Buka menu utama

Atambua

ibukota Kabupaten Belu, provinsi Nusa Tenggara Timur

Koordinat: 9°6′22″S 124°53′33″E / 9.10611°S 124.89250°E / -9.10611; 124.89250

Atambua adalah ibu kota Kabupaten Belu di provinsi Nusa Tenggara Timur, Indonesia. Kota ini meliputi 3 kecamatan, yaitu Kecamatan Kota Atambua, Kecamatan Atambua Barat, serta Kecamatan Atambua Selatan. Atambua adalah kota terbesar kedua di Pulau Timor dalam hal ekonomi, jumlah penduduk, pemerintahan dan sebagainya. Sebagian besar masyarakatnya berbahasa Tetun dan Dawan L. Atambua adalah kota yang multi etnis dari suku Timor, Rote, Sabu, Flores, sebagian kecil suku Tionghoa dan pendatang dari Ambon, dan beberapa suku bangsa lainnya. Tetapi terlepas dari keragaman suku bangsa yang ada, penduduk Kota Atambua tetap rukun menjalani kehidupan sosial mereka.

Atambua
Ibu kota kabupaten
Peta lokasi Atambua
Peta lokasi Atambua
Negara Indonesia
ProvinsiNusa Tenggara Timur
KabupatenBelu
KecamatanKota Atambua
Atambua Barat
Atambua Selatan.
Peresmian ibu kota20 Desember 1958
Luas[1]
 • Total56,1 km2 (217 sq mi)
 • Darat56,1 km2 (217 sq mi)
 • Air0 km2 (0 sq mi)  0%
Penduduk (2017)[2]
 • Total86.000
 • KepadatanBad rounding here150/km2 (Bad rounding here400/sq mi)
Zona waktuWaktu Indonesia Tengah
Kode telepon0389
Tugu Perbatasan RI - RDTL yang lama
Tugu Perbatasan RI - RDTL yang baru
Tugu Selamat Datang
Gereja Katedral Sta. Maria Imakulata Atambua

Kota yang terletak di daerah Timor Barat ini merupakan salah satu pusat penampungan pengungsi dari Timor Timur pada tahun 1999. Mayoritas penduduk Kota Atambua beragama Katolik, di mana Atambua juga merupakan sebuah Keuskupan. Keuskupan Atambua adalah salah satu keuskupan di Indonesia yang persentasi penganut Katoliknya berupa 95% dari total jumlah penduduknya. Wilayah Keuskupan Atambua mencakup seluruh wilayah Kabupaten Belu, Kabupaten Malaka, dan Kabupaten Timor Tengah Utara. Total luas keuskupan ini mencapai 5200 km2[3] dan berpenduduk sekitar 650.000 ribu jiwa pada tahun 2008. Sementara itu Belu, dalam bahasa Tetun berarti sahabat atau teman.

Daftar isi

SejarahSunting

Nama "Atambua" berasal dari kata Ata yang artinya hamba dan Buan yang artinya suanggi. Jadi Atambua artinya tempatnya hamba-hamba suanggi yang konon di daerah ini dipergunakan oleh para raja sebagai tempat pembuangan para suanggi yang mengganggu masyarakat. Kemudian dalam perkembangannya kata Atabuan mengalami penyisipan fonem “M”. Hal ini dapat saja terjadi dengan tidak sengaja karena fonem “B” dan “M” masih memiliki titik artikulasi yang sama sehingga mampu mempertahankan kelancaran ucapan.[butuh rujukan]

Masa Pendudukan BelandaSunting

 
Pelabuhan Atapupu dekat Atambua pada masa Hindia Belanda
 
Pelabuhan Atapupu dekat Atambua pada 1915
  • Pada tahun 1866-1911, Atapupu pernah jadi pusat Pemerintahan Hindia Belanda untuk kawasan Kota Atambua dan Kabupaten Belu, dimana sebelumnya Belanda menjalankan pemerintahan dari Kupang (ibu kota provinsi NTT sekarang).
  • Selanjutnya pada tahun 1911-1916 Beredao, yang terletak di tapal batas dengan Timor Portugis (Timor Leste), telah menjadi Benteng Pertahanan Belanda.
  • Dan pada pada tahun 1916-1942, berubahlah Pusat Pemerintahan Belanda dari Atapupu ke Kota Atambua setelah berhasil mengalahkan Raja Moruk Pasunan.

