Astatin

unsur kimia dengan lambang At dan nomor atom 85

Astatin adalah sebuah unsur kimia dengan lambang At dan nomor atom 85. Ia adalah unsur alami yang paling langka di kerak Bumi, hanya terjadi sebagai produk peluruhan dari berbagai unsur yang lebih berat. Semua isotop astatin berumur pendek; yang paling stabil adalah astatin-210, dengan waktu paruh 8,1 jam. Sebuah sampel astatin murni tidak pernah dibuat, karena setiap spesimen makroskopisnya akan segera diuapkan oleh panas radioaktivitasnya sendiri.

Astatin,  85At
Astatine.JPG
Autunit, sebuah mineral uranium, berpendar di bawah cahaya hitam. Untuk tujuan ini, ia merepresentasikan astatin
Sifat umum
Nama, lambangastatin, At
Pengucapan/astatin/[1]
Penampilantidak diketahui, kemungkinan metalik
Astatin dalam tabel periodik
Hidrogen (diatomic nonmetal)
Helium (noble gas)
Litium (alkali metal)
Berilium (alkaline earth metal)
Boron (metalloid)
Karbon (polyatomic nonmetal)
Nitrogen (diatomic nonmetal)
Oksigen (diatomic nonmetal)
Fluorin (diatomic nonmetal)
Neon (noble gas)
Natrium (alkali metal)
Magnesium (alkaline earth metal)
Aluminium (post-transition metal)
Silikon (metalloid)
Fosforus (polyatomic nonmetal)
Belerang (polyatomic nonmetal)
Klorin (diatomic nonmetal)
Argon (noble gas)
Kalium (alkali metal)
Kalsium (alkaline earth metal)
Skandium (transition metal)
Titanium (transition metal)
Vanadium (transition metal)
Kromium (transition metal)
Mangan (transition metal)
Besi (transition metal)
Kobalt (transition metal)
Nikel (transition metal)
Tembaga (transition metal)
Seng (transition metal)
Galium (post-transition metal)
Germanium (metalloid)
Arsen (metalloid)
Selenium (polyatomic nonmetal)
Bromin (diatomic nonmetal)
Kripton (noble gas)
Rubidium (alkali metal)
Stronsium (alkaline earth metal)
Itrium (transition metal)
Zirkonium (transition metal)
Niobium (transition metal)
Molibdenum (transition metal)
Teknesium (transition metal)
Rutenium (transition metal)
Rodium (transition metal)
Paladium (transition metal)
Perak (transition metal)
Kadmium (transition metal)
Indium (post-transition metal)
Timah (post-transition metal)
Antimon (metalloid)
Telurium (metalloid)
Iodin (diatomic nonmetal)
Xenon (noble gas)
Sesium (alkali metal)
Barium (alkaline earth metal)
Lantanum (lanthanide)
Serium (lanthanide)
Praseodimium (lanthanide)
Neodimium (lanthanide)
Prometium (lanthanide)
Samarium (lanthanide)
Europium (lanthanide)
Gadolinium (lanthanide)
Terbium (lanthanide)
Disprosium (lanthanide)
Holmium (lanthanide)
Erbium (lanthanide)
Tulium (lanthanide)
Iterbium (lanthanide)
Lutesium (lanthanide)
Hafnium (transition metal)
Tantalum (transition metal)
Wolfram (transition metal)
Renium (transition metal)
Osmium (transition metal)
Iridium (transition metal)
Platina (transition metal)
Emas (transition metal)
Raksa (transition metal)
Talium (post-transition metal)
Timbal (post-transition metal)
Bismut (post-transition metal)
Polonium (post-transition metal)
Astatin (metalloid)
Radon (noble gas)
Fransium (alkali metal)
Radium (alkaline earth metal)
Aktinium (actinide)
Torium (actinide)
Protaktinium (actinide)
Uranium (actinide)
Neptunium (actinide)
Plutonium (actinide)
Amerisium (actinide)
Kurium (actinide)
Berkelium (actinide)
Kalifornium (actinide)
Einsteinium (actinide)
Fermium (actinide)
Mendelevium (actinide)
Nobelium (actinide)
Lawrensium (actinide)
Ruterfordium (transition metal)
Dubnium (transition metal)
Seaborgium (transition metal)
Bohrium (transition metal)
Hasium (transition metal)
Meitnerium (unknown chemical properties)
Darmstadtium (unknown chemical properties)
Roentgenium (unknown chemical properties)
Kopernisium (transition metal)
Nihonium (unknown chemical properties)
Flerovium (post-transition metal)
Moskovium (unknown chemical properties)
Livermorium (unknown chemical properties)
Tenesin (unknown chemical properties)
Oganeson (unknown chemical properties)
I

At

Ts
poloniumastatinradon
Nomor atom (Z)85
Golongangolongan 17 (halogen)
Periodeperiode 6
Blokblok-p
Kategori unsur  metaloid
Nomor massa[210]
Konfigurasi elektron[Xe] 4f14 5d10 6s2 6p5
Elektron per kelopak2, 8, 18, 32, 18, 7
Sifat fisik
Fase pada STS (0 °C dan 101,325 kPa)padat (diprediksi)
Kepadatan mendekati s.k.8,91–8,95 g/cm3 diperkirakan[2]
Kalor penguapan(At2) 54,39 kJ/mol
Sifat atom
Bilangan oksidasi−1, +1, +3, +5, +7[3]
Energi ionisasike-1: 899,003 kJ/mol[4]
Lain-lain
Kelimpahan alamidari peluruhan
Nomor CAS7440-68-8
Sejarah
Penamaandari Yunani ástatos (ἄστατος), yang berarti "tidak stabil"
PenemuanDale R. Corson, Kenneth R. MacKenzie, E. Segrè (1940)
Isotop astatin yang utama
Iso­top Kelim­pahan Waktu paruh (t1/2) Mode peluruhan Pro­duk
209At sintetis 5,41 jam β+ 209Po
α 205Bi
210At sintetis 8,1 jam β+ 210Po
α 206Bi
211At sintetis 7,21 jam ε 211Po
α 207Bi
| referensi | di Wikidata

Sifat sebagian besar astatin tidak diketahui dengan pasti. Banyak dari sifat tersebut berasal dari perkiraan dari posisi astatin pada tabel periodik sebagai analog iodin yang lebih berat, dan anggota halogen (kelompok unsur yang berisikan fluorin, klorin, bromin, dan iodin). Namun, astatin juga berada di sepanjang garis pemisah antara logam dan nonlogam, sehingga beberapa perilaku logam juga telah diamati dan diprediksi untuknya. Astatin cenderung memiliki penampilan gelap atau berkilau dan mungkin sebuah semikonduktor atau mungkin sebuah logam. Secara kimia, beberapa spesies anionik astatin telah diketahui dan sebagian besar senyawanya mirip dengan iodin, tetapi terkadang juga menunjukkan karakteristik logam dan menunjukkan beberapa kesamaan dengan perak.

Penyintesisan pertama unsur ini dilakukan pada tahun 1940 oleh Dale R. Corson, Kenneth R. MacKenzie, dan Emilio G. Segrè di Universitas California, Berkeley, yang menamakannya dari bahasa Yunani Kuno ἄστατος (astatos) 'tidak stabil'. Empat isotop astatin kemudian ditemukan terjadi secara alami, meskipun jauh lebih sedikit dari satu gram hadir pada waktu tertentu di kerak Bumi. Baik isotop astatin-210 yang paling stabil, maupun astatin-211 yang berguna secara medis, tidak terjadi secara alami; mereka hanya dapat diproduksi secara sintetis, biasanya dengan membombardir bismut-209 dengan partikel alfa.

KarakteristikSunting

Astatin adalah sebuah unsur yang sangat radioaktif; semua isotopnya memiliki waktu paruh 8,1 jam atau kurang, meluruh menjadi isotop astatin lainnya, bismut, polonium, atau radon. Sebagian besar isotopnya sangat tidak stabil, dengan waktu paruh satu detik atau kurang. Dari 101 unsur pertama dalam tabel periodik, hanya fransium yang kurang stabil, dan semua isotop astatin yang lebih stabil daripada fransium, bagaimanapun, adalah hasil sintesis dan tidak terjadi di alam.[5]

Sifat sebagian besar astatin tidak diketahui dengan pasti.[6] Penelitian dibatasi oleh waktu paruhnya yang pendek, yang mencegah terciptanya kuantitas yang dapat ditimbang.[7] Sepotong astatin yang terlihat akan segera menguap sendiri karena panas yang dihasilkan oleh radioaktivitasnya yang intens.[8] Masih harus dilihat apakah, dengan pendinginan yang cukup, jumlah makroskopis astatin dapat disimpan sebagai film tipis.[9] Astatin biasanya diklasifikasikan sebagai nonlogam atau metaloid;[10][11] pembentukan logam juga telah diprediksi.[9][12]

FisikSunting

Sebagian besar sifat fisik astatin telah diperkirakan (dengan interpolasi atau ekstrapolasi), menggunakan metode yang diturunkan secara teoretis atau empiris.[13] Misalnya, halogen menjadi lebih gelap dengan bertambahnya berat atom – fluorin hampir tidak berwarna, klorin berwarna kuning hijau, bromin berwarna merah coklat, dan iodin berwarna abu-abu tua/ungu. Astatin kadang-kadang digambarkan sebagai mungkin padatan hitam (dengan asumsi mengikuti tren ini), atau memiliki penampilan logam (jika ia adalah metaloid atau logam).[14][15][16]

Astatin lebih mudah menyublim dibandingkan iodin, karena memiliki tekanan uap yang lebih rendah.[7] Meskipun demikian, setengah dari jumlah astatin yang diberikan akan menguap dalam waktu sekitar satu jam jika diletakkan di atas permukaan kaca yang bersih pada suhu kamar.[a] Spektrum penyerapan astatin pada daerah ultraungu tengah memiliki garis pada 224,401 dan 216,225 nm, menunjukkan transisi 6p ke 7s.[18][19]

Struktur astatin padat masih tidak diketahui.[20] Sebagai analog iodin, ia mungkin memiliki struktur kristal ortorombik yang terdiri dari molekul astatin diatomik, dan menjadi semikonduktor (dengan sela pita 0,7 eV).[21][22] Sebagai alternatif, jika astatin terkondensasi membentuk fase logam, seperti yang telah diprediksi, ia mungkin memiliki struktur kubik berpusat muka monoatomik; dalam struktur ini, ia mungkin merupakan superkonduktor, seperti fase tekanan tinggi yang sama dari iodin.[9] Astatin logam diperkirakan memiliki massa jenis 8,91–8,95 g/cm3.[23]

