Paus Benediktus XVI

Paus Gereja Katolik Roma Ke-265

Paus Benediktus XVI (bahasa Latin: Benedictus PP. XVI; bahasa Italia: Benedetto XVI; bahasa Jerman: Benediktus XVI ; lahir Joseph Aloisius Ratzinger; 16 April 1927 – 31 Desember 2022) adalah Paus Gereja Katolik ke-265 dan kepala Negara Kota Vatikan dari 19 April 2005 hingga pengunduran dirinya pada tanggal 28 Februari 2013. Terpilihnya Benediktus sebagai paus terjadi dalam konklaf 2005 setelah kematian Paus Yohanes Paulus II. Benediktus memilih untuk dikenal sebagai "Paus emeritus" setelah pengunduran dirinya, dan ia mempertahankan gelar ini hingga kematiannya pada 31 Desember 2022.[9][10]


Benediktus XVI
Uskup Roma
Paus Benediktus XVI pada tahun 2010
GerejaGereja Katolik Roma
Awal masa jabatan
19 April 2005
Masa jabatan berakhir
28 Februari 2013
PendahuluYohanes Paulus II
PenerusFransiskus
Imamat
Tahbisan imam
29 Juni 1951
oleh Michael von Faulhaber
Tahbisan uskup
28 Mei 1977
oleh Josef Stangl
Pelantikan kardinal
27 Juni 1977
oleh Paus Paulus VI
Informasi pribadi
Nama lahirJoseph Aloisius Ratzinger
Lahir(1927-04-16)16 April 1927
Marktl, Bavaria, Reich Jerman
Wafat31 Desember 2022(2022-12-31) (umur 95)
Biara Mater Ecclesiae, Vatikan
KewarganegaraanJerman (dengan kewarganegaraan Vatikan)
Jabatan sebelumnya
SemboyanCooperatores veritatis (Para pekerja kebenaran)
Tanda tanganTanda tangan Benediktus XVI
LambangLambang Benediktus XVI

Philosophy career

Karya terkenal
EraFilsafat kontemporer
KawasanFilsafat Barat
Aliran
Minat utama
Gagasan penting
Paus lainnya yang bernama Benedict
Gelar Papal untuk
Paus Benediktus XVI
Gaya referensiYang Mulia Bapa Suci
Gaya penyebutanYang Mulia
Gaya religiusBapa Suci

Ditahbiskan sebagai imam pada tahun 1951 di negara asalnya Bavaria, Ratzinger memulai karir akademik dan memantapkan dirinya sebagai seorang teolog yang sangat dihormati pada akhir tahun 1950-an. Ia diangkat menjadi profesor penuh pada tahun 1958 pada usia 31 tahun. Setelah karir yang panjang sebagai profesor teologi di beberapa universitas Jerman, ia diangkat menjadi Uskup Agung München dan Freising dan kemudian diangkat menjadi kardinal oleh Paus Paulus VI pada tahun 1977, sebuah promosi yang tidak biasa bagi seseorang yang memiliki sedikit pengalaman pastoral. Pada tahun 1981, ia diangkat menjadi Prefek Kongregasi bagi Doktrin Iman, salah satu dikasteri terpenting dari Kuria Romawi. Dari tahun 2002 hingga ia terpilih sebagai Paus, ia juga menjabat sebagai Kepala Dewan Kardinal. Sebelum menjadi Paus, ia telah menjadi "tokoh utama di panggung Vatikan selama seperempat abad"; dia mempunyai pengaruh yang "tidak ada duanya dalam menentukan prioritas dan arah gereja" sebagai salah satu orang kepercayaan terdekat Paus Yohanes Paulus II.[11]

Tulisan-tulisan Paus Benediktus XVI sangat produktif dan secara umum membela doktrin, nilai-nilai, dan liturgi tradisional Katolik.[12] Ia awalnya adalah seorang teolog liberal tetapi mengadopsi pandangan konservatif setelah tahun 1968.[13] Selama masa kepausannya, Benediktus menganjurkan kembalinya nilai-nilai Kristiani yang fundamental untuk melawan peningkatan sekularisasi di banyak negara-negara Barat. Dia memandang penolakan relativisme terhadap kebenaran objektif, dan penolakan kebenaran moral pada khususnya, sebagai masalah utama abad ke-21. Benediktus juga menghidupkan kembali beberapa tradisi, termasuk Misa Tridentina.[14] Dia memperkuat hubungan antara Gereja Katolik dan seni, mempromosikan penggunaan Bahasa Latin,[15] dan memperkenalkan kembali jubah kepausan tradisional, yang karenanya ia disebut "paus estetik".[16] Penanganan Benediktus terhadap kasus pelecehan seksual dalam Gereja Katolik dan penolakan terhadap penggunaan kondom di wilayah penularan HIV yang tinggi menyebabkan kritik substansial yang besar dari pejabat kesehatan masyarakat, aktivis anti-AIDS, dan organisasi hak-hak korban.[17][18]

Pada 11 Februari 2013, Paus Benediktus XVI mengumumkan pengunduran dirinya, dengan alasan "kurangnya kekuatan pikiran dan tubuh" karena usianya yang sudah lanjut. Pengunduran dirinya merupakan yang pertama yang dilakukan oleh seorang Paus sejak Paus Gregorius XII pada tahun 1415, dan yang pertama atas inisiatif Paus sejak Paus Selestinus V pada tahun 1294. Ia digantikan oleh Paus Fransiskus pada 13 Maret 2013 dan pindah ke Biara Mater Ecclesiae yang baru direnovasi di Kota Vatikan untuk masa pensiunnya. Selain bahasa ibunya, Jerman, Paus Benediktus XVI juga fasih berbahasa Prancis, Italia, Inggris, dan Spanyol. Dia juga menguasai Portugis, Latin, Ibrani Alkitab, dan Yunani Alkitab.[19][20][21] Dia adalah anggota dari beberapa akademi keilmuan sosial, seperti Académie des Sciences Morales et Politiques, Prancis. Dia bisa memainkan alat musik piano dan menyukai komposer musik klasik seperti Mozart dan Bach.[22]

Kehidupan awal (1927–1951)

sunting
 
Rumah kelahiran Joseph Aloisius Ratzinger di Marktl, Bavaria

Joseph Aloisius Ratzinger (Jerman: [ˈjoːzɛf ʔaˈlɔʏzi̯ʊs ˈʁatsɪŋɐ]) lahir pada tanggal 16 April, Sabtu Suci, 1927 di Schulstraße 11 pukul 8:30 pagi di rumah orang tuanya di Marktl, Bavaria, Jerman. Dia dibaptis pada hari yang sama. Dia adalah anak ketiga dan bungsu dari Joseph Ratzinger Sr., seorang petugas polisi, dan Maria Ratzinger (née Peintner); paman kakeknya adalah pastor-politisi Jerman Georg Ratzinger. Keluarga ibunya berasal dari Tyrol Selatan (sekarang di Italia).[23] Kakak laki-laki Benediktus, Georg, menjadi Pastor Katolik dan mantan direktur paduan suara Regensburger Domspatzen.[24] Adiknya, Maria, yang tidak pernah menikah, mengelola rumah tangga saudara laki-lakinya Joseph hingga dia meninggal pada tahun 1991.[25]

Pada usia lima tahun, Ratzinger berada di sekelompok anak-anak yang menyambut kunjungan Kardinal Uskup Agung Munich, Michael von Faulhaber, dengan bunga. Terkejut dengan pakaian khas sang kardinal, pada hari itu juga dia mengumumkan bahwa dia ingin menjadi kardinal. Ia bersekolah di sekolah dasar di Aschau am Inn, yang diganti namanya untuk menghormatinya pada tahun 2009.[26] Pada tahun 1939, pada usia 12 tahun, dia mendaftar di seminari dasar di Traunstein.[27] Periode ini berlangsung hingga seminari ditutup untuk keperluan militer pada tahun 1942, dan semua siswa dipulangkan. Ratzinger kembali ke Traunstein.[28]

Masa perang dan penahbisan

sunting

Keluarga Ratzinger, terutama ayahnya, sangat membenci Nazi, dan penentangan ayahnya terhadap Nazisme mengakibatkan penurunan pangkat dan pelecehan terhadap keluarga tersebut.[29] Setelah ulang tahunnya yang ke-14 pada tahun 1941, Ratzinger dimasukkan ke dalam Pemuda Hitler – karena keanggotaan diwajibkan oleh hukum untuk semua anak laki-laki Jerman berusia 14 tahun setelah Maret 1939[30] – tetapi merupakan anggota yang tidak antusias dan menolak menghadiri rapat, menurut saudaranya.[31] Pada tahun 1941, salah satu sepupu Ratzinger, yang berusia 14 tahun -anak laki-laki tua dengan Sindrom Down, dibawa pergi oleh rezim Nazi dan dibunuh selama Aktion T4 kampanye Nazi eugenics.[32] Pada tahun 1943, saat masih di seminari, dia direkrut menjadi korps antipesawat Jerman sebagai Luftwaffenhelfer.[31] Ratzinger kemudian dilatih di Infanteri Jerman.[33] Saat pasukan Sekutu semakin dekat ke posnya pada tahun 1945, ia kembali ke rumah keluarganya di Traunstein setelah unitnya tidak ada lagi, tepat ketika pasukan Amerika mendirikan markas besar di rumah tangga Ratzinger.[34] Sebagai seorang tentara Jerman, dia diinternir di kamp tawanan perang AS, pertama di Neu-Ulm, kemudian di Fliegerhorst Bad Aibling (segera diubah menjadi Bad Aibling Station) di mana dia berada pada saat Hari Kemenangan di Eropa, dan dibebaskan pada 19 Juni 1945.[35][34]

Ratzinger dan saudaranya Georg masuk Seminari Santo Mikael di Traunstein pada bulan November 1945, kemudian belajar di Ducal Georgianum (Herzogliches Georgianum) dari Universitas Ludwig Maximilian di Munich. Mereka berdua ditahbiskan di Freising pada tanggal 29 Juni 1951 oleh Kardinal Michael von Faulhaber dari Munich – pria yang sama yang ditemui Ratzinger saat masih kecil. Dia mengenang: "pada saat Uskup Agung tua itu meletakkan tangannya ke atas saya, seekor burung kecil – mungkin seekor burung – terbang dari altar di katedral tinggi dan menyanyikan sedikit lagu gembira".[36] Ia merayakan Misa pertamanya kemudian musim panas itu di Traunstein, di Gereja Santo Oswald.[37]

Disertasi Ratzinger pada tahun 1953 mengenai Agustinus dari Hippo dan diberi judul Umat dan Rumah Tuhan dalam Doktrin Gereja Agustinus. Habilitasi miliknya (yang membuatnya memenuhi syarat untuk jabatan profesor) ada di Bonaventura. Selesai pada tahun 1957 dan ia menjadi profesor di Kolese Freising pada tahun 1958.[38]

Bertemu dengan Romano Guardini

sunting

Di awal usia dua puluhan, Ratzinger sangat dipengaruhi oleh pemikiran orang Jerman-Italia Romano Guardini,[39] yang mengajar di Munich dari tahun 1946 hingga 1951 ketika Ratzinger belajar di Freising dan kemudian di Universitas Munich. Kedekatan intelektual antara kedua pemikir ini, yang kemudian menjadi tokoh penentu bagi Gereja Katolik abad ke-20, disibukkan dengan menemukan kembali esensi Kekristenan: Guardini menulis The Essence of Christianity pada tahun 1938, sementara Ratzinger menulis Pengantar Kekristenan, tiga dekade kemudian pada tahun 1968. Guardini menginspirasi banyak orang dalam tradisi sosial-demokrasi Katolik, khususnya gerakan Persekutuan dan Pembebasan dalam Evangelisasi Baru yang didorong di bawah kepausan Paus Yohanes Paulus II. Ratzinger menulis pengantar untuk penerbitan ulang Guardini tahun 1954 The Lord.[40]

Karier sebelum kepausan (1951–2005)

sunting

Karier akademik (1951–1977)

sunting

Ratzinger mulai sebagai asisten pastor (kurator) di paroki St. Martin, Moosach, di Munich pada tahun 1951.[41] Ratzinger menjadi profesor di Universitas Bonn pada tahun 1959, dengan kuliah perdananya tentang "Dewa Iman dan Tuhan Filsafat". Pada tahun 1963, dia pindah ke Universitas Münster. Selama periode ini, ia berpartisipasi dalam Konsili Vatikan Kedua (1962–1965) dan menjabat sebagai peritus (konsultan teologi) untuk Kardinal Frings dari Cologne. Pada masa konsili ia dipandang sebagai seorang reformis, bekerja sama dengan para teolog seperti Hans Küng[42] dan Edward Schillebeeckx.[43] Ratzinger menjadi pengagum Karl Rahner, seorang teolog akademis terkenal dari Nouvelle théologie dan pendukung reformasi Gereja.[44]

Pada tahun 1966, Ratzinger diangkat menjadi ketua teologi dogmatis di Universitas Tübingen, di mana dia menjadi rekan Hans Küng. Dalam bukunya yang diterbitkan tahun 1968, Introduction to Christianity, ia menulis bahwa Paus mempunyai kewajiban untuk mendengarkan suara-suara yang berbeda di dalam Gereja sebelum mengambil keputusan, dan ia meremehkan sentralitas kepausan. Selama ini, ia menjauhkan diri dari suasana Tübingen dan kecenderungan gerakan mahasiswa Marxis tahun 1960-an yang dengan cepat menjadi radikal, pada tahun 1967 dan 1968, yang berpuncak pada serangkaian kerusuhan dan kerusuhan pada bulan April dan Mei 1968. Ratzinger semakin melihat hal ini dan perkembangan terkait (seperti berkurangnya rasa hormat terhadap otoritas di kalangan murid-muridnya) sebagai hal yang berkaitan dengan penyimpangan dari ajaran Katolik tradisional.[45] Meskipun ia cenderung reformis, pandangannya semakin kontras dengan gagasan liberal yang mulai populer di kalangan teologis.[46] Ia diundang oleh Pastor Theodore Hesburgh untuk bergabung dengan fakultas teologi di Universitas Notre Dame, namun ditolak dengan alasan bahwa bahasa Inggrisnya kurang bagus.[47]

Beberapa suara, di antaranya Küng, menganggap periode kehidupan Ratzinger ini sebagai peralihan ke arah konservatisme, sementara Ratzinger sendiri mengatakan dalam sebuah wawancara tahun 1993, "Saya tidak melihat adanya perubahan dalam pandangan saya sebagai seorang teolog [selama bertahun-tahun]".[48] Ratzinger terus membela karya Konsili Vatikan Kedua, termasuk Nostra aetate, dokumen tentang penghormatan terhadap agama lain, ekumenisme, dan deklarasi hak atas kebebasan beragama. Belakangan, sebagai Prefek Kongregasi Ajaran Iman, Ratzinger dengan paling jelas menguraikan posisi Gereja Katolik terhadap agama-agama lain dalam dokumen tahun 2000 ' 'Dominus Iesus yang juga berbicara tentang cara Katolik untuk terlibat dalam "dialog ekumenis". Selama berada di Universitas Tübingen, Ratzinger menerbitkan artikel di jurnal teologi reformis Concilium, meskipun ia semakin memilih tema yang kurang reformis dibandingkan kontributor majalah lainnya seperti Küng dan Schillebeeckx.[49]

Pada tahun 1969, Ratzinger kembali ke Bavaria, ke Universitas Regensburg dan ikut mendirikan jurnal teologi Communio, dengan Hans Urs von Balthasar, Henri de Lubac, Walter Kasper, dan lainnya, pada tahun 1972. Communio, yang kini diterbitkan dalam tujuh belas bahasa, termasuk Jerman, Inggris, dan Spanyol, telah menjadi jurnal terkemuka pemikiran teologi Katolik kontemporer. Sampai dia terpilih sebagai Paus, dia tetap menjadi salah satu kontributor jurnal yang paling produktif. Pada tahun 1976, ia menyarankan agar Pengakuan Iman Augsburg diakui sebagai pernyataan iman Katolik.[50][51] Beberapa mantan murid Benediktus menjadi orang kepercayaannya, terutama Christoph Schönborn, dan sejumlah mantan muridnya terkadang bertemu untuk berdiskusi.[52][53] Ia menjabat sebagai wakil presiden Universitas Regensburg dari tahun 1976 hingga 1977.[54] Pada tanggal 26 Mei 1976, ia diangkat menjadi Prelat Kehormatan-Nya Yang Mulia.[55]

Uskup Agung München dan Freising (1977–1982)

sunting
 
Palais Holnstein di Munich, kediaman Benediktus sebagai Uskup Agung Munich dan Freising

Pada tanggal 24 Maret 1977, Ratzinger diangkat Uskup Agung Munich dan Freising, dan ditahbiskan menjadi uskup pada tanggal 28 Mei. Ia mengambil semboyan keuskupannya Cooperatores veritatis (Latin untuk 'pekerja kebenaran'),[56] dari Surat Yohanes yang Ketiga,[57] pilihan yang dikomentarinya di karya otobiografi Tonggak Pencapaian.[58]

Dalam konsistori tanggal 27 Juni 1977, ia diangkat menjadi Kardinal-Imam Santa Maria Consolatrice al Tiburtino oleh Paus Paulus VI. Pada saat Konklaf 2005, dia adalah salah satu dari empat belas kardinal tersisa yang diangkat oleh Paulus VI, dan satu dari tiga kardinal yang berusia di bawah 80 tahun. Dari jumlah tersebut, hanya dia dan William Wakefield Baum yang mengambil bagian dalam konklaf.[59]

Prefek Kongregasi Ajaran Iman (1981–2005)

sunting

Pada tanggal 25 November 1981, Paus Yohanes Paulus II, setelah pensiunnya Franjo Šeper, menunjuk Ratzinger sebagai Prefek Kongregasi bagi Doktrin Iman, yang sebelumnya dikenal sebagai "Kongregasi Suci Kantor Suci", Inkuisisi Roma yang bersejarah. Akibatnya, dia mengundurkan diri dari jabatannya di Munich pada awal tahun 1982. Dia dipromosikan di Dewan Kardinal menjadi Kardinal Uskup Velletri-Segni pada tahun 1993 dan diangkat menjadi wakil dekan perguruan tinggi tersebut pada tahun 1998 dan dekan pada tahun 2002. Hanya setahun setelah didirikan pada tahun 1990, Ratzinger bergabung dengan European Academy of Sciences and Arts di Salzburg.[60][61]

 
Kardinal Ratzinger di Roma, 1988

Ratzinger membela dan menegaskan kembali doktrin Katolik, termasuk pengajaran tentang topik-topik seperti pengendalian kelahiran, homoseksualitas, dan dialog antaragama. Teolog Leonardo Boff, misalnya, diskors, sementara yang lain seperti Matthew Fox dikecam. Masalah-masalah lain juga memicu kecaman atau pencabutan hak untuk mengajar: misalnya, beberapa tulisan anumerta dari pastor Yesuit Anthony de Mello menjadi subjek pemberitahuan. Ratzinger dan jemaatnya memandang banyak dari karya-karya tersebut, khususnya karya-karya selanjutnya, memiliki unsur indiferentisme agama (dengan kata lain, bahwa Kristus adalah "satu tuan di samping yang lain"). Secara khusus, Dominus Iesus, yang diterbitkan oleh kongregasi pada tahun yubileum 2000, menegaskan kembali banyak gagasan yang belakangan ini “tidak populer”, termasuk pendirian Gereja Katolik bahwa “keselamatan tidak ada pada siapapun juga, sebab tidak ada nama lain di bawah nama-nama lain.” surga yang diberikan kepada manusia yang olehnya kita dapat diselamatkan." Dokumen tersebut membuat marah banyak gereja Protestan dengan mengklaim bahwa mereka bukanlah gereja, melainkan "komunitas gerejawi".[62]

Surat Ratzinger tahun 2001 De delictis gravioribus mengklarifikasi kerahasiaan penyelidikan internal gereja, sebagaimana didefinisikan dalam dokumen tahun 1962 Crimen solliitationis, atas tuduhan yang dibuat terhadap pastor atas kejahatan tertentu, termasuk pelecehan seksual. Hal ini menjadi subyek kontroversi selama kasus pelecehan seksual.[63] Selama 20 tahun, Ratzinger menjadi orang yang bertugas menegakkan dokumen tersebut.[64]

Meskipun para uskup hanya menjaga kerahasiaan secara internal, dan tidak menghalangi penyelidikan oleh penegak hukum sipil, surat tersebut sering dianggap mendukung upaya menutup-nutupi.[65] Kemudian, sebagai Paus, dia dituduh dalam tuntutan hukum berkonspirasi untuk menutupi penganiayaan terhadap tiga anak laki-laki di Texas, namun mencari dan memperoleh kekebalan diplomatik dari tanggung jawab.[66]

Pada tanggal 12 Maret 1983, Ratzinger, sebagai prefek, memberi tahu umat awam dan pastor bahwa Uskup Agung Pierre Martin Ngô Đình Thục telah melakukan ekskomunikasi latae sententiae untuk penahbisan terlarang uskup tanpa mandat apostolik. Pada tahun 1997, ketika ia berusia 70 tahun, Ratzinger meminta izin kepada Paus Yohanes Paulus II untuk meninggalkan Kongregasi Ajaran Iman dan menjadi arsiparis di Arsip Apostolik Vatikan dan pustakawan di Perpustakaan Vatikan, namun Paus Yohanes Paulus II menolak persetujuannya.[67][68]

Ratzinger terlibat dalam dialog dengan ahli teori kritis Jürgen Habermas pada tahun 2004, diterbitkan tiga tahun kemudian oleh Ignatius Press.[69]

Kepausan (2005–2013)

sunting
 
Paus Benediktus XVI di Basilika Santo Petrus, 15 Mei 2005
 
Paus Benediktus XVI di Lapangan Santo Petrus, 2007
 
Benediktus mendaraskan doa Angelus mingguan sambil menghadap Lapangan Santo Petrus, 2012

Pemilihan kepausan

sunting

Pada bulan April 2005, sebelum terpilih sebagai Paus, Ratzinger diidentifikasi sebagai salah satu dari 100 orang paling berpengaruh di dunia oleh Time.[70] Saat menjadi Prefek Kongregasi Ajaran Iman, Ratzinger berulang kali menyatakan keinginannya untuk pensiun ke rumahnya di desa Bavaria Pentling dekat Regensburg dan mengabdikan dirinya untuk menulis buku.[71]

Pada konklaf kepausan, "jika bukan Ratzinger, lalu siapa? Dan ketika mereka mengenalnya, pertanyaannya adalah, mengapa bukan Ratzinger?"[72][73] Pada tanggal 19 April 2005, ia terpilih pada hari kedua setelah empat pemungutan suara.[72] Kardinal Cormac Murphy-O'Connor menggambarkan pemungutan suara terakhir, "Ini sangat sungguh-sungguh ketika Anda naik satu per satu untuk memasukkan suara Anda ke dalam guci dan Anda melihat Penghakiman Terakhir karya Michelangelo. Dan saya masih ingat dengan jelas Kardinal Ratzinger saat itu duduk di tepi kursinya."[74] Ratzinger berharap untuk pensiun dengan damai dan mengatakan bahwa "Pada titik tertentu, saya berdoa kepada Tuhan 'tolong jangan lakukan ini padaku'...Ternyata, kali ini Dia tidak mendengarkan saya."[75]

Di balkon, kata-kata pertama Benediktus kepada orang banyak, yang disampaikan dalam bahasa Italia sebelum ia memberikan pemberkatan tradisional Urbi et Orbi dalam bahasa Latin, adalah:

Saudara dan saudari terkasih, setelah Paus Yohanes Paulus II, para Kardinal telah memilih saya, seorang pekerja sederhana dan rendah hati di kebun anggur Tuhan. Kenyataan bahwa Tuhan tahu bagaimana bekerja dan bertindak bahkan dengan peralatan yang tidak mencukupi menghiburku, dan di atas semua itu aku mempercayakan diriku pada doa-doamu. Dalam sukacita Tuhan Yang Bangkit, yakin akan bantuan-Nya yang tiada henti, marilah kita bergerak maju. Tuhan akan membantu kita, dan Maria, Bunda-Nya yang Tersuci, akan berada di pihak kita. Terima kasih.[76]

Pada tanggal 24 April, Benediktus merayakan Misa Pelantikan Kepausan di Lapangan Santo Petrus, di mana ia dianugerahi Pallium dan Cincin Nelayan.[77] Pada tanggal 7 Mei, ia bertakhta secara resmi di Basilika Agung Santo Yohanes Lateran.[78]

Pemilihan nama

sunting

Paus Benediktus XVI memilih nama kepausan miliknya, yang berasal dari kata Latin yang berarti "yang diberkati", untuk menghormati Paus Benediktus XV dan Benediktus dari Nursia.[79] Paus Benediktus XV adalah Paus selama Perang Dunia Pertama, dan pada saat itu ia dengan penuh semangat mengupayakan perdamaian antara negara-negara yang bertikai. Santo Benediktus dari Nursia adalah pendiri biara-biara Benediktin (sebagian besar biara pada Abad Pertengahan adalah biara ordo Benediktin) dan penulis Peraturan Santo Benediktus, yang hingga saat ini masih tulisan paling berpengaruh mengenai kehidupan biara Kekristenan Barat. Paus menjelaskan pilihan namanya pada audiensi umum pertamanya di Lapangan Santo Petrus, pada 27 April 2005:

