Hanoi

ibu kota Vietnam

Hanoi (Bahasa Vietnam: Hà Nội; Chữ Nôm: 河内), perkiraan populasi 3.500.800 jiwa (1997), adalah ibu kota Vietnam dan dahulunya ibu kota Vietnam Utara dari 1954 hingga 1976. Kota ini terletak di tepi kanan Delta Sungai Merah. Industri yang dihasilkan Vietnam ialah peralatan mesin, kayu lapis, tekstil, kimia, dan rajutan tangan.

Hanoi
Hà Nội
Searah jarum jam dari kiri: Menara Kura-kura di Danau Hoan Kiem, di pusat kota Hanoi; Mausoleum Ho Chi Minh; Rumah Opera Hanoi; senja hari di Sungai Merah dari Jembatan Long Bien; Kuil Sastra; Pagoda Satu Pilar
Lambang resmi Hanoi
Letak provinsi di Vietnam
Letak provinsi di Vietnam
Negara Vietnam
Kota utamaHanoi
Dibentuk, Ibu kota Kerajaan Đại Việt1010
Ibu kota Vietnam2 September 1945
Distrik29
Pemerintahan
 • Sekretaris PartaiĐinh Tiến Dũng
 • Presiden Konsil RakyatNguyễn Ngọc Tuấn
 • Presiden Komite RakyatTrần Sỹ Thanh
Luas
 • Ibu kota dan munisipalitas3.344,7 km2 (12,914 sq mi)
 • Luas perkotaan
186,22 km2 (7,190 sq mi)
Populasi
 (2009)
 • Ibu kota dan munisipalitas6.500.000
 • Peringkatke-2 di Vietnam
 • Kepadatan0,00.019/km2 (0,00.050/sq mi)
Zona waktuUTC+7 (ICT)
Situs webhanoi.gov.vn

Hanoi menjadi ibu kota Vietnam pada abad ke-7. Namanya yang berasal dari bahasa Mandarin, Đông Kinh, menjadi Tonkin dan dipakai bangsa Eropa ke seluruh wilayah Vietnam. Hanoi dijajah Prancis tahun 1873 dan diserahkan kepadanya sepuluh tahun kemudian. Ia menjadi ibu kota Indochina Prancis setelah 1887.

Hanoi dijajah Jepang pada 1940, dan dibebaskan tahun 1945, ketika ia menjadi pusat pemerintahan Vietnam. Dari 1946 hingga 1954, Hanoi menjadi lokasi perlawanan sengit antara Prancis dan tentara Vietnam. Sejak itu, Hanoi menjadi ibu kota Vietnam Utara.

Selama Perang Vietnam sarana transportasi Hanoi terganggu oleh pengeboman jembatan dan rel kereta api, namun dengan cepat dapat diperbaiki. Setelah perang berakhir, Hanoi menjadi ibu kota seluruh wilayah Vietnam ketika Vietnam bagian Utara dan Selatan bersatu pada 2 Juli 1976.

Di kota Hanoi terdapat Universitas Nasional Vietnam (dahulunya Universitas Hanoi), mausoleum Ho Chi Minh, Museum Sejarah Nasional, Museum Revolusi dan beberapa monumen bersejarah.

SejarahSunting

Pra-Thăng Long panjangSunting

Banyak sisa-sisa tempat tinggal manusia dari zaman Paleolitik akhir dan Mesolitikum awal dapat ditemukan di Hanoi. Antara tahun 1971 dan 1972, para arkeolog di Ba V dan ng Anh menemukan kerikil dengan jejak ukiran dan pemrosesan oleh tangan manusia yang merupakan peninggalan Budaya Sơn Vi, yang berasal dari 10.000 hingga 20.000 tahun yang lalu. Pada tahun 1998-1999, Museum Sejarah Vietnam (sekarang Museum Nasional Sejarah Vietnam) melakukan studi arkeologi di utara Danau Dong Mo (Son Tay, Hanoi), menemukan berbagai peninggalan dan benda-benda milik Budaya Sơn Vi – di Zaman Paleolitikum, 20.000 tahun yang lalu. Selama transgresi pertengahan Holosen, permukaan laut naik dan menenggelamkan daerah dataran rendah; data geologis dengan jelas menunjukkan garis pantai tergenang dan terletak di dekat Hanoi saat ini, seperti yang terlihat dari tidak adanya situs Neolitik di sebagian besar wilayah Bac Bo. Akibatnya, dari sekitar 10.000 hingga sekitar 4.000 tahun yang lalu, Hanoi pada umumnya sama sekali tidak ada. Diyakini bahwa wilayah tersebut telah dihuni terus menerus selama 4.000 tahun terakhir.