Bukti untuk (atau menentang) keberadaan astatin diatomik (At2) jarang ditemukan dan tidak meyakinkan.[24][25][26][27][28] Beberapa sumber menyatakan bahwa ia tidak ada, atau setidaknya tidak pernah teramati,[29][30] sementara sumber lain menegaskan atau menyiratkan keberadaannya.[31][32][33] Terlepas dari kontroversi ini, banyak sifat astatin diatomik telah diprediksi;[34] misalnya, panjang ikatannya adalah 300±10 pm, energi disosiasi 83,7±12,5 kJ/mol,[35] dan panas penguapan (∆Hvap) 54,39 kJ/mol.[36] Banyak nilai telah diprediksi untuk titik lebur dan didih astatin, tetapi hanya untuk At2.[37]

KimiaSunting

Kimia astatin "dikaburkan oleh konsentrasi yang sangat rendah di mana eksperimen astatin telah dilakukan, dan kemungkinan reaksi dengan pengotor, dinding dan filter, atau produk sampingan radioaktivitas, dan interaksi skala nano yang tidak diinginkan lainnya".[21] Banyak dari sifat kimianya yang jelas telah diamati menggunakan studi pelacak pada larutan astatin yang sangat encer,[33][38] biasanya kurang dari 10−10 mol·L−1.[39] Beberapa sifat, seperti pembentukan anion, sejajar dengan halogen lain.[7] Astatin juga memiliki beberapa karakteristik logam, seperti penyepuhan pada katode,[b] dan pengkopresipitasian bersama dengan logam sulfida dalam asam klorida.[41] Ia membentuk kompleks dengan EDTA, agen pengelatan logam,[42] dan mampu bertindak sebagai logam dalam pelabelan radio antibodi; dalam beberapa hal astatin dalam keadaan +1 mirip dengan perak dalam keadaan yang sama. Sebagian besar kimia organik astatin, bagaimanapun, analog dengan iodin.[43] Telah dikemukakan bahwa astatin dapat membentuk kation monoatomik yang stabil dalam larutan berair,[41][44] tetapi bukti elektromigrasi menunjukkan bahwa spesies kationik At(I) adalah asam hipoastatit terprotonasi (H2OAt+), menunjukkan analogi dengan iodin.[45]

Astatin memiliki elektronegativitas 2,2 pada skala Pauling yang direvisi – lebih rendah dari yodium (2,66) dan sama dengan hidrogen. Dalam hidrogen astatida (HAt), muatan negatif diperkirakan berada pada atom hidrogen, menyiratkan bahwa senyawa ini dapat disebut sebagai astatin hidrida menurut tata nama tertentu.[46][47][48][49] Itu akan konsisten dengan elektronegativitas astatin pada skala Allred–Rochow (1,9) lebih kecil dari hidrogen (2,2).[50][c] Namun, tata nama stoikiometris resmi IUPAC didasarkan pada konvensi ideal untuk menentukan elektronegativitas relatif unsur hanya berdasarkan posisinya dalam tabel periodik. Menurut konvensi ini, astatin diperlakukan seolah-olah lebih elektronegatif daripada hidrogen, terlepas dari elektronegativitasnya yang sebenarnya. Afinitas elektron astatin, pada 233 kJ mol−1, adalah 21% lebih kecil dari iodin.[52] Sebagai perbandingan, nilai Cl (349) adalah 6,4% lebih tinggi dari F (328); Br (325) adalah 6,9% lebih kecil dari Cl; dan I (295) lebih kecil 9,2% dari Br. Pengurangan yang ditandai untuk At diprediksi sebagai akibat interaksi spin–orbit.[39] Energi ionisasi pertama astatin adalah sekitar 899 kJ mol−1, yang melanjutkan tren penurunan energi ionisasi pertama ke bawah golongan halogen (fluorin, 1681; klorin, 1251; bromin, 1140; iodin, 1008).[4]

SenyawaSunting

Kurang reaktif dibandingkan iodin, astatin adalah halogen yang paling tidak reaktif.[53] Senyawanya telah disintesis dalam jumlah skala nano dan dipelajari seintensif mungkin sebelum disintegrasi radioaktifnya. Reaksi yang terlibat biasanya telah diuji dengan larutan encer astatin yang dicampur dengan iodin dalam jumlah yang lebih besar. Bertindak sebagai pembawa, iodin memastikan ada bahan yang cukup untuk teknik laboratorium (seperti filtrasi dan pengendapan) untuk bekerja.[54][55][d] Seperti iodin, astatin telah terbukti mengadopsi bilangan oksidasi ganjil mulai dari −1 hingga +7.

Hanya beberapa senyawa dengan logam yang telah dilaporkan, dalam bentuk astatida natrium,[8] paladium, perak, talium, dan timbal.[58] Beberapa sifat karakteristik perak dan natrium astatida, dan astatida alkali dan alkali tanah hipotesis lainnya, telah diperkirakan dengan ekstrapolasi dari halida logam lainnya.[59]

Pembentukan senyawa astatin dengan hidrogen – biasanya disebut sebagai hidrogen astatida – dicatat oleh para pionir kimia astatin.[60] Seperti disebutkan, ada alasan untuk menyebut senyawa ini sebagai astatin hidrida. Ia mudah teroksidasi; pengasaman dengan asam nitrat encer menghasilkan bentuk At0 atau At+, dan penambahan perak(I) selanjutnya hanya dapat mengendapkan sebagian, astatin sebagai perak(I) astatida (AgAt). Iodin, sebaliknya, tidak teroksidasi, dan mudah mengendap sebagai perak(I) iodida.[7][61]

Astatin diketahui mengikat boron,[62] karbon, dan nitrogen.[63] Berbagai senyawa sangkar boron telah dibuat dengan ikatan At–B, mereka lebih stabil daripada ikatan At–C.[64] Astatin dapat menggantikan atom hidrogen dalam benzena untuk membentuk astatobenzena C6H5At; ini dapat dioksidasi menjadi C6H5AtCl2 oleh klorin. Dengan memperlakukan senyawa ini dengan larutan basa hipoklorit, C6H5AtO2 dapat diproduksi.[65] Kation dipiridin-astatin(I), [At(C5H5N)2]+, membentuk senyawa ionik dengan perklorat[63] (sebuah anion nonkoordinasi[66]) dan dengan nitrat, [At(C5H5N)2]NO3.[63] Kation ini eksis sebagai kompleks koordinasi di mana dua ikatan kovalen datif secara terpisah menghubungkan pusat astatin(I) dengan masing-masing cincin piridina melalui atom nitrogennya.[63]

Dengan oksigen, terdapat bukti spesies AtO dan AtO+ dalam larutan berair, yang dibentuk oleh reaksi astatin dengan oksidan seperti bromin elemental atau (dalam kasus terakhir) oleh natrium persulfat dalam larutan asam perklorat:[7][67] spesies yang terakhir mungkin juga terprotonasi asam astatit, H2AtO+2.[68] Spesies yang sebelumnya dianggap sebagai AtO2 telah ditentukan sebagai AtO(OH)2, sebuah produk hidrolisis AtO+ (produk hidrolisis lainnya adalah AtOOH).[69] Anion AtO3 yang dikarakterisasi dengan baik dapat diperoleh dengan, misalnya, oksidasi astatin dengan kalium hipoklorit dalam larutan kalium hidroksida.[65][70] Pembuatan lantanum triastatat La(AtO3)3, setelah oksidasi astatin oleh larutan Na2S2O8 panas, telah dilaporkan.[71] Oksidasi lebih lanjut dari AtO3, seperti oleh xenon difluorida (dalam larutan basa panas) atau periodat (dalam larutan netral atau basa), menghasilkan ion perastatat AtO4; ini hanya stabil dalam larutan netral atau basa.[72] Astatin juga dianggap mampu membentuk kation dalam garam dengan oksianion seperti iodat atau dikromat; ini didasarkan pada pengamatan bahwa, dalam larutan asam, keadaan positif monovalen atau menengah dari astatin berkopresipitasi dengan garam kation logam yang tidak larut seperti perak(I) iodat atau talium(I) dikromat.[65][73]

Astatin dapat membentuk ikatan dengan kalkogen lain; mereka termasuk S7At+ dan At(CSN)2 dengan belerang, senyawa selenourea koordinasi dengan selenium, dan koloid astatin–telurium dengan telurium.[74]

 
Struktur astatin monoiodida, salah satu antarhalogen astatin dan antarhalogen diatomik terberat yang diketahui.

Astatin diketahui bereaksi dengan homolognya yang lebih ringan, iodin, bromin, dan klorin dalam wujud uap; reaksi ini menghasilkan senyawa antarhalogen dengan rumus AtI, AtBr, dan AtCl.[56] Dua senyawa pertama juga dapat diproduksi dalam air – astatin bereaksi dengan larutan iodin/iodida membentuk AtI, sedangkan AtBr membutuhkan (selain astatin) larutan iodin/iodin monobromida/bromida. Kelebihan iodida atau bromida dapat menyebabkan ion AtBr2 dan AtI2,[56] atau dalam larutan klorida, mereka dapat menghasilkan spesies seperti AtCl2 atau AtBrCl melalui reaksi kesetimbangan dengan klorida.[57] Oksidasi astatin dengan dikromat (dalam larutan asam nitrat) menunjukkan bahwa penambahan klorida mengubah astatin menjadi molekul yang kemungkinan berupa AtCl atau AtOCl. Demikian pula, AtOCl2 atau AtCl2 mungkin dapat diproduksi.[56] Polihalida PdAtI2, CsAtI2, TlAtI2,[75][76][77] dan PbAtI[78] telah diketahui atau diduga telah diendapkan. Dalam spektrometer massa sumber ion plasma, ion [AtI]+, [AtBr]+, dan [AtCl]+ telah dibentuk dengan memasukkan uap halogen yang lebih ringan ke dalam sel berisi helium yang mengandung astatin, mendukung keberadaan molekul netral yang stabil dalam wujud ion plasma.[56] Tidak ada astatin fluorida yang ditemukan. Ketidakhadiran mereka secara spekulatif dikaitkan dengan reaktivitas ekstrim dari senyawa tersebut, termasuk reaksi fluorida yang awalnya terbentuk dengan dinding wadah kaca untuk membentuk produk yang tidak mudah menguap.[e] Jadi, meskipun penyintesisan astatin fluorida dianggap mungkin, ia mungkin memerlukan pelarut halogen fluorida cair, seperti yang telah digunakan untuk karakterisasi radon fluorida.[56][72]

