 124.
  94. ^ Bailey, John (2014-05-19). "The unfurling of a modern marvel". executivestyle. Diakses tanggal 11 February 2017. In the '90s, the unshaven look of grunge was one way of resisting the increasingly clean and shiny image to which men were supposed to aspire. 
  95. ^ "90s Grunge". The Pop Core. Diakses tanggal February 11, 2017. Grunge musicians were known for their aversion to on-stage theatrics, and adopted an unkempt, workmanlike look. The wardrobe of most grunge musicians featured a wrinkled flannel shirt and plain blue jeans. And it wasn't uncommon for a grunge musician to be unshaven with ... tousled hair. 
  96. ^ a b Marin, Rick (November 15, 1992). "Grunge: A Success Story". The New York Times. Diakses tanggal February 25, 2017. 
  97. ^ Mazullo, Mark (2000). "The Man Whom the World Sold: Kurt Cobain, Rock's Progressive Aesthetic, and the Challenges of Authenticity". The Musical Quarterly (edisi ke-4). 84 (4): 713–749. doi:10.1093/mq/84.4.713. JSTOR 742606. 
  98. ^ a b "Fashion in the 1990s". Diakses tanggal May 9, 2014. 
  99. ^ Barr, Kelly Cooper (July 3, 1999). "Must have; Embroidered Jeans". Daily Record (Glasgow, Scotland). Diarsipkan dari versi asli tanggal March 7, 2016. Diakses tanggal January 17, 2016. 
  100. ^ "Gypsy Rose". April 25, 1998. Diakses tanggal April 1, 2016. 
  101. ^ Muthu, Subramanian Senthilkannan (June 2, 2014). Roadmap to Sustainable Textiles and Clothing: Eco-friendly Raw Materials ... hlm. 154. ISBN 9789812870650. Diakses tanggal April 1, 2016. 
  102. ^ a b Komar, Marlen (March 30, 2016). "The Evolution Of Androgynous Fashion Throughout The 20th Century". www.bustle.com. Bustle. Diakses tanggal March 9, 2017. 
  103. ^ a b Strong, Catherine; Scott, Derek; Hawkins, Stan (2011). Grunge: Music and Memory . United Kingdom: Ashgate Publishing. hlm. 2, 19. 
  104. ^ a b Stevenson, N.J (2012). A Visual History: From Regency & Romance to Retro & Revolution. New York: St. Martin's Griffin. hlm. 248–249. 
  105. ^ a b "VH1 Documentary: Rise And Rise Of Kurt Cobain". VH1. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-02-20. 
  106. ^ Healey, Claire Marie (2016). "Ten women who defined the 90s". Dazed. Diakses tanggal February 12, 2017. 
  107. ^ "Kinderwhore grunge fashion guide". Mookychick. 2014. 
  108. ^ a b Garis, Mary Grace (2014-07-09). "The Evolution of Courtney Love". Elle. Kevin O'Malley. Diakses tanggal December 13, 2015. 
  109. ^ "Miss World" music video.Dailymotion Diarsipkan 2017-01-07 di Wayback Machine.
  110. ^ Meltzer, Marisa (2010). Girl Power: The Nineties Revolution in Music. New York: Faber and Faber. hlm. 48. ISBN 978-0-86547-979-1. Diakses tanggal December 13, 2015. 
  111. ^ Stegemeyer, Anne; Price Alford, Holly (2014). Who's who in fashion (edisi ke-6th). New York: Fairchild Books. ISBN 978-1-60901-969-3. Diakses tanggal December 13, 2015. 
  112. ^ a b c Nnadi, Chioma (April 8, 2014). "Kurt Cobain and the Legacy of Grunge in Fashion — Vogue". Vogue.com. Diakses tanggal April 1, 2016. 
  113. ^ "Fashion and Dress: Year In Review 1994". Diakses tanggal March 17, 2015. 
  114. ^ "1994 Fashion Hits & Misses". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-04-02. Diakses tanggal March 17, 2015. 
  115. ^ a b Worsley, Harriett (2011). 100 Ideas That Changed Fashion. Laurence King Publishing. hlm. 197. 
  116. ^ "Marc Jacobs - Voguepedia". Vogue.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 July 2014. Diakses tanggal 10 December 2021. 
