Buka menu utama

Pangeran Dipati Tuha artinya "Pangeran Dipati yang Tua" merupakan gelar kebangsawanan Banjar yang diberikan kepada Pangeran ke-1 atau putera sulung dari Sultan Banjar dan putera sulung mangkubumi di Kesultanan Banjar. Gelar Pangeran Dipati Tuha ini sering dipakai di pulau Kalimantan dan daerah lainnya.

Para Pangeran yang menyandang gelar Pangeran Dipati Tuha:

  • Sultan Inayatullah alias Ratu Agung (Sultan Banjar ke-5), merupakan Pangeran ke-1 atau putera sulung dari Sultan Mustain Billah alias Marhum Panembahan (Sultan Banjar ke-4). Ia dikenal sebagai Pangeran Dipati Tuha ke-1. Setelah mangkatnya Sultan Inayatullah, maka putera sulungnya dinobatkan sebagai raja Banjar ke-6 dengan gelar resmi Sultan Saidullah (d/h Raden Kasuma Alam).
  • Raden Halus yang merupakan menantu almarhum Sultan Inayatullah karena ia menikahi puteri Sultan Inayatullah yang bernama Gusti Batar. Bersamaan dengan penobatan Sultan Saidullah tersebut, maka Raden Halus, yang merupakan Pangeran ke-1 atau putera sulung dari mangkubumi Panembahan di Darat (d/h Pangeran di Darat) dilantik dengan gelar Pangeran Dipati Tuha ("Pangeran Dipati yang Tua"). Raden Halus ini dikenal sebagai Pangeran Dipati Tuha ke-2. Raden Halus ini merupakan adik ipar Sultan Saidullah (Sultan Banjar ke-6).
  • Bersamaan dengan penobatan Ratu Anom alias Sultan Saidullah itu pula, maka Raden Kasuma Lalana (adik tiri Sultan Saidullah), yang merupakan Pangeran ke-2 atau putera ke-2 dari almarhum Sultan Inayatullah (d/h Pangeran Dipati Tuha ke-1) dilantik dengan gelar Pangeran Dipati Anom ("Pangeran Dipati yang Muda"). Raden Kasuma Lalana ini dikenal sebagai Pangeran Dipati Anum ke-2. Sedangkan Pangeran Dipati Anum ke-1 merupakan gelar yang pernah digunakan oleh Panembahan di Darat. Raden Kasuma Lalana ini merupakan sudara sebapak dengan Sultan Saidullah alias Ratu Anom.

Hikayat Banjar dan Kotawaringin menyebutkan pelantikan mangkubumi Pangeran Dipati Anom ke-1 alias Pangeran di Darat dengan gelar yang lebih tinggi yaitu Panembahan:[1]

Bagan SilsilahSunting

KESULTANAN BANJAR
* ♂ Sultan Banjar I: Sultan Suryanullah (Suriansyah)
↓ (berputra)
* ♂ Sultan Banjar II: Sultan Rahmatullah
↓ (berputra)
* ♂ Sultan Banjar III: Sultan Hidayatullah 1
↓ (berputra)
* ♂ Sultan Banjar IV: Sultan Musta'ainu Billah = ♀ Putri Juluk 1/Ratu Agung binti Pangeran Demang
↓ (berputra)
SULTAN BANJAR
  • ♂ Sultan Banjar V: Pangeran Dipati Tuha 1 (Sultan Inayatullah) = ♀ Nyai Mas Tarah binti Tuan Haji Umar.
↓ (berputra)
  • ♂ Sultan Banjar VI: Saidullah (Sultan Ratu Anom) = ♀ Nyai Wadon
↓ (berputra)
  • ♂ Sultan Banjar VII: Amrullah (Raden Bagus Kasuma)
↓ (berputra)
  • ♂ Sultan Banjar: Tahmidillah 1 (Panembahan Kuning)
↓ (berputra)
  • ♂ Sultan Banjar: il-Hamidullah (Sultan Kuning)
MANGKUBUMI BANJAR
  • ♂ Mangkubumi Banjar: Pangeran Dipati Anom 1 (Panembahan di Darat)
↓ (berputra)
  • Pangeran Dipati Tuha 2 (Raden Halus) = ♀ Gusti Batar binti Sultan Inayatullah/Pangeran Dipati Tuha 1
↓ (berputra)
  1. ♂ Pangeran..........
  2. ♀ Putri.............

Catatan kakiSunting

  1. ^ a b (Melayu)Ras, Johannes Jacobus (1990). Hikayat Banjar diterjemahkan oleh Siti Hawa Salleh. Malaysia: Percetakan Dewan Bahasa dan Pustaka. ISBN 9789836212405. ISBN 983-62-1240-X