Buka menu utama

Pangeran Taliwang (ke-1) merupakan gelaran yang diberikan kepada Raden Subangsa alias Raden Marabut yang datang dari Kesultanan Banjarmasin ke Seleparang kemudian menetap di Karang Banjar, negeri Taliwang, pulau Sumbawa. Raden Subangsa merupakan menantu Raja Seleparang-Sumbawa (Kamutar Ampat).[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10] Datu Pangeran Taliwang juga sebutan untuk Raja-raja Taliwang. Raja-raja di Taliwang yang merupakan keturunan raja-raja Banjar, biasanya bergelar Pangeran atau Gusti.[11]

Kedatangan orang Banjar di pulau Bali, Lombok dan SumbawaSunting

Menurut silsilah raja-raja Banjar yang terdapat di museum Candi Agung di kota Amuntai, Kalimantan Selatan, terdapat seorang putera raja Banjar yang bernama Raden Arya Banjar Tatas (P. Dipati Antasari) yang tinggal di pulau Bali (Gelgel ?) dan mengabdi pada raja Bali (raja Gelgel - Dalem Waturenggong ?). Di Bali, Pangeran ini lebih dikenal sebagai Arya Banjar. Jejak keturunan Banjar sampai sekarang masih dapat ditemukan di desa Kampung Kusamba, kecamatan Dawan, Kabupaten Klungkung.

Jejak keturunan Banjar juga ditemukan di bagian barat pulau Lombok tepatnya di Kampung Banjar di kecamatan Ampenan, kota Mataram. Menurut Hikayat Banjar-Kotawaringin, kerajaan Banjar juga memiliki hubungan perdagangan yang baik dengan kerajaan Selaparang yang terdapat di bagian timur pulau Lombok. Kerajaan Selaparang ini merupakan incaran Kerajaan Gowa untuk ditaklukan. Baru pada tahun 1640 Selaparang Lombok dapat ditaklukkan oleh Kerajaan Gowa (mungkin sebagian dari Kerajaan Selaparang). Tetapi kedudukan Gowa di Selaparang tidak selalu kuat dan bertahan lama, sebab dalam Babad Selaparang disebutkan cucu dari Deneq Mas Kertajagat (anak Dewa Mas Pakel, Mas Pakel ipar Mas Pemayan gelar Pemban Mas Aji Komala - raja Sumbawa) yaitu Raja Kertabumi dapat membangun Kerajaan Selaparang kembali. Kertabumi menyusun pemerintahan dengan teratur dan membangun masyarakatnya sehingga kehidupan rakyat menjadi makmur. Kerajaan Seleparang memiliki hubungan dagang yang baik dengan Kesultanan Banjarmasin. Sehingga banyak pedagang dan bangsawan Banjar (termasuk Raden Subangsa) yang datang di kerajaan Seleparang, dan sebagian menikah dengan wanita setempat. Suatu ketika Arya Sudarsana (Arya Banjar), patih kerajaan Seleparang memberontak kepada Prabu Kertabumi dan berhasil membunuh dua orang panglima kerajaan. Prabu Kertabumi sangat penasaran dengan si Arya ini. Telah banyak korban yang jatuh dalam usaha melenyapkan manusia kutu negeri ini. betapa tidak, permaisuri yang dibuatnya gila kasmaran telah menimbulkan cemburu besar di hati raja. Kekalahan para prajurit andalan Selaparang melawan pasukan Arya Sudarsana (Suranggana) yang cuma seratus orang lebih memanaskan hati baginda. Karenanya pula raja Selaparang harus minta bantuan ke Banjarmasin. Raja Banjarmasin mengutus Patih Pilo dan Patih Laga ke Selaparang. Sedang menurut versi lain, patih yang dikirim Raja Banjarmasin ialah Patih Pilo dan patih Sudarbaya. Setelah pasukan bantuan dari Banjarmasin ini tiba maka barulah pasukan Arya Banjar Getas (Arya Sudarsana) dikalahkan. Karena terdesak dan tidak dapat mengalahkan kedua patih dari Kerajaan Banjarmasin. Ariya Banjar (Arya Sudarsana) meminta perlindungan Raja Pejanggik. Di Kerajaan Pejanggik Ariya Banjar di angkat menjadi patih (bergelar Dipati Patinglaga) dan mendapat anugerah seorang isteri, yaitu Dewi Junti dari negeri Parigi. Pada suatu saat Ariya Banjar yang berganti nama menjadi Banjar Getas. Tahun 1691 Patih Banjar Getas memberontak rajanya di Pejanggik. Ketika Banjar Getas kewalahan menghadapi raja, ia meminta bantuan Raja Karangasem untuk menghadapi lawannya. Pejanggik pun takluk akibat serangan pasukan gabungan Banjar Getas dan Raja Karangasem.[12][13][14][15][16]

BiografiSunting

Pangeran Taliwang (ke-1) adalah Raden Subangsa (sebelumnya bernama Raden Marabut). Raden Subangsa digelari Pangeran Taliwang oleh orang Seleparang dan Sumbawa. Raden Subangsa seorang bangsawan Banjar yang menjadi menantu Raja Seleparang-Sumbawa (Kamutar 4). Raden Subangsa alias Raden Marabut putera dari Pangeran Marta Sari (Marta Sahary) yang dinikahkan dengan Mas Surabaya puteri dari Raja Selaparang-Sumbawa (Kamutar 4). Pasangan Raden Subangsa dan Mas Surabaya ini dianugerahi seorang putera bernama Raden Mataram. Mas Surabaya kemudian meninggal dunia.