Dipenuhi dengan perasaan kagum dan syukur, saya ingin berbicara tentang alasan saya memilih nama Benediktus. Pertama, saya ingat Paus Benediktus XV, utusan perdamaian yang berani, yang membimbing Gereja melewati masa-masa penuh gejolak perang. Mengikuti jejak beliau, saya menempatkan pelayanan saya pada pelayanan rekonsiliasi dan keharmonisan antar bangsa. Selain itu, saya teringat Santo Benediktus dari Nursia, rekan pelindung Eropa, yang kehidupannya mengingatkan pada akar Kristiani di Eropa. Saya memintanya untuk membantu kita semua berpegang teguh pada sentralitas Kristus dalam kehidupan Kristiani kita: Semoga Kristus selalu menempati tempat pertama dalam pikiran dan tindakan kita![80]

Imej kepausan

sunting
 
Perjalanan pertama Benediktus dengan popemobile, 2005

Pada Misa pengukuhan Benediktus, kebiasaan sebelumnya di mana setiap kardinal tunduk kepada Paus digantikan dengan disambut oleh dua belas orang, termasuk para kardinal, pastor, religius, pasangan suami istri dan anak mereka, serta beberapa orang yang baru ditahbiskan; para kardinal telah secara resmi bersumpah untuk taat setelah terpilihnya Paus yang baru. Dia mulai menggunakan mobil kepausan beratap terbuka, mengatakan bahwa dia ingin lebih dekat dengan masyarakat. Benediktus melanjutkan tradisi pendahulunya Paus Yohanes Paulus II dan membaptis beberapa bayi di Kapel Sistina setiap awal tahun, pada Pesta Pembaptisan Tuhan, dalam karyanya peran pastoral sebagai Uskup Roma.[81]

Beatifikasi

sunting

Pada tanggal 9 Mei 2005, Benediktus XVI memulai proses beatifikasi untuk pendahulunya, Paus Yohanes Paulus II. Biasanya, lima tahun harus berlalu setelah kematian seseorang sebelum proses beatifikasi dapat dimulai. Namun, dalam audiensi dengan Benediktus, Camillo Ruini, vikjen Keuskupan Roma dan pejabat yang bertanggung jawab untuk mempromosikan penyebab kanonisasi siapa pun yang meninggal di keuskupan tersebut, mengutip "keadaan luar biasa" yang menunjukkan bahwa masa tunggu dapat ditiadakan. (Hal ini pernah terjadi sebelumnya, ketika Paus Paulus VI mengesampingkan aturan lima tahun dan mengumumkan proses membeatifikasi dua pendahulunya, Paus Pius XII dan Paus Yohanes XXIII. Benediktus XVI mengikuti preseden ini ketika ia mengesampingkan pemerintahan lima tahun untuk Paus Yohanes Paulus II.[82]) Keputusan tersebut diumumkan pada tanggal 13 Mei 2005, Hari Raya Bunda dari Fátima dan peringatan 24 tahun percobaan pembunuhan terhadap Yohanes Kehidupan Paul II.[83] Yohanes Paulus II sering memuji Bunda Maria Fátima karena telah melestarikannya pada hari itu. Kardinal Ruini meresmikan proses beatifikasi tahap keuskupan di Basilika Lateran pada tanggal 28 Juni 2005.[84]

Beatifikasi pertama di bawah kepemimpinan Paus baru dirayakan pada tanggal 14 Mei 2005, oleh José Saraiva Martins, Kardinal Prefek dari Kongregasi Penggelaran Para Kudus. Venerabilis yang baru adalah Marianne Cope dan Ascensión Nicol Goñi. Kardinal Clemens August Graf von Galen dibeatifikasi pada tanggal 9 Oktober 2005. Mariano de la Mata dibeatifikasi pada bulan November 2006 dan Rosa Eluvathingal dibeatifikasi pada tanggal 3 Desember tahun itu, dan Basil Moreau dibeatifikasi pada bulan September 2007.[85] Pada bulan Oktober 2008, beatifikasi berikut dilakukan: Celestine Bunda Allah, Giuseppina Nicoli, Hendrina Stenmanns, Maria Rosa Flesch, Marta Anna Wiecka, Michael Sopocko, Petrus Kibe Kasui dan 187 Sahabat, Susana Paz-Castillo Ramírez, dan Maria Isbael Salvat Romero.

Pada tanggal 19 September 2010, selama kunjungan ke Britania Raya, Paus Benediktus XVI secara pribadi memproklamirkan beatifikasi John Henry Newman.[86]

Berbeda dengan pendahulunya, Benediktus mendelegasikan pelayanan liturgi beatifikasi kepada seorang kardinal. Pada tanggal 29 September 2005, Kongregasi Penggelaran Para Kudus mengeluarkan komunike yang mengumumkan bahwa selanjutnya beatifikasi akan dirayakan oleh wakil Paus, biasanya prefek Kongregasi tersebut.[87]

Kanonisasi

sunting
 
Benediktus pada kanonisasi biarawan Brasil Frei Galvão, 2007

Selama masa kepausannya, Benediktus XVI telah mengkanonisasi 45 orang.[88] Ia merayakan kanonisasi pertamanya pada tanggal 23 Oktober 2005 di Lapangan Santo Petrus ketika ia mengkanonisasi Josef Bilczewski, Alberto Hurtado, Zygmunt Gorazdowski, Gaetano Catanoso, dan Felice da Nicosia. Kanonisasi merupakan bagian dari misa yang menandai berakhirnya Sidang Umum Sinode Para Uskup dan Tahun Ekaristi.[89] Benediktus mengkanonisasi Uskup Rafael Guizar y Valencia, Theodore Guerin, Filippo Smaldone, dan Rosa Venerini pada tanggal 15 Oktober 2006.

Selama kunjungannya ke Brasil pada tahun 2007, Paus Benediktus XVI memimpin kanonisasi Frei Galvão pada tanggal 11 Mei, sementara George Preca, pendiri MUSEUM yang berbasis di Malta, Szymon dari Lipnica, Charles dari Gunung Argus, dan Marie-Eugénie de Jésus dikanonisasi dalam sebuah upacara yang diadakan di Vatikan pada tanggal 3 Juni 2007.[90] Preca adalah orang suci Malta pertama sejak negara itu berpindah agama menjadi Katolik pada tahun 60 M ketika Santo Paulus mengevangelisasi penduduknya.[91] Pada bulan Oktober 2008, kanonisasi berikut dilakukan: Alphonsa Yang Dikandung Tanpa Noda dari India,[92] Gaetano Errico, Narcisa de Jesus Martillo Moran, dan Maria Bernarda Bütler. Pada bulan April 2009, Paus mengkanonisasi Arcangelo Tadini, Bernardo Tolomei, Nuno Álvares Pereira, Geltrude Comensoli, dan Caterina Volpicelli.[93] Pada bulan Oktober tahun yang sama ia mengkanonisasi Jeanne Jugan, Damien de Veuster, Zygmunt Szczęsny Feliński, Francisco Coll Guitart, dan Rafael Arnáiz Barón.[94][95]

Pada tanggal 17 Oktober 2010, Benediktus mengkanonisasi André Bessette, seorang Perancis-Kanada; Stanisław Sołtys, seorang pastor Polandia abad ke-15; biarawati Italia Giulia Salzano dan Camilla Battista da Varano; biarawati Spanyol Candida Maria de Jesus Cipitria y Barriola; dan orang suci Australia pertama, Mary MacKillop.[96] Pada tanggal 23 Oktober 2011, ia mengkanonisasi tiga orang kudus: seorang biarawati Spanyol Bonifacia Rodríguez y Castro, Italia uskup agung Guido Maria Conforti, dan pastor Italia Luigi Guanella.[97] Pada bulan Desember 2011, Paus secara resmi mengakui keabsahan mukjizat yang diperlukan untuk melanjutkan kanonisasi Kateri Tekakwitha, yang akan menjadi orang suci penduduk asli Amerika pertama; Marianne Cope, seorang biarawati yang bekerja dengan penderita kusta di tempat yang sekarang menjadi negara bagian Hawaii; Giovanni Battista Piamarta, seorang pastor Italia; Jacques Berthieu, seorang pastor Yesuit Perancis dan martir Afrika; Carmen Salles y Barangueras, seorang biarawati asal Spanyol dan pendiri Suster-suster Yang Dikandung Tanpa Noda; Peter Calungsod, seorang katekis awam dan martir dari Filipina; dan Anna Schäffer, yang keinginannya untuk menjadi misionaris tidak terpenuhi karena penyakitnya.[98] Mereka dikanonisasi pada tanggal 21 Oktober 2012.[99]

Pujangga Gereja

sunting

Pada tanggal 7 Oktober 2012, Benediktus menunjuk Hildegard dari Bingen dan Yohanes dari Ávila sebagai Pujangga Gereja, individu ke-34 dan ke-35 yang diakui dalam sejarah Kekristenan.[100]

Reformasi Kuria

sunting

Paus Benediktus XVI hanya melakukan sedikit perubahan pada struktur Kuria Romawi. Pada bulan Maret 2006, ia menempatkan Dewan Kepausan untuk Pelayanan Pastoral bagi Para Migran dan Pengungsi dan Dewan Kepausan untuk Keadilan dan Perdamaian di bawah satu presiden yang sama, Kardinal Renato Martino. Ketika Martino pensiun pada tahun 2009, setiap dewan kembali menerima presidennya sendiri. Juga pada bulan Maret 2006, Dewan Kepausan untuk Dialog Antaragama digabung sebentar menjadi Dewan Kepausan untuk Kebudayaan di bawah Kardinal Paul Poupard. Dewan-dewan tersebut mempertahankan pejabat dan stafnya masing-masing sementara status dan kompetensi mereka tetap tidak berubah, dan pada bulan Mei 2007, Dialog Antaragama dikembalikan ke status terpisah lagi dengan presidennya sendiri.[101] Pada bulan Juni 2010, Benediktus membentuk Dewan Kepausan untuk Mempromosikan Evangelisasi Baru, dan menunjuk Uskup Agung Rino Fisichella sebagai presiden pertamanya.[102] Pada tanggal 16 Januari 2013, Paus mengalihkan tanggung jawab katekese dari Dikasteri untuk Para Imam kepada Dewan Kepausan untuk Mempromosikan Evangelisasi Baru.[103]

Ajaran

sunting

Sebagai Paus, salah satu peran utama Benediktus adalah mengajar tentang iman Katolik dan solusi terhadap permasalahan dalam memahami dan menghayati iman,[104] peran yang dia bisa berperan baik sebagai mantan ketua Kongregasi Ajaran Iman Gereja.

"Persahabatan dengan Yesus Kristus"

sunting

Setelah homili pertamanya sebagai paus, Benediktus merujuk pada Yesus Kristus dan Paus Yohanes Paulus II. Mengutip kata-kata terkenal Paus Yohanes Paulus II, "Jangan takut! Buka lebar-lebar pintu bagi Kristus!", Benedict berkata:

Bukankah kita semua mungkin merasa takut? Jika kita membiarkan Kristus masuk sepenuhnya ke dalam hidup kita, jika kita membuka diri sepenuhnya kepada-Nya, tidakkah kita takut kalau-kalau Dia akan mengambil sesuatu dari kita? ... Dan sekali lagi Paus berkata: Tidak! Jika kita mengizinkan Kristus masuk ke dalam hidup kita, kita tidak akan kehilangan apa pun, tidak kehilangan apa pun, dan sama sekali tidak kehilangan apa pun yang membuat hidup ini bebas, indah, dan hebat. TIDAK! Hanya dalam persahabatan inilah kita mengalami keindahan dan kebebasan. ... Ketika kita menyerahkan diri kita kepada-Nya, kita menerima imbalan seratus kali lipat. Ya, buka, buka lebar-lebar pintu menuju Kristus– dan Anda akan menemukan kehidupan sejati.[105]

"Persahabatan dengan Yesus Kristus" sering menjadi tema khotbah Benediktus.[106][107] Dia menekankan bahwa dalam persahabatan intim ini, "semuanya tergantung".[108] Ia juga mengatakan: "Kita semua dipanggil untuk membuka diri terhadap persahabatan dengan Tuhan ini...berbicara kepada-Nya seperti kepada seorang sahabat, satu-satunya yang dapat membuat dunia menjadi baik dan bahagia... Yang harus kita lakukan adalah menyerahkan diri kita pada kehendak-Nya... adalah pesan yang sangat penting. Ini adalah pesan yang membantu mengatasi apa yang dapat dianggap sebagai godaan besar di zaman kita: klaim bahwa setelah Big Bang, Tuhan menarik diri dari sejarah."[109] Jadi, dalam bukunya Jesus of Nazareth, tujuan utamanya adalah "untuk membantu membina [dalam diri pembaca] pertumbuhan hubungan yang hidup" dengan Yesus Kristus.[108] Ia mengangkat tema ini dalam ensiklik pertamanya Deus caritas est . Dalam penjelasan dan ringkasan ensikliknya, beliau menyatakan: "Jika persahabatan dengan Tuhan menjadi sesuatu yang lebih penting dan menentukan bagi kita, maka kita akan mulai mencintai mereka yang dicintai Tuhan dan yang membutuhkan kita. Tuhan ingin kita menjadi sahabat dari sahabat-sahabat-Nya dan kita dapat menjadi demikian, jika kita dekat secara batiniah dengan mereka."[110] Jadi , dia mengatakan bahwa doa "sangat dibutuhkan... Ini adalah waktu untuk menegaskan kembali pentingnya doa dalam menghadapi aktivisme dan berkembangnya sekularisme dari banyak orang Kristen yang terlibat dalam kegiatan amal."[111]

"Kediktatoran relativisme"

sunting

Melanjutkan apa yang beliau katakan dalam Misa pra-konklaf tentang apa yang sering beliau sebut sebagai "masalah utama iman kita saat ini",[112] pada tanggal 6 Juni 2005, Benediktus juga berkata:

Saat ini, hambatan yang sangat berbahaya terhadap tugas pendidikan adalah kehadiran relativisme secara besar-besaran dalam masyarakat dan budaya kita, yang, dengan tidak mengakui apa pun sebagai hal yang pasti, hanya menyisakan diri dengan keinginannya sebagai kriteria utama. Dan di bawah kebebasan, hal ini menjadi penjara bagi setiap orang, karena hal ini memisahkan orang satu sama lain, mengunci setiap orang ke dalam egonya masing-masing.[113]

Benediktus mengatakan bahwa "kediktatoran relativisme"[114] adalah tantangan utama yang dihadapi Gereja dan umat manusia. Akar permasalahan ini, katanya, adalah “pembatasan nalar” Immanuel Kant. Hal ini, kata dia, bertentangan dengan aklamasi ilmu pengetahuan modern yang keunggulannya bertumpu pada kekuatan nalar untuk mengetahui kebenaran. Ia mengatakan bahwa amputasi nalar ini mengarah pada patologi agama seperti terorisme dan patologi ilmu pengetahuan seperti bencana ekologi.[115] Benediktus menelusuri revolusi-revolusi yang gagal dan ideologi-ideologi kekerasan pada abad ke-20 ke konversi sudut pandang parsial menjadi panduan absolut. Ia berkata, "Memutlakkan apa yang tidak absolut melainkan relatif disebut totalitarianisme."[116]

Kekristenan sebagai agama menurut akal

sunting

Dalam diskusi dengan sekularisme dan rasionalisme, salah satu ide dasar Benediktus dapat ditemukan dalam pidatonya tentang "Krisis Kebudayaan" di Barat, sehari sebelum Paus Yohanes Paulus II meninggal, ketika dia menyebut agama Kekristenan sebagai "agama Logos" (bahasa Yunani untuk "kata", "akal", "makna", atau "kecerdasan"). Dia berkata:

Sejak awal, Kekristenan telah memahami dirinya sebagai agama Logos, sebagai agama yang menurut akal ... Kekristenan selalu mendefinisikan manusia, semua manusia tanpa perbedaan, sebagai makhluk dan gambar Tuhan, menyatakan bagi mereka ... martabat yang sama. Dalam hubungan ini, Pencerahan berasal dari Kristiani dan bukan suatu kebetulan bahwa ia lahir secara tepat dan eksklusif dalam wilayah iman Kristiani. ... Merupakan manfaat dari Pencerahan untuk kembali mengusulkan nilai-nilai asli Kekristenan dan memberikan kembali suara mereka kepada akal sehat ... Saat ini, inilah yang seharusnya menjadi kekuatan filosofis [Kekristenan], sejauh masalahnya adalah apakah dunia berasal dari hal-hal yang irasional, dan akal budi tidak lain adalah sebuah 'produk sampingan', bahkan terkadang merugikan perkembangannya – atau apakah dunia berasal dari akal, dan, sebagai konsekuensinya, , kriteria dan tujuannya... Dalam dialog yang sangat penting antara kaum sekuler dan Katolik, kita umat Kristiani harus sangat berhati-hati untuk tetap setia pada garis fundamental ini: menghayati iman yang berasal dari Logos, dari alasan yang kreatif, dan oleh karena itu, saya juga terbuka terhadap semua hal yang benar-benar rasional.[117]

Ensiklik

sunting

Benediktus menulis tiga ensiklik: Deus caritas est (bahasa Latin untuk "Tuhan adalah Kasih"), Spe salvi ("Diselamatkan oleh Harapan"), dan Caritas in veritate ("Cinta dalam Kebenaran").

Dalam ensiklik pertamanya, Deus caritas est, ia mengatakan bahwa manusia, yang diciptakan menurut gambar Tuhan yang adalah cinta, dapat mengamalkan cinta: memberikan dirinya kepada Tuhan dan orang lain (agape) dengan menerima dan mengalami kasih Tuhan dalam kontemplasi. Kehidupan cinta ini, menurutnya, adalah kehidupan orang-orang kudus seperti Teresa dari Kalkuta dan Perawan Maria yang Terberkati, dan merupakan arahan umat Kristiani. ambil ketika mereka percaya bahwa Tuhan mengasihi mereka di dalam Yesus Kristus.[118] Ensiklik ini berisi hampir 16.000 kata dalam 42 paragraf . Paruh pertama konon ditulis oleh Benediktus dalam bahasa Jerman, bahasa pertamanya, pada musim panas 2005; bagian kedua berasal dari tulisan yang belum selesai yang ditinggalkan oleh pendahulunya, Paus Yohanes Paulus II.[119] Dokumen tersebut ditandatangani oleh Benediktus pada Hari Natal, 25 Desember 2005.[120] Ensiklik tersebut diumumkan sebulan kemudian dalam bahasa Latin dan diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris, Perancis, Jerman, Italia, Polandia, Portugis, dan Spanyol. Ini adalah ensiklik pertama yang diterbitkan sejak Vatikan memutuskan untuk menegaskan hak cipta dalam tulisan resmi Paus.[121]

Ensiklik kedua Benediktus berjudul Spe Salvi ("Diselamatkan oleh Harapan"), tentang keutamaan harapan, dirilis pada tanggal 30 November 2007.[122][123]

Ensiklik ketiganya berjudul Caritas in veritate ("Cinta dalam Kebenaran" atau "Amal dalam Kebenaran"), ditandatangani pada tanggal 29 Juni 2009 (Pesta Santo Petrus dan Paulus) dan dirilis pada tanggal 7 Juli 2009.[124] Di dalamnya, Paus melanjutkan ajaran Gereja tentang keadilan sosial. Ia mengutuk sistem ekonomi yang lazim “di mana dampak buruk dosa terlihat jelas,” dan menyerukan masyarakat untuk menemukan kembali etika dalam hubungan bisnis dan ekonomi.[124]

Pada saat pengunduran dirinya, Benediktus telah menyelesaikan rancangan ensiklik keempat yang berjudul Lumen fidei (“Cahaya Iman”),[125] bermaksud menemani dua ensiklik pertamanya untuk menyelesaikan trilogi tentang tiga kebajikan teologis dari iman, harapan , dan cinta. Penerus Benediktus, Paus Fransiskus, menyelesaikan dan menerbitkan Lumen Fidei pada bulan Juni 2013, empat bulan setelah pensiunnya Benediktus dan suksesi Fransiskus. Meskipun ensiklik ini secara resmi merupakan karya Fransiskus, paragraf 7 ensiklik tersebut secara eksplisit mengungkapkan utang Fransiskus kepada Benediktus: "Pertimbangan-pertimbangan mengenai iman ini – yang merupakan kelanjutan dari semua yang magisterium Gereja telah nyatakan mengenai kebajikan teologis ini – dimaksudkan untuk melengkapi apa yang ditulis Benediktus XVI dalam surat ensikliknya tentang amal dan harapan. Dia sendiri hampir menyelesaikan draf pertama ensiklik tentang iman. Untuk ini saya sangat berterima kasih padanya, dan sebagai saudaranya di dalam Kristus, saya telah melakukan pekerjaan bagusnya dan menambahkan beberapa kontribusi saya sendiri."[126]

Nasihat apostolik pasca sinode

sunting

Sacramentum caritatis (Sakramen Amal), ditandatangani 22 Februari 2007, dirilis dalam bahasa Latin, Italia, Inggris, Prancis, Jerman, Portugis, Spanyol, dan Polandia. Nasihat apostolik ini tersedia dalam berbagai bahasa pada 13 Maret 2007 di Roma. Libera Editrice Vaticana edisi bahasa Inggris setebal 158 halaman. nasihat apostolik ini "berusaha untuk memanfaatkan kekayaan dan keragaman refleksi dan proposal yang muncul dari Sidang Umum Biasa Sinode Para Uskup" yang diadakan pada tahun 2006.[127]

Motu proprio pada Misa Tridentin

sunting
 
Sebuah altar untuk Misa Latin Tradisional

Pada tanggal 7 Juli 2007, Benediktus mengeluarkan motu proprio Summorum Pontificum, yang menyatakan bahwa atas "permintaan umat beriman", perayaan Misa menurut Misa 1962 (dari Misa Tridentina), agar lebih mudah diizinkan. Kelompok stabil yang sebelumnya harus mengajukan petisi kepada uskup mereka untuk menyelenggarakan Misa Tridentina, kini hanya dapat meminta izin dari pastor setempat.[128] Sementara Summorum Pontificum mengarahkan bahwa para pastor harus menyediakan Misa Tridentina pada sesuai dengan permintaan umat, hal ini juga memungkinkan bagi imam mana pun yang memenuhi syarat untuk mengadakan perayaan pribadi Misa Tridentina, yang mana umat beriman dapat diterima jika mereka menginginkannya.[129] Untuk perayaan publik yang dijadwalkan secara rutin pada Hari Raya Misa Tridentin, diperlukan izin dari imam yang memimpin gereja.[130]

Dalam surat yang menyertainya, Paus Benediktus XVI menguraikan posisinya mengenai pertanyaan tentang pedoman baru tersebut.[129] Karena ada kekhawatiran bahwa tindakan tersebut akan mengakibatkan pembalikan Konsili Vatikan Kedua,[131] Benediktus menekankan bahwa Misa Tridentina tidak akan mengalihkan perhatian dari konsili dan bahwa Misa Paulus VI akan tetap diadakan norma dan para imam tidak diperbolehkan menolak Misa dalam bentuk itu. Ia menyatakan bahwa penggunaan Misa Tridentina "tidak pernah dibatalkan secara yuridis dan, oleh karena itu, pada prinsipnya, selalu diizinkan."[129] Surat tersebut juga mengecam "deformasi liturgi . .. karena di banyak tempat perayaan tidak sesuai dengan resep Misale yang baru" karena Konsili Vatikan Kedua secara keliru dipandang "sebagai otorisasi atau bahkan memerlukan kreativitas", dengan menyebutkan pengalamannya sendiri.[129]

Paus Benediktus XVI berpendapat bahwa memperbolehkan Misa Tridentina bagi mereka yang memintanya adalah cara untuk mencegah atau menyembuhkan perpecahan, dengan menyatakan bahwa, dalam beberapa peristiwa dalam sejarah, "tidak cukup banyak yang dilakukan oleh para pemimpin Gereja untuk mempertahankan atau mendapatkan kembali rekonsiliasi dan persatuan." " dan bahwa hal ini "membebankan kewajiban pada kita saat ini: melakukan segala upaya untuk memungkinkan semua orang yang benar-benar menginginkan persatuan tetap berada dalam kesatuan itu atau mencapainya lagi."[129] Kardinal Darío Castrillón Hoyos, presiden Komisi Kepausan yang dibentuk untuk memfasilitasi persekutuan gerejawi penuh dari mereka yang terkait dengan Serikat tersebut,[132] menyatakan bahwa dekrit tersebut “membuka pintu bagi kepulangan mereka”. Uskup Bernard Fellay, pemimpin umum SSPX, menyatakan "terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Paus atas manfaat spiritual yang besar ini".[128]

Pada bulan Juli 2021, Paus Fransiskus mengeluarkan surat apostolik berjudul Traditionis custodes, yang secara substansial membatalkan keputusan Benediktus XVI di Summorum Pontificum dan memberlakukan pembatasan baru dan luas pada penggunaan Misa Latin Tradisional. Keputusan tersebut kontroversial dan banyak dikritik oleh kalangan konservatif dan Kaum Katolik Tradisionalis karena dianggap kurang memberikan kasih sayang dan merupakan serangan terhadap mereka yang terikat pada warisan liturgi Gereja.[133][134]

Kesatuan dan universalitas penyelamatan Gereja Katolik

sunting

Menjelang akhir bulan Juni 2007, Kongregasi Ajaran Iman mengeluarkan dokumen yang disetujui oleh Benediktus XVI "karena beberapa penafsiran teologis kontemporer mengenai maksud ekumenis Vatikan II telah dilanggar 'salah atau ambigu' dan telah menimbulkan kebingungan dan keraguan." Dokumen tersebut dipandang sebagai pernyataan ulang "bagian-bagian penting dari teks tahun 2000 yang ditulis Paus ketika ia menjadi prefek kongregasi, Dominus Iesus."[135]

