Funk metal

subgenre funk rock dan metal alternatif

Funk metal (juga dikenal sebagai thrash-funk[7] atau punk-funk)[8][9] adalah genre campuran funk rock dan metal alternatif yang memasukkan musik heavy metal (sering kali thrash metal) dengan elemen funk dan punk rock. Funk metal adalah bagian dari gerakan metal alternatif, dan telah dideskripsikan sebagai "mode gaya yang singkat namun sangat dihipnotis oleh media".[10]

Kancah funk metal terbentuk di California selama pertengahan 1980-an dengan sekelompok band yang awalnya memainkan campuran funk, hard rock, hip hop dan punk, dan dengan cepat berkembang untuk memasukkan unsur-unsur thrash metal.[11][12][13] dengan grup musik awal yang terkait dengan gaya pada 1980-an termasuk Fishbone, Red Hot Chili Peppers dan Faith No More, serta grup musik New York Living Colour. Pada awal 1990-an, genre berkembang dengan dimulainya grup musik seperti Primus, Infectious Grooves dan Rage Against the Machine. Pada akhir 1980-an dan awal 1990-an. Funk metal mendapat perhatian utama pada akhir 1980-an, ketika Living Color dan Faith No More mengalami kesuksesan tangga lagu dengan lagu-lagu mereka. Grup musik termasuk Rage Against the Machine, Primus dan Red Hot Chili Peppers juga meraih kesuksesan di awal 1990-an. Genre ini berdampak pada kancah glam metal dan thrash metal, dan beberapa grup dari genre ini mulai menambahkan elemen funk ke suara mereka sekitar waktu ini. Meskipun munculnya artis baru seperti Incubus, genre ini menurun menjelang akhir 1990-an, karena grup musik dari tahun 1980-an dan awal 1990-an mulai bubar atau bergerak ke arah suara lain. Funk metal juga membuka jalan bagi nu metal, terutama grup musik seperti Korn dan Limp Bizkit, dua band yang sangat mainstream di akhir 1990-an dan awal 2000-an, dan berpengaruh pada gerakan seperti Korn dan Limp Bizkit.

KarakteristikSunting

Menurut AllMusic, funk metal "mengambil gitar dan riff keras dari heavy metal dan menggabungkannya ke garis bass yang muncul dan ritme funk yang disinkronkan".[13] Mereka melanjutkan dengan menyatakan "funk metal berkembang pada pertengahan 80-an ketika grup musik alternatif seperti Red Hot Chili Peppers dan Fishbone mulai memainkan hibrida dengan fondasi funk yang lebih kuat daripada metal, meskipun upaya awal untuk menggabungkan dua gaya musik telah ada sebagai jauh sejak tahun 1975 ketika grup musik heavy metal Welsh Budgie merilis album mereka Bandolier.[14] Grup musik berikutnya lebih mengandalkan metal daripada funk, meskipun mereka mempertahankan garis bass liar."[13] Faith No More, grup alternatif California lainnya yang muncul pada pertengahan 1980-an, digambarkan sebagai grup musik funk metal yang juga berkecimpung di rap-metal.[15] Campuran funk dan metal dari Rage Against the Machine tidak hanya mencakup rap, tetapi juga unsur-unsur hardcore.[16] Terlepas dari nama genre, AllMusic sebelumnya mengkategorikan funk metal sebagai gaya rok alternatif, terlepas dari nama genrenya. Situs web saat ini mengkategorikannya sebagai gaya heavy metal.[13]

Grup musik tertentu yang tidak berlatar belakang punk/alternatif, seperti grup musik glam metal Bang Tango dan Extreme, juga sering memasukkan funk ke dalam gaya musik mereka.[17][18] Grup musik seperti Primus dan Mordred muncul dari thrash metal underground.

Dalam bukunya Know Your Enemy: The Story of Rage Against the Machine, Joel Mclver menulis bahwa funk metal adalah "istilah yang agak kikuk yang diterapkan pada akhir tahun delapan puluhan untuk setiap grup musik rok yang pemain bassnya menggunakan gaya tamparan." Dia melanjutkan dengan menulis "Funk-metallers yang paling terkenal adalah Red Hot Chili Peppers (yang kemudian mencapai kesuksesan global dengan pendekatan yang lebih berorientasi pop) dan Living Colour. Para funk-metallers lainnya berkisar dari yang kredibel, seperti Infectious Grooves ( proyek sampingan grup musik crossover thrash Suicidal Tendencies), hingga yang relatif tidak jelas, seperti Dan Reed Network."[19]

Roy Shuker menggambarkan genre tersebut dalam bukunya pada tahun 1994, Understanding Popular Music, menulis: "perbedaan 'klasik' antara rock dan pop [berjalan] menjadi beberapa kesulitan ketika kita mempertimbangkan berbagai bentuk musik 'alternatif', yang menggambarkan kesulitan memaksa genre menjadi terlalu tipologi yang kaku. Misalnya, di mana kita akan menempatkan genre musik liar yang disebut 'thrash funk', perpaduan antara funk tahun 1970-an, punk rock, rap, selancar California, skateboard, dan budaya hippy, yang menurut laporan pers, melanda San Francisco klub pada tahun 1990."[20] Shuker menulis tentang genre ini lagi dalam edisi 2005 dari bukunya Popular Music: The Key Concepts, menyebutnya "kurang terstruktur daripada bentuk-bentuk metal sebelumnya, dengan gitar bass lebih mengandalkan daripada gitaris utama."[21]

Funk metal paling umum di Pantai Barat Amerika Serikat, khususnya di negara bagian California, tetapi berhasil mendapatkan popularitas internasional melalui gerakan asing seperti grup Inggris Atom Seed[22] dan Scat Opera, serta Super Junky Monkey, sebuah grup musik funk metal/avant-garde wanita dari Jepang.[23][24] Meskipun tidak pernah menerobos di Amerika Serikat, grup musik Swedia Electric Boys menarik pengakuan di seluruh Eropa,[25] dengan AllMusic menyebut mereka salah satu "penyedia fenomena funk-metal berumur pendek yang paling terkenal."[25]

SejarahSunting

Asal (pertengahan–akhir 1980-an)Sunting

Album debut self-titled 1984 dari Red Hot Chili Peppers disebut-sebut sebagai rilisan funk metal atau punk-funk pertama.[26] Tidak seperti album-album funk rock sebelumnya dari tahun 1970-an dan awal 1980-an, album ini memasukkan unsur-unsur punk dan hip hop.[27] Pada saat itu, grup telah menandatangani kontrak dengan label besar Capitol Records. Faith No More merilis debut independen mereka We Care a Lot pada tahun berikutnya. Seperti debut Red Hot Chili Peppers, musik ini juga memadukan musik funk, hip hop, dan punk.[11] Sementara Faith No More berasal dari kancah punk San Francisco pada awal 1980-an, gitaris mereka Jim Martin terhubung dengan kancah thrash metal kota, menambahkan pengaruh yang lebih besar pada suara grup. Menurut Louder Sound, Faith No More, Fishbone dan Red Hot Chili Peppers "mendahului demam emas funk metal" pada akhir 1980-an dan awal 1990-an, ketika label besar mulai menandatangani band yang terkait dengan suara tersebut.[28] Pada tahun 1988, Neil Perry dari Sounds Magazine merujuk pada debut major label tahun 1987 milik Faith No More Introduce Yourself sebagai "harmonisasi yang menakjubkan dari gitar metal yang encer, ritme tarian yang mematikan dan lirik yang tajam dan runcing".[29] Pada album Red Hot Chili Peppers The Uplift Mofo Party Plan, dirilis pada tahun yang sama, gitaris Hillel Slovak mulai bereksperimen dengan suara selain punk rock/hard rock, termasuk thrash metal.[30] Selama akhir 1987, Faith No More dan Red Hot Chili Peppers melakukan tur bersama untuk mendukung dua album ini.[31][32][33] Martin mengenang: "Kami bepergian dengan van kotak tanpa jendela. Kami berkendara ke pantai timur untuk pertunjukan pertama. Flea bertanya apakah kami suka merokok ganja. Saya berkata: 'Ya' dan dia berkata: ' Kami akan baik-baik saja'. Kami melakukan sesuatu seperti 52 kencan dalam 56 hari."[34] Faith No More kemudian melakukan tur solo di Inggris pada tahun 1988. Setelah tur ini, penyanyi mereka Chuck Mosley (yang berasal dari Afrika-Amerika) dipecat karena perilakunya yang semakin tidak menentu.[34] Faith No More, grup California lain yang mendapatkan popularitas pada pertengahan 1980-an, digambarkan sebagai grup musik funk metal yang juga mencoba-coba rap-metal.[35] Campuran funk dan metal dari Rage Against the Machine tidak hanya mencakup rap, tetapi juga unsur-unsur hardcore.[36]