Masa Pendudukan JepangSunting

Pada tanggal 8 Maret 1942 komando angkatan perang Belanda di Indonesia menyerah tanpa syarat kepada Jepang. Dengan demikian secara resmi Jepang menggantikan Belanda sebagai pemegang kekuasaan di Indonesia. Untuk Indonesia bagian timur termasuk wilayah Kota Atambua berada di bawah kekuasaan angkatan laut Jepang (Kaigun) yang berkedudukan di Makassar. Adapun dalam rangka menjalankan pemerintahan di daerah yang diduduki Kaigun menyusun pemerintahannya. Untuk wilayah Indonesia bagian timur dikepalai oleh Minseifu yang berkedudukan di Makassar. Di bawah Minseifu adalah Minseibu yang untuk daerah Nusa Tenggara Timur termasuk ke dalam Sjoo Sunda Shu (Sunda Kecil) yang berada di bawah pimpinan Minseifu Cokan yang berkedudukan di Singaraja.

Disamping Minseibu Cokan terdapat dewan perwakilan rakat yang disebut Syoo Sunda Sukai Yin. Dewan ini juga berpusat di Singaraja. Diantaranya anggota dewan ini yang berasal dari Nusa Tenggara Timur adalah raja Amarasi H. A. Koroh dan I. H. Doko.

Untuk pemerintahan di daerah–daerah tampaknya tidak banyak mengalami perubahan, hanya istilah–istilahnya saja yang dirubah. Bekas wilayah afdeeling dirubah menjadi Ken dan di Nusa Tenggara Timur ada tiga Ken yakni Timor Ken, Flores Ken dan Sumba Ken. Ken ini masing–masing dikepalai oleh Ken Kan rikan. Sedang kan tiap Ken terdiri dari beberapa Bunken (sama dengan wilayah onder afdeeling) yang dikepalai Bunken Karikan. Di bawah wilayah Bunken adalah swapraja–swapraja yang dikepalai oleh rajaraja dan pemerintahan swapraja ke bawah sampai ke rakyat tidak mengalami perubahan.

GeografiSunting

Atambua terletak pada ketinggian 350 m dpl, dengan suhu berkisar antar 27-37 derajat Celsius membuat daerah ini cukup hangat. Sekeliling kota Atambua dipagari oleh perbukitan sehingga kota Atambua cukup terlindungi dari terjangan angin yang keras, namun ini juga menyebabkan tidak banyak dataran yang rata di seputar kota Atambua. Atambua adalah kota yang tidak rawan akan bencana Alam misalnya banjir, tsunami, tanah longsor yang bisa menimbulkan kerusakan yang cukup parah, karena kota ini terletak di antara pegunungan dan memiliki banyak lahan yang masih belum tersentuh (hijau).

Kota Atambua saat ini membentang sejauh kurang lebih 8,5 km dari Utara (Haliwen) ke Selatan (Motabuik) dan sekitar 5 km dari Timur (Fatubenao) ke Barat (Wekatimun). Luas Kota Atambua adalah 56.18 km², atau 56.180 Ha, terbagi habis menjadi 3 kecamatan, dan 12 kelurahan. Tetap belum semua wilayah kota Atambua dimanfaatkan karena kurangnya akses jalan ke wilayah tersebut, sehingga hanya 2/3 wilayah yang dapat dimanfaatkan. Sisanya 1/3 belum tersentuh (lahan hijau). Sedangkan untuk letak astronomis, Kota Atambua terletak pada Koordinat 09° 10’ LS 125° 00’ BT.

