Isotop uranium

nuklida dengan nomor atom 92 tetapi dengan nomor massa berbeda
(Dialihkan dari Uranium-237)

Uranium (92U) adalah unsur radioaktif alami yang tidak memiliki satu pun isotop stabil. Ia memiliki dua isotop primordial, 238U dan 235U, yang memiliki waktu paruh panjang dan ditemukan dalam jumlah yang cukup besar dalam kerak Bumi. 234U yang merupakan produk peluruhan juga ditemukan. Isotop lain seperti 233U juga telah diproduksi di dalam reaktor pembiak. Selain isotop yang ditemukan di alam atau reaktor nuklir, banyak isotop dengan waktu paruh yang jauh lebih pendek telah diproduksi, mulai dari 214U hingga 242U (dengan pengecualian 220U dan 241U). Berat atom standar uranium alam adalah 238,02891(3).

Isotop utama uranium
Iso­top Peluruhan
kelim­pahan waktu paruh (t1/2) mode pro­duk
232U sintetis 68,9 thn SF
α 228Th
233U renik 1,592×105 thn SF
α 229Th
234U 0,005% 2,455×105 thn SF
α 230Th
235U 0,720% 7,04×108 thn SF
α 231Th
236U renik 2,342×107 thn SF
α 232Th
238U 99.274% 4,468×109 thn α 234Th
SF
ββ 238Pu
Berat atom standar Ar°(U)
  • 238,02891±0,00003
  • 238,03±0,01 (diringkas)[1]

Uranium alami terdiri dari tiga isotop utama, 238U (99,2739–99,2752% kelimpahan alami), 235U (0,7198–0,7202%), dan 234U (0,0050–0,0059%).[2] Ketiga isotop tersebut bersifat radioaktif (artinya mereka merupakan radioisotop), dan yang paling melimpah dan stabil adalah 238U dengan waktu paruh 4,4683×109 tahun (mendekati usia Bumi).

238U merupakan sebuah pemancar alfa, meluruh melalui deret uranium yang memiliki 18 anggota menjadi 206Pb. Deret peluruhan 235U (secara historis disebut aktino-uranium) memiliki 15 anggota dan berakhir pada 207Pb. Laju peluruhan konstan dalam deret ini membuat perbandingan rasio dari unsur induk-anak menjadi berguna dalam penanggalan radiometrik. 233U dibuat dari 232Th dengan pemborbardiran neutron.

235U merupakan isotop yang penting untuk reaktor nuklir (produksi energi) dan senjata nuklir karena ia adalah satu-satunya isotop yang ada di alam sampai batas tertentu yang fisil dalam menanggapi neutron termal, yaitu, penangkapan neutron termal memiliki kemungkinan tinggi untuk menginduksi fisi. Sebuah reaksi berantai dapat dipertahankan dengan massa (kritis) 235U yang cukup besar. 238U juga penting karena ia merupakan bahan subur: ia menyerap neutron untuk menghasilkan isotop radioaktif yang kemudian meluruh menjadi isotop 239Pu, yang juga fisil.

Daftar isotopSunting

Nuklida[3]
[n 1]
Nama
historis
Z N Massa isotop (Da)
[n 2][n 3]
Waktu paruh
Mode
peluruhan

