Samsung

Perusahaan Elektronik

Samsung Group[3] adalah sebuah konglomerat multinasional yang berkantor pusat di Samsung Town, Seoul, Korea Selatan.[1] Perusahaan ini memiliki sejumlah anak usaha[1] yang mayoritas berbisnis dengan merek Samsung, dan perusahaan ini merupakan chaebol terbesar di Korea Selatan.

Samsung Group
Nama asli
삼성 (三星)
Swasta
IndustriKonglomerat
Didirikan1 Maret 1938; 82 tahun lalu (1938-03-01) di Daegu, Korea Jepang
PendiriLee Byung-chul
Kantor
pusat
Lantai 40 Samsung Electronics Building, 11, Seocho-daero 74-gil, ,
Wilayah operasi
Seluruh dunia
Tokoh
kunci
Lee Jae-yong
(Chairman)
ProdukPakaian, otomotif, bahan kimia, elektronik konsumen, komponen elektronik, peralatan medis, semikonduktor, solid state drive, DRAM, memori kilat, kapal, peralatan telekomunikasi, perabot rumah[2]
JasaPeriklanan, konstruksi, hiburan, jasa keuangan, penyantunan, teknologi informasi komunikasi, jasa perawatan kesehatan, ritel, pembuatan kapal, pencetakan semikonduktor
Anak
usaha
Samsung Electronics
Samsung Engineering
Samsung C&T Corporation
Samsung Heavy Industries
Samsung SDS
Samsung Life Insurance
Samsung Fire & Marine Insurance
Cheil Worldwide
Situs websamsung.com
Samsung
Hangeul삼성
Hanja三星
Alih Aksara yang DisempurnakanSamseong
McCune–ReischauerSamsŏng

Samsung didirikan oleh Lee Byung-chul pada tahun 1938 sebagai sebuah perusahaan perdagangan. Dalam tiga dekade berikutnya, perusahaan ini berekspansi ke sejumlah sektor, seperti pemrosesan makanan, tekstil, asuransi, sekuritas, dan ritel. Samsung kemudian juga berekspansi ke industri elektronik pada akhir dekade 1960-an, serta ke industri konstruksi dan pembuatan kapal pada pertengahan dekade 1970-an, yang mana ketiga sektor ini kemudian menjadi tumpuan pertumbuhan perusahaan ini. Pasca kematian Lee pada tahun 1987, Samsung dipisah menjadi empat grup bisnis, yakni Samsung Group, Shinsegae Group, CJ Group, dan Hansol Group. Sejak tahun 1990, Samsung meningkatkan penjualan produknya di luar Korea Selatan, terutama produk ponsel dan semikonduktornya yang kemudian menjadi sumber pendapatan paling penting. Hingga tahun 2020, Samsung memiliki nilai merek tertinggi kedelapan di dunia.[4]

Anak usaha Samsung yang paling terkenal antara lain Samsung Electronics (perusahaan teknologi informasi, produsen elektronik konsumen, dan produsen chip dengan pendapatan terbesar di dunia pada tahun 2017),[5][6] Samsung Heavy Industries (pembuat kapal dengan pendapatan terbesar kedua di dunia pada tahun 2010),[7], dan Samsung Engineering serta Samsung C&T (masing-masing merupakan perusahaan konstruksi terbesar ke-13 dan ke-36 di dunia).[8] Anak usaha Samsung yang lain diantaranya Samsung Life Insurance (perusahaan asuransi jiwa terbesar ke-14 di dunia),[9] Samsung Everland (operator Everland Resort, taman hiburan tertua di Korea Selatan)[10], dan Cheil Worldwide (agen periklanan dengan pendapatan terbesar ke-15 di dunia pada tahun 2012).[11][12]

Samsung memiliki pengaruh kuat pada perkembangan ekonomi, politik, media, dan budaya di Korea Selatan, serta menjadi pendukung utama di balik "Keajaiban di Sungai Han".[13][14] Anak usaha Samsung memproduksi sekitar seperlima dari total ekspor Korea Selatan.[15] Pendapatan Samsung pun setara dengan 17% PDB Korea Selatan yang sebesar $1.082 milyar.[16]

EtimologiSunting

Menurut pendiri Samsung, arti dari kata Samsung () dalam Bahasa Korea hanja adalah "tiga bintang". Kata "tiga" merepresentasikan sesuatu yang "besar, banyak, dan kuat"[17], sementara "bintang" berarti awet, seperti halnya bintang di langit. [18][19]