SejarahSunting

 
 
Tabel Dmitri Mendeleev tahun 1871, dengan ruang kosong pada posisi eka-iodin

Pada tahun 1869, ketika Dmitri Mendeleev menerbitkan tabel periodiknya, ruang di bawah iodin kosong; setelah Niels Bohr menetapkan dasar fisika dari klasifikasi unsur kimia, halogen kelima dianggap ada di sana. Sebelum penemuannya yang diakui secara resmi, ia disebut "eka-iodin" (dari bahasa Sanskerta eka – "satu") untuk menyiratkan bahwa ia berada satu ruang di bawah iodin (dengan cara yang sama seperti eka-silikon, eka-boron, dan lainnya).[82] Para ilmuwan mencoba menemukannya di alam; mengingat kelangkaannya yang ekstrem, upaya ini menghasilkan beberapa penemuan palsu.[83]

Penemuan eka-iodin pertama yang diklaim dibuat oleh Fred Allison dan rekan-rekannya di Institut Politeknik Alabama (sekarang Universitas Auburn) pada tahun 1931. Penemunya menamai unsur 85 sebagai "alabamin", dan memberinya simbol Ab, sebutan yang digunakan untuk beberapa tahun.[84][85][86] Pada tahun 1934, H. G. MacPherson dari Universitas California, Berkeley membantah metode Allison dan validitas penemuannya.[87] Ada klaim lain pada tahun 1937, oleh ahli kimia Rajendralal De. Bekerja di Dacca di India Britania (sekarang Dhaka di Bangladesh), ia memilih nama "dakin" untuk unsur 85, yang ia klaim telah diisolasi sebagai deret torium yang setara dengan radium F (polonium-210) dalam deret radium. Sifat-sifat yang dia laporkan untuk dakin tidak sesuai dengan sifat astatin; selain itu, astatin tidak ditemukan dalam deret torium, dan identitas sebenarnya dari dakin tidak diketahui.[88]

Pada tahun 1936, tim fisikawan Rumania Horia Hulubei dan fisikawan Prancis Yvette Cauchois mengklaim telah menemukan unsur 85 melalui analisis sinar-X. Pada tahun 1939, mereka menerbitkan makalah lain yang mendukung dan memperluas data sebelumnya. Pada tahun 1944, Hulubei menerbitkan ringkasan data yang diperolehnya hingga saat itu, mengklaim bahwa itu didukung oleh karya peneliti lain. Dia memilih nama "dor", mungkin dari bahasa Rumania untuk "kerinduan" [akan perdamaian], karena Perang Dunia II telah dimulai lima tahun sebelumnya. Karena Hulubei menulis dalam bahasa Prancis, sebuah bahasa yang tidak mengakomodasi akhiran "-in", dor kemungkinan besar akan diterjemahkan dalam bahasa Indonesia sebagai "dorin", jika nama ini diadopsi. Pada tahun 1947, klaim Hulubei secara efektif ditolak oleh ahli kimia Austria Friedrich Paneth, yang kemudian akan memimpin komite IUPAC yang bertanggung jawab untuk pengenalan unsur-unsur baru. Meskipun sampel Hulubei memang mengandung astatin, alatnya untuk mendeteksinya terlalu lemah, menurut standar saat ini, untuk memungkinkan identifikasi yang benar.[89] Dia juga telah terlibat dalam klaim palsu sebelumnya mengenai penemuan unsur 87 (fransium) dan ini dianggap telah menyebabkan peneliti lain meremehkan karyanya.[90]

 
Emilio Segrè, salah satu penemu unsur golongan utama astatin

Pada tahun 1940, ahli kimia Swiss Walter Minder mengumumkan penemuan unsur 85 sebagai produk peluruhan beta radium A (polonium-218), memilih nama "helvetium" (dari Helvetia, nama Latin untuk Swiss). Berta Karlik dan Traude Bernert tidak berhasil mereproduksi eksperimennya, dan kemudian menghubungkan hasil Minder dengan kontaminasi aliran radonnya (radon-222 adalah isotop induk polonium-218).[91][f] Pada tahun 1942, Minder, bekerja sama dengan ilmuwan Inggris Alice Leigh-Smith, mengumumkan penemuan isotop lain dari unsur 85, yang dianggap sebagai produk peluruhan beta torium A (polonium-216). Mereka menamakan zat ini sebagai "anglo-helvetium",[92] tetapi Karlik dan Bernert lagi-lagi tidak dapat mereproduksi hasil ini.[54]

Kemudian pada tahun 1940, Dale R. Corson, Kenneth R. MacKenzie, dan Emilio G. Segrè mengisolasi unsur ini di Universitas California, Berkeley. Alih-alih mencari unsur di alam, para ilmuwan menciptakannya dengan membombardir bismut-209 dengan partikel alfa dalam siklotron (pemercepat partikel) untuk menghasilkan, setelah emisi dua neutron, astatin-211.[93] Namun, para penemunya tidak segera menyarankan nama untuk unsur tersebut. Alasan untuk ini adalah bahwa pada saat itu, suatu unsur yang diciptakan secara sintetis dalam "jumlah tak terlihat" yang belum ditemukan di alam tidak dilihat sebagai unsur yang sepenuhnya valid; selain itu, ahli kimia enggan untuk mengakui isotop radioaktif sebagai sah seperti isotop stabil.[94] Pada tahun 1943, astatin ditemukan sebagai produk dari dua rantai peluruhan yang terjadi secara alami oleh Berta Karlik dan Traude Bernert, pertama dalam apa yang disebut deret uranium, dan kemudian dalam deret aktinium.[95][96] (Sejak itu, astatin juga ditemukan dalam rantai peluruhan ketiga, deret neptunium.[97]) Friedrich Paneth pada tahun 1946 menyerukan untuk akhirnya mengenali unsur-unsur sintetis, dengan mengutip, antara lain, konfirmasi baru-baru ini tentang kemunculan alaminya, dan mengusulkan bahwa penemu unsur tak bernama yang baru ditemukan memberi nama unsur-unsur ini. Pada awal 1947, Nature menerbitkan saran para penemunya; sebuah surat dari Corson, MacKenzie, dan Segrè menyarankan nama "astatin"[94] yang berasal dari bahasa Yunani astatos (αστατος) yang berarti "tidak stabil", karena kecenderungannya untuk peluruhan radioaktif, dengan akhiran "-in", ditemukan di nama dari empat halogen yang ditemukan sebelumnya. Nama ini juga dipilih untuk melanjutkan tradisi empat halogen stabil, di mana nama tersebut mengacu pada sifat astatin.[98]

Corson dan rekan-rekannya mengklasifikasikan astatin sebagai logam berdasarkan kimia analisisnya.[99] Peneliti selanjutnya melaporkan perilaku seperti iodin,[100][101] kationik,[102][103] atau amfoter.[104][105] Dalam retrospektif tahun 2003, Corson menulis bahwa "beberapa sifat [astatin] mirip dengan iodin … ia juga menunjukkan sifat logam, lebih seperti tetangga logamnya Po dan Bi."[98]

IsotopSunting

Karakteristik peluruhan alfa untuk sampel isotop astatin[g]
Nomor
massa
Surplus
massa
[5]
Waktu
paruh[5]
Probabilitas
peluruhan
alfa[5]
Waktu
paruh
peluruhan
beta
207 −13,243 MeV 1,80 jam &&&&&&&&&&&&&&08.6000008,6% 20,9 jam
208 −12,491 MeV 1,63 jam &&&&&&&&&&&&&&00.5500000,55% 12,3 hri
209 −12,880 MeV 5,41 jam &&&&&&&&&&&&&&04.1000004,1% 5,5 hri
210 −11,972 MeV 8,1 jam &&&&&&&&&&&&&&00.1750000,175% 193 hri
211 −11,647 MeV 7,21 jam &&&&&&&&&&&&&041.80000041,8% 17,2 jam
212 −8,621 MeV 0,31 dtk ≈100% 0,31 dtk
213 −6,579 MeV 125 ndtk &&&&&&&&&&&&0100.&&&&&0100% 125 ndtk
214 −3,380 MeV 558 ndtk &&&&&&&&&&&&0100.&&&&&0100% 558 ndtk
219 10,397 MeV 56 dtk &&&&&&&&&&&&&097.&&&&&097% 58 dtk
220 14,350 MeV 3,71 mnt &&&&&&&&&&&&&&08.&&&&&08% 46,4 mnt
221[h] 16,810 MeV 2,3 mnt secara eksperimen alfa-stabil

Ada 39 isotop astatin yang diketahui, dengan massa atom (nomor massa) 191–229. Pemodelan teoretis menunjukkan bahwa ada 37 isotop lagi.[106] Tidak ada isotop astatin yang stabil atau berumur panjang yang telah teramati, juga tidak ada yang diperkirakan eksis.[107]

Energi peluruhan alfa astatin mengikuti tren yang sama seperti unsur berat lainnya.[107] Isotop astatin yang lebih ringan memiliki energi peluruhan alfa yang cukup tinggi, yang menjadi lebih rendah saat inti menjadi lebih berat. Astatin-211 memiliki energi yang jauh lebih tinggi daripada isotop sebelumnya, karena memiliki inti dengan 126 neutron, dan 126 adalah sebuah bilangan ajaib yang sesuai dengan kulit neutron yang terisi. Meskipun memiliki waktu paruh yang mirip dengan isotop sebelumnya (8,1 jam untuk astatin-210 dan 7,2 jam untuk astatin-211), probabilitas peluruhan alfa jauh lebih tinggi untuk yang terakhir: 41,81% dibandingkan hanya 0,18%.[5][i] Dua isotop berikut melepaskan lebih banyak energi, dengan astatin-213 melepaskan energi paling banyak. Untuk alasan ini, ia adalah isotop astatin yang berumur paling pendek.[107] Meskipun isotop astatin yang lebih berat melepaskan lebih sedikit energi, tidak ada isotop astatin yang berumur panjang, karena meningkatnya peran peluruhan beta (emisi elektron).[107] Mode peluruhan ini sangat penting untuk astatin; sedini tahun 1950, dipostulatkan bahwa semua isotop astatin mengalami peluruhan beta,[108] meskipun pengukuran massa nuklir menunjukkan bahwa 215At sebenarnya beta-stabil, karena ia memiliki massa terendah dari semua isobar dengan A = 215.[5] Sebuah mode peluruhan beta telah ditemukan untuk semua isotop astatin lainnya kecuali untuk astatin-213, astatin-214, dan astatin-216m.[5] Astatin-210 dan isotop yang lebih ringan menunjukkan peluruhan beta plus (emisi positron), astatin-216 dan isotop yang lebih berat menunjukkan peluruhan beta minus, dan astatin-212 meluruh melalui kedua mode, sementara astatin-211 mengalami penangkapan elektron.[5]