  117. ^ Brecher, Media (5 February 2013). "Lily McMenamy On Following Her Model Mom's Lead". Teen Vogue. Diakses tanggal 10 December 2021. 
  118. ^ Marin, Rick (November 15, 1992). "Grunge: A Success Story". 
  119. ^ Manders, Hayden (March 6, 2013). "Courtney Love Has Spoken: Why Hedi Slimane Rules (And Why She Might Be Wrong)". Refinery29.com. 
  120. ^ Strugatz, Rachel (July 10, 2010). "Courtney Love on Birkins and Sex". WWD. 
  121. ^ a b Elan, Priya (April 13, 2016). "How A$AP Rocky, Rihanna and Kanye West reinvented grunge style". The Guardian. 
  122. ^ a b Dasein, Deena (December 1996). "'Rock 'n' Horse: Rock's Heroin Connection". Perfect Sound Forever. Diakses tanggal January 29, 2017. 
  123. ^ Jonze, Tim (March 10, 2011). "Mike Starr and the deadliest musical genre Another grunge star has died young. Tim Jonze asks: is it the most lethal genre?". The Guardian. Diakses tanggal February 6, 2017. 
  124. ^ a b Marion, Nancy E and Oliver, Willard M. Drugs in American Society: An Encyclopedia of History, Politics, Culture. and the Law. ABC-CLIO, 2014 . p. 888.
  125. ^ Henderson, Justin. Grunge: Seattle. Roaring Forties Press, 2016. Ch. 5 "the really big time", section: "here come the tabloids!"
  126. ^ a b c "'Seattle Scene' And Heroin Use: How Bad Is It?". The Seattle Times. April 20, 1994. Diakses tanggal January 29, 2017. 
  127. ^ Troy, Gil. The Age of Clinton: America in the 1990s.Macmillan, 2015. p. 105
  128. ^ Azzerad, Michael (April 16, 1992). "Grunge City: The Seattle Scene". Rolling Stone. 
  129. ^ SPIN. Apr 2004 – Page 65. Vol. 20, No. 4
  130. ^ Long, Pat. The History of the NME: High times and low lives at the world's most famous music magazine. Pavilion Books, 2012.
  131. ^ Dousner, Stephen. "Is there anything left to say about Kurt Cobain's legacy". Pitchfork. March 31, 2014
  132. ^ Liu, Caitlin. "Creating a New Generation of Vivid Typefaces". New York Times. Diakses tanggal February 6, 2016. 
  133. ^ Walker, Rob. "Type Casting". New York Times. Diakses tanggal February 6, 2016. 
  134. ^ Brustein, Joshua (2014-05-16). "Font War: Inside the Design World's $20 Million Divorce". Bloomberg.com. Bloomberg. Diakses tanggal September 28, 2014. 
  135. ^ a b c Shetty, Sharan (August 21, 2012). "The Rise And Fall Of Grunge Typography". The Awl. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 25, 2015. Diakses tanggal September 25, 2015. 
  136. ^ a b c Palladino, Valentina (December 27, 2013). "Angst, imagination, and the Ray Gun Effect: a history of grunge typography". The Verge. Vox Media. Diakses tanggal December 29, 2013. 
  137. ^ a b Eskilon, Stephen. Graphic Design: A New History, Second Edition. Yale University Press, 2012.
  138. ^ Coroi, Patricia (May 19, 2016). "5 useful design tips from the father of grunge David Carson". Flipsnack. Diakses tanggal February 22, 2017. 
  139. ^ Lennartz, Sven (March 11, 2008). "The Secrets of Grunge Design". Smashing Magazine. Diakses tanggal March 15, 2017. 
  140. ^ a b Leonard, Marion. Gender in the Music Industry: Rock, Discourse and Girl Power. Ashgate Publishing, Ltd., 2007. p. 140
  141. ^ "Backlash fanzine!". 10thingszine.blogspot.ca. 2009-02-19. Diakses tanggal January 18, 2018. 
  142. ^ McChesney, Robert W. "Balancing Things Left of Center", The Rocket, Issue #195, December 7–21, 1994, p. 12, 14.
  143. ^ Anderson, Dawn. "Timeline: 1988", The Rocket, Issue #195, December 7–21, 1994, p. 38.