[n 4]
Isotop
anak

[n 5][n 6]
Spin dan
paritas
[n 7][n 8]
Kelimpahan alami (fraksi mol)
Energi eksitasi[n 8] Proporsi normal Rentang variasi
214U[4] 92 122 0,52(+0,95−0,21) mdtk α 210Th 0+
215U 92 123 215,026760(90) 1,4(0,9) mdtk α 211Th 5/2−#
216U 92 124 216,024760(30) 6,9(2,9) mdtk α 212Th 0+
216mU 1,4(0,9) mdtk 8+
217U 92 125 217,02437(9) 0,85(0,71) mdtk α 213Th 1/2−#
218U 92 126 218,02354(3) 0,35(0,09) mdtk α 214Th 0+
219U 92 127 219,02492(6) 60(7) μdtk α 215Th 9/2+#
221U 92 129 221,02640(11)# 0,66(14) μdtk α 217Th (9/2+)
222U 92 130 222,02609(11)# 4,7(0,7) μdtk α 218Th 0+
β+ (10−6%) 222Pa
223U 92 131 223,02774(8) 65(12) μdtk α 219Th 7/2+#
224U 92 132 224,027605(27) 396(17) μdtk α 220Th 0+
225U 92 133 225,02939# 62(4) mdtk α 221Th (5/2+)#
226U 92 134 226,029339(14) 269(6) mdtk α 222Th 0+
227U 92 135 227,031156(18) 1,1(0,1) mnt α 223Th (3/2+)
β+ (0,001%) 227Pa
228U 92 136 228,031374(16) 9,1(0,2) mnt α (95%) 224Th 0+
EC (5%) 228Pa
229U 92 137 229,033506(6) 57,8(0,5) mnt β+ (80%) 229Pa (3/2+)
α (20%) 225Th
230U 92 138 230,033940(5) 20,23(0,02) hri α 226Th 0+
SF (1,4×10−10%) (beberapa)
β+β+ (langka) 230Th
231U 92 139 231,036294(3) 4,2(0,1) hri EC 231Pa (5/2)(+#)
α (0,004%) 227Th
232U 92 140 232,0371562(24) 68,9(0,4) thn α 228Th 0+
CD (8,9×10−10%) 208Pb
24Ne
CD (5×10−12%) 204Hg
28Mg
SF (10−12%) (beberapa)
233U 92 141 233,0396352(29) 1,592(2)×105 thn α 229Th 5/2+ Renik[n 9]
SF (6×10−9%) (various)
CD (7,2×10−11%) 209Pb
24Ne
CD (1,3×10−13%) 205Hg
28Mg
234U[n 10][n 11] Uranium II 92 142 234,0409521(20) 2,455(6)×105 thn α 230Th 0+ [0.000054(5)][n 12] 0,000050–
0,000059
SF (1,73×10−9%) (beberapa)
CD (1,4×10−11%) 206Hg
28Mg
CD (9×10−12%) 184Hf
26Ne
24Ne
234mU 1421,32(10) keV 33,5(2,0) mdtk 6−
235U[n 13][n 14][n 15] Aktin Uranium
Aktino-Uranium
92 143 235,0439299(20) 7,038(1)×108 thn α 231Th 7/2− [0,007204(6)] 0,007198–
0,007207
SF (7×10−9%) (beberapa)
CD (8×10−10%) 186Hf
25Ne
24Ne
235mU 0,0765(4) keV ~26 mnt IT 235U 1/2+
236U Toruranium[5] 92 144 236,045568 2,342(3)×107 thn α 232Th 0+ Renik[n 16]
SF (9,6×10−8%) (beberapa)
236m1U 1052,89(19) keV 100(4) ndtk (4)−
236m2U 2750(10) keV 120(2) ndtk (0+)
237U 92 145 237,0487302(20) 6,752(0,002) hri β 237Np 1/2+ Renik[n 17]
238U[n 11][n 13][n 14] Uranium I 92 146 238,0507882(20) 4,468(3)×109 thn α 234Th 0+ [0,992742(10)] 0,992739–
0,992752
SF (5,45×10−5%) (beberapa)
ββ (2,19×10−10%) 238Pu
238mU 2557,9(5) keV 280(6) ndtk 0+
239U 92 147 239,0542933(21) 23,45(0,02) mnt β 239Np 5/2+
239m1U 20(20)# keV >250 ndtk (5/2+)
239m2U 133,7990(10) keV 780(40) ndtk 1/2+
240U 92 148 240,056592(6) 14,1(0,1) jam β 240Np 0+ Renik[n 18]
α (10−10%) 236Th
242U 92 150 242,06293(22)# 16,8(0,5) mnt β 242Np 0+
Header & footer tabel ini:  view 
  1. ^ mU – Isomer nuklir tereksitasi.
  2. ^ ( ) – Ketidakpastian (1σ) diberikan dalam bentuk ringkas dalam tanda kurung setelah digit terakhir yang sesuai.
  3. ^ # – Massa atom bertanda #: nilai dan ketidakpastian yang diperoleh bukan dari data eksperimen murni, tetapi setidaknya sebagian dari tren dari Permukaan Massa (trends from the Mass Surface, TMS).
  4. ^ Mode peluruhan:
    CD: Peluruhan gugus
    EC: Penangkapan elektron
    SF: Fisi spontan
  5. ^ Simbol miring tebal sebagai anak – Produk anak hampir stabil.
  6. ^ Simbol tebal sebagai anak – Produk anak stabil.
  7. ^ ( ) nilai spin – Menunjukkan spin dengan argumen penempatan yang lemah.
  8. ^ a b # – Nilai yang ditandai # tidak murni berasal dari data eksperimen, tetapi setidaknya sebagian dari tren nuklida tetangga (trends of neighboring nuclides, TNN).
  9. ^ Produk peluruhan antara dari 237Np
  10. ^ Digunakan dalam penanggalan uranium–torium
  11. ^ a b Digunakan dalam penanggalan uranium–uranium
  12. ^ Produk peluruhan antara dari 238U
  13. ^ a b Radionuklida primordial
  14. ^ a b Digunakan dalam penanggalan uranium–timbal
  15. ^ Penting dalam reaktor nuklir
  16. ^ Produk peluruhan antara dari 244Pu, juga dihasilkan oleh penangkapan neutron dari 235U
  17. ^ Produk penangkapan neutron, induk dari jumlah renik 237Np
  18. ^ Produk peluruhan antara dari 244Pu