Isotop yang paling stabil adalah astatin-210, yang memiliki waktu paruh 8,1 jam. Mode peluruhan utamanya adalah beta plus, menjadi pemancar alfa polonium-210 yang berumur relatif panjang (dibandingkan dengan isotop astatin). Secara total, hanya lima isotop yang memiliki waktu paruh lebih dari satu jam (astatin-207 hingga -211). Isotop keadaan dasar yang paling tidak stabil adalah astatin-213, dengan waktu paruh 125 nanodetik. Ia mengalami peluruhan alfa menjadi bismut-209 yang berumur sangat panjang.[5]

Astatin memiliki 24 isomer nuklir yang diketahui, yang merupakan inti dengan satu atau lebih nukleon (proton atau neutron) dalam keadaan tereksitasi. Isomer nuklir juga dapat disebut "keadaan meta", yang berarti sistem itu memiliki lebih banyak energi dalam daripada "keadaan dasar" (keadaan dengan energi dalam serendah mungkin), membuat yang pertama cenderung meluruh menjadi yang terakhir. Mungkin ada lebih dari satu isomer untuk setiap isotop. Yang paling stabil dari isomer nuklir ini adalah astatin-202m1,[j] yang memiliki waktu paruh sekitar 3 menit, lebih lama dari semua keadaan dasar kecuali isotop 203–211 dan 220. Yang paling tidak stabil adalah astatin-214m1; waktu paruhnya, selama 265 nanodetik, lebih pendek daripada semua keadaan dasar kecuali astatin-213.[5][106]

Keterjadian alamiSunting

 
Deret neptunium, menunjukkan produk peluruhan, termasuk astatin-217, yang terbentuk dari neptunium-237

Astatin adalah unsur alami yang paling langka.[k] Jumlah total astatin dalam kerak Bumi (massa dikutip 2,36 × 1025 gram)[109] diperkirakan oleh beberapa pihak kurang dari satu gram pada waktu tertentu.[7] Sumber lain memperkirakan jumlah astatine fana, hadir di Bumi pada saat tertentu, hingga satu ons[110] (sekitar 28 gram).

Setiap astatin yang ada pada pembentukan Bumi telah lama menghilang; empat isotop alami astatin (astatin-215, -217, -218 dan -219)[111] malah terus diproduksi sebagai akibat peluruhan torium dan bijih uranium yang radioaktif, serta sejumlah kecil neptunium-237. Massa daratan Amerika Utara dan Selatan digabungkan, hingga kedalaman 16 kilometer (10 mil), hanya mengandung sekitar satu triliun atom astatin-215 pada waktu tertentu (sekitar 3,5 × 10−10 gram).[112] Astatin-217 diproduksi melalui peluruhan radioaktif neptunium-237. Sisa-sisa primordial dari isotop neptunium-237—karena waktu paruhnya yang relatif pendek, yaitu 2,14 juta tahun—tidak lagi ada di Bumi. Namun, jumlah renik terjadi secara alami sebagai produk reaksi transmutasi dalam bijih uranium.[113] Astatin-218 adalah isotop astatin pertama yang ditemukan di alam.[114] Astatin-219, dengan waktu paruh 56 detik, adalah isotop alami astatin yang berumur paling panjang.[5]

Isotop astatin terkadang tidak terdaftar sebagai yang terjadi secara alami karena kesalahpahaman[104] bahwa tidak ada isotop seperti itu,[115] atau perbedaan dalam literatur. Astatin-216 telah dihitung sebagai isotop alami tetapi laporan pengamatannya[116] (yang digambarkan sebagai meragukan) belum dikonfirmasi.[117]

SintesisSunting

PembentukanSunting

Kemungkinan reaksi setelah membombardir bismut-209 dengan partikel alfa
Reaksi[l] Energi partikel alfa
20983Bi + 42He21185At + 2 10n 26 MeV[54]
20983Bi + 42He21085At + 3 10n 40 MeV[54]
20983Bi + 42He20985At + 4 10n 60 MeV[118]

Astatin pertama kali diproduksi dengan membombardir bismut-209 dengan partikel alfa energik, dan ini masih merupakan rute utama yang digunakan untuk membuat isotop astatin-209 yang relatif berumur panjang melalui astatin-211. Astatin hanya diproduksi dalam jumlah yang sangat kecil, dengan teknik modern yang memungkinkan produksi berjalan hingga 6,6 gigabecquerel[119] (sekitar 86 nanogram atau 2,47 × 1014 atom). Sintesis astatin dalam jumlah yang lebih besar dengan menggunakan metode ini dibatasi oleh terbatasnya ketersediaan siklotron yang sesuai dan prospek pencairan target.[119][120][m] Radiolisis pelarut karena efek kumulatif peluruhan astatin[122] adalah masalah terkait. Dengan teknologi kriogenik, jumlah mikrogram astatin mungkin dapat dihasilkan melalui iradiasi proton torium atau uranium untuk menghasilkan radon-211, yang pada gilirannya meluruh menjadi astatin-211. Kontaminasi dengan astatin-210 diperkirakan menjadi kelemahan metode ini.[123]

Isotop yang paling penting adalah astatin-211, satu-satunya yang digunakan secara komersial. Untuk menghasilkan target bismut, bismut disemprotkan ke permukaan emas, tembaga, atau aluminium pada 50 hingga 100 miligram per sentimeter persegi. Bismut oksida dapat digunakan sebagai gantinya; ini secara paksa menyatu dengan pelat tembaga.[124] Target disimpan di bawah atmosfer nitrogen yang netral secara kimia,[125] dan didinginkan dengan air untuk mencegah penguapan astatin prematur.[124] Dalam pemercepat partikel, seperti siklotron,[126] partikel alfa bertabrakan dengan bismut. Meskipun hanya satu isotop bismut yang digunakan (bismut-209), reaksi ini dapat terjadi dalam tiga cara yang mungkin, menghasilkan astatin-209, astatin-210, atau astatin-211. Untuk menghilangkan nuklida yang tidak diinginkan, energi maksimum akselerator partikel diatur ke nilai (optimal 29,17 MeV)[127] di atas untuk reaksi yang menghasilkan astatin-211 (untuk menghasilkan isotop yang diinginkan) dan di bawah yang menghasilkan astatin-210 (untuk menghindari produksi isotop astatin lainnya).[124]

Metode pemisahanSunting

Karena astatin adalah produk utama dari penyintesisan, setelah pembentukannya ia hanya boleh dipisahkan dari target dan kontaminan yang signifikan. Beberapa metode tersedia, "tetapi mereka umumnya mengikuti salah satu dari dua pendekatan—destilasi kering atau perlakuan asam [basah] dari target diikuti dengan ekstraksi pelarut." Metode yang diringkas di bawah ini adalah adaptasi modern dari prosedur yang lebih tua, seperti yang ditinjau oleh Kugler dan Keller.[128][n] Teknik pra-1985 lebih sering membahas penghapusan polonium beracun yang diproduksi bersama; persyaratan ini sekarang dikurangi dengan membatasi energi dari sinar iradiasi siklotron.[119]

KeringSunting

Target siklotron yang mengandung astatin dipanaskan hingga suhu sekitar 650 °C. Astatin menguap dan terkondensasi (biasanya) dalam perangkap dingin. Suhu yang lebih tinggi hingga sekitar 850 °C dapat meningkatkan hasil, dengan risiko kontaminasi bismut dari volatilisasi bersamaan. Penyulingan ulang kondensat mungkin diperlukan untuk meminimalkan keberadaan bismut[130] (karena bismut dapat mengganggu reaksi pelabelan astatin). Astatin diperoleh kembali dari perangkap menggunakan satu atau lebih pelarut konsentrasi rendah seperti natrium hidroksida, metanol, atau kloroform. Hasil astatin hingga sekitar 80% dapat dicapai. Pemisahan kering adalah metode yang paling umum digunakan untuk menghasilkan bentuk astatin yang berguna secara kimia.[120][131]

BasahSunting

Target bismut yang diiradiasi (atau kadang-kadang bismut trioksida) pertama-tama dilarutkan dalam, misalnya, asam nitrat atau asam perklorat pekat. Setelah langkah pertama ini, asam tersebut dapat disuling untuk meninggalkan residu putih yang mengandung bismut dan produk astatin yang diinginkan. Residu ini kemudian dilarutkan dalam asam pekat, seperti asam klorida. Astatin diekstraksi dari asam ini menggunakan pelarut organik seperti butil atau isopropil eter, diisopropileter (DIPE), atau tiosemikarbazida. Menggunakan ekstraksi cair–cair, produk astatin dapat dicuci berulang kali dengan asam, seperti HCl, dan diekstraksi ke dalam lapisan pelarut organik. Hasil pemisahan 93% menggunakan asam nitrat telah dilaporkan, turun menjadi 72% pada saat prosedur pemurnian selesai (distilasi asam nitrat, membersihkan sisa nitrogen oksida, dan melarutkan kembali bismut nitrat untuk memungkinkan ekstraksi cair–cair).[132][133] Metode basah melibatkan "beberapa langkah penanganan radioaktivitas" dan belum dianggap cocok untuk mengisolasi sejumlah besar astatin. Namun, metode ekstraksi basah sedang diperiksa untuk digunakan dalam produksi sejumlah besar astatin-211, karena diperkirakan metode ekstraksi basah dapat memberikan konsistensi lebih.[133] Mereka dapat memungkinkan produksi astatin dalam bilangan oksidasi tertentu dan mungkin memiliki penerapan yang lebih besar dalam radiokimia eksperimental.[119]