  144. ^ a b c d e Leishman, Kirsty, 'Australian Grunge Literature and the Conflict between Literary Generations', Journal of Australian Studies, 23.63 (1999), pp. 94–102
  145. ^ Vernay, Jean-François, 'Grunge Fiction', The Literary Encyclopedia, November 6, 2008, accessed September 9, 2009
  146. ^ a b Glover, Stuart (1996). "A Short Note on Grunge Fiction" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2017-02-19. Diakses tanggal January 7, 2022. 
  147. ^ True, Everett (August 24, 2011). "Ten myths about grunge, Nirvana and Kurt Cobain". The Guardian. Diakses tanggal January 29, 2017. 
  148. ^ Azerrad, Michael. Come as You Are: The Story of Nirvana. Doubleday, 1994. ISBN 0-385-47199-8, pp. 211–212
  149. ^ "A performance at Joes Pub in NYC, where Hanna tells the story of "Smells Like Teen Spirit"". Youtube.com. December 15, 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-10-29. Diakses tanggal June 27, 2012. 
  150. ^ "The 10 Greatest Drummers of the '90s". Diakses tanggal January 18, 2018. 
  151. ^ Julian Schaap and Pauwke Berkers. "Grunting Alone? Online Gender Inequality in Extreme Metal Music" in IASPM Journal. Vol.4, no.1 (2014) p. 101-102
  152. ^ a b c d Stewart, Jade Yamazaki (July 8, 2021). "Before Nirvana or Pearl Jam, there was Tina Bell, the godmother of grunge. Musicians pay tribute in upcoming concert". The Seattle Times. 
  153. ^ a b Uitti, Jacob (September 8, 2021). "Did Tina Bell Help Invent Grunge?". American Songwriter. 
  154. ^ "Tina Bell's Hidden Legacy: The Black Woman Who Created the Sound of Grunge". September 3, 2020. 
  155. ^ a b "African American woman who led a grunge forerunner gets her moment of long-overdue recognition". CBS News. September 7, 2021. 
  156. ^ "Susan Silver". Stargate. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 2, 2017. 
  157. ^ "Faces To Watch In '91 -- A Look At Up-And-Comers Who Will Be Helping To Shape The Arts This Year". The Seattle Times. January 6, 1991. 
  158. ^ Everett True (March 13, 2007). Nirvana: The Biography. Da Capo Press. hlm. 191–192. ISBN 9780786733903. 
  159. ^ Cross, Charles R. (August 15, 2001). Heavier Than Heaven. New York City: Hyperion Books. hlm. 486–488. ISBN 0-7868-6505-9. 
  160. ^ "Read Nirvana's Rock and Roll Hall of Fame Acceptance Speech". Rolling Stone. April 11, 2014. 
  161. ^ "10 Albums That Led to Grunge". Loudwire. 
  162. ^ "50 Greatest Grunge Albums". Rolling Stone. April 2019. 
  163. ^ Kerr, Dave (May 16, 2006). "Pearl Jam - Explore and Not Explode". The Skinny. 
  164. ^ "Pearl Jam Unmic'ed". KQED. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 28, 2014. Diakses tanggal January 7, 2022. 
  165. ^ Birch, Will (15 August 2019). Cruel To Be Kind: The Life and Music of Nick Lowe. Hachette UK. hlm. 234–235. ISBN 9781472129147. Diakses tanggal 30 March 2020. 
  166. ^ "50 Greatest Grunge Albums". Rolling Stone. April 2019. 
  167. ^ Aston, Martin. "Freak Scene". Q: Nirvana and the Story of Grunge. December 2005. p. 12.
  168. ^ Wall, Mick. "Northwest Passage". Q: Nirvana and the Story of Grunge. December 2005. p. 9.
  169. ^ a b c d Hunter-Tilney, Ludovic (March 28, 2014). "What Kurt Cobain teaches us about the American way of failure". Financial Times. Diakses tanggal February 12, 2017. 
  170. ^ Azerrad (2001), p. 418.
  171. ^ "U-Men – U-Men | Songs, Reviews, Credits | AllMusic". AllMusic. Diakses tanggal December 1, 2017. 
  172. ^ Wall, Mick. "Northwest Passage". Q: Nirvana and the Story of Grunge. December 2005. p. 8.
  173. ^ a b Shuker, Roy. Understanding Popular Music Culture, 4th Edition. Routledge, 2013. p. 183
  174. ^ Everley, Dave. "Daydream Nation". Q: Nirvana and the Story of Grunge. December 2005. p. 39.