Raden Subangsa yang ditinggal mati isterinya ini kemudian dinikahkan lagi oleh Raja Selaparang dengan puterinya Mas Panghulu yang tinggal di Sumbawa Besar. Buah pernikahan ini memperoleh seorang putera yang bernama Raden Bantan. Raden Subangsa oleh orang Selaparang dan orang Sumbawa Besar digelari Pangeran Taliwang (Datu Taliwang), karena ibunda Raden Mataram itu berdiam di negeri Taliwang. Mas Panghulu merupakan saudara perempuan dari Mas Goa (Sultan Sumbawa).

Ketika di Tanah Banjar dahulu, dari isterinya yang tinggal di sana Raden Subangsa telah memperoleh tiga orang puteri yaitu Gusti Yada, Gusti Tika dan Gusti Pika.

Seorang putera dari Pangeran Taliwang (Raden Subangsa) yang bernama Raden Bantan atau Dewa Mas Bantan Datu Loka Dewa Dalam Bawa kemudian dinobatkan menjadi Sultan Sumbawa ke-3.[17][18]

Hubungan dengan Pangeran SingamartaSunting

Raden Subangsa (bekas Raden Marabut) yang kini bergelar Pangeran Taliwang merupakan anak tiri Putri Busu (Ratu Hayu) binti Sultan Musta'in Billah Raja Banjar IV bin Sultan Hidayatullah 1 Raja Banjar III.

Putri Busu telah menikahi sepupunya dari keluarga ayahnya yang bernama Raden Timbakal bergelar Pangeran Martasari bin Pangeran Mangkunagara.

Menurut J. J. Ras (1990:161), Pangeran Mangkunagara merupakan gelar Pangeran dari Raden Subamanggala bin Sultan Hidayatullah 1 Raja Banjar III.

Buah dari perkawinan Putri Busu dengan Pangeran Martasari maka lahirnya Raden Pamekas (Raden Sutarta) dan Raden Sutasoma Pangeran Singamarta.[3][19][20][21]

Pangeran Martasari (bekas Raden Timbakal) kemudian menikah lagi dengan dua orang gundik (selir) yang berasal dari pulau Jawa yang bernama Si Jawa dan Si Pasupit.

Nyai Si Jawa kemudian melahirkan tiga orang anak, salah satunya adalah Raden Subangsa.

Jadi hubungan darah antara Raden Subangsa Pangeran Taliwang dengan Raden Sutasoma Pangeran Singamarta merupakan saudara sebapak lain ibu.

Kabar berita tentang keadaan Raden Subangsa di pulau Sumbawa diketahui oleh kerabat kesultanan Banjar pada masa pemerintahan Sultan Rakyatullah (1660-1663) yang dibawa beritanya oleh Raden Subantaka (yang diperkirakan ikut bersama rombongan Patih Pelo dan Patih Laga/Sudarbaya) yang dahulu disuruh memperisterikan Raden Subangsa ke Selaparang. Raden Subantaka adalah anak Pangeran Martasari. Jadi Raden Subantaka merupakan paman dari Pangeran Singamarta dan Pangeran Taliwang ini.

Pangeran Singamarta (bekas Raden Sutasoma) adalah seorang Menteri Besar yang pernah diutus Sultan Banjar kepada pihak Kesultanan Bima pada tahun 1701. Di negeri kesultanan Bima, Pangeran Singamarta menikahi puteri dari Adipati Thopati Tlolouang (Dea Adipati ?).

Hubungan dengan Raden Kasuma Lalana / Pangeran Dipati Anom II / Pangeran Suria Nata II / Sultan AgungSunting

Raden Subangsa merupakan saudara sesusu (saudara angkat) dengan Raden Kasuma Lalana yang bergelar Pangeran Dipati Anom II yang setelah menjadi raja disebut Sultan Dipati Anom.

Pangeran ini juga disebut Pangeran Suria Nata II bergelar Sultan Agung. Pangeran Suria Nata II atau Sultan Agung alias Sultan Dipati Anom merupakan Sultan Banjar yang memerintah tahun 1663-1679.[22] Sultan Dipati Anom inilah yang menyuruh memperisterikan Raden Subangsa ke Selaparang dan demikian juga sanak-saudaranya yang lain juga dinikahkan dengan putera/puteri dari kerajaan lain.[3][23]

SilsilahSunting

Ayahanda Raden Marabut (Raden Subangsa) adalah Raden Timbakal Pangeran Martasari dan ibundanya merupakan isteri kedua ayahnya yang berasal dari pulau Jawa yang disebut Nyai Si Jawa.

Hikayat Banjar-Kotawaringin menyebutkan tentang saudara sesusu (saudara angkat) Raden Marabut:

Hikayat Banjar-Kotawaringin menyebutkan tentang saudara-saudara Raden Marabut yang sekandung dan sebapak:

Hikayat Banjar-Kotawaringin menyebutkan tentang Raden Sutasoma yang kini bergelar Pangeran Singamarta mengganti nama adik tirinya yaitu dari nama Raden Marabut kini bernama Raden Subangsa:

Hikayat Banjar-Kotawaringin menyebutkan tentang pernikahan Raden Subangsa dengan puteri-puteri Raja Selaparang-Sumbawa (Kamutar 4) di Taliwang dan Sumbawa Besar dan berputera masing-masing bernama Raden Bantan dan Raden Mataram (Muharam ?).