Hanoi di bawah Vietnam MerdekaSunting

 
Pemandangan Hanoi dari Sungai Merah pada tahun 1685, manuskrip dari arsip Royal Society.

Pada 1010, Lý Thái Tổ, penguasa pertama dinasti Lý memindahkan ibu kota Đại Việt ke lokasi Benteng Đại La. Mengaku telah melihat seekor naga naik ke Sungai Merah, ia mengganti nama situs tersebut menjadi Thăng Long (昇龍, "Naga Terbang"). Thăng Long tetap menjadi ibu kota Đại Việt sampai tahun 1397, ketika akhirnya dipindahkan ke Thanh Hóa, yang kemudian dikenal sebagai Tây Đô (西都), "Ibukota Barat". Thăng Long kemudian menjadi Đông Đô (東都), "Ibukota Timur".

Pada 1408, dinasti Ming Tiongkok menyerang dan menduduki Vietnam, mengubah nama Đông Đô menjadi Dongguan (Hanzi: 東關, Gerbang Timur), atau Đông Quan dalam bahasa Sino-Vietnam. Pada tahun 1428, Vietnam menggulingkan Tiongkok di bawah kepemimpinan Lê Lợi,[1] yang kemudian mendirikan dinasti Lê dan berganti nama menjadi Đông Quan Đông Kinh (東京, "Ibukota Timur") atau Tonkin. Selama abad ke-17, para diplomat Barat memperkirakan populasi Đông Kinh sekitar 100.000.[2] Tepat setelah akhir dinasti Tây Sơn, kota itu dinamai Bắc Thành (北城, "Benteng Utara").

Dinasti Nguyễn dan masa kolonial PrancisSunting

Ketika dinasti Nguyễn didirikan pada tahun 1802, Gia Long memindahkan ibu kota ke Huế. Thăng Long tidak lagi menjadi ibu kota, aksara Hán tự-nya diubah dari 昇龍 ("Naga yang Bangkit") menjadi 昇隆 ("Pendakian dan Kemakmuran"), yang bertujuan untuk mengurangi sentimen dinasti Lê.[3] Kaisar Vietnam biasanya menggunakan naga (龍 "panjang") sebagai simbol kekuatan dan kekuasaan kekaisaran mereka. Pada tahun 1831, kaisar Nguyễn Minh Mạng menamainya Hà Nội (河內, "Antara Sungai" atau "Interior Sungai"). Hanoi diduduki oleh Prancis pada tahun 1873 dan kekuasaannya diserahkan kepada mereka sepuluh tahun kemudian. Hanoï yang terletak di protektorat Tonkin menjadi ibu kota Indochina Prancis setelah 1887.[1]

Perang Dunia II dan Perang VietnamSunting

 
Lambang kota Hanoi di bawah Indochina Prancis dan Negara Vietnam.