Grup musik New York Living Colour, yang memasuki arus utama selama akhir 1980-an, disebut oleh Rolling Stone sebagai "pelopor funk metal kulit hitam."[37] Entertainment Weekly mencatat dalam artikel Mei 1991 bahwa "Meskipun munculnya roker hitam seperti Living Colour, kancah funk-metal Amerika didominasi kulit putih."[38] Banyak pengulas sering menyebut Living Color sebagai band yang terinspirasi langsung oleh Red Hot Chili Peppers. Vokalis Red Hot Chili Peppers, Anthony Kiedis, mengecilkan kesamaan antara kedua grup. Dia menyatakan pada saat itu, "Living Color bagi saya tidak terdengar seperti Red Hot Chili Peppers. Tapi saya harus menghadapi [ini] setiap hari: 'Wow, Living Colour benar-benar menggigit gaya anda. Anda pernah melihat pria di atas panggung? Dia bergerak seperti kamu.'"[39]

Primus, sebuah grup musik yang melintasi banyak genre, telah banyak digambarkan sebagai funk metal, meskipun pemimpin grup/bassis Les Claypool tidak menyukai kategorisasi tersebut.[40][41] Setelah menandatangani kontrak dengan Interscope Records, Claypool berkomentar pada tahun 1991, "Kami telah disamakan dengan hal funk metal hampir di mana-mana. Saya kira orang hanya perlu mengkategorikan Anda".[42] Claypool menyebutkan terinspirasi oleh The Uplift Mofo Party Plan, membandingkannya dengan Led Zeppelin.[43]

Popularitas (akhir 1980-an–awal 1990-an)Sunting

 
Grup musik funk metal Faith No More

Keberhasilan lagu "Epic" dari Faith No More tahun 1989 membantu meningkatkan minat pada genre tersebut.[26][44] Grup musik funk metal Living Color juga mencapai kesuksesan mainstream dengan lagu mereka "Cult of Personality", yang merupakan hit yang sangat populer dan sering diputar di MTV, membantu album grup Vivid meraih double-platinum.[45] Anthony Kiedis kemudian mengklaim penyanyi Faith No More, Mike Patton, telah mencuri estetika funk metal yang ia rintis pada 1980-an, khususnya di "Epic" dan video musik populernya.[46] Dia berkata, "Saya menonton video 'Epic' [mereka], dan saya melihatnya melompat-lompat, nge-rap, dan sepertinya saya sedang melihat ke cermin."[46] Karena Red Hot Chili Peppers belum pecah di luar Amerika, dia yakin penonton Eropa akan melihatnya sebagai peniru Patton. LA Weekly menyatakan: "Faith No More, yang saat itu dipimpin oleh vokalis Chuck Mosley, sebelum Patton bergabung dengan band, dulunya membuka untuk Peppers yang sama progresifnya saat kancah funk-metal mendapatkan momentum. Pada 1989, saat kedua band mulai berkembang. sangat populer, mereka berdua melakukan tur Eropa, dengan Faith No More dijadwalkan untuk dimulai beberapa bulan sebelum RHCP. Ini tidak menjadi masalah, sampai Kiedis melihat video untuk 'Epic' FNM".[47] Dalam sebuah wawancara dengan Kerrang! Kiedis lebih lanjut berkata, "Sungguh menarik jika orang mendapatkan gagasan bahwa saya benar-benar menipu dia. Terutama di Inggris di mana FNM jauh lebih dikenal daripada kita. Di Amerika, ini adalah cerita yang berbeda, orang-orang sadar akan pengaruh yang mendalam. kami punya pada mereka."[48] Dia juga mengancam akan "menculik [Patton], mencukur habis rambutnya dan memotong salah satu kakinya supaya dia terpaksa menemukan gayanya sendiri."[49]

Pemain keyboard Faith No More, Roddy Bottum menanggapi tuduhan Kiedis dengan mengatakan, "Bagi saya, grup kami tidak terdengar seperti Red Hot Chili Peppers. Jika Anda berbicara tentang rambut panjang, nge-rap dengan bajunya, ya, saya bisa melihat kesamaannya. Saya belum berbicara dengan mereka sejak semua ini dimulai."[50] Patton menjawab tuduhan Kiedis pada tahun 1990 dengan mengatakan kepada Faces Magazine bahwa, "itu muncul begitu saja. Itu tidak mengganggu saya sedikit pun. Saya mendapat dorongan besar untuk mengatakan yang sebenarnya. Saya berarti, jika dia akan berbicara tentang saya dalam wawancara, tidak apa-apa - itu pers bebas! Entah dia merasa tidak mampu atau tua atau saya tidak tahu, tapi saya tidak punya alasan untuk berbicara buruk tentang dia."[51] Kiedis dan Patton dianggap berhubungan baik satu sama lain setelah pertemuan tatap muka pada 1990-an, meskipun perseteruan itu akhirnya berlanjut hingga akhir 90-an dan awal 2000-an dengan grup musik funk metal Patton lainnya, Mr. Bungle, yang sangat terinspirasi oleh Red Hot Chili Peppers di masa-masa awal mereka.[46]