IklimSunting

Data iklim Atambua, Nusa Tenggara Timur
Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des Tahun
Rata-rata tertinggi °C (°F) 28.1
(82.6)
27.9
(82.2)
28.6
(83.5)
28.9
(84)
28.6
(83.5)
27.8
(82)
27.4
(81.3)
27.7
(81.9)
28.3
(82.9)
29.0
(84.2)
29.6
(85.3)
28.8
(83.8)
28.39
(83.1)
Rata-rata harian °C (°F) 25.3
(77.5)
25.0
(77)
25.2
(77.4)
25.2
(77.4)
24.8
(76.6)
23.9
(75)
23.3
(73.9)
23.3
(73.9)
23.9
(75)
24.9
(76.8)
26.2
(79.2)
25.8
(78.4)
24.73
(76.51)
Rata-rata terendah °C (°F) 22.6
(72.7)
22.1
(71.8)
21.9
(71.4)
21.5
(70.7)
21.0
(69.8)
20.1
(68.2)
19.2
(66.6)
18.9
(66)
19.5
(67.1)
20.9
(69.6)
22.8
(73)
22.9
(73.2)
21.12
(70.01)
Presipitasi mm (inci) 296
(11.65)
239
(9.41)
254
(10)
118
(4.65)
56
(2.2)
38
(1.5)
22
(0.87)
7
(0.28)
11
(0.43)
38
(1.5)
138
(5.43)
248
(9.76)
1.465
(57,68)
Sumber: Climate-Data.org (altitude: 351m)[4]

Batas WilayahSunting

Ketiga kecamatan di Kota Atambua dikelilingi oleh 3 kecamatan "Raksasa" yakni Kec. Kakuluk Mesak di Utara, Kec. Tasifeto Timur di Timur dan Selatan, dan Kec. Tasifeto Barat di Barat dan Selatan.

Utara Kec. Kakuluk Mesak, Kec. Tasifeto Timur
Selatan Kec. Tasifeto Timur dan Kec. Tasifeto Barat
Barat Kec. Tasifeto Barat, Kec. Kakuluk Mesak
Timur Kec. Tasifeto Timur

PendudukSunting

Atambua adalah kota yang multi etnis dari suku Timor, Rote, Sabu, Flores, sebagian kecil suku Tionghoa dan pendatang dari Ambon, dan beberapa suku bangsa lainnya. Tetapi terlepas dari keragaman suku bangsa yang ada, penduduk Kota Atambua akan menyebut diri mereka sebagai "Be' orang tardampar" atau "Anak-anak tapaleuk".

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik dan Pemerintah Kabupaten Belu, penduduk Kota Atambua tahun 2016 berjumlah 77.108 jiwa (38.162 jiwa laki-laki; 38.946 jiwa perempuan), bertambah menjadi 86.000 jiwa (43.557 jiwa laki-laki; 42.443 jiwa perempuan)

No. Kecamatan Jumlah Penduduk
2013
Jumlah Penduduk
2014
[5]
Jumlah Penduduk
2015
[6]
Jumlah Penduduk
2016
[7]
Jumlah Penduduk
2017
[2]
Pertambahan
Penduduk

2016-2017
1 Kota Atambua 28.857 28.726 29.081 29.878 30.738 +860
2 Atambua Selatan 23.201 23.357 23.461 23.612 29.316 +5.704
3 Atambua Barat 22.845 23.116 23.510 23.618 25.946 +2.328
Jumlah 74.903 75.199 76.052 77.108 86.000 +8.892

Daftar Kecamatan dan KelurahanSunting

  1. Atambua Barat (4 Kelurahan)
  2. Kota Atambua (4 Kelurahan)
  3. Atambua Selatan (4 Kelurahan)

TransportasiSunting

DaratSunting

Dalam KotaSunting

Transportasi dalam kota yang tersedia di Kota Atambua adalah sebagai berikut:

  • Mikrolet (bemo)
  • Ojek
  • Bus Angkutan Kota
  • Bus DAMRI / Dinas Pariwisata (untuk kebutuhan khusus)

Dalam kota transportasi dilayani oleh angkutan umum berupa bemo (mikrolet) dengan kapasitas penumpang 10 orang yang melayani empat rute/trayek melalui 2 terminal. Selain itu tersedia transportasi alternatif berupa jasa ojek sepeda motor. Ojek tidak memiliki rute tertentu, sehingga dapat langsung menuju tujuan, dibandingkan bemo. Tetapi, transportasi darat menggunakan bemo lebih murah dibandingkan ojek.

