Buka menu utama

Festival Film Indonesia (sering disingkat FFI) merupakan ajang penghargaan tertinggi bagi dunia perfilman di Indonesia. FFI pertama kali diselenggarakan pada tahun 1955 dan berlanjut pada tahun 1960 dan 1967 (dengan nama Pekan Apresiasi Film Nasional), sebelum akhirnya mulai diselenggarakan secara teratur pada tahun 1973.

Festival Film Indonesia
Festival Film Indonesia 2018
Logo FFI.jpg
Piala Citra, penghargaan bagi insan perfilman Indonesia
Diberikan kepadaPrestasi dalam perfilman Indonesia
NegaraIndonesia
Pertama diberikan1955 (Piala Citra)
1986 (Piala Vidia)
Situs web resmifestivalfilm.id

Mulai penyelenggaraan tahun 1979, sistem Unggulan (Nominasi) mulai dipergunakan. FFI sempat terhenti pada tahun 1992, dan baru diselenggarakan kembali tahun 2004. Pada perkembangannya, diberikan juga penghargaan Piala Vidia untuk film televisi.

SejarahSunting

Awal pembentukanSunting

 
Bioskop Metropole, Jakarta memperingati Festival Film Indonesia pertama tahun 1955.

Tahun 1955, nasib perfilman nasional cukup mengkhawatirkan. Pertama, menghadapi persaingan cukup berat dari film Malaya (kini Malaysia). Kemