Sao Tome dan Principe

negara di Afrika Tengah
(Dialihkan dari São Tomé and Príncipe)

Republik Demokratik Sao Tome dan Principe (bahasa Portugis: República Democrática de São Tomé e Príncipe) adalah sebuah negara kepulauan yang terletak 300 km dekat garis khatulistiwa, dan 250 km dekat Samudra Atlantik, dan terletak di sebelah utara-barat lepas pantai Gabon. Negeri ini merupakan salah satu negara terkecil di Afrika. Sao Tome, dan Principe terdiri dari beberapa pulau kecil bergunung api, dua nama pulau terbesarnya São Tomé, dan Principe diangkat menjadi nama negara ini. Merupakan pulau-pulau yang subur, negara ini pernah menjadi produsen gula terbesar di dunia pada abad ke-20. Namun ternyata citra kopi lebih populer karena lebih banyak ditanam di lahan subur. Ini terjadi pada daerah koloni lain seperti Angola, Mozambik, Tanjung Verde, dll. Luasnya hanya 67% dari luas DKI Jakarta.

Republik Demokratik Sao Tome dan Principe

República Democrática de São Tomé e Príncipe (Portugis)
{{{coat_alt}}}
Lambang
SemboyanUnidade, Disciplina, Trabalho
(Portugis: "Persatuan, Disiplin, Kerja")
Lokasi Sao Tome dan Principe
Lokasi Sao Tome dan Principe
Ibu kota
São Tomé
0°20′N 6°44′E / 0.333°N 6.733°E / 0.333; 6.733
Bahasa resmiPortugis
PemerintahanRepublik semi-presidensial
• Presiden
Carlos Vila Nova
Jorge Bom Jesus
LegislatifAssembleia Nacional
Kemerdekaan
• Dari Portugal
12 Juli 1975
Luas
 - Total
1.001 km2 (184)
 - Perairan (%)
dapat dihiraukan
Populasi
 - Perkiraan 2018
211.028[1][2] (186)
 - Sensus Penduduk 2012
178.739
199,7/km2 (69)
PDB (KKB)2017
 - Total
$685 juta[3]
$3.220[3]
PDB (nominal)2017
 - Total
$355 juta[3]
$1.668[3]
Gini (2017) 56,3[4]
tinggi
IPM (2021)Penurunan 0,618[5]
sedang · 138
Mata uangDobra (Db)
(STD)
Zona waktuWaktu Greenwich (GMT)
(UTC+0)
Lajur kemudikanan
Kode telepon+239
Kode ISO 3166ST
Ranah Internet.st

SejarahSunting

São Tomé hanya akan menjadi terkenal secara ekonomi dengan diperkenalkannya pabrik gula bertenaga air pada tahun 1515, yang segera mengarah pada penanaman gula secara massal:[19] "Ladang sedang berkembang dan pabrik gula juga. Saat ini, hanya dua pabrik gula di sini dan tiga lainnya sedang dibangun, menghitung pabrik kontraktor, yang besar. Demikian pula, kondisi yang diperlukan ada, seperti sungai dan kayu, untuk dapat membangun lebih banyak lagi. Dan [gula] tebu adalah yang terbesar yang pernah saya lihat dalam hidup saya." Perkebunan gula diatur dengan tenaga kerja budak, dan pada pertengahan abad ke-16, para pemukim Portugis telah mengubah pulau-pulau itu menjadi pengekspor gula terkemuka di Afrika.[20] Budak di São Tomé dibeli dari Pantai Budak Afrika Barat, Delta Niger, pulau Fernando Po, dan kemudian dari Kongo dan Angola.[21] Pada abad ke-16, para budak diimpor dari dan diekspor ke Portugal, Elmina, Kerajaan Kongo, Angola, dan Spanyol Amerika. Pada tahun 1510, dilaporkan 10.000 hingga 12.000 budak diimpor oleh Portugal.[22] Pada tahun 1516, São Tomé menerima 4.072 budak dengan tujuan untuk diekspor kembali.[22] Dari tahun 1519 hingga 1540, pulau ini menjadi pusat perdagangan budak antara Elmina dan Delta Niger.[23] Sepanjang awal hingga pertengahan abad keenam belas, São Tomé berdagang budak sebentar-sebentar dengan Angola dan Kerajaan Kongo.[24] Pada tahun 1525 São Tomé mulai memperdagangkan budak ke Amerika Spanyol, terutama ke Karibia dan Brasil.[25] Dari tahun 1532 hingga 1536, São Tomé mengirim rata-rata 342 budak per tahun ke Antilles.[26] Sebelum tahun 1580, pulau ini menyumbang 75 persen impor Brasil, terutama budak.[26] Perdagangan budak tetap menjadi landasan ekonomi São Tomé sampai setelah tahun 1600. Dinamika kekuasaan São Tomé pada abad ke-16 sangat beragam dengan partisipasi warga kulit hitam dan mulatto bebas dalam pemerintahan. Koloni sukarela menghindari São Tomé karena penyakit dan kekurangan makanannya, sehingga mahkota Portugis mendeportasi narapidana ke pulau itu dan mendorong hubungan antar-ras untuk mengamankan koloni. Perbudakan juga tidak permanen, seperti yang ditunjukkan melalui dekrit kerajaan tahun 1515 yang memberikan pembebasan istri Afrika dari pemukim kulit putih dan anak-anak ras campuran mereka.[27] Pada tahun 1517, dekrit lain membebaskan budak laki-laki yang awalnya tiba di pulau itu bersama penjajah pertama

GeografiSunting

 
Pemandangan Praia Inhame, Distrik Caué, Sao Tome.
 
Air Terjun di Pulau São Tomé

Dua pulau yang membentuk Sao Tome dan Príncipe telah terbentuk sekitar 30 juta tahun yang lalu selama era Oligosen, karena aktivitas vulkanik di bawah air dalam di sepanjang Garis Kamerun. Tanah vulkanik[6][7] dari basal dan phonolite berumur 3 juta tahun, telah digunakan untuk tanaman perkebunan sejak zaman kolonial.

