Buka menu utama

Kereta api Patas Bandung Raya

kereta api lokal patas ekonomi di Indonesia

Kereta api Patas Bandung Raya adalah salah satu kereta api lokal yang beroperasi di wilayah Daerah Operasi II Bandung yang melayani rute Kiaracondong - Cicalengka - Padalarang. Kereta api ini merupakan salah satu kereta api lokal di Daerah Operasi II Bandung selain Kereta api Lokal Bandung Raya dan Kereta api lokal Cibatu. Kereta api Patas ini menggunakan rangkaian Kereta api Kahuripan, yang tidak dijalankan pada siang hari, dan ditarik oleh lokomotif CC 206 atau CC 201 dari Dipo Induk Bandung (BD).

Rangkaian kereta api ini terdiri dari sebuah lokomotif, enam kereta ekonomi (K3), dan satu Kereta Makan Pembangkit (KMP3). Mengenai lokomotif, CC 206 menjadi andalan kereta api ini sejak akhir tahun 2016 lalu, dan jarang lagi menggunakan lokomotif CC201 atau CC 203.

Kereta Api Patas Bandung Raya
PATAS BANDUNG RAYA.PNG
IMG 0573.JPG
KRD Patas Non-AC (MCW 302) yang rangkaiannya kini menjadi Railclinic II berjalan langsung Cimekar
Ikhtisar
JenisEkonomi AC PSO
SistemKereta api Lokal
StatusTidak Beroperasi
LokasiDaop 2 Bandung
TerminusStasiun Padalarang
Stasiun Cicalengka
Stasiun6
LayananKiaracondong-Cicalengka-Padalarang
Nomor lintas1
Operasi
Dibukasekitar Tahun 2000
Ditutup
  • 16 Januari 2015 (karena okupansi yang minim serta KRD nya yang sudah Tua)
  • 01 November 2018 (Realisasi pada Rangkaian KA Kahuripan serta Waktu Keberangkatan KA Kahuripan di Malam Hari)
Dibuka kembali5 Mei 2016 [1]
PemilikPT Kereta Api Indonesia
OperatorDaerah Operasi II Bandung
Karakteristik lintasLintas datar
DepotBandung (BD), Untuk Lokomotif Kereta
Blitar (BL), Untuk Rangkaian Kereta
RangkaianCC 206,terkadang CC 201
Data teknis
Panjang lintas60 km
Lebar sepur1067 mm
Kecepatan operasi40-90 km/jam
Titik tertinggi+736 M (Stasiun Cimindi)
Jumlah rute10649-10798 (Pada hari Senin - Jumat) 10653-10802 (Pada hari weekend)
Peta rute
ke Nagreg
Continuation backward
Cicalengka
Station on track
Haurpugur
Unknown route-map component "pBHF"
Rancaekek
Unknown route-map component "pBHF"
Jalan Tol Purbaleunyi
Unknown route-map component "SKRZ-Bu"
Cimekar
Unknown route-map component "pBHF"
Gedebage
Non-passenger station/depot on track
Jalan Soekarno-Hatta, Bandung
Unknown route-map component "SKRZ-Gh"
Kiaracondong
Station on track
Flyover Kiaracondong, Bandung
Unknown route-map component "SKRZ-Gh"
Cikudapateuh
Unknown route-map component "pBHF"
Sungai Cikapundung , Bandung
Unknown route-map component "hKRZWae"
Bandung
Station on track
ke Padalarang
Continuation forward
KRD Patas AC di Stasiun Cicalengka
KRD Patas Non-AC (KRDE Baraya Geulis) melintas di daerah Gadobangkong
Interior KRD Patas Non-AC rangkaian KRDE Baraya Geulis
Interior KRD Patas Non-AC rangkaian KRD MCW 302

KRD Patas dan Baraya GeulisSunting

Pada awalnya kereta api komuter ini beroperasi menggunakan kereta api jenis KRD seri MCW 302 bersamaan dengan Baraya Geulis yang berjenis KRDE dan melayani rute Bandung ke Cicalengka , Bandung ke Padalarang serta Cicalengka ke Padalarang.

Baraya Geulis dan KRD Patas dikelompokkan kedalam KRD Patas Bandung Raya karena memiliki keunggulan dalam segi waktu tempuh, sesuai dengan namanya yakni Patas yang merupakan akronim dari cepat dan terbatas, serta secara teknis dikarenakan stasiun yang disinggahinya tidak sebanyak stasiun yang disinggahi oleh KRD Ekonomi Bandung Raya.

Seiring berjalannya waktu, dikarenakan rangkaian Baraya Geulis yang terkadang mengalami masalah teknis dalam perjalanannya, rangkaian KRDE tersebut dioperasikan secara bergantian dengan rangkaian KRDE Rencang Geulis yang pada awalnya direncanakan berjalan pada rute Padalarang ke Cibatu. Penggunaan nama Baraya Geulis dan Rencang Geulis pun dihilangkan dan hanya menjadi KRD Patas Bandung Raya yang beroperasi dengan dua rangkaian kereta api yang berjenis KRD seri MCW 302 dan KRDE eks. Baraya Geulis atau Rencang Geulis dan tetap melayani rute yang sama.