Aktinida vs produk fisiSunting

Aktinida dan produk fisi menurut waktu paruh
Aktinida[6] menurut rantai peluruhan Rentang waktu
paruh
(a)
Produk fisi 235U menurut hasil[7]
4n 4n + 1 4n + 2 4n + 3 4,5–7% 0,04–1,25% <0,001%
228Ra 4–6 a 155Euþ
244Cmƒ 241Puƒ 250Cf 227Ac 10–29 a 90Sr 85Kr 113mCdþ
232Uƒ 238Puƒ 243Cmƒ 29–97 a 137Cs 151Smþ 121mSn
248Bk[8] 249Cfƒ 242mAmƒ 141–351 a

Tidak ada produk fisi yang memiliki waktu paruh dalam rentang 100 a–210 ka ...

241Amƒ 251Cfƒ[9] 430–900 a
226Ra 247Bk 1,3–1,6 ka
240Pu 229Th 246Cmƒ 243Amƒ 4,7–7,4 ka
245Cmƒ 250Cm 8,3–8,5 ka
239Puƒ 24,1 ka
230Th 231Pa 32–76 ka
236Npƒ 233Uƒ 234U 150–250 ka 99Tc 126Sn
248Cm 242Pu 327–375 ka 79Se
1,53 Ma 93Zr
237Npƒ 2,1–6,5 Ma 135Cs 107Pd
236U 247Cmƒ 15–24 Ma 129I
244Pu 80 Ma

... maupun lebih dari 15,7 Ma[10]

232Th 238U 235Uƒ№ 0,7–14,1 Ga

Uranium-214Sunting

Uranium-214 adalah isotop uranium paling ringan yang diketahui. Ia ditemukan pada tahun 2021 di Spectrometer for Heavy Atoms and Nuclear Structure (SHANS) di Heavy Ion Research Facility di Lanzhou, Tiongkok. Ia diproduksi dengan menembakkan 36Ar pada 182W. Ia mengalami peluruhan alfa dengan waktu paruh 0,5 milidetik.[11][12][13][14]

