Ethiopian Airlines

perusahaan penerbangan Ethiopia

Ethiopian Airlines, biasa disebut Ethiopian (bahasa Amhar: የኢትዮጵያ አየር መንገድ, Ye-Ītyōṗṗyā āyer menged) adalah maskapai penerbangan nasional Etiopia yang berbasis di Addis Ababa, Etiopia. Pada masa ini, maskapai ini telah merencanakan sebuah program yang bernama "Vision 2025" yang menargetkan maskapai untuk menjadi sebuah grup terintegritas dengan bisnis inti yang menghasilkan keuntungan sebesar AS$1 Miliar & melayani 116 destinasi Internasional dan Domestik serta mendukung negara dalam jumlah penumpang pada program tahun kunjungan Ethiopia dan didukung dengan 7 perusahaan, membuat maskapai ini bersiap menjadi salah satu maskapai yang paling bersinar di Afrika.

Ethiopian Airlines
የኢትዮጵያ አየር መንገድ
Ethiopian Airlines Logo.svg
IATA ICAO Kode panggil
ET ETH ETHIOPIAN
Didirikan21 Desember 1945
Mulai beroperasi8 April 1946
PenghubungBandara Bole Addis Ababa
Penghubung sekunderBandara Lomé–Tokoin
Program penumpang setiaShebaMiles
Lounge bandara
  • Cloud Nine Lounge
  • ShebaMiles Lounge
AliansiStar Alliance
Armada130
Tujuan127
SloganThe New Spirit of Africa
Perusahaan indukPemerintah Etiopia (100%)
Kantor pusatBandara Bole Addis Ababa, Addis Ababa, Etiopia
Tokoh utamaMesfin Tasew Bekele(Ketua Dewan)
Tewolde Gebremariam (CEO)
Situs webethiopianairlines.com

Ethiopian adalah anggota Star Alliance, yang bergabung pada Desember 2011. Ethiopian adalah maskapai penerbangan terbesar di Afrika dalam hal penumpang yang dibawa, tujuan yang dilayani, ukuran armada, dan pendapatan.[1][2] Ethiopian juga merupakan maskapai penerbangan terbesar ke-4 di dunia berdasarkan jumlah negara yang dilayani.[3]

SejarahSunting

 
Douglas DC-3 Ethiopian Airlines sedang berada di Bandara Internasional Bole, Addis Ababa.
 
Douglas DC-6 Ethiopian Airlines sedang mengadakan pemuatan barang di Bandara Internasional Frankfurt.

Penerbangan Komersial di Ethiopia dapat di telusuri jejaknya pada dekade 1920an, di mana maskapai ini mengawali operasional penerbangan dengan layanan penerbangan pos dan tak lama kemudian, saat Italia masuk ke Ethiopia dan menjajah, maskapai ini melayani penerbangan ke Roma, Italia. Barulah pada akhir Perang Dunia 2, maskapai ini beroperasi secara resmi di bawah nama Ethiopian Air Lines pada bulan Desember 1945 dengan personel yang mendapatkan pendidikan dari Trans World Airlines, untuk mengisi manajerial dan kru pesawat dan tentunya, sebagai bentuk bantuan sekutu bagi negara yang tidak cukup uang setelah perang.

Armada awal maskapai ini terdiri dari 6 pesawat Douglas DC-3 yang nantinya melayani rute penerbangan internasional menuju Aden, Asmara, Djibouti & Kairo serta Khartoum dari Addis Ababa pada bulan April 1946 dan layanan domestik dimulai pada tahun 1951 dengan tujuan ke Addis, Dire Dawa, Gondar & Jimma dan tidak hanya itu saja, personel pilot dan pramugari juga memiliki tugas yang lebih dari dasarnya yaitu, menjual tiket, memasukkan bagasi dan mengatur muatan, belum lagi jika maskapai terbang ke daerah perintis, mereka harus menghadapi medan yang sulit, baik mendarat maupun lepas landas.

Pada tahun 1947, maskapai ini melayani rute terjauh yang pernah Douglas DC-3 lakukan, yaitu terbang selama 11 jam menuju Mumbai, India dan pesawat ini juga dilibatkan dalam operasi gabungan BOAC dalam menyediakan penerbangan dari Addis Ababa menuju Nairobi, Kenya.

Memasuki dekade 1950an, maskapai ini melakukan pembelian Convair 240 sebanyak 3 armada untuk mendukung operasional rute Internasional mereka dan sebelum menarik diri, TWA sebagai penyedia pendidikan untuk personel Ethiopian, TWA mendonasikan sebuah pesawat Lockheed Constellation sebagai pesawat kerajaan tetapi sang kaisar, Haile Selassie memberikan pesawat dari TWA tersebut untuk menunjang operasional armada mereka dan beberapa bulan kemudian, maskapai ini menggunakan pesawat hibah tersebut untuk membuka rute menuju Athena, Yunani dengan perhentian di Kairo dengan frekuensi terbang 2 kali seminggu pada tanggal 10 Juni sayangnya, beberapa bulan kemudian pesawat ini jatuh di Gurun Rub Al-Khali tanpa menimbulkan korban jiwa.