Pulau São Tomé dan Príncipe, terletak di Samudera Atlantik khatulistiwa dan Teluk Guinea, dan masing-masing berjarak 300 dan 250 km (190 dan 160 mi) dari lepas pantai barat Gabon, dan merupakan negara terkecil kedua di Afrika.[8][9] Keduanya merupakan bagian dari Cameroon Volcanic Mountain Line, yang juga mencakup pulau Annobón di selatan Bioko di timur laut (keduanya bagian dari Guinea Khatulistiwa), dan Gunung Kamerun di pantai Teluk Guinea.

São Tomé memiliki panjang 50 km (30 mi) dan lebar 30 km (20 mi) dan lebih bergunung-gunung dari kedua pulau. Puncaknya mencapai 2.024 m (6.640 ft) – Pico de São Tomé. Príncipe memiliki panjang sekitar 30 km (20 mi) dan lebar 6 km (4 mi). Puncaknya mencapai 948 m (3.110 ft) – Pico de Príncipe. Aliran deras mengalir menuruni pegunungan melalui hutan rimbun dan lahan pertanian ke laut melintasi kedua pulau. Khatulistiwa terletak tepat di selatan Pulau São Tomé, melewati pulau kecil Ilhéu das Rolas.

Pico Cão Grande (Puncak Anjing Besar) adalah puncak sumbat vulkanik yang terkenal, di 0°7′0″N 6°34′00″E / 0.11667°N 6.56667°E / 0.11667; 6.56667 di selatan São Tomé . Itu naik di atas 300 m (1.000 ft) di atas medan sekitarnya dan puncaknya 663 m (2.175 ft) di atas permukaan laut.

IklimSunting

 
Pulau Rolas

Iklim S. Tomé dan Príncipe pada dasarnya dikondisikan oleh lokasi geografisnya, tunduk pada terjemahan musiman dari tekanan ekuator rendah, angin muson dari selatan, Arus Guinea yang hangat dan relief.[10]

Di permukaan laut, iklimnya tropis—panas dan lembab dengan suhu rata-rata tahunan sekitar 26 °C (78,8 °F) dan sedikit variasi harian. Suhu jarang naik melebihi 32 °C (89,6 °F). Pada elevasi interior yang lebih tinggi, suhu rata-rata tahunan adalah 20 °C (68 °F), dan malam umumnya sejuk. Curah hujan tahunan bervariasi dari 7.000 mm (275,6 in) di dataran tinggi cloud forest hingga 800 mm (31,5 in) dalam dataran rendah utara. Musim hujan berlangsung dari Oktober hingga Mei.[10]

Keanekaragaman hayatiSunting

Wilayah negara ini adalah bagian dari ekoregion São Tomé, Príncipe, dan Annobón lembab dataran rendah hutan.[11] Memiliki Bentang Alam Hutan 2019 Indeks Integritas skor rata-rata 6,64/10, peringkat ke-68 secara global dari 172 negara.[12] São Tomé dan Príncipe tidak memiliki banyak mamalia asli (walaupun Sao Tomé shrew dan beberapa spesies kelelawar adalah endemik). Pulau-pulau tersebut adalah rumah bagi sejumlah besar burung dan tumbuhan endemik, termasuk ibis terkecil di dunia (Sao Tome ibis), burung matahari terbesar di dunia (burung matahari raksasa), So Tomé yang langka, dan beberapa spesies raksasa Begonia. São Tomé dan Príncipe adalah tempat bertelur penyu laut yang penting, termasuk penyu sisik (Eretmochelys imbricata).

PolitikSunting

Presiden republik dipilih untuk masa jabatan lima tahun melalui hak pilih universal langsung dan pemungutan suara rahasia, dan harus memperoleh mayoritas langsung untuk dipilih. Presiden dapat memegang hingga dua periode berturut-turut. Perdana menteri diangkat oleh presiden, dan 14 anggota kabinet dipilih oleh perdana menteri.

Majelis Nasional, organ tertinggi negara bagian dan badan legislatif tertinggi, terdiri dari 55 anggota, yang dipilih untuk masa jabatan empat tahun dan bertemu setiap enam bulan. Keadilan diselenggarakan pada tingkat tertinggi oleh Mahkamah Agung. Peradilan independen di bawah konstitusi saat ini.

Budaya politikSunting

São Tomé dan Príncipe telah berfungsi di bawah sistem multipartai sejak tahun 1990. Berkenaan dengan hak asasi manusia, ada jaminan atas kebebasan berbicara dan kebebasan untuk membentuk partai politik oposisi.

São Tomé dan Príncipe menempati urutan ke-11 dari negara-negara Afrika yang diukur oleh Ibrahim Index of African Governance pada 2010, sebuah refleksi komprehensif dari tingkat pemerintahan di Afrika.[13]

São Tomé dan Príncipe dianggap sebagai negara bebas, dengan kebebasan berbicara yang sangat tinggi, kebebasan politik yang tinggi dan kebebasan ekonomi yang rata-rata. Dalam hal korupsi, São Tomé dan Príncipe adalah negara dengan korupsi rata-rata, meskipun dalam beberapa tahun terakhir tingkat ini telah menurun.[14] Dalam istilah pariwisata, risikonya rendah , setara dengan risiko mengunjungi Prancis.[15]

Hubungan luar negeriSunting

São Tomé dan Príncipe memiliki kedutaan besar di Angola, Belgia, Gabon, Portugal, dan Amerika Serikat, dan mengakui Republik Rakyat Tiongkok pada tahun 2016. Negara ini juga memiliki misi permanen untuk PBB di Kota New York dan Kantor Koresponden Diplomatik Internasional.

São Tomé dan Príncipe adalah negara anggota pendiri Komunitas Negara-negara Berbahasa Portugis, juga dikenal sebagai Persemakmuran Lusophone, sebuah organisasi internasional dan asosiasi politik negara-negara Lusophone di empat benua, di mana Portugis adalah bahasa resmi.