Uranium-232Sunting

Uranium-232 memiliki waktu paruh 68,9 tahun dan merupakan produk sampingan dalam siklus torium. Ia telah disebut-sebut sebagai penghalang untuk proliferasi nuklir menggunakan 233U sebagai bahan fisil, karena radiasi gama intens yang dipancarkan oleh 208Tl (anak dari 232U, yang diproduksi dengan relatif cepat) yang terkontaminasi dengannya lebih sulit untuk ditangani. 232U adalah contoh langka dari isotop genap-genap yang fisil dengan neutron termal dan cepat.[15][16]

Uranium-233Sunting

Uranium-233 adalah isotop fisil uranium yang dibiakkan dari 232Th sebagai bagian dari siklus bahan bakar torium. 233U pernah diselidiki untuk digunakan dalam senjata nuklir dan sebagai bahan bakar reaktor. Ia kadang-kadang diuji tetapi tidak pernah digunakan dalam senjata nuklir dan belum digunakan secara komersial sebagai bahan bakar nuklir.[17] Ia telah berhasil digunakan dalam reaktor nuklir eksperimental dan telah diusulkan untuk penggunaan yang lebih luas sebagai bahan bakar nuklir. Ia memiliki waktu paruh sekitar 160.000 tahun.

233U dihasilkan oleh iradiasi neutron 232Th. Ketika 232Th menyerap neutron, ia menjadi 233Th, yang memiliki waktu paruh hanya 22 menit. 233Th meluruh menjadi 233Pa melalui peluruhan beta. 233Pa memiliki waktu paruh 27 hari dan meluruh melalui peluruhan beta menjadi 233U; beberapa rancangan reaktor garam cair yang diusulkan mencoba untuk secara fisik mengisolasi protaktinium dari penangkapan neutron lebih lanjut sebelum peluruhan beta dapat terjadi.

233U biasanya fisi pada penyerapan neutron, tetapi kadang-kadang mempertahankan neutron menjadi 234U. Rasio penangkapan-menjadi-fisinya lebih kecil dari dua bahan bakar fisil utama lainnya, 235U dan 239Pu; rasionya juga lebih rendah daripada 241Pu yang berumur pendek, tetapi dikalahkan oleh 236Np yang sangat sulit diproduksi.

Uranium-234Sunting

Uranium-234 adalah sebuah isotop uranium. Dalam uranium alam dan bijih uranium, 234U terjadi sebagai produk peluruhan tidak langsung dari 238U, tetapi hanya 0,0055% (55 bagian per juta) dari uranium mentah karena waktu paruhnya yang hanya 245.500 tahun, hanya sekitar 118000 dari waktu paruh 238U. Jalur produksi 234U melalui peluruhan nuklir adalah sebagai berikut: inti 238U memancarkan partikel alfa menjadi 234Th. Selanjutnya, dengan waktu paruh yang pendek, inti 234Th memancarkan partikel beta menjadi 234Pa. Akhirnya, inti 234Pa masing-masing memancarkan partikel beta lain menjadi inti 234U.[18][19]

Inti 234U biasanya bertahan selama ratusan ribu tahun, tetapi kemudian meluruh dengan emisi alfa menjadi 230Th, kecuali sebagian kecil inti yang mengalami fisi spontan.

Ekstraksi sejumlah kecil 234U dari uranium alam dapat dilakukan dengan menggunakan pemisahan isotop, serupa dengan yang digunakan untuk pengayaan uranium biasa. Namun, tidak ada permintaan nyata dalam kimia, fisika, atau teknik untuk mengisolasi 234U. Sampel murni yang sangat kecil dari 234U dapat diekstraksi melalui proses pertukaran ion kimia—dari sampel 238Pu yang telah agak tua untuk memungkinkan beberapa peluruhan menjadi 234U melalui emisi alfa.