Funk metal telah mencapai puncak komersialnya pada akhir tahun 1991, dengan album-album funk metal seperti Blood Sugar Sex Magik (oleh Red Hot Chili Peppers), Sailing the Seas of Cheese (oleh Primus) dan debut self-title Mr. Bungle mendapatkan pujian kritis dari pers musik arus utama. Mark Jenkins dari The Washington Post mengklaim dalam sebuah artikel tahun 1991 bahwa "sebagian besar terdengar seperti art rock". AllMusic menggambarkan genre ini sebagai "mode gaya yang singkat namun sangat dihipnotis oleh media". Blood Sugar Sex Magik meraih 7x platinum di Amerika Serikat.[52] Mark Jenkins dari The Washington Post mengklaim dalam sebuah artikel tahun 1991 bahwa "sebagian besar terdengar seperti art rock". Selama tahun 1991, genre grunge juga mulai mendapatkan popularitas mainstream. Dalam sebuah wawancara dari sekitar waktu ini, Anthony Kiedis mengatakan bahwa dia tidak merasa kekerabatan dengan salah satu grup musik grunge yang muncul, dengan mengatakan "apa yang mereka lakukan tidak ada hubungannya dengan apa yang kita lakukan. Kelompok band tertentu semuanya berasal dari yang sama. kota [Seattle], dan mereka semua menjadi perhatian publik penikmat musik pada waktu yang hampir bersamaan. Kami telah menjalankan urusan kami sendiri, eksklusif untuk apa yang telah mereka lakukan."[53] Meskipun terkait dengan funk metal di awal 1990-an, Mr. Bungle awalnya dimulai sebagai grup musik death metal di Eureka, California dengan demo 1986 mereka The Raging Wrath of the Easter Bunny. Pada demo 1980-an berikutnya, Bowel of Chiley, Goddamnit I Love America! and OU818 mereka beralih ke suara funk metal yang dipengaruhi ska.[54] Mereka menandatangani kontrak dengan Warner Bros. Records pada tahun 1990 di belakang kesuksesan penyanyi Mike Patton dengan Faith No More, dan pada saat itu mulai mencampur gaya ska/funk metal mereka dengan suara avant-garde.[55] Debut mereka pada tahun 1991 di Warner Bros. telah diberi label sebagai "kegilaan funk metal"[56] dan "perpaduan vulgar yang tak tertahankan dari jazz, funk, metal, dan banyak hal lainnya."[56] Mengenai evolusi Mr. Bungle selama tahun 1980-an dan awal 1990-an, gitaris Trey Spruance berkata, "[kami tertarik pada] Slayer dan Mercyful Fate. Kemudian The Specials dan Fishbone. Kemudian kami pindah ke San Francisco dan menjadi serba canggih. Sekarang kami adalah orang-orang sok improvisasi yang menguasai alam semesta avant-garde di malam hari, dan para hipster yang malang di siang hari."[57] Spruance menyebut dua album pertama Red Hot Chili Peppers sebagai pengaruh, dengan Mr. Bungle bahkan meng-kover lagu mereka "Baby Appeal" di sebuah pertunjukan bakat sekolah menengah.[58] Namun, bassis Trevor Dunn sejak itu mengklaim bahwa dia bukan penggemar berat mereka seperti anggota grup lainnya, dengan mengatakan "Saya jauh lebih menyukai Fishbone dan Bad Manners pada hari itu."[59]

Pada Januari 1991, Spin mengamati bahwa label-label besar sedang mencari band-band dengan suara "thrash-funk" atau "funk metal", dan berkomentar, "tiba-tiba ada pasukan virtual band-band funk-metal, terutama berpusat di Wilayah Teluk San Francisco. Mereka berkisar dari thrasher, yang sesekali memberikan sentuhan funk pada beberapa materi mereka (Mordred dan Death Angel) hingga funker langsung (Primus, Psychefunkapus, dan Limbomaniacs) hingga mereka yang menentang kategorisasi (Faith No More)." Spin menganggap Limbomaniacs sebagai band yang paling "berorientasi rap" di kancah Daerah teluk.

 
Rage Against the Machine performing in 2007

Grup musik funk metal yang terbentuk di San Francisco Bay Area dipengaruhi oleh grup musik Los Angeles sebelumnya yang berorientasi punk seperti Red Hot Chili Peppers dan Fishbone, dan akan ada interaksi antara grup musik dari kedua kota tersebut. Drummer Red Hot Chili Peppers Chad Smith mengingat pada tahun 2014 bahwa, "Red Hot Chili Peppers dulu bermain dengan Primus. Saya ingat ketika kami akan datang ke Bay Area—terutama di akhir 80-an, mereka adalah grup musik yang sangat populer di sana. . Orang-orang akan berkata 'Oh, Primus seperti Cabai Cabai Area Teluk. Anda harus mendengarnya!'". Smith menambahkan bahwa, "jelas, mereka melakukan hal mereka sendiri [itu] unik dan orang-orang hanya menyukai mereka. Anda dapat mengatakan bahwa mereka memiliki basis penggemar fanatik yang setia—penggemar sejati yang benar-benar menggali apa yang mereka sukai." Menurut Steev Esquivel dari band Skinlab, prevalensi funk metal sekitar waktu ini merusak popularitas musik thrash metal di San Francisco Bay Area. Dia mengatakan Primus dan Faith No More "datang dan menutup kancah metal sendirian", dan grup musik seperti ini menarik demografis wanita besar yang sebelumnya mengikuti thrash metal.[60] John Joseph, yang meninggalkan grup musik crossover thrash Cro-Mags untuk membentuk grup musik funk metal Both Worlds, mengatakan kepada Spin pada tahun 1991 bahwa, "funk adalah musik yang menyenangkan untuk dimainkan, dan senang melihat gadis-gadis bersenang-senang di depan, bukan hanya pria dengan paku di lengan mereka."

Grup musik New Jersey Mind Funk menandatangani kontrak dengan Epic Records pada tahun 1990 tak lama setelah terbentuk, dengan Spin menggambarkan suara mereka sebagai pencampuran "wall-of-sound guitar firepower dan funk rhymes." Pada awalnya, mereka secara luas dikaitkan dengan gerakan karena nama mereka, meskipun sejak itu mereka juga dikaitkan dengan genre grunge dan stoner rock. Vokalis Pat Dubar menjauhkan Mind Funk dari grup musikyang lebih berorientasi funk dalam gerakan tersebut, dengan mengatakan pada tahun 1991 bahwa, "semua orang melompat pada kereta musik itu. Kami mungkin memiliki bagian yang funky dalam lagu-lagu kami, tetapi sejauh memainkan funk langsung, lupakan saja. Kami tidak bisa melakukannya sebaik orang-orang yang memulainya. Kami mengambil banyak elemen berbeda dari rap hingga the Doors dan jazz dan mencampurnya bersama-sama." Grup musik Los Angeles Rage Against the Machine menandatangani kontrak dengan Epic Records pada tahun 1991, tahun ketika mereka terbentuk, dan mencapai ketenaran arus utama pada 1990-an dengan album mereka menjadi multi-platinum.[61][62] Neg Raggett dari AllMusic mengklaim bahwa pada tahun 1992 "banyak sekali (kebanyakan sangat buruk) gerakan funk-metal mengikuti jejak Faith No More dan Red Hot Chili Peppers."[63]

Grup musik Los Angeles Rage Against the Machine menandatangani kontrak dengan Epic Records pada tahun 1991, tahun ketika mereka terbentuk, dan mencapai ketenaran arus utama pada 1990-an dengan album mereka menjadi multi-platinum.[64][65] Infectious Grooves, grup musik Los Angeles lainnya, juga menandatangani kontrak dengan Epic Records pada awal 1990-an. Infectious Grooves termasuk vokalis Mike Muir dan bassis Robert Trujillo, keduanya dari Suicidal Tendencies, sebuah grup musik hardcore/crossover thrash. Suicidal Tendencies sendiri telah menandatangani kontrak dengan Epic pada akhir 1980-an dan sudah mulai menambahkan elemen funk metal ke musik mereka di Lights...Camera...Revolution! tahun 1990-an.[66] Drummer untuk Infectious Grooves adalah Stephen Perkins dari Jane's Addiction, sebuah grup musik dari kancah yang sama dengan Red Hot Chili Peppers yang sesekali mendalami funk metal.[67][68] Muir memberi Infectious Grooves status yang sama dengan Suicidal Tendencies, dan kedua grup ini sering melakukan tur bersama, yang mengharuskan Muir dan Trujillo melakukan dua set per malam yang melelahkan.[67] Mereka merilis tiga album melalui Epic pada 1990-an, The Plague That Makes Your Booty Move... It's the Infectious Grooves (1991), Sarsippius' Ark (1993) dan Groove Family Cyco (1994). Groove Family Cyco menyertakan lagu diss menuju Rage Against the Machine berjudul "Do What I Tell Ya!". Perseteruan dengan Rage Against the Machine berawal setelah gitaris mereka Tom Morello mulai berbicara negatif tentang Kecenderungan Bunuh Diri di depan umum, membuat Muir menunjukkan ironi grup Morello yang mengajarkan nilai-nilai anti-korporasi dalam lirik mereka saat menandatangani kontrak dengan Epic Records.[69]