Kota ini diduduki oleh Kekaisaran Jepang pada tahun 1940 dan dibebaskan pada tahun 1945, ketika sempat menjadi pusat pemerintahan Việt Minh setelah Ho Chi Minh memproklamasikan kemerdekaan Vietnam. Namun, Prancis kembali dan menduduki kembali kota itu pada tahun 1946. Setelah sembilan tahun pertempuran antara pasukan Prancis dan Viet Minh, Hanoi menjadi ibu kota Vietnam Utara yang merdeka pada tahun 1954. Tentara Prancis mundur di tahun itu, kemudian Tentara Rakyat Vietnam dan Komisi Kontrol Internasional menduduki kota di bawah ketentuan Konferensi Jenewa 1954.[4]

Selama Perang Vietnam, fasilitas transportasi Hanoi terganggu oleh pemboman jembatan dan kereta api oleh Angkatan Udara Amerika Serikat dan Angkatan Udara Republik Vietnam. Ini semua, bagaimanapun, semua itu kemudian bisa diperbaiki. Setelah berakhirnya perang, Hanoi menjadi ibu kota Vietnam bersatu ketika Vietnam Utara dan Vietnam Selatan bersatu kembali pada 2 Juli 1976.[5]

Hanoi modernSunting

Setelah kebijakan ekonomi Đổi Mới disetujui pada tahun 1986, Partai Komunis, pemerintah nasional dan pemerintah kota berharap untuk menarik banyak investor untuk pembangunan perkotaan Hanoi.[6] Bangunan komersial bertingkat tinggi belum muncul hingga sepuluh tahun kemudian karena komunitas investasi internasional skeptis akan keamanan investasi mereka di Vietnam.[6] Pembangunan perkotaan yang cepat dan biaya yang meningkat membuat banyak menggusur daerah pemukiman di Hanoi.[6] Setelah periode singkat stagnasi ekonomi setelah krisis keuangan Asia 1997, Hanoi melanjutkan pertumbuhan ekonominya yang cepat.[6]

 
Pemandangan kota Hanoi di malam hari, 2021

Pada tanggal 29 Mei 2008, Provinsi Hà Tây, Distrik Mê Linh, Provinsi Vĩnh Phúc, dan empat komune Distrik Lương Sơn, Provinsi Hòa Bình digabungkan ke wilayah metropolitan Hanoi mulai 1 Agustus 2008.[7] Sehingga luas total Hanoi meningkat menjadi 334.470 hektar di 29 subdivisi[8] dengan populasi menjadi 6.232.940 jiwa,[8] menjadi tiga kali lipat dari populasi sebelumnya. Wilayah Ibu Kota Hanoi (Vùng Thủ Hà Nội), sebuah wilayah metropolitan yang meliputi Hanoi dan enam provinsi sekitarnya di bawah administrasinya, akan memiliki luas 13.436 kilometer persegi dengan 15 juta jiwa pada tahun 2020.

Hanoi telah mengalami ledakan pembangunan yang cepat baru-baru ini. Pencakar langit mulai muncul di daerah perkotaan baru, secara dramatis telah mengubah pemandangan kota dan membentuk cakrawala modern di luar area kota tua. Pada tahun 2015, Hanoi berada di peringkat ke-39 oleh Emporis dalam daftar kota dunia dengan gedung pencakar langit terbanyak di atas 100 m; dua gedung tertingginya adalah Hanoi Landmark 72 Tower (336 m, tertinggi kedua di Vietnam setelah Landmark 81 di Kota Ho Chi Minh, dan tertinggi ketiga di Asia Tenggara setelah Menara Petronas di Malaysia) dan Hanoi Lotte Center (272 m, tertinggi ketiga di Vietnam).

IklimSunting

 
Hanoi dilihat dari Spot Satellite

Hanoi memiliki fitur iklim lembap subtropika (Köppen Cwa) dengan banyak presipitasi. Kota ini mengalami iklim tipikal untuk wilayah utara Vietnam, di mana musim panas sangatlah panas dan lembap, dan di kala musim dingin, berdasarkan standar nasional, relatif dingin dan kering. Musim panas, berlangsung mulai bulan Mei hingga September, panas dan lembap, dengan curah hujan per tahun Templat:Conver. Musim dingin berlangsung cepat, relatif kering, di mana musim semi mendapatkan curah hujan yang sedikit.


