Buka menu utama

Sultan Muhammad Kaharuddin III bin SULTAN MUHAMMAD JALALUDDIN SYAH III [m. 1932~1958] adalah Sultan Sumbawa ke-17 dari dinasti DEWA DALAM BAWA.[1] Pada masa pemerintahan Sultan muhammad Jalaluddinsyah III telah dikukuhkan Datu Raja Muda Daeng Rilangi namun beliau mangkat sebelum dinobatkan sebagai Sultan. Menggantikan kedudukan Daeng Rilangi sebagai Putra Mahkota maka Kaharuddin Daeng Manurung yang tengah menempuh pendidikan di Yogyakarta dipanggil pulang dan dikukuhkan sebagai Datu Raja Muda. Beliaulah yang kemudian dinobat sebagai Sultan Sumbawa bergelar Dewa Masmawa Sultan Muhammad Kaharuddin III, pada tahun 1931 sesaat setelah kemangkatan sang ayah Sultan Muhammad Jalaluddinsyah III. Sebagai Sultan terpelajar Muhammad Kaharuddin III menata sistem pemerintahan menjadi lebih baik. Beliau dibantu oleh dua orang Menteri yakni Ranga dan Dipati.

Pergolakan politik sebelum dan sesudah Proklamasi Tahun 1945 membutuhkan peran besar seorang Sultan Muhammad Kaharuddin III, sehingga tak pelak lagi ketika Negara Indonesia Timur ( NIT ) terbentuk, beliau dipercayakan sebagai Ketua Parlemen. Demikian pula ketika Pemerintahan Dewan Raja – Raja beliau sebagai anggota, sedangkan pada Pemerintahan Swapraja dan Pemerintahan Daerah Swatantra Tingkat II Sumbawa, beliau dipercayakan menjadi kepala pemerintahan dan kepala daerah, sampai dengan terbentuknya Kabupaten Daerah Tingkat II Sumbawa.

Sultan Muhammad Kaharuddin III membangun 4 buah Istana di masa pemerintahannya. Antara lain:

  • Istana Bala Batu Ode
  • Istana Bala Puti
  • Istana Bala Gambir ( Istana Klungkung )
  • Istana Bala Kuning.

[2][3][4][5][6]

Selain sebagai Sultan Sumbawa Beliau pernah menjadi KETUA PARLEMEN NEGARA INDONESIA TIMUR {NIT} yg berkedudukan di Makassar. Terbentuknya Daswati II Sumbawa 22 Januari 1959 Beliau dipercayakan sbg Kepala Daerah. SULTAN MUHAMMAD KAHARUDDIN III merupakan keturunan ke-6 dari Gusti Mesir Abdurrahman Pangeran Anom Mangkuningrat yang bergelar Sultan Muhammad Jalaluddin Syah II Raja Sumbawa ke-9 yang berasal dari Banjarmasin dan juga cucu Raja Banjar Sultan Tahmidillah 1.

SULTAN MUHAMMAD KAHARUDDIN III juga dikenal dengan nama DAENG MANURUNG.

Bandar UdaraSunting

Nama Sultan Muhammad Kaharuddin III diabadikan menjadi Bandar Udara Sultan Muhammad Kaharuddin III.

Kekerabatan dengan Sultan BanjarSunting

Raja Banjar Sultan Sulaiman Rahmatullah / Sulaiman Saidullah II (bin Panembahan Kaharuddin Halilullah, Sultan Tahmidillah II, Sunan Sulaiman Saidullah I, Sunan Nata Alam) telah menerima sebuah tombak pusaka bernama Kaliblah dari sepupunya Raja Sumbawa XIII Dewa Masmawa Sultan Muhammad Kaharuddin II (bin Dewa Masmawa Sultan Mahmud anak Ratoe Laija).

Tertulis dalam buku Tijdschrift voor Indische taal-, land- en volkenkunde volume 14 (1864:503):[7]

Omtrent de lans Kaliblah wordt het navolgende verhaald. Zij behoorde vroeger tot de rijkswapens van den Sultan van Sumbawa. Een dezer Sultans nu was in het huwelijk getreden met Ratoe Laija, eene zuster van Sultan Tahmid Ilah II van Bandjermasin. Uit dat huwelijk is de Sulthan Mohamad, die later over Sumbawa geregeerd heeft geboren.[7]