Gitar virtuoso Buckethead mulai merilis album melalui label avant-garde pada awal 1990-an, dan banyak dari mereka telah dikaitkan dengan funk metal.[70] Selain itu, Buckethead berada di grup eksperimental Praxis dengan musisi funk veteran Bootsy Collins dan mantan drummer Limbomaniacs Brain (yang kemudian bergabung dengan Primus). Musik mereka juga diasosiasikan dengan funk metal, khususnya debut Transmutation (Mutatis Mutandis) tahun 1992 mereka.[71]

Penurunan dan munculnya nu metal (pertengahan-akhir 1990-an)Sunting

Pada akhir 1990-an, funk metal diwakili oleh kelompok grup musik yang lebih kecil, termasuk Incubus, Sugar Ray, Jimmie's Chicken Shack dan 311.[13][72][73] Incubus dibentuk pada tahun 1991 pada puncak popularitas genre, dan mereka terinspirasi oleh funk metal. Vokalis grup musik Brandon Boyd telah menyebutkan menjadi penggemar debut Mr. Bungle ketika pertama kali dirilis,[74] dan juga mengatakan "Primus adalah salah satu grup yang saya sendiri, José dari grup kami Mikey dari grup kami, kami bertiga sepenuhnya terikat pada mereka. Kami hanya akan memutar musik mereka di dalam mobil, di luar ruangan."[75] Album debut major label 1997 mereka S.C.I.E.N.C.E. telah diberi label sebagai "pengaruh ganja-dan-jamur funk/metal freakout",[76] tidak seperti rilisan grup sebelumnya Fungus Amongus (1995) dan Enjoy Incubus (1997), selanjutnya memasukkan elemen electronica ke dalam funk metal.[77] Gitaris mereka Mike Einziger mengatakan pada tahun 1997 bahwa grup ini telah mulai merekam album yang terdengar seperti "ilmu aneh dan funk energik."[78] Pada saat itu, mereka mengumpulkan perbandingan berat untuk Faith No More, Red Hot Chili Peppers dan Primus, dengan kritikus mencatat kesamaan antara suara penyanyi Brandon Boyd dan Mike Patton.[79][80][81] Beberapa rilisan grup selanjutnya masih mempertahankan unsur funk, tetapi mereka dipandang lebih lugas secara musik daripada sebelumnya.[82] Pada November 2001, Amy Sciarretto dari CMJ New Music Report mengklaim bahwa Incubus "siap untuk menjadi anak haram dari Faith No More dan Primus yang keras, berkat emulasi Brandon Boyd yang mudah didengar dari Mike Patton dan Dirk Lance. bass thwapping. Tetapi antara S.C.I.E.N.C.E. tahun 1997 dan Make Yourself tahun 1999, album yang menghancurkan Incubus di radio rok, grup ini mengalami perubahan gaya."[80] Awalnya dimulai sebagai grup musik hardcore punk pada 1980-an, dua rilisan label besar pertama Sugar Ray, Lemonade and Brownies (1995) dan Floored (1997) telah dikaitkan dengan funk metal, tetapi rilis kemudian benar-benar mengabaikan suara album ini demi sebuah pendekatan pop rock.[83][84] Stephen Thomas Erlewine dari AllMusic mengatakan bahwa setelah kesuksesan single 1997 mereka "Fly" mereka "tidak lagi mencoba meniru Red Hot Chili Peppers."[85]

Grup musik dari genre seperti nu metal (Korn, Primer 55),[86][87][88] pop punk (Zebrahead)[89] dan rok komedi (Bloodhound Gang)[90][91] memasukkan unsur funk metal ke dalam musik mereka selama akhir 90-an dan awal 2000-an. Rilisan penuh pertama dan satu-satunya Snot, Get Some (1997) telah digambarkan oleh para kritikus tidak hanya sebagai album funk metal,[92] tetapi juga sebagai album punk hardcore dan album nu metal awal.[92][93][94] Korn, yang sering dikreditkan dengan mempopulerkan suara nu metal pada debut 1994 mereka, menyebut Faith No More dan Red Hot Chili Peppers sebagai dua pengaruh terbesar mereka sejak 1980-an dan seterusnya,[95][96] selain juga mengutip Mr. Bungle, Primus dan Rage Against the Machine sebagai pengaruh.[97][98][99] AllMusic menganggap debut mereka sebagai "membangun inovasi funk-metal di akhir tahun 80-an/awal 90-an, bukan hanya menirunya."[100] Beberapa anggota Korn sebelumnya berada di grup musik funk metal bernama L.A.P.D., yang dibentuk pada tahun 1989 dan merilis album tunggal mereka Who's Laughing pada tahun 1992.[101] Gitaris James 'Munky' Shaffer masih menganggap Korn sebagai funk metal, mengatakan pada tahun 2014 "Korn dimulai sebagai, dan tetap menjadi grup musik funk-metal."[96] Vokalis mereka Jonathan Davis mengatakan pada tahun 2015, "Saya selalu menganggap kami sebagai grup funk, omong kosong yang funky groovy. Ketika mereka keluar dengan omong kosong nu-metal itu, seperti, saya selalu melawan omong kosong itu."[102] Istilah nu metal belum digunakan ketika album seperti Get Some pertama kali dirilis. Genre ini umumnya dianggap telah masuk mainstream dengan album Korn tahun 1998 Follow the Leader, dan label tersebut digunakan pada awal 2000-an.[103][104] Kritik terkadang mengkategorikan karya Korn sebagai funk metal, bahkan setelah label nu metal tersebar luas. Stephen Thomas Erlewine dari AllMusic menggambarkan terobosan singel 1997 Korn "A.D.I.D.A.S" sebagai "lagu kinetik funk-metal" dalam tinjauan retrospektifnya.[105] Sementara karya Papa Roach yang lebih terkenal digambarkan sebagai nu metal, vokalis Jacoby Shaddix mencatat bahwa rilisan independen grup dari 1994–1997 memiliki lebih banyak suara funk metal. Dia merenungkan, "jika kita kembali dan mendengarkan rekaman P-Roach pertama, kita terdengar seperti persilangan antara Mr. Bungle, Red Hot Chili Peppers dan Primus. Anda tahu, seluruh adegan 90-an yang funky dan aneh - saya bahkan memakai panty hose di kepala saya."[106] Mega!! Kung Fu Radio, debut label besar Powerman 5000 tahun 1997, memamerkan bentuk funk metal yang agresif,[107][108] yang band sendiri dicap sebagai "action-rock".[109][108] Semua rilisan berikutnya dari Powerman 5000 bergerak ke arah suara industrial metal/industrial rock. AllMusic menyarankan bahwa funk metal "dimainkan pada akhir dekade".[72]