Bus DAMRI dan bus Angkutan Kota telah melayani kota ini. Meskipun jalur bus-bus tersebut hanyalah melewati jalan raya besar, namun masyarakat tetap menggunakan sarana transportasi tersebut untuk menuju ke tempat tujuan mereka.

Luar KotaSunting

Transportasi luar kota yang tersedia di Kota Atambua adalah sebagai berikut:

  • Bus Provinsi
  • Mikrolet (untuk menuju pedesaan)'
  • Mobil Charter

Untuk transportasi ke luar kota, dari kota Atambua tersedia bus yang biasa disebut bus kupang yang melayani rute ke kota-kota kecamatan dan kota kabupaten lainnya di Pulau Timor Bagian Barat (Kupang, Soe dan Kefamenanu) melalui Jalan Timor Raya. Bus ini adalah bus Sinar Gemilang, Gemilang, Paris Indah, dan beberapa jenis bus lainnya yang dikelola oleh pihak terkait. Jam berangkat bus ini sudah ditentukan oleh pemiliknya. Terdapat 3 waktu yang digunakan, yaitu bus Pagi, bus Siang, dan bus Malam. Untuk bus Pagi, bus akan berangkat dari pangkalannya pukul 07:00 WITA dan tiba di Kupang pada pukul 15:00 WITA. Untuk bus Siang, bus akan berangkat dari pangkalannya pukul 13:00 WITA dan tiba di Kupang pada pukul 20:00 WITA. Sedangkan untuk bus Malam, bus akan berangkat dari pangkalannya pukul 19:00 WITA dan akan tiba di Kupang pada pukul 03:00 WITA (Keesokan Harinya). Dan jika anda tidak mau menaiki bus, terdapat cara lain ke Kupang, yaitu dengan Mobil Charter.

Atambua juga merupakan pintu gerbang utama menuju Timor Leste melalui perbatasan Motaain (sekitar 30 kilometer atau setengah jam berkendara dari Atambua lewat rute utama, atau sekitar 20 menit berkendara dari rute kedua).
Untuk transportasi ke Timor Leste, terdapat beberapa bus, pada umumnya bus yang melayani rute Atambua - Timor Leste adalah bus Timor Hotel. Diperlukan sekitar 7-9 jam dari Pangkalan (terminal) Umanen (atau disebut juga Terminal Kota ke-2) menuju Kota Dili, Timor Leste melalui jalur darat.

UdaraSunting

Kota ini dilayani oleh sebuah bandar udara, yaitu Bandar Udara A. A. Bere Talo (dulunya Bandar Udara Haliwen, yang terletak di Haliwen, Kota Atambua. Status bandar udara ini adalah Bandar Udara Domestik dengan penerbangan menuju Timor Leste, melalui Kupang Landas pacu bandar udara tersebut adalah 1600 meter dan bisa didarati oleh pesawat-pesawat cukup besar, di antaranya terdapat lima maskapai yang melayani rute penerbangan Kupang-Atambua pulang pergi, masing-masing Susi Air, Lion Air, TransNusa, Wings Air, Batik Air.

LautSunting

Kota ini juga dilayani oleh 2 pelabuhan laut, yaitu pelabuhan Atapupu dan pelabuhan Tegur (Teluk Gurita).
Pelabuhan Atapupu merupakan pelabuhan kargo, dan minyak, sedangkan Pelabuhan Tegur merupakan pelabuhan ferry yang melayani rute Atambua Kalabahi dan Atambua - Kupang, dan sejumlah tempat lainnya.

PendidikanSunting

Kota Atambua memiliki sarana pendidikan milik pemerintah dan yang dikelola oleh swasta untuk pendidikan formal dan informal dari tingkat TK, SD, SLTP dan SLTA serta Perguruan Tinggi.

SekolahSunting

  • Taman Kanak-Kanak
    Di dalam kota, terdapat 8 buah Taman Kanak-Kanak Negeri dan Swasta
  • Sekolah Dasar
    Di dalam kota, terdapat 16 buah SD Negeri dan 10 buah SD Swasta.
  • Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama
    Di dalam kota, terdapat 4 buah SMP Negeri dan 9 buah SMP Swasta.
  • Sekolah Lanjutan Tingkat Atas
    Di dalam kota, terdapat 11 buah SLTA yang terdiri dari 10 SLTA dan 2 Sekolah Kejuruan, sedangkan belum terdapat MA di kota ini.

