Stasiun Salem

Stasiun Kereta Api di Kabupaten Sragen

Stasiun Salem (SLM)—sering disebut juga sebagai Stasiun Gemolong—adalah stasiun kereta api kelas III/kecil yang terletak di Kwangen, Gemolong, Sragen; pada ketinggian +146 m; termasuk dalam Daerah Operasi VI Yogyakarta. Stasiun ini terletak di dekat perempatan Gemolong atau pinggir jalan utama SoloPurwodadi pada wilayah perkotaan Gemolong. Stasiun ini memiliki tiga jalur kereta api dengan jalur 2 merupakan sepur lurus.

Stasiun Salem

LiveryPapanStasiun 2020.svg

PapanNamaStasiun SLM.png
Stasiun Salem 2019.jpg
Tampak depan Stasiun Salem, 2019
LokasiJalan Raya Solo-Purwodadi
Kwangen, Gemolong, Sragen, Jawa Tengah
Indonesia
Ketinggian+146 m
PengelolaKereta Api Indonesia
Daerah Operasi VI Yogyakarta
Letak dari pangkalkm 88+867 lintas Semarang Tawang-Brumbung-Gundih-Solo Balapan-Solo Jebres/Yogyakarta[1]
Jumlah peron2 (satu peron sisi yang agak rendah dan satu peron pulau yang agak tinggi)
Jumlah jalur3 (jalur 2: sepur lurus)
Informasi lain
Kode stasiun
  • SLM
  • 3214
KlasifikasiIII/kecil[2]
Sejarah
Dibuka1870
Layanan
Sancaka Utara dan Joglosemarkerto
Fasilitas dan teknis
Tipe persinyalanMekanik tipe Siemens & Halske semiotomatis
Pemesanan tiketSistem tiket daring, melayani pemesanan langsung di loket.
Lokasi pada peta
Stasiun Salem berlokasi di Indonesia
Stasiun Salem
Stasiun Salem
Lokasi di Indonesia
Tampak peron Stasiun Salem, 2009

Dahulu ke arah utara stasiun ini, sebelum Stasiun Sumberlawang, terdapat Perhentian Bogorame dan Soko Jengkilong yang kini sudah tidak aktif. Sementara ke arah selatan stasiun ini, sebelum Stasiun Kalioso, terdapat Perhentian Saren yang juga bernasib sama.[3]

SejarahSunting

Stasiun ini dibuka bersamaan dengan dibukanya Jalur kereta api Gundih-Solo Balapan pada tanggal 10 Februari 1870. Ketika itu, Nederlandsch-Indische Spoorweg Maatschappij sukses membuat jalur kereta api dari Stasiun Samarang menuju Tangoeng, dilanjutkan kembali menuju Kedungjati-Gundih-Solo Balapan hingga Vorstenlanden. Dan jalurnya dibuka berturut turut 1 Mei dan 1 September 1869, 10 Februari 1870, hingga aktif sepenuhnya pada tanggal 21 Mei 1873. Bangunan stasiun ini masih asli dari peninggalan NIS, dan telah berusia 1,5 abad[4].

Layanan kereta apiSunting

Jadwal kereta apiSunting

Berikut ini adalah jadwal kereta api penumpang yang berhenti di Stasiun Salem per 10 Februari 2021 (sesuai Gapeka 2021).

No. KA KA Tujuan Kelas Tiba Berangkat
189/190/191 Joglosemarkerto* Tegal (TG) bersambung Solo Balapan (SLO)-Semarang Tawang (SMT) Eksekutif & Ekonomi Plus 06.33 06.35
163F/166F/167F Sancaka Utara Solo Balapan (SLO) bersambung Yogyakarta Tugu (YK) Eksekutif & Bisnis 15.13 15.15
195/196/197F Joglosemarkerto* Eksekutif & Ekonomi Plus 16.56 16.58
168F/165F/164F Sancaka Utara Gambringan (GBN) bersambung Surabaya Pasarturi (SBI) Eksekutif & Bisnis 19.23 19.25

Keterangan: nama kereta api yang bertanda bintang (*) termasuk kereta api aglomerasi.

ReferensiSunting

  1. ^ Subdit Jalan Rel dan Jembatan (2004). Buku Jarak Antarstasiun dan Perhentian. Bandung: PT Kereta Api (Persero). 
  2. ^ Buku Informasi Direktorat Jenderal Perkeretaapian 2014 (PDF). Jakarta: Direktorat Jenderal Perkeretaapian, Kementerian Perhubungan Indonesia. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 1 Januari 2020. 
  3. ^ Officieele Reisgids der Spoor en Tramwegen en Aansluitende Automobieldiensten op Java en Madoera. Staatsspoor en Tramwegen Particuliere Spoor en Tramweg-Maatschappijen. 1935. hlm. 150–152. 
  4. ^ Media, Muh Khodiq Duhri - Solopos Digital. "Stasiun Salem Gemolong Sragen 1,5 Abad Jadi Saksi Perjalanan KA". SOLOPOS.com. 

Pranala luarSunting

(Indonesia) Situs resmi KAI dan jadwal kereta api

Stasiun sebelumnya   Lintas Kereta Api Indonesia Stasiun berikutnya
Sumberlawang
ke arah Gundih
Gundih–Solo Balapan Kalioso
ke arah Solo Balapan

Koordinat: 7°23′44″S 110°49′39″E / 7.3955785°S 110.8275515°E / -7.3955785; 110.8275515