Uranium yang diperkaya mengandung lebih banyak 234U daripada uranium alami sebagai produk sampingan dari proses pengayaan uranium yang bertujuan untuk memperoleh 235U, yang mengonsentrasikan isotop yang lebih ringan bahkan lebih kuat daripada 235U. Peningkatan persentase 234U dalam uranium alam yang diperkaya dapat diterima di reaktor nuklir saat ini, tetapi uranium yang diproses ulang (diperkaya kembali) mungkin mengandung fraksi 234U yang lebih tinggi, yang tidak diinginkan.[20] Ini karena 234U tidak fisil, dan cenderung menyerap neutron lambat dalam reaktor nuklir—menjadi 235U.[19][20]

234U memiliki penampang tangkapan neutron sekitar barn untuk neutron termal, dan sekitar 700 barn untuk integral resonansinya—rata-rata di atas neutron yang memiliki berbagai energi menengah. Dalam reaktor nuklir, isotop non-fisil menangkap isotop fisil pembiak neutron. 234U diubah menjadi 235U dengan lebih mudah dan pada tingkat yang lebih besar daripada 239U menjadi 239Pu (melalui 239Np), karena 238U memiliki penampang tangkapan neutron yang jauh lebih kecil, hanya 2,7 barn.

Uranium-235Sunting

Uranium-235 adalah isotop uranium yang menyusun sekitar 0,72% uranium alam. Tidak seperti isotop 238U yang dominan, ia bersifat fisil, yaitu dapat mempertahankan reaksi berantai fisi. Ia merupakan satu-satunya isotop fisil yang merupakan nuklida primordial atau ditemukan dalam jumlah yang signifikan di alam.

235U memiliki waktu paruh 703,8 juta tahun. Ia ditemukan pada tahun 1935 oleh Arthur Jeffrey Dempster. Penampang (fisi) nuklirnya untuk neutron termal lambat adalah sekitar 504,81 barn. Untuk neutron cepat ada di 1 barn. Pada tingkat energi termal, sekitar 5 dari 6 penyerapan neutron menghasilkan fisi dan 1 dari 6 menghasilkan penangkapan neutron membentuk 236U.[21] Rasio fisi-menjadi-penangkapannya meningkat untuk neutron yang lebih cepat.

Uranium-236Sunting

Uranium-236 adalah sebuah isotop uranium yang tidak fisil dengan neutron termal, dan juga bukan merupakan bahan subur yang sangat baik, tetapi umumnya dianggap sebagai limbah radioaktif yang mengganggu dan berumur panjang. Ia ditemukan dalam bahan bakar nuklir bekas, dan dalam uranium yang diproses ulang yang terbuat dari bahan bakar nuklir bekas.

Uranium-237Sunting

Uranium-237 adalah sebuah isotop uranium. Ia memiliki waktu paruh sekitar 6,75(1) hari. Ia meluruh menjadi 237Np dengan peluruhan beta.

Uranium-238Sunting

Uranium-238 adalah sebuah isotop uranium yang paling umum ditemukan di alam. Ia tidak fisil, tetapi merupakan bahan subur: ia dapat menangkap neutron lambat dan setelah dua peluruhan beta, ia menjadi 239Np yang fisil. 238U dapat dibelah oleh neutron cepat, tetapi tidak dapat mendukung reaksi berantai karena hamburan inelastis mengurangi energi neutron di bawah kisaran di mana fisi cepat dari satu atau lebih inti generasi berikutnya mungkin terjadi. Perluasan Doppler dari resonansi penyerapan neutron 238U, meningkatkan penyerapan seiring dengan kenaikan suhu bahan bakar, juga merupakan mekanisme umpan balik negatif yang penting untuk kontrol reaktor.

Sekitar 99,284% uranium alam adalah 238U, yang memiliki waktu paruh 1,41×1017 detik (4,468×109 tahun, atau 4,468 miliar tahun). Uranium terdeplesi memiliki konsentrasi yang lebih tinggi dari isotop 238U, dan bahkan uranium yang diperkaya rendah (low-enriched uranium, LEU), walaupun memiliki proporsi yang lebih tinggi dari isotop 235U (dibandingkan dengan uranium terdeplesi), sebagian besar masih 238U. Uranium yang diproses ulang juga terutama 238U, dengan 235U sebanyak uranium alami, proporsi 236U yang sebanding, dan jumlah isotop uranium lain yang jauh lebih kecil seperti 234U, 233U, dan 232U.

