Grunge

subgenre rock alternatif

Grunge (kadang-kadang disebut sebagai Seattle sound) adalah genre dan subkultur rock alternatif yang muncul pada pertengahan 1980-an di negara bagian Washington, Amerika Pasifik Barat Laut, khususnya di Seattle dan kota-kota sekitarnya. Grunge memadukan unsur-unsur punk rock dan heavy metal, tetapi tanpa struktur dan kecepatan punk. Genre menampilkan suara gitar listrik terdistorsi yang digunakan di kedua genre, meskipun beberapa band tampil dengan lebih menekankan pada satu atau yang lain. Seperti genre ini, grunge biasanya menggunakan gitar listrik, gitar bass, drum dan vokal. Grunge juga menggabungkan pengaruh dari band rock indie seperti Sonic Youth. Lirik biasanya penuh kecemasan dan introspektif, sering kali membahas tema-tema seperti keterasingan sosial, keraguan diri, pelecehan, pengabaian, pengkhianatan, isolasi sosial dan emosional, trauma psikologis dan keinginan untuk kebebasan.[5][6]

Gerakan grunge awal berkisar pada label rekaman independen Seattle Sub Pop dan dunia musik bawah tanah di kawasan itu. Pemilik Sub Pop memasarkan gaya ini dengan cerdik, mendorong media untuk menggambarkannya sebagai "grunge"; gaya menjadi dikenal sebagai hibrida dari punk dan metal.[7] Pada awal 1990-an, popularitasnya telah menyebar, dengan band-band grunge muncul di California, kemudian muncul di bagian lain Amerika Serikat dan Australia, membangun pengikut yang kuat dan menandatangani kontrak rekaman besar. Grunge sukses secara komersial pada awal hingga pertengahan 1990-an karena rilisan seperti Nevermind Nirvana, Ten Pearl Jam, Superunknown Soundgarden, Dirt Alice in Chains, dan Core Stone Temple Pilots. Keberhasilan band-band ini mendongkrak popularitas rock alternatif dan menjadikan grunge sebagai bentuk musik rock paling populer saat itu.[8][butuh sumber yang lebih baik]

Beberapa faktor berkontribusi terhadap penurunan grunge dalam menonjol. Selama pertengahan hingga akhir 1990-an, banyak band grunge bubar atau menjadi kurang terlihat. Kurt Cobain dari Nirvana, diberi label oleh Time sebagai "John Lennon dari Northwest yang berayun", berjuang dengan kecanduan heroin sebelum kematiannya pada usia 27 tahun 1994. Meskipun sebagian besar band grunge telah bubar atau memudar dari pandangan pada akhir 1990-an, mereka mempengaruhi musik rock modern, karena lirik mereka membawa isu-isu yang sadar sosial ke dalam budaya pop[9] dan menambahkan introspeksi dan eksplorasi tentang apa artinya jujur ​​pada diri sendiri.[10] Grunge juga berpengaruh pada genre selanjutnya seperti post-grunge (seperti Creed dan Nickelback).

Asal istilahSunting

Kata "grunge" adalah bahasa slang Amerika untuk "seseorang atau sesuatu yang menjijikkan" dan juga untuk "kotoran". Kata ini pertama kali direkam untuk diterapkan pada musisi Seattle pada bulan Juli 1987 ketika Bruce Pavitt menggambarkan EP Green River's Dry as a Bone dalam katalog perusahaan rekaman Sub Pop sebagai "vokal berpasir, ampli Marshall yang menderu, GRUNGE ultra-longgar yang menghancurkan moral sebuah generasi". Meskipun kata "grunge" telah digunakan untuk menggambarkan band sejak tahun 1960-an, ini adalah asosiasi pertama grunge dengan suara Seattle yang kasar dan kasar. Itu mahal dan memakan waktu untuk mendapatkan rekaman agar terdengar bersih, jadi bagi band barat laut yang baru memulai, lebih murah bagi mereka untuk membiarkan suara kotor dan hanya menaikkan volume mereka. Suara kotor ini, karena anggaran yang rendah, ketidakbiasaan dengan rekaman, dan kurangnya profesionalisme mungkin merupakan asal dari istilah "grunge".

