Koninklijk Bataviaasch Genootschap van Kunsten en Wetenschappen

Bataviaasch Genootschap van Kunsten en Wetenschappen (Belanda: "Ikatan Kesenian dan Ilmu Batavia") adalah sebuah lembaga kebudayaan yang didirikan di Batavia pada tahun 1778. Semenjak tahun 1910 lembaga ini dikenal dengan nama Koninklijk Bataviaasch Genootschap van Kunsten en Wetenschappen ("Ikatan Kesenian dan Ilmu Kerajaan di Batavia").[1]:12

Gedung Bataviaasch Genootschap van Kunsten en Wetenschappen dewasa ini

Lembaga ini didirikan oleh Jacob Cornelis Matthieu Radermacher, seorang Naturalis asal Belanda pada tahun 1778. Setelah kemerdekaan Indonesia, pada 1950 lembaga ini berganti nama menjadi Lembaga Kebudajaan Indonesia namun pada 1962 lembaga ini diberhentikan dan koleksinya menjadi milik Museum Nasional.

Lembaga ini adalah pelopor Museum Gajah dan Perpustakaan Nasional Republik Indonesia yang sekarang kedua-duanya berada di Jakarta.

SejarahSunting

Seorang pejabat muda VOC—J.C.M Radermacher tertarik pada seni dan sains di Hindia. Radermacher mengusulkan pembentukan asosiasi di Batavia yang serupa dengan Hollandsche Maatschappij der Wetenschappen (HMW) di Haarlem. Awalnya, usulan ini tidak diterima dengan baik hingga tahun 1777 ketika dalam peringatan 25 tahun HMW ada niat untuk membuka cabang di koloni. Paguyuban tersebut merupakan perkumpulan ilmiah independen yang didirikan di Batavia.[1]:12

Pada tanggal 24 April 1778, sebuah perkumpulan didirikan di Batavia dengan nama Bataviaasch Genootschap der Kunsten en Wetenschappen (Masyarakat Seni dan Ilmu Pengetahuan Batavia), sering disingkat BG. Gubernur Jenderal dan pejabat tinggi VOC ditunjuk sebagai anggota dewan direksi dan tokoh-tokoh kunci masyarakat menjadi anggota asosiasi. Semboyan Bataviaasch Genootschap (BG) adalah Ten Nutte van Het Gemeen (Untuk Kepentingan Umum).[1]:12 Tujuan utama BG adalah untuk menganalisis aspek budaya dan ilmiah Hindia Timur, termasuk masyarakat dan lingkungan alamnya, melalui memfasilitasi penelitian yang dilakukan oleh para ahli.[1]:13

MateriSunting

Pada awalnya, ruang lingkup kegiatan BG cukup umum; antara lain ilmu alam, etnografi, sejarah, naskah dan sastra, pertanian dan obat. Peran lembaga sebagai konsultan pemerintah kolonial semakin menonjol; khususnya di bidang arkeologi dan pelestarian situs purbakala di Jawa—sebelum berdirinya Dinas Arkeologi pada tahun 1913. Namun, sejak pertengahan abad ke-19, ruang lingkupnya dipersempit untuk mengecualikan bidang IPA yang diambil alih lebih oleh Asosiasi Fisika tertentu. BG hanya akan berkonsentrasi pada bidang bahasa dan sastra, arkeologi dan sejarah, serta etnografi dan antropologi.[1]:13

Jurnal dan publikasiSunting

Asosiasi itu cukup produktif, menerbitkan artikel dan jurnal ilmiah; Verhandelingen van het Bataviaasch Genootschap van Kunsten en Wetenschappen (VBG, diterbitkan pada tahun 1779 hingga 1950) dan Tijdschrift voor Indische taal-land en volkenkunde (TBG, diterbitkan pada tahun 1853 hingga 1952). Laporan administrasi asosiasi diterbitkan dalam Notulen van Bataviaasch Genootschap (NBG).

Koleksi MuseumSunting

 
Koleksi patung Hindu-Budha Masyarakat Batavia, sekitar tahun 1896.

Sejak didirikan, Perhimpunan Batavia telah mulai mengumpulkan koleksi yang diperoleh dari sumbangan para anggotanya. Koleksi awal banyak diperoleh dari pendirinya, J.C.M. Radermacher yang menyumbangkan rumahnya di jalan De Groote Rivier beserta koleksi buku, manuskrip, alat musik, mata uang, sampel flora dari tanaman kering, dll. Pada saat itu, mengumpulkan dan menyumbangkan benda-benda langka dan unik yang aneh dianggap sebagai usaha yang terpuji. , kegiatan intelektual modis dan bergengsi di kalangan elit sosial di Batavia. Oleh karena itu, koleksi masyarakat meningkat secara signifikan. Sejak 1779, masyarakat memutuskan untuk memamerkan koleksinya untuk umum, meskipun dibatasi hanya pada hari Rabu dari pukul 8 hingga 10:00. Inilah cikal bakal kegiatan museum. Anggota BG diperbolehkan meminjam koleksi buku SBG dengan batas waktu hingga 3 minggu.[1]:13

Selama pemerintahan Inggris, Stamford Raffles menyumbangkan bangunan tambahan yang terletak di belakang aula Societeit de Harmonie yang kemudian menyimpan sejumlah besar koleksi yang tidak cukup disimpan di gedung De Groote Rivier. Sementara itu, koleksi tumbuh jauh lebih besar karena penambahan koleksi zoologi berupa mamalia diawetkan, burung, kerang, dll.