Konsumerisme

sunting

Paus Benediktus mengutuk konsumerisme yang berlebihan, terutama di kalangan generasi muda. Ia menyatakan pada bulan Desember 2007 bahwa "seorang remaja, pemuda dan bahkan anak-anak adalah korban mudah korupsi cinta, ditipu oleh orang dewasa yang tidak bermoral yang berbohong kepada diri mereka sendiri dan kepada mereka, menarik mereka ke jalan buntu konsumerisme." [136] Pada bulan Juni 2009, ia menyalahkan outsourcing atas ketersediaan barang-barang konsumen yang lebih besar sehingga menyebabkan perampingan sistem jaminan sosial.[137]

Ekumenisme

sunting
 
Benediktus bertakhta di Istana Apostolik di Vatikan, 2011

Berbicara pada audiensi mingguannya di Lapangan Santo Petrus pada tanggal 7 Juni 2006, Benediktus menegaskan bahwa Yesus sendiri telah mempercayakan kepemimpinan Gereja kepada rasulnya Petrus. “Tanggung jawab Petrus adalah menjamin persekutuan dengan Kristus. Marilah kita berdoa agar Keutamaan Petrus, yang dipercayakan kepada umat manusia yang miskin, dapat selalu dilaksanakan dalam pengertian asali yang dikehendaki Tuhan, sehingga hal itu akan terwujud. semakin dikenal dalam arti sebenarnya oleh saudara-saudara yang masih belum berada dalam komuni bersama kita."[138]

Juga pada tahun 2006, Benediktus bertemu dengan Uskup Agung Anglikan bagi Canterbury, Rowan Williams. Dalam Deklarasi Bersama, mereka menyoroti dialog antara umat Katolik dan Anglikan selama 40 tahun sebelumnya dan juga mengakui adanya "hambatan serius bagi kemajuan ekumenis kita".[139]

Pada tanggal 4 November 2009, sebagai tanggapan terhadap petisi tahun 2007 oleh Gereja Anglikan Tradisional, Benediktus mengeluarkan konstitusi apostolik Anglicanorum coetibus, yang mengizinkan pembentukan "Ordinariat Pribadi bagi umat Anglikan yang memasuki persekutuan penuh."[140][141] Antara tahun 2011 dan 2012, tiga ordinariat didirikan, saat ini berjumlah 9090 anggota, 194 imam, dan 94 paroki.[142][143][144]

Dialog antaragama

sunting

Yudaisme

sunting

Ketika Benediktus naik ke jabatan kepausan, pemilihannya disambut oleh Liga Anti-Pencemaran Nama Baik yang mencatat "kepekaan besarnya terhadap sejarah Yahudi dan Holocaust".[145] Namun, pemilihannya mendapat tanggapan yang lebih tertutup dari Kepala Rabi Inggris Jonathan Sacks, yang berharap Benediktus akan "melanjutkan jejak Paus Yohanes XXIII dan Paus Yohanes Paulus II dalam berupaya meningkatkan hubungan dengan orang-orang Yahudi dan Negara Israel. "[146] Menteri luar negeri Israel Silvan Shalom juga memberikan pujian tentatif, meskipun Shalom percaya bahwa "Paus ini, mengingat pengalaman sejarahnya, akan secara khusus berkomitmen pada perjuangan tanpa kompromi melawan anti-Semitisme."[146]

Kritikus menuduh kepausan Benediktus tidak peka terhadap Yudaisme. Dua contoh yang paling menonjol adalah perluasan penggunaan Misa Tridentina dan pencabutan ekskomunikasi terhadap empat uskup dari Serikat Santo Pius X (SSPX). Dalam Misa Jumat Agung, rubrik Misa Tridentina memuat doa yang memohon agar Tuhan membuka tabir agar mereka [Yahudi] dapat dibebaskan dari kegelapan mereka. Doa ini secara historis menjadi perdebatan dalam Hubungan Yudaisme-Katolik dan beberapa kelompok memandang restorasi Misa Tridentin sebagai suatu masalah.[147][148][149][150][151] Di antara mereka yang ekskomunikasinya dicabut adalah Uskup Richard Williamson, seorang revisionis sejarah terkadang ditafsirkan sebagai Penyangkal Holocaust.[152][153][154][155] Pencabutan ekskomunikasi menyebabkan para kritikus menuduh bahwa Paus memaafkan pandangan revisionis sejarahnya.[156]

Hubungan Benediktus dengan Islam terkadang tegang. Pada 12 September 2006, ia menyampaikan kuliah yang menyentuh tentang Islam di Universitas Regensburg di Jerman. Ia pernah bertugas di sana sebagai profesor teologi sebelum menjadi Paus, dan ceramahnya bertajuk "Iman, Nalar, dan Universitas-Kenangan dan Refleksi". Ceramah tersebut mendapat banyak perhatian dari otoritas politik dan agama. Banyak politisi Islam dan pemimpin agama menyatakan protes mereka terhadap apa yang mereka sebut sebagai kesalahan karakterisasi Islam yang menghina, meskipun fokusnya ditujukan pada rasionalitas kekerasan agama, dan dampaknya terhadap agama.[157][158] Umat Islam khususnya tersinggung dengan kutipan yang Paus kutip dalam pidatonya: "Tunjukkan kepadaku apa yang dibawa Muhammad yang merupakan hal baru dan di sana Anda hanya akan menemukan hal-hal yang jahat dan tidak manusiawi, seperti perintahnya untuk menyebarkan agama yang ia khotbahkan dengan pedang."[158]

Bagian ini pertama kali muncul dalam Dialog yang Diadakan dengan Orang Persia Tertentu, Orang-Orang yang Patut Dimuterisasi, di Anakara di Galatia[159] ditulis pada tahun 1391 sebagai ekspresi pandangan kaisar Bizantium Manuel II Paleologus, salah satu penguasa Kristen terakhir sebelum Jatuhnya Konstantinopel ke tangan Kekaisaran Ottoman Muslim, mengenai isu-isu seperti pindah agama paksa, perang suci, dan hubungan antara iman dan akal. Menurut teks bahasa Jerman, komentar awal Paus adalah bahwa kaisar "menyebut lawan bicaranya dengan cara yang sangat kasar bagi kami, sangat kasar caranya" (wendet er sich in erstaunlich schroffer, uns überraschend Formulir Schroffer).[160] Benediktus meminta maaf atas segala pelanggaran yang telah ia timbulkan dan memutuskan untuk mengunjungi Turki, sebuah negara yang mayoritas penduduknya beragama Islam, dan berdoa di Masjid Biru. Benediktus berencana pada tanggal 5 Maret 2008 untuk bertemu dengan cendekiawan Muslim dan pemimpin agama pada musim gugur 2008 di seminar Katolik-Muslim di Roma.[161] Pertemuan itu, "Pertemuan Pertama Forum Katolik-Muslim," diadakan pada tanggal 4–6 November 2008.[162] Pada tanggal 9 Mei 2009, Benediktus mengunjungi Masjid Raja Hussein di Amman, Yordania di mana ia disambut oleh Pangeran Ghazi bin Muhammad.[163]

Agama Buddha

sunting

Dalai Lama mengucapkan selamat kepada Paus Benediktus XVI atas terpilihnya dia,[164] dan mengunjunginya pada bulan Oktober 2006 di Kota Vatikan. Pada tahun 2007, Republik Rakyat Tiongkok dituduh menggunakan pengaruh politiknya untuk menghentikan pertemuan antara Paus dan Dalai Lama.[165]

Keyakinan penduduk asli Amerika

sunting

Saat mengunjungi Brasil pada bulan Mei 2007, "Paus memicu kontroversi dengan mengatakan bahwa penduduk asli 'secara diam-diam merindukan' iman Kristen yang dibawa ke Amerika Selatan oleh penjajah."[166] Paus melanjutkan dengan menyatakan bahwa "proklamasi Yesus dan Injilnya sama sekali tidak melibatkan alienasi budaya pra-Columbus, juga bukan pemaksaan budaya asing."[166] Presiden Venezuela Hugo Chávez menuntut permintaan maaf, dan sebuah organisasi masyarakat adat di Ekuador mengeluarkan tanggapan yang menyatakan bahwa "perwakilan Gereja Katolik pada masa itu, dengan pengecualian yang terhormat, adalah kaki tangan, penipu dan penerima manfaat dari salah satu genosida paling mengerikan yang pernah terjadi." kemanusiaan."[166] Belakangan, Paus, yang berbicara dalam bahasa Italia, mengatakan pada audiensi mingguan bahwa "tidak mungkin melupakan penderitaan dan ketidakadilan yang ditimbulkan oleh penjajah terhadap penduduk asli, yang hak asasinya adalah hak asasi manusia." sering diinjak-injak" namun tidak meminta maaf.[167]

Saat mengunjungi Amerika Serikat pada 17 April 2008, Benediktus bertemu dengan perwakilan Masyarakat Internasional untuk Kesadaran Krishna Radhika Ramana Dasa,[168] seorang sarjana Hindu terkemuka[169] dan murid Hanumatpreshaka Swami.[170] Atas nama komunitas Hindu Amerika, Radhika Ramana Dasa menyajikan sebuah hadiah simbol Om kepada Benediktus.[171][172]

Pelayanan Apostolik

sunting
 
Paus Benediktus XVI dalam popemobile Mercedes-Benz, São Paulo, Brasil, 2007

Sebagai Paus, Benediktus melakukan banyak kegiatan Apostolik termasuk perjalanan keliling dunia dan di Vatikan.

Benediktus sering bepergian selama tiga tahun pertama masa kepausannya. Selain perjalanannya di Italia, ia melakukan dua kunjungan ke tanah airnya, Jerman, satu untuk Hari Orang Muda Sedunia dan satu lagi untuk mengunjungi kota-kota masa kecilnya. Dia juga mengunjungi Polandia dan Spanyol, di mana dia diterima dengan antusias.[173] Kunjungannya ke Turki, negara berpenduduk mayoritas Muslim, awalnya dibayangi oleh kontroversi mengenai ceramah yang ia berikan di Regensburg. Kunjungannya disambut oleh pengunjuk rasa nasionalis dan Islam[174] dan ditempatkan di bawah tindakan keamanan yang belum pernah terjadi sebelumnya.[175] Benediktus membuat deklarasi bersama dengan Patriark Ekumenis Bartholomeus I dalam upaya untuk memulai penyembuhan keretakan antara gereja Katolik dan gereja Ortodoks Timur.[176]

Pada tahun 2007, Benediktus mengunjungi Brasil untuk berpidato di Konferensi Waligereja di sana dan mengkanonisasi Friar Antônio Galvão, Fransiskan abad ke-18. Pada bulan Juni 2007, Benediktus melakukan ziarah pribadi dan kunjungan pastoral ke Assisi, tempat kelahiran St. Fransiskus. Pada bulan September, Benediktus melakukan kunjungan tiga hari ke Austria,[177] di mana ia bergabung dengan kepala rabi Wina, Paul Chaim Eisenberg, dalam peringatan 65.000 Yahudi Wina yang tewas di kamp kematian Nazi.[178] Selama berada di Austria, ia juga merayakannya Misa di kuil Maria Mariazell dan mengunjungi Biara Heiligenkreuz.[179]

 
Paus Benediktus merayakan ulang tahunnya yang ke-81 bersama presiden AS George W. Bush dan Ibu Negara Laura Bush di Gedung Putih di Washington, D.C., 2008

Pada bulan April 2008, Benediktus melakukan kunjungan pertama ke Amerika Serikat pada tahun 2008 sejak menjadi Paus.[180] Ia tiba di Washington, D.C., di mana ia diterima secara resmi di Gedung Putih dan bertemu secara pribadi dengan Presiden AS George W. Bush.[181] Saat berada di Washington, Paus berpidato di depan perwakilan universitas-universitas Katolik AS, bertemu dengan para pemimpin agama dunia lainnya, dan merayakan Misa di Washington Nationals' stadion bisbol dengan 47.000 orang.[182] Paus juga bertemu secara pribadi dengan para korban pelecehan seksual yang dilakukan para pastor. Paus melakukan perjalanan ke Kota New York di mana ia berpidato di Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa.[183] Juga saat berada di New York, Paus merayakan Misa di Katedral Santo Patrick, bertemu dengan anak-anak penyandang disabilitas dan keluarga mereka, dan menghadiri sebuah acara untuk remaja Katolik, di mana ia berbicara kepada sekitar 25.000 remaja yang hadir.[184] Pada hari terakhir kunjungan Paus, dia mengunjungi situs World Trade Center dan kemudian merayakan Misa di Stadion Yankee.[185]

Pada bulan Juli 2008, Paus melakukan perjalanan ke Australia untuk menghadiri Hari Orang Muda Sedunia 2008 di Sydney. Pada tanggal 19 Juli, di Katedral Santa Maria, ia menyampaikan permintaan maaf atas pelecehan seksual terhadap anak yang dilakukan oleh pastor di Australia.[186][187] Pada tanggal 13 September 2008, pada Misa di luar ruangan di Paris yang dihadiri oleh 250.000 orang, Benediktus mengutuk materialisme – kecintaan dunia terhadap kekuasaan, harta benda, dan uang sebagai wabah zaman modern, membandingkannya dengan paganisme.[188][189] Pada tahun 2009, ia mengunjungi Afrika (Kamerun dan Angola) untuk pertama kalinya sebagai paus. Selama kunjungannya, ia menyarankan bahwa mengubah perilaku seksual adalah jawaban terhadap krisis AIDS di Afrika dan mendesak umat Katolik untuk menjangkau dan mengubah penganut sihir.[190] Ia mengunjungi Timur Tengah (Yordania, Israel, dan Palestina) pada Mei 2009.

Arena utama kegiatan pastoral Benediktus adalah Vatikan sendiri, homili Natal dan Paskah serta Urbi et Orbi disampaikan dari Basilika Santo Petrus. Vatikan juga merupakan satu-satunya tempat biasa di mana Benediktus melakukan perjalanan dengan motor tanpa pelindung antipeluru yang umum terdapat pada kebanyakan mobil paus. Meskipun suasananya lebih aman, Benediktus beberapa kali menjadi korban risiko keamanan di dalam Kota Vatikan. Pada hari Rabu, 6 Juni 2007, saat Audiensi Umum, seorang pria melompati penghalang, menghindari penjaga, dan hampir menaiki kendaraan Paus, meskipun dia dihentikan dan Benediktus tampaknya tidak mengetahui kejadian tersebut. Pada hari Kamis, 24 Desember 2009, ketika Benediktus sedang menuju altar untuk merayakan Misa Malam Natal di Basilika Santo Petrus, seorang wanita yang kemudian diidentifikasi sebagai Susanna Maiolo berusia 25 tahun, yang memegang kewarganegaraan Italia dan Swiss, melompat penghalang dan mencengkeram rompi Paus dan menariknya ke tanah. Benediktus yang berusia 82 tahun terjatuh tetapi dibantu untuk berdiri dan dia terus berjalan menuju altar untuk merayakan Misa. Roger Etchegaray, wakil dekan Kolese Kardinal, juga terjatuh dan menderita cedera pinggul. patah. Polisi Italia melaporkan bahwa Maiolo pernah mencoba untuk menyapa Benediktus pada Misa Malam Natal sebelumnya, namun dicegah untuk melakukannya.[191][192]

 
Benediktus di Balzan, Malta, 2010

Dalam homilinya, Benediktus memaafkan Susanna Maiolo[193] dan mendesak dunia untuk "bangun" dari keegoisan dan urusan remeh, serta meluangkan waktu untuk Tuhan dan hal-hal spiritual.[191]

 
Benediktus di Zagreb, Kroasia, 2011

Antara tanggal 17 dan 18 April 2010, Benediktus melakukan Perjalanan Apostolik ke Republik Malta. Setelah pertemuan dengan berbagai pejabat pada hari pertamanya di pulau itu, 50.000 orang berkumpul dalam gerimis untuk Misa Kepausan di lumbung di Floriana. Paus juga bertemu dengan pemuda Malta di Valletta Waterfront, di mana sekitar 10.000 pemuda muncul untuk menyambutnya.[194]

Pelecehan seksual di Gereja Katolik

sunting

Sebelum tahun 2001, tanggung jawab utama untuk menyelidiki tuduhan pelecehan seksual dan mendisiplinkan para pelaku berada di tangan masing-masing keuskupan. Pada tahun 2001, Ratzinger meyakinkan Paus Yohanes Paulus II untuk menugaskan Kongregasi Ajaran Iman untuk bertanggung jawab atas semua investigasi pelecehan seksual.[195][196] Menurut John L. Allen Jr., Ratzinger sebagai berikut tahun "memperoleh pemahaman terhadap kontur masalah yang hampir tidak dapat diklaim oleh tokoh lain dalam Gereja Katolik. Didorong oleh perjumpaan dengan apa yang kemudian disebutnya sebagai 'kotoran' dalam Gereja, Ratzinger tampaknya telah mengalami sesuatu yang 'pengalaman pertobatan' sepanjang tahun 2003–04. Sejak saat itu, dia dan stafnya tampaknya didorong oleh semangat orang yang berpindah agama untuk membereskan kekacauan ini."[197]

Kardinal Vincent Nichols menulis bahwa dalam perannya sebagai kepala CDF "[Ratzinger] memimpin perubahan penting yang dibuat dalam hukum gereja: dimasukkannya pelanggaran internet terhadap anak-anak ke dalam hukum kanon, perluasan pelanggaran pelecehan anak hingga mencakup kejahatan seksual pelecehan terhadap semua anak di bawah 18 tahun, pengabaian status pembatasan kasus per kasus, dan penetapan pemecatan jalur cepat dari negara bagian klerikal bagi pelanggar."[198] Menurut Charles J. Scicluna, mantan jaksa yang menangani kasus pelecehan seksual, "Kardinal Ratzinger menunjukkan kebijaksanaan yang luar biasa dan ketegasan dalam menangani kasus-kasus tersebut, juga menunjukkan keberanian yang besar dalam menghadapi beberapa kasus yang paling sulit dan pelik, sine acceptione personarum [tanpa menghormati orang]".[199] Menurut Kardinal Christoph Schönborn, Ratzinger "melakukan upaya yang jelas untuk tidak menutup-nutupi namun untuk menangani dan menyelidikinya. Hal ini tidak selalu mendapat persetujuan di Vatikan".[195][200] Ratzinger telah mendesak Yohanes Paulus II untuk menyelidiki Hans Hermann Groër, seorang kardinal Austria dan teman John Paul yang dituduh melakukan pelecehan seksual, yang mengakibatkan pengunduran diri Groër.[201]

Pada bulan Maret 2010, Benediktus mengirimkan surat pastoral kepada Gereja Katolik di Irlandia yang membahas kasus pelecehan seksual yang dilakukan oleh pastor di bawah umur, mengungkapkan kesedihan dan menjanjikan perubahan dalam cara menangani tuduhan pelecehan.[202] Kelompok korban mengklaim surat tersebut gagal menjelaskan apakah penegakan hukum sekuler memiliki prioritas di atas kerahasiaan hukum kanon mengenai penyelidikan internal atas tuduhan pelecehan.[203][204][205] Paus kemudian berjanji untuk memperkenalkan langkah-langkah yang akan "melindungi generasi muda di masa depan" dan " mengadili" para pastor yang bertanggung jawab atas pelecehan dan bulan berikutnya Vatikan mengeluarkan pedoman tentang bagaimana hukum gereja yang ada harus diterapkan. Pedoman tersebut menegaskan bahwa "Hukum perdata mengenai pelaporan kejahatan... harus selalu dipatuhi."[206][207]

Sebagai Uskup Agung Munich dan Freising

sunting

Meskipun lebih proaktif dibandingkan pendahulunya dalam menangani pelecehan seksual, Benediktus tetap disebut-sebut gagal melakukan hal tersebut lebih dari satu kali. Pada bulan Januari 2022, sebuah laporan yang ditulis oleh firma hukum Jerman Westpfahl Spilker Wastl dan ditugaskan oleh Gereja Katolik menyimpulkan bahwa Kardinal Ratzinger gagal mengambil tindakan yang memadai terhadap para ulama dalam empat kasus dugaan pelecehan ketika ia menjadi Uskup Agung Munich dan Freising dari tahun 1977 hingga 1982. Paus emeritus membantah tuduhan tersebut.[208][209][210] Benediktus mengoreksi pernyataan sebelumnya bahwa dia tidak menghadiri pertemuan ordinariat Keuskupan Agung Munich dan Freising pada bulan Januari 1980, dengan mengatakan bahwa dia secara keliru memberi tahu penyelidik Jerman dia tidak ada di sana. Namun, kesalahan tersebut "bukan dilakukan karena itikad buruk", melainkan "akibat kesalahan dalam proses editorial" pernyataannya. Menurut Reuters, pengacara Martin Pusch mengatakan bahwa "dari total empat kasus, kami sampai pada kesimpulan bahwa Uskup Agung Kardinal Ratzinger saat itu dapat dituduh melakukan pelanggaran dalam kasus pelecehan seksual."[211][212]

Pada Februari 2022, Benediktus mengakui adanya kesalahan dalam menangani kasus pelecehan seksual ketika ia menjabat sebagai Uskup Agung Munich. Menurut surat yang dikeluarkan oleh Vatikan, dia meminta pengampunan atas “kesalahan serius” tetapi membantah melakukan kesalahan pribadi. Benedict menyatakan: "Saya mempunyai tanggung jawab besar di Gereja Katolik. Yang lebih besar lagi adalah rasa sakit saya atas pelanggaran dan kesalahan yang terjadi di berbagai tempat selama masa mandat saya."[213] Kantor kejaksaan di Munich telah memulai penyelidikan sebagai hasil dari laporan tahun 2022 terhadap Benediktus dan Kardinal Friedrich Wetter. Investigasi "dihentikan" pada bulan Maret 2023 setelah "tidak cukup mengungkapkan kecurigaan adanya aktivitas kriminal". bukan tindakan pelecehan yang dilakukan oleh manajer personalia Gereja itu sendiri, namun kemungkinan tindakan membantu dan bersekongkol dengan tindakan aktif atau kelalaian".[214]

Pendiri Legiun Kristus Marcial Maciel

sunting

Salah satu kasus yang ditangani Ratzinger melibatkan Marcial Maciel, seorang pastor Meksiko dan pendiri Legionaries of Christ yang telah berulang kali dituduh melakukan pelecehan seksual. Penulis biografi Andrea Tornielli menyatakan bahwa Kardinal Ratzinger ingin mengambil tindakan terhadap Maciel tetapi Yohanes Paulus II dan pejabat tinggi lainnya, termasuk beberapa kardinal dan sekretaris Paus yang berpengaruh Stanisław Dziwisz, mencegahnya melakukan hal tersebut. jadi.[196][215]

Menurut Jason Berry, Kardinal Angelo Sodano "menekan" Ratzinger, yang "beroperasi dengan asumsi bahwa tuduhan tersebut tidak berdasar", untuk menghentikan proses terhadap Maciel pada tahun 1999.[216] Ketika Maciel dihormati oleh Paus pada tahun 2004, muncul penuduh baru[216] dan Kardinal Ratzinger "mengambil keputusan sendiri untuk mengizinkan penyelidikan terhadap Maciel".[196] Setelah Ratzinger menjadi paus, dia memulai proses hukum terhadap Maciel dan Legiun Kristus yang memaksa Maciel keluar dari pelayanan aktif di Gereja .[195] Pada tanggal 1 Mei 2010, Vatikan mengeluarkan pernyataan yang mengecam "perilaku paling serius dan secara obyektif tidak bermoral dari Pastor Maciel, yang dikonfirmasi oleh para saksi yang tidak dapat disangkal, yang merupakan kejahatan nyata dan menunjukkan hilangnya nyawa ketelitian dan perasaan keagamaan yang autentik."[217]

Kontroversi Theodore McCarrick

sunting

Pada bulan November 2020, Vatikan menerbitkan laporan yang menyalahkan Paus Yohanes Paulus II dan Benediktus XVI karena mengizinkan mantan kardinal Theodore McCarrick yang dipecat untuk naik kekuasaan meskipun mereka berdua mengetahui hal tersebut tuduhan pelecehan seksual terhadapnya.[218][219] Terlepas dari kenyataan bahwa Benediktus menekan McCarrick untuk mengundurkan diri sebagai Uskup Agung Washington D.C. pada tahun 2006, McCarrick tetap sangat aktif dalam pelayanan selama masa kepausan Benediktus dan bahkan tampil di depan umum ketika ia memimpin upacara pemakaman senator AS Ted Kennedy di Pemakaman Nasional Arlington pada tahun 2009.[218][219][220]

Pasca-kepausan

sunting

Pada tahun 2019, Benediktus merilis surat berisi 6.000 kata yang mengaitkan krisis pelecehan seksual di Gereja dengan erosi moralitas yang didorong oleh sekularisasi dan revolusi seksual tahun 1960-an.[221] Surat itu sangat kontras dengan sudut pandang penggantinya, Paus Fransiskus, yang melihat masalah ini sebagai produk sampingan dari penyalahgunaan kekuasaan dalam struktur hierarki Gereja.[221] The New York Times kemudian melaporkan bahwa "mengingat kelemahannya namun, banyak pengamat gereja mempertanyakan apakah Benediktus memang menulis surat itu atau telah dimanipulasi untuk menerbitkannya sebagai cara untuk melemahkan Paus Fransiskus."[222]