  175. ^ Azerrad (2001), p. 439.
  176. ^ Hennesy, Kate (August 11, 2013). "Cosmic Psychos: Uber-blokes punked, pumped and primed", The Sydney Morning Herald. Retrieved October 8, 2015.
  177. ^ Rowe, Zan (September 26, 2008). "Jonathan Poneman from Sub-Pop takes five with the albums he wishes he'd released..." Diarsipkan April 26, 2016, di Wayback Machine., Mornings with Zan. Retrieved October 8, 2015.
  178. ^ Fricke, David. "Kurt Cobain: The Rolling Stone Interview". Rolling Stone. January 27, 1994.
  179. ^ Guitar World (1998). Guitar World Presents Nirvana and the Grunge Revolution. Milwaukee: Hal Leonard Corporation. hlm. 170–1. ISBN 0-7935-9006-X. 
  180. ^ Heylin, p. 601.
  181. ^ Carden, Andrew. "Black Sabbath". Q: Nirvana and the Story of Grunge. December 2005. p. 34.
  182. ^ Gulla, Bob, The Greenwood Encyclopedia of Rock History: The grunge and post-grunge years, 1991–2005, Greenwood Press, 2006, p. 231.
  183. ^ Brannigan, Paul. "Outshined". Q: Nirvana and the Story of Grunge. December 2005. p. 102.
  184. ^ Guitar World (1998). "Seattle Reign. The Rise and Fall of Seattle Grunge. By Jon Wiederhorn (pp. 1–12)". Guitar World Presents Nirvana and the Grunge Revolution. ISBN 9780793590063. Quote. 
  185. ^ a b Azerrad, Michael. Our Band Could Be Your Life: Scenes from the American Indie Underground, 1981–1991. Boston: Little, Brown and Company, 2001. ISBN 0-316-78753-1, p. 419.
  186. ^ McNair, James. "Rust Never Sleeps – Neil Young". Q: Nirvana and the Story of Grunge. December 2005. p. 36.
  187. ^ "This is the most important band in America?". Entertainment Weekly. December 3, 1993. Diakses tanggal June 15, 2007. 
  188. ^ Torreano, Bradley. "allmusic ((( Come on Down > Review )))". Allmusic. Diakses tanggal May 20, 2009. 
  189. ^ Azerrad (2001), p. 420.
  190. ^ Azerrad (2001), pp. 436–37.
  191. ^ Azerrad (2001), pp. 421–22.
  192. ^ Azerrad (2001), p. 411.
  193. ^ Lyons, James. Selling Seattle: Representing Contemporary Urban America. Wallflower, 2004. ISBN 1-903364-96-5. pp. 128–29.
  194. ^ Azerrad (2001), p. 449.
  195. ^ Azerrad (2001), p. 450.
  196. ^ a b Dubrow, Chris (April 7, 2014). "Nirvana had nothing on Australia's Lubricated Goat". The Guardian. Diakses tanggal February 8, 2017. 
  197. ^ True, Everett. "Ten Myths about Grunge, Nirvana and Kurt Cobain". The Guardian. August 24, 2011
  198. ^ de Sola, David (August 4, 2015). Alice in Chains: The Untold Story. Thomas Dunne Books. hlm. 323–324. ISBN 978-1250048073. 
  199. ^ "Alice in Chains' Facelift: 25 Album Facts". VH1. August 21, 2015. Diakses tanggal March 3, 2020. 
  200. ^ "Alice In Chains Timeline". SonyMusic.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 7, 1999. Diakses tanggal March 3, 2020. 
  201. ^ "Man In The Box Chart History". Billboard. Diakses tanggal March 3, 2020. 
  202. ^ "How Alice in Chains Bridged Rock Eras With 'Facelift'". Ultimate Classic Rock. August 21, 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 16, 2017. Diakses tanggal December 6, 2017. 
  203. ^ "Alice in Chains (Facelift) - RIAA". Recording Industry Association of America. 
  204. ^ Wice, Nathaniel. "How Nirvana Made It". Spin. April 1992.
  205. ^ Lyons, p. 120
  206. ^ "Nirvana (Nevermind) - RIAA". Recording Industry Association of America. 