KESULTANAN BANJAR
* ♂ Sultan Tamjidillah I[8][9]
↓ (berputra)
SULTAN BANJAR
↓ (berputra)
↓ (berputra)
  • Pangeran Singasari
↓ (berputra)
  • Pangeran Haji Abu Bakar
↓ (berputra)
  • Pangeran Umar
↓ (berputra)
  • Pangeran Jumberi
↓ (berputra)
↓ (berputra)
  1. ♂ H. Gusti Dhia Hidayat
  2. ♀ Hj. Gusti Dhia Karima
PERMAISURI SULTAN SUMBAWA
↓ (berputra)
↓ (berputra)
↓ (berputra)
  • ♂ Pangeran Raja Muda: Daeng Mas Kuncir
↓ (berputra)
↓ (berputra)
↓ (berputra)
↓ (berputra)
  1. ♀ Daeng Nadia Indriana Hanoum
  2. ♀ Daeng Sarrojini Naidu = Sentot Agus Priyanto
↓ (berputra)
  1. ♂ Raehan Omar Hasani Priyanto
  2. ♂ Raindra Saadya Ramadhan Priyanto
  3. ♂ Rayaka Ali Kareem Priyanto

LeluhurSunting

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
16. ♂ Sultan M. Kaharuddin II (Sultan Sumbawa XIII) bin Pangeran Mahmud (Sultan Sumbawa X)
 
 
 
 
 
 
 
8. ♂ Sultan M. Amarullah (Sultan Sumbawa XIV)
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
17. ♀ Lala Amatollah binti Datu Bonto Mangape/Lala Intan Ratu Nong Sasir
 
 
 
 
 
 
 
4. ♂ Mas Kuncir Datu Lolo Daeng Manassa (Raja Muda)
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
18. ♂
 
 
 
 
 
 
 
9. ♀ Lala Rante Patola
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
19. ♀
 
 
 
 
 
 
 
2. ♂ Sulthn M. Jalaluddin Syah III (Sultan Sumbawa XV)
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
20. ♂
 
 
 
 
 
 
 
10. ♂
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
21. ♀
 
 
 
 
 
 
 
5. ♀ Datu Balasari
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
22. ♂
 
 
 
 
 
 
 
11. ♀
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
23. ♀
 
 
 
 
 
 
 
1. ♂ Sultan M. Kaharuddin III (Sultan Sumbawa XVI)[11]
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
24. ♂ Sultan M. Kaharuddin II (Sultan Sumbawa XIII) bin Pangeran Mahmud
 
 
 
 
 
 
 
12. ♂ Sultan M. Amarullah (Sultan Sumbawa XIV)
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
25. ♂
 
 
 
 
 
 
 
6. ♂ Daeng Padusung Mappasusung
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
26. ♂
 
 
 
 
 
 
 
13. ♀
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
27. ♀
 
 
 
 
 
 
 
3. ♀ Siti Maryam Daeng Risompa Datu Ritimu
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
28. ♂
 
 
 
 
 
 
 
14. ♂
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
29. ♀
 
 
 
 
 
 
 
7. ♀
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
30. ♂
 
 
 
 
 
 
 
15. ♀
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
31. ♀
 
 
 
 
 
 

Lihat pulaSunting

RujukanSunting

  1. ^ "Ensiklopedia Kebudayaan Sumbawa, Sultan-sultan Sumbawa". Universitas Teknologi Sumbawa. Diakses tanggal 18 Mei 2019. 
  2. ^ "Ensiklopedia Kebudayaan Sumbawa, Pemerintahan Sultan Bagian 1". Universitas Teknologi Sumbawa. Diakses tanggal 18 Mei 2019. 
  3. ^ "Ensiklopedia Kebudayaan Sumbawa, Pemerintahan Sultan Bagian 2". Universitas Teknologi Sumbawa. Diakses tanggal 18 Mei 2019. 
  4. ^ Ben Cahoon. "Indonesian Traditional States II". WORLD STATESMEN.org. Diakses tanggal 3 Juni 2019. 
  5. ^ "Rulers in Asia (1683 – 1811): attachment to the Database of Diplomatic letters" (PDF). Arsip Nasional Republik Indonesia (dalam bahasa Inggris). hlm. 57. Diakses tanggal 2019-01-05. 
  6. ^ "Sejarah Kesultanan Sumbawa". Website Resmi Pemerintah Kabupaten Sumbawa. Diakses tanggal 2019-08-06. 
  7. ^ a b "Tijdschrift voor Indische taal-, land- en volkenkunde" (dalam bahasa Belanda). 14. Batavia: Lange & Company, Martinus Nijhoff. 1864: 503. 
  8. ^ (Belanda) Willem Adriaan Rees, De bandjermasinsche krijg van 1859-1863: met portretten, platen en een terreinkaart, D. A. Thieme, 1865
  9. ^ https://plus.google.com/104506069717580147857/posts/gsKkmG8PtcB
  10. ^ (Belanda) "Tijdschrift voor Indische taal-, land- en volkenkunde". 14. Perpustakaan Negeri Bavarian. 1864: 503. 
  11. ^ https://docs.google.com/viewerng/viewer?url=http://kesultananbanjar.com/id/wp-content/uploads/2014/11/SILSILAH-SULTAN-SUMBAWA.pdf&hl=en


Pranala luarSunting