Thai Airways International

perusahaan penerbangan Thailand

Thai Airways International Public Company Limited (bahasa Thai: การบินไทย) atau THAI adalah maskapai penerbangan nasional Thailand yang awalnya didirikan dengan kerjasama dengan maskapai Scandinavian Airlines yang kemudian diikuti dengan pengakuan dari pemerintah Thailand dengan kepemilikan sepenuhnya dimiliki dan merupakan anggota pendiri dari Star Alliance. Setelahnya, maskapai ini semakin berkembang baik armada maupun tujuan yang diterbangi. Tahun 1990an, maskapai ini masuk dan memperdagangkan sahamnya di Bursa Saham Bangkok.

Thai Airways International PCL
บริษัท การบินไทย จำกัด (มหาชน)
Thai-airways-logo-.png
IATA ICAO Kode panggil
TG THA THAI
Didirikan29 Maret 1960
Mulai beroperasi1 April 1988 (merger dengan Thai Airways Company)
PenghubungBangkok-Suvarnabhumi
Phuket
Program penumpang setiaRoyal Orchid Plus
Lounge bandara
  • Royal First Lounge
  • Royal Orchid Spa
  • Royal Silk Lounge
  • Royal Orchid Lounge
AliansiStar Alliance
Anak perusahaan
  • Thai Catering
  • Thai Cargo
  • Thai Crew Center
  • Thai Flight Training Center
  • Thai Ground Services
  • Thai Technical
  • Thai Smile (100%)
  • Nok Air (8.91%)
Armada38
Tujuan59
SloganSmooth as silk
Perusahaan indukKementerian Keuangan Thailand (47,86%)
Kantor pusatDistrik Chatuchak, Bangkok, Thailand
Tokoh utamaPiyasvasti Amranand (Ketua)
Suvadhana Sibunruang (Penjabat CEO)
Situs webthaiairways.com

Maskapai ini adalah pemegang saham terbesar kedua dari maskapai berbiaya rendah Nok Air dengan 15,94 persen saham (2020),[1] dan meluncurkan maskapai regional dengan nama Thai Smile pada pertengahan 2012 menggunakan pesawat Airbus A320 baru.[2] Pada Februari 2021, Thai Airways sempat dinyatakan bangkrut sebagai imbas dari pandemi COVID-19.[3]

SejarahSunting

 
Sud Aviation Caravelle Thai Airways International pada tahun 1970

Thai Airways International didirikan pada tahun 1960 sebagai perusahaan patungan antara Scandinavian Airlines (SAS), yang memegang 30% saham perusahaan baru senilai dua juta baht Thailand, dan maskapai domestik Thailand, Thai Airways Company (Thai: เดินอากาศไทย).[4] Tujuan dari usaha patungan ini adalah untuk menciptakan komponen internasional untuk maskapai domestik Thai Airways Company. SAS menyediakan keahlian operasional, manajerial, dan pemasaran, dengan pelatihan yang bertujuan untuk membangun maskapai penerbangan nasional yang sepenuhnya independen dalam waktu sesingkat mungkin. Karyawan asli Thailand secara bertahap mampu memikul tanggung jawab manajerial penuh dan jumlah staf ekspatriat sepatutnya menurun, dengan ekspatriat terhitung kurang dari satu persen dari staf yang berbasis di Thailand pada tahun 1987.[5]

Layanan antarbenua pertama maskapai ini menggunakan Douglas DC-8 dimulai pada tahun 1971 ke Australia, dan kemudian ke Eropa pada tahun berikutnya.[6] Sejumlah tri-jet berbadan lebar Douglas DC-10 yang lebih besar diperoleh pada akhir 1970-an. Layanan ke Amerika Utara dimulai pada tahun 1980.

Pada 1 April 1988, Perdana Menteri saat itu, Jenderal Prem Tinsulanonda menggabungkan operasi internasional dan domestik kedua perusahaan tersebut untuk membentuk perusahaan saat ini, Thai Airways International, untuk memiliki satu maskapai nasional. Pada tanggal 25 Juni 1991, perusahaan yang dikonfigurasi ulang mencatatkan sahamnya di Bursa Saham Thailand dan menawarkannya kepada publik. Itu adalah penawaran umum saham Thailand terbesar yang pernah dilakukan di negara itu.[5]

 
McDonnell Douglas MD-11 Thai pada tahun 2000

Pada tanggal 14 Mei 1997, THAI, bersama dengan Lufthansa, Air Canada, SAS, dan United Airlines mendirikan aliansi maskapai penerbangan pertama dan terbesar di dunia, Star Alliance.

Pada dekade pertama abad ke-21, Thai Airways melanjutkan perluasan jaringan rutenya dengan layanan baru ke Chengdu, Busan, Chennai, Xiamen, Milan, Moskow, Islamabad, Hyderabad, Johannesburg, dan Oslo.