  207. ^ "The Billboard 200". Billboard. Prometheus Global Media. January 11, 1992.
  208. ^ "American album certification – Nirvana – Nevermind". Recording Industry Association of America.  If necessary, click Advanced, then click Format, then select Album, then click SEARCH. 
  209. ^ Olsen, Eric (April 9, 2004). "10 years later, Cobain lives on in his music". Today.com.com. Diakses tanggal July 25, 2007. 
  210. ^ Azerrad (1994), pp. 229–30.
  211. ^ Swanson, Carl (February 3, 2013). "Are We Still Living in 1993?". New York. Diakses tanggal February 26, 2013. 
  212. ^ Pearlman, Nina. "Black Days". Guitar World. December 2002.
  213. ^ "American album certification – Pearl Jam – Ten". Recording Industry Association of America.  If necessary, click Advanced, then click Format, then select Album, then click SEARCH. 
  214. ^ Lyons, p. 136.
  215. ^ Azerrad (2001), pp. 452–53.
  216. ^ Lyons, p. 122.
  217. ^ Kobel, Peter (April 2, 1993). "Smells Like Big Bucks". Entertainment Weekly. Diakses tanggal July 25, 2007. 
  218. ^ Hood-Morris, Greg (January 7, 1994). "Fuck Grunge". Imprint. Diakses tanggal January 18, 2020. 
  219. ^ Azerrad, Michael. Come as You Are: The Story of Nirvana. Doubleday, 1994. ISBN 0-385-47199-8, p. 254.
  220. ^ Crowe, Cameron (October 28, 1993). "Five Against the World". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 19, 2007. Diakses tanggal June 23, 2007. 
  221. ^ DeRogatis, Jim. Milk It!: Collected Musings on the Alternative Music Explosion of the 90's. Cambridge: Da Capo, 2003. ISBN 0-306-81271-1, p. 18.
  222. ^ "In Numero Uno". Entertainment Weekly. October 8, 1993. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 4, 2007. Diakses tanggal September 8, 2007. 
  223. ^ "American album certification – Nirvana – In Utero". Recording Industry Association of America.  If necessary, click Advanced, then click Format, then select Album, then click SEARCH. 
  224. ^ Hajari, Nisid (November 19, 1993). "Pearl's Jam". Entertainment Weekly. Diakses tanggal August 29, 2007. 
  225. ^ "American album certification – Candlebox – Candlebox". Recording Industry Association of America.  If necessary, click Advanced, then click Format, then select Album, then click SEARCH. 
  226. ^ a b Alice in Chains – Billboard 200 chart history billboard.com. Retrieved August 1, 2016.
  227. ^ Soundgarden – Billboard 200 chart history billboard.com. Retrieved August 1, 2016.
  228. ^ "American album certification – Soundgarden – Superunknown". Recording Industry Association of America.  If necessary, click Advanced, then click Format, then select Album, then click SEARCH. 
  229. ^ "American album certification – Alice in Chains – Alice in Chains". Recording Industry Association of America.  If necessary, click Advanced, then click Format, then select Album, then click SEARCH. 
  230. ^ a b Childers, Chad. "10 Best Grunge Bands of All Time". Loudwire. Diakses tanggal July 22, 2016. Could grunge grow outside of Seattle? That was the question in 1992, when San Diego-based rockers Stone Temple Pilots arrived with their 'Core' album, leading the second wave of grunge. 
  231. ^ "Tripping Daisy – Songs – AllMusic". AllMusic. 
  232. ^ "Toadies Break Sophomore Jinx – With A Little Help From Nirvana". Sun-Sentinel. August 10, 2001. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 7, 2016. Diakses tanggal May 15, 2016. 
  233. ^ "Texas band Toadies ready for anniversary tour". The Daily Californian. March 22, 2014. Diakses tanggal May 15, 2016. Few would argue that Rubberneck is the most influential album of the '90s, but it is distinctly grunge, and it is distinctly Texan. 
  234. ^ Rashbaum, Alyssa (June 22, 2004). "The Burden Brothers' Key To Success: Stop Trying". MTV. Diakses tanggal May 15, 2016. Lewis had left his mark on the early 1990s grunge scene with the Toadies, but the group broke up in 2001 after recording only two studio albums. 