Setelah rilis Sailing the Seas of Cheese pada tahun 1991, album Primus berikutnya mulai menggali lebih banyak suara eksperimental, sambil tetap mempertahankan pengaruh funk yang menonjol.[110] Les Claypool mengklaim bahwa album tahun 1997 milik Primus, Brown Album, adalah kembalinya suara yang lebih agresif dari materi mereka sebelumnya,[111] meskipun kritikus menyebutnya sebagai "bersuara datar"[112] dan bergerak "lebih jauh ke wilayah progresif dan jazz-rock."[113] Album studio Primus berikutnya, Antipop (1999) diproduksi bersama oleh Fred Durst dari grup musik Limp Bizkit. Durst menyebut Primus sebagai pengaruh besar, dan dia mendorong mereka untuk kembali ke suara agresif dari materi mereka sebelumnya.[114] Mike Wolf dari CMJ New Music Monthly menyebut album itu "ozzfest funk metal" dalam ulasannya tahun 1999, dan membandingkannya hanya dengan Limp Bizkit tetapi juga Korn.[115] Kemudian pada tahun 1999, Primus melakukan tur dengan Incubus, artis lain yang menyebut mereka sebagai pengaruh.[75] Grup ini memasuki masa hiatus pada tahun berikutnya, dan tidak akan merilis album penuh lainnya hingga tahun 2011.[116]

Tindakan 80-an dan awal 90-an berpengaruh lainnya seperti Faith No More, Mr. Bungle[117] dan Red Hot Chili Peppers sebagian besar telah meninggalkan suara demi gaya lain pada bagian akhir tahun 90-an. Bassis Faith No More, Billy Gould, mengklaim bahwa dia "muak" dengan genre ini sejak tahun 1992,[118] meskipun album tahun 1992 milik grup Angel Dust telah digambarkan memiliki beberapa karakteristik funk metal.[119] Pada tahun 1995, dia berkata: "kami dianggap sebagai gimmick: campuran metal dan funk dan kami memiliki penyanyi tampan ini. Kami merasa itu sangat menjijikkan. Kami mulai mendapatkan kaset dari grup musik yang merupakan grup heavy metal funk dan mereka mengatakan bahwa kami adalah pengaruh utama mereka, itu mengerikan. Angel Dust adalah cara bagi kami untuk merentangkan tangan dan mempertahankan identitas kami, [Mike] Patton memotong rambutnya dan mengubah penampilannya."[120] Spin menulis pada tahun 1992 bahwa Angel Dust memiliki "lagu-lagu yang lambat dan menakutkan, dan tidak sebanyak thrash funk-metal seperti yang diharapkan penggemar rata-rata."[121] Pada tahun 2003, Brad Filicky dari CMJ New Music Report mengklaim bahwa setelah kesuksesan album mereka sebelumnya The Real Thing (1989), mereka "menjadi lelah dengan ornamen dan batasan genre [jadi] daripada merilis setara era itu Significant Other , band membalik naskah sepenuhnya dan menjatuhkan bom eksperimental di tempat kejadian."[122] Faith No More akhirnya mengumumkan perpisahan awal mereka pada 20 April 1998.[123] Dua album terakhir band ini pada 1990-an, King for a Day... Fool for a Lifetime (1995) dan Album of the Year (1997), biasanya telah dirilis. dianggap sebagai album metal alternatif daripada album funk metal,[124][125] meskipun Rolling Stone masih menyebut Faith No More sebagai grup musik funk metal ketika mengumumkan perpisahan mereka pada April 1998.[123] Album Red Hot Chili Peppers 1995 One Hot Minute masih dianggap memiliki unsur-unsur mereka. suara funk metal/punk-funk asli,[126][127] namun, dimulai dengan Californication 1999, mereka mulai menuju arah pop rock yang dipengaruhi funk mainstream.[128] Menurut The Washington Post pada tahun 1999, gerakan seperti Korn dan Limp Bizkit dibangun di atas "hibrida funk/metal/rap" dari Red Hot Chili Peppers selama interval empat tahun antara One Hot Minute dan Californication.[129] Anthony Kiedis menyatakan pada tahun 2002, "Saya tidak berpikir salah satu dari grup musik rap metal konservatif, ultra-agro, memiliki pengaruh funk atau energi punk-rock yang kami miliki."[130]

Perseteruan antara Kiedis dan Patton kembali tersulut pada tahun 1999 ketika album Mr. Bungle California didorong kembali oleh label mereka Warner Bros. Records karena tidak bertepatan dengan Californication berjudul sama, yang akan dirilis pada hari yang sama oleh Warner Bros Setelah konflik tanggal perilisan album,[131] Setelah konflik tanggal rilis album, Kiedis mengeluarkan Mr. Bungle dari sejumlah festival musim panas Eropa di mana Red Hot Chili Peppers akan tampil.[132][133] Sebagai hasil dari penghapusan konser, Mr Bungle memparodikan Red Hot Chili Peppers pada Halloween 1999, di Pontiac, Michigan (negara bagian Kiedis). Patton memperkenalkan setiap anggota grup Mr. Bungle dengan nama salah satu Red Hot Chili Peppers, sebelum mengkover lagu "Give It Away", "Around the World", "Under the Bridge" dan "Scar Tissue", dengan sengaja Patton menggunakan lirik yang salah, seperti "Kadang-kadang saya merasa seperti menggunakan heroin" dan "Kadang-kadang saya merasa seperti pecandu" pada "Under the Bridge".[134] Patton menyamar sebagai Kiedis dengan mengenakan wig pirang, dan sambil berpura-pura menjadi Kiedis, dengan mengejek berkata kepada orang banyak: "Jangan panggil saya Mike, nama saya Anthony. Beraninya kau melakukan kesalahan itu. Mike telah menipu saya selama bertahun-tahun."[134] Rekan-rekan grupnya juga mengejek kematian overdosis heroin mantan gitaris Red Hot Chili Peppers Hillel Slovak.[134] Kiedis mendengar tentang pertunjukan tersebut dan menanggapinya dengan mengeluarkan Mr. Bungle dari Festival Big Day Out tahun 2000 di Australia.[132] Mengenai penghapusan konser, gitaris Mr. Bungle Trey Spruance berkata, "Ini cukup aneh, menjadi penggemar dari dua album RHCP pertama, menyadari bahwa entah bagaimana sesuatu yang pribadi telah salah di suatu tempat. Sangat salah bahwa satu setengah dekade setelah kami menyukai musik grup yang sekarang sangat populer ini (dan tidak terlalu memikirkannya sejak itu), kami akan berhadapan dengan fakta bahwa mereka tidak salah lagi mencoba mengubur kami."[135] Mr. Bungle berhenti aktif pada akhir tahun 2000.[136] Beberapa pertunjukan terakhir mereka adalah dengan Incubus pada tahun 2000 di SnoCore Tour. Saat itu, Mr. Bungle telah berhenti memainkan musik dari album pertama mereka, alih-alih memainkan lagu-lagu avant-garde/rok eksperimental dari Disco Volante (1995) dan California.[132] Satu-satunya lagu dari album pertama mereka yang dimainkan selama tur California adalah "My Ass is on Fire", yang dikerjakan ulang untuk memiliki elemen elektronik. Pada akhir tahun 2000, Rage Against the Machine juga pecah.[137]

Tahun-tahun berikutnya dan warisan (2000-an dan seterusnya)Sunting

Selama tahun 2001, Alien Ant Farm merilis kover funk metal yang sangat sukses dari "Smooth Criminal" Michael Jackson, sebuah lagu elektro funk.[138]

Grup musik dari tahun 2000-an dan 2010-an yang digambarkan sebagai funk metal termasuk Psychostick,[26] Twelve Foot Ninja[139] dan Prophets of Rage[140] (supergrup yang menampilkan anggota Cypress Hill, Public Enemy dan Rage Against the Machine).