THAI melanjutkan perluasan jaringan dengan dimulainya kembali penerbangan ke Brussel, selain penerbangan nonstop baru dari Stockholm dan Kopenhagen ke Phuket. Pada saat yang sama, krisis utang Yunani menyebabkan Thailand menghentikan layanannya ke Athena.

Pada Agustus 2016, Thai memperkenalkan sistem manajemen jaringan rute baru. Setelah implementasi, jadwal penerbangan disinkronkan, memungkinkan penumpang internasional untuk transit melalui Bandara Suvarnabhumi dengan lebih nyaman. Thai berencana untuk menyesuaikan 13 jadwal rute terutama di Jepang, Australia, dan India.[7] Rute yang telah diumumkan adalah Perth dan Brisbane.[8]

Pada 2 Maret 2021, Thai Airways mengajukan rencana rehabilitasinya ke Pengadilan Kepailitan Pusat, diikuti dengan konferensi pers. Mengumumkan rencana untuk masa depan maskapai termasuk penyesuaian armadanya, mengurangi jumlah jenis pesawat dari 12 menjadi lima (atau jenis mesin dari 9 menjadi 4).

TujuanSunting

Per Desember 2020, Thai Airways International dan Thai Smile memiliki 94 tujuan gabungan. Berikut adalah bandara-bandara tujuan Thai Airways International:

AsiaSunting

Asia TimurSunting

Asia TenggaraSunting

Asia SelatanSunting

Asia BaratSunting

EropaSunting

Amerika UtaraSunting

OseaniaSunting

Perjanjian codeshareSunting

Thai Airways memiliki perjanjian codeshare dengan maskapai berikut:[10]

ArmadaSunting

Thai Airways banyak memensiunkan armada pesawat terbangnya akibat dampak pandemi COVID-19.[12] Per Januari 2022, armada Thai Airways (tidak termasuk Thai Smile) terdiri dari pesawat berikut ini:[13][14]

Pesawat Beroperasi Pesanan Kelas penumpang Catatan
F C Y Total
Airbus A350-900 12 32 289 321
Boeing 777-200ER 4 30 262 292 To remain in service until 2024. Two aircraft have been retired.
Boeing 777-300ER 14 3 42 306 348 Last 3 scheduled to be delivered in early 2022.

With Royal First Class configuration.

Boeing 787-8 6 22 234 256
Boeing 787-9 2 30 268 298
Total 38 3

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Nok Air | Investor Relations". nok.listedcompany.com. Diakses tanggal 2022-01-27. 
  2. ^ "Nation Thailand news website, thai news, thailand news, Bangkok thailand, aec, breaking news : Nation Thailand". nationthailand (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-01-27. 
  3. ^ "Thai Airways Bangkrut! PHK Karyawan, Pensiunkan Armada". 
  4. ^ "Thai Airways Group Airline Group Profile | CAPA". centreforaviation.com. Diakses tanggal 2022-01-27. 
  5. ^ a b "THAI Company Information: History". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-06-26. Diakses tanggal 2022-01-27.  Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama ":0" didefinisikan berulang dengan isi berbeda
  6. ^ "Thai Airways celebrates 45 years in London". Business Traveller (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-01-27. 
  7. ^ ""การบินไทย" ไต่ระดับแผนฟื้นฟู ปรับระบบไอทีอุดรูรั่ว - ใช้ Big Data เสริมความปลอดภัย ดันรายได้โตขั้นต่ำ 6% - ThaiPublica". thaipublica.org (dalam bahasa Thai). 2016-07-25. Diakses tanggal 2022-01-27. 
  8. ^ "Thai NW16 Australia Schedule Changes". Routes (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-01-27. 
  9. ^ [1]
  10. ^ "Profile on Thai Airways | CAPA - Centre for Aviation". web.archive.org. 2016-10-30. Diakses tanggal 2022-01-27. 
  11. ^ Liu, Jim (4 October 2017). "El Al / THAI expands codeshare service from Oct 2017". Routesonline. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 October 2017. Diakses tanggal 5 October 2017. 
  12. ^ "Fewer Jumbos In The Sky: Thai Airways To Retire All 747's By 2024". Simple Flying (dalam bahasa Inggris). 2020-01-07. Diakses tanggal 2022-01-27. 
  13. ^ "Aircraft | Our Aircraft | Thai Airways". www.thaiairways.com. Diakses tanggal 2022-01-27. 
  14. ^ isranews (2021-09-07). "รอ'รมต.คมนาคม'อนุมัติ! 'การบินไทย' ขายเครื่องบินโบอิ้ง B747 อีก 10 ลำ". สำนักข่าวอิศรา (dalam bahasa Thai). Diakses tanggal 2022-01-27. 

Pranala luarSunting