Penggunaan dan tindakan pencegahanSunting

Beberapa molekul yang mengandung 211At dan kegunaan eksperimentalnya[134]
Agen Aplikasi
Koloid [211At]astatin-telurium Tumor kompartemen
6-[211At]astato-2-metil-1,4-naftaquinol difosfat Adenokarsinoma
Metilena biru berlabel 211At Melanoma
Meta-[211At]astatobenzil guanidina Tumor neuroendokrin
5-[211At]astato-2'-deoksiuridina Beberapa
Konjugat biotin berlabel 211At Beberapa pra-penargetan
Oktreotida berlabel 211At Reseptor somatostatin
Antibodi dan fragmen monoklonal berlabel 211At Beberapa
Bisfosfonat berlabel 211At Metastasis tulang

Astatin-211 yang baru terbentuk adalah subjek penelitian yang sedang berlangsung dalam kedokteran nuklir.[134] Ia harus digunakan dengan cepat karena ia meluruh dengan waktu paruh 7,2 jam; ini cukup lama untuk memungkinkan strategi pelabelan multilangkah. Astatin-211 memiliki potensi untuk terapi partikel alfa bertarget, karena ia meluruh baik melalui emisi partikel alfa (menjadi bismut-207),[135] atau melalui penangkapan elektron (menjadi nuklida berumur sangat pendek, polonium-211, yang mengalami peluruhan alfa lebih lanjut), dengan sangat cepat mencapai timbal-207 yang stabil. Sinar-X polonium yang dipancarkan sebagai hasil dari cabang penangkapan elektron, dalam kisaran 77–92 keV, memungkinkan pelacakan astatin pada hewan dan pasien.[134] Meskipun astatin-210 memiliki waktu paruh yang sedikit lebih lama, ia sama sekali tidak cocok karena biasanya mengalami peluruhan beta plus menjadi polonium-210 yang sangat beracun.[136]

Perbedaan obat utama antara astatin-211 dan iodin-131 (sebuah isotop radioaktif iodin yang juga digunakan dalam pengobatan) adalah bahwa iodin-131 memancarkan partikel beta berenergi tinggi, dan astatin tidak. Partikel beta memiliki daya tembus yang jauh lebih besar melalui jaringan daripada partikel alfa yang jauh lebih berat. Partikel alfa rata-rata yang dilepaskan oleh astatin-211 dapat melakukan perjalanan hingga 70 µm melalui jaringan di sekitarnya; partikel beta berenergi rata-rata yang dipancarkan oleh iodin-131 dapat melakukan perjalanan hampir 30 kali lebih jauh, hingga sekitar 2 mm.[124] Waktu paruh yang pendek dan daya tembus radiasi alfa yang terbatas melalui jaringan menawarkan keuntungan dalam situasi di mana "beban tumor rendah dan/atau populasi sel ganas terletak dekat dengan jaringan normal esensial."[119] Morbiditas signifikan dalam kultur sel model kanker manusia telah dicapai dengan dari satu sampai sepuluh atom astatin-211 terikat per sel.[137]

Astatin ... sangatlah menyedihkan ketika membuatnya dan seperti neraka ketika bekerja dengannya.[138]

P Durbin, Human Radiation Studies: Remembering the Early Years, 1995

Beberapa kendala telah ditemui dalam pengembangan radiofarmasi berbasis astatin untuk pengobatan kanker. Perang Dunia II menunda penelitian selama hampir satu dekade. Hasil percobaan awal menunjukkan bahwa pembawa kanker selektif perlu dikembangkan dan baru pada tahun 1970-an antibodi monoklonal tersedia untuk tujuan ini. Tidak seperti iodin, astatin menunjukkan kecenderungan untuk terdehalogenasi dari pembawa molekuler seperti ini, terutama pada sisi karbon sp3[o] (lebih sedikit dari sisi sp2). Mengingat toksisitas astatin yang terakumulasi dan tertahan di dalam tubuh, hal ini menekankan perlunya memastikan astatin tetap melekat pada molekul inangnya. Walaupun pembawa astatin yang dimetabolisme perlahan dapat dinilai kemanjurannya, pembawa yang dimetabolisme lebih cepat tetap menjadi kendala signifikan untuk evaluasi astatin dalam kedokteran nuklir. Mengurangi efek radiolisis yang diinduksi astatin dari kimia pelabelan dan molekul pembawa adalah area lain yang membutuhkan pengembangan lebih lanjut. Aplikasi praktis untuk astatin sebagai pengobatan kanker berpotensi cocok untuk sejumlah pasien yang "mengejutkan"; produksi astatin dalam jumlah yang akan dibutuhkan tetap menjadi masalah.[123][139][p]

Penelitian pada hewan menunjukkan bahwa astatin, mirip dengan iodin – meskipun pada tingkat yang lebih rendah, mungkin karena sifatnya yang sedikit lebih logam[110]  – terkonsentrasi terutama (dan secara berbahaya) di kelenjar tiroid. Tidak seperti iodin, astatin juga menunjukkan kecenderungan untuk diserap oleh paru-paru dan limpa, kemungkinan karena oksidasi At menjadi At+ di dalam tubuh.[43] Jika diberikan dalam bentuk radiokoloid cenderung, ia terkonsentrasi di hati. Percobaan pada tikus dan monyet menunjukkan bahwa astatin-211 menyebabkan kerusakan yang jauh lebih besar pada kelenjar tiroid daripada iodin-131, dengan injeksi berulang nuklida yang mengakibatkan nekrosis dan displasia sel di dalam kelenjar tiroid.[140] Penelitian awal menunjukkan bahwa injeksi astatin ke hewan pengerat betina menyebabkan perubahan morfologis pada jaringan payudara;[141] kesimpulan ini tetap menjadi kontroversi selama bertahun-tahun. Kesepakatan umum kemudian dicapai bahwa ini kemungkinan disebabkan oleh efek iradiasi jaringan payudara yang dikombinasikan dengan perubahan hormonal akibat iradiasi ovarium.[138] Sejumlah kecil astatin dapat ditangani dengan aman di lemari asam jika diangin-anginkan dengan baik; penyerapan biologis unsur ini harus dihindari.[142]

Lihat pulaSunting

CatatanSunting

  1. ^ Periode setengah penguapan ini tumbuh menjadi 16 jam jika diletakkan di atas permukaan emas atau platina; ini mungkin disebabkan oleh interaksi yang kurang dipahami antara astatin dengan kedua logam mulia ini.[17]
  2. ^ Mungkin juga bahwa ini adalah sorpsi pada katode.[40]
  3. ^ Algoritma yang digunakan untuk menghasilkan skala Allred–Rochow gagal dalam kasus hidrogen, memberikan nilai yang mendekati nilai oksigen (3,5). Hidrogen malah diberi nilai 2,2. Terlepas dari kekurangan ini, skala Allred–Rochow telah mencapai tingkat penerimaan yang relatif tinggi.[51]
  4. ^ Iodine dapat bertindak sebagai pembawa meskipun ia bereaksi dengan astatin dalam air karena reaksi ini membutuhkan iodida (I), bukan (hanya) I2.[56][57]
  5. ^ Upaya awal untuk fluoridasi astatin menggunakan klorin trifluorida menghasilkan pembentukan produk yang menempel pada kaca. Klorin monofluorida, klorin, dan tetrafluorosilana terbentuk. Para penulis menyebut efeknya "membingungkan", mengakui bahwa mereka memperkirakan pembentukan fluorida yang mudah menguap.[79] Sepuluh tahun kemudian, senyawa tersebut diperkirakan tidak mudah menguap, tidak sejalan dengan halogen lain tetapi mirip dengan radon fluorida;[80] saat ini, yang terakhir telah terbukti bersifat ionik.[81]
  6. ^ Dengan kata lain, beberapa zat lain mengalami peluruhan beta (ke unsur akhir yang berbeda), bukan polonium-218.
  7. ^ Dalam tabel ini, di bawah kata-kata "surplus massa", ekuivalen energi diberikan dan bukannya surplus massa yang sebenarnya; "surplus massa anak" berarti energi yang setara dengan jumlah surplus massa dari isotop anak dan partikel alfa; "waktu paruh peluruhan alfa" mengacu pada waktu paruh jika mode peluruhan selain alfa dihilangkan.
  8. ^ Nilai kelebihan massa astatin-221 didapat dari perhitungan dan bukan pengukuran.
  9. ^ Ini berarti, jika mode peluruhan selain alfa dihilangkan, maka astatin-210 memiliki waktu paruh peluruhan alfa 4.628,6 jam (128,9 hari) dan astatin-211 memiliki waktu paruh hanya 17,2 jam (0,7 hari). Oleh karena itu, astatin-211 sangat kurang stabil terhadap peluruhan alfa daripada astatin-210.
  10. ^ "m1" berarti bahwa keadaan isotop ini adalah kemungkinan berikutnya di atas – dengan energi yang lebih besar dari – keadaan dasar. "m2" dan sebutan serupa mengacu pada keadaan energi yang lebih tinggi lebih lanjut. Jumlahnya dapat dihilangkan jika hanya ada satu status meta mapan, seperti astatin-216m. Teknik penunjukan lain terkadang digunakan.
  11. ^ Emsley[8] menyatakan bahwa gelar ini telah hilang menjadi berkelium, "beberapa atom di antaranya dapat diproduksi dalam deposit yang mengandung uranium yang sangat terkonsentrasi"; namun, pernyataannya tidak dikuatkan oleh sumber utama mana pun.
  12. ^ Sebuah nuklida biasanya dilambangkan dengan lambang unsur kimia nuklida ini, didahului oleh nomor massa superskrip non-spasi dan nomor atom subskrip nuklida yang terletak tepat di bawah nomor massa. (Neutron dapat dianggap sebagai inti dengan massa atom 1 dan muatan atom 0, dengan lambang n.) Dengan dihilangkannya nomor atom, kadang-kadang juga digunakan sebagai penunjukan isotop suatu unsur dalam kimia yang berkaitan dengan isotop.
  13. ^ Namun lihat Nagatsu dkk.[121] yang merangkum target bismut dalam aluminium foil tipis dan menempatkannya di tempat niobium yang mampu menampung bismut cair.
  14. ^ Lihat pula Lavrukhina dan Pozdnyakov.[129]
  15. ^ Dengan kata lain, di mana satu orbital atom karbon dan tiga orbital p berhibridisasi untuk menghasilkan empat orbital baru yang berbentuk sebagai perantara antara orbital s dan p asli.
  16. ^ "Sayangnya, teka-teki yang dihadapi … lapangan adalah bahwa pasokan komersial 211At menunggu demonstrasi kemanjuran klinis; namun, demonstrasi kemanjuran klinis membutuhkan pasokan 211At yang andal."[119]