Setelah kematian Benediktus, upayanya untuk memerangi pelecehan seksual di Gereja dikenang dengan reaksi beragam, khususnya oleh kelompok korban. Francesco Zanardi, pendiri kelompok korban Italia Rete l'Abuso menyatakan bahwa "Ratzinger kurang komunikatif dibandingkan Paus Fransiskus tetapi dia bergerak" ke arah yang benar, dan bahwa dia adalah Paus pertama yang secara efektif melakukan hal tersebut.[223] Anne Barrett Doyle, salah satu direktur BishopAccountability.org, sebuah kelompok advokasi dan penelitian, mengatakan bahwa Benediktus akan "dikenang terutama karena kegagalannya mencapai apa yang seharusnya menjadi tugasnya: untuk memperbaiki kerugian yang tak terhitung banyaknya yang menimpa ratusan ribu anak-anak yang mengalami pelecehan seksual oleh para pastor Katolik."[223] Ia menyatakan bahwa masa jabatannya telah "meninggalkan ratusan uskup yang bersalah dalam kekuasaan dan budaya kerahasiaan tetap utuh ," sementara Jaringan Penyintas dari Mereka yang Disalahgunakan oleh Para Imam mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa "Benediktus lebih khawatir tentang memburuknya citra gereja dan aliran keuangan ke hierarki dibandingkan dengan memahami konsep permintaan maaf yang benar yang diikuti dengan perbaikan yang benar terhadap para korban. penyalahgunaan".[223]

Pakaian

sunting
 
Benediktus mengenakan Cappello romano berwarna merah pada Misa terbuka di depan Basilika Santo Petrus, 2007

Benediktus memperkenalkan kembali beberapa pakaian kepausan yang sudah tidak digunakan lagi. Dia melanjutkan penggunaan sepatu kepausan merah tradisional, yang telah digunakan sejak zaman Romawi oleh para paus tetapi tidak lagi digunakan pada masa kepausan Yohanes Paulus II. Bertentangan dengan spekulasi awal pers bahwa sepatu tersebut dibuat oleh rumah mode Italia Prada, Vatikan mengumumkan bahwa sepatu tersebut disediakan oleh pembuat sepatu pribadi Paus.[224]

Jurnalis Charlotte Allen menggambarkan Benediktus sebagai "paus estetik": "Dia telah mengingatkan dunia yang terlihat semakin jelek dan direndahkan bahwa ada hal-hal yang indah – baik itu diwujudkan dalam sonata atau altar atau sulaman atau potongan jubah dan keindahan duniawi itu pada akhirnya menyampaikan keindahan yang melampaui hal-hal duniawi."[16]

Kesehatan

sunting

Sebelum terpilih sebagai Paus pada tahun 2005, Ratzinger berharap untuk pensiun karena masalah kesehatan yang berkaitan dengan usia, keinginan lama untuk memiliki waktu luang untuk menulis, dan usia pensiun bagi para uskup (75) dan mengajukan pengunduran dirinya sebagai Prefek Kongregasi Ajaran Iman sebanyak tiga kali, namun tetap melanjutkan jabatannya karena mematuhi keinginan Yohanes Paulus II. Pada bulan September 1991, Ratzinger menderita pendarahan, yang sedikit mengganggu penglihatannya untuk sementara namun ia pulih sepenuhnya.[225] Hal ini tidak pernah dipublikasikan secara resmi – berita resminya dia terjatuh dan terbentur kepalanya menghadap radiator – tetapi merupakan rahasia umum yang diketahui oleh konklaf yang memilihnya sebagai paus.[226]

 
Paus Benediktus dalam pakaian paduan suara dengan musim panas merah mozzetta kepausan, sulaman stola merah dan sepatu kepausan merah

Setelah pemilihannya pada bulan April 2005 terdapat beberapa rumor tentang kesehatan Paus, namun tidak satupun yang terkonfirmasi. Pada awal masa kepausannya, Benediktus meramalkan masa pemerintahannya yang singkat, sehingga menimbulkan kekhawatiran mengenai kesehatannya.[227] Pada bulan Mei 2005 Vatikan mengumumkan bahwa dia kembali menderita stroke ringan. Kardinal Perancis Philippe Barbarin mengatakan bahwa sejak stroke pertama Ratzinger menderita penyakit jantung yang berkaitan dengan usia, dan ia harus menjalani pengobatan. Pada akhir bulan November 2006, orang dalam Vatikan mengatakan kepada pers internasional bahwa Paus telah menjalani pemeriksaan jantung rutin.[226] Beberapa hari kemudian muncul rumor yang belum dapat dikonfirmasi bahwa Benediktus telah menjalani operasi di persiapan untuk operasi bypass, namun rumor ini hanya dipublikasikan oleh surat kabar kecil sayap kiri Italia dan tidak pernah dikonfirmasi oleh orang dalam Vatikan mana pun.[228]

Pada 17 Juli 2009, Benediktus dirawat di rumah sakit setelah jatuh dan pergelangan tangan kanannya patah saat berlibur di Pegunungan Alpen; luka-lukanya dilaporkan ringan.[229]

Setelah pengumuman pengunduran dirinya, Vatikan mengungkapkan bahwa Benediktus telah dipasangi alat pacu jantung ketika ia masih menjadi kardinal, sebelum ia terpilih sebagai Paus pada tahun 2005. Baterai pada alat pacu jantung tersebut telah diganti tiga bulan sebelumnya, sebuah prosedur rutin, namun hal itu tidak memengaruhi keputusannya.[230]

Pengunduran diri

sunting
 
Paus Benediktus dalam popemobile pada Audiensi Umum Rabu terakhirnya di Lapangan Santo Petrus, 27 Februari 2013

Pada tanggal 11 Februari 2013, Vatikan mengkonfirmasi bahwa Paus Benediktus XVI akan mengundurkan diri dari kepausan pada tanggal 28 Februari 2013, karena usianya yang sudah lanjut,[231] menjadi paus pertama untuk mengundurkan diri sejak Paus Gregorius XII pada tahun 1415.[232] Pada umur 85 tahun 318 hari pada tanggal efektif setelah pensiun, dia adalah orang tertua keempat yang memegang jabatan paus. Tindakan ini tidak terduga,[233] karena semua Paus di zaman modern menjabat sampai kematiannya. Benediktus adalah paus pertama yang mengundurkan diri tanpa tekanan eksternal sejak Paus Selestinus V pada tahun 1294.[234][235]

Dalam deklarasinya tanggal 10 Februari 2013, Benediktus mengundurkan diri sebagai "Uskup Roma, Penerus Santo Petrus".[236] Dalam sebuah pernyataan, ia menyebutkan kekuatannya yang semakin memburuk serta tuntutan fisik dan mental dari kepausan;[237] ketika berbicara kepada para kardinalnya dalam bahasa Latin, ia memberikan sebuah pernyataan singkat yang mengumumkan pengunduran dirinya. Ia juga menyatakan bahwa ia akan terus melayani Gereja "melalui kehidupan yang didedikasikan untuk doa".[237]

Menurut pernyataan dari Vatikan, pemilihan waktu pengunduran diri tersebut tidak disebabkan oleh penyakit tertentu tetapi untuk "menghindari kesibukan Paskah yang melelahkan".[238] Setelah dua minggu upacara perpisahan, Paus meninggalkan jabatannya pada waktu yang ditentukan dan sede vacante dideklarasikan. Benediktus digantikan oleh Kardinal Jorge Mario Bergoglio, yang mengambil nama kepausan Fransiskus pada 13 Maret 2013.

Menjelang peringatan pertama pengunduran diri Benediktus, dia menulis surat kepada La Stampa untuk menyangkal spekulasi bahwa dia telah dipaksa mundur. “Tidak ada keraguan sedikit pun mengenai keabsahan pengunduran diri saya dari Takhta Santo Petrus,” tulisnya dalam surat kepada surat kabar tersebut. "Satu-satunya syarat untuk sahnya keputusan adalah kebebasan penuh dalam mengambil keputusan. Spekulasi mengenai ketidakabsahan keputusan tersebut sungguh tidak masuk akal," tulisnya.[239] Dalam sebuah wawancara pada 28 Februari 2021, Benediktus kembali mengulangi keabsahan pengunduran dirinya.[240][241][242]

Paus emeritus: 2013–2022

sunting

Pada pagi hari tanggal 28 Februari 2013, Paus Benediktus XVI bertemu dengan seluruh Dewan Kardinal dan pada sore hari terbang dengan helikopter ke kediaman musim panas kepausan Castel Gandolfo. Dia tinggal di sana sampai renovasi rumah jomponya selesai, Biara Mater Ecclesiae di Taman Vatikan dekat Basilika Santo Petrus, bekas rumah dua belas biarawati, tempat dia pindah pada 2 Mei 2013.[243][244]

 
Paus emeritus Benediktus XVI dengan Paus Fransiskus (kiri) di Taman Vatikan, Juli 2013

Setelah pengunduran dirinya, Benediktus tetap mempertahankan nama kepausannya dibandingkan kembali ke nama lahirnya.[245] Dia terus mengenakan jubah putih tetapi tanpa pellegrina atau fascia. Dia berhenti memakai sepatu kepausan berwarna merah.[246][247] Benediktus mengembalikan Cincin Nelayan resminya, yang menjadi tidak dapat digunakan karena dua sayatan besar di bagian mukanya.[248]

Menurut juru bicara Vatikan, Benediktus menghabiskan hari pertamanya sebagai Paus emeritus bersama Uskup Agung Georg Gänswein, Prefek Rumah Tangga Kepausan.[249] Di biara, Paus emeritus tidak menjalani kehidupan tertutup, namun belajar dan menulis.[244] Dia bergabung dengan Paus Fransiskus beberapa bulan kemudian pada peresmian patung baru Santo Mikael sang Malaikat Agung. Prasasti pada patung tersebut, menurut Kardinal Giovanni Lajolo, mempunyai lambang kedua paus yang melambangkan fakta bahwa patung tersebut ditugaskan oleh Benediktus dan ditahbiskan oleh Fransiskus.[250]

Pada tahun 2013 dilaporkan bahwa Benediktus mempunyai berbagai masalah kesehatan termasuk tekanan darah tinggi dan terjatuh dari tempat tidur lebih dari satu kali, namun Takhta Suci membantah adanya penyakit tertentu.[251] Mantan Paus membuat keputusannya penampilan publik pertama setelah pengunduran dirinya di Basilika Santo Petrus pada tanggal 22 Februari 2014 untuk menghadiri konsistori kepausan pertama penggantinya Fransiskus. Benediktus memasuki basilika melalui pintu masuk yang tersembunyi dan duduk berjajar dengan beberapa kardinal lainnya. Dia melepaskan zucchetto ketika Paus Fransiskus turun ke bagian tengah Basilika Santo Petrus untuk menyambutnya.[252] Ia kemudian hadir di misa kanonisasi Paus Yohanes XXIII dan Yohanes Paulus II, salam kepada para kardinal dan Fransiskus.

 
Benediktus tahun 2014

Pada bulan Agustus 2014, Benediktus merayakan Misa di Vatikan dan bertemu dengan mantan mahasiswa doktoralnya, sebuah tradisi tahunan yang ia pelihara sejak tahun 1970an.[253] Ia menghadiri Beatifikasi Paus Paulus VI pada bulan Oktober 2014.[254] Beberapa minggu sebelum ini, ia bergabung dengan Paus Fransiskus di Lapangan Santo Petrus untuk bertemu dengan kakek-nenek guna menghormati pentingnya mereka dalam masyarakat.[255]

Benediktus menulis teks pidatonya, yang disampaikan oleh Uskup Agung Georg Gänswein, pada kesempatan peresmian Aula Magna di Universitas Kepausan Urbaniana kepada Paus emeritus, "suatu tanda terima kasih atas apa yang telah dilakukannya bagi Paus Fransiskus." Gereja sebagai ahli konsili, dengan pengajarannya sebagai profesor, sebagai Prefek Kongregasi Ajaran Iman dan, akhirnya, Magisterium." Upacara berlangsung pada hari Selasa, 21 Oktober 2014, saat pembukaan tahun ajaran.[256]

Benediktus menghadiri konsistori para kardinal baru pada bulan Februari 2015, menyapa Fransiskus di awal perayaan.[257] Pada musim panas 2015, Benediktus menghabiskan dua minggu di Castel Gandolfo, atas undangan Paus Fransiskus. Selama di Castel Gandolfo, Benediktus mengikuti dua acara publik. Ia menerima dua gelar doktor kehormatan yang diberikan kepadanya oleh Kardinal Stanislaw Dziwisz, ajudan lama Paus Yohanes Paulus II, dari Universitas Kepausan Yohanes Paulus II dan Akademi Musik Kraków.[258] Dalam pidato resepsinya, Benediktus membayar penghormatan kepada pendahulunya, John Paul II.[258]

Perpustakaan Romawi Joseph Ratzinger–Benedict XVI di Pontifical Teutonic College diumumkan pada bulan April 2015 dan dijadwalkan dibuka untuk para sarjana pada bulan November 2015.[259] Bagian perpustakaan yang didedikasikan untuk kehidupan dan pemikirannya sedang dikatalogkan. Ini mencakup buku-buku karya atau tentang dia dan studinya, banyak di antaranya disumbangkan oleh Benedict sendiri.[260][261]

Benediktus, pada bulan Agustus 2015, menyerahkan kartu tulisan tangan sebagai kesaksian atas tujuan kanonisasi Paus Yohanes Paulus I.[262][263]

Pada bulan Maret 2016, Benediktus memberikan wawancara untuk mengungkapkan pandangannya tentang belas kasihan dan mendukung penekanan Fransiskus pada belas kasihan dalam praktik pastoralnya.[264] Juga bulan itu, juru bicara Vatikan menyatakan bahwa kesehatan fisik Benediktus "perlahan-lahan memudar", meskipun kapasitas mentalnya tetap "sangat jernih".[265]

Paus emeritus diberi penghormatan oleh Kuria Romawi dan Fransiskus pada tahun 2016 pada audiensi khusus, untuk memperingati peringatan ke-65 pentahbisannya menjadi imam. Pada bulan November itu, dia tidak menghadiri konsistori untuk para kardinal baru, melainkan bertemu dengan mereka dan Fransiskus di kediamannya sesudahnya.[266] Setelah kematian Kardinal Paulo Evaristo Arns pada bulan Desember 2016, Benediktus menjadi orang terakhir yang diangkat menjadi kardinal oleh Paus Paulus VI.[267]

 
Benediktus di tahun 2019

Pada bulan Juni 2017, Benediktus menerima para kardinal baru di kapelnya dan berbicara dengan mereka masing-masing dalam bahasa ibu mereka.[268] Pada bulan Juli 2017, ia mengirimkan pesan melalui sekretaris pribadinya untuk pemakaman Kardinal Joachim Meisner, yang meninggal mendadak saat berlibur di Jerman.[269]

Pada bulan November 2017, gambar muncul di halaman Facebook Uskup Passau, Stefan Oster, dari Benediktus dengan mata hitam; uskup dan penulis Peter Seewald mengunjungi mantan paus pada tanggal 26 Oktober karena keduanya sedang memberikan buku baru Benediktus XVI – Paus Jerman yang dibuat oleh keuskupan Passau kepada Benediktus. Mantan Paus itu menderita hematoma sebelumnya setelah terpeleset.[270]

Pada akhir tahun 2019, Benediktus berkolaborasi dalam sebuah buku yang menyatakan bahwa Gereja Katolik harus mempertahankan disiplin klerus selibat, mengingat perdebatan yang sedang berlangsung mengenai masalah ini, meskipun kemudian ia meminta agar namanya dihapus. dari buku sebagai rekan penulis.[271][272][273]

Pada bulan Juni 2020, Benediktus mengunjungi saudaranya yang sekarat, Georg Ratzinger, di Jerman untuk terakhir kalinya.[274][275] Georg meninggal pada 1 Juli 2020, dalam usia 96 tahun.[276]

Pada tanggal 3 Agustus 2020, para pembantu Benediktus mengungkapkan bahwa ia menderita radang saraf trigeminal.[277] Pada tanggal 2 Desember tahun yang sama, Kardinal Malta Mario Grech mengumumkan kepada Vatican News bahwa Benediktus mengalami kesulitan berbicara dan dia mengalami memberi tahu para kardinal baru setelah konsistori bahwa "Tuhan telah menghapus suara saya agar saya dapat menghargai keheningan".[278]

Benediktus menjadi paus dengan umur terpanjang pada 4 September 2020 pada usia 93 tahun, 4 bulan, 16 hari, melampaui usia Paus Leo XIII.[279][280] Pada bulan Januari 2021, Benediktus dan Fransiskus masing-masing menerima dosis vaksin COVID-19.[281] Pada tanggal 29 Juni 2021, Paus emeritus merayakan yubileum platinum (peringatan ke-70) sebagai imam.[282]

Setelah konsistori 27 Agustus 2022, Fransiskus dan para kardinal yang baru dilantik melakukan kunjungan singkat kepada Benediktus di Biara Mater Ecclesiae.[283]

Kematian dan pemakaman

sunting

Memburuknya kesehatan dan wafat

sunting
 
Presiden Italia Sergio Mattarella memberikan penghormatan kepada jenazah Benediktus XVI di Basilika Santo Petrus

Pada tanggal 28 Desember 2022, Paus Fransiskus mengatakan di akhir audiensinya bahwa Benediktus "sakit parah" dan meminta Tuhan untuk "menghiburnya dan mendukungnya dalam kesaksian cintanya terhadap Gereja sampai akhir".[284] Pada hari yang sama, Matteo Bruni, direktur Kantor Pers Takhta Suci, menyatakan bahwa "dalam beberapa jam terakhir telah terjadi penurunan kesehatan [Benediktus] karena bertambahnya usia" dan bahwa ia berada di bawah perawatan medis. Bruni juga menyatakan bahwa Paus Fransiskus mengunjungi Benediktus di Biara Mater Ecclesiae setelah audiensi.[285][286]

Paus Benediktus XVI wafat pada tanggal 31 Desember 2022 pukul 9:34 pagi Waktu Eropa Tengah di Biara Mater Ecclesiae. Dia berusia 95 tahun. Sekretaris lamanya, Mgr. Georg Gänswein, melaporkan bahwa kata-kata terakhirnya adalah "Signore ti amo" untuk Tuhan, aku mencintai-Mu).[287][288][289]

Pemakaman

sunting
 
Makam Paus Benediktus XVI di ruang bawah tanah Basilika Santo Petrus

Dari tanggal 2 hingga 4 Januari 2023, jenazah Benediktus dibaringkan di Basilika Santo Petrus, di mana sekitar 195.000 orang memberikan penghormatan.[290] Pemakamannya berlangsung pada tanggal 5 Januari 2023 di Lapangan Santo Petrus pada pukul 9:30 pagi, dipimpin oleh Paus Fransiskus dan dirayakan oleh Kardinal Giovanni Battista Re.[291] Ini adalah pertama kalinya sejak tahun 1802 seorang Paus menghadiri pemakaman pendahulunya.[292] Pemakaman dihadiri oleh sekitar 50.000 orang.[293] Beberapa peserta memegang poster bertuliskan atau meneriakkan "Santo subito", menyerukan pengangkatannya menjadi santo, seruan yang terdengar sebelumnya di pemakaman Yohanes Paulus II.[294] Benediktus dikebumikan di ruang bawah tanah di bawah Basilika Santo Petrus, di makam yang sama pada awalnya ditempati oleh Paus Yohanes Paulus II dan Paus Yohanes XXIII.[293] Makam tersebut dibuka untuk umum pada 8 Januari 2023.[295]

Gelar dan Gaya

sunting

Sebagai Paus, gelar lengkap Benediktus yang jarang digunakan adalah:

Yang Mulia Benediktus XVI, Uskup Roma, Vikaris Kristus, Penerus Pangeran Para Rasul, Pontif Tertinggi Gereja Universal, Primat Italia, Uskup Agung dan Provinsi Metropolitan Roma, Penguasa Negara Kota Vatikan, Hamba segala hamba Allah.[296]

Gelar yang paling terkenal, yaitu "Paus", tidak muncul dalam daftar gelar resmi, tetapi umumnya digunakan dalam judul-judul dokumen, dan dalam bentuk singkatannya muncul dalam tanda tangannya sebagai "PP". singkatan dari "Papa" ("Paus").[297][298][299][300]

Sebelum 1 Maret 2006, daftar gelar juga biasanya memuat nama "Patriark Barat", yang secara tradisional muncul dalam daftar gelarsebelum "Primat Italia". Gelar "Patriark Barat" telah dihapus pada Annuario Pontificio edisi 2006. Menurut Achille Silvestrini, Benediktus memilih untuk menghapus gelar tersebut sekaligus sebagai "tanda kepekaan ekumenis" terhadap isu keutamaan kepausan.[301]

Setelah pengunduran dirinya, gaya resmi mantan paus dalam bahasa Inggris adalah Yang Mulia Benediktus XVI, Paus Agung emeritus atau Paus emeritus.[302] Secara kurang formal ia disebut sebagai Paus Emeritus atau Pontifex Emeritus Romawi.[303] Selain itu, menurut 1983 Kode Hukum Kanonik, ia juga merupakan uskup emeritus Roma, mempertahankan karakter suci yang diterima pada pentahbisannya sebagai uskup dan menerima gelar emeritus di keuskupannya; meskipun dia tidak menggunakan gaya ini.[304] Paus emeritus secara pribadi lebih suka dikenal sebagai "Romo".[305]

Pandangan mengenai moralitas dan politik

sunting

Kontrasepsi dan HIV/AIDS

sunting

Pada tahun 2005, Paus menyebutkan beberapa cara untuk memerangi penyebaran HIV, termasuk kesucian, kesetiaan dalam pernikahan, dan upaya pengentasan kemiskinan; dia juga menolak penggunaan kondom.[306] Dugaan penyelidikan Vatikan mengenai apakah ada kasus di mana orang yang sudah menikah boleh menggunakan kondom untuk melindungi diri dari penyebaran infeksi mengejutkan banyak umat Katolik setelah Paus Yohanes Paulus II yang konsisten untuk mempertimbangkan penggunaan kondom sebagai respons terhadap AIDS.[307] Namun, Vatikan sejak itu menyatakan bahwa tidak ada perubahan seperti itu dalam ajaran Gereja dapat terjadi.[308] TIME juga melaporkan dalam edisi 30 April 2006 bahwa posisi Vatikan tetap sama dengan para pejabat Vatikan yang "dengan tegas menolak laporan bahwa Vatikan akan mengeluarkan dokumen yang akan membenarkan penggunaan kondom."[308]

Pada bulan Maret 2009, Paus menyatakan:

Saya berpendapat bahwa masalah AIDS ini tidak dapat diatasi hanya dengan uang, meskipun itu perlu. Jika tidak ada dimensi kemanusiaan, jika masyarakat Afrika tidak membantu, permasalahannya tidak dapat diatasi dengan distribusi obat-obatan profilaksis: sebaliknya, mereka justru meningkatkannya. Solusinya harus mempunyai dua elemen: pertama, memunculkan dimensi kemanusiaan dalam seksualitas, yaitu pembaruan spiritual dan kemanusiaan yang akan membawa serta cara berperilaku baru terhadap orang lain, dan kedua, persahabatan sejati terutama ditawarkan kepada mereka yang adalah penderitaan, kesediaan untuk berkorban dan melakukan penyangkalan diri, untuk berada di sisi penderitaan.[309]

Pada bulan November 2010, dalam sebuah wawancara sepanjang buku, Benedict, dengan menggunakan contoh pelacur laki-laki, menyatakan bahwa penggunaan kondom, dengan tujuan mengurangi risiko infeksi HIV, mungkin merupakan indikasi bahwa pelacur tersebut bermaksud mengurangi risiko infeksi HIV. kejahatan terkait dengan aktivitas amoralnya.[310] Dalam wawancara yang sama, Paus juga menegaskan kembali ajaran tradisional Gereja bahwa kondom tidak dipandang sebagai "solusi nyata atau moral" terhadap pandemi HIV/AIDS . Lebih jauh lagi, pada bulan Desember 2010, Kongregasi Ajaran Iman menjelaskan bahwa pernyataan Benediktus tidak merupakan legitimasi atas kontrasepsi atau prostitusi, yang tetap merupakan tindakan yang sangat tidak bermoral.[310]

Homoseksualitas

sunting

Selama menjabat sebagai Prefek Kongregasi Ajaran Iman (CDF), Kardinal Ratzinger melakukan beberapa upaya untuk mengatasi masalah homoseksualitas di dalam Gereja Katolik dan dunia yang lebih luas. Pada tahun 1986 CDF mengirimkan surat kepada semua uskup dengan judul: Tentang Pelayanan Pastoral bagi Orang Homoseksual. Surat tersebut mengutuk interpretasi liberal terhadap dokumen CDF sebelumnya, Deklarasi Pertanyaan Tertentu Mengenai Etika Seksual, yang telah mengarah pada sikap "jinak" "terhadap kondisi homoseksual itu sendiri". Tentang Pelayanan Pastoral bagi Orang-Orang Homoseksual mengklarifikasi bahwa posisi Gereja mengenai homoseksualitas adalah bahwa "walaupun kecenderungan tertentu dari orang homoseksual bukanlah suatu dosa, namun kecenderungan tersebut kurang lebih kuat yang diarahkan ke arah kejahatan moral yang hakiki; dan dengan demikian kecenderungan itu sendiri harus dilihat sebagai kelainan obyektif."[311] Namun, dokumen tersebut juga mengutuk serangan dan kekerasan homofobik, dengan menyatakan bahwa "Sangat disayangkan bahwa orang-orang homoseksual telah dan menjadi objeknya." kebencian yang kejam dalam ucapan atau tindakan. Perlakuan seperti ini patut mendapat kecaman dari para pendeta Gereja di mana pun hal itu terjadi."[311]