Negara-negara dengan hubungan terbaik dengan São Tomé dan Príncipe adalah Portugal dan Angola.

PortugalSunting

Portugal memiliki ikatan sejarah dengan São Tomé dan Príncipe, sejak masa penjajahan oleh Portugis. Portugal adalah investor terbesar di São Tomé dan Príncipe, menginvestasikan jutaan euro dalam perekonomian São Tomé dan Príncipe. São Tomé dan Príncipe memiliki sebuah kedutaan di Lisbon, sebuah konsulat di Porto dan satu di Coimbra. Portugal memiliki kedutaan di São Tomé.[16] Portugal dan Sao Tomé dan Príncipe menandatangani perjanjian, di mana Portugal berjanji untuk berpatroli di wilayah pesisir São Tomé dan Príncipe, melindunginya terutama dari bajak laut. Kapal militer Portugis NRP Zaire dan beberapa kapal patroli Portugis ditempatkan secara permanen di pantai São Tomé dan Príncipe.[16][17] Ekonomi São Tomé dan Príncipe terkait erat dengan Portugal, dengan Portugal menyumbang lebih dari 50% impor dari São Tomé dan Príncipe. Portugal juga telah membantu mengembangkan pendidikan di São Tomé dan Príncipe, secara finansial membantu membangun dan memelihara Universitas Negeri São Tomé dan Príncipe.[17][18] Presiden Portugis Marcelo Rebelo de Sousa berkunjung São Tomé dan Príncipe pada tahun 2018 untuk menunjukkan ikatan ekonomi dan budaya yang kuat antara Portugal dan São Tomé dan Príncipe.[19]

AngolaSunting

Angola adalah mitra bisnis utama terutama di bidang sumber daya energi alam; Angola adalah pemasok utama minyak dan gas alam ke São Tomé dan Príncipe. Selain itu, ratusan turis Angola mengunjungi São Tomé dan Príncipe setiap tahun, berkontribusi pada ekonomi lokal. Ada komunitas Angola yang relatif besar di São Tomé dan Príncipe. São Tomé dan Príncipe memiliki kedutaan di Luanda dan Angola memiliki kedutaan di So Tomé.[20]

 
Personil Santomean menjalani pelatihan medis dengan korps Angkatan Laut AS

Amerika SerikatSunting

Amerika Serikat telah memiliki hubungan dengan São Tomé dan Príncipe sejak tahun 1975, dan telah menawarkan jutaan dolar dalam bentuk paket bantuan keuangan kepada São Tomé dan Príncipe. Paket bantuan keuangan dirancang untuk mengembangkan infrastruktur negara dan meningkatkan administrasi fiskal, pajak dan bea cukai. Selain itu, dalam beberapa tahun terakhir, beberapa kapal US Coast Guard telah mengunjungi São Tomé dan Príncipe, memberikan pelatihan medis dan militer kepada tentara dari São Tomé dan Príncipe. Pada tahun 2002, AS memiliki rencana untuk mendirikan pangkalan militer kecil di pulau São Tomé. São Tomé dan Príncipe menerima pembangunan pangkalan, tetapi rencana itu dibatalkan karena masalah politik dan keuangan AS. Pada tahun 1992, lembaga penyiaran pemerintah federal AS, Voice of America, dan pemerintah São Tomé menandatangani perjanjian jangka panjang untuk mendirikan stasiun penyiaran relai di São Tomé. Voice of America saat ini mengudara ke sebagian besar Afrika dari fasilitas ini.[21]

LainnyaSunting

Ribuan turis dari Tanjung Verde mengunjungi São Tomé dan Príncipe, membantu perekonomian lokal. Hubungan antara Tanjung Verde dan São Tomé dan Príncipe telah meningkat selama bertahun-tahun.[butuh rujukan]

Dalam beberapa tahun terakhir, Polandia dan Jerman telah meningkatkan hubungan komersial dengan São Tomé dan Príncipe, membeli lebih banyak kakao dan produk lainnya dari São Tomé dan Príncipe.[butuh rujukan]

India juga memiliki hubungan yang sangat baik dengan São Tomé dan Príncipe, menginvestasikan ribuan euro setiap tahun di sektor pertanian.[butuh rujukan]

Brasil telah berkontribusi pada peningkatan sistem kesehatan dan pendidikan di São Tomé dan Príncipe. Saluran televisi dan film Brasil adalah yang paling banyak ditonton di São Tomé dan Príncipe.[18]

Tetangga Gabon, Kamerun dan Republik Kongo adalah mitra penting di São Tomé dan Príncipe; banyak perusahaan di negara-negara ini memiliki pendirian dan bisnis di São Tomé dan Príncipe. Karena negara-negara ini berbicara Prancis, bahasa tersebut menjadi penting dalam sektor bisnis (bersama dengan Portugis), di São Tomé dan Príncipe.[22]

Sejak 2013, China telah berinvestasi di beberapa proyek jalan raya dan pelabuhan laut, namun investasi tersebut terhenti dalam beberapa tahun terakhir.[butuh rujukan]

MiliterSunting

 
Lambang São Tomé dan Príncipe

Militer São Tomé dan Príncipe kecil dan terdiri dari empat cabang: Angkatan Darat (Exército), Penjaga Pantai (Guarda Costeira juga disebut "Angkatan Laut"), Pengawal Presiden (Guarda Presidencial), dan Garda Nasional.[butuh rujukan]

Pada tahun 2017, São Tomé dan Príncipe menandatangani Perserikatan Bangsa-Bangsa Perjanjian Pelarangan Senjata Nuklir.[23]

Pembagian administratifSunting

EkonomiSunting

 
Representasi proporsional dari ekspor São Tomé dan Príncipe, 2019

PertanianSunting

Sejak abad ke-19, ekonomi São Tomé dan Príncipe didasarkan pada pertanian perkebunan. Pada saat kemerdekaan, perkebunan milik Portugis menempati 90% dari area budidaya. Setelah kemerdekaan, kendali atas perkebunan-perkebunan ini beralih ke berbagai perusahaan pertanian milik negara. Tanaman utama di São Tomé adalah kakao, mewakili sekitar 95% dari ekspor pertanian. Tanaman ekspor lainnya termasuk kopra, inti sawit, dan kopi.