Kekerabatan Sultan Banjar dan Sultan SumbawaSunting

Kerajaan-kerajaan: Seran, Taliwang, dan Jereweh masing-masing merupakan kerajaan vasal dari kerajaan Sumbawa. Raja Samawa yang pertama dari kerajaan (kecil) Sampar Kemulan bernama Maja Paruwa, dari dinasti Dewa Awan Kuning yang telah memeluk agama Islam. Setelah meninggal, Maja Paruwa diganti oleh Mas Goa. Mas Goa tidak lama memerintah karena pola pikir dan pandangan hidupnya masih dipengaruhi ajaran Hinduisme. Pada tahun 1637 Mas Goa diturunkan dari tahta oleh rakyatnya, sebagai penggantinya diangkat Mas Cini. Pada tanggal 24 Desember 1650 Mas Cini kawin dengan Karaeng Panaikang Daeng Niaq adik tiri Raja Tallo (Harun Al Rasyid). Sejak itu terjadilah hubungan raja-raja Sumbawa dengan raja-raja Gowa dan Bugis melalui hubungan perkawinan. Mas Cini digantikan oleh saudaranya (seibu?), Mas Bantan. Lama pemerintahannya, dari tahun 1675 s.d. 1701. Mas Bantan adalah putera Raden Subangsa, seorang pangeran dari Banjarmasin.[18][24]

Kekerabatan Sultan Banjar (Panembahan Kuning) dengan Sultan Sumbawa (Dewa Mas Bantan) diberitakan dalam laporan pelaut Inggeris dalam buku "Notices of the Indian archipelago & adjacent countries: being a collection of papers relating to Borneo, Celebes, Bali, Java, Sumatra, Nias, the Philippine islands" (1837:99), menyebutkan:[25]

About the year 1700, the English fixed themselves in Banjar, with about 40 English and 100 Bugis, at which time the chief of Banjar had the title of Panambahan, and of the family of Sumbawa.

(Sekitar tahun 1700, Inggris memperbaiki diri di Banjar, dengan sekitar 40 orang Inggris dan 100 Bugis, pada saat itu kepala Banjar memiliki gelar Panembahan, dan dari keluarga [penguasa] Sumbawa.)[25]

https://pl.wikipedia.org/wiki/W%C5%82adcy_Kalimantanu#Sułtani_Banjarmasinu

Dalam "The Asiatic Journal and Monthly Register for British India and Its Dependencies" (1816:571) tertulis:[26]

About the year 1700, the English fixed themselves in Banjar, with about forty English and one hundred Bugis-men, at which time the chief of Banjar had the title of Panambahan, and was of the family of Sumbawa.

(Sekitar tahun 1700, Inggris memperbaiki diri mereka di Banjar, dengan sekitar empat puluh orang Inggris dan seratus orang Bugis, yang pada saat itu kepala Banjar memiliki gelar Panembahan, dan berasal dari keluarga [penguasa] Sumbawa.)[26]

Raja Sumbawa pada tahun 1700 adalah Mas Bantan Datu Loka Dewa Dalam Bawa (memerintah 1675-1701; wafat 1713).[27] https://pl.wikipedia.org/wiki/W%C5%82adcy_Sumbawy#Su%C5%82tani_Sumbawy

Dalam "Verhandelingen van het Bataviaasch genootschap der kunsten en wetenschappen", Volume 23, Lands drukkerij (1850:173) menyebutkan:

Uit het vroeger gezegde kunnen wij haast met Zekerheid afleiden, dat de volken van Sassakh en Soembawa eens een en hetZelfde wolk Zijn gewecst. Of echter de menschen van Soembawa van Sassakh, of omgekeerd, die van Sassakh van Soembawa herkomstig Zijn, laat Zich moeijelijk bepalen. Ik ben geneigd te gelooven, dat de oorspronkelijke stam uit Sassakh was. Vele overleveringen laten een' derden Zoon wan den eersten koning van Dompo maar Soembawa trekken; Zoodat Zich ook in dit land Javanen hebben nedergezet. Men zeide mij, dat de Grooten van Soembawa den oorsprong van hunne familien niet Zocliten van de vorsten van Dompo of Bima, maar van die van Bandjermassin. (Dari perkataan sebelumnya, kita hampir dapat menyimpulkan dengan pasti bahwa orang-orang Sassakh dan Sumbawa muncul dari sumber leluhur yang sama. Namun, apakah orang-orang Soembawa dari Sassakh, atau sebaliknya, Sassakh yang berasal dari Soembawa, sulit ditentukan. Saya cenderung percaya bahwa suku asli berasal dari Sassakh. Banyak tradisi mengizinkan Putra orang ketiga untuk menggambar raja pertama Dompo tetapi Sumbawa; Sehingga orang Jawa telah menetap di negara ini juga. Saya diberi tahu bahwa Sumbawa Besar tidak menyebut asal keluarga mereka dari para pangeran Dompo atau Bima, tetapi dari orang-orang Bandjermassin..)