Pada tahun 1992, Ratzinger kembali menyetujui dokumen CDF yang menyatakan bahwa "kecenderungan homoseksual itu sendiri harus dilihat sebagai kelainan obyektif" dan memperluas prinsip ini ke dalam hukum perdata. "Orientasi seksual", menurut dokumen tersebut, tidak setara dengan ras atau etnis, dan dinyatakan bahwa "bukanlah diskriminasi yang tidak adil jika mempertimbangkan orientasi seksual."[312]

Pada tanggal 22 Desember 2008, Benediktus memberikan pesan akhir tahun kepada Kuria Romawi di mana ia berbicara tentang gender dan perbedaan penting antara laki-laki dan perempuan. Ia mengatakan bahwa Gereja memandang perbedaan sebagai hal yang penting dalam sifat manusia, dan “meminta agar tatanan penciptaan ini dihormati”. Dalam kata-katanya, Gereja harus “melindungi manusia dari kehancuran diri sendiri”. Beliau mengatakan bahwa “sesuatu seperti ekologi manusia” diperlukan, dan menambahkan: “Hutan hujan memang layak untuk dilindungi, namun demikian pula halnya dengan manusia.” Ia menyerang "teori gender", yang digambarkannya sebagai "usaha manusia untuk membebaskan diri dari ciptaan dan Sang Pencipta."[313][314][315]

Kelompok LGBT, seperti Arcigay Italia dan LSVD Jerman, mengumumkan bahwa mereka menganggap komentar Benediktus bersifat homofobik.[316] Aurelio Mancuso, kepala Arcigay, mengatakan "Program ilahi untuk pria dan wanita tidak sejalan dengan alam, di mana perannya tidak begitu jelas ."[314] Penulis Kanada Daniel Gawthrop, dalam biografi kritisnya, The Trial of Pope Benedict, mengatakan bahwa Paus menyalahkan homoseksualitas "atas masalah yang dihadapi umat manusia." gereja telah rela mengaktifkannya selama ratusan tahun".[317]

Juru bicara Vatikan Federico Lombardi menyatakan bahwa Paus tidak bermaksud secara spesifik menyerang orang-orang yang memiliki kecenderungan homoseksual, dan tidak menyebutkan kaum gay atau lesbian dalam teksnya. Lombardi bersikeras bahwa terdapat reaksi berlebihan terhadap pernyataan Paus tersebut, dengan mengatakan: "Dia berbicara secara lebih umum tentang teori gender yang mengabaikan perbedaan mendasar dalam penciptaan antara laki-laki dan perempuan." temukan perempuan dan fokuslah pada pengondisian budaya." Namun demikian, pernyataan tersebut ditafsirkan sebagai seruan untuk menyelamatkan umat manusia dari kaum homoseksual dan transeksual.[314]

Pernikahan sesama jenis

sunting

Dalam pidatonya pada konferensi Keuskupan Roma yang diadakan di Basilika Agung Santo Yohanes Lateran 6 Juni 2005, Benediktus mengomentari isu pernikahan sesama jenis dan aborsi:[318]

Berbagai bentuk pembubaran perkawinan saat ini, seperti perkawinan bebas, perkawinan percobaan, dan perkawinan palsu oleh sesama jenis, lebih merupakan ekspresi kebebasan anarkis yang secara keliru dianggap sebagai kebebasan sejati manusia... dari sini menjadi semakin jelas betapa bertentangannya dengan cinta manusia, dengan panggilan mendalam pria dan wanita, yang secara sistematis menutup persatuan mereka terhadap anugerah kehidupan, dan bahkan lebih buruk lagi jika menekan atau merusak kehidupan yang ada. lahir.

Saat pidato Natal tahun 2012,[319] Benediktus memberikan komentar tentang penafsiran masa kini atas gagasan tentang gender. Ia menyatakan bahwa filosofi baru tentang seksualitas, yang ia tolak, menyatakan bahwa "seks bukan lagi sebuah elemen alamiah, yang harus diterima dan dipahami secara pribadi oleh manusia: seks adalah peran sosial yang kita pilih sendiri", dan "Perkataan dalam kisah penciptaan: 'laki-laki dan perempuan diciptakannya mereka' (Kejadian 1:27) tidak berlaku lagi". Meskipun ia tidak menyebutkan topik tersebut, perkataannya ditafsirkan oleh media berita sebagai kecaman terhadap pernikahan sesama jenis,[320] dan beberapa media menambahkan bahwa Benediktus akan menyebutnya sebagai ancaman terhadap perdamaian dunia seperti halnya aborsi dan euthanasia.[321] Pada bulan Maret 2012, ia menyatakan bahwa pernikahan heteroseksual harus dilarang dilindungi dari "setiap kemungkinan penafsiran keliru tentang sifat asli mereka".[322]

Hubungan internasional

sunting

Migran dan pengungsi

sunting

Dalam pesan yang dikeluarkan tanggal 14 November 2006, pada konferensi pers Vatikan untuk peringatan tahunan Hari Migran dan Pengungsi Sedunia, Paus mendesak ratifikasi konvensi dan kebijakan internasional yang membela semua migran , termasuk pengungsi, orang buangan, pengungsi dan pengungsi internal. “Gereja mendorong ratifikasi instrumen hukum internasional yang bertujuan untuk membela hak-hak migran, pengungsi dan keluarga mereka,” kata Paus. “Banyak yang telah dilakukan untuk integrasi keluarga imigran, meskipun masih banyak yang harus dilakukan.”[323]

Benediktus juga mempromosikan berbagai acara PBB, seperti Hari Pengungsi Sedunia, di mana ia memanjatkan doa khusus untuk para pengungsi dan menyerukan komunitas internasional untuk berbuat lebih banyak untuk menjamin hak asasi para pengungsi. Ia juga meminta komunitas dan organisasi Katolik untuk menawarkan bantuan nyata kepada mereka.[324]

Pada tahun 2015, dilaporkan bahwa Benediktus sedang "berdoa untuk para migran dan pengungsi" dari Suriah.[325]

Tiongkok

sunting

Pada tahun 2007, Benediktus mengirim surat pada hari Paskah kepada umat Katolik di Tiongkok yang dapat mempunyai implikasi luas terhadap hubungan Gereja dengan para pemimpin Tiongkok. Surat tersebut memberikan panduan yang telah lama diminta kepada para uskup Tiongkok tentang cara menanggapi uskup yang ditahbiskan secara tidak sah, serta cara memperkuat hubungan dengan Asosiasi Patriotik dan pemerintah Komunis.[326]

Pada tanggal 13 November 2006, Benediktus mengatakan bahwa perselisihan mengenai program senjata nuklir Korea Utara harus diselesaikan melalui negosiasi, dalam komentar publik pertamanya mengenai masalah keamanan, sebuah laporan berita mengatakan. “Tahta Suci mendorong negosiasi bilateral atau multilateral, dengan keyakinan bahwa solusi harus dicari melalui cara damai dan menghormati perjanjian yang diambil oleh semua pihak untuk mencapai denuklirisasi Semenanjung Korea.” Benediktus sedang berbicara dengan duta besar Jepang yang baru untuk Vatikan.[327]

Dalam wawancara tahun 2004 Le Figaro, Ratzinger mengatakan bahwa Turki, yang secara demografis adalah Muslim namun secara pemerintahan sekuler berdasarkan konstitusi negaranya, harus mengupayakan masa depannya dalam sebuah asosiasi yang Negara-negara Muslim daripada Uni Eropa, yang menurut Ratzinger berakar dari agama Katolik. Dia mengatakan Turki selalu "berbeda secara permanen dengan Eropa dan menghubungkannya dengan Eropa adalah sebuah kesalahan".[328]

Kemudian saat mengunjungi negara tersebut untuk "menegaskan kembali solidaritas antar budaya", dilaporkan bahwa Benediktus membuat pernyataan balasan yang mendukung tawaran Turki untuk bergabung dengan UE. Perdana Menteri Turki Recep Tayyip Erdoğan mengatakan bahwa Paus mengatakan kepadanya dalam pertemuan mereka bahwa meskipun Vatikan berusaha untuk tidak terlibat dalam politik, mereka menginginkan keanggotaan Turki di UE.[329][330] Namun, Deklarasi Umum Paus Benediktus XVI dan Patriark Bartolomeus I dari Konstantinopel menyiratkan bahwa dukungan terhadap keanggotaan Turki di Uni Eropa akan bergantung pada pembentukan kebebasan beragama di Turki:[331] "Dalam setiap langkah menuju unifikasi, kelompok minoritas harus dilindungi, dengan tradisi budaya dan ciri khas agama mereka."[176]

Israel

sunting

Pada bulan Mei 2009, Benediktus mengunjungi Israel.[332][333] Ini adalah kunjungan Paus yang ketiga ke Tanah Suci, sebelumnya dilakukan oleh Paulus VI pada tahun 1964 dan Yohanes Paulus II pada tahun 2000.

Vietnam

sunting

Perdana Menteri Vietnam Nguyễn Tấn Dũng bertemu dengan Benediktus di Vatikan pada tanggal 25 Januari 2007 dalam sebuah "langkah baru dan penting menuju pembentukan hubungan diplomatik".[334] Paus bertemu dengan presiden Vietnam Nguyễn Minh Triết pada tanggal 11 Desember 2009. Para pejabat Vatikan menyebut pertemuan tersebut sebagai "tahap penting dalam kemajuan hubungan bilateral dengan Vietnam."[335]

Ekonomi global

sunting

Pada bulan Juli 2009, Benediktus menerbitkan ensiklik ketiganya, Caritas in veritate[336] (Amal dalam kebenaran), yang menguraikan landasan filosofis dan moral bagi pembangunan manusia, secara individu dan kolektif, dalam memperjuangkan kebaikan bersama. Ini adalah ensiklik terakhir dari kepausan Benediktus XVI.

Caritas in veritate membahas distribusi kekayaan amal dengan sangat rinci dan membahas lingkungan, migrasi, terorisme, pariwisata seksual, bioetika, energi, dan populasi. The Financial Times melaporkan bahwa advokasi Benedict untuk redistribusi kekayaan yang lebih adil membantu menetapkan agenda KTT G8 bulan Juli 2009.[337][338]

Yang juga termasuk dalam Charity in Truth adalah advokasi untuk pilihan pajak:

Salah satu pendekatan yang mungkin dilakukan terhadap bantuan pembangunan adalah dengan menerapkan secara efektif apa yang disebut subsidiaritas fiskal, yang memungkinkan warga negara memutuskan bagaimana mengalokasikan sebagian pajak yang mereka bayarkan kepada Negara. Asalkan hal ini tidak mengarah pada peningkatan kepentingan-kepentingan khusus, hal ini bisa membantu menstimulasi bentuk solidaritas kesejahteraan dari bawah, yang juga memberikan manfaat nyata dalam bidang solidaritas untuk pembangunan.[336]

Energi nuklir

sunting

Paus Benediktus mendukung penggunaan energi nuklir sebagai alat pembangunan dan pengentasan kemiskinan. Dalam pesannya untuk peringatan 50 tahun berdirinya Badan Energi Atom Internasional, ia menegaskan: “Takhta Suci, yang sepenuhnya menyetujui tujuan IAEA, telah menjadi anggota dari yayasan organisasi tersebut dan terus mendukung aktivitasnya."[339]

Kehidupan pribadi

sunting
 
Benediktus pada Sinode Para Uskup di Roma, 2008

Paus Benediktus XVI dikenal sangat tertarik pada musik klasik,[22] dan merupakan seorang pianis ulung.[340] Komposer favoritnya adalah Wolfgang Amadeus Mozart, yang tentang musiknya dia berkata: "Musiknya sama sekali bukan sekadar hiburan; berisi seluruh tragedi keberadaan manusia."[341] Benediktus juga menyatakan bahwa musik Mozart sangat mempengaruhi dirinya sebagai seorang pemuda dan "menembus jauh ke dalam jiwanya".[341] Karya musik favorit Benediktus adalah Clarinet Concerto dan Clarinet Quintet.[342] Dia merekam sebuah album musik klasik kontemporer di mana ia bernyanyi dan mendaraskan doa kepada Santa Perawan Maria.[343] Album ini direncanakan dirilis pada 30 November 2009 . Benediktus juga dikenal menyukai kucing.[22] Sebagai Kardinal Ratzinger, dia dikenal (menurut mantan tetangganya) yang memelihara kucing liar di lingkungannya, Borgo. Sebuah buku berjudul Joseph dan Chico: Seekor Kucing Menceritakan Kehidupan Paus Benediktus XVI diterbitkan pada tahun 2007 yang menceritakan kisah kehidupan Paus dari sudut pandang kucing Chico. Kisah ini terinspirasi oleh seekor kucing Pentling kucing oranye, milik keluarga sebelah.[344] Selama perjalanannya ke Australia untuk Hari Pemuda Sedunia pada tahun 2008, media melaporkan festival tersebut penyelenggara meminjamkan kepada Paus seekor kucing abu-abu bernama Bella[345] untuk menemaninya selama dia tinggal.[346]

Media sosial

sunting

Pada 12 Desember 2012, Paus Benediktus mulai menggunakan media sosial Twitter untuk mengirimkan pesan dan menjawab berbagai pertanyaan seputar inti misa mingguan dan pesan-pesan khusus menyangkut peristiwa besar dunia, termasuk bencana alam. Paus akan menggunakan nama "@pontifex" di akun Twitter yang memiliki arti "pembangun jembatan" dan mengacu pada kata "Paus".[347] "Kawan-kawan terkasih, saya senang bisa berkomunikasi dengan Anda melalui Twitter. Terima kasih atas tanggapan Anda yang baik. Saya memberkati Anda semua dari lubuk hati saya," begitulah pesan pertamanya. Setelah pesan pembukaan tersebut, Paus Benediktus mengirim dua pesan lanjutan. Kedua pesan itu berkaitan dengan promosi dari Year of Faith atau Tahun Keyakinan. "Bagaimana kita merayakan Tahun Keyakinan dengan lebih baik dalam kehidupan sehari-hari?" tanya Paus. Dia pun menjawab, "Dengan berbicara kepada Yesus dalam doa, mendengarkan yang disampaikan-Nya dalam firman dan mencari-Nya bagi yang membutuhkan".[348] Sejak pengunduran dirinya, kicauan twitter Paus Benediktus XVI dihapus.

Gelar kehormatan dan Penghargaan

sunting
 
Pada tahun 2013, salah satu Lonceng baru Notre-Dame de Paris diberi nama Benoît-Joseph setelah Benediktus.

Berbagai macam penghargaan dan kehormatan diberikan kepada Benediktus, antara lain sebagai berikut:

Lambang Kepausan

sunting
Lambang Paus Benediktus XVI
 
Catatan kaki
lambang Paus Benediktus XVI dirancang oleh Uskup Agung Andrea Cordero Lanza di Montezemolo (yang kemudian diangkat menjadi Kardinal) segera setelah pemilihan kepausan. Lambang Benediktus menghilangkan tiara kepausan, yang biasanya muncul di latar belakang untuk menunjukkan posisi paus sebagai penguasa duniawi seperti raja, menggantikannya dengan mitra sederhana, yang menekankan otoritas spiritualnya.[353]
Perisai
Gules, chape in atau, dengan cangkang kerang yang kedua; chape yang cekatan dengan kepala Moor dalam warna alami, bermahkota dan berkerah seperti yang pertama, chape yang menyeramkan adalah seekor beruang trippant dalam warna alami, membawa bungkus gules berikat musang
Makna
Cangkang kerang: Simbolisme cangkang kerang ada banyak; salah satu referensinya adalah Santo Agustinus. Saat menjadi kandidat doktor pada tahun 1953, Ratzinger menulis tesisnya Umat dan Rumah Tuhan dalam Doktrin Gereja St Agustinus,[354] dan karena itu memiliki hubungan pribadi dengan pemikiran Pujangga Gereja ini .
Moor of Freising: Kepala orang Moor adalah muatan heraldik yang dikaitkan dengan Freising, Jerman.
Beruang Corbinian: Sebuah legenda menyatakan bahwa saat bepergian ke Roma, kuda pengangkut Santo Korbinianus dibunuh oleh beruang. Dia memerintahkan beruang untuk memikul beban. Begitu dia tiba, dia melepaskannya dari dinasnya, dan kembali ke Bavaria. Implikasinya adalah bahwa "Kekristenan menjinakkan dan menjinakkan keganasan paganisme dan dengan demikian meletakkan dasar bagi peradaban besar di Kadipaten Bavaria." Pada saat yang sama, beruang Corbinian, sebagai binatang beban Tuhan, melambangkan beban jabatan yang disandang Benediktus.

Karya Tulis

sunting

Ensiklik

sunting

Sastra

sunting
  • Allen, John L.: Cardinal Ratzinger: the Vatican's enforcer of the faith. – New York: Continuum, 2000.
  • Wagner, Karl: Kardinal Ratzinger: der Erzbischof in München und Freising in Wort und Bild. – München : Pfeiffer, 1977.
  • Janish, Justin: Pope Culture. – Boston : Harvard Press, 2002.

Tulisan

sunting
  • Unterwegs zu Jesus Christus, Augsburg 2003.
  • Glaube - Wahrheit - Toleranz. Das Christentum und die Weltreligionen, 2. Aufl., Freiburg i. Brsg. 2003.
  • Gott ist uns nah. Eucharistie: Mitte des Lebens. Hrsg. von Horn, Stephan Otto/ Pfnür, Vinzenz, Augsburg 2001.
  • Gott und die Welt. Glauben und Leben in unserer Welt. Ein Gespräch mit Peter Seewald, Köln 2000.
  • Der Geist der Liturgie. Eine Einführung, 4. Aufl., Freiburg i. Brsg. 2000.
  • Vom Wiederauffinden der Mitte. Texte aus vier Jahrzehnten, Freiburg i. Brsg. 1997.
  • Salz der Erde. Christentum und katholische Kirche an der Jahrtausendwende. Ein Gespräch mit Peter Seewald, Wilhelm Heyne Verlag, München, 1996, ISBN 3-453-14845-2.
  • Wahrheit, Werte, Macht. Prüfsteine der pluralistischen Gesellschaft, Freiburg/ Basel/ Wien 1993.
  • Zur Gemeinschaft gerufen. Kirche heute verstehen, Freiburg/ Basel/ Wien 1991.
  • Auf Christus schauen. Einübung in Glaube, Hoffnung, Liebe, Freiburg/ Basel/ Wien 1989.
  • Abbruch und Aufbruch. Die Antwort des Glaubens auf die Krise der Werte, München 1988.
  • Kirche, Ökumene und Politik. Neue Versuche zur Ekklesiologie [Robert Spaemann zum 60. Geburtstag zugeeignet], Einsiedeln 1987.
  • Politik und Erlösung. Zum Verhältnis von Glaube, Rationalität und Irrationalem in der sogenannten Theologie der Befreiung (= Rheinisch-Westfälische Akademie der Wissenschaften: G (Geisteswissenschaften), Bd. 279), Opladen 1986.
  • Theologische Prinzipienlehre. Bausteine zur Fundamentaltheologie (= Wewelbuch, Bd. 80), München 1982.
  • Das Fest des Glaubens. Versuche zur Theologie des Gottesdienstes, 2. Aufl., Einsiedeln 1981.
  • Eschatologie, Tod und ewiges Leben, Leipzig 1981.
  • Glaube, Erneuerung, Hoffnung. Theologisches Nachdenken über die heutige Situation der Kirche. Hrsg. von Kraning, Willi, Leipzig 1981.
  • Umkehr zur Mitte. Meditationen eines Theologen, Leipzig 1981.
  • Zum Begriff des Sakramentes (= Eichstätter Hochschulreden, Bd. 79), München 1979.
  • Die Tochter Zion. Betrachtungen über den Marienglaube der Kirche, Einsiedeln 1977.
  • Der Gott Jesu Christi. Betrachtungen über den Dreieinigen Gott, München 1976.
  • Das neue Volk Gottes. Entwürfe zur Ekklesiologie (Topos-Taschenbücher, Bd. 1) Düsseldorf 1972.
  • Die Einheit der Nationen. Eine Vision der Kirchenväter, Salzburg u.a. 1971.
  • Das Problem der Dogmengeschichte in der Sicht der katholischen Theologie (= Arbeitsgemeinschaft für Forschungen des Landes Nordrhein-Westfalen: Geisteswissenschaften, Bd. 139), Köln u.a. 1966.
  • Die letzte Sitzungsperiode des Konzils (= Konzil, Bd. 4), Köln 1966.
  • Ereignisse und Probleme der dritten Konzilsperiode (= Konzil, Bd. 3), Köln 1965.
  • Die erste Sitzungsperiode des Zweiten Vatikanischen Konzils. Ein Rückblick (= Konzil, Bd. 1), Köln 1963.
  • Das Konzil auf dem Weg. Rückblick auf die 2. Sitzungsperiode des 2. Vatikanischen Konzils (= Konzil, Bd. 2), Köln 1963.
  • Die christliche Brüderlichkeit, München 1960.
  • Die Geschichtstheologie des heiligen Bonaventura (habilisasjonsavhandling), München u.a. 1959.
  • Volk und Haus und Gottes in Augustins Lehre von der Kirche (diss. 1951), München 1954.
  • Dogma und Verkündigung (1977).
  • Einführung in das Christentum (2000).

Peninggalan

sunting

Saat kematiannya, kritik sebelumnya terhadap Benediktus XVI mendapat perhatian baru, khususnya dari pejabat kesehatan masyarakat, aktivis anti-AIDS, dan organisasi hak-hak korban atas penanganannya terhadap kasus pelecehan seksual dalam Gereja Katolik dan posisi penggunaan kondom di daerah dengan penularan HIV tinggi.[222][223][355]

Baik Uskup Agung Canterbury Justin Welby dan Patriark Kirill dari Moskow menyatakan belasungkawa mereka atas kematian Benediktus. Welby menyebut mantan paus itu sebagai "salah satu teolog terhebat di zamannya", sementara Kirill memuji upaya perdamaian yang dilakukan antara gereja Katolik dan Ortodoks Rusia selama masa kepausan Benediktus.[356]

Beberapa umat Katolik menyerukan pengakuan Benediktus sebagai Pujangga Gereja,[357][358] dengan Kardinal Gerhard Müller menggambarkannya sebagai "doktor sejati Gereja saat ini."[359]