Kemudian dikarenakan rangkaian KRDE eks. Rencang Geulis mengalami kerusakan cukup parah dan tidak dapat beroperasi, kemudian rangkaian KRDE eks. Baraya Geulis yang juga terkadang mengalami masalah teknis dalam perjalanannya, maka dijalankan rangkaian kereta ekonomi biasa (K3) yang ditarik lokomotif CC 201,CC 203 atau CC 206 sebagai pengganti kedua KRDE tersebut untuk dioperasikan bersama dengan rangkaian KRD seri MCW 302 sebagai KRD Patas Bandung Raya.

KRD Patas Non-AC dan KRD Patas ACSunting

Ketika pemasangan pendingin udara atau AC Split pada kereta ekonomi dimulai oleh PT Kereta Api Indonesia, salah satu rangkaian KRD Patas Bandung Raya yang menggunakan rangkaian kereta ekonomi pada umumnya (K3) dijadikan sebagai salah satu ujicoba kereta ekonomi yang menggunakan pendingin udara atau AC.

Dikarenakan tanggapan masyarakat yang berpartisipasi dalam ujicoba cukup baik akan hal ini, maka KRD Patas Bandung Raya yang menggunakan rangkaian kereta ekonomi biasa pada umumnya (K3) ini pun secara perlahan-lahan diganti dengan rangkaian kereta ekonomi yang telah dipasangi dengan pendingin udara. Pada awalnya dalam satu rangkaian terdapat kombinasi antara kereta ekonomi yang berpendingin udara dengan yang tidak berpendingin udara, namun kemudian rangkaian ini menjadi rangkaian kereta ekonomi yang berpendingin udara secara keseluruhan.

Dalam hal ini pada akhirnya terdapat dua jenis KRD Patas Bandung Raya, yakni KRD Patas Non-AC yang menggunakan rangkaian KRD berjenis MCW 302 atau KRDE Baraya Geulis secara bergantian dan KRD Patas AC yang menggunakan rangkaian Kereta Ekonomi biasa (K3) yang telah dipasang pendingin udara atau AC Split dan ditarik lokomotif CC 201,CC 203 dan CC 206

Kapasitas yang ditawarkan kereta api ini adalah 600 kursi untuk KRD Patas AC dan kurang lebih 600 kursi untuk KRD Patas Non-AC, khusus KRD Patas Non-AC diberlakukan tiket berdiri yang dijual 50% dari jumlah tempat duduk yang tersedia, sehingga total penumpang yang diperbolehkan pada KRD Patas Non-AC adalah 150%.

RuteSunting

Kereta api ini pada awalnya melayani rute Bandung ke Cicalengka (PP) dengan stasiun persinggahan utama Rancaekek, Bandung ke Padalarang (PP) dengan stasiun persinggahan utama Cimahi, ataupun Cicalengka ke Padalarang (PP) dengan stasiun persinggahan utama Rancaekek, Bandung, serta Cimahi.

Namun dikarenakan okupansi penumpang pada rute ke arah barat yakni Bandung ke Padalarang atau sebaliknya yang semakin berkurang, maka rute utama KRD Patas Bandung Raya ini secara perlahan-lahan diutamakan menjadi ke arah timur yakni dari Bandung ke Cicalengka atau sebaliknya dengan stasiun persinggahan utama yakni Rancaekek, dikarenakan okupansi penumpang pada rute ini sangat baik.

Saat ini beberapa stasiun kecil seperti Cimekar pun disinggahi oleh beberapa jadwal perjalanan KRD Patas Bandung Raya, dan penambahan Stasiun Kiaracondong sebagai stasiun persinggahan utama KRD Patas Bandung Raya khusus pada seluruh jadwal perjalanan dari Bandung ke Cicalengka.

Pada tanggal 16 Januari 2015 KRD Patas berhenti beroperasi dan digantikan oleh KA Lokal Bandung Raya yang kini jadwalnya tambah menjadi 20 kali PP.

KRD Patas Dioperasikan kembaliSunting

Pada tanggal 5 Mei 2016, PT Kereta Api Indonesia Daerah Operasi II Bandung kembali mengoperasikan KRD Patas relasi Padalarang-Cicalengka, dikarenakan permintaan masyarakat yang tinggi.[1] Dengan harga tiket Cicalengka-Bandung/Bandung-Padalarang atau sebaliknya seharga Rp8.000,00, dan Cicalengka-Padalarang atau sebaliknya seharga Rp10.000,00.[1] Untuk akhir pekan, jadwal KRD Patas disesuaikan dengan situasi dan kondisi.[1] Dengan begitu, koridor Padalarang-Cicalengka dilayani oleh Kereta api Lokal Bandung Raya, Kereta api lokal Cibatu, dan Kereta api Patas Bandung Raya.[1]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

Pranala luarSunting