Data iklim Hanoi, Vietnam
Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des Tahun
Rekor tertinggi °C (°F) 32.0
(89.6)
34.7
(94.5)
37.2
(99)
39.0
(102.2)
42.8
(109)
42.5
(108.5)
40.8
(105.4)
38.2
(100.8)
39.0
(102.2)
36.6
(97.9)
34.7
(94.5)
31.5
(88.7)
42.8
(109)
Rata-rata tertinggi °C (°F) 19.7
(67.5)
20.1
(68.2)
22.9
(73.2)
27.2
(81)
31.4
(88.5)
32.9
(91.2)
33.1
(91.6)
32.3
(90.1)
31.2
(88.2)
28.8
(83.8)
25.3
(77.5)
22.0
(71.6)
27.2
(81)
Rata-rata harian °C (°F) 16.4
(61.5)
17.2
(63)
20.0
(68)
23.9
(75)
27.4
(81.3)
28.9
(84)
29.2
(84.6)
28.6
(83.5)
27.5
(81.5)
24.9
(76.8)
21.5
(70.7)
18.2
(64.8)
23.6
(74.5)
Rata-rata terendah °C (°F) 14.3
(57.7)
15.3
(59.5)
18.1
(64.6)
21.7
(71.1)
24.6
(76.3)
26.1
(79)
26.3
(79.3)
26.0
(78.8)
24.9
(76.8)
22.3
(72.1)
18.9
(66)
15.6
(60.1)
21.2
(70.2)
Rekor terendah °C (°F) 2.7
(36.9)
6.0
(42.8)
6.0
(42.8)
11.8
(53.2)
17.2
(63)
20.0
(68)
21.0
(69.8)
22.2
(72)
16.1
(61)
14.0
(57.2)
10.0
(50)
5.0
(41)
2.7
(36.9)
Curah hujan mm (inci) 18
(0.71)
19
(0.75)
34
(1.34)
105
(4.13)
165
(6.5)
266
(10.47)
253
(9.96)
274
(10.79)
243
(9.57)
156
(6.14)
59
(2.32)
20
(0.79)
1.612
(63,47)
Rata-rata hari hujan 10.3 12.4 16.0 14.4 14.5 14.6 15.6 16.9 13.6 10.9 7.9 5.0 152.1
% kelembapan 80.9 83.4 87.9 89.4 86.5 82.9 82.2 85.9 87.2 84.2 81.9 81.3 84.5
Rata-rata sinar matahari bulanan 74 47 47 90 183 172 195 174 176 167 137 124 1.586
Sumber #1: Vietnam Institute for Building Science and Technology[9]
Sumber #2: Pogoda.ru.net (records),[10] (May record high and January record low only), Vietnamnet.vn (June record high only),[11] Tutiempo.net (March and April record low only),[12][13] Nchmf.gov.vn[14]

EkonomiSunting

 
Gedung pencakar langit di Hanoi

Menurut peringkat terbaru oleh PricewaterhouseCoopers, Hanoi dan Saigon akan menjadi salah satu kota dengan pertumbuhan PDB tercepat di dunia dari tahun 2008 hingga 2025.[15] Pada tahun 2013, Hanoi memberikan kontribusi 12,6% terhadap PDB, 7,5% ekspor dari total ekspor, memberikan kontribusi 17% terhadap anggaran nasional, dan menarik 22% modal investasi Vietnam. PDB nominal kota dengan harga berlaku mencapai 451.213 miliar VND (US$21,48 miliar) pada tahun 2013, yang membuat PDB per kapitanya mencapai 63,3 juta VND (US$3.000).[16] Produksi industri di kota telah mengalami ledakan pesat sejak 1990-an, dengan pertumbuhan tahunan rata-rata 19,1 persen di tahun 1991-1995, 15,9 persen di tahun 1996-2000, dan 20,9 persen selama di tahun 2001-2003. Selain delapan kawasan industri yang ada, Hanoi tengah membangun lima kawasan industri skala besar baru dan 16 klaster industri kecil dan menengah. Sektor ekonomi non-negara berkembang pesat, dengan lebih dari 48.000 bisnis beroperasi di bawah UU Perusahaan (per 3/2007).[17]