  235. ^ Barclay, Michael; Schneider, Jason; Jack, Ian. Have Not Been the Same: The CanRock Renaissance, 1985–1995. ECW Press, 2011
  236. ^ "Silverchair Chart History (Radio Songs)". Billboard. Diakses tanggal December 26, 2017. 
  237. ^ "American album certification – Silverchair – Frogstomp". Recording Industry Association of America.  If necessary, click Advanced, then click Format, then select Album, then click SEARCH. 
  238. ^ Greenblatt, Leah (December 4, 2015). "Rebuilding the Temple: Inside Stone Temple Pilots' 2008 Comeback". Entertainment Weekly. 
  239. ^ "American album certification – Stone Temple Pilots – Core". Recording Industry Association of America.  If necessary, click Advanced, then click Format, then select Album, then click SEARCH. 
  240. ^ "American album certification – Stone Temple Pilots – Purple". Recording Industry Association of America.  If necessary, click Advanced, then click Format, then select Album, then click SEARCH. 
  241. ^ Erlewine, Stephen Thomas. "Sixteen Stone – Bush". AllMusic. 
  242. ^ Diehl, Matt (November 13, 1996). "Bush – Razorblade Suitcase". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 16, 2007. 
  243. ^ Klosterman 2007, hlm. 240.
  244. ^ DiBlasi, Alex. "Grunge" in Music in American Life: An Encyclopedia of the Songs, Styles, Stars and Stories that Shaped Our Culture, p. 520-524. Edited by Jacqueline Edmondson. ABC-CLIO, 2013. p. 523
  245. ^ a b Strong, Catherine. Grunge: Music and Memory. Routledge, 2016. p.55
  246. ^ Henderson, Justin. Grunge: Seattle. Roaring Forties Press, 2016. Ch. 6
  247. ^ a b c Heller, Jason (November 11, 2013). "Did grunge really matter?". A.V. CLUB. Diakses tanggal January 31, 2017. 
  248. ^ Handy, Bruce (April 18, 1994). "Never mind". Time. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 20, 2005. Diakses tanggal September 8, 2007. 
  249. ^ a b c Batchelor, Bob (September 26, 2011). "Smells Like MTV: Music Video and the Rise of Grunge". www.popmatters.com. PopMatters. Diakses tanggal March 11, 2017. 
  250. ^ Gordinier, Jeff (October 28, 1994). "The Brawls in Their Courts". Entertainment Weekly. Diakses tanggal September 8, 2007. 
  251. ^ DeRogatis, p. 65.
  252. ^ "Alice in Chains – Sold Out". Hampton Beach Casino Ballroom. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 30, 2007. 
  253. ^ Wiederhorn, Jon (February 25, 2003). "Late Alice In Chains Singer Layne Staley's Last Interview Revealed In New Book". MTV. 
  254. ^ "Down on the Upside – Soundgarden". AllMusic. 
  255. ^ "Dust – Screaming Trees". AllMusic. 
  256. ^ Grierson, Tim. "The History of Post-Grunge Rock". Live About. 
  257. ^ a b c d e Grierson, Tim. "Post-Grunge". About.com. 
  258. ^ a b c "Post-Grunge". Allmusic. Rovi Corporation. Diakses tanggal August 19, 2012. 
  259. ^ a b Charles, Aaron. "Singles". SPIN. November 1995. p. 131
  260. ^ Condran, Ed (February 26, 2015). "Gavin Rossdale brings '90s grunge band Bush to Raleigh". The News & Observer. 
  261. ^ Kaufman, Gil (June 2, 1999). "Bush To Play U.S. Club Gigs". MTV. 
  262. ^ Graff, Gary (1996). MusicHound Rock: The Essential Album Guide. Visible Ink Press. ISBN 978-0-7876-1037-1. Probably the most well-known grunge band to come out of England, Bush exploded onto the American music scene in 1994 with Sixteen Stone. 
  263. ^ "Candlebox | Biography & History". AllMusic. 
  264. ^ Steininger, Adam (August 23, 2013). "The 10 Worst Post-Grunge Bands". LA Weekly. 
  265. ^ "Britpop". Allmusic. Rovi Corporation. Diakses tanggal August 19, 2012. 
  266. ^ Lipez, Zachary (February 25, 2015). "What if Grunge Never Happened?". Hazlitt. Diakses tanggal February 18, 2017. 