ReferensiSunting

  1. ^ "Hasil Pencarian". KBBI Daring. Diakses tanggal 17 Juli 2022. 
  2. ^ Arblaster, JW, ed. (2018). Selected Values of the Crystallographic Properties of Elements. Materials Park, Ohio: ASM International. hlm. 604. ISBN 978-1-62708-154-2. 
  3. ^ Greenwood, Norman N.; Earnshaw, A. (1997), Chemistry of the Elements (edisi ke-2), Oxford: Butterworth-Heinemann, hlm. 28, ISBN 0-7506-3365-4 
  4. ^ a b Rothe, S.; Andreyev, A. N.; Antalic, S.; Borschevsky, A.; Capponi, L.; Cocolios, T. E.; De Witte, H.; Eliav, E.; et al. (2013). "Measurement of the First Ionization Potential of Astatine by Laser Ionization Spectroscopy". Nature Communications. 4: 1–6. Bibcode:2013NatCo...4E1835R. doi:10.1038/ncomms2819. PMC 3674244 . PMID 23673620. 
  5. ^ a b c d e f g h i j k Audi, Georges; Bersillon, Olivier; Blachot, Jean; Wapstra, Aaldert Hendrik (2003), "The NUBASE evaluation of nuclear and decay properties", Nuclear Physics A, 729: 3–128, Bibcode:2003NuPhA.729....3A, doi:10.1016/j.nuclphysa.2003.11.001 
  6. ^ Greenwood & Earnshaw 2002, hlm. 795.
  7. ^ a b c d e f Wiberg, N., ed. (2001). Holleman-Wiberg: Inorganic Chemistry. Terjemahan edisi Jerman ke-101 oleh M. Eagleson dan W. D. Brewer, editor bahasa Inggris B. J. Aylett. Academic Press. hlm. 423. ISBN 978-0-12-352651-9. 
  8. ^ a b c Emsley, J. (2011). Nature's Building Blocks: An A-Z Guide to the Elements (edisi ke-New). Oxford University Press. hlm. 57–58. ISBN 978-0-19-960563-7. 
  9. ^ a b c Hermann, A.; Hoffmann, R.; Ashcroft, N. W. (2013). "Condensed Astatine: Monatomic and Metallic". Physical Review Letters. 111 (11): 116404–1–116404–5. Bibcode:2013PhRvL.111k6404H. doi:10.1103/PhysRevLett.111.116404. PMID 24074111. 
  10. ^ Kotz, J. C.; Treichel, P. M.; Townsend, J. (2011). Chemistry & Chemical Reactivity (edisi ke-8). Cengage Learning. hlm. 65. ISBN 978-0-8400-4828-8. 
  11. ^ Jahn, T. P. (2010). MIPS and Their Role in the Exchange of Metalloids. 679. Springer. hlm. 41. ISBN 978-1-4419-6314-7. 
  12. ^ Siekierski, S.; Burgess, J. (2002). Concise Chemistry of the Elements. Horwood. hlm. 65, 122. ISBN 978-1-898563-71-6. 
  13. ^ Maddock, A. G. (1956). "Astatine". Supplement to Mellor's Comprehensive Treatise on Inorganic and Theoretical Chemistry, Supplement II, Part 1, (F, Cl, Br, I, At). Longmans, Green & Co. (Ltd.). hlm. 1064–1079. 
  14. ^ Garrett, A. B.; Richardson, J. B.; Kiefer, A. S. (1961). Chemistry: A First Course in Modern Chemistry. Ginn. hlm. 313. 
  15. ^ Seaborg, G. T. (2015). "Transuranium element". Encyclopædia Britannica. Diakses tanggal 25 September 2022. 
  16. ^ Oon, H. L. (2007). Chemistry Expression: An Inquiry Approach. John Wiley and Sons. hlm. 300. ISBN 978-981-271-162-5. 
  17. ^ Lavrukhina & Pozdnyakov 1970, hlm. 251.
  18. ^ McLaughlin, R. (1964). "Absorption Spectrum of Astatine". Journal of the Optical Society of America. 54 (8): 965–967. Bibcode:1964JOSA...54..965M. doi:10.1364/JOSA.54.000965. 
  19. ^ Lavrukhina & Pozdnyakov 1970, hlm. 235.
  20. ^ Donohue, J. (1982). The Structures of the Elements. Robert E. Krieger. hlm. 400. ISBN 978-0-89874-230-5. 
  21. ^ a b Vernon, R. (2013). "Which Elements are Metalloids?". Journal of Chemical Education. 90 (12): 1703–1707 (1704). Bibcode:2013JChEd..90.1703V. doi:10.1021/ed3008457. 
  22. ^ Batsanov SS 1971, 'Quantitative Characteristics of Bond Metallicity in Crystals', Journal of Structural Chemistry, vol. 12, no. 5, hlm. 809–13, DOI:10.1007/BF00743349
  23. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Arblaster
  24. ^ Merinis, J.; Legoux, G.; Bouissières, G. (1972). "Etude de la formation en phase gazeuse de composés interhalogénés d'astate par thermochromatographie" [Study of the gas-phase formation of interhalogen compounds of astatine by thermochromatography]. Radiochemical and Radioanalytical Letters (dalam bahasa Prancis). 11 (1): 59–64. 
  25. ^ Takahashi, N.; Otozai, K. (1986). "The Mechanism of the Reaction of Elementary Astatine with Organic Solvents". Journal of Radioanalytical and Nuclear Chemistry. 103: 1–9. doi:10.1007/BF02165358. 
  26. ^ Takahashi, N.; Yano, D.; Baba, H. (1992). "Chemical Behavior of Astatine Molecules". Proceedings of the International Conference on Evolution in Beam Applications, Takasaki, Japan, 5–8 November 1991. hlm. 536–539. 
  27. ^ Zuckerman & Hagen 1989, hlm. 21.
  28. ^ Kugler & Keller 1985, hlm. 110, 116, 210–211, 224.
  29. ^ Meyers, R. A. (2001). "Halogen Chemistry". Encyclopedia of Physical Science and Technology (edisi ke-3). Academic Press. hlm. 197–222 (202). ISBN 978-0-12-227410-7. 
  30. ^ Keller, C.; Wolf, W.; Shani, J. (2011). "Radionuclides, 2. Radioactive Elements and Artificial Radionuclides". Ullmann's Encyclopedia of Industrial Chemistry. 31. hlm. 89–117 (96). doi:10.1002/14356007.o22_o15. ISBN 978-3-527-30673-2. 
  31. ^ Otozai, K.; Takahashi, N. (1982). "Estimation Chemical Form Boiling Point Elementary Astatine by Radio Gas Chromatography". Radiochimica Acta. 31 (3–4): 201–203. doi:10.1524/ract.1982.31.34.201. 
  32. ^ Zumdahl, S. S.; Zumdahl, S. A. (2008). Chemistry (edisi ke-8). Cengage Learning. hlm. 56. ISBN 978-0-547-12532-9. 
  33. ^ a b Housecroft, C. E.; Sharpe, A. G. (2008). Inorganic chemistry (edisi ke-3). Pearson Education. hlm. 533. ISBN 978-0-13-175553-6. 
  34. ^ Kugler & Keller 1985, hlm. 116.
  35. ^ Visscher, L.; Dyall, K. G. (1996). "Relativistic and Correlation Effects on Molecular properties. I. The Dihalogens F2, Cl2, Br2, I2, and At2". The Journal of Chemical Physics. 104 (22): 9040–9046. Bibcode:1996JChPh.104.9040V. doi:10.1063/1.471636. 
  36. ^ Glushko, V. P.; Medvedev, V. A.; Bergma, G. A. (1966). Termicheskie Konstanty Veshchestv (dalam bahasa Rusia). 1. Nakua. hlm. 65. 
  37. ^ Kugler & Keller 1985, hlm. 116–117.
  38. ^ Smith, A.; Ehret, W. F. (1960). College chemistry. Appleton-Century-Crofts. hlm. 457. 
  39. ^ a b Champion, J.; Seydou, M.; Sabatié-Gogova, A.; Renault, E.; Montavon, G.; Galland, N. (2011). "Assessment of an Effective Quasirelativistic Methodology Designed to Study Astatine Chemistry in Aqueous Solution" . Physical Chemistry Chemical Physics. 13 (33): 14984–14992 (14984). Bibcode:2011PCCP...1314984C. doi:10.1039/C1CP20512A. PMID 21769335. 
  40. ^ Milanov, M.; Doberenz, V.; Khalkin, V. A.; Marinov, A. (1984). "Chemical Properties of Positive Singly Charged Astatine Ion in Aqueous Solution". Journal of Radioanalytical and Nuclear Chemistry. 83 (2): 291–299. doi:10.1007/BF02037143. 
  41. ^ a b Lavrukhina & Pozdnyakov 1970, hlm. 234.
  42. ^ Milesz, S.; Jovchev, M.; Schumann, D.; Khalkin, V. A. (1988). "The EDTA Complexes of Astatine". Journal of Radioanalytical and Nuclear Chemistry. 127 (3): 193–198. doi:10.1007/BF02164864. 
  43. ^ a b Guérard, F.; Gestin, J.-F.; Brechbiel, M. W. (2013). "Production of [211At]-Astatinated Radiopharmaceuticals and Applications in Targeted α-Particle Therapy". Cancer Biotherapy and Radiopharmaceuticals. 28 (1): 1–20. doi:10.1089/cbr.2012.1292. PMC 3545490 . PMID 23075373. 
  44. ^ Champion, J.; Alliot, C.; Renault, E.; Mokili, B. M.; Chérel, M.; Galland, N.; Montavon, G. (2010). "Astatine Standard Redox Potentials and Speciation in Acidic Medium". The Journal of Physical Chemistry A. 114 (1): 576–582 (581). Bibcode:2010JPCA..114..576C. doi:10.1021/jp9077008. PMID 20014840. 
  45. ^ Kugler & Keller 1985, hlm. 220–221.