[28][29][30]


Penerbit Martinus Nijhoff (1971:58) dalam "Rijks geschiedkundige publicatiën: Grote serie", Volume 134, menyebutkan: [31]

Mas Bantam en Mas Mataram, zoons van twee zusters van den Koning van Sumbawa en van den Bandjarmasinsen Raden Subangsa. Mas Bantam volgde na de afzetting van Mas Gowa in Sumbawa op; hij was gehuwd met een dochter van den Vorst van Tello en werd in 1705 opgevolgd door zijn zoon Mas Madura; hij stierf in mei 1713. (Mas Bantam dan Mas Mataram, putra dari dua saudara perempuan Raja Sumbawa dan Raden Subangsa dari Bandjarmasin. Mas Bantam berhasil [menjadi raja] setelah deposisi (menggeser) Mas Goa di Sumbawa; dia menikah dengan seorang putri Pangeran Tallo dan digantikan pada tahun 1705 oleh putranya Mas Madura; dia meninggal pada Mei 1713.)

[32][31]

SilsilahSunting

Silsilah menurut naskah hikayat Cerita Turunan Raja-raja Banjar dan Kotawaringin yang juga disebut Hikayat Raja Banjar dan Kotawaringin, Raden Subangsa Pangeran Taliwang merupakan keturunan ke-5 dari Sultan Banjar I Suriansyah,

Trah RAJA MAJAPAHIT
Bhre Kahuripan
(Prabu Hayam Wuruk ?)
(Sri Rajasa Nagara ?)
RAJA NEGARA DIPA 4
♂ Maharaja Suria-Nata
Raden Putra
Raden Suria-Cipta
Raden Aria Gegombak Janggala Rajasa


↓(beristeri)


♀ Putri Junjung Buih RAJA NEGARA DIPA 3
Raden Galuh Cipta-Sari
Putri Ratna Janggala Kadiri
RAJA NEGARA DIPA 5
♂ Maharaja Suria-Ganggawangsa


↓(beristeri)


♀ Putri Huripan
binti
Lambung Mangkurat RAJA NEGARA DIPA 2
bin
Empu Jat-Maka Maharaja di Candi RAJA NEGARA DIPA 1
♀ Putri Kalarang


↓(bersuami)


♂ Pangeran Suria-Wangsa
bin
Maharaja Suria-Nata
RAJA NEGARA DIPA 6
♂ Maharaja Carang Laleyan


↓(beristeri)


♀ Putri Kalungsu RAJA NEGARA DIPA 7
binti
Maharaja Suria-Ganggawangsa
RAJA NEGARA DAHA 1
♂ Maharaja Sari Kaburungan
Raden Sekar Sungsang
RAJA NEGARA DAHA 2
♂ Maharaja Sukarama
RAJA NEGARA DAHA 3
♂ Maharaja Mangkubumi
Raden Paksa
♀ Putri Galuh Baranakan


↓(bersuami)


♂ Raden Mantri Alu
bin
Raden Bangawan
bin
Maharaja Sukarama
RAJA NEGARA DAHA 4
♂ Pangeran Tumenggung
Raden Panjang
SULTAN BANJAR 1
m. 1500-1540/46[33][34]
♂ Raden Jaya Sutera
Raden Raga Samudera
Pangeran Jaya Samudera
Sultan Suryanullah
Sultan Suriansyah
anumerta: Susunan Panembahan Batu Habang
Pangeran Anom
Pangeran di Hangsana
SULTAN BANJAR 2
Sultan Rahmatullah
anumerta: Susunan Panembahan Batu Hirang m. 1546-1570
Putri Norhayati
Pangeran Demang
Dipati Demang
SULTAN BANJAR 3 m. 1570-1595
Sultan Hidayatullah 1
anumerta: Susunan Panembahan Batu Putih
Raden Zakaria
SULTAN BANJAR 4
Sultan Mustain Billah
Marhum Panembahan
Raden Senapati
Gusti Kecil
Raden Kushil
(cucu dari Tuan Khatib Banun)
♂ Raden Subamanggala
Pangeran Mangkunagara
(anak dari Putri Nur Alam binti Pangeran di Laut)
Ratu Bagus
Raden Bagus
(cucu dari Kiyai Di Podok)
♂ Raden Timbako
Pangeran Singasari
♂ Raden Timbakal
Pangeran Dipati Martasari


↓(beristeri)


♀ nyai Si Jawa
♂ Raden Subantaka
♂ Raden ModinKEDATUAN TALIWANG
Pangeran Taliwang 1
♂ Raden Marabut
Raden Subangsa
(ipar dari Dewa Mas Pamayam SULTAN SUMBAWA 1
m. 1648-1668)
♂ Raden Khatib
♀ Gusti Yada♀ Gusti Pika♀ Gusti TikaKEDATUAN TALIWANG
♂ Raden Mataram
Dewa Mas Mataram
(anak dengan ♀ Mas Surabaya saudari dari Dewa Mas Panghulu)
(disebutkan dalam surat tahun 1689)[35]
SULTAN SUMBAWA 3
m. 1675-1705, + 1713
♂ Raden Bantan
Dewa Mas Bantan
Datu Loka
Dewa Dalam Bawa
Sultan Hasanurrasyid I
(anak dengan ♀ Dewa Mas Panghulu, saudari dari Dewa Mas Pamayam)