  267. ^ Harris, p. 79.
  268. ^ Harris, John. "A shite sports car and a punk reincarnation". NME. April 10, 1993.
  269. ^ "Lock the Door". Stop the Clocks [bonus DVD]. Columbia, 2006.
  270. ^ Liam Gallagher interview @ Pinkpop 2000 (2) (dalam bahasa Inggris), diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-10-29, diakses tanggal 2021-04-02 
  271. ^ Steininger, Adam (August 15, 2013). "The ten shittiest post-grunge bands". www.westword.com. Westword. Diakses tanggal March 5, 2017. 
  272. ^ Hiatt, Brian (June 16, 2006). "The Second Coming of Pearl Jam". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 23, 2007. Diakses tanggal June 22, 2007. 
  273. ^ "Pearl Jam – Chart history". Billboard. Diakses tanggal March 3, 2016. 
  274. ^ "Alice In Chains – Chart history: Billboard 200". Billboard. Prometheus Global Media. Diakses tanggal October 1, 2013. 
  275. ^ "King Animal by Soundgarden – Music Charts". Acharts.us. Diakses tanggal April 1, 2016. 
  276. ^ "Ten Commandos". Ten Commandos. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 16, 2018. Diakses tanggal April 1, 2016. 
  277. ^ Nelson, Chris (January 13, 2003). "Nine Years After Cobain's Death, Big Sales for All Things Nirvana". nytimes.com. Diakses tanggal August 29, 2007. 
  278. ^ Morgen, Brett (May 4, 2015), Cobain: Montage of Heck, diakses tanggal March 3, 2016 
  279. ^ nevadch (December 14, 2012), Nirvana & Paul McCartney – Cut Me Some Slack [Live] [HD 720p], diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-10-29, diakses tanggal December 5, 2017 
  280. ^ Scanlon, Tom (September 23, 2005). "Weapons of Mass Neo-Grunge Appeal". The Seattle Times. Diakses tanggal February 17, 2012. 
  281. ^ Simpson, Dave (January 30, 2009). "Just Don't Call It Grunge: Leeds' New Music Scene". The Guardian. London. Diakses tanggal February 17, 2012. 
  282. ^ La Ferla, Ruth (September 30, 2003). "FRONT ROW". The New York Times. Diakses tanggal August 19, 2012. 
  283. ^ Lovitt, Bryn (March 17, 2015). "Bully, "I Remember" | New Music". Impose Magazine. Diakses tanggal April 1, 2016. 
  284. ^ "New Music: BULLY – "Trying" (Grunge / Rock / Alternative) | Indie Underground". Indieunderground.ca. May 26, 2015. Diakses tanggal April 1, 2016. 
  285. ^ Laban, Linda (September 29, 2015). "Vomitface Are 'Literally Dissatisfied With Everything' but Jesus, 'Teen Mom' & Music". Village Voice. Diakses tanggal April 1, 2016. 
  286. ^ "Vomitface". First Avenue. July 5, 2015. Diakses tanggal April 1, 2016. 
  287. ^ Wilson, MacKenzie (April 6, 2004). "Over the Sun – Shannon Wright | Songs, Reviews, Credits". AllMusic. Diakses tanggal April 1, 2016. 
  288. ^ "Review: Marriages – Salome". SLUG Magazine. May 1, 2015. Diakses tanggal April 1, 2016. 
  289. ^ Ganz, Jacob (19 March 2015). "Courtney Barnett, 'Nobody Really Cares If You Don't Go To The Party' (Live At SXSW)". NPR. Diakses tanggal April 1, 2016. 
  290. ^ True, Everett (17 March 2015). "Courtney Barnett: Sometimes I Sit and Think and Sometimes I Just Sit review | Music". The Guardian. Diakses tanggal April 1, 2016. 
  291. ^ Nme.Com (February 5, 2016). "NME Music Galleries". Nme.com. Diakses tanggal April 1, 2016. 
  292. ^ "Yuck Talk Grunge Revival | News | Clash Magazine". Clashmusic.com. Diakses tanggal April 1, 2016. 
  293. ^ "Speedy Ortiz". Ukfestivalguides.com. Diakses tanggal April 1, 2016. 
  294. ^ "Premiere: The Kut - 'Mind Games'". Clash Magazine. 