Lihat pula

sunting

Referensi

sunting
  1. ^ Pope Benedict XVI (12 March 2008), Boethius and Cassiodorus, diarsipkan dari versi asli tanggal 28 December 2008, diakses tanggal 4 November 2009 
  2. ^ "Udienza Generale del 18 aprile 2007: Clemente Alessandrino | Benedetto XVI". w2.vatican.va. 
  3. ^ "General Audience of 14 May 2008: Pseudo-Dionysius, the Areopagite | Benedict XVI". w2.vatican.va. 
  4. ^ "General Audience, 23 August 2006: John, "the Seer of Patmos" | Benedict XVI". w2.vatican.va. 
  5. ^ "General Audience of 4 May 2011: Man in Prayer (1) | Benedict XVI". w2.vatican.va. 
  6. ^ "Benedict XVI, General Audience: Saint Teresa of Avila". Vatican.va. Vatican Publishing House. 2 February 2011. 
  7. ^ Pope Benedict XVI 2007, hlm. 24–27.
  8. ^ "Vladimir Soloviev, the Mystic Admired by Popes". NCR. 24 February 2017. 
  9. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama paus emeritus
  10. ^ Petin, Edward. "Nama Baru Benediktus: Paus Emeritus, Yang Mulia Benediktus XVI, Paus Roma Emeritus". 
  11. ^ Walsh, Mary Ann (2005). Dari Paus Yohanes Paulus II hingga Benediktus XVI: pandangan mendalam tentang akhir sebuah era, awal era baru, dan masa depan gereja. Rowman & Littlefield. hlm. 135. ISBN 1-58051-202-X. 
  12. ^ Owen, Richard (6 Juni 2008). "Vatican akan menerbitkan seluruh karya penulis buku terlaris Pope Benediktus XVI". The Times. London. Diakses tanggal 10 Februari 2019. 
  13. ^ "Umat Katolik Jerman yang Kecewa : Dari Liberal ke Konservatif". Der Spiegel. 20 September 2011. Diakses tanggal 17 Februari 2013. 
  14. ^ Gledhill, Ruth "Paus akan membawa kembali bahasa Latin Misa yang memecah belah Gereja", The Times, 11 Oktober 2006. Diakses tanggal 21 November 2010 tol/news/world/europe/article667813.ece WebCitation archive
  15. ^ Tom Kington di Roma (31 Agustus 2012). "Paus Benediktus akan membuka akademi Latin baru di Vatikan". London. Diakses tanggal 12 Maret 2013. 
  16. ^ a b Allen, Charlotte (17 Februari 2013). ,0,7223931.story "Paus Benediktus XVI, Paus estetika" Periksa nilai |url= (bantuan). Los Angeles Times. Diakses tanggal 17 Februari 2013. 
  17. ^ Parker, Claire (31 Desember 2022). "Pernyataan signifikan – dan kontroversial – yang membentuk Warisan Paus Benediktus XVI". The Washington Post. ISSN 0190-8286. Diakses tanggal 31 Desember 2022. 
  18. ^ Winfield, Nicole (31 Desember 2022). "Benediktus XVI, paus yang mengundurkan diri untuk menghabiskan tahun-tahun terakhirnya dalam ketenangan, meninggal pada usia 95". Diakses tanggal 31 Desember 2022. 
  19. ^ xvi-gets-comfortable.html "Dalam 6 Bahasa, Benediktus XVI Merasa Nyaman Dengan Penontonnya" Periksa nilai |url= (bantuan). The New York Times. 27 April 2005. ISSN 0362-4331. 
  20. ^ Babbel.com; GmbH, Pelajaran Sembilan. "Kisah Paus Poliglot". Majalah Babbel. Diakses tanggal 4 September 2022. 
  21. ^ "Paus Benediktus XVI: Fakta Singkat". Diarsipkan dari versi asli tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan). 
  22. ^ a b c Willey, David. "Makhluk Paus Benediktus menghibur". BBC News. Diarsipkan dari bbc.co.uk/1/hi/world/europe/4539613.stm versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 24 Maret 2011. 
  23. ^ "Vatican Radio – Paus Benediktus: bangga menjadi bagian dari Tyrol, sebuah "tanah yang dibuat oleh para Malaikat"". En.radiovaticana.va. 9 November 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 Mei 2013. Diakses tanggal 17 Februari 2013. 
  24. ^ musisi/25783c7d63f3a9fc166ad2d2d0bba2413ff3a/biography Georg Ratzinger Periksa nilai |url= (bantuan) 
  25. ^ meninggal "Saudara terakhir Benediktus XVI yang tersisa, Georg Ratzinger, telah meninggal" Periksa nilai |url= (bantuan). Majalah Amerika. Diakses tanggal 31 Desember 2022. 
  26. ^ Mrugala, Anette (10 Juli 2009). 397132.html "'Papst-Schule' eingeweiht" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Innsalzach24.de. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Maret 2012. 
  27. ^ Kardinal Ratzinger: penegak iman Vatikan. John L. Allen, 2000. p. 14
  28. ^ Kardinal Ratzinger: penegak iman Vatikan. John L. Allen, 2000. p. 15
  29. ^ Landler, Mark; Bernstein, Richard (22 April 2005). .html?pagewanted=1&adxnnl=1&adxnnlx=1114340564-13zVUfWUfsfMLXhqWFxrDA&_r=0 "Paus Masa Depan Diingat: Pencinta Kucing dan Mozart, Terpesona oleh Gereja Saat Masih Kecil" Periksa nilai |url= (bantuan). The New York Times. 
  30. ^ Zweite Durchführungsverordnung zum Gesetz über die Hitler-Jugend (Jugenddienstverordnung) vom 25. März 1939 /hitlerjugend36.htm Diarsipkan 23 Agustus 2017 di Wayback Machine. (§ 1)
  31. ^ a b "Paus Baru Menentang Nazi Saat Remaja Selama Perang Dunia II". USA Today. Associated Press. 23 April 2005. Diarsipkan dari pope-defied-Nazis_x.htm versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 4 Januari 2012. Diakses tanggal 10 Juli 2009. 
  32. ^ Allen, John. "Prelatus Anti-Nazi Dibeatifikasi". Firman dari Roma. National Catholic Reporter. Diakses tanggal 15 April 2008. 
  33. ^ Paus Benediktus XVI; Thornton, John F.; Varenne, Susan B. Yang Penting Paus Benediktus XVI: Tulisan dan Pidato Utamanya. HarperCollins. hlm. xxxix–xl. ISBN 978-0-06-112883-7. 
  34. ^ a b "Pope Mengingat Menjadi POW Jerman". Fox News. Diakses tanggal 9 Desember 2018. 
  35. ^ Ratzinger, Josef Kardinal; et al. (Seewald, Peter) (2005-11-08). Salz der Erde (edisi ke-2nd). Munich, Jerman: Wilhelm Heyne Verlag. hlm. 61. ISBN 3-453-87942-2. 
  36. ^ Ratzinger, Joseph Cardinal. Tonggak Sejarah: Memoar 1927–1977. Diterjemahkan oleh Leiva-Merikakis, Erasmo. ISBN 978-0-89870-702-1. 
  37. ^ CNA. /pectoral-cross-of-Benedict-xvi-stolen-from-bavarian-church "Salib dada Benediktus XVI dicuri dari gereja Bavaria" Periksa nilai |url= (bantuan). Kantor Berita Katolik. 
  38. ^ -xvi/en/biography/documents/hf_ben-xvi_bio_20050419_short-biography_old.html "Catatan biografi Yang Mulia Paus Benediktus XVI" Periksa nilai |url= (bantuan). vatican.va. 
  39. ^ "Hubungan Intelektual antara Joseph Ratzinger dan Romano Guardini". EWTN Jaringan Televisi Katolik Global. 
  40. ^ dp/0895267144 "The Lord oleh Roman Guardini, 1996, cetak ulang terjemahan bahasa Inggris pertama tahun 1954". Penerbitan Regnery.
  41. ^ Esteves, Junno Arocho. pentahbisan-imam/ "Titik Balik" Periksa nilai |url= (bantuan). Ulasan Katolik. 
  42. ^ "Hans Küng dan Paus Benediktus". noisiamochiesa.org. Diakses tanggal 31 Desember 2022. 
  43. ^ konteks-dan-kristologi-peran-sejarah-dalam-rekonstruksi-gambar-kristologis/ "Antara Konteks dan Kristologi: Peran Sejarah dalam Rekonstruksi Gambaran Kristologis" Periksa nilai |url= (bantuan). Berita Penelitian Teologi. Diakses tanggal 31 Desember 2022. 
  44. ^ "Mengambil Rahner untuk Katolik Ortodoks". EWTN. Diakses tanggal 31 Desember 2022. 
  45. ^ Van Biema, David. /0,9171,1053658,00.html "Titik Balik" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Waktu. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Desember 2011. 
  46. ^ Wakin, Daniel J.; Bernstein, Richard; Landler, Mark. article_popular_5&pagewanted=print&position= "Turbulensi di Kampus pada Tahun 60-an Pandangan Keras tentang Paus Masa Depan" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). The New York Times. Diarsipkan dari /24ratzinger.html?position=&incamp=article_popular_5&pagewanted=print&position= versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 16 April 2009. 
  47. ^ "Hesburgh mencari Ratzinger untuk mendapat tempat di fakultas ND". Berita Notre Dame. 
  48. ^ Ostling, Richard N.; Moody, John; Morris, Nomi. "Penjaga Jalan Lurus dan Sempit". Waktu.  Parameter |archive-url= mengalami cacat: path (bantuan)
  49. ^ "Benarkah?". Commonweal. Diakses tanggal 31 Desember 2022. 
  50. ^ Dulles, s.j., Avery (Oktober 1983). "The Catholicity dari Pengakuan Iman Augsburg". Jurnal Agama. 63. doi:10.1086/487060. JSTOR 1203403. 
  51. ^ Bromiley, Geoffrey William; Barrett, David B. Ensiklopedia Kekristenan. ISBN 90-04-11695-8. 
  52. ^ "Cardinal Schönborn Menjelaskan Apa yang Akan Didiskusikan & Didiskusikan Siswa Ratzinger #124; ZENIT – Dunia Dilihat Dari Roma". ZENIT. 30 Agustus 2012. Diakses tanggal 20 Februari 2013. 
  53. ^ Alexander, Fr (31 Agustus 2012). "Ecumenism adalah hal yang 'sangat penting' bagi Paus, kata Kardinal Schönborn". Catholic Herald. Diakses tanggal 20 Februari 2013.  Parameter |archive-url= mengalami cacat: flag (bantuan)
  54. ^ CNS. "Paus Benediktus Salah Satu Teolog Paling Disegani". Georgiabulletin.org. Diarsipkan dari /04/21/theologians/ versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 4 September 2011. Diakses tanggal 17 Februari 2013. 
  55. ^ "Segretaria di Stato" [Sekretariat Negara] (PDF). Diarium Romanae Curiae. Acta Apostolicae Sedis – Commentarium Officiale. LXVIII. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 9 Oktober 2022. 
  56. ^ "Biografi Yang Mulia, Paus Benediktus XVI". Tahta Suci. Libreria Editrice Vaticana. Diarsipkan dari /content/benedict-xvi/en/biography/documents/hf_ben-xvi_bio_20050419_short-biography.html versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan). 
  57. ^ -cooperatores-veritatis.html "Menjadi 'cooperatores veritatis'" Periksa nilai |url= (bantuan). L'Osservatore Romano. 19 November 2021. Diakses tanggal 28 Desember 2022. 
  58. ^ Ratzinger, Joseph Cardinal. Tonggak Pencapaian: Memoirs 1927–1977. Diterjemahkan oleh Leiva-Merikakis, Erasmo. ISBN 978-0-89870-702-1. 
  59. ^ Thavis, John; Kayu, Cindy. "Kardinal Ratzinger, penjaga doktrin gereja, terpilih sebagai Paus ke-265". Catholic News Pelayanan. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 September 2011. 
  60. ^ theologie/theologen/papstbenediktxvi.php teologi → Biografi Joseph Cardinal Ratzinger / Paus Benediktus XVI → Mitgliedschaften → EuropAcad → 1991
  61. ^ Pope-Benedict.html Biografi Joseph Cardinal Ratzinger / Paus Benedict XVI Diarsipkan 2016-03-04 di Wayback Machine. → Mitgliedschaften → EuropAcad → 1991
  62. ^ iesus_en.html "Dominus Iesus" Periksa nilai |url= (bantuan). vatican.va. 
  63. ^ world/2005/apr/24/children.childprotection "Paus 'menghalangi' penyelidikan pelecehan seksual" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). The Observer. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Oktober 2011. 
  64. ^ Kejahatan Seks dan Vatikan (Kutipan dari bulan Oktober Dokumenter BBC 2006):

    "Orang yang bertanggung jawab untuk menegakkan dekrit tersebut selama 20 tahun adalah Kardinal Joseph Ratzinger, orang yang diangkat menjadi Paus tahun lalu. Pada tahun 2001 ia menciptakan penerus dekrit tersebut."

  65. ^ "Uskup Inggris Marah dengan Serangan BBC terhadap Paus". Eternal Word Television Network. Kantor Berita Katolik. 2 Oktober 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 Januari 2011. 
  66. ^ "Paus mengupayakan kekebalan dalam kasus pelecehan di Texas", ' 'The Sydney Morning Herald 17 Agustus 2005. Diakses tanggal 8 Oktober 2011 Pope-seeks-immunity-over-sex-abuse-suit/2005/08/17/1123958097061.html Arsip WebCitation
  67. ^ Caldwell, Simon the-pope/7928493/Pope-Benedict-wanted-to-be-a-librarian.html "Paus Benedict ingin menjadi pustakawan" The Daily Telegraph, 5 Agustus 2010. Diakses tanggal 21 Agustus 2011 librarian.html Arsip WebCitation
  68. ^ "Kardinal Ratzinger diminta mengundurkan diri 1997, menjadi pustakawan Vatikan | Judul Berita". catholicculture.org. 
  69. ^ Benedict XVI; Habermas, Jürgen (2006). Dialektika Sekularisasi: Tentang Akal dan Agama. Ignatius Press. ISBN 978-1-58617-166-7. 
  70. ^ Sullivan, Andrew (18 April 2005). "Waktu 100 2005". Time. Diarsipkan dari ,00.html versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 18 Juni 2010. Diakses tanggal 3 April 2013. 
  71. ^ Wittl, Wolfgang. "Blau-weiß gekachelte Bescheidenheit". Süddeutsche.de. 
  72. ^ a b Goodstein, Laurie dan Elisabetta Povoledo (11 Maret 2013). "Sebelum Merokok Bangkit di Vatikan, Ini Roma vs. Para Reformator". The New York Times. 
  73. ^ Ivereigh, Austen. "Apakah ada kebingungan besar berarti konklaf yang panjang?". Pengunjung Minggu Kami. 
  74. ^ Cormac Murphy-O'Connor berbicara di Midweek BBC Radio 4, 13 Mei 2015
  75. ^ Pizzey, Allen "Benediktus: Saya Berdoa Untuk Tidak Menjadi Paus", CBS News, 11 Februari 2009. Diakses tanggal 21 Agustus 2011 Arsip WebCitation
  76. ^ "Salam pertama Yang Mulia Benediktus XVI". 
  77. ^ /en/homilies/2005/documents/hf_ben-xvi_hom_20050424_inizio-pontificato.html "Misa, Pengenaan Pallium dan Penganugerahan Cincin Nelayan untuk permulaan pelayanan Petrus dari Uskup Roma" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). vatican .va. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 November 2022. 
  78. ^ "Misa kepemilikan kursi Uskup Roma". vatican.va. Diarsipkan dari en/homilies/2005/documents/hf_ben-xvi_hom_20050507_san-giovanni-laterano.html versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan). 
  79. ^ Horowitz, Jason; Povoledo, Elisabetta. "Paus Benediktus XVI MeninggalPembaruan: Paus Fransiskus Akan Memimpin Pemakaman Benediktus pada hari Kamis". The New York Times. 
  80. ^ va/content/benedict-xvi/en/audiences/2005/documents/hf_ben-xvi_aud_20050427.html "Audiensi Umum 27 April 2005 | Benediktus XVI" Periksa nilai |url= (bantuan). vatikan.va. 
  81. ^ Aldern, Natalie. unggulan-cerita/16-babies-baptized-benedict-sistine-chapel "16 Bayi yang Dibaptis oleh Benediktus di Kapel Sistina" Periksa nilai |url= (bantuan). Majalah Italia. Diakses tanggal 11 Agustus 2021. 
  82. ^ /rc_con_csaints_doc_20050509_rescritto-gpii_en.html "Tanggapan Yang Mulia Benediktus XVI atas pemeriksaan alasan beatifikasi dan kanonisasi Hamba Tuhan Yohanes Paulus II" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Vatican.va. 9 Mei 2005. Diarsipkan dari kongregasi/csaints/documents/rc_con_csaints_doc_20050509_rescritto-gpii_en.html versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 10 November 2011. 
  83. ^ Drummer, Alexander. "Masa Penantian Dibebaskan untuk John Paulus II". Kantor Berita Zenit. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Oktober 2012. 
  84. ^ Drummer, Alexander (28 Juni 2005). l=english "Penyebab Beatifikasi Yohanes Paulus II Dibuka" Periksa nilai |url= (bantuan). Kantor Berita Zenit. Diakses tanggal 24 September 2011.  Parameter |archive-url= mengalami cacat: path (bantuan)
  85. ^ pendiri-kita-basil-moreau-csc/ "Pendiri Kami" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Kongregasi Salib Suci. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Oktober 2011. 
  86. ^ "Paus membeatifikasi Kardinal Newman saat turnya di Inggris berakhir (dengan klip video)". BBC News. 19 September 2010. 
  87. ^ "Komunike tentang proses beatifikasi". Vatican.va. 29 September 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 November 2011. Diakses tanggal 2 Februari 2010. 
  88. ^ "Bagaimana Anda Menjadi Orang Suci? Yang Perlu Diketahui Tentang Kanonisasi". 27 April 2014. Diakses tanggal 11 Agustus 2021. 
  89. ^ "Kanonisasi Para Yang Terberkati". Vatican.va. Diarsipkan dari versi asli tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan). 
  90. ^ "Paus Menjadwalkan Lima Kanonisasi untuk Mei–Juni". EWTN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Desember 2010. 
  91. ^ .archive.org/web/20120120103442/http://www.cathnews.com/article.aspx?aeid=4346 "Malta mendapatkan santo pertamanya" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). CathNews. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Januari 2012. 
  92. ^ "Paus Mengumumkan Kanonisasi Wanita Suci Pribumi Pertama di India" . Radio Vatikan. 1 Maret 2008. Diakses tanggal 3 Agustus 2013.
  93. ^ "26 April 2009: Misa Kudus untuk Kanonisasi Arcangelo Tadini, Bernardo Tolomei, Nuno de Santa Maria Alvares Pereira, Gertrude Comensoli dan Caterina Volpicelli | Benediktus XVI". vatican.va. 
  94. ^ "Paus mengkanonisasi 'rasul penderita kusta' dan empat orang lainnya". Diarsipkan dari four-others-_57173.html versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 25 September 2012. Diakses tanggal 26 Januari 2011. 
  95. ^ "11 Oktober 2009: Kanonisasi lima Orang Suci baru: Zygmunt Szczęsny Feliński, Francisco Coll y Guitart, Josef Daamian de Veuster, Rafael Arnáiz Barón, Marie de la Croix (Jeanne) Jugan | Benediktus XVI". vatikan.va. 
  96. ^ Winfield, Nicole "Paus Menciptakan Orang Suci Australia Pertama, 5 Lainnya" AOL Berita 17 Oktober 2010. Diakses tanggal 26 Januari 2011 WebCitation archive
  97. ^ Kerr, David "Paus Benediktus mengkanonisasi tiga orang kudus baru"
  98. ^ Glatz, Carol =1903:pope-advances-sainthood-causes-of-kateri-tekakwitha-others&catid=114:national&Itemid=403 "Paus memajukan tujuan kesucian Kateri Tekakwitha, yang lain" 403 Diarsipkan 2013-06-30 di Wayback Machine. The Tidings Online 23 Desember 2011. Diakses tanggal 13 Januari 2012
  99. ^ Donadio, Rachel /10/22/nyregion/pope-canonizes-kateri-tekewitha-and-marianne-cope.html "Paus Mengkanonisasi 7 Orang Suci, Termasuk 2 Wanita Dengan Ikatan New York" The New York Times, 21 Oktober 2012. Diakses pada 4 November 2012
  100. ^ "Paus menyebutkan 2 dokter gereja: pengkhotbah St. Yohanes dari Avila dan mistikus St. Hildegard dari Bingen". Fox News. 26 Juni 2012. Diakses tanggal 9 Oktober 2012. 
  101. ^ Allen. "Dewan Dialog Antaragama akan dipulihkan, kata Vatikan". 
  102. ^ "Paus menunjuk Uskup Agung Fisichella untuk memimpin Dewan Evangelisasi Baru". Kantor Berita Katolik. 
  103. ^ "Paus transfers tanggung jawab katekese, seminari". Catholic News Agency. 25 Januari 2013. Diakses tanggal 2 September 2016. 
  104. ^ Beach, Kevin "What apakah peran Paus?" Catholic Mission Leaflet WebCitation archive
  105. ^ "Misa Peresmian Kepausan Paus Benediktus XVI– Homili Yang Mulia Paus Benediktus XVI". Vatican.va. Diarsipkan dari -pontificato_en.html versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan). 
  106. ^ "Kepada Pendeta Roma, dengan Tanggapan terhadap Intervensi oleh Pendeta Romawi". EWTN. 13 Mei 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Juli 2011. Diakses tanggal 2 Februari 2010. 
  107. ^ .archive.org/web/20111115103236/http://www.ewtn.com/pope/words/conclave_homily.asp "Untuk Memilih Paus Tertinggi" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). EWTN. 18 April 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 November 2011. Diakses tanggal 2 Februari 2010. 
  108. ^ a b Drummer, Alexander (15 April 2007). l=bahasa inggris "Buku Benediktus XVI sebuah Karya Pastoral" Periksa nilai |url= (bantuan). Kantor Berita Zenit. Diakses tanggal 24 September 2011.  Parameter |archive-url= mengalami cacat: flag (bantuan)
  109. ^ "ST JOSEMARÍA". Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 Januari 2012. Diakses tanggal 5 November 2005. 
  110. ^ Drummer, Alexander. "Rahasia Cinta Menurut Benediktus XVI– Paus Menjelaskan Ensiklik kepada Pembaca Majalah Italia". Kantor Berita Zenit. Diarsipkan dari article-15211?l=english versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 11 Agustus 2011. 
  111. ^ "Mempraktikkan Ajaran Sosial Katolik bersifat Pribadi dan Spiritual". Ajaran Sosial Katolik dalam Aksi. 21 Desember 2021. Diakses tanggal 31 Desember 2022. 
  112. ^ Ratzinger, Joseph Relativisme: Masalah Utama Iman Saat Ini EWTN Mei 1996. Diakses tanggal 8 Oktober 2011 Arsip WebCitation
  113. ^ pidato/2005/june/documents/hf_ben-xvi_spe_20050606_convegno-famiglia_en.html "Pidato Yang Mulia Benediktus XVI kepada para peserta Konvensi Keuskupan Roma" 6 Juni 2005 Diakses pada 8 Oktober 2011 Arsip WebCitation
  114. ^ "Liputan Hari Pemuda Sedunia secara eksklusif oleh NCR Report #4: Do Agama sendiri 'pada akhirnya tidak dapat membantu kita,' kata Paus kepada kaum muda". National Catholic Reporter. 21 Agustus 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 September 2011. Diakses tanggal 2 Februari 2010. 
  115. ^ Ratzinger, Joseph (2003). Truth And Tolerance: Kepercayaan Kristen dan Agama-Agama Dunia. Ignatius Press. ISBN 1-58617-035-X. 
  116. ^ /hf_ben-xvi_spe_20050820_vigil-wyd.html "Perjalanan Apostolik ke Cologne: Vigil bersama kaum muda di daerah Marienfeld (20 Agustus 2005) | Benediktus XVI" Periksa nilai |url= (bantuan). vatikan.va. 
  117. ^ Drummer, Alexander. "Kardinal Ratzinger tentang Krisis Kebudayaan Eropa (Bagian 4)". Kantor Berita Zenit. Diarsipkan dari article-13705?l=english versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 1 Oktober 2012. 
  118. ^ https://www.vatican.va/holy_father/benedict_xvi/encyclicals/documents/hf_ben-xvi_enc_20051225_deus-caritas-est_en.html "Deus caritas est" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Vatican.va. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Oktober 2011. 
  119. ^ Fisher, Ian 26pope.html?pagewanted=all "Ensiklik Pertama Benediktus Menghindari Keterbatasan Ortodoksi" The New York Times, 26 Januari 2006. Diakses tanggal 5 Oktober 2011 WebCitation archive
  120. ^ Thavis, John "Paus membutuhkan seorang teolog? Mantan penasihat kepausan mengungkapkan alasannya" Catholic News Layanan 30 Desember 2005. Diakses tanggal 5 Oktober 2011 WebCitation archive
  121. ^ McMahon, Barbara 23/catholicism.religion "Vatican meminta hak cipta kepausan" The Guardian 22 Januari 2006. Diakses tanggal 5 Oktober 2011 Arsip WebCitation
  122. ^ Thavis, John. "Manusia membutuhkan Tuhan untuk memiliki harapan, Paus dalam ensiklik baru". Layanan Berita Katolik. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 Oktober 2012. 
  123. ^ "Spe salvi (30 November 2007) | Benediktus XVI". vatikan.va. 
  124. ^ a b Donadio, Rachel (7 Juli 2009). "Paus Mendesak Pembentukan Tatanan Ekonomi Dunia Baru demi Mengupayakan 'Kebaikan Bersama'". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Desember 2011. 
  125. ^ fidei-26222 https://web.archive.org/web/20130708110458/http://vaticaninsider.lastampa.it/en/the-vatican/detail/articolo/enciclica-papa-el-papa-pope-lumen- fidei-26222 Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Diarsipkan dari versi asli tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan).  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  126. ^ Lumen Fidei, 7
  127. ^ "Sacramentum Caritatis: Anjuran Apostolik Pasca-Sinode tentang Ekaristi sebagai Sumber dan Puncak Gereja Kehidupan dan Misi Gereja (22 Februari 2007) | Benediktus XVI". vatikan.va. 
  128. ^ a b "Paus Mengizinkan Penggunaan Misa Latin Kuno di Seluruh Dunia". Layanan Informasi Katolik untuk Afrika. 
  129. ^ a b c d e Paus Benediktus XVI. "Letter Yang Mulia Benediktus XVI kepada Para Uskup pada Kesempatan Penerbitan Surat Apostolik Motu Proprio Data Summorum Pontificum, Tentang Penggunaan Liturgi Romawi Sebelum Reformasi 1970".  Parameter |archive-url= mengalami cacat: path (bantuan)
  130. ^ Pasal 5 §4 motu proprio
  131. ^ Burke, Jason. Stories/2007070955601600.htm "Kritik atas kembalinya Misa Latin" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). The Hindu. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 November 2012. 
  132. ^ "Komisi Kepausan 'Ecclesia Dei'". Vatican.va. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 September 2011. Diakses tanggal 14 Juni 2010. 
  133. ^ -11eb-88c5-4fd6382c47cb_story.html "Paus Fransiskus memperbarui pembatasan terhadap hal-hal lama Misa Latin, membalikkan Benediktus XVI" Periksa nilai |url= (bantuan). The Washington Post. ISSN 0190-8286. 
  134. ^ Horowitz, Jason. pope-francis-old-latin-mass.html "Paus Fransiskus Membatasi Penggunaan Misa Latin Kuno, sebagai Pukulan terhadap Konservatif" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). The New York Times. ISSN 0362-4331. Diarsipkan dari eropa/pope-francis-old-latin-mass.html versi asli  Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 28 Desember 2021. 
  135. ^ Winfield, Nicole. world/2007-07-10-1587290358_x.htm "Paus: Umat Kristen Lainnya Bukan Gereja Sejati" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). USA Today. Associated Press. Diarsipkan dari 10-1587290358_x.htm versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 14 November 2009. 
  136. ^ "Anak-anak dalam masyarakat konsumeris "berisiko kehilangan harapan," kata Paus Benediktus". Kantor Berita Katolik. Diarsipkan dari versi asli tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan). 
  137. ^ veritate_en.html "Caritas in veritate Surat Ensiklik 29 Juni 2009" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Vatican.va. Diarsipkan dari versi asli tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan). Diakses tanggal 2 Februari 2010. 
  138. ^ "Paus berbicara tentang Keutamaan Hewan Peliharaaner". Catholic News Agency. Diakses tanggal 31 Desember 2022. 
  139. ^ "Deklarasi Bersama Paus Benediktus XVI dan Uskup Agung Canterbury Yang Mulia Rowan Williams". Vatican.va. 
  140. ^ "Anglicanorum coetibus Menyediakan Ordinariat Pribadi bagi umat Anglikan yang memasuki Komuni Penuh dengan Gereja Katolik (November 4, 2009) | Benediktus XVI". www.vatican. va. Diakses tanggal 6 Agustus 2021. 
  141. ^ anglicans-prepare-response-holy-see "Umat Anglikan Tradisionalis mempersiapkan tanggapan terhadap Tahta Suci | VirtueOnline – Suara untuk Anglikan Ortodoks Global" Periksa nilai |url= (bantuan). virtueonline.org. Diakses tanggal 6 Agustus 2021. 
  142. ^ "Ketua Santo Petrus (Ordinariat Pribadi) [Hierarki Katolik]". catholic-hierarchy.org. Diakses tanggal 6 Agustus 2021. 
  143. ^ -hierarchy.org/diocese/dgbpo.html "Our Lady of Walsingham (Ordinariat Pribadi) [Hierarki Katolik]" Periksa nilai |url= (bantuan). catholic-hierarchy.org. Diakses tanggal 6 Agustus 2021. 
  144. ^ "Bunda Maria dari Salib Selatan (Personal Ordinariat) [Hierarki-Katolik]". catholic-hierarchy.org. Diakses tanggal 6 Agustus 2021. 
  145. ^ "ADL Menyambut Terpilihnya Kardinal Ratzinger sebagai Paus Baru". Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Januari 2013. 
  146. ^ a b 4462503.stm "Dalam tanda kutip: Reaksi terhadap pemilihan Paus" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Maret 2012. 
  147. ^ "Vatican akan merilis surat Benediktus XVI tentang penggunaan Misa Tridentin besok". Catholicnewsagency.com. 6 Juli 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2009. Diakses tanggal 17 Februari 2013. 
  148. ^ -07-06.htm "Mikulanis mengatakan ADL melompat, faktanya salah" San Diego Jewish World. Jil. 1, Nomor 67. 6 Juli 2007. Diakses tanggal 2 Oktober 2011 06friday/2007-07-06.htm Arsip WebCitation
  149. ^ Paulson, Michael. "O'Malley bertemu orang Yahudi terkait penutup Holocaust". The Boston Globe. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Februari 2009. 
  150. ^ "Apa yang Tidak Benar Tentang Sholat Jumat Agung bagi Orang Yahudi". Kantor Berita Zenit. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 November 2011. 
  151. ^ Cernera, Anthony J. dan Eugene Korn. "Liturgi Latin dan Yahudi". Amerika. Diarsipkan dari 10250 versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 12 Juni 2011. Diakses tanggal 2 Februari 2010. 
  152. ^ hi/newsid_7870000/newsid_7878500/7878580.stm "Seminari memecat 'Uskup Holocaust'" Periksa nilai |url= (bantuan). BBC. 
  153. ^ Willan, Philip. "Paus menerima kembali pastor yang menyangkal Holocaust ke dalam gereja" The Independent 25 Januari 2009. Diakses tanggal 1 Juni 2009 -menerima kembali-holocaustmenyangkal-priest-ke-the-church-1515339.html Arsip WebCitation
  154. ^ Wensierski, Peter "Rekan-rekan Williamson Diserang: SSPX di Jerman Dikritik karena Pernyataan Anti-Semit" Der Spiegel. 10 Februari 2009. Diakses tanggal 29 Mei 2009. Arsip WebCitation