Setelah reformasi ekonomi yang mengakibatkan pertumbuhan ekonomi yang pesat, penampilan kota Hanoi juga berubah secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir. Infrastruktur terus ditingkatkan, dengan jalan baru dan sistem transportasi umum yang lebih baik.[18] Hanoi telah memiliki banyak rantai makanan cepat saji seperti McDonald's, Lotteria, Pizza Hut, KFC, dan lainnya. Penduduk setempat di Hanoi menganggap kemampuan untuk membeli "makanan cepat saji" sebagai indikasi kemewahan dan perlengkapan permanen.[19]

Situs menarikSunting

Panorama kota Hanoi

Sebagai ibu kota Vietnam selama hampir seribu tahun, Hanoi dianggap sebagai salah satu pusat budaya utama Vietnam, di mana sebagian besar dinasti Vietnam telah meninggalkan jejak mereka di kota ini. Hanoi memiliki lebih banyak situs budaya daripada kota lain mana pun di Vietnam,[20] dan memiliki sejarah bernilai lebih dari 1.000 tahun; dan beberapa situs berusia ratus tahun terakhir telah terpelihara dengan baik.[21]

Kawasan TuaSunting

 
Kawasan Tua Hanoi

Kawasan Tua (bahasa Vietnam: Phố cổ Hà Nội), dekat Danau Hoàn Kiếm, mempertahankan sebagian besar tata jalan asli dan beberapa arsitektur Hanoi tua. Kawasan ini terkenal karena spesialisasinya dalam perdagangan obat tradisional dan kerajinan lokal, termasuk toko sutra, tukang bambu, dan pandai besi timah. Masakan khas lokal serta beberapa klub dan bar juga dapat ditemukan di sini.

Melewati lebih dari enam dekade penjajahan Prancis dan berabad-abad pengaruh sosial dan budaya dari Tiongkok, Prancis dan budaya Tionghoa telah memengaruhi desain rumah-rumah tua di Hanoi. Arsitektur hibrida Perancis-Tionghoa di Vietnam menunjukkan adanya keragaman budaya dalam arsitektur Vietnam yang tercermin di setiap rumah di Hanoi yang menggabungkan unsur gaya Prancis, Konfusianisme, tanda Tao yin-yang, dan patung teratai Buddha.[22]

Situs kekaisaranSunting

Situs kekaisaran sebagian besar berada di Distrik Ba Đình dan beberapa di Distrik Đống Đa. Mereka disandingkan dengan arsitektur kolonial Prancis (villa, gedung administrasi, dan boulevard dengan deretan pepohonan). Beberapa bangunan terkemuka dari zaman feodal termasuk Kuil Sastra (Văn Miếu), situs universitas tertua di Vietnam yang dimulai pada 1010, Pagoda Satu Pilar (Chùa Một Cột) yang dibangun berdasarkan impian raja Lý Thái Tông (1028–1054) pada 1049, dan Menara Bendera Hanoi (Cột cờ Hà Nội). Pada tahun 2004, sebagian besar Benteng Hanoi yang berusia 900 tahun ditemukan di pusat kota Hanoi, dekat lokasi Alun-alun Ba Đình.[23]

Atsitektur Kolonial HanoiSunting

Hanoi adalah ibu kota Indochina Prancis di masa kolonial Prancis (dari 1902 hingga 1945). Gaya arsitektur kolonial Prancis menjadi dominan,[24] dan banyak contoh bangunannya hingga sekarang: jalan-jalan dengan deretan pohon (seperti jalan Phan Dinh Phung, jalan Hoang Dieu dan jalan Tran Phu) dan banyak vila, rumah besar, dan gedung-gedung pemerintahan. Banyak juga bangunan kolonial yang memadukan gaya arsitektur Prancis dan arsitektur tradisional Vietnam. Gubernur Jenderal Paul Doumer memainkan peran penting dalam perencanaan tata kota kolonial Hanoi.