  46. ^ Dolg, M.; Kuchle, W.; Stoll, H.; Preuss, H.; Schwerdtfeger, P. (1991). "Ab Initio Pseudopotentials for Hg to Rn: II. Molecular Calculations on the Hydrides of Hg to At and the Fluorides of Rn". Molecular Physics. 74 (6): 1265–1285 (1265, 1270, 1282). Bibcode:1991MolPh..74.1265D. doi:10.1080/00268979100102951. 
  47. ^ Saue, T.; Faegri, K.; Gropen, O. (1996). "Relativistic Effects on the Bonding of Heavy and Superheavy Hydrogen Halides". Chemical Physics Letters. 263 (3–4): 360–366 (361–362). Bibcode:1996CPL...263..360S. doi:10.1016/S0009-2614(96)01250-X. 
  48. ^ Barysz, M. (2010). Relativistic Methods for Chemists. Springer. hlm. 79. ISBN 978-1-4020-9974-8. 
  49. ^ Thayer, J. S. (2005). "Relativistic Effects and the Chemistry of the Heaviest Main-group elements". Journal of Chemical Education. 82 (11): 1721–1727 (1725). Bibcode:2005JChEd..82.1721T. doi:10.1021/ed082p1721. 
  50. ^ Wulfsberg, G. (2000). Inorganic Chemistry. University Science Books. hlm. 37. ISBN 978-1-891389-01-6. 
  51. ^ Smith, D. W. (1990). Inorganic Substances: A Prelude to the Study of Descriptive Inorganic Chemistry . Cambridge University Press. hlm. 135. ISBN 978-0-521-33738-0. 
  52. ^ Leimbach, D.; Sundberg, J.; Yangyang, G.; et al. (Februari 2020). "The electron affinity of astatine". Nature Communications. 11 (1): 3824. arXiv:2002.11418 . Bibcode:2020NatCo..11.3824L. doi:10.1038/s41467-020-17599-2. PMC 7393155 . PMID 32733029. 
  53. ^ Anders, E. (1959). "Technetium and astatine chemistry". Annual Review of Nuclear Science. 9: 203–220. Bibcode:1959ARNPS...9..203A. doi:10.1146/annurev.ns.09.120159.001223 .  (perlu berlangganan)
  54. ^ a b c d Nefedov, V. D.; Norseev, Yu. V.; Toropova, M. A.; Khalkin, Vladimir A. (1968). "Astatine". Russian Chemical Reviews. 37 (2): 87–98. Bibcode:1968RuCRv..37...87N. doi:10.1070/RC1968v037n02ABEH001603.  (perlu berlangganan)
  55. ^ Aten, A. H. W., Jr.; Doorgeest, T.; Hollstein, U.; Moeken, H. P. (1952). "Section 5: Radiochemical Methods. Analytical Chemistry of Astatine". Analyst. 77 (920): 774–777. Bibcode:1952Ana....77..774A. doi:10.1039/AN9527700774.  (perlu berlangganan)
  56. ^ a b c d e f Zuckerman & Hagen 1989, hlm. 31.
  57. ^ a b Zuckerman & Hagen 1989, hlm. 38.
  58. ^ Kugler & Keller 1985, hlm. 213–214.
  59. ^ Kugler & Keller 1985, hlm. 214–218.
  60. ^ Kugler & Keller 1985, hlm. 211.
  61. ^ Kugler & Keller 1985, hlm. 109–110, 129, 213.
  62. ^ Davidson, M. (2000). Contemporary boron chemistry. Royal Society of Chemistry. hlm. 146. ISBN 978-0-85404-835-9. 
  63. ^ a b c d Zuckerman & Hagen 1989, hlm. 276.
  64. ^ Elgqvist, J.; Hultborn, R.; Lindegren, S.; Palm, S. (2011). "Ovarian cancer: background and clinical perspectives". Dalam Speer, S. Targeted Radionuclide Therapy. Lippincott Williams & Wilkins. hlm. 380–396 (383). ISBN 978-0-7817-9693-4. 
  65. ^ a b c Zuckerman & Hagen 1989, hlm. 190–191.
  66. ^ Brookhart, M.; Grant, B.; Volpe, A. F. (1992). "[(3,5-(CF3)2C6H3)4B]-[H(OEt2)2]+: a convenient reagent for generation and stabilization of cationic, highly electrophilic organometallic complexes". Organometallics. 11 (11): 3920–3922. doi:10.1021/om00059a071. 
  67. ^ Kugler & Keller 1985, hlm. 111.
  68. ^ Kugler & Keller 1985, hlm. 221.
  69. ^ Sergentu, Dumitru-Claudiu; Teze, David; Sabatié-Gogova, Andréa; Alliot, Cyrille; Guo, Ning; Bassel, Fadel; Da Silva, Isidro; Deniaud, David; Maurice, Rémi; Champion, Julie; Galland, Nicolas; Montavon, Gilles (2016). "Advances on the Determination of the Astatine Pourbaix Diagram: Predomination of AtO(OH)2 over At in Basic Conditions". Chem. Eur. J. 22 (9): 2964–71. doi:10.1002/chem.201504403. PMID 26773333. 
  70. ^ Kugler & Keller 1985, hlm. 222.
  71. ^ Lavrukhina & Pozdnyakov 1970, hlm. 238.
  72. ^ a b Kugler & Keller 1985, hlm. 112, 192–193.
  73. ^ Kugler & Keller 1985, hlm. 219.
  74. ^ Zuckerman & Hagen 1989, hlm. 192–193.
  75. ^ Zuckerman & Hagen 1990, hlm. 212.
  76. ^ Brinkman, G. A.; Aten, H. W. (1963). "Decomposition of Caesium Diiodo Astatate (I), (CsAtI2)". Radiochimica Acta. 2 (1): 48. doi:10.1524/ract.1963.2.1.48. 
  77. ^ Zuckerman & Hagen 1990, hlm. 60.
  78. ^ Zuckerman & Hagen 1989, hlm. 426.
  79. ^ Appelman, E. H.; Sloth, E. N.; Studier, M. H. (1966). "Observation of Astatine Compounds by Time-of-Flight Mass Spectrometry". Inorganic Chemistry. 5 (5): 766–769. doi:10.1021/ic50039a016. 
  80. ^ Pitzer, K. S. (1975). "Fluorides of Radon and Element 118". Journal of the Chemical Society, Chemical Communications. 5 (18): 760b–761. doi:10.1039/C3975000760B. 
  81. ^ Bartlett, N.; Sladky, F. O. (1973). "The Chemistry of Krypton, Xenon and Radon". Dalam Bailar, J. C.; Emeléus, H. J.; Nyholm, R.; et al. Comprehensive Inorganic Chemistry. 1. Pergamon. hlm. 213–330. ISBN 978-0-08-017275-0. 
  82. ^ Ball, P. (2002). The Ingredients: A Guided Tour of the Elements. Oxford University Press. hlm. 100–102. ISBN 978-0-19-284100-1. 
  83. ^ Lavrukhina & Pozdnyakov 1970, hlm. 227–228.
  84. ^ Allison, F.; Murphy, E. J.; Bishop, E. R.; Sommer, A. L. (1931). "Evidence of the Detection of Element 85 in Certain Substances". Physical Review. 37 (9): 1178–1180. Bibcode:1931PhRv...37.1178A. doi:10.1103/PhysRev.37.1178.  (perlu berlangganan)
  85. ^ "Alabamine & Virginium". Time. 15 Februari 1932. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 September 2007. 
  86. ^ Trimble, R. F. (1975). "What Happened to Alabamine, Virginium, and Illinium?". Journal of Chemical Education. 52 (9): 585. Bibcode:1975JChEd..52..585T. doi:10.1021/ed052p585.  (perlu berlangganan)
  87. ^ MacPherson, H. G. (1934). "An Investigation of the Magneto-optic Method of Chemical Analysis". Physical Review. 47 (4): 310–315. Bibcode:1935PhRv...47..310M. doi:10.1103/PhysRev.47.310. 
  88. ^ Mellor, J. W. (1965). A Comprehensive Treatise on Inorganic and Theoretical Chemistry. Longmans, Green. hlm. 1066. OCLC 13842122. 
  89. ^ Burdette, S. C.; Thornton, B. F. (2010). "Finding Eka-Iodine: Discovery Priority in Modern Times" (PDF). Bulletin for the History of Chemistry. 35: 86–96. 
  90. ^ Scerri, E. (2013). A Tale of 7 Elements (edisi ke-Google Play). Oxford University Press. hlm. 188–190, 206. ISBN 978-0-19-539131-2. 
  91. ^ Karlik, B.; Bernert, T. (1942). "Über Eine Vermutete β-Strahlung des Radium A und die Natürliche Existenz des Elementes 85" [About a Suspected β-radiation of Radium A, and the Natural Existence of the Element 85]. Naturwissenschaften (dalam bahasa Jerman). 30 (44–45): 685–686. Bibcode:1942NW.....30..685K. doi:10.1007/BF01487965.  (perlu berlangganan)
  92. ^ Leigh-Smith, A.; Minder, W. (1942). "Experimental Evidence of the Existence of Element 85 in the Thorium Family". Nature. 150 (3817): 767–768. Bibcode:1942Natur.150..767L. doi:10.1038/150767a0.  (perlu berlangganan)
  93. ^ Corson, MacKenzie & Segrè 1940.
  94. ^ a b Davis, Helen Miles (1959). The Chemical Elements (PDF) (edisi ke-2). Science Service, Ballantine Books. hlm. 29. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 23 Agustus 2017. Diakses tanggal 14 August 2016. 
  95. ^ Karlik, B.; Bernert, T. (1943). "Eine Neue Natürliche α-Strahlung" [A New Natural α-radiation]. Naturwissenschaften (dalam bahasa Jerman). 31 (25–26): 298–299. Bibcode:1943NW.....31..298K. doi:10.1007/BF01475613.  (perlu berlangganan)
  96. ^ Karlik, B.; Bernert, T. (1943). "Das Element 85 in den Natürlichen Zerfallsreihen" [The Element 85 in the Natural Decay Chains]. Zeitschrift für Physik (dalam bahasa Jerman). 123 (1–2): 51–72. Bibcode:1944ZPhy..123...51K. doi:10.1007/BF01375144.  (perlu berlangganan)
  97. ^ Lederer, C. M.; Hollander, J. M.; Perlman, I. (1967). Table of Isotopes (edisi ke-6). John Wiley & Sons. hlm. 1–657. 