    Edisi terbaru buletin SSPX untuk negara-negara berbahasa Jerman ... berisi beberapa pernyataan anti-Semit. 'Orang-orang Yahudi dulunya adalah orang-orang pilihan. Namun mayoritas orang-orang menyangkal Mesias pada kedatangan-Nya yang pertama,' demikian bunyi cerita sampul terbitan Februari.... Menurut artikel buletin tersebut, inilah sebabnya Injil Matius dalam Alkitab menyatakan, 'Darah-Nya tertanggung atas kami dan atas kami. anak-anak,' sebuah frasa yang secara historis digunakan oleh sebagian umat Kristen untuk membenarkan anti-Semitisme.

  155. ^ "The Society of St. Pius X: Terperosok dalam Antisemitisme" Diarsipkan 16 Januari 2013 di Wayback Machine. Liga Anti-Pencemaran Nama Baik 26 Januari 2009. Diakses tanggal 29 Mei 2009 "SSPX telah mempromosikan anti-Semitisme teologis dan konspirasi di kalangan penganutnya."
  156. ^ Liphshiz, Cnaan "Laporan: Vatikan menerima kembali masyarakat yang menyebarkan anti-Semitisme". Haaretz. 19 Februari 2009. Diarsipkan dari 1.270517 versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 10 November 2011. Diakses tanggal 3 Oktober 2011.  Haaretz 19 Februari 2009. Diakses pada 2 Oktober 2011 "Situs [web] dari Jerman ... mengklarifikasi bahwa 'Yahudi masa kini pasti bersalah atas pembunuhan Tuhan, selama mereka tidak melakukannya. mengakui Kristus sebagai Tuhan.'"
  157. ^ "Dalam tanda kutip: Reaksi Muslim terhadap Paus". BBC. 
  158. ^ a b uk/2/hi/europe/5353208.stm "Paus maaf telah menyinggung umat Islam" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). BBC Berita. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Agustus 2011. 
  159. ^ /en/speeches/2006/september/documents/hf_ben-xvi_spe_20060912_university-regensburg.html "Perjalanan Apostolik ke München, Altötting dan Regensburg: Pertemuan dengan perwakilan ilmu pengetahuan di Aula Magna Universitas Regensburg (12 September 2006 ) & #124; Benediktus XVI" Periksa nilai |url= (bantuan). vatican.va. 
  160. ^ "Apostolische Reise nach München, Altötting und Regensburg: Treffen mit den Vertretern der Wissenschaft in der Aula Magna der Universität Regensburg (12 September 2006) | Benediktus XVI". vatican.va. 
  161. ^ eropa/03/05/pope.muslims/index.html "Paus akan mengadakan seminar dengan umat Islam" Periksa nilai |url= (bantuan). CNN. 5 Maret 2008. Diakses tanggal 8 Januari 2023. 
  162. ^ "Pernyataan Akhir Forum Katolik-Muslim". Zenit. 6 November 2008. Diarsipkan dari english versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 8 Juni 2011. Diakses tanggal 2 Oktober 2011. 
  163. ^ Saleh, Fakhri "Reaksi Arab terhadap Tanda Kunjungan Paus of Hope" Qantara.de 18 Mei 2009. Diakses tanggal 3 February 2011 9472c9571i1p642/ Arsip WebCitation
  164. ^ "Yang Mulia Dalai Lama Menyapa Paus Baru". Diarsipkan dari =9643&t=1 versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 11 Februari 2017. Diakses tanggal 21 Februari 2017. 
  165. ^ "Italia: Tiongkok disalahkan karena tidak adanya audiensi Kepausan untuk Dalai Lama", Adnkronos, 27 November 2007. Diakses tanggal 19 Juni 2009
  166. ^ a b c Fisher, Ian (23 Mei 2007). "Paus Melunakkan Pernyataan tentang Pertobatan Penduduk Asli". The New York Times. Diarsipkan dari pope.html versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 5 Juni 2015. Diakses tanggal 2 Oktober 2011. 
  167. ^ Fisher, Ian "Paus mencoba meredam amarah pidato yang dia berikan di Brasil", The New York Times, 23 Mei 2007. Diakses tanggal 2 Oktober 2011 2007/05/23/world/americas/23iht-pope.4.5843368.html Arsip WebCitation
  168. ^ Smith, Peter (31 Maret 2008). "Ilmuwan ISKCON Akan Bertemu dengan Paus". ISKCON Berita. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Januari 2012. Diakses tanggal 2 Oktober 2011. 
  169. ^ "Cendekiawan Muda Vaisnava Akan Membawakan Hadiah kepada Paus". ISKCON Berita. Washington D.C. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Juli 2008. 
  170. ^ .archive.org/web/20130730154759/https://bhaktivedantacollege.com/?p=article&g=33 "Bhaktivedanta College" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Bhaktivedanta College. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 Juli 2013. 
  171. ^ -04-18/iskcon_scholar_greets_pope_behalf_of_us_hindus "Cendekiawan ISKCON Menyapa Paus Atas Nama Umat Hindu AS" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). ISKCON Berita. Diarsipkan dari versi asli tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan). 
  172. ^ Alexander, David (15 April 2008). "Meskipun salah langkah, Paus menjangkau agama lain". Reuters. Diarsipkan dari us-pope-usa-interfaith-idUSN1438604520080415 versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 26 Juli 2012. Diakses tanggal 2 Oktober 2011. 
  173. ^ Israel, Jeff 0,8599,1211537,00.html "Paus Bertarung Dengan Juara Sekuler Spanyol" "Tidak diragukan lagi Benediktus terhibur oleh sambutan antusias yang diterimanya di Valencia." Waktu 9 Juli 2006. Diakses tanggal 20 November 2010 Arsip WebCitation
  174. ^ Moore, Molly. "Turki Memprotes Kunjungan Paus yang Akan Datang", The Washington Post, 27 November 2006. Diakses tanggal 13 Mei 2008. Arsip WebCitation]
  175. ^ .html "Keamanan besar-besaran untuk kunjungan Paus ke Turki" Periksa nilai |url= (bantuan). Breaking News. 28 November 2006. 
  176. ^ a b "Deklarasi Bersama oleh Yang Mulia Benediktus XVI dan Patriark Bartholomew I". Vatican.va. 30 November 2006. Diakses tanggal 17 Februari 2013. 
  177. ^ Radio Vatikan "Paus Benediktus XVI Pergi ke Wina" 7 September 2007. Diakses tanggal 26 Januari 2011 Arsip WebCitation
  178. ^ "Paus menghormati orang Yahudi Austria yang meninggal". BBC. 7 September 2007. 
  179. ^ /2011/09/110922-Papst-Begruessung.html "bundespraesident.de: Der Bundespräsident / Reden / Begrüßung Seiner Heiligkeit Papst Benedikt XVI. zum offiziellen Besuch di Jerman" Periksa nilai |url= (bantuan). bundespraesident.de. 
  180. ^ "Paus Benediktus XVI memulai tur AS yang pertama". CNN. 
  181. ^ "Bush, Ribuan Penggemar Menyambut Paus di Gedung Putih pada Hari Ulang Tahunnya". Fox News. Associated Press. 16 April 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Februari 2011. 
  182. ^ Elsibai, Nadine. newsarchive&sid=a4XCdKnx9gfw "Paus Benediktus Mengucapkan Misa di hadapan 47.000 orang di Stadion New Washington" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Bloomberg LP. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 April 2012. 
  183. ^ "UNdemocracy – Pertemuan Sesi Majelis Umum 62 95". 13 Agustus 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 Agustus 2011. 
  184. ^ Duin, Julia. "Kaum muda menyukai pesan Paus", The Washington Times, 20 April 2008. Diakses tanggal 13 Mei 2008. Arsip WebCitation
  185. ^ Vitello, Paul Vitello, Paul. "Setelah Doa Ground Zero, Paus Melayani 60.000 Orang di Stadion". The New York Times. 
  186. ^ "Pope meminta maaf untuk 'kejahatan' pelecehan seksual terhadap anak". Agence France-Presse. 18 Juli 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Mei 2011. Diakses tanggal 2 Februari 2010. 
  187. ^ Pullella, Philip (19 Juli 2008). "Paus meminta maaf atas pelecehan seksual di Gereja". Reuters. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 Agustus 2011. Diakses tanggal 2 Februari 2010. 
  188. ^ pope-condemns-materialism-pagan "Paus Mengecam Materialisme sebagai "Pagan"" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Huliq.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 September 2011. 
  189. ^ "Paus meminum air dari mata air Lourdes". USA Hari Ini. Lourdes, Prancis. Associated Press. Diarsipkan dari -Pope-France_N.htm versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 1 Desember 2008. Diakses tanggal 26 Januari 2011. 
  190. ^ Bearak, Barry. "Paus Menyuruh Pastor di Angola untuk Melawan Kepercayaan pada Ilmu Sihir". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan). 
  191. ^ a b Christmas-mass_N.htm "Paus OK setelah seorang wanita menjatuhkannya di Misa" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). USA Hari Ini. 25 Desember 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Februari 2011. Diakses tanggal 2 Februari 2010. 
  192. ^ Winfield, Nicole (25 Desember 2009). /12/25/Pope-delivers-Christmas-blessing-after-fall.html "Paus menyampaikan berkat Natal setelah musim gugur" Periksa nilai |url= (bantuan). The Blade. Kota Vatikan. Diakses tanggal 26 Januari 2011. 
  193. ^ "Paus Benediktus memaafkan Susanna Maiolo satu hari setelah dia menjatuhkannya saat Misa Malam Natal". Berita Harian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Desember 2009. 
  194. ^ view/20100418/papal-visit/pope-benedicts-historic-malta-visit-ends.303399 "Wrap-up: Kunjungan bersejarah Paus Benediktus ke Malta berakhir" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). The Times of Malta. 18 April 2010. Diarsipkan dari kunjungan-berakhir versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 3 Maret 2012. 
  195. ^ a b c Pancevski, Bojan; Follain, John (4 April 2010). "John Paul 'mengabaikan pelecehan terhadap 2.000 anak laki-laki'". The Sunday Times. London. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 November 2020. Diakses tanggal 22 Januari 2022. 
  196. ^ a b c Berry, Jason (6 April 2010). "Uang membuka jalan bagi pengaruh Maciel di Vatikan". National Catholic Reporter. Diarsipkan dari way-maciels-influence-vatikan versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 21 October 2011. Diakses tanggal 14 Juni 2010. 
  197. ^ Allen, John L (17 Maret 2010). -past-trump-benedicts-present "Akankah masa lalu Ratzinger mengalahkan masa kini Benediktus?" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). National Catholic Reporter. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Oktober 2011. 
  198. ^ Nichols, Vincent. tol/comment/columnists/guest_contributors/article7076344.ece "Gereja tidak berusaha menutupi apa pun" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). The Times. London. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Mei 2010. 
  199. ^ "Promotor Keadilan di Doktrin Iman tentang Pedofilia". Catholic News. 13 Maret 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 July 2011. Diakses tanggal 14 Juni 2010. 
  200. ^ Sexual-abuse-boys-pontiff "Paus Yohanes Paulus mengabaikan pelecehan terhadap 2.000 anak laki-laki: Laporan" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). The Times of India. 4 April 2010. Diarsipkan dari Sexual-abuse-boys-pontiff versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 4 November 2012. Diakses tanggal 12 September 2010. 
  201. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama independent -johnpaul
  202. ^ document/hf_ben-xvi_let_20100319_church-ireland_en.html "Surat Pastoral Bapa Suci Benediktus XVI kepada umat Katolik di Irlandia" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Vatican.va. 19 Maret 2010. Diarsipkan dari hf_ben-xvi_let_20100319_church-ireland_en.html versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 7 Oktober 2011. Diakses tanggal 14 Juni 2010. 
  203. ^ berita/2010/mar/20/pope-blasts-irish-bishops-over-abuse/ "Surat Paus gagal menenangkan kemarahan atas pelecehan" Periksa nilai |url= (bantuan). The Washington Times. 20 Maret 2010. Diakses tanggal 17 April 2010.  Parameter |archive-url= mengalami cacat: flag (bantuan)
  204. ^ penyalahgunaan.ireland_1_abuse-scandal-child-abuse-cardinal-sean-brady?_s=PM%3AWORLD "Paus menyelesaikan surat tentang pelecehan" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). CNN World. Diarsipkan dari sean-brady?_s=PM:WORLD versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 6 September 2010. Diakses tanggal 26 Januari 2011. 
  205. ^ Moskowitz, Eric. /massachusetts/articles/2010/03/21/popes_letter_strikes_a_mixed_chord/?page=2 "Surat Paus menimbulkan kontroversi" Periksa nilai |url= (bantuan). The Boston Globe. Diakses tanggal 14 Juni 2010. 
  206. ^ resources_guide-CDF-procedures_en.html "Panduan untuk Memahami Prosedur Dasar CDF mengenai Tuduhan Pelecehan Seksual" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Vatican.va. Diarsipkan dari versi asli tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan). 
  207. ^ Winfield, Nicole. -kepada-uskup-ikuti-hukum-laporkan-pelecehan-seks-1.1858057 "Vatikan kepada para uskup: Ikuti hukum, laporkan pelecehan seksual" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Newsday. Associated Press. Diarsipkan dari -follow-law-report-sex-abuse-1.1858057 versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 30 September 2011. Diakses tanggal 18 September 2010. 
  208. ^ "Mantan Paus Benediktus gagal bertindak atas pelecehan, menurut laporan baru". BBC News. 20 Januari 2022. Diakses tanggal 20 Januari 2022. 
  209. ^ Horowitz, Jason; Povoledo, Elisabetta; Pianigiani, Gaia. "Benediktus Disalahkan dalam Menangani Kasus Pelecehan Ketika Ia Menjadi Uskup Agung". The New York Times. ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 22 Januari 2022. 
  210. ^ Moody, Oliver. "Paus Benediktus gagal bertindak atas pelecehan anak, laporan menemukan". The Times. ISSN 0140-0460. Diakses tanggal 22 Januari 2022.  }
  211. ^ Pullella, Philip (24 Januari 2022). "Mantan Paus Benediktus mengakui kesalahan kesaksian dalam kasus pelecehan di Jerman". Reuters. 
  212. ^ /gesellschaft/panorama/gutachten-zu-missbrauch-in-der-kirche-benedikt-gibt-falschaussage-zu/28001622.html "Benedikt gibt Falschaussage zu" Periksa nilai |url= (bantuan). 
  213. ^ "Mantan Paus mengakui kesalahan dalam penanganan kasus pelecehan". BBC News. 8 Februari 2022. Diakses tanggal 9 Februari 2022. 
  214. ^ CNA. "Jaksa membatalkan kasus dugaan 'menutup-nutupi' Benediktus XVI". Kantor Berita Katolik. Diakses tanggal 2023-03-24. 
  215. ^ Owen (3 April 2010). "Vatikan mencoba mengalihkan kesalahan atas pelecehan kepada John Paul – Europe, World News". Irish Independent. Diakses tanggal 15 Desember 2015. 
  216. ^ a b Allen, John L. Jr . "Vatikan membatasi pelayanan para pendiri imam Legiun". National Catholic Reporter. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 September 2011. 
  217. ^ Donadio, Rachel "Paus Mengendalikan Ordo Katolik untuk Menyalahgunakan", The New York Times, 2 Mei 2010 eropa/02legion.html Arsip WebCitation
  218. ^ a b Sherwood, Harriet. -priest-meskipun-klaim pelecehan "Paus mengetahui tuduhan terhadap mantan Kardinal McCarrick bertahun-tahun yang lalu, laporan menemukan" Periksa nilai |url= (bantuan). The Guardian. 
  219. ^ a b -years-ago-report-n1247225 "Paus mengetahui tuduhan terhadap mantan Kardinal McCarrick bertahun-tahun yang lalu, laporan menemukan" Periksa nilai |url= (bantuan). NBC News. 10 November 2020. Diakses tanggal 10 November 2020. 
  220. ^ McElwee, Joshua J. "Laporan McCarrick Vatikan: kronologi peristiwa". National Catholic Reporter. 
  221. ^ a b Horowitz, Jason. "Dengan Surat tentang Pelecehan Seksual, Paus Benediktus Kembali Menjadi Sorotan Publik". The New York Times. Diakses tanggal 6 Februari 2023. 
  222. ^ a b Fisher, Ian; Donadio, Rachel. "Benediktus XVI, Paus Modern Pertama yang Mengundurkan Diri, Meninggal pada Usia 95". The New York Times. ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 31 Desember 2022. 
  223. ^ a b c d Povoledo, Elisabetta. "Paus Benediktus XVI Meninggalkan Warisan Jerawat Dengan Skandal Pelecehan Seksual". Yang Baru York Times. ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 31 Desember 2022. 
  224. ^ Meichtry, Stacy "Apakah Paus Memakai Prada?" The Wall Street Journal. 25 April 2006. Diakses tanggal 19 Januari 2007. tff_main_tff_top arsip WebCitation]
  225. ^ "Vor Jahren Ratzinger erlitt Hirnblutung". Fokus Online. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 October 2012. 
  226. ^ a b "Apa yang dimaksud dengan Papst Benedikt XVI.?". Op-online.de. Diarsipkan dari online.de/nachrichten/welt/gesund-papst-benedikt-xvi-412967.html versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 19 Juli 2011. 
  227. ^ "Paus memperkirakan 'pemerintahan singkat' dalam sambutannya setelah pemilu" The Baltimore Sun 21 April 2005. Diakses tanggal 17 September 2011 Arsip WebCitation
  228. ^ "Vatikan: Kekeliruan Paus Benediktus akibat ketegangan tinggi". Hürriyet Daily News. 27 November 2006. Diarsipkan dari tr/english/5510527.asp?gid=74 versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 18 Oktober 2012. Diakses tanggal 2 Februari 2010. 
  229. ^ story/0,2933,533505,00.html "Paus Benediktus XVI Meninggalkan Rumah Sakit Setelah Pergelangan Tangan Patah di Musim Gugur" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Fox News. 17 Juli 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 Desember 2011. Diakses tanggal 2 Februari 2010. 
  230. ^ ?pagewanted=all "Pernyataan Mengguncang Roma, Lalu Mengirim Gelombang Kejut ke Seluruh Dunia". The New York Times, 12 Februari 2013. Diakses tanggal 12 Februari 2012.
  231. ^ "Paus Meninggalkan Takhta Kepausan". Vatican Information Service, 2 November 2013 Bulletin – Edisi Bahasa Inggris. 
  232. ^ Messia, Hada. "Paus Benediktus akan mengundurkan diri pada akhir bulan ini, kata Vatikan". 
  233. ^ "Paus Benediktus XVI mengundurkan diri secara mengejutkan". BBC. 11 Februari 2013. Diakses tanggal 11 Februari 2013. 
  234. ^ a27c-00144feabdc0#slide0 "Paus Benediktus XVI akan mundur" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Financial Times. Diarsipkan dari 0/fd16aaba-7438-11e2-a27c-00144feabdc0.html#slide0 versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 10 Desember 2022. Diakses tanggal 11 Februari 2013.  Parameter |url-access=berlangganan tidak valid (bantuan)Templat:Pendaftaran diperlukan
  235. ^ Alpert, Emily. "Skandal, spekulasi seputar paus masa lalu yang mengundurkan diri". Diakses tanggal 1 April 2019. 
  236. ^ "Deklarasi (pengunduran diri) Benediktus XVI". Diakses tanggal 23 Juni 2018. 
  237. ^ a b "Paus Benediktus XVI mengumumkan pengunduran dirinya pada akhir bulan". Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 Februari 2013. 
  238. ^ "Paus Benediktus XVI Mengundurkan Diri karena Penyakit Parkinson". Diakses tanggal 11 Februari 2013. 
  239. ^ diri "Benedict menepis spekulasi mengenai pengunduran dirinya" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Diarsipkan dari versi asli tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan). Diakses tanggal 27 Februari 2014. 
  240. ^ "Paus Benediktus XVI membela pengunduran diri kepada orang-orang yang 'fanatik' yang ragu". AP NEWS. 20 April 2021. Diakses tanggal 6 Agustus 2021. 
  241. ^ /news/2021-03/pope-emeritus-benedict-xvi-renunciation.html "Paus Emeritus Benediktus XVI: 'Tidak ada dua Paus' – Berita Vatikan" Periksa nilai |url= (bantuan). vaticannews.va. 
  242. ^ "'Hati Nurani Paus Benediktus Jelas' Terkait Pengunduran Dirinya pada Tahun 2013". 
  243. ^ "Dopo le dimissioni the Papa si ritirerà presso il Monastero Mater Ecclesiae fondato nel '94 to volontà di Wojtyla". Diarsipkan dari versi asli tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan). 
  244. ^ a b "Il Papa? Andrà nel monastero fatto costruire da Giovanni Paolo II". 
  245. ^ "Benediktus XVI akan menjadi 'Paus emeritus'". The Vatican Today. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Maret 2013. Diakses tanggal 28 Februari 2013. Benediktus XVI akan menjadi "Paus emeritus" atau "Paus emeritus", sebagai Romo. Federico Lombardi, S.J., direktur Kantor Pers Tahta Suci, melaporkan dalam konferensi pers pada hari-hari terakhir masa kepausan saat ini. Dia akan tetap menggunakan nama "Yang Mulia, Benediktus XVI" dan akan mengenakan jubah putih sederhana tanpa mozzetta (jubah sepanjang siku). 
  246. ^ Kantor Pers Vatikan: Pastor Federico Lombardi – https://www.youtube.com/watch?v=a9S-O104E4o
  247. ^ "Nun menggambarkan kesederhanaan biara pensiunan Paus". Catholic News Agency. Diakses tanggal 17 Februari 2013. 
  248. ^ "CNS Kisah: Cincin pensiunan Paus Benediktus tidak lagi dapat digunakan sebagai segel". Catholicnews.com. Diarsipkan dari Stories/cns/1301028.htm versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan). Diakses tanggal 19 Agustus 2013. 
  249. ^ "David Uebbing, "Malam pertama Benediktus XVI sebagai Paus emeritus" Catholic News Agency, 1 Maret 2013". Catholicnewsagency.com. 1 Maret 2013. Diakses tanggal 23 Juni 2013. 
  250. ^ "Paus Fransiskus menahbiskan Vatikan Kota dengan Benediktus XVI di sisinya". Catholic Herald. 9 Juli 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 April 2017. Diakses tanggal 22 April 2017. 
  251. ^ "Vatikan Menyangkal Rumor Bahwa Paus Emeritus Benediktus XVI Sedang Dalam Kondisi Kesehatan Yang Serius". HuffPost. 12 April 2013. Diakses tanggal 23 Juni 2013. 