"Adegan Seattle" mengacu pada gerakan musik alternatif kota tersebut yang terkait dengan University of Washington dan Evergreen State College. Evergreen adalah perguruan tinggi progresif yang tidak menggunakan sistem penilaian konvensional dan memiliki stasiun radio sendiri, KAOS. Keterpencilan Seattle dari Los Angeles menyebabkan kemurnian musik yang dirasakan. Musik dari band-band ini, banyak di antaranya telah direkam dengan label rekaman independen Seattle Sub Pop, diberi label sebagai "grunge". Vokalis Nirvana Kurt Cobain, dalam salah satu wawancara terakhirnya, memuji Jonathan Poneman, salah satu pendiri Sub Pop, dengan menciptakan istilah "grunge" untuk menggambarkan musiknya.

Istilah "Seattle sound" menjadi taktik pemasaran untuk industri musik. Pada bulan September 1991, album Nirvana Nevermind dirilis, membawa perhatian arus utama ke musik Seattle. Cobain membenci kata "grunge" dan membenci adegan baru yang berkembang, merasa bahwa perusahaan rekaman menandatangani band "cock-rock" lama yang berpura-pura menjadi grunge dan mengaku berasal dari Seattle.

Beberapa band yang terkait dengan genre tersebut, seperti Soundgarden, Pearl Jam dan Alice in Chains, tidak menerima label tersebut, lebih memilih untuk disebut sebagai band "rock and roll". Ben Shepherd dari Soundgarden menyatakan bahwa ia "membenci kata" grunge dan membenci "dikaitkan dengannya."Musisi Seattle Jeff Stetson menyatakan bahwa ketika ia mengunjungi Seattle pada akhir 1980-an dan awal 1990-an sebagai musisi tur, musisi lokal tidak menyebut diri mereka sebagai pemain "grunge" atau gaya mereka sebagai "grunge" dan mereka tidak tersanjung bahwa musik mereka disebut "grunge".

Rolling Stone mencatat kurangnya definisi yang jelas dari genre tersebut. Robert Loss mengakui tantangan dalam mendefinisikan "grunge"; menyatakan bahwa sementara dia dapat menceritakan kembali cerita tentang grunge, mereka tidak memberikan definisi yang berguna. Roy Shuker menyatakan bahwa istilah "mengaburkan berbagai gaya." Stetson menyatakan bahwa grunge bukanlah sebuah gerakan, "genre musik monolitik", atau cara untuk bereaksi terhadap pop metal era 1980-an; dia menyebut istilah itu keliru kebanyakan berdasarkan hype. Stetson menyatakan bahwa band-band terkemuka yang dianggap grunge (Nirvana, Pearl Jam, Soundgarden, Alice in Chains, Mudhoney dan Hammerbox) semuanya terdengar berbeda. Mark Yarm, penulis Everybody Loves Our Town: An Oral History of Grunge, menunjukkan perbedaan besar antara band-band grunge, dengan beberapa menjadi punk dan yang lainnya berbasis metal.

Grup Musik yang MenonjolSunting

Daftar pustakaSunting

ReferensiSunting

  • (Inggris) film dokumenter hype!
  1. ^ a b Nelson, Kim (December 10, 2018). "How St. Paul punk pioneers Hüsker Dü paved the way for grunge music". Minneapolis Post. Diakses tanggal August 19, 2020. 
  2. ^ a b Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama anderson2007C1
  3. ^ Azerrad, Michael (2018). Our Band Could Be Your Life. hlm. 439. 
  4. ^ DiBlasi, Alex. "Grunge" in Music in American Life: An Encyclopedia of the Songs, Styles, Stars and Stories that Shaped Our Culture, p. 520-524. Edited by Jacqueline Edmondson. ABC-CLIO, 2013. p. e520
  5. ^ Perone, James E. (October 17, 2012). The Album: A Guide to Pop Music's Most Provocative, Influential, and Important Creations [4 Volumes]: A Guide to Pop Music's Most Provocative, Influential, and Important Creations. ABC-CLIO. ISBN 978-0313379079. Diakses tanggal October 22, 2018. 
  6. ^ Fournier, Karen (January 16, 2016). The Words and Music of Alanis Morissette. ABC-CLIO. ISBN 978-1440830693. Diakses tanggal October 22, 2018. 
  7. ^ Goldberg, Danny (2019). "Ch.4-Nevermind". Serving the Servant: Remembering Kurt Cobain (edisi ke-1). HarperCollins. hlm. 76. ISBN 978-0062861504. 
  8. ^ "Grunge". AllMusic. Diakses tanggal August 24, 2012. 
  9. ^ Danaher, Michael (August 4, 2014). "The 50 Best Grunge Songs". Paste. Diakses tanggal February 8, 2017. 
  10. ^ Felix-Jager, Steven. With God on Our Side: Towards a Transformational Theology of Rock and Roll. Wipf and Stock Publishers, 2017. p. 134