Pada tahun 2016, Vice menyebut funk metal sebagai "genre yang sering dilupakan dan terkadang difitnah".[73] Trey Spruance menyebutkan kesukaannya pada genre ini dalam sebuah wawancara tahun 2007. Ketika ditanya apakah dia pikir itu akan membuat comeback, dia menyatakan "Revisionis sialan mungkin tidak akan berpikir itu cukup keren ... mereka akan langsung memilih flanel dan heroin."[141] Pada tahun 2022, Blabbermouth.net melabeli genre tersebut sebagai "menghibur yang tidak masuk akal dan jauh lebih inventif daripada banyak subgenre penyerbukan silang yang datang kemudian", lebih lanjut menambahkan bahwa "jelas, funk-metal tidak dibangun untuk bertahan dan keduanya grunge dan nu-metal adalah proposisi komersial yang jauh lebih besar di tahun-tahun berikutnya."[142]

Pembawa acara Fox News Greg Gutfeld menyuntikkan dirinya ke dalam perseteruan Kiedis-Patton pada tahun 2016, menyebut Red Hot Chili Peppers "grup musik terburuk di alam semesta" dan "pria yang malang Faith No More."[143] Pada tahun 2020, Mr. Bungle bersatu kembali sebagai grup musik thrash metal, dengan materi funk metal grup sebelumnya tidak ditampilkan secara langsung.[144]