Produksi tanaman pangan dalam negeri tidak cukup untuk memenuhi konsumsi lokal, sehingga negara mengimpor sebagian besar makanannya.[24] Pada tahun 1997, diperkirakan 90% kebutuhan pangan negara dipenuhi melalui impor.[24] Berbagai upaya telah dilakukan oleh pemerintah dalam beberapa tahun terakhir untuk memperluas produksi pangan, dan beberapa proyek telah dilakukan, sebagian besar dibiayai oleh donor asing.[butuh rujukan]

Selain pertanian, kegiatan ekonomi utama adalah perikanan dan sektor industri kecil yang bergerak dalam pengolahan produk pertanian lokal dan memproduksi beberapa barang konsumsi dasar. Pulau-pulau yang indah memiliki potensi untuk pariwisata, dan pemerintah sedang berusaha untuk meningkatkan infrastruktur industri pariwisata yang belum sempurna. Sektor pemerintah menyumbang sekitar 11% dari lapangan kerja.

Setelah kemerdekaan, negara memiliki ekonomi yang diarahkan secara terpusat, dengan sebagian besar alat produksi dimiliki dan dikendalikan oleh negara. Konstitusi asli menjamin ekonomi campuran, dengan koperasi milik swasta digabungkan dengan milik umum dan alat-alat produksi.

Tindakan pemerintahSunting

Pada 1980-an dan 1990-an, ekonomi São Tomé mengalami kesulitan besar. Pertumbuhan ekonomi mengalami stagnasi, dan ekspor kakao turun baik nilai maupun volumenya, menciptakan defisit neraca pembayaran yang besar. Lahan perkebunan dirampas, mengakibatkan produksi kakao runtuh total. Pada saat yang sama, harga kakao internasional merosot.

 
Infrastruktur minyak dan gas di Neves, São Tomé dan Príncipe

Menanggapi penurunan ekonomi, pemerintah melakukan serangkaian reformasi ekonomi yang luas. Pada tahun 1987, pemerintah menerapkan program Dana Moneter Internasional penyesuaian struktural, dan mengundang partisipasi swasta yang lebih besar dalam pengelolaan parastatal, serta di bidang pertanian, komersial, perbankan, dan sektor pariwisata. Fokus reformasi ekonomi sejak awal 1990-an adalah privatisasi yang meluas, terutama sektor pertanian dan industri yang dikelola negara.

Pemerintah São Toméan secara tradisional memperoleh bantuan asing dari berbagai donor, termasuk Program Pembangunan PBB, Bank Dunia, Uni Eropa, Portugal, Taiwan, dan Bank Pembangunan Afrika. Pada bulan April 2000, bekerja sama dengan Banco Central de São Tomé e Príncipe, IMF menyetujui pengurangan kemiskinan dan fasilitas pertumbuhan untuk São Tomé yang bertujuan untuk mengurangi inflasi hingga 3% untuk tahun 2001 , meningkatkan pertumbuhan ideal menjadi 4%, dan mengurangi defisit fiskal.

Pada akhir tahun 2000, São Tomé memenuhi syarat untuk pengurangan utang yang signifikan di bawah inisiatif Negara-Negara Miskin Berutang Besar dari IMF-Bank Dunia. Pengurangan sedang dievaluasi ulang oleh IMF, karena upaya "kudeta" pada Juli 2003 dan pengeluaran darurat berikutnya. Setelah gencatan senjata, IMF memutuskan untuk mengirim misi ke São Tomé untuk mengevaluasi keadaan makroekonomi negara tersebut. Evaluasi ini sedang berlangsung, dilaporkan menunggu undang-undang minyak untuk menentukan bagaimana pemerintah akan mengelola pendapatan minyak yang masuk, yang masih belum jelas, tetapi bagaimanapun juga diharapkan dapat mengubah situasi ekonomi secara dramatis.

Secara paralel, beberapa upaya telah dilakukan untuk mendorong inisiatif pariwisata swasta, tetapi cakupannya tetap terbatas.[25]

São Tomé juga menjadi tuan rumah stasiun penyiaran Amerika Biro Penyiaran Internasional untuk Voice of America[26] di Pinheira.[27]

Portugal tetap menjadi salah satu mitra dagang utama São Tomé, terutama sebagai sumber impor. Makanan, barang manufaktur, mesin, dan peralatan transportasi diimpor terutama dari Uni Eropa.

Tantangan ekonomiSunting

Dalam beberapa tahun terakhir, ekonomi São Tomé dan Príncipe telah tumbuh, didorong oleh pertanian, pariwisata dan investasi asing, tetapi terutama tumbuh karena pengeluaran pemerintah yang didorong oleh pinjaman luar negeri. Produk domestik bruto (PDB) tumbuh pada tingkat rata-rata 5,5% antara 2009 dan 2017, tetapi telah melambat sejak 2014. Perlambatan pertumbuhan ekonomi disebabkan oleh pengeluaran pemerintah yang lebih rendah karena penurunan pinjaman luar negeri dan penurunan penerimaan pajak pemerintah.[28]

 
Perkebunan Pohon Palem di Ribeira Peixe

Tantangan terbesar bagi perekonomian São Tomé dan Príncipe adalah tenaga kerja yang terbatas, fakta bahwa São Tomé dan Príncipe adalah negara kepulauan, pasar domestik yang kecil, fluktuasi iklim, pemanasan global, sumber daya diplomatik yang langka, dan kemiskinan.[28]

Untuk pertumbuhan ekonomi jangka panjang, pemerintah berusaha untuk merangsang berbagai sektor ekonomi, diversifikasi ekonomi, memotong pengeluaran pemerintah dan mendorong sektor swasta dan investasi asing.[29]