SejarahSunting

1938–1970Sunting

 
Lee Byung-chul, pendiri Samsung

Pada tahun 1938, Lee Byung-chul (1910–1987), anak dari keluarga pemilik tanah luas di Uiryeong, pindah ke Daegu dan mendirikan Samsung Sanghoe (삼성상회, 三星商會). Samsung pun mulai berbisnis sebagai sebuah perusahaan perdagangan dengan empat orang pegawai di Su-dong (kini Ingyo-dong).[20] Perusahaan ini awalnya memperdagangkan ikan kering,[20] mie, serta bahan makanan yang ditanam di daerah sekitar. Perusahaan inipun berkembang baik dan kemudian Lee memindahkan kantor pusat perusahaannya ke Seoul pada tahun 1947. Saat Perang Korea pecah, Lee terpaksa meninggalkan Seoul. Ia pun mendirikan sebuah pabrik gula di Busan dengan nama Cheil Jedang. Pada tahun 1954, Lee mendirikan Cheil Mojik dan membangun pabrik di Chimsan-dong, Daegu. Pabrik tersebut merupakan pabrik wol terbesar di Korea Selatan.[butuh rujukan]

Samsung kemudian berekspansi ke sejumlah sektor. Lee berupaya menjadikan Samsung sebagai pemimpin di berbagai macam industri. Samsung pun berekspansi ke sektor asuransi, sekuritas, dan ritel.

Pada tahun 1947, Cho Hong-jai, pendiri Hyosung Group, bersama pendiri Samsung, Lee Byung-chull berinvestasi pada sebuah perusahaan baru yang diberi nama Samsung Mulsan Gongsa, atau Samsung Trading Corporation. Perusahaan tersebut kini berkembang menjadi Samsung C&T Corporation. Setelah beberapa tahun, Cho dan Lee berpisah karena memiliki gaya manajemen yang berbeda. Samsung Group pun dipisah menjadi Samsung Group, Hyosung Group, Hankook Tire, dan sejumlah perusahaan lain.[21][22]

Pada akhir dekade 1960-an, Samsung Group masuk ke industri elektronik. Perusahaan ini pun membentuk sejumlah divisi yang terkait dengan elektronik, seperti Samsung Electronics Devices, Samsung Electro-Mechanics, Samsung Corning, dan Samsung Semiconductor & Telecommunications, serta membuat pabriknya di Suwon. Produk elektronik pertama Samsung adalah televisi hitam putih.[butuh rujukan]

1970–1990Sunting

 
SPC-1000, diperkenalkan pada tahun 1982, merupakan produk komputer pertama Samsung (hanya dijual di Korea Selatan) dan menggunakan sebuah pita kaset audio untuk memuat dan menyimpan data, dengan cakram liuk bersifat opsional.[23]

Pada tahun 1980, Samsung mengakuisisi Hanguk Jeonja Tongsin asal Gumi dan resmi masuk ke industri perangkat keras telekomunikasi. Produk pertamanya adalah switchboard. Pabriknya kemudian dikembangkan menjadi pusat produksi telepon dan faksimili, yang lalu menjadi pusat produksi ponsel Samsung. Perusahaan ini telah memproduksi lebih dari 800 juta unit ponsel hingga saat ini.[24] Samsung kemudian menggabungkan semua aktivitas bisnis yang terkait dengan elektronik ke Samsung Electronics pada dekade 1980-an.

Setelah Lee meninggal pada tahun 1987, Samsung Group dibagi menjadi lima grup bisnis, yakni Samsung Group, Shinsegae Group, CJ Group, Hansol Group, dan JoongAng Group.[25] Shinsegae (toko diskon dan toserba) awalnya merupakan bagian dari Samsung Group, dan resmi dipisah dari Samsung Group pada dekade 1990-an, bersama dengan CJ Group (makanan/bahan kimia/hiburan/logistik), Hansol Group (kertas/telekomunikasi), dan JoongAng Group (media). Saat ini, semua grup tersebut bersifat independen dan bukan merupakan bagian ataupun terkait dengan Samsung Group.[26] Salah satu perwakilan Hansol Group menyatakan bahwa, "Hanya orang yang tidak mengerti hukum yang dapat mempercayai hal yang aneh", dan menambahkan, "Saat Hansol dipisah dari Samsung Group pada tahun 1991, Hansol memutus semua jaminan pembayaran dan hubungan kepemilikan saham dengan Samsung." Salah satu sumber dari Hansol Group pun menegaskan bahwa, "Hansol, Shinsegae, dan CJ telah dikelola oleh manajemen tersendiri sejak resmi dipisah dari Samsung Group". Salah satu direktur eksekutif Shinsegae juga menyatakan bahwa, "Shinsegae tidak memiliki jaminan pembayaran yang terkait dengan Samsung Group".[26]