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Smith, Chris (2009). 101 Albums that Changed Popular Music. Oxford University Press. hlm. 217. ISBN 9780195373714. 
  2. ^ Prato, Greg (September 16, 2014). Primus, Over the Electric Grapevine: Insight into Primus and the World of Les Claypool. Akashic Books. ISBN 978-1-61775-322-0. 
  3. ^ Stevens, Anne; O’Donnell, Molly (2020). The Microgenre: A Quick Look at Small Culture. Bloomsbury Publishing. hlm. 167. Diakses tanggal 28 June 2022. Funk metal (late 1980s) employs the distinctive sound of funk; conventional riffing is similar to 1980s thrash metal (Red Hot Chili Peppers, Living Colour, Primus and Rage Against the Machine) 
  4. ^ Jenkins, Mark (October 27, 1991). "California's Funk-Metalists, Putting on Airs". The Washington Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 2, 2018. Diakses tanggal September 8, 2021. 
  5. ^ Potter, Valerie (July 1991). "Primus: Nice and Cheesy". Hot Metal. Sydney, Australia. 29. 
  6. ^ Darzin, Daina; Spencer, Lauren (January 1991). "The Thrash-Funk scene proudly presents Primus". Spin. 6 (10): 39. 
  7. ^ Dunham, Elisabeth. "Roll Over Manilow: Thrash funk is here". Lawrence Journal-World. Diakses tanggal November 16, 2012. 
  8. ^ Smith, Chris (2009). 101 Albums that Changed Popular Music. Oxford University Press. hlm. 217. 
  9. ^ "POP MUSIC SPECIAL : Where Hip and Headbanging Meet : Faith No More are the kings of neo-metal, which is art music packaged for hard-rock teens. Even MTV has given the San Francisco band its blessing". Los Angeles Times. October 14, 1990. 
  10. ^ "Mordred - Biography, Albums, Streaming Links". AllMusic. Diakses tanggal January 31, 2017. 
  11. ^ a b Pratopublished, Greg (April 28, 2014). "The Story Behind The Song: We Care A Lot by Faith No More". loudersound. 
  12. ^ Calia, Michael (August 16, 2016). "Listen to a New Mix of the Original 'We Care a Lot' From Faith No More (Exclusive)" – via www.wsj.com. 
  13. ^ a b c d e Funk Metal. AllMusic, Retrieved February 1, 2012.
  14. ^ "Bandolier - Budgie | Songs, Reviews, Credits | AllMusic". Diakses tanggal July 19, 2020 – via www.allmusic.com. 
  15. ^ Rap-Metal . Retrieved February 1, 2012.
  16. ^ The Battle of Los Angeles : Rolling Stone. November 1, 2003. Archived from the original on April 14, 2010. Retrieved February 1, 2012.
  17. ^ Prato, Greg. Bango Tango > Overview . Retrieved February 3, 2012.
  18. ^ Erlewine, Stephen Thomas. Extreme > Biography . Retrieved February 3, 2012.
  19. ^ McIver, Joel (2014). Know Your Enemy: The Story of Rage Against the Machine. Omnibus Press. ISBN 9781783230341. 
  20. ^ Shuker, Roy (1994). Understanding Popular Music. Routledge. hlm. 6. Diakses tanggal 1 July 2022. 
  21. ^ Shuker, Roy (2005). Popular Music: The Key Concepts. Taylor & Francis. hlm. 134. Diakses tanggal 1 July 2022. 
  22. ^ June 2021, Dave Everley29 (June 29, 2021). "10 funk metal bands that time forgot". Metal Hammer Magazine. 
  23. ^ MacDonals, Heidi (September 1996). "Super Junky Monkey / Parasitic People / TriStar". CMJ New Music Monthly (37): 13. ISSN 1074-6978. 
  24. ^ McClure, Steve (December 2, 1995). "TriStar Act Up To 'Monkey' Business". Billboard. Vol. 107 no. 48. Nielsen Business Media. hlm. 103. ISSN 0006-2510. 
  25. ^ a b "Electric Boys Albums and Discography". AllMusic. 
  26. ^ a b c Haire, Chris. "Psychostick returns funk metal to its silly roots". Charleston City Paper. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-01. Diakses tanggal 2022-02-14. 
  27. ^ "Why the Red Hot Chili Peppers' debut album is their weirdest". faroutmagazine.co.uk. August 10, 2021. 
  28. ^ Everleypublished, Dave (June 29, 2021). "10 funk metal bands that time forgot". loudersound. 
  29. ^ "FAITH NO MORE - 23.01.1988 - Sounds". Diakses tanggal January 17, 2017. 
  30. ^ Kiedis, Sloman, 2004. p. 204
  31. ^ Apter, Jeff (December 15, 2009). Fornication: The Red Hot Chili Peppers Story. Omnibus Press. ISBN 978-0-85712-065-6. 
  32. ^ Bowie, Andrew. "1987 Faith No More Shows". Faith No More Gig Database. Diakses tanggal November 14, 2021. 
  33. ^ "1987 Red Hot Chili Peppers Shows". Red Hot Chili Peppers Live Archive (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal November 14, 2021. 
  34. ^ a b "Faith No More: The Real Story". April 22, 2014. Diakses tanggal January 17, 2017. 
  35. ^ Rap-Metal . Retrieved February 1, 2012.
  36. ^ The Battle of Los Angeles : Rolling Stone. November 1, 2003. Archived from the original on April 14, 2010. Retrieved February 1, 2012.
  37. ^ Fricke, David (November 13, 2003). Living Colour: Collideoscope : Music Reviews : Rolling Stone. Archived from the original on April 12, 2009. Retrieved February 1, 2012.
  38. ^ "Genre-blending rock". Entertainment Weekly. May 24, 1991. 
  39. ^ Apter, Jeff (2009). Fornication: The Red Hot Chili Peppers Story: The Red Hot Chili Peppers Story. Omnibus Press. 
  40. ^ Gore, Joe (August 1991). New Rage: The Funky from Guitar Player. Retrieved February 1, 2012.
  41. ^ Hart, Josh (June 6, 2011). "Primus Set To Release New Album, 'Green Naugahyde,' This September". Guitar World. 
  42. ^ Potter, Valerie (July 1991). "Primus: Nice and Cheesy". Hot Metal. 29. 
  43. ^ "Les Claypool Says Hillel Slovak-Era Red Hot Chili Peppers 'Were Like Led Zeppelin' - AlternativeNation.net". archive.alternativenation.net. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 23, 2017. Diakses tanggal December 11, 2017. 
  44. ^ "MIKE PATTON Doesn't Rule Out FAITH NO MORE Reunion". BLABBERMOUTH.NET. January 19, 2008. 
  45. ^ Prato, Greg. "Living Colour". AllMusic. Diakses tanggal September 26, 2021. 
  46. ^ a b c Bogosian, Dan (2020). Red Hot Chili Peppers FAQ: All That's Left to Know About the World's Best-Selling Alternative Band. Rowman & Littlefield. ISBN 9781493051427. Diakses tanggal 7 June 2020. 
  47. ^ "Do Faith No More and the Red Hot Chili Peppers Still Hate Each Other?". LA Weekly. April 21, 2015. Diakses tanggal July 19, 2020. 
  48. ^ "The Story Of The Rivalry Between Anthony Kiedis And Faith No More's Mike Patton - Rock Celebrities". July 10, 2021. 
  49. ^ Bogosian, Dan (2020). Books on Google Play Red Hot Chili Peppers FAQ: All That's Left to Know About the World's Best-Selling Alternative Band. Rowman & Littlefield. hlm. 13. ISBN 9781493051427. Diakses tanggal 28 June 2022. 
  50. ^ Kerrang magazine (August 1990)
  51. ^ "FAITH NO MORE VS RED HOT CHILI PEPPERS". faithnomorefollowers.com. Diakses tanggal February 11, 2017. 
  52. ^ "American album certification – Red Hot Chili Peppers – Blood Sugar Sex Magik". Recording Industry Association of America.  If necessary, click Advanced, then click Format, then select Album, then click SEARCH. 
  53. ^ King, Tom. Red Hot chilli Peppers - Uncensored on the Record. Coda Books Ltd. Diakses tanggal 1 July 2022. 
  54. ^ Mr. Bungle Biography. "Mr. Bungle Biography, Songs, & Albums". AllMusic. Diakses tanggal 2022-06-30. 
  55. ^ GOLDSTEIN, PATRICK (February 3, 1991). "Warner Records Stays Faithful to Mike Patton's Bungle". Articles.latimes.com. Diakses tanggal January 21, 2017. 
  56. ^ a b Aaron Maltz (2019-06-13). "Brilliant Madness: Mr. Bungle's Ever-Wild "California" Turns 20". Invisibleoranges.com. Diakses tanggal 2022-06-30. 
  57. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal July 27, 2017. Diakses tanggal February 22, 2017. 
  58. ^ "Bister Mungle (Mr Bungle) Eureka High School Talent Show 1985 (Full Show)" – via www.youtube.com. 
  59. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-11-19. Diakses tanggal 2022-07-01. 
  60. ^ "Steev Esquivel (Skinlab, Re:Ignition, Dedvolt) - The Ex-Man with Doc Coyle". Poddtoppen.se. Diakses tanggal March 6, 2022. 
  61. ^ "The Making of Rage Against the Machine's Self-Titled Album". 
  62. ^ Yeung, Neil Z. "Rage Against the Machine". AllMusic. Diakses tanggal September 26, 2021. 
  63. ^ "Faith No More - Angel Dust Album Reviews, Songs & More | AllMusic" – via www.allmusic.com. 
  64. ^ "The Making of Rage Against the Machine's Self-Titled Album". 
  65. ^ Yeung, Neil Z. "Rage Against the Machine". AllMusic. Diakses tanggal September 26, 2021. 
  66. ^ https://popdose.com/popdose-flashback-90-suicidal-tendencies-lights-camera-revolution/
  67. ^ a b https://www.allmusic.com/artist/infectious-grooves-mn0000775254/biography
  68. ^ Taufiqurrahman, M. (1 July 2007). "Still Shocking". The Jakarta Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 October 2015. 