Aspek positifSunting

São Tomé dan Príncipe mengungguli rata-rata Afrika sub-Sahara pada Indeks Pembangunan Manusia dan telah membuat kemajuan besar pada sebagian besar indikator sosial. Semua anak di São Tomé dan Príncipe terdaftar di sistem pendidikan, harapan hidup telah meningkat menjadi 70 tahun, angka kematian bayi telah menurun secara dramatis dan sebagian besar penduduk sudah memiliki akses ke air perpipaan dan akses listrik.[30]

Dalam hal bisnis, pemerintah São Tomé dan Príncipe telah mengeluarkan beberapa undang-undang yang memfasilitasi penciptaan bisnis swasta dan investasi asing. Antara tahun 2015 dan 2019 jumlah usaha dan usaha kecil meningkat banyak.Templat:Quantify Peningkatan ini menyebabkan penurunan pengangguran, peningkatan ekspor dan penciptaan beberapa manufaktur. Di tahun-tahun mendatang diharapkan peningkatan ekonomi yang signifikan.[29]

PariwisataSunting

Sektor pariwisata memiliki potensi besar untuk menjadi salah satu cara diversifikasi ekonomi negara. Sektor ini telah berkembang dengan meningkatnya investasi asing. Resor besar telah dibangun di pantai São Tomé dan Príncipe.[30]

 
Resort Pestana Equador, São Tomé and Príncipe

TransportasiSunting

pelabuhan utama di negara ini berada di kota São Tomé dan Neves, keduanya di pulau São Tomé, yang sangat rusak sebelum dimodernisasi pada tahun 2014. Dekat dengan kota São Tomé, bandara internasional diperluas dan dimodernisasi. Sistem telepon dan jaringan jalan baik menurut standar Afrika. Penggunaan ponsel banyak digunakan dan telah ditingkatkan dalam beberapa tahun terakhir. Internet service tersedia dan telah dipasang secara luas di daerah perkotaan.[31]

Eksplorasi minyak bumiSunting

Pada tahun 2001, São Tomé dan Nigeria mencapai kesepakatan tentang eksplorasi bersama untuk minyak bumi di perairan yang diklaim oleh kedua negara provinsi geologi Delta Niger. Setelah serangkaian negosiasi yang panjang, pada bulan April 2003, zona pengembangan bersama (JDZ) dibuka untuk penawaran oleh perusahaan minyak internasional. JDZ dibagi menjadi sembilan blok; tawaran pemenang untuk blok satu, ChevronTexaco, ExxonMobil, dan perusahaan Norwegia, Equity Energy, diumumkan pada April 2004, dengan São Tomé menerima 40% dari tawaran $123 juta, dan Nigeria 60% lainnya. Tawaran untuk blok lain masih dalam pertimbangan pada bulan Oktober 2004. São Tomé telah menerima lebih dari $2 juta dari bank untuk mengembangkan sektor perminyakan.[32]

PerbankanSunting

 
Bank Internasional São Tomé dan Príncipe

Banco Central de Sāo Tomé e Príncipe adalah bank sentral, yang bertanggung jawab atas kebijakan moneter dan pengawasan bank. Enam bank berada di negara ini; yang terbesar dan tertua adalah Banco Internacional de São Tomé e Príncipe, yang merupakan anak perusahaan dari Caixa Geral de Depósitos milik pemerintah Portugal. Ia memonopoli perbankan komersial sampai perubahan undang-undang perbankan pada tahun 2003 menyebabkan masuknya beberapa bank lain.

Mitra bisnisSunting

EksporSunting

Pada tahun 2018, ekspor dari São Tomé dan Príncipe berjumlah 24 juta euro, meningkat 118% dalam 5 tahun, seperti pada tahun 2013 ekspor dari São Tomé dan Príncipe hanya berjumlah 11 juta euro. Setengah dari ekspor São Tomé dan Príncipe adalah biji kakao. Seperlima dari ekspor adalah mesin listrik. Ekspor besar lainnya adalah bagian dari pesawat terbang, mobil, besi, plastik, produk pertanian (lada, minyak, kacang-kacangan dan daging sapi).[33][34]

Tujuan utama ekspor dari São Tomé dan Príncipe adalah Eropa, di mana Belanda (19%), Portugal (14%), Polandia (13% ), Prancis (7%) dan Jerman (6%) menonjol. Pembeli penting lainnya adalah Singapura, Jepang, Brasil dan Amerika Serikat.[33]

 
Mitra impor terpenting São Tomé dan Príncipe (2018)

Dalam 10 tahun terakhir, negara-negara yang nilai ekspornya paling meningkat adalah Portugal, Polandia, Brasil dan Belanda. Ada penurunan tajam dalam ekspor dari São Tomé dan Príncipe ke Angola, Meksiko dan India.[33]

ImporSunting

Pada tahun 2018, impor ke São Tomé dan Príncipe berjumlah 161 juta dolar. Sejak 2013, impor telah menurun, meskipun dengan kecepatan yang lambat, karena pada tahun 2013 impor mencapai 167 juta euro. Seperlima impor ke São Tomé dan Príncipe berhubungan dengan minyak olahan (terutama dari Angola). Impor penting lainnya, dalam urutan kepentingan, adalah mobil, beras, sereal, anggur, peralatan elektronik, bahan kimia, pakaian, daging, peralatan medis, dan kayu.[33]

Sekitar 51%, lebih dari setengah impor São Tomé dan Príncipe berasal dari Portugal. Seperlima impor berasal dari Angola, sekitar 6% berasal dari Mongolia, 4% dari AS, 4% dari Brasil, 2% dari Gabon dan 2% dari Prancis.[33]

Dalam 10 tahun terakhir, nilai impor meningkat paling banyak dari negara Portugal, Angola dan China. Ada penurunan tajam dalam impor dari Thailand, Italia dan Nigeria.[33]

PortugalSunting

São Tomé dan Príncipe mengimpor sebagian besar mesin, terutama generator listrik dan komputer, dan makanan, terutama anggur, gandum, beras, susu, dan minyak kedelai, dari Portugal. Selain itu, São Tomé dan Príncipe juga mengimpor mobil, sabun, dan besi dalam jumlah besar dari Portugal. Portugal terutama membeli barang bekas, tembaga, kakao, dan pakaian.[34][35]

DemografiSunting

 
Pantai Santomeans, Distrik Lobata
 
Populasi São Tomé dan Príncipe dalam ribuan antara tahun 1961 dan 2003
 
Adegan Santomean Tchioli, Auto de Floripes Festival

Total populasi diperkirakan 201.800 pada Mei 2018 oleh badan pemerintah.[36] Sekitar 193.380 orang tinggal di São Tomé dan 8.420 di Príncipe. Peningkatan populasi alami adalah sekitar 4.000 orang per tahun.