  295. ^ "Mitski revels in hurt to make neo grunge, but would trade it all to be happy and dull – Loud And Quiet". Loud And Quiet (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal February 18, 2017. 
  296. ^ Rowe, Sian. "2:54: the sisters heading to Doom Rock Central | Music". The Guardian. Diakses tanggal April 1, 2016. 
  297. ^ "Brainless, by False Advertising". False Advertising. Diakses tanggal February 18, 2017. 
  298. ^ "Slothrust | Biography & History | AllMusic". AllMusic. Diakses tanggal February 18, 2017. 
  299. ^ "About Slothrust". Sonicbids (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal February 18, 2017. Diakses tanggal February 18, 2017. 
  300. ^ "Everyone Else, by SLOTHRUST". SLOTHRUST. Diakses tanggal February 18, 2017. 
  301. ^ "Baby In Vain – Partisan Records". partisanrecords.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 5, 2016. Diakses tanggal August 19, 2016. 
  302. ^ "Big Thief: The Dynamic Indie Quartet Can't Be Satisfied With One 'Masterpiece' | SPIN". June 30, 2016. Diakses tanggal September 2, 2016. 
  303. ^ Jones, Corinne. "Torres: Sprinter review – astonishing, unsettling, beautiful". The Guardian. Diakses tanggal April 1, 2016. 
  304. ^ "Interview: Athens, Georgia meets Seattle grunge: Lullwater". Diakses tanggal 2 July 2019. 
  305. ^ "Interview: Red Sun Rising vocalist Mike Protich unravels 'Thread'". Diakses tanggal 2 July 2019. 
  306. ^ "The '90s Grunge Revival Is Alive And Well In This New Title Fight Video – News – Rock Sound Magazine". Rock Sound Magazine. Diakses tanggal January 18, 2018. 
  307. ^ a b "Enough With the 'Grunge Revival.' Rock Bands of 2017 Should Look Ahead – Culture Creature". March 29, 2017. Diakses tanggal January 18, 2018. 
  308. ^ "The Grunge Revival". October 3, 2016. Diakses tanggal January 18, 2018. 
  309. ^ "Artist of the day 11/09: Dublin's Fangclub sink their teeth into the UK on debut album". 11 September 2017. Diakses tanggal February 2, 2018. 
  310. ^ "My Ticket Home – unReal – Rock Sins". www.rocksins.com. 13 October 2017. Diakses tanggal January 18, 2018. 
  311. ^ "My Ticket Home – unReal album review". October 9, 2017. Diakses tanggal January 18, 2018. 
  312. ^ Punknews.org. "Citizen – Youth". www.punknews.org. Diakses tanggal January 18, 2018. 
  313. ^ "Milk Teeth – Vile Child". Diakses tanggal January 18, 2018. 
  314. ^ "Muskets – 'Spin' – Punktastic". www.punktastic.com. Diakses tanggal January 18, 2018. 
  315. ^ "MUSKETS – ALTCORNER.com". Diakses tanggal January 18, 2018. 
  316. ^ "Muskets – Venn Records". May 6, 2015. Diakses tanggal January 18, 2018. 
  317. ^ Childers, Chad (May 1, 2016). "Rob Zombie: Grunge Era Marked End of the 'Rock Star'". Loudwire. Diakses tanggal January 29, 2017. 
  318. ^ Troy, Gil. The Age of Clinton: America in the 1990s.Macmillan, 2015. p. 106
  319. ^ a b c Calvert, John (September 8, 2011). "My Own Private Nirvana-Revisiting Nevermind 20 Years On". The Quietus. Diakses tanggal February 17, 2017. 
  320. ^ McManus, Darragh (October 31, 2008). "Just 20 years on, grunge seems like ancient history". The Guardian. Diakses tanggal February 19, 2017. 
  321. ^ Prato, Greg (2021-12-15). "Mark Lanegan on His New Book Devil in a Coma and His Near-Death Experience With COVID". Consequence (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-01-01. 

Kesalahan pengutipan: Tag <ref> dengan nama "Paste 50 Best Grunge Songs" yang didefinisikan di <references> tidak digunakan pada teks sebelumnya.

Kesalahan pengutipan: Tag <ref> dengan nama "willis2011" yang didefinisikan di <references> tidak digunakan pada teks sebelumnya.

Daftar pustakaSunting