Pada tahun 1958, maskapai ini meresmikan penerbangan "Trans-Afrika" menuju Monrovia, Liberia dengan perhentian di Khartoum & Accra, Ghana dan hingga akhir dekada 1950an, maskapai ini menutup buku operasional mereka dengan perkembangan yang terus meningkat.

 
Boeing 720-060B Ethiopian Airlines di Bandara London Heathrow.

Memasuki dekade 1960an, pada tahun 1960an, maskapai ini memindahkan pangkalannya dari Bandara Lidetta ke Bandara yang baru selesai dibuat yaitu, Bole. Disamping pemindahan pangkalan, maskapai ini juga mendatangkan armada jet terbaru sebanyak 2 armada yang dibeli dari Boeing, yakni Boeing 720 pada bulan Desember 1962 untuk menambah rute jarak jauh yang potensial bagi maskapai ini seperti ke Madrid & Athena dan melakukan ekspansi besar-besaran, terutama di Benua Afrika yaitu ke Lagos & Kano pada bulan November 1960 dan Eropa, yaitu ke Madrid (Januari 1963); Roma (Juni 1964).Pada tahun 1965, maskapai ini mengubah sedikit namanya dari Ethiopian Air Lines menjadi Ethiopian Airlines, selanjutnya pada bulan Februari 1967, maskapai ini memesan pesawat yang lebih besar yaitu, Boeing 707-300C yang dapat di konversi menjadi kargo atau penumpang/kargo dengan pesawat ini, maskapai Ethiopian juga membuka rute ke Paris & London.

Memasuki Dekade 80an, maskapai ini mengalihkan operasional Douglas DC-3 dan Douglas DC-6 mereka dari rute regional ke domestik, nantinya pesawat ini akan digantikan oleh DHC-6 Twin Otter untuk menerbangi rute perintis dan domestik. Armada jarak jauh juga di regenerasikan dengan membeli Boeing 727-200 & Boeing 767-200 untuk menggantikan armada Boeing 707 yang uzur, dan mengganti posisi Boeing 737-200 untuk mengisi jalur regional.

Pada akhir September 2010, Ethiopian Airlines secara resmi diundang untuk bergabung dengan Star Alliance di bawah bimbingan Lufthansa.[4] Maskapai ini menjadi anggota aliansi pada Desember 2011, maskapai ketiga yang berbasis di Afrika—mengikuti EgyptAir dan South African Airways—dan anggota ke-28 di seluruh dunia.[5]

Code Sharing Agreement & Kota TujuanSunting

DestinasiSunting

 
Jaringan rute penumpang dan kargo Ethiopian Airlines.

Perjanjian codeshareSunting

Ethiopian Airlines memiliki perjanjian codeshare dengan maskapai berikut:[6][7]

ArmadaSunting

Armada saat iniSunting

Per Agustus 2021, armada Ethiopian Airlines terdiri dari pesawat-pesawat berikut:[33][34]

Armada penumpang
Pesawat Beroperasi Pesanan Penumpang Catatan
B E Total
Airbus A350-900 16 8 30 318 348
Boeing 737-700 10 16 102 118
Boeing 737-800 18 16 138 154
12 156 168
Boeing 737 MAX 8 4 27 16 144 160
Boeing 767-300ER 3 24 208 232 Akan dikonversi menjadi pesawat barang.[35]
24 211 235
Boeing 777-200LR 6 34 287 321
Boeing 777-300ER 4 28 365 393
34 365 399
Boeing 787-8 19 24 246 270
Boeing 787-9 8 2 30 285 315[36]
De Havilland Dash 8-400 32[37] 7 64 71
78 78
Armada kargo
Boeing 737-800F 3 1 Kargo
Boeing 777F 10 Kargo
Total 133 38

Insiden dan KecelakaanSunting

Sejak tahun 1970, terdapat tiga kecelakaan fatal yang melibatkan Ethiopian Airlines.