Perguruan TinggiSunting

Perguruan Tinggi yang ada di Kota Atambua terdiri dari 3 Perguruan Tinggi Negeri yaitu:

Dan 1 Perguruan Tinggi Swasta, yaitu:

  • Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Nusantara Atambua

KesehatanSunting

Kota Atambua memiliki sarana pelayanan kesehatan milik pemerintah maupun yang dikelola oleh swasta[11]

Rumah Sakit PemerintahSunting

  • RSUD Mgr. Gabriel Manek Atambua
  • Rumkitban (Rumah Sakit Bantuan) TNI

Rumah Sakit SwastaSunting

  • RS Sito Husada
  • RS Sumber Kasih Sejati[12]

Daftar PuskesmasSunting

  • Puskesmas Kota Atambua
  • Puskesmas Haliwen
  • Puskesmas Atambua Selatan
  • Puskesmas Umanen

KlinikSunting

Terapat 3 buah klinik di wilayah kota Atambua.

Pers dan MediaSunting

Surat KabarSunting

2 koran surat kabar yang didatangkan setiap hari dari Kota Kupang, antara lain Pos Kupang dan Timor Express.

RadioSunting

Stasiun Radio milik pemerintah yang beroperasi di Kota Atambua adalah Radio Republik Indonesia, yang beralamat di Jalan El Tari. RRI Atambua memancarkan beberapa frekuensi, yakni:

Programa Frekuensi
Programa 1 RRI FM 91,5 MHz
Programa 2 RRI FM 99,8 MHz
Programa 3 RRI FM 93,1 MHz

Selain itu ada beberapa stasiun radio swasta yang beroperasi di Kota Atambua antara lain:

No. Nama Radio Frekuensi FM Alamat Stasiun
1 Favorit Radio 98,20 MHz Jl. Adam Malik no. 24
2 Radio Dian Mandiri 100,6 MHz Atambua Selatan
3 Misikalfari FM 106,5 MHz Jl. Mercusuar
Radio dari Timor LesteSunting

Di dalam kota ini, terdapat 3 radio FM dari Timor Leste yang telah diketahui Frekuensinya, yakni:.[13]

No. Nama Radio Frekuensi FM Jangkauan
1 Radio Maubere 99,5 MHz Atambua Utara
2 Radio Maubere 97,9 MHz Atambua Utara

TelevisiSunting

Stasiun televisi aktif di kota ini hanyalah satu, yakni TVRI. Di kota ini, TVRI mengudara pada VHF 10 dan VHF 20 setiap hari 24 jam.

  • VHF 10 adalah TVRI Nasional
  • VHF 20 adalah TVRI Nusa Tenggara Timur

PariwisataSunting

Objek Wisata[14]Sunting

Kabupaten Belu merupakan daerah yang berbatasan langsung dengan Negara Republik Demokratik Timor Leste. Letaknya yang strategis ini memberikan peluang dan potensi yang sangat besar untuk pengembangan objek dan daya tarik wisata di Kabupaten Belu berupa Objek wisata alam dan bahari (Kolam Susuk, pantai Oefuik, pantai Pasir Putih), budaya (tempat upacara, makam, benteng, gua alam, tari tradisional dan lain-lain),alam (Fukan Fehan, dll.), Religius (Gua Maria Lourdes, Gereja tua Nualain, dll), dan wisata Belanja (aneka kerajinan). Pengembangan ini selain untuk wisatawan lokal, diharapkan dapat juga menarik minat wisatawan asing, khususnya pengunjung yang berasal dari negara Timor Leste.