Kawasan pinggiranSunting

Pinggiran barat Hanoi, sebelumnya Provinsi Hà Tây, memiliki sejumlah situs keagamaan penting:

PendidikanSunting

 
Universitas Kedokteran Hanoi adalah universitas modern pertama di Vietnam

Hanoi, sebagai ibu kota Indochina Prancis, adalah rumah bagi universitas bergaya Barat pertama di Indochina, termasuk: École de Médecine de l’Indochine (1902) – sekarang Universitas Kedokteran Hanoi, Université Indochinoise (1904) – sekarang Universitas Nasional Hanoi (terbesar), dan École Supérieure des Beaux-Arts de l'Indochine (1925) – sekarang Universitas Seni Rupa Hanoi.

Setelah Partai Komunis Vietnam menguasai Hanoi pada tahun 1954, banyak universitas baru yang dibangun, di antaranya Universitas Sains dan Teknologi Hanoi yang merupakan universitas teknik terbesar di Vietnam. Baru-baru ini ULIS (Universitas Bahasa dan Studi Internasional VNU) dinilai sebagai salah satu universitas top di Asia Tenggara untuk studi bahasa dan bahasa di tingkat sarjana.[25] Universitas lain yang bukan bagian dari Universitas Nasional Vietnam atau Universitas Hanoi termasuk Sekolah Kesehatan Masyarakat Hanoi, Sekolah Pertanian Hanoi, Universitas Tenaga Listrik, dan Universitas Transportasi dan Komunikasi.

TransportasiSunting

UdaraSunting

Hanoi dilayani oleh Bandar Udara Internasional Noi Bai, yang terletak di Distrik Soc Son, sekitar 15 km di utara Hanoi. Bandara ini adalah bandara terbesar dan tersibuk kedua di Vietnam setelah Bandar Udara Internasional Tan Son Nhat di Kota Ho Chi Minh. Bandara ini terdiri dari dua terminal penumpang. Terminal 1 melayani penerbangan domestik, dan Terminal 2 yang baru dibangun (diresmikan pada 4 Januari 2015) melayani semua penerbangan internasional dari dan ke Hanoi. Bandara ini sekarang menjadi hub utama dari maskapai nasional Vietnam yakni Vietnam Airlines, dan maskapai berbiaya rendah lainnya seperti Bamboo Airways, Pacific Airlines, dan Vietjet Air. Pada tahun 2018, bandara ini telah melayani 28 juta penumpang.[26][27]

JalanSunting

Hanoi memiliki 1.370 jalan biasa dan jalan raya dengan panjang total lebih dari 2.300 km; 573 jembatan, di antaranya 483 jembatan kecil hingga menengah, 13 jembatan layang ringan untuk kendaraan, 70 jembatan layang pejalan kaki dan 7 jembatan utama (Chương Dương, Vĩnh Tuy, Thanh Trì, Nhật Tân, Đông Trù, Thăng Long, dan Phùng); 115 terowongan, termasuk 9 terowongan utama, 39 terowongan pejalan kaki dan 67 underpass. Secara total, proporsi lahan untuk lalu lintas perkotaan di tahun 2021 adalah sebesar 10,3%. Kota ini juga memiliki jalur air pedalaman sepanjang 63 km, yaitu sungai Yến, sungai Hai, Cà Lồ dan sungai Đáy.[28]

RelSunting

Jaringan Metro Hanoi memiliki dua jalur metro di Hanoi, salah satunya sedang dibangun, sebagai bagian dari rencana induk untuk sistem angkutan cepat Hanoi di masa depan.[29] Jalur 2A dibuka pada 6 November 2021,[30] sementara jalur 3 diharapkan akan mulai beroperasi pada tahun 2022.

Hanoi juga merupakan titik awal keberangkatan bagi banyak rute kereta Kereta Api Vietnam di negara tersebut dengan 6 jalur kereta api nasional melewati kota dengan total panjang 162 km.[28] Jalur Ekspres Reunifikasi (tàu Thống Nhất) beroperasi dari Hanoi ke Kota Ho Chi Minh dari stasiun Hanoi (sebelumnya stasiun Hang Co), dengan pemberhentian di kota dan provinsi di sepanjang jalur tersebut.