ReferensiSunting

  1. ^ a b c "삼성계열사 전자 – 삼성그룹 홈페이지". Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 September 2016. 
  2. ^ "Home and Kitchen Appliance showcase". Samsung. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 March 2017. 
  3. ^ "SAMSUNG ELECTRONICS Co., Ltd. 2020 Half-year Business Report" (PDF). Diakses tanggal 8 September 2020. 
  4. ^ https://web.archive.org/web/20201018162839/https://www.forbes.com/the-worlds-most-valuable-brands/
  5. ^ "Samsung topples Intel to become the world's largest chipmaker – TechCrunch". techcrunch.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 May 2018. Diakses tanggal 25 May 2018. 
  6. ^ Mu-Hyun, Cho. "Samsung's logic chip biz turns to AI chips and 5G for change of fortune | ZDNet". ZDNet (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 July 2018. Diakses tanggal 25 May 2018. 
  7. ^ Park, Kyunghee (28 July 2009). "July 29 (Bloomberg) – Samsung Heavy Shares Gain on Shell's Platform Orders (Update1)". Bloomberg. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2011. Diakses tanggal 11 November 2010. 
  8. ^ "The Top 225 International Contractors 2013". Enr.construction.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 July 2013. Diakses tanggal 25 August 2013. 
  9. ^ "Global 500 2009: Industry: - FORTUNE on CNNMoney.com". Money.cnn.com. 20 July 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 August 2010. Diakses tanggal 4 September 2010. 
  10. ^ Valhouli, Christina (21 March 2002). "The World's Best Amusement Parks". Forbes.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 August 2010. Diakses tanggal 11 September 2010. 
  11. ^ "Cheil Worldwide Inc (030000:Korea SE)". businessweek.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 October 2012. Diakses tanggal 16 September 2010. 
  12. ^ "Cheil Worldwide (030000 KS)" (PDF). kdbdw.com. 26 April 2010. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 4 October 2013. Diakses tanggal 8 May 2013. 
  13. ^ "Samsung and its attractions – Asia's new model company". The Economist. 1 October 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 January 2012. Diakses tanggal 11 January 2012. 
  14. ^ "South Korea's economy – What do you do when you reach the top?". The Economist. 12 November 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 January 2012. Diakses tanggal 11 January 2012. 
  15. ^ Hutson, Graham; Richards, Jonathan (17 April 2008). "Samsung chairman charged with tax evasion – Times Online". The Times. London. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 May 2011. Diakses tanggal 28 February 2011. 
  16. ^ Shell, Glencore, and Other Multinationals Dominate Their Home Economies Diarsipkan 11 April 2013 di Wayback Machine. 4 April 2013 BusinessWeek
  17. ^ "한국 10대 그룹 이름과 로고의 의미". www.koreadaily.com. 10 July 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 April 2011. Diakses tanggal 19 September 2010. 
  18. ^ https://news.samsung.com/global/20-things-you-didnt-know-about-samsung#:~:text=MEANING%20OF%20THE%20SAMSUNG%20LOGO,like%20stars%20in%20the%20sky.
  19. ^ https://www.phonearena.com/news/The-hidden-meaning-behind-the-names-of-tech-giants-what-does-Samsung-mean_id54538
  20. ^ a b "History – Corporate Profile – About Samsung – Samsung". Samsung Group. Samsung Group. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2011. Diakses tanggal 21 October 2015. 
  21. ^ "Industrial giant's roots tied to nylon products". Joongangdaily.joins.com. 9 November 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 January 2011. Diakses tanggal 5 February 2011. 
  22. ^ "효성 40년史..오너 일가 뒷얘기 '눈길'". www.chosun.com. 19 June 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 May 2011. Diakses tanggal 5 February 2011. 
  23. ^ "SPC-1000". old-computers.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 April 2012. Diakses tanggal 19 March 2012. 
  24. ^ (dalam bahasa Korea) Gumisamsung.com[pranala nonaktif]
  25. ^ "Samsung to celebrate 100th anniversary of late founder". koreaherald.com. 29 March 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 April 2011. Diakses tanggal 21 January 2011. 
  26. ^ a b Hansol, Shinsegae Deny Relations with Saehan Diarsipkan 13 May 2011 di Wayback Machine. 24 May 2000. Joongangdaily

Pranala luarSunting