↓(beristeri)


♀ Halimah Tomi Karaeng Tannisanga
binti
I Mappaijo Daeng Mannjauru
Sultan Harun Al Rasyid
anumerta Tumenanga ri Lampana
(Raja Tallo ke-10 )

LeluhurSunting

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
16. ♂ Sultan Rahmatullah Sultan Banjar II bin Sultan Suryanullah Sultan Banjar I [36]
 
 
 
 
 
 
 
8. ♂ Sultan Hidayatullah 1 Sultan Banjar III
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
17. ♀
 
 
 
 
 
 
 
4. ♂ Pangeran Mangkunagara (Raden Subamanggala)
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
18. ♂ Pangeran di Laut
 
 
 
 
 
 
 
9. ♀ Putri Nur Alam
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
19. ♀
 
 
 
 
 
 
 
2. ♂ Pangeran Martasari (Raden Timbakal)
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
20. ♂
 
 
 
 
 
 
 
10. ♂
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
21. ♀
 
 
 
 
 
 
 
5. ♀
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
22. ♂
 
 
 
 
 
 
 
11. ♀
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
23. ♀
 
 
 
 
 
 
 
1. ♂ Pangeran Taliwang (Raden Subangsa / Marabut)
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
24. ♂
 
 
 
 
 
 
 
12. ♂
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
25. ♀
 
 
 
 
 
 
 
6. ♂
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
26. ♂
 
 
 
 
 
 
 
13. ♀
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
27. ♀
 
 
 
 
 
 
 
3. ♀ Nyai Si Jawa (selir orang Jawa)
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
28. ♂
 
 
 
 
 
 
 
14. ♂
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
29. ♀
 
 
 
 
 
 
 
7. ♀
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
30. ♂
 
 
 
 
 
 
 
15. ♀
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
31. ♀
 
 
 
 
 
 

Hubungan SilsilahSunting

Hubungan Silsilah dengan Sultan Muhammad Kaharuddin IVSunting

Keturunan Raden Subangsa Pangeran Taliwang di Sumbawa sudah 13 generasi.[37][38][39]

DATU/PANGERAN TALIWANG I
Raden Marabut
Raden Subangsa
(duda dari Mas Surabaya)


↓(beristeri)


♀ Dewa Mas Panghulu
SULTAN SUMBAWA III m. 1675-1705
♂ Raden Bantan
Dewa Mas Bantan
Dewa Masmawa Sultan Harun Arrasyid I
(+ Mei 1713)


↓(beristeri) menikah 29 Juni 1684
♀ Halimah Tomy Karaeng Tannisanga


binti
I Mappaijo Daeng Manjauru Sultan Harun Alrasyid Raja Tallo X m. 1654-1673 = I Pangka Dampu Krg. Bonto Matte'ne Kr. Bonto Mate'ne
SULTAN SUMBAWA IV m. 1702-1725
♂ Dewa Masmawa Sultan Muhammad Jalaluddin Syah I
Amas Madina
(duda dari We Bataritoja, Datu Talaga Arung Timurung, Sultanah Zainab Zulkiyahtuddin, Raja Bone XX m. 1724-1749 )


↓(beristeri) menikah 29 November 1702
♀ I Rakkia Karaeng Kanjenne Addatuang Sidenreng VI Arung Berru VII (m. 1720 - 1740)


binti
La Mallewai Arung Ujungpulu Arung Berru Addatuang Sidenreng ke-5 Matinroe ri Tana Maridie (m. 1700 - 1720) = Isabaro Daeng Mattinri Karaeng Bontoramba binti Abdul Hamid Kareng Karunrung to menanga ri ujung tana.
SULTAN SUMBAWA VIII m. 1759-1761
♀ Dewa Masmawa Sultanah Siti Aisyah
I Sugiratu Karaeng Bonto Parang


↓(bersuami)


♂ I Mappasempa' Ahmad Daeng Mamaro Opu Mangnguluang Karaeng Bontolangkasa'
♀ Datu Baing
Datu Bonto Paja
Karaeng Bonto Masugi


↓(bersuami) menikah 1755


SULTAN SUMBAWA IX m. 1762-1765
♂ Dewa Masmawa Sultan Muhammad Jalaluddin II
Gusti Mesir Abdurrahman
Pangeran Anom Mangkuningrat
SULTAN SUMBAWA X m. 1765
♂ Dewa Masmawa Sultan Mahmud

(b. 1756, + 8 Jumadil Akhir 1194 H/1780)
↓(beristeri)


Ratoe Laija[40]
SULTAN SUMBAWA XI m. 1795-1816
♂ Dewa Masmawa Sultan Muhammad Kaharuddin II
Lalu Muhammad


↓(beristeri)


♀ Lala Amatollah
binti
Karaeng Manippi Datu Bonto Mangape = Lala Intan Ratu Nong Sasir binti Adipati Lalu Kaidah Dea Mele Habirah
SULTAN SUMBAWA XV m. 1843-1882
♂ Dewa Masmawa Sultan Lalu Muhammad Amaroe'llah[41]


↓(beristeri)