Uranium-239Sunting

Uranium-239 adalah sebuah isotop uranium. Ia biasanya dihasilkan dengan memaparkan 238U ke radiasi neutron dalam reaktor nuklir. 239U memiliki waktu paruh sekitar 23,45 menit dan meluruh menjadi 239Np melalui peluruhan beta, dengan energi peluruhan total sekitar 1,29 MeV.[22] Peluruhan gama yang paling umum pada 74,660 keV menyumbang perbedaan dalam dua saluran utama energi emisi beta, pada 1,28 dan 1,21 MeV.[23]

239Np selanjutnya meluruh menjadi 239Pu, juga melalui peluruhan beta (239Np memiliki waktu paruh sekitar 2,356 hari), dalam langkah penting kedua yang pada akhirnya menghasilkan 239Pu yang fisil (digunakan dalam senjata dan tenaga nuklir), dari 238U dalam reaktor.

ReferensiSunting

  1. ^ Meija, J.; et al. (2016). "Atomic weights of the elements 2013 (IUPAC Technical Report)". Pure Appl. Chem. 88 (3): 265–91. doi:10.1515/pac-2015-0305. 
  2. ^ "Uranium Isotopes". GlobalSecurity.org. Diakses tanggal 13 Juli 2022. 
  3. ^ Waktu paruh, mode peluruhan, spin nuklir, dan komposisi isotop bersumber dari:
    Kondev, F.G.; Wang, M.; Huang, W.J.; Naimi, S.; Audi, G. (2021). "The NUBASE2020 evaluation of nuclear properties" (PDF). Chinese Physics C. 45 (3): 030001. doi:10.1088/1674-1137/abddae. 
  4. ^ Zhang, Z. Y.; Yang, H. B.; Huang, M. H.; Gan, Z. G.; Yuan, C. X.; Qi, C.; Andreyev, A. N.; Liu, M. L.; Ma, L.; Zhang, M. M.; Tian, Y. L.; Wang, Y. S.; Wang, J. G.; Yang, C. L.; Li, G. S.; Qiang, Y. H.; Yang, W. Q.; Chen, R. F.; Zhang, H. B.; Lu, Z. W.; Xu, X. X.; Duan, L. M.; Yang, H. R.; Huang, W. X.; Liu, Z.; Zhou, X. H.; Zhang, Y. H.; Xu, H. S.; Wang, N.; Zhou, H. B.; Wen, X. J.; Huang, S.; Hua, W.; Zhu, L.; Wang, X.; Mao, Y. C.; He, X. T.; Wang, S. Y.; Xu, W. Z.; Li, H. W.; Ren, Z. Z.; Zhou, S. G. (2021). "New α-Emitting Isotope U214 and Abnormal Enhancement of α-Particle Clustering in Lightest Uranium Isotopes". Physical Review Letters. 126 (15): 152502. arXiv:2101.06023 . Bibcode:2021PhRvL.126o2502Z. doi:10.1103/PhysRevLett.126.152502. PMID 33929212 Periksa nilai |pmid= (bantuan). 
  5. ^ Trenn, Thaddeus J. (1978). "Thoruranium (U-236) as the extinct natural parent of thorium: The premature falsification of an essentially correct theory". Annals of Science. 35 (6): 581–97. doi:10.1080/00033797800200441. 
  6. ^ Ditambah radium (unsur 88). Meskipun sebenarnya radium adalah sub-aktinida, ia segera mendahului aktinium (89) dan mengikuti celah ketidakstabilan tiga unsur setelah polonium (84) di mana tidak ada nuklida yang memiliki waktu paruh setidaknya empat tahun (nuklida yang berumur paling panjang di celah tersebut adalah radon-222 dengan waktu paruh kurang dari empat hari). Isotop radium yang paling lama hidup memiliki waktu paruh 1.600 tahun, sehingga layak untuk dimasukkan ke dalam unsur di sini.
  7. ^ Khususnya dari fisi neutron termal uranium-235, misalnya dalam reaktor nuklir biasa.