OlahragaSunting

Terdapat beberapa gimnasium dan stadion di kota Hanoi. Yang paling terkenal adalah Stadion Nasional Mỹ Đình (Lê Đức Thọ Boulevard), Istana Olahraga Quần Ngựa (Văn Cao Avenue), Kompleks Olahraga Akuatik Hanoi, dan Gimnasium Olahraga Indoor Hanoi. Stadion lain yang terkenal adalah Stadion Hàng Đẫy. Pesta Olahraga Dalam Ruangan Asia ke-3 diadakan di Hanoi pada tahun 2009. Gelanggang olah raga lain di Hanoi adalah Gimnasium Hai Bà Trưng, Gimnasium Trịnh Hoài Đức, dan Kompleks Olahraga Vạn Bảo.

Hanoi memiliki dua tim bola basket yang bersaing dalam Asosiasi Bola Basket Vietnam (VBA), yaitu Hanoi Buffaloes dan Thang Long Warriors. Stadion Hàng Đẫy adalah rumah bagi dua klub sepak bola, yakni Hà Nội FC dan Viettel FC. Keduanya berpartisipasi dalam V.League 1.

Hubungan internasionalSunting

Kota kembarSunting

Hanoi memiliki kota kembar sebagai berikut:

ReferensiSunting

  1. ^ a b "Hanoi and around | Vietnam Travel Guide". Rough Guides (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-10-29. 
  2. ^ Boudarel, Georges (2002). Hanoi : city of the rising dragon. Văn Ký. Nguyẽ̂n. Lanham, Md.: Rowman & Littlefield Publishers. ISBN 0-7425-1654-7. OCLC 47177012. 
  3. ^ Đặng Việt Thủy; Đặng Thành Trung (2008). 54 vị Hoàng đế Việt Nam. Hà Nội: Nhà xuất bản Quân đội Nhân dân. pp. 286–287.
  4. ^ Hastings, Max (2018). Vietnam : an Epic Tragedy, 1945-1975 (edisi ke-First edition). New York, NY. ISBN 978-0-06-240566-1. OCLC 1001744417. 
  5. ^ "Preview unavailable - ProQuest". web.archive.org. 2022-07-30. Archived from the original on 2022-07-30. Diakses tanggal 2022-10-29. 
  6. ^ a b c d Logan, William S. (2005-12-01). "The Cultural Role of Capital Cities: Hanoi and Hue, Vietnam". Pacific Affairs. 78 (4): 559–575. doi:10.5509/2005784559. ISSN 0030-851X. 
  7. ^ "GNS: Country Files". web.archive.org. 2012-05-04. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-08-23. Diakses tanggal 2022-10-29. 
  8. ^ a b "Hơn 90% đại biểu Quốc hội tán thành mở rộng Hà Nội - Hon 90% dai bieu Quoc hoi tan thanh mo rong Ha Noi - Dân trí điện tử Dantri.com.vn". web.archive.org. 2008-09-24. Archived from the original on 2008-09-24. Diakses tanggal 2022-10-29. 
  9. ^ "Vietnam Building Code Natural Physical & Climatic Data for Construction" (PDF) (dalam bahasa Vietnamese). Vietnam Institute for Building Science and Technology. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 22 July 2018. Diakses tanggal 23 July 2018. 
  10. ^ "ПОГОДА в Ханое" [Weather in Hanoi] (dalam bahasa Russian). Weather and Climate (Погода и климат). Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 March 2016. Diakses tanggal 17 October 2015. 
  11. ^ "Hà Nội nóng kỷ lục 41,5 độ" (dalam bahasa Vietnamese). danviet.vn. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 June 2017. Diakses tanggal 4 June 2017. 
  12. ^ "Climate Ha Noi March - 1988" (dalam bahasa English). tutiempo.net. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 July 2017. Diakses tanggal 15 July 2017. 
  13. ^ "Climate Ha Noi April - 1982" (dalam bahasa English). tutiempo.net. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 July 2017. Diakses tanggal 15 July 2017. 
  14. ^ "THỜI TIẾT HÀ NỘI" (dalam bahasa Vietnamese). nchmf.gov.vn. Diakses tanggal 30 September 2018. 