Potensi – potensi pariwisata yang ada di Kabupaten Belu ini perlu mendapat perhatian yang serius dan terus digali serta dikembangkan agar kedepan sektor pariwisata dapat menunjukkan kontribusi yang nyata pada kontribusi PAD dan peningkatan kesejahteraan masyarakat pengelola objek-objek wisata Ini disebabkan karena selain pengembangannya yang belum tertata dengan baik, animo masyarakat dalam menjaga, memperkenalkan dan melestarikannyapun belum optimal, selain itu masih banyak potensi wisata lainnya yang belum termanfaat dan terdata dengan akurat sehingga pengelolaannya belum optimal. Untuk itu Pemerintah Daerah bersama-sama masyarakat perlu untuk memfokuskan perhatian pada aspek pariwisata untuk menyikapi tantangan kedepan.[14]

Dari sekian banyak tempat wisata yang ada di Kabupaten Belu ada beberapa tempat-tempat wisata tertentu yang menjadi prioritas unggulan di antaranya:

Wisata Pantai dan BahariSunting

Pantai Pasir Putih[14]

 
Suasana ramai pantai Pasir Putih, saat liburan
 
Suasana Pantai Pasir Putih, dengan pohon-pohon Bakau di latar belakang

Jarak dari Kota Atambua ± 24 km kearah utara, di pantai ini pengunjung dapat berekreasi, mandi, berenang sambil menikmati suasana alam pantai yang tenang dan indah dengan pasirnya yang berwarna putih. Di tempat ini juga telah disediakan rumah payung (lopo), MCK, Fasilitas permainan anak-anak dan pondok-pondok yang dapat digunakan untuk beristirahat bersama keluarga. Selain itu, anda dapat pula menyewa sampan tradisional untuk berkeliling menikmati indahnya pantai pasir putih dan juga bisa menyusuri pantai Sukaerlaran dan Motaain sebagai tapal batas dengan Timor Leste yang merupakan pintu gerbang lintas darat.

Kolam Susuk[14]

 
Lopo-lopo yang berada di Kolam Susuk
 
Danau Kolam Susuk

Objek wisata kolam susuk berada di Desa Dualaus, Kecamatan Kakuluk Mesak, Kabupaten Belu atau sekitar 17 KM arah utara dari Kota Atambua, ibu kota Kabupaten Belu. Tidak diketahui secara pasti kapan Kolam Susuk ditemukan tetapi keberadaan objek wisata ini sudah ada sejak dahulu kala dan dimanfaatkan oleh masyarakat setempat untuk kebutuhan hidupnya dengan menangkap ikan, udang, kepiting, dan lain-lain.

Kolam ini terbentuk secara alami dan memiliki tanah yang berwarna putih. Sehingga kalau terkena sinar matahari airnya memantulkan cahaya yang berwarna putih seperti susu. Ini menjadi alasan mengapa sekarang nama objek wisata ini lebih sering disebut dengan nama kolam susu. Tetapi sebenarnya karena objek wisata ini dikelilingi oleh hutan bakau yang lebat menyebabkan banyak sekali terdapat nyamuk disekitar tempat ini, akhirnya masyarakat setempat kemudian menamai kolam tersebut dengan sebutan Kolam Susuk atau dalam bahasa Indonesia disebut kolam nyamuk. Selain itu hutan bakau ini juga merupakan tempat tinggal bagi ribuan kelelawar, kera jenis lokal, kepiting bakau, dan lain sebagainya.

Pada tahun 1971 group band legendaris Indonesia “Koes Plus” pernah berkunjung ke objek wisata ini ketika melakukan perjalanan darat dari Kupang menuju Dili. Karena keindahan yang alami dan keunikan kolam ini, membuat Yon Koeswoyo salah satu personil utama Group Band Koes Plus ini terkesima. Dia kemudian mengabadikan kolam itu dengan menciptakan sebuah lagu yang sangat legendaris dengan judul “ kolam susu ”. Selain itu sebagai tanda mata bagi masyarakat Kabupaten Belu, grup ini menyumbangkan sebuah sekolah dasar (SD) dan dibangun di tepian kolam tersebut. Sampai sekarang sekolah dasar tersebut masih ada. Pada tahun 2009 kolam susuk juga pernah menjadi lokasi shooting film berjudul Tanah Air Beta yang disutradarai oleh Ari Sihasale dan pada tahun 2012 film berjudul Atambua 39°C yang disutradarai oleh Mira Lesmana.[14]

Melihat potensi yang besar dari objek wisata kolam susuk, maka melalui SK Bupati no. 12 Tahun 2000, Pemerintah Daerah Kabupaten Belu mengukuhkan objek wisata ini sebagai salah satu objek dan daya tarik wisata alam dan bahari di Kabupaten Belu.