Pada 1822, Gubernur Jenderal G.A. Baron van der Capellen mengeluarkan dekret untuk membentuk komisi pencarian benda-benda penting di Jawa dan mengirimkannya ke Masyarakat Batavia. Kebijakan untuk menambah koleksi museum didorong lebih jauh oleh Gubernur Jenderal J.C. SK Baud (1833-1836) yang memerintahkan para pejabat pemerintah di seluruh Hindia Belanda untuk membantu pencarian benda-benda penting koleksi museum Masyarakat Batavia.[1]:14

Lonjakan koleksi tidak selalu bermanfaat bagi Masyarakat Seni dan Ilmu Pengetahuan Batavia karena berarti peningkatan biaya pemeliharaan dan ruang penyimpanan. Untuk mengurangi koleksinya, maka pada tahun 1843 sebagian koleksi zoologi dikirim ke Museum Etnologi di Leiden, sedangkan sisanya dilelang. Pada 1850, koleksi geologi dan mineralogi dikirim ke Asosiasi Fisika yang baru didirikan.[1]:14

Pada 1855, undang-undang tentang Penemuan Harta Karun diberlakukan; menetapkan bahwa semua temuan arkeologi di Hindia harus dilaporkan kepada pemerintah, dan museum Masyarakat Batavia dapat membelinya dengan harga yang sesuai dengan penilaian yang sesuai.[1]:14

Pada pertengahan abad ke-19, gedung museum Batavia Society di Harmoni juga dianggap tidak cukup untuk menyimpan dan memamerkan koleksi yang terus bertambah. Meski rencana pembangunan museum baru telah digagas sejak tahun 1836, baru pada tahun 1862 museum baru tersebut akhirnya terwujud. Dengan dukungan Raja Willem III, pemerintah kolonial membangun gedung baru di lokasi Museum Nasional sekarang di Jalan Merdeka Barat 12. Bangunan aslinya dibangun dalam Arsitektur Neoklasik Yunani, dan awalnya tidak memiliki lantai dua.[1]:14

Museum memperoleh koleksinya melalui berbagai cara, antara lain melalui ekspedisi ilmiah, situs arkeologi, perolehan koleksi pribadi, hadiah dari patron terkemuka, benda-benda yang disumbangkan oleh misi keagamaan; seperti artefak etnologis yang diperoleh oleh Misi "Zending" Kristen dan Katolik, dan juga harta yang diperoleh — atau tepatnya dijarah — dari sejumlah ekspedisi militer yang dipimpin oleh militer Hindia Belanda di seluruh nusantara melawan penduduk asli kerajaan dan politik. Harta karun tersebut antara lain berasal dari Aceh, Lombok dan Bali yang diperoleh melalui ekspedisi militer yang dipimpin oleh pemerintah kolonial Belanda, juga berhasil menjadi koleksi Masyarakat Batavia dan Museum Leiden.[1]:15

Lembaga lain yang didirikan oleh masyarakatSunting

 
Museum Zoologi Bogor didirikan pada tahun 1894 oleh Batavia Seni dan Sains.

Masyarakat membuat rencana untuk Hortus Botanicus Bogoriense di Bogor pada tahun 1817. Museum Zoologi Bogor (Museum Zoologicum Bogorinse) didirikan oleh Masyarakat Seni dan Sains Batavia di Bogor, Indonesia pada 1894. Bibliotheca Bogoriense (Perpustakaan Bogor) menjadikan Bogor sebagai pusat penting ilmu biologi.[2]

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e f g h i j k Endang Sri Hardiati; Nunus Supardi; Trigangga; Ekowati Sundari; Nusi Lisabilla; Ary Indrajanto; Wahyu Ernawati; Budiman; Rini (2014). Trigangga, ed. Potret Museum Nasional Indonesia, Dulu, Kini dan Akan Datang - Pameran "Potret Museum Nasional Indonesia, Dulu, Kini dan Akan Datang", Museum Nasional Indonesia, 17-24 Mei 2014. Jakarta: Museum Nasional Indonesia, Direktorat Jenderal Kebudayaan, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia. 
  2. ^ Cultural Policy in Indonesia (PDF). Paris: UNESCO. 1973. pp. 29–33. Retrieved February 17, 2013

Bacaan lainnyaSunting

  • G. Kolff, Feestbundel uitgegeven door het Koninklijk Bataviaasch Genootschap van Kunsten en Wetenschappen bij gelegenheid van zijn 150 jarig bestaan, 1778-1928, published in two volumes in by the Society, Weltevreden (Indonesia), 1929.
  • J.P.M. Groot, Van de Grote Rivier naar het Koningsplein : het Bataviaasch Genootschap van Kunsten en Wetenschappen, 1778-1867 (= proefschrift). Leiden, 2006.
  • Scholarly Societies Project