  8. ^ Milsted, J.; Friedman, A. M.; Stevens, C. M. (1965). "The alpha half-life of berkelium-247; a new long-lived isomer of berkelium-248". Nuclear Physics. 71 (2): 299. Bibcode:1965NucPh..71..299M. doi:10.1016/0029-5582(65)90719-4. 
    "Analisis isotop mengungkapkan spesies bermassa 248 dalam kelimpahan konstan dalam tiga sampel yang dianalisis selama periode sekitar 10 bulan. Ini dianggap berasal dari isomer 248Bk dengan waktu paruh lebih besar dari 9 [tahun]. Tidak ada pertumbuhan 248Cf yang terdeteksi, dan batas bawah untuk waktu paruh β dapat ditetapkan sekitar 104 [tahun]. Tidak ada aktivitas alfa yang disebabkan oleh isomer baru yang terdeteksi; waktu paruh alfa mungkin lebih besar dari 300 [tahun]."
  9. ^ Ini adalah nuklida terberat dengan waktu paruh setidaknya empat tahun sebelum "lautan ketidakstabilan".
  10. ^ Tidak termasuk nuklida yang "stabil secara klasik" dengan waktu paruh secara signifikan melebihi 232Th; misalnya, 113mCd memiliki waktu paruh hanya empat belas tahun, 113Cd hampir delapan kuadriliun tahun.
  11. ^ "Physicists Discover New Uranium Isotope: Uranium-214". Sci-News.com. Diakses tanggal 13 Juli 2022. 
  12. ^ Zhang, Z. Y.; et al. (2021). "New α -Emitting Isotope 214 U and Abnormal Enhancement of α -Particle Clustering in Lightest Uranium Isotopes". Physical Review Letters. 126 (15): 152502. arXiv:2101.06023 . Bibcode:2021PhRvL.126o2502Z. doi:10.1103/PhysRevLett.126.152502. PMID 33929212 Periksa nilai |pmid= (bantuan). Diakses tanggal 13 Juli 2022. 
  13. ^ "Lightest-known form of uranium created". Live Science. Diakses tanggal 13 Juli 2022. 
  14. ^ "Physicists have created a new and extremely rare kind of uranium". New Scientist. Diakses tanggal 13 Juli 2022. 
  15. ^ "Uranium 232". Nuclear Power. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Februari 2019. Diakses tanggal 13 Juli 2022. 
  16. ^ "INCIDENT NEUTRON DATA". atom.kaeri.re.kr. 14 Desember 2011. 
  17. ^ C. W. Forsburg; L. C. Lewis (1999-09-24). "Uses For Uranium-233: What Should Be Kept for Future Needs?" (PDF). Ornl-6952. Oak Ridge National Laboratory. 
  18. ^ Audi, G.; Kondev, F. G.; Wang, M.; Huang, W. J.; Naimi, S. (2017). "The NUBASE2016 evaluation of nuclear properties" (PDF). Chinese Physics C. 41 (3): 030001. Bibcode:2017ChPhC..41c0001A. doi:10.1088/1674-1137/41/3/030001. 
  19. ^ a b Ronen, Y., ed. (1990). High converting water reactors. CRC Press. hlm. 212. ISBN 0-8493-6081-1. LCCN 89-25332. 
  20. ^ a b Use of Reprocessed Uranium (PDF). Technical Document. Vienna: Badan Tenaga Atom Internasional. 2009. ISBN 978-92-0-157109-0. ISSN 1684-2073. 
  21. ^ B. C. Diven; J. Terrell; A. Hemmendinger (1 January 1958). "Capture-to-Fission Ratios for Fast Neutrons in U235". Physical Review Letters. 109 (1): 144–150. Bibcode:1958PhRv..109..144D. doi:10.1103/PhysRev.109.144. 
  22. ^ CRC Handbook of Chemistry and Physics, edisi ke-57 hlm. B-345
  23. ^ CRC Handbook of Chemistry and Physics, edisi ke-57 hlm. B-423