Hampir semua warga negara adalah keturunan dari orang-orang dari berbagai negara yang dibawa ke pulau-pulau oleh Portugis dari tahun 1470 dan seterusnya. Pada 1970-an, dua perpindahan penduduk yang signifikan terjadi — eksodus sebagian besar dari 4.000 penduduk Portugis dan masuknya beberapa ratus pengungsi São Tomé dari Angola.

Kelompok etnisSunting

Kelompok etnis yang berbeda di São Tomé dan Príncipe meliputi:

  • Mestiços, atau berdarah campuran, adalah keturunan penjajah Portugis dan budak Afrika yang dibawa ke pulau-pulau tersebut selama tahun-tahun awal pemukiman dari Benin, Gabon, Republik Kongo, Republik Demokratik Kongo, dan Angola (orang-orang ini juga dikenal sebagai filhos da terra atau "anak-anak negeri").
  • Angolares konon adalah keturunan budak Angola yang selamat dari kapal karam tahun 1540 dan sekarang mencari nafkah dengan memancing.
  • Forros adalah keturunan budak yang dibebaskan saat perbudakan dihapuskan.
  • Serviçais adalah pekerja kontrak dari Angola, Mozambik, dan Tanjung Verde, yang tinggal sementara di pulau-pulau tersebut.
  • Tongas adalah anak-anak serviçais yang lahir di pulau-pulau tersebut.
  • Orang Eropa, terutama Portugis
  • Orang Asia, sebagian besar Cina, termasuk orang Makau keturunan campuran Portugis dan Cina dari Makau

BahasaSunting

Bahasa di São Tomé dan Príncipe
Bahasa Persentase
Portugis
  
98.4%
Forro
  
36.2%
Angolar
  
6.6%
Lunguié
  
1%
Kreol Tanjung Verde
  
8.5%
Prancis
  
6.8%
Inggris
  
4.9%
Lainnya
  
2.4%

Portugis adalah bahasa nasional resmi dan de facto São Tomé dan Príncipe, dengan sekitar 98,4% yang menggunakannya, bagian yang signifikan sebagai bahasa ibu mereka, dan telah digunakan di pulau-pulau sejak akhir abad ke-15. Varian bahasa Portugis atau Kreol Portugis yang direstrukturisasi juga digunakan: Forro, a bahasa kreol (36,2%), Kreol Tanjung Verde (8,5%), Angolar (6,6%), dan Principense (1%). Prancis (6,8%) dan Bahasa Inggris (4,9%) adalah bahasa asing yang diajarkan di sekolah.

AgamaSunting

Agama di São Tomé dan Príncipe [37]

  Gereja Katolik (71.9%)
  Kristen lainnya (10.2%)
  Lainnya atau Non-Agama (17.9%)

Mayoritas penduduk adalah anggota cabang lokal Gereja Katolik Roma, yang pada gilirannya mempertahankan hubungan dekat dengan gereja di Portugal. Protestan minoritas yang cukup besar dari Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh dan Protestan Injili lainnya ada, serta populasi Muslim yang kecil namun terus bertambah.

 
Gereja Nossa Senhora do Rosário, di Santo António
 
Casa da Cultura, São Tomé dan Príncipe

PendidikanSunting

Di antara negara-negara Afrika sub-Sahara, São Tomé dan Príncipe memiliki salah satu tingkat melek huruf tertinggi.[38] Menurut The World Factbook - Central Intelligence Agency pada 2018, 92,8% penduduk usia 15 tahun ke atas dapat membaca dan menulis di São Tomé dan Príncipe masing-masing melek huruf.[38] Inisiatif Pengukuran Hak Asasi Manusia (HRMI)[39] menemukan bahwa Sao Tome dan Principe hanya memenuhi 83,8% dari apa yang seharusnya dipenuhi untuk hak atas pendidikan berdasarkan tingkat pendapatan negara.[40] HRMI merinci hak atas pendidikan dengan melihat hak atas pendidikan dasar dan pendidikan menengah. Dengan mempertimbangkan tingkat pendapatan Sao Tome dan Principe, negara ini mencapai 90,4% dari apa yang seharusnya dimungkinkan berdasarkan sumber daya (pendapatan) untuk pendidikan dasar tetapi hanya 77,2% untuk pendidikan menengah.

Pendidikan di São Tomé dan Príncipe adalah wajib selama enam tahun.[41] Tingkat pendaftaran dan kehadiran sekolah dasar tidak tersedia untuk São Tomé dan Príncipe pada tahun 2001.[41]

Sistem pendidikan memiliki kekurangan ruang kelas, guru yang kurang terlatih dan dibayar rendah, buku teks dan materi yang tidak memadai, tingkat pengulangan yang tinggi, perencanaan dan manajemen pendidikan yang buruk, dan kurangnya keterlibatan masyarakat dalam pengelolaan sekolah.[41] Pembiayaan dalam negeri sistem sekolah kurang, sehingga sistem sangat bergantung pada pembiayaan luar negeri.[41]

Institusi tersier adalah National Lyceum dan Universitas São Tomé dan Príncipe.