Beberapa fasilitas-fasilitas pendukung sebagai berikut:

  • Sarana: Sarana pendukung yang terdapat di objek wisata ini adalah, Transportasi Umum Swasta, Travel Biro, Transportasi Motor Ojek, Telkomsel, Puskesmas, Perusahaan Listrik Negara (PLN) serta sistem pelayanan perbankan yang baik, yaitu Bank NTT Cabang Pembantu Atapupu.
  • Prasarana: Agar pengunjung menjadi nyaman, pihak pengelola telah memperbaiki dan membangun beberapa prasarana pendukung, yaitu fasilitas air bersih, MCK / Toilet, prasarana jalan yang bagus, pondok-pondok istirahat (lopo), rumah-rumah payung, pos penjagaan serta dibangunnya sebuah papan reklame yang sangat besar bertuliskan Kolam Susuk di puncak bukit, dengan posisi menghadap ke arah kolam. Selain itu terdapat juga warung-warung dan kios-kios milik masyarakat setempat disekitar objek wisata ini.[14]

Wisata KulinerSunting

Kota ini menyimpan berbagai makanan tradisional, khususnya bagi peminat jagung. Di kota ini anda dapat temui puluhan pedagang berjualan jagung bose atau Jagung bakar di pinggir lapangan umum kota Atambua (Alung-Alung Kota Atambua). Harganya bervariasi, tergantung dengan kualitas yang diminta. Ada yang mau paling lezat, cukup lezat, atau biasa-biasa. Harga penjualan Jagung bose atau Jagung bakar berkisar antara Rp. 2,500,- sampai Rp. 5,000,-.

Wisata ReligiSunting

Di Kota ini pula terdapat wisata religi yang berada terpencar. Salah satu wisata religi yang peling terkenal adalah Wisata Religi Gua Maria Toro, berada di Kecamatan Atambua Barat, setiap hari Jumat (dalam Tri Hari Suci Paskah), para Imam-imam, masyarakat beragama Katolik di Kota ini berkunjung ke gua ini untuk kegiatan religi mereka.

Galeri gambarSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Informasi Mengenai Atambua
  2. ^ a b Data Kependudukan Semester II 2017 - Pemkab Belu
  3. ^ Berita Keuskupan Atambua
  4. ^ "Atambua - Climate graph, Temperature graph, Climate table". Climate-Data.org. 
  5. ^ Jumlah Penduduk Kota Atambua tahun 2014 (Publikasi) - BPS Kabupaten Belu
  6. ^ Jumlah Penduduk Kabupaten Belu 2015 - BPS Kabupaten Belu
  7. ^ Jumlah Penduduk Kabupaten Belu tahun 2016 - BPS Belu
  8. ^ Mahasiswa dituntut jadi ‘agent of change’
  9. ^ Peringati Hari HIV/AIDS, Akper Belu Gelar Seminar
  10. ^ "Akper Diambil Alih Kemenristekdikti, Bupati Belu: Saya Melepas Dengan Air Mata Dan Cinta". Pos Kupang. 17 Oktober 2017. Diakses tanggal 6 Juni 2019. 
  11. ^ Belu Dalam Angka Halaman 46-48
  12. ^ "Situs Resmi RS Sumber Kasih Sejati". Diakses tanggal 29 Mei 2019. 
  13. ^ Radio Timor Leste di Atambua, diperiksa oleh JollyFrankle tanggal 4 Februari 2018
  14. ^ a b c d e f Objek Wisata Unggulan - Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kab. Belu

Pranala luarSunting

  1. (Inggris) Atambua 39 Degrees Celsius: Tokyo Review - Hollywood Reporter
  2. (Indonesia) Kota Atambua - Info Kota Kita
  3. (Inggris) Diocese of Atambua Catholic Hierarchy
  4. (Indonesia) Kantor Imigrasi kelas II Atambua

Lihat pulaSunting