  252. ^ Tornielli, Andrea (24 Februari 2014). / "Langkah pertama Paus yang "tersembunyi" menuju normalitas" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Vatican Insider. Diarsipkan dari versi asli tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan). Diakses tanggal 24 Februari 2014. 
  253. ^ "CNS Kisah: Pensiunan Paus Benediktus XVI merayakan Misa bersama mantan mahasiswa doktoral". Diarsipkan dari Stories/cns/1403581.htm versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 3 September 2014. Diakses tanggal 30 Agustus 2014. 
  254. ^ "Berita dari Vatikan – Berita tentang Gereja". vaticannews.va. 
  255. ^ xvi-joins-francis-in-tribute-to-grandparents-other-lansia-in-st-peter.html "Paus memuji Benediktus, lansia lainnya di festival Vatikan" Periksa nilai |url= (bantuan). Fox News. 28 September 2014. 
  256. ^ "Benediktus XVI: Kebenaran Tidak Diserahkan Atas Nama Keinginan Perdamaian". Kota Vatikan. 
  257. ^ menghadiri-konsistori-di-st-peter-s-basilica "Benediktus XVI menghadiri Konsistori di Basilika Santo Petrus" Periksa nilai |url= (bantuan). Rome Reports. 14 Februari 2015. Diakses tanggal 22 April 2017. 
  258. ^ a b Harris, Elise (4 Juli 2015). getting-awards-benedict-xvi-credits-witness-of-john-paul-ii-51631/ "Menerima penghargaan, Benediktus XVI memuji kesaksian Yohanes Paulus II" Periksa nilai |url= (bantuan). Catholic News Agency. Diakses tanggal 26 September 2015. 
  259. ^ xvi-merayakan-misa-dengan-mantan-students/ "Benediktus XVI merayakan Misa dengan mantan siswa" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Catholic Herald. 1 September 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 September 2015. 
  260. ^ Holdren, Alan. E2%80%93-acara-umum-langka-dan-kunjungan-ke-kastel-gandolfo "Rencana musim panas Benediktus XVI – acara-acara umum yang langka dan kunjungan ke Kastil Gandolfo" Periksa nilai |url= (bantuan). Kantor Berita Katolik. 
  261. ^ Harris, Elise. summer-in-castel-gandolfo-42037/ "Fransiskus mengucapkan selamat musim panas kepada Benediktus XVI di Castel Gandolfo" Periksa nilai |url= (bantuan). Kantor Berita Katolik. 
  262. ^ Giansoldati, Franca (27 Agustus 2015). -text=&act=url "Roma: Paus Luciani segera dibeatifikasi, dan Ratzinger juga telah bersaksi mendukungnya, namun ia kekurangan mukjizat" Periksa nilai |url= (bantuan). Messagiero. 
  263. ^ .it/wp/16noni_082615a3albino/ "Benedetto XVI kesaksian untuk beatificazione di Albino Luciani" Periksa nilai |archive-url= (bantuan) [Benedetto XVI menyaksikan beatifikasi Albino Luciani]. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 Desember 2022. 
  264. ^ letter-16-2016-emeritus-pope-Benedict-grants-an-interview "Surat No. 16, 2016: Paus Emeritus Benedict Memberikan Wawancara – Di Dalam Vatikan" Periksa nilai |url= (bantuan). 
  265. ^ Arocho Esteves, Junno. uk/news/2016/03/25/benedict-xvi-is-frail-but-perfectly-lucid-says-vatikan-spokesman/ "Benediktus XVI lemah namun 'sangat jernih', kata juru bicara Vatikan" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Catholic Herald. Diarsipkan dari juru bicara-vatikan/ versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 28 Maret 2016. 
  266. ^ 19/pope,_new_cardinals_visit_pope_emeritus_benedict_xvi/1273450 "Paus, Kardinal baru mengunjungi Paus-Emeritus Benediktus XVI" Periksa nilai |url= (bantuan). Radio Vatikan. 
  267. ^ at-age-95/ "Kardinal terakhir yang ditunjuk oleh Paulus VI, Paulo Evaristo Arns dari Brasil , meninggal pada usia 95" Periksa nilai |url= (bantuan). romereports.co. Rome Reports. 15 Desember 2016. Diakses tanggal 23 Agustus 2021. 
  268. ^ -xvi-menerima-kardinal-baru-dan-berbicara-dengan-mereka-dalam-berbagai-bahasa "Benediktus XVI menerima para kardinal baru, dan berbicara dengan mereka dalam berbagai bahasa" Periksa nilai |url= (bantuan). romereports.com. 28 Juni 2017. 
  269. ^ -his-post/ "Benediktus XVI: Kardinal Meisner adalah seorang 'gembala yang bersemangat' yang merasa 'sulit untuk meninggalkan jabatannya'" Periksa nilai |url= (bantuan). Catholic Herald. 16 Juli 2017. Diakses tanggal 26 September 2017. 
  270. ^ Andrea Tornielli (27 Oktober 2017). "The foto dengan "mata hitam" Ratzinger". La Stampa. Diakses tanggal 10 November 2017. 
  271. ^ Neuman, Scott (13 Januari 2020). "Dalam Buku Baru, Pensiunan Paus Benediktus Memecah Keheningan Untuk Berbicara Tentang Selibat Imam". npr.org. National Public Radio (NPR). Diakses tanggal 26 Januari 2020. 
  272. ^ Service, Cindy Wooden, Catholic News. "Penerbit tidak akan hapus Benediktus XVI sebagai salah satu penulis buku tentang selibat imam". catholicregister.org. 
  273. ^ 62297f2d9797.html "Permintaan dibuat untuk menghapus nama Benediktus dari buku kontroversial – Gänswein – Bahasa Inggris" Periksa nilai |url= (bantuan). ANSA.it. 14 Januari 2020. 
  274. ^ "Mantan Paus Benediktus XVI pulang ke Bavaria untuk mengunjungi saudaranya yang sakit". Deutsche Welle. 
  275. ^ AP (18 Juni 2020). -visit-ailing-brother "Mantan Paus Benediktus di Jerman mengunjungi saudaranya yang sakit" Periksa nilai |url= (bantuan). France24. 
  276. ^ "Georg Ratzinger ist gestorben". katholisch.de. Diakses tanggal 1 Juli 2020. 
  277. ^ Elise Ann Allen. -mengkonfirmasi-paus-benediktus-sakit-tetapi-mengatakan-kondisi-tidak-serius/ "Vatikan Mengonfirmasi Paus Benediktus Sakit, Namun Mengatakan Kondisinya 'Tidak Serius'" Periksa nilai |url= (bantuan). Tablet. Diakses tanggal 25 Desember 2020. 
  278. ^ /12/02/benedict-xvi-having-trouble- speaking-new-cardinal_c0076aaf-ef39-4b07-b0ab-75dc954d9dc1.html "Benedict XVI 'mengalami kesulitan berbicara' – kardinal baru" Periksa nilai |url= (bantuan). ANSA. 2 Desember 2020. 
  279. ^ Hattrup, Kathleen N . (4 September 2020). "Benediktus XVI melampaui Leo XIII dalam usia". aleteia.org. Aleteia. Diakses tanggal 4 September 2020. 
  280. ^ "Benediktus XVI menjadi paus tertua dalam sejarah". France 24. 4 September 2020. Diakses tanggal 14 Januari 2021. 
  281. ^ "Paus Fransiskus dan Paus emeritus menerima vaksin Covid-19 – Berita Vatikan". vaticannews.va. Diakses tanggal 5 Februari2021. 
  282. ^ Allen, Elise Ann (28 Juni 2021). as-priest-with-brothers-choir/ "Benediktus XVI memperingati 70 tahun jabatan imam bersama paduan suara saudara" Periksa nilai |url= (bantuan). cruxnow.com. Crux Catholic Media Inc. Diakses tanggal 25 Juli 2021. 
  283. ^ .html "Paus Fransiskus dan para kardinal baru mengunjungi Benediktus XVI" Periksa nilai |url= (bantuan). Berita Vatikan. 27 Agustus 2022. 
  284. ^ Giuffrida, Angela (28 Desember 2022). /pope-emeritus-benedict-xvi-very-sick-says-pope-francis "Paus Emeritus Benediktus XVI 'sangat sakit', kata Paus Fransiskus" Periksa nilai |url= (bantuan). The Guardian. 
  285. ^ Brockhaus, Hannah (28 Desember 2022). "Vatikan: Benediktus XVI dalam perawatan medis seiring dengan kebutuhan kesehatan giliran tiba-tiba". Kantor Berita Katolik. Diakses tanggal 28 Desember 2022. 
  286. ^ Bordoni, Linda. "Paus Fransiskus mohon doanya untuk Benediktus XVI". Berita Vatikan. Diakses tanggal 28 Desember 2022. 
  287. ^ -12/pope-emeritus-benedict-xvi-dies-aged-95.html "Perpisahan dengan Benediktus XVI: 'Pekerja yang rendah hati di kebun anggur Tuhan'" Periksa nilai |url= (bantuan). Berita Vatikan. 31 Desember 2022. 
  288. ^ "Mantan Paus Benediktus XVI meninggal pada usia 95 tahun". BBC. 
  289. ^ D'Emilio, Frances. "'Tuhan, aku cinta padamu': Kata-kata terakhir Paus Benediktus XVI diceritakan oleh ajudannya". USA Hari Ini. Diakses tanggal 1 Januari 2023. 
  290. ^ Nanu, Maighna (5 Januari 2023). "Ribuan pelayat berkumpul untuk pemakaman Paus Benediktus". The Telegraph. ISSN 0307-1235. Diarsipkan dari -benedict-funeral-vatican-watch-live-pope-francis/ versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan). 
  291. ^ -Paus-meninggal-di-95-setelah-Paus-Francis-terungkap-dia-sangat-sakit-12775583 "Paus Benediktus terkini: PM Sunak memimpin penghormatan kepada mantan Paus yang 'teolog hebat'" Periksa nilai |url= (bantuan). sky news. 31 Desember 2022. 
  292. ^ Tornielli, Andrea (4 Januari 2023). /news/2023-01/pope-celebrates-funeral-predecessor-1802-pius-vii.html "Terakhir kali Paus merayakan pemakaman pendahulunya pendahulunya pada tahun 1802" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Berita Vatikan. Diarsipkan dari versi asli tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan). Diakses tanggal 4 Januari 2023. 
  293. ^ a b benedict-xvi-pemakaman-diharapkan-menarik-kerumunan-besar-ke-st-peters-square-vatikan "Pemakaman Benediktus XVI diperkirakan menarik 100.000 umat Katolik ke Lapangan Santo Petrus" Periksa nilai |url= (bantuan). The Guardian. 5 Januari 2023. 
  294. ^ -at-benedict-xvis-funeral/ ""Santo Subito": Para peziarah menangis di pemakaman Benediktus XVI" Periksa nilai |url= (bantuan). Newsbook. Beacon Media Group. 5 Januari 2023. Diakses tanggal 24 Januari 2023. 
  295. ^ "Masyarakat sekarang dapat melihat makam Benediktus di Basilika Santo Petrus". 8 Januari 2023. Diakses tanggal 9 Januari 2023. 
  296. ^ Annuario Pontificio, diterbitkan setiap tahun oleh Libreria Editrice Vaticana, p. 23. ISBN 978-8820987220 (2012)
  297. ^ Templat:Kutip Catholic Encyclopedia
  298. ^ Templat:Mengutip ensiklopedia
  299. ^ Adriano Cappelli. /cappelli.html "Lexicon Abbreviaturarum" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). hlm. 283. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Juli 2013. 
  300. ^ "Kontraksi dan Singkatan". Ndl.go.jp. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Desember 2011. 
  301. ^ Wooden, Cindy. "Vatikan menghapus gelar 'patriark Barat' setelah nama paus". Layanan Berita Katolik. Diakses tanggal 29 Maret 2013. 
  302. ^ Annuario Pontificio 2013, p. 1, dikutip dalam Buku Harian Vatikan / Kartu identitas dua paus terakhir
  303. ^ eropa/vatikan-benedict-title/index.html "Vatikan mengungkap gelar baru Paus Benediktus" Periksa nilai |url= (bantuan). CNN. 22 Februari 2013. 
  304. ^ Tidak ada apa-apa salah dengan menyebut Benediktus XVI 'Paus Emeritus' tidak ada yang salah dengan panggilan-Benedict-xvi-pope-emeritus/ Diarsipkan 5 November 2019 di Wayback Machine. – situs web surat kabar Catholic Herald
  305. ^ Permintaan Ratzinger: Cukup panggil saya 'Pastor Benediktus', TektonMinistries.org. Diakses tanggal 4 Agustus 2015
  306. ^ "Pope menolak kondom untuk Afrika". BBC. 10 Juni 2005. 
  307. ^ "Gereja Katolik Akan Melonggarkan Larangan Penggunaan Kondom". Deutsche Welle. 24 April 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Agustus 2011. Diakses tanggal 28 September 2011. 
  308. ^ a b Israely, Jeff 30 April 2006 (30 April 2006). -1189193,00.html "Pertarungan Kondom: Vatikan Menyerang Balik" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Time. Diarsipkan dari ,901060508-1189193,00.html versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 28 Mei 2006. Diakses tanggal 2 Februari 2010. 
  309. ^ "Wawancara Bapa Suci Benediktus XVI selama penerbangan ke Afrika". 17 Maret 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 Oktober 2011. Diakses tanggal 7 Oktober 2009. 
  310. ^ a b Kongregasi Ajaran Iman "Catatan tentang banalisasi seksualitas Mengenai interpretasi tertentu 'Cahaya Dunia'" rc_con_cfaith_doc_20101221_luce-del-mondo_en.html Arsip WebCitation
  311. ^ a b Kongregasi Ajaran Iman person_en.html "Surat kepada Uskup Gereja Katolik Tentang Pelayanan Pastoral terhadap Orang Homoseksual" 1 Oktober 1986. Diakses tanggal 28 September 2011 Arsip WebCitation
  312. ^ Saletan, William. "Gland Inquisitor: Kecenderungan antigay Paus Benediktus". Slate. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 Agustus 2011. 
  313. ^ /2008/december/documents/hf_ben-xvi_spe_20081222_curia-romana_en.html "Pidato Yang Mulia Benediktus XVI kepada Anggota Kuria Romawi untuk Pertukaran Ucapan Natal Tradisional" Periksa nilai |url= (bantuan). Vatican.va. Diakses tanggal 23 Juni 2013. 
  314. ^ a b c Kington, Tom; Riazat Butt. -speech-gender-gay-seksualitas "Paus membuat marah para pegiat dengan pidatonya yang dipandang sebagai serangan terhadap homoseksualitas" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). The Guardian. London. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Oktober 2011. 
  315. ^ Donadio, Rachel. "Vatikan: Dalam Pidatonya, Paus Menyebut Perilaku Homoseksual a Pelanggaran". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 April 2009. 
  316. ^ %2BM5e34e9a2777.0.html "LSVD:Warum hetzt der Papst immer weeder gegen Homosexuelle?" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Lsvd.de. Diarsipkan dari de/611+M5e34e9a2777.0.html versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 17 Januari 2010. 
  317. ^ Pengadilan Paus Benediktus: Joseph Ratzinger dan Serangan Vatikan terhadap Akal, Kasih Sayang, dan Martabat Manusia (2013, Arsenal Pulp Press)
  318. ^ "Paus Mengecam 'Perkawinan Semu' Gay". CBS News. 6 Juni 2005. Diakses tanggal 8 Februari 2021. 
  319. ^ Benediktus XVI (21 Desember 2012). "Pidato Yang Mulia Benediktus XVI pada kesempatan ucapan selamat Natal". Vatikan. Diakses tanggal 26 Desember 2012. 
  320. ^ Taylor, Jerome (21 Desember 2012). .uk/news/world/europe/pope-denounces-gay-marriage-as-people-manipulation-the-god-given-gender-to-suit- Sexual-choices-8428862.html "Paus mengecam pernikahan gay sebagai 'orang yang memanipulasi gender pemberian Tuhan untuk menyesuaikan diri pilihan seksual'" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). The Independent. Diarsipkan dari /pope-denounces-gay-marriage-as-people-manipulation-their-godgiven-gender-to-suit-sexal-choices-8428862.html versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 21 Desember 2012. Diakses tanggal 21 Desember 2012. 
  321. ^ news/breaking-news/pope-makes-new-anti-gay-marriage-stance/story-fn3dxix6-1226542140170 "Paus membuat sikap anti-pernikahan gay yang baru" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Australia. Australian Associated Press (AAP). Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 Desember 2012. Diakses tanggal 21 Desember 2012. 
  322. ^ Gray, Stephen (9 Maret 2012). dibela-dari-misrepresentasi/ "Pope: Pernikahan lurus harus 'dipertahankan dari misrepresentasi'" Periksa nilai |url= (bantuan). Pink News. Diakses tanggal 21 Desember 2012. 
  323. ^ "Pesan Paus Benediktus XVI untuk Hari Migran dan Pengungsi Sedunia ke-93". Catholic Online. 14 November 2006. Diarsipkan dari id=22001 versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 21 Oktober 2012. Diakses tanggal 2 Februari 2010. dan
  324. ^ Wooden, Cindy "Pope menawarkan doa kepada para pengungsi untuk Hari Pengungsi Sedunia PBB". Catholicnews.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Juni 2011. Diakses tanggal 2 Februari 2010. 
  325. ^ "Paus Emeritus berdoa bagi para migran dan pengungsi". Radio Vatikan. 7 September 2015. Diakses tanggal 22 September 2015. 
  326. ^ /documents/hf_ben-xvi_let_20070527_china_en.html "Surat Paus Benediktus XVI kepada umat Katolik Tiongkok, 27 Mei 2007" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Vatican.va. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 September 2011. 
  327. ^ "Paus mendesak pembicaraan untuk menjadikan Semenanjung Korea bebas nuklir"[pranala nonaktif] YON – Kantor Berita Yonhap Korea 14 November 2006. Diakses tanggal 26 Januari 2011
  328. ^ cfm?recnum=31436 "Fitur Berita" Periksa nilai |url= (bantuan). catholicculture.org. 
  329. ^ Krause-Jackson, Flavia dan Mark Bentley { "Paus Benediktus Mendukung Tawaran Turki ke Uni Eropa". Bloomberg L.P. 28 November 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Juni 2009. 
  330. ^ "Panggilan Paus untuk pertukaran keagamaan". BBC News. 28 November 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 October 2011. Diakses tanggal 2 Februari 2010. 
  331. ^ Donohue, William asp?idcategory=34&idSub=160&idArticle=6852 "Paus tidak mengubah pendirian terhadap Turki dan UE", Spero News, 30 November 2006 Arsip WebCitation
  332. ^ Cashman, Greer Fay (12 Mei 2009). "Grapevine: Mata memilikinya". The Jerusalem Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 Juni 2013. Diakses tanggal 14 Mei 2009. 
  333. ^ "David D'Or dan Dudu Fisher Bernyanyi untuk Paus". Konsulat Jenderal Israel di New York. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 Juni 2010. 
  334. ^ .co.uk/2/hi/asia-pacific/6297141.stm "Pemimpin Vietnam bertemu Paus" Periksa nilai |url= (bantuan). BBC. 25 Januari 2007. 
  335. ^ "Hubungan mengalami kemajuan saat presiden Vietnam bertemu dengan Paus". Catholicnewsagency.com. 11 Desember 2009. Diakses tanggal 17 Februari 2013. 
  336. ^ a b Benedict XVI (7 July 2009). "Caritas in Veritate 'Charity in Truth'". Vatican Publishing House. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 September 2011. Diakses tanggal 7 July 2009. 
  337. ^ Dinmore, Guy (7 July 2009). "Pope condemns capitalism's 'failures'". Financial Times. Diakses tanggal 7 July 2009. 
  338. ^ Gledhill, Ruth (7 July 2009). "Pope Benedict XVI calls for new economic system based on love in G8 message". The Times. London. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 June 2022. Diakses tanggal 7 July 2009.  dan
  339. ^ =com_content&view=article&id=273%3Apope-seruan-untuk-pelucutan senjata-kembali-energi-nuklir&Itemid=66 "Paus serukan perlucutan senjata, dukung energi nuklir" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 Juli 2011. 
  340. ^ "Benedict XVI". Infoplease.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Agustus 2011. Diakses tanggal 14 Juni 2010. 
  341. ^ a b "Mozart: Katolik, Master Mason, favorit paus , Reporter Katolik Nasional". 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 Juni 2009 – via Cari Artikel. 
  342. ^ Freer, Mark art/al0275.htm Paus Benediktus XVI, Mozart dan Pencarian Kecantikan, Pusat Penelitian Pendidikan Katolik. Diakses tanggal 19 Oktober 2010. WebCitation archive
  343. ^ "Paus rock: Benediktus bernyanyi di album – Berita dunia – Eropa – Vatikan". NBC News. 
  344. ^ Simpson, Victor L. nwsource.com/html/nationworld/2008052211_apaustraliapopebenedictandbella.html "Apakah orang Australia memberi Paus seekor kucing untuk ditemani?" The Seattle Times 15 Juli 2008. Diakses tanggal 28 Agustus 2011 .archive.org/web/20121022002605/http://seattletimes.nwsource.com/html/nationworld/2008052211_apaustraliapopebenedictandbella.html Arsip WebCitation
  345. ^ =259135&highlight=&sid=09c92dc6a27d356734249399ec8488ea "Angelqueen.org :: Lihat topik – Paus kepincut dengan anak kucing" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Juli 2011. 
  346. ^ "Paus beristirahat dengan piano dan kucing menjelang Hari Pemuda Sedunia". 13 Juli 2008. Diarsipkan dari ALeqM5iCVZy8nzclwYUHEVtFpVM7LOLY8w versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 26 April 2011. Diakses tanggal 6 Mei 2009. 
  347. ^ (Indonesia) Artikel: "Paus Benediktus Buka Akun Twitter" di Kompas.com.
  348. ^ (Indonesia) Artikel: "Pesan Twitter pertama Paus Benediktus" di BBC Indonesia.
  349. ^ news/benedict-xvi-return-fathers-house/ "Benediktus XVI kembali ke Rumah Bapa" Periksa nilai |url= (bantuan). Ordo Malta. Diakses tanggal 31 Desember 2022. 
  350. ^ Benediktus XVI. hf_ben-xvi_spe_20100317_romano-canavese_en.html "Penganugerahan Kewarganegaraan Kehormatan Kota Romano Canavese Italia" Periksa nilai |url= (bantuan). Vatikan. 
  351. ^ Benedict XVI. "Homili Yang Mulia Benediktus XVI, Terreiro do Paço dari Lisbon Selasa, 11 Mei 2010". Tahta Suci. 
  352. ^ jpl.nasa.gov/sbdb.cgi?sstr=8661+Ratzinger "8661 Ratzinger (1990 TA13)" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). NASA. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Juli 2015. 
  353. ^ Cordero Lanza di Montezemolo, Andrea. "Coat of Arms of His Holiness Benedict XVI". The Vatican. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 September 2011. 
  354. ^ "Joseph Ratzinger". Fondazione Ratzinger. Diakses tanggal 28 Desember 2022. 
  355. ^ { Burke, Daniel; Messia, Hada (31 Desember 2022). "'Rottweiler Tuhan': Benediktus membentuk doktrin Katolik tetapi menghadapi kritik dalam penanganan krisis pelecehan seksual". CNN. Diakses tanggal 31 Desember 2022. 
  356. ^ Guy, Jack; Di Donato, Valentina; Pokharel, Sugam; Braithwaite, Sharon; Frater, James; Goodwin, Allegra (1 Januari 2023). "Mantan Paus Benediktus XVI meninggal di biara Vatikan pada usia 95 tahun". CNN. 
  357. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Newsbook pemakaman
  358. ^ paus-benediktus-xvi-doktor-gereja "Paus Benediktus XVI: Pujangga Gereja?" Periksa nilai |url= (bantuan). Diakses tanggal 29 Januari 2023. 
  359. ^ Pentin (31 Desember 2022). "Kardinal Müller: Benediktus XVI Akan Dikenang Sebagai 'Doktor Gereja Sejati Saat Ini'". National Catholic Register. EWTN News. Diakses tanggal 29 Januari 2023. 

Pranala luar

sunting
Jabatan Gereja Katolik
Didahului oleh:
Yohanes Paulus II
Paus
2005–2013
Diteruskan oleh:
Fransiskus