♀ Lala Rante Patolah
binti
Muhammad Yakub Ruma Kapenta Wadu bin Tureli Donggo Mawa'a Kadi (Abdul Nabi) Raja Bicara Bima
DATU RAJA MUDA SUMBAWA
♂ Datu Raja Muda Daeng Maskuncir
Maskuncir Datu Lolo Daeng Manassa


↓(beristeri)


♀ Datu Balasari
SULTAN SUMBAWA XVI m. 1882-1931
♂ Dewa Masmawa Sultan Muhammad Jalaluddin Syah III


↓(beristeri)


♀ Siti Maryam Daeng Risompa Datu Ritimu
binti
Daeng Padusung bin Sultan Amrullah Sultan Sumbawa XIV m. 1837-1883
SULTAN SUMBAWA XVII m. 1931-1975)
♂ Dewa Masmawa Sultan Muhammad Kaharuddin III
Kaharuddin Daeng Manurung


↓(beristeri)
♀ Siti Khodijah Daeng Ante Ruma Pa'duka
binti

Sultan Muhammad Salahuddin "Ma Kakidi Agama" SULTAN BIMA XIV m. 1915-1951
SULTAN SUMBAWA XVIII m. 2011-sekarang


♂ Dewa Masmawa Sultan Muhammad Kaharuddin IV
Muhammad Abdurrahman Daeng Rajadewa
Daeng Ewan
(b. 5 April 1941)
↓(beristeri)


Dewa Maraja Bini
♀ Andi Bau Tenri Djadjah
Datu Tenri
(b. 23 Oktober 1946)
binti
Andi Burhanuddin Karaeng Pangkajene = Andi Tenri Ampareng Datu Sengngeng Pamanna Wajo[42]
♀ Daeng Sarrojini Naidu
Ratu Sentot


↓(bersuami)


♂ Sentot Agus Priyanto
♂ Raehan Omar Hasani Priyanto♂ Raindra Saadya Ramadhan Priyanto♂ Rayaka Ali Kareem Priyanto

Hubungan Silsilah dengan Sultan Lalu Onye Datu Ungkap SerminSunting

Sultan Lalu Onye Datu Ungkap Sermin keturunan ke-9 dari Sultan Banjar ke-1 melalui jalur silsilah Raden Subangsa Pangeran Taliwang 1 yang berputra Dewa Mas Bantan (Sultan Sumbawa 3). Mas Bantan memiliki beberapa anak, salah seorang putri bernama Dewa Ya atau Dewa Iya yang pernah menikah dengan Sultan Bima.[24]

DATU PANGERAN TALIWANG I
Raden Marabut
Raden Subangsa


↓(beristeri)


♀ Dewa Mas Panghulu
SULTAN SUMBAWA III m. 1675-1705
♂ Raden Bantan
Dewa Mas Bantan
Dewa Masmawa Sultan Harunnurasyid I
(+ Mei 1713)


↓(beristeri) menikah 29 Juni 1684


♀ Halimah Tomy Karaeng Tannisanga
binti
I Mappaijo Daeng Manjauru Sultan Harun Alrasyid RAJA TALLO X m. 1654-1673
♀ Dewa Iya
(janda dari Sultan Hasanuddin Muhammad Ali Syah SULTAN BIMA V m. 1696-1731)


↓(bersuami)


♂ Datu Budi dari Gowa
♂ Datu Seppe
SULTAN SUMBAWA IX m. 1761-1752
♂ Dewa Masmawa Sultan Lalu Onye
Datu Ungkap Sermin
anumerta: Dewa Lengit Ling Dima
(saudara dari Lalu Mustandarman Datu Bajing)


↓(beristeri)


♀ Lala Kaca Uni
(janda dari Kapitan Jepara Lalu Anggawasita Dea Mele Sarapiah)
♂ Lalu Abdullah Syahbandar
♂ Lalu Cela Tureli Belo
♀ Siti Saleha Bumi Pertiga


↓(bersuami)


♂ Sultan Abdullah Muhammad Syah
"Rumata Mawa’a Adil" (yang membawa keadilan) SULTAN BIMA XI m. 1854-1868
SULTAN BIMA XIII m. 1881-1915
♂ Sultan Ibrahim
"Rumata Mawa’a Taho Perange (yang baik perangai)
(b. 19 Februari 1866, + 6 Desember 1915)


↓(beristeri)


♀ Siti Fatimah
binti
Lalu Yusuf Ruma Sakuru
SULTAN BIMA XIV m. 1915-1951
♂ Sultan Muhammad Salahuddin

anumerta: Marrbora di Jakarta, Ma Kakidi Agama (yang meninggal di Jakarta, yang menegakkan agama)
(b. 14 Juli 1889)


↓(beristeri)

♀ Siti Aisyah
binti
Sultan Muhammad Sirajuddin, Manuru Kupa SULTAN DOMPU XX
SULTAN BIMA XV
♂ Sultan Haji Abdul Kahir II
Ama Ka'u Kahi
anumerta:Ruma Ma Wa'a Busi Ro Mawo
(b. 5 Mei 1925, + 24 Oktober 2001)


↓(beristeri)


♀ Hj. RM Zubaidah
SULTAN BIMA XVI m. 4 Juli 2013-23 Desember 2013
♂ Putra (Iskandar) Zulkarnain
Sultan Haji Fery Zulkarnain
Dae Ferry
(mantan Bupati Bima 2015-26 Desember 2013)
(b.1 Oktober 1964, + 26 Desember 2013)