  69. ^ https://www.metalunderground.com/news/details.cfm?newsid=122350
  70. ^ https://www.allmusic.com/artist/buckethead-mn0000594765/discography
  71. ^ "Praxis – Profanation: Preparation For a Coming Darkness". Blurt. Diakses tanggal 3 March 2014. 
  72. ^ a b "Bring Your Own Stereo - Jimmie's Chicken Shack - Songs, Reviews, Credits - AllMusic". AllMusic. Diakses tanggal June 16, 2017. 
  73. ^ a b "How Bad Brains Created the Best Funk Metal Album 30 Years Ago - VICE". Diakses tanggal January 5, 2017. 
  74. ^ "Brandon Boyd of Incubus: 'Jeff Buckley to me was my first experience of a Western male singer'". Music-News.com. 
  75. ^ a b "Brandon Boyd Fan First: Incubus Origin Story, 1991 Turning Point, Lucid Dreams, New Solo Music" – via www.youtube.com. 
  76. ^ "Incubus Celebrates 20 Years of 'Make Yourself' at the Greek in L.A.(Recap)". www.rockcellarmagazine.com. 
  77. ^ The Rough Guide to Rock. Rough Guides. 2003. ISBN 9781843531050. 
  78. ^ "Incu- Bio". manduhinc.tripod.com. 
  79. ^ Inc, CMJ Network (September 8, 1997). "CMJ New Music Report". CMJ Network, Inc. – via Google Books. 
  80. ^ a b Inc, CMJ Network (November 19, 2001). "CMJ New Music Report". CMJ Network, Inc. – via Google Books. 
  81. ^ "Incubus blinds listeners with "S.C.I.E.N.C.E."". The Lantern. August 2, 1998. 
  82. ^ Huey, Steve. "Make Yourself – Incubus". AllMusic. Diakses tanggal October 1, 2015. 
  83. ^ Giantino, Linda (November 19, 2021). "The 10 Best Sugar Ray Songs of All-Time". 
  84. ^ "Sugar Ray - In the Pursuit of Leisure Album Reviews, Songs & More | AllMusic" – via www.allmusic.com. 
  85. ^ "Sugar Ray - Sugar Ray Album Reviews, Songs & More | AllMusic" – via www.allmusic.com. 
  86. ^ "Ape Culture - Ozzfest 2000". www.apeculture.com. 
  87. ^ "Primer 55 - Biography, Albums, Streaming Links - AllMusic". AllMusic. Diakses tanggal June 16, 2017. 
  88. ^ "Korn - Korn - Songs, Reviews, Credits - AllMusic". AllMusic. Diakses tanggal June 16, 2017. 
  89. ^ "Zebrahead - Biography, Albums, Streaming Links - AllMusic". AllMusic. Diakses tanggal June 16, 2017. 
  90. ^ "Album Review: "Hard-Off" by Bloodhound Gang". February 24, 2016. Diakses tanggal June 17, 2017. 
  91. ^ "Bloodhound Gang - Biography, Albums, Streaming Links - AllMusic". AllMusic. Diakses tanggal June 17, 2017. 
  92. ^ a b "Snot - Biography, Albums, Streaming Links - AllMusic". AllMusic. Diakses tanggal June 16, 2017. 
  93. ^ "1998: Remembering Snot, and the untimely death of Lynn Strait". Metal Hammer. July 20, 2017. Diakses tanggal February 7, 2018. 
  94. ^ "The 50 best nu metal albums of all time". April 2022. 
  95. ^ "Deftones: White Pony Album Review - Pitchfork". Pitchfork.com. Diakses tanggal July 27, 2020. 
  96. ^ a b Osborn, Dave (2014-04-22). "In The 239: Korn to bring funk-metal sound to Fort Rock". Archive.naplesnews.com. Diakses tanggal 2022-07-01. 
  97. ^ Guitar World, January 1997
  98. ^ "10 Essential Korn Songs". June 15, 2019. 
  99. ^ "Korn's James 'Munky' Shaffer - Under the Influence - The Skinny". Diakses tanggal January 3, 2017. 
  100. ^ "Korn - Korn Album Reviews, Songs & More | AllMusic" – via www.allmusic.com. 
  101. ^ "L.A.P.D. Songs, Albums, Reviews, Bio & More". AllMusic. 
  102. ^ "Rank Your Records: Korn's Jonathan Davis Rates the Band's 11 Albums". www.vice.com. 
  103. ^ Ian, Scott. I'm the Man: The Story of That Guy from Anthrax. Hachette UK. 
  104. ^ "Korn's Follow The Leader: the chaos and carnage of nu-metal's first blockbuster album". loudersound. December 5, 2018. 
  105. ^ "Korn - A.D.I.D.A.S. Album Reviews, Songs & More | AllMusic" – via www.allmusic.com. 
  106. ^ "Papa Roach: 'Our First Releases Were Embarrassing'". www.ultimate-guitar.com. 
  107. ^ "Saliva, Powerman 5000 Lead 'Nu Metal Revival' Tour". Loudwire. 
  108. ^ a b Bode, Gus. "Mega!! Kung Fu Radio". Dailyegyptian.com. Diakses tanggal July 19, 2020. 
  109. ^ "Powerman 5000 is no good at all". ocolly.com. 
  110. ^ "Primus - Animals Should Not Try to Act Like People Album Reviews, Songs & More | AllMusic" – via www.allmusic.com. 
  111. ^ Interview with Primus taken from BAM magazine, July 11, 1997. Retrieved 2012-10-22.
  112. ^ PRIMUS comes jammin' back "wipes away memories of 1997's aptly titled, flat-sounding "Brown Album." The San Diego Union, October 14, 1999. Retrieved March 1 2013. (perlu berlangganan)
  113. ^ "Brown Album - Primus". Allmusic. 
  114. ^ Devenish, Colin (2000). Limp Bizkit. St. Martin's. hlm. 159–60. ISBN 0-312-26349-X. 
  115. ^ https://books.google.com.au/books?id=XyoEAAAAMBAJ&pg=PA57&dq=%22funk+metal%22&hl=en&sa=X&ved=2ahUKEwic3PPxydf4AhUB4HMBHb0bApsQ6AF6BAhVEAI#v=onepage&q=%22funk%20metal%22&f=false
  116. ^ Josh Hart (June 6, 2011). "Primus Set To Release New Album, 'Green Naugahyde,' This September". guitarworld. 
  117. ^ "Mr Bungle's Disco Volante Turns 20". Invisible Oranges. Diakses tanggal June 16, 2017. 
  118. ^ Archived at Ghostarchive and the Wayback Machine: "Faith No More - Making Of Angel Dust (Full)" – via YouTube. 
  119. ^ Christopher, Michael. "25 Years Ago: Faith No More Confounds and Thrills With 'Angel Dust'". Diffuser.fm. Diakses tanggal July 19, 2020. 
  120. ^ "Faith No More - Kerrang! Issue 535, March 3rd 1995". Fnmfollowers.com. March 4, 2020. Diakses tanggal July 19, 2020. 
  121. ^ LLC, SPIN Media (September 26, 1992). "SPIN". SPIN Media LLC – via Google Books. 
  122. ^ Inc, CMJ Network (April 14, 2003). "CMJ New Music Report". CMJ Network, Inc. – via Google Books. 
  123. ^ a b Fischer, Blair R.; Fischer, Blair R. (April 20, 1998). "No More Faith No More". Rolling Stone. 
  124. ^ Vox magazine, June 1997.
  125. ^ Hill, Stephen (December 15, 2016). "The 10 essential alt-metal albums - Metal Hammer". Metal Hammer. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 15, 2016. Diakses tanggal January 30, 2017. 
  126. ^ NEAL, MATT (August 25, 2011). "Red Hot Chili Peppers". The Standard. Diakses tanggal July 19, 2020. 
  127. ^ "The Observer" (PDF). Archives.nd.edu. November 18, 2015. hlm. 9. Diakses tanggal March 6, 2022. 
  128. ^ "Red Hot Chilli Peppers - Californication [Warner Bros.]". PopMatters.com. June 9, 2020. Diakses tanggal July 19, 2020. 
  129. ^ Harrington, Richard (June 16, 1999). "Older and Riper". Washingtonpost.com. Diakses tanggal July 19, 2020. 
  130. ^ "Aug 2002". Spin. August 2002. hlm. 64. Diakses tanggal 2 July 2020. 
  131. ^ Fairbrother, Zach (May 24, 2019). "May 19' Compass: Zach's Facts // Funk Metal Feud". Boston Hassle. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 4, 2020. Diakses tanggal July 31, 2020. It was the late 80's and funk metal had reached its apex in popular music. There were two undisputed titan's in the field, The Red Hot Chili Peppers led by Anthony Kiedis and Faith No More fronted by Mike Patton 
  132. ^ a b c "Mr. Bungle Frequently Asked Questions". www.bunglefever.com. Diakses tanggal August 6, 2017. 
  133. ^ Canak, Danny (July 2, 2003). "Bungle No More? Mike Patton Interview". Absolut Metal. Diakses tanggal May 5, 2007. 
  134. ^ a b c "Mr. Bungle - Clutch Cargo's, Pontiac, MI, USA (1999)" – via www.youtube.com. 
  135. ^ "TREY SPRUANCE HALLOWEEN INTERVIEW". Diakses tanggal July 16, 2020. 
  136. ^ "In*Press Article - "Bungled Bungle"". Bunglefever.com. Diakses tanggal 2022-06-29. 
  137. ^ Simon Young (October 18, 2016). "Louder Than Bombs: What Really Happened When Zack de la Rocha Quit RATM?". loudersound. 
  138. ^ MacKenzie Wilson. "Alien Ant Farm". AllMusic. Diakses tanggal November 23, 2015. 
  139. ^ "[LIVE REVIEW] TWELVE FOOT NINJA at The Miami Shark Bar, 16th Feb 2017". February 18, 2017. Diakses tanggal January 24, 2018. 
  140. ^ Espinoza, Russ. "With Debut LP, Prophets Of Rage Strive To Be 'Soundtrack For The Resistance'". Forbes. Diakses tanggal January 24, 2018. 
  141. ^ "Trey Spruance interview". Markprindle.com. Diakses tanggal January 5, 2017. 
  142. ^ "Head First". BLABBERMOUTH.NET. May 24, 2022. 
  143. ^ Stutz, Colin; Stutz, Colin (August 23, 2016). "Fox News Calls Red Hot Chili Peppers 'Worst Band on the Planet'". Billboard. 
  144. ^ "Review: Mr. Bungle Astound and Antagonize at First Show in Nearly 20 Years". Revolver. February 6, 2020. 

Daftar pustakaSunting

  • Chick, Stevie (2006). Dimery, Robert (ed.). 1001 Albums You Must Hear Before You Die. Quintet Publishing Limited. ISBN 0-7893-1371-5.