  • 23 November 1996, terjadi pembajakan yang dilakukan oleh tiga orang terhadap pilot Boeing 767 milik Ethiopian Airlines Penerbangan 961. Penerbangan tersebut merupakan yang pertama dalam rute Trans Afrika dari Addis Ababa-Nairobi-Brazzaville-Lagos-Abidjan. Pembajak tersebut memaksa pilot untuk terbang ke Australia, karena tidak cukup bahan bakar, pesawat terbang di sepanjang pesisir pantai Afrika, ATC Nairobi yang mengetahui kejadian tersebut menyarankan mereka untuk mendarat di Mombasa. Sayangnya, bahan bakar pesawat habis dan salah satu mesin pesawat mati sebelum mendarat di Mombasa ketika pesawat disekitar Moroni, Kepulauan Komoro, pesawat akhirnya terbang dan mendarat di air dengan radius 500m lepas pantai, kejadian ini mengakibatkan 123 dari 175 penumpang dan awak kabin tewas. Kapten Leul Abate menjadi sorotan media AS karena telah melakukan pendaratan di laut dengan baik dan dapat menyelamatkan beberapa penumpang, sementara itu, disisi lain Semua pembajak diperkirakan tewas.[1] Diarsipkan 2010-01-29 di Wayback Machine.
  • 15 September 1998 - sebuah Ethiopian Airlines Boeing 737 lepas landas dari Bahir, Dar, Ethiopia, kemudian kedua mesin mengisap beberapa merpati. Sebuah mesin mati dan mesin kedua mengalami peristiwa yang sama saat mendarat darurat di bandara. Ketika mendarat darurat, 31 dari 105 penumpang tewas.
  • 10 Maret 2019 - Ethiopian Airlines Penerbangan 302 jatuh dan menewaskan seluruh 157 penumpang dan awak pesawatnya.

Pranala luarSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Well-connected". The Economist. 2016-10-20. ISSN 0013-0613. Diakses tanggal 2022-02-13. 
  2. ^ "The ten biggest African airlines :: Routesonline". web.archive.org. 2019-03-27. Diakses tanggal 2022-02-13. 
  3. ^ "Ryanair once again leads airport pairs and Turkish Airlines country markets in S19". anna.aero (dalam bahasa Inggris). 2019-02-27. Diakses tanggal 2022-02-13. 
  4. ^ "Wayback Machine" (PDF). web.archive.org. Diakses tanggal 2022-02-13. 
  5. ^ "Wayback Machine". web.archive.org. 2012-03-20. Diakses tanggal 2022-02-13. 
  6. ^ http://www.flyethiopian.com/en/corporate/#codeshare
  7. ^ "Ethiopian Airlines Airline Profile | CAPA". centreforaviation.com. Diakses tanggal 2022-02-13. 
  8. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Ethiopian, Air China move forward on codeshare
  9. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Ethiopian Signs Code Share Deal with Air China
  10. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Ethiopian Airlines, Air Côte d'Ivoire to codeshare on Newark route
  11. ^ "Ethiopian Signs Codeshare Agreement with Air Europa". Ethiopian Airlines Press Release. 10 April 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 April 2017. Diakses tanggal 16 April 2017. 
  12. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Ethiopian and Air India Expand Codeshare
  13. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Airline Routes-Oct. 27, 2014
  14. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Star Alliance Members, Ethiopian and ANA, Launch Code-Shar
  15. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Star Alliance Members, Ethiopian and ANA, Launch Code-Share
  16. ^ "Ethiopian Airlines Corporate website". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 March 2017. Diakses tanggal 1 March 2017. 
  17. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Ethiopian Airlines to code share with Asiana
  18. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Ethiopian Signs Code Share Agreement with Asiana Airlines
  19. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Ethiopian and Austrian sign codeshare
  20. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Star Alliance Members, Ethiopian and Austrian Airlines, Enter into Codeshare Agreement
  21. ^ "Ethiopian And Azul Brazilian Airlines Enter Codeshare Agreement". EthioSports. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 September 2017. Diakses tanggal 25 September 2017. 
  22. ^ "Ethiopian and Azul Brazilian Airlines Enter Codeshare Agreement". Ethiopian Airlines Press Release. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 September 2017. Diakses tanggal 25 September 2017. 
  23. ^ Ethiopian Airlines (4 May 2011). Ethiopian Code Share with Mozambique Airlines. Siaran pers.
  24. ^ Ethiopian Airlines (18 November 2009). Ethiopian Enhances Cooperation with Lufthansa. Siaran pers.
  25. ^ Ethiopian Airlines (1 December 2008). Ethiopian Strengthens Codeshare with Lufthansa. Siaran pers.
  26. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Ethiopian Airlines and Oman Air Enter in to Code Share Agreement
  27. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Ethiopian Code share with Scandinavian Airlines
  28. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Ethiopian, Singapore airlines to expand codeshare
  29. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Ethiopian Airlines and South African Airways Enhance Cooperation
  30. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Tap and Ethiopian enter into Code-share Agreement
  31. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama airline-routes-38
  32. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Ethiopian Enters into Codeshare Agreement with United Airlines
  33. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-03-31. Diakses tanggal 2014-06-20. 
  34. ^ W1. "Our Fleets". CorporateWebsite (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-02-13. 
  35. ^ Derrick, Emily. "Israel Aerospace Industries Wants To Convert Boeing 767s In Ethiopia". Simple Flying. Diakses tanggal 19 August 2021. 
  36. ^ Liu, Jim. "Ethiopian Airlines W17 service changes as of 25OCT17". Routesonline. 
  37. ^ Finlay, Mark. "Ethiopian Airlines Takes Its 32nd Dash 8-400 Turboprop". Simple Flying.