↓(beristeri)


♀ Hj. Indah Damayanti Putri
(Bupati Bima)
Jena Teke SULTAN MUDA BIMA XVII
♂ Muhammad Putera Ferryandi


↓(beristeri)


ReferensiSunting

  1. ^ https://www.scribd.com/doc/190123982/Hikayat-Banjar
  2. ^ Ras, Johannes Jacobus (1968). Hikajat Bandjar: A study in Malay historiography (dalam bahasa Inggris). Bibliotheca Indonesica, Koninklijk Instituut voor Taal-, Land- en Volkenkunde (Netherlands), Martinus Nijhoff. 
  3. ^ a b c d e f g Ras, Johannes Jacobus (1990). Hikayat Banjar (dalam bahasa Melayu). Diterjemahkan oleh Siti Hawa Salleh. Lot 1037, Mukim Perindustrian PKNS - Ampang/Hulu Kelang - Selangor Darul Ehsan, Malaysia: Percetakan Dewan Bahasa dan Pustaka. ISBN 9789836212405.  ISBN 983-62-1240-X
  4. ^ Rosyadi, Sri Mintosih, Soeloso, Proyek Penelitian dan Pengkajian Kebudayaan Nusantara (Indonesia) (1993). Hikayat Banjar dan Kotaringin. Indonesia: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Direktorat Jenderal Kebudayaan, Direktorat Sejarah dan Nilai Tradisional, Bagian Proyek Penelitian dan Pengkajian Kebudayaan Nusantara. hlm. 139. 
  5. ^ (Belanda) Cense, Anton Abraham (1928). De kroniek van Bandjarmasin. C.A. Mees. hlm. 54. 
  6. ^ Ras, Johannes Jacobus (1968). Johannes Jacobus Ras, ed. Hikajat Bandjar: A Study in Malay Historiography (dalam bahasa Inggris). Martinus Nijhoff. 
  7. ^ Ras, Johannes Jacobus (1968). Bibliotheca Indonesica (dalam bahasa Inggris). 1. Koninklijk Instituut voor Taal-, Land- en Volkenkunde. 
  8. ^ Rogayah A. Hamid, Etty Zalita Zakaria. Inti sari karya klasik (dalam bahasa Melayu). 1. Malaysia: Percetakan Dewan Bahasa dan Pustaka, Kementerian Pendidikan Malaysia. ISBN 9836295062.  ISBN 9789836295064
  9. ^ Hikayat Banjar, Siri karya sastera klasik untuk remaja (dalam bahasa Melayu). Malaysia: Percetakan Dewan Bahasa dan Pustaka, Kementerian Pendidikan Malaysia. 2004. ISBN 9836280146.  ISBN 9789836280145
  10. ^ "Museum Negeri Lambung Mangkurat". Hikayat Banjar Volume 1 dari Seri penerbitan Museum Negeri Lambung Mangkurat. Indonesia: Museum Negeri Lambung Mangkurat. 1981. 
  11. ^ Mantja, Lalu (1984). Sumbawa pada masa dulu: suatu tinjauan sejarah. Indonesia: Rinta. hlm. 26. 
  12. ^ Wacana, Lalu (1983). Sejarah perlawanan terhadap imperialisme dan kolonialisme di Nusa Tenggara Barat. Indonesia: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Direktorat Sejarah dan Nilai Tradisional, Proyek Inventarisasi dan Dokumentasi Sejarah Nasional,. 
  13. ^ "Sri Yaningsih, Umar Siradz, Lalu Gde Suparman, Kencana S. Pelawi, Proyek Penelitian dan Pengkajian Kebudayaan Nusantara (Indonesia)". Pengungkapan nilai budaya naskah kuno NTB Babad Selaparang. 2. Indonesia: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Direktorat Jenderal Kebudayaan, Direktorat Sejarah dan Nilai Tradisional, Bagian Proyek Penelitian dan Pengkajian Kebudayaan Nusantara. 1993. 
  14. ^ "Tim Koordinasi Siaran (Indonesia. Direktorat Jenderal Kebudayaan), Indonesia. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan". Aneka ragam khasanah budaya Nusantara. 8. Indonesia: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. 1997. 
  15. ^ Dwinanto, Djoko (2001). Bara Api di Tanah Lombok. Indonesia: PT Balai Pustaka. ISBN 9796666715.  ISBN 9789796666713
  16. ^ Ki Supriyoko (1 Januari 2005). Sutiman, ed. Pendidikan Multikultural dan Revitalisasi Hukum Adat Dalam Perspektif Sejarah. Indonesia: Direktorat Jenderal Kebudayaan. hlm. 165. 
  17. ^ http://kesultananbanjar.com/id/hubungan-kesultanan-sumbawa-dengan-kesultanan-banjar/
  18. ^ a b Peninggalan sejarah dan kepurbakalaan Nusa Tenggara Barat. Indonesia: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Kantor Wilayah Propinsi Nusa Tenggara Barat, Bagian Proyek Pembinaan Permuseuman Nusa Tenggara Barat. 1997. 
  19. ^ http://sejarahastrologimetafisika.blogspot.com/2011/06/silsilah-kerajaan-banjar.html
  20. ^ https://plus.google.com/104506069717580147857/posts/gsKkmG8PtcB