  15. ^ user. "越南官方認可旅遊 / 商務簽證合作夥伴 | VisaExplorer" (dalam bahasa Tionghoa). Diakses tanggal 2022-10-29. 
  16. ^ "Wayback Machine" (PDF). web.archive.org. 2015-01-06. Archived from the original on 2015-01-06. Diakses tanggal 2022-10-29. 
  17. ^ "VnExpress - 'Tram hoa' doanh nghiep dua no". web.archive.org. 2007-11-13. Archived from the original on 2007-11-13. Diakses tanggal 2022-10-29. 
  18. ^ "Hanoi's four key infrastructure projects put into use". Thanh Nien Daily. 2015-01-05. Diakses tanggal 2022-10-29. 
  19. ^ Lincoln, Martha (2008-09). "Report from the field: street vendors and the informal sector in Hanoi". Dialectical Anthropology. 32 (3): 261–265. doi:10.1007/s10624-008-9062-9. ISSN 0304-4092. 
  20. ^ "Provinces and cities". web.archive.org. 2007-02-09. Archived from the original on 2007-02-09. Diakses tanggal 2022-10-29. 
  21. ^ "Travel". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2022-10-29. 
  22. ^ Vuong, Quan-Hoang; Bui, Quang-Khiem; La, Viet-Phuong; Vuong, Thu-Trang; Ho, Manh-Toan; Nguyen, Hong-Kong T.; Nguyen, Hong-Ngoc; Nghiem, Kien-Cuong P.; Ho, Manh-Tung (2019-01-01). "Cultural evolution in Vietnam's early 20th century: A Bayesian networks analysis of Hanoi Franco-Chinese house designs". Social Sciences & Humanities Open (dalam bahasa Inggris). 1 (1): 100001. doi:10.1016/j.ssaho.2019.100001. ISSN 2590-2911. 
  23. ^ Pinkowski, Jennifer (2007-10-16). "A Rich and Royal Ruin in the Heart of Hanoi". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2022-10-29. 
  24. ^ "Bloomberg - Are you a robot?". www.bloomberg.com. Diakses tanggal 2022-10-29. 
  25. ^ "Vietnam National University, Hanoi". Top Universities (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-10-30. 
  26. ^ "Terminal 2 ready to open at Ha Noi airport". Việt Nam News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-12-17. Diakses tanggal 2022-10-30. 
  27. ^ VnExpress. "Những sân bay bận rộn nhất Việt Nam". vnexpress.net (dalam bahasa Vietnam). Diakses tanggal 2022-10-30. 
  28. ^ a b VnExpress. "Hà Nội sắp khởi công nhiều dự án giao thông". vnexpress.net (dalam bahasa Vietnam). Diakses tanggal 2022-10-30. 
  29. ^ "Tale of two metro lines shows battle for business in Vietnam". Financial Times. 2016-01-22. Diakses tanggal 2022-10-30. 
  30. ^ VnExpress. "Hanoi gets country's 1st metro service - VnExpress International". VnExpress International – Latest news, business, travel and analysis from Vietnam (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-10-30. 
  31. ^ "Miasta partnerskie Warszawy". um.warszawa.pl. Biuro Promocji Miasta. 2005-05-04. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-10-11. Diakses tanggal 2008-08-29. 
  32. ^ "archive.ph". archive.ph. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-03-09. Diakses tanggal 2022-10-30. 
  33. ^ "Hanoi Days in Moscow help sister cities". 
  34. ^ "Twin towns of Minsk — Minsk city executive committee". web.archive.org. 2020-09-09. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-09-09. Diakses tanggal 2022-10-30. 
  35. ^ "Comune di Palermo : Amministrazione comunale e sindaco - Comune di Palermo e città, Palermo, Sicilia". www.comune-italia.it. Diakses tanggal 2022-10-30. 
  36. ^ "SA grows ties with Vietnam as ally | Vuk'uzenzele". www.vukuzenzele.gov.za. Diakses tanggal 2022-10-30. 

Pranala luarSunting