  98. ^ a b Corson, D. R. (2003). "Astatine". Chemical & Engineering News. 81 (36): 158. doi:10.1021/cen-v081n036.p158. 
  99. ^ Corson, MacKenzie & Segrè 1940, hlm. 672, 677.
  100. ^ Hamilton, J. G.; Soley, M. H. (1940). "A Comparison of the Metabolism of Iodine and of Element 85 (Eka-Iodine)". Proceedings of the National Academy of Sciences. 26 (8): 483–489. Bibcode:1940PNAS...26..483H. doi:10.1073/pnas.26.8.483 . PMC 1078214 . PMID 16588388. 
  101. ^ Neumann, H. M. (1957). "Solvent Distribution Studies of the Chemistry of Astatine". Journal of Inorganic and Nuclear Chemistry. 4 (5–6): 349–353. doi:10.1016/0022-1902(57)80018-9. 
  102. ^ Johnson, G. L.; Leininger, R. F.; Segrè, E. (1949). "Chemical Properties of Astatine. I". Journal of Chemical Physics. 17 (1): 1–10. Bibcode:1949JChPh..17....1J. doi:10.1063/1.1747034. hdl:2027/mdp.39015086446914 . 
  103. ^ Dreyer, I.; Dreyer, R.; Chalkin, V. A. (1979). "Cations of Astatine in Aqueous Solutions; Production and some Characteristics". Radiochemical and Radioanalytical Letters (dalam bahasa Jerman). 36 (6): 389–398. 
  104. ^ a b Aten, A. H. W., Jr. (1964). The Chemistry of Astatine. Advances in Inorganic Chemistry and Radiochemistry. 6. hlm. 207–223. doi:10.1016/S0065-2792(08)60227-7. ISBN 9780120236060. 
  105. ^ Nefedov, V. D.; Norseev, Yu. V.; Toropova, M. A.; Khalkin, V. A. (1968). "Astatine". Russian Chemical Reviews. 37 (2): 87–98. Bibcode:1968RuCRv..37...87N. doi:10.1070/RC1968v037n02ABEH001603. 
  106. ^ a b Fry, C.; Thoennessen, M. (2013). "Discovery of the astatine, radon, francium, and radium isotopes". Atomic Data and Nuclear Data Tables. 09 (5): 497–519. arXiv:1205.5841 . Bibcode:2013ADNDT..99..497F. doi:10.1016/j.adt.2012.05.003. 
  107. ^ a b c d Lavrukhina & Pozdnyakov 1970, hlm. 229.
  108. ^ Rankama, K. (1956). Isotope Geology (edisi ke-2). Pergamon Press. hlm. 403. ISBN 978-0-470-70800-2. 
  109. ^ Lide, D. R., ed. (2004). CRC Handbook of Chemistry and Physics (edisi ke-85). CRC Press. hlm. 14–10. ISBN 978-0-8493-0485-9. 
  110. ^ a b Stwertka, Albert. A Guide to the Elements, Oxford University Press, 1996, hlm. 193. ISBN 0-19-508083-1
  111. ^ Lavrukhina & Pozdnyakov 1970, hlm. 228–229.
  112. ^ Asimov, I. (1957). Only a Trillion. Abelard-Schuman. hlm. 24. 
  113. ^ Kolthoff, I. M.; Elving, P. J., ed. (1964). Treatise on Analytical Chemistry. Part II: Analytical Chemistry of the Elements. 4. New York: Interscience Encyclopedia. hlm. 487. 
  114. ^ Kugler & Keller 1985, hlm. 4.
  115. ^ Maiti, M.; Lahiri, S. (2011). "Production cross section of At radionuclides from 7Li+natPb and 9Be+natTl reactions". Physical Review C. 84 (6): 07601–07604 (07601). arXiv:1109.6413 . Bibcode:2011PhRvC..84f7601M. doi:10.1103/PhysRevC.84.067601. 
  116. ^ Greenwood & Earnshaw 2002, hlm. 796.
  117. ^ Kugler & Keller 1985, hlm. 5.
  118. ^ Barton, G. W.; Ghiorso, A.; Perlman, I. (1951). "Radioactivity of Astatine Isotopes". Physical Review. 82 (1): 13–19. Bibcode:1951PhRv...82...13B. doi:10.1103/PhysRev.82.13. hdl:2027/mdp.39015086480574.  (perlu berlangganan)
  119. ^ a b c d e f Zalutsky & Pruszynski 2011.
  120. ^ a b Larsen, R. H.; Wieland, B. W.; Zalutsky, M. R. J. (1996). "Evaluation of an Internal Cyclotron Target for the Production of 211At via the 209Bi (α,2n)211At reaction". Applied Radiation and Isotopes. 47 (2): 135–143. doi:10.1016/0969-8043(95)00285-5. PMID 8852627. 
  121. ^ Nagatsu, K.; Minegishi, K. H.; Fukada, M.; Suzuki, H.; Hasegawa, S.; Zhang, M. (2014). "Production of 211At by a vertical beam irradiation method". Applied Radiation and Isotopes. 94: 363–371. doi:10.1016/j.apradiso.2014.09.012. PMID 25439168. 
  122. ^ Barbet, J.; Bourgeois, M.; Chatal, J. (2014). "Cyclotron-Based Radiopharmaceuticals for Nuclear Medicine Therapy". Dalam R. P.; Baum. Therapeutic Nuclear Medicine. Springer. hlm. 95–104 (99). ISBN 978-3-540-36718-5. 
  123. ^ a b Wilbur, D. S. (2001). "Overcoming the Obstacles to Clinical Evaluation of 211At-Labeled Radiopharmaceuticals". The Journal of Nuclear Medicine. 42 (10): 1516–1518. PMID 11585866. 
  124. ^ a b c d Lavrukhina & Pozdnyakov 1970, hlm. 233.
  125. ^ Gopalan, R. (2009). Inorganic Chemistry for Undergraduates. Universities Press. hlm. 547. ISBN 978-81-7371-660-7. 
  126. ^ Stigbrand, T.; Carlsson, J.; Adams, G. P. (2008). Targeted Radionuclide Tumor Therapy: Biological Aspects. Springer. hlm. 150. ISBN 978-1-4020-8695-3. 
  127. ^ Gyehong, G.; Chun, K.; Park, S. H.; Kim, B. (2014). "Production of α-particle emitting 211At using 45 MeV α-beam". Physics in Medicine and Biology. 59 (11): 2849–2860. Bibcode:2014PMB....59.2849K. doi:10.1088/0031-9155/59/11/2849. PMID 24819557. 
  128. ^ Kugler & Keller 1985, hlm. 95–106, 133–139.
  129. ^ Lavrukhina & Pozdnyakov 1970, hlm. 243–253.
  130. ^ Kugler & Keller 1985, hlm. 97.
  131. ^ Lindegren, S.; Bäck, T.; Jensen, H. J. (2001). "Dry-distillation of Astatine-211 from Irradiated Bismuth Targets: A Time-saving Procedure with High Recovery Yields". Applied Radiation and Isotopes. 55 (2): 157–160. doi:10.1016/S0969-8043(01)00044-6. PMID 11393754. 
  132. ^ Yordanov, A. T.; Pozzi, O.; Carlin, S.; Akabani, G. J.; Wieland, B.; Zalutsky, M. R. (2005). "Wet Harvesting of No-carrier-added 211At from an Irradiated 209Bi Target for Radiopharmaceutical Applications" . Journal of Radioanalytical and Nuclear Chemistry. 262 (3): 593–599. doi:10.1007/s10967-005-0481-7. 
  133. ^ a b Balkin, Ethan; Hamlin, Donald; Gagnon, Katherine; Chyan, Ming-Kuan; Pal, Sujit; Watanabe, Shigeki; Wilbur, D. (18 September 2013). "Evaluation of a Wet Chemistry Method for Isolation of Cyclotron Produced [211At]Astatine". Applied Sciences (dalam bahasa Inggris). 3 (3): 636–655. CiteSeerX 10.1.1.383.1903 . doi:10.3390/app3030636 . ISSN 2076-3417. 
  134. ^ a b c Vértes, Nagy & Klencsár 2003, hlm. 337.
  135. ^ Zalutsky, Michael; Vaidyanathan, Ganesan (1 September 2000). "Astatine-211-Labeled Radiotherapeutics An Emerging Approach to Targeted Alpha-Particle Radiotherapy". Current Pharmaceutical Design. 6 (14): 1433–1455. doi:10.2174/1381612003399275. PMID 10903402. 
  136. ^ Wilbur, D. Scott (20 Februari 2013). "Enigmatic astatine". Nature Chemistry. 5 (3): 246. Bibcode:2013NatCh...5..246W. doi:10.1038/nchem.1580 . PMID 23422568. 
  137. ^ Vértes, Nagy & Klencsár 2003, hlm. 338.
  138. ^ a b Fisher, D. (1995). "Oral History of Dr. Patricia Wallace Durbin, PhD". Human Radiation Studies: Remembering the Early Years. United States Department of Energy, Office of Human Radiation Experiments. Diakses tanggal 25 September 2022. 
  139. ^ Vaidyanathan, G.; Zalutsky, M. R. (2008). "Astatine Radiopharmaceuticals: Prospects and Problems". Current Radiopharmaceuticals. 1 (3): 177–196. doi:10.2174/1874471010801030177. PMC 2818997 . PMID 20150978. 
  140. ^ Lavrukhina & Pozdnyakov 1970, hlm. 232–233.
  141. ^ Odell, T. T., Jr.; Upton, A. C. (2013) [Softcover reprint of the hardcover 1st edition 1961]. "Late Effects of Internally Deposited Radioisotopes". Dalam Schwiegk, H.; Turba, F. Radioactive Isotopes in Physiology Diagnostics and Therapy [Radioaktive Isotope in Physiologie Diagnostik Und Therapie]. Springer-Verlag. hlm. 375–392 (385). ISBN 978-3-642-49477-2. 
  142. ^ Keller, Cornelius; Wolf, Walter; Shani, Jashovam (2005), "Radionuclides, 2. Radioactive Elements and Artificial Radionuclides", Ullmann's Encyclopedia of Industrial Chemistry, Weinheim: Wiley-VCH, doi:10.1002/14356007.o22_o15 

BibliografiSunting

Pranala luarSunting