  21. ^ https://archive.kaskus.co.id/thread/4338834/12
  22. ^ http://web.raex.com/~obsidian/seasiaisl.html#Bandjarmasin
  23. ^ http://suluhbanjar.blogspot.co.id/2010/11/sejarah-orang-orang-banjar-di-pulau.html
  24. ^ a b "Proyek Penelitian dan Pencatatan Kebudayaan Daerah". Sejarah Daerah Nusa Tenggara Barat. Indonesia: Direktorat Jenderal Kebudayaan. 1978. hlm. 51. 
  25. ^ a b J. H. Moor (1837). sultan+Suinbawa&hl=id&sa=X&ved=0ahUKEwjslY7q_6HfAhUVeisKHf4GBKAQ6AEIKjAA#v=onepage&q=sultan%20Suinbawa&f=false "Notices of the Indian archipelago & adjacent countries: being a collection of papers relating to Borneo, Celebes, Bali, Java, Sumatra, Nias, the Philippine islands" Periksa nilai |url= (bantuan) (dalam bahasa Inggris). F.Cass & co.: 99. 
  26. ^ a b "The Asiatic Journal and Monthly Register for British India and Its Dependencies" (dalam bahasa Inggris). Black, Parbury & Allen. 1816: 561. 
  27. ^ http://www.mbojoklopedia.com/2018/04/perang-para-pangeran-sumbawa.html?m=1
  28. ^ Verhandelingen van het Bataviaasch genootschap der kunsten en wetenschappen (dalam bahasa Belanda). 23. Lands drukkerij. 1850. hlm. 173. 
  29. ^ Zollinger, Heinrich Zollinger (1851). Verslag van eene reis naar Bima en Soembawa, en naar eenige plaatsen op Celebes, Saleijer en Floris, gedurende de maanden Mei tot December 1847 (Report of a trip to Bima and Sumbawa, and to some places on Celebes, Saleijer and Floris, during the months of May to December 1847) (dalam bahasa Belanda). Bataviaasch Genootschap van Kunsten en Wetenschappen. hlm. 173. 
  30. ^ Zollinger, Heinrich Zollinger (1850). Verslag van eene reis naar Bima en Soembawa, en naar eenige plaatsen op Celebes, Saleijer en Floris, gedurende de maanden Mei tot December 1847 (dalam bahasa Belanda). Lange. 
  31. ^ a b "Netherlands. Ministerie van Binnenlandse Zaken, Netherlands. Ministerie van Onderwijs, Kunsten en Wetenschappen, Netherlands. Ministerie van Onderwijs en Wetenschappen, Netherlands. Commissie voor's Rijks Geschiedkundige Publicatiën, Netherlands. Rijkscommissie voor Vaderlandse Geschiedenis". Rijks geschiedkundige publicatiën: Grote serie (dalam bahasa Belanda). 134. Martinus Nijhoff. 1971. hlm. 58. 
  32. ^ Nederlandsche Oost-Indische Compagnie, Willem Philippus Coolhaas (1971). Generale missiven van gouverneurs-generaal en raden aan Heren XVII der Verenigde Oostindische Compagnie: deel. 1610-1638 (dalam bahasa Belanda). Martinus Nijhoff. hlm. 58. 
  33. ^ Hoëvel, Wolter Robert (1861). Tijdschrift voor Nederlandsch Indië (dalam bahasa Belanda). 52. Ter Lands-drukkerij. hlm. 199. 
  34. ^ Tijdschrift voor Nederlandsch Indië (1861). "Tijdschrift voor Nederlandsch Indië (Geschiedkundige aanteekcningen omtrent zuidelijk Borneo)". 23. Ter Lands-drukkerij: 199. 
  35. ^ "Rulers in Asia (1683 – 1811): attachment to the Database of Diplomatic letters" (PDF). Arsip Nasional Republik Indonesia (dalam bahasa Inggris). hlm. 57. Diakses tanggal 2019-01-05. 
  36. ^ http://web.raex.com/~obsidian/seasiaisl.html#Bandjarmasin
  37. ^ "Ensiklopedia Kebudayaan Sumbawa, Sultan-sultan Sumbawa". Universitas Teknologi Sumbawa. Diakses tanggal 18 Mei 2019. 
  38. ^ "Ensiklopedia Kebudayaan Sumbawa, Pemerintahan Sultan Bagian 1". Universitas Teknologi Sumbawa. Diakses tanggal 18 Mei 2019. 
  39. ^ "Ensiklopedia Kebudayaan Sumbawa, Pemerintahan Sultan Bagian 2". Universitas Teknologi Sumbawa. Diakses tanggal 18 Mei 2019. 
  40. ^ "Tijdschrift voor Indische taal-, land- en volkenkunde" (dalam bahasa Belanda). 14. Batavia: Lange & Company, Martinus Nijhoff. 1864: 503. 
  41. ^ Landsdrukkerij (Batavia) (1871). Almanak van Nederlandsch-Indië voor het jaar (dalam bahasa Belanda). 44. Lands Drukkery. hlm. 222. 
  42. ^ "Ensiklopedia Kebudayaan Sumbawa, Lahirnya Kesultanan Sumbawa". Universitas Teknologi Sumbawa. Diakses tanggal 18 Mei 2019. 

Lihat pulaSunting


Pranala luarSunting