BudayaSunting

MusikSunting

São Toméans dikenal dengan Ritme ússua dan socopé, sedangkan Príncipe adalah rumah bagi ketukan dêxa. Balai riung Portugis mungkin telah memainkan bagian integral dalam pengembangan ritme ini dan tarian terkaitnya.

Tchiloli adalah pertunjukan tari musik yang menceritakan kisah dramatis. Danço-Kongo juga merupakan kombinasi musik, tarian, dan teater. Morna adalah genre musik dari pulau-pulau dan Cesária vora dikenal sebagai Ratu Morna.

SastraSunting

Sastra dan puisi berbahasa Portugis São Tomé dan Príncipe dianggap sebagai yang terkaya di lusofon Afrika. Literatur lain dari negara telah ditulis dalam Forro Creole, Inggris dan Caué Creole. Francisco José Tenreiro dianggap sebagai salah satu penulis paling berpengaruh di negara itu. Tokoh sastra terkenal lainnya termasuk Manuela Margarido, Alda Espirito Santo, Olinda Beja dan Conceição Lima.

MasakanSunting

Makanan pokok termasuk ikan, makanan laut, kacang, jagung, dan pisang yang dimasak.[42][43] Buah tropis seperti nanas, alpukat, dan pisang, adalah komponen penting dari masakan. Penggunaan rempah-rempah panas menonjol dalam masakan São Tomése.[42] Kopi digunakan dalam berbagai hidangan sebagai rempah-rempah atau bumbu.[42] Hidangan sarapan sering kali merupakan sisa makanan dari makan malam sebelumnya yang dipanaskan kembali, dan omelet sangat populer.[43]

OlahragaSunting

Sepak bola (sepak bola) adalah olahraga paling terkenal di São Tomé dan Principe, tim nasional sepak bola São Tomé dan Príncipe adalah tim nasional asosiasi sepak bola São Tomé dan Príncipe dan dikendalikan oleh Federasi Sepak Bola São Tomé dan Príncipe. Ini adalah anggota dari Konfederasi Sepak Bola Afrika (CAF) dan FIFA.[44]

ReferensiSunting

  1. ^ ""World Population prospects – Population Division"". population.un.org (dalam bahasa Inggris). Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial Perserikatan Bangsa-Bangsa, Divisi Kependudukan. 2019. Diakses tanggal 9 November 2019. 
  2. ^ ""Overall total population" – World Population Prospects: The 2019 Revision" (xslx). population.un.org (Data khusus yang diperoleh melalui situs web) (dalam bahasa Inggris). Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial Perserikatan Bangsa-Bangsa, Divisi Kependudukan. 2019. Diakses tanggal 9 November 2019. 
  3. ^ a b c d "São Tomé and Príncipe". International Monetary Fund. Diakses tanggal 17 April 2013. 
  4. ^ "GINI index coefficient". CIA Factbook. Diakses tanggal 17 July 2021. 
  5. ^ "Human Development Report 2021/2022" (PDF) (dalam bahasa Inggris). United Nations Development Programme. 8 September 2022. Diakses tanggal 12 October 2022. 
  6. ^ {{Cite book |last=Becker |first=Kathleen |url=https://books.google.com/books?id=uLzgAwAAQBAJ&dq=volcanic+soils+S%C3%A3o+Tom%C3 %A9+and+Pr%C3%ADncipe&pg=PA14 |title=So Tomé and Príncipe |date=2014-06-26 |publisher=Panduan Perjalanan Bradt |isbn=978-1-84162-486-0 |language=en} }
  7. ^ Becker, Kathleen (2008). %C3%A9+and+Pr%C3%ADncipe&pg=PA3 So Tomé & Principe Periksa nilai |url= (bantuan) (dalam bahasa Inggris). Panduan Perjalanan Bradt. ISBN 978-1-84162-216-3. 
  8. ^ Bradley, Archie (2017-01-30). +negara+terkecil kedua+S%C3%A3o+Tom%C3%A9+and+Pr%C3%ADncipe&pg=PT17 São Tomé and Príncipe Tata Kelola Politik dan Ekonomi Periksa nilai |url= (bantuan) (dalam bahasa Inggris). Lulu Press, Inc. ISBN 978-1-365-72042-0. 
  9. ^ Warne, Sophie (2003). google.com/books?id=wTCyVLanWZwC&dq=Africa's+second-smallest+country+S%C3%A3o+Tom%C3%A9+and+Pr%C3%ADncipe&pg=PT2 Gabon, São Tomé, dan Príncipe Periksa nilai |url= (bantuan) (dalam bahasa Inggris). Bradt Travel Guides. ISBN 978-1-84162-073-2. 
  10. ^ a b Barros, PLNL. A7%C3%A3o.pdf "Dissertação" Periksa nilai |url= (bantuan) (PDF). hlm. 22–24. 
  11. ^ Dinerstein, Eric; et al. (2017). "Pendekatan Berbasis Ekoregion untuk Melindungi Setengah Alam Terestrial". BioScience. 67 (6): 534–545. doi:10.1093/biosci/bix014. ISSN 0006-3568. PMC 5451287 . PMID 28608869. 
  12. ^ Templat:Kutip jurnal
  13. ^ [https ://web.archive.org/web/20111019173824/http://www.moibrahimfoundation.org/en/media/get/20101108_eng-table-iiag2010-revised.pdf 2010 Indeks Ibrahim Tata Kelola Afrika] Periksa nilai |archive-url= (bantuan) (PDF), diarsipkan dari [http:// www.moibrahimfoundation.org/en/media/get/20101108_eng-table-iiag2010-revised.pdf versi asli] Periksa nilai |url= (bantuan) (PDF) tanggal 19 Oktober 2011, diakses tanggal 4 Maret 2012 
  14. ^ [https:/ /www.transparency.org/en/countries/sao-tome-and-principe "Sao Tome and Principe"] Periksa nilai |url= (bantuan). Transparency.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 17 Juni 2020. 
  15. ^ "Peta Risiko Perjalanan — International SOS". www.travelriskmap.com. Diakses tanggal 17 Juni 2020. 
  16. ^ a b org/w/index.php?title=Portugiesisch-s%C3%A3o-tom%C3%A9ische_Beziehungen&oldid=199992639 "Portugiesisch-são-toméische Beziehungen" Periksa nilai |url= (bantuan), Wikipedia (dalam bahasa Jerman), 15 Mei 2020, diakses tanggal 29 Juni 2020 
  17. ^ a b Portugal, Rádio e Televisão de. "Portugis em São Tomé". Portugis em São Tomé (dalam bahasa Portugis). Diakses tanggal 29 Juni 2020. 
  18. ^ a b "São Tomé e Príncipe cria 1ª Universidade Pública - AULP". 7 Mei 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-05-07. Diakses tanggal 29 Juni 2020. 
  19. ^ News, Vivências Press (10 Februari 2018). -e-22-de-fev ereiro/ "Marcelo faz visita de Estado a S.Tomé e Príncipe entre 20 dan 22 de fevereiro" Periksa nilai |url= (bantuan). Vivências Berita Pers (dalam bahasa Portugis). Diakses tanggal 29 Juni 2020. 
  20. ^ "Geography Now - Situs Resmi". Geography Now (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 29 Juni 2020. 
  21. ^ /the-world-factbook/countries/sao-tome-and-principe/ "Africa :: Sao Tome and Principe — The World Factbook - Central Intelligence Agency" Periksa nilai |url= (bantuan). www.cia.gov. Diakses tanggal 29 Juni 2020. 
  22. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Geography Now - Official Situs
  23. ^ "Bab XXVI: Perlucutan Senjata – Perjanjian No. 9 tentang Larangan Senjata Nuklir". Koleksi Perjanjian Perserikatan Bangsa-Bangsa. 7 Juli 2017. Diarsipkan dari =TREATY&mtdsg_no=XXVI-9&chapter=26&clang=_en versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 6 Agustus 2019. Diakses tanggal 16 September 2019. 
  24. ^ a b Mary E. Lassanyi; Wayne Olson (1 Juli 1997). Pemasaran Pertanian Direktori untuk Perdagangan AS & Afrika. DIANE Publishing. hlm. 206. ISBN 978-0-7881-4479-0. Diarsipkan dari versi asli tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan). Diakses tanggal 14 Oktober 2015. 
  25. ^ Brígida Rocha Brito dan lainnya, Turismo em Meio Insular Africano: Potencialidades, constrangimentos e impactos, Lisbon: Gerpress, 2010 (dalam bahasa Portugal)
  26. ^ World Radio TV Handbook (WRTH) Vol. 49 • 1995, hal. 162; Billboard Publications Diarsipkan 24 Oktober 2013 di Wayback Machine., Amsterdam 1995. ISBN 0-8230-5926-X
  27. ^ WRTH 1997, hlm. 514, ISBN 0-8230-7797-7
  28. ^ a b "Overview". Bank Dunia (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 29 Juni 2020. 
  29. ^ a b Mendes, Xavier (2019). So Tomé e Príncipe, a colónia esquecida (dalam bahasa Portugis). Lisbon: Editorial Estampa. hlm. 22 23 24 26. 
  30. ^ a b [https: //www.britannica.com/place/Sao-Tome-and-Principe "Sao Tome and Principe | Budaya, Sejarah, & Orang"] Periksa nilai |url= (bantuan). Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 29 Juni 2020. 
  31. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama britannica.comdiumref name=:8
  32. ^ "São Tomé & Príncipe Masih Menunggu Boom Minyak". Suara Amerika. Diarsipkan dari versi asli tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan). Diakses tanggal 25 Desember 2008. 
  33. ^ a b c d e f "Ekspor Sao Tome and Principe (STP) , Impor, dan Mitra Dagang". oec.world (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 29 Juni 2020. 
  34. ^ a b Sousa, António (2019). A Economia das Colónias Portuguesas. 2. Lisbon: Edições Gailivro. hlm. 45 46. 
  35. ^ /bilateral-country/prt/partner/stp "Portugal (PRT) dan Sao Tome and Principe (STP) Trade" Periksa nilai |url= (bantuan). oec.world (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 29 Juni 2020. 
  36. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama auto
  37. ^ São Tomé and Principe Diarsipkan 19 July 2014 di Wayback Machine.. pewforum.org.
  38. ^ a b factbook/field/literacy/ "Literacy - The World Factbook" Periksa nilai |url= (bantuan). Cia.gov. Diakses tanggal 2022-05-02. [pranala nonaktif permanen]
  39. ^ "Inisiatif Pengukuran Hak Asasi Manusia – Inisiatif global pertama untuk melacak kinerja hak asasi manusia di berbagai negara". humanrightsmeasurement.org. Diakses tanggal 2022-03-27. 
  40. ^ "Sao Tome dan Principe - HRMI Rights Tracker". rightstracker.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-03-27. 
  41. ^ a b c d https://education-profiles.org/sub-saharan-africa/sao-tome-and-principe/~inclusion
  42. ^ a b c The Recipes of Africa. Dyfed Lloyd Evans. hlm. 174–176. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Januari 2016. Diakses tanggal 14 Oktober 2015. 
  43. ^ a b Kathleen Becker (23 Juli 2008). [https:/ /web.archive.org/web/20160504023619/https://books.google.com/books?id=e59TqbPNAB0C&pg=PA74 Sao Tome and Principe] Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Bradt Travel Guides. hlm. 74–79. ISBN 978-1-84162-216-3. Diarsipkan dari =e59TqbPNAB0C&pg=PA74 versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 4 Mei 2016. Diakses tanggal 14 Oktober 2015. 
  44. ^ .archive.org/web/20131017091930/http://www.bbc.co.uk/sport/0/football/17293721 "BBC Sport – Sao Tome e Principe meroket peringkat FIFA" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Bbc.co.uk. 7 Maret 2012. Diarsipkan dari football/17293721 versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 17 Oktober 2013. Diakses tanggal 3 Desember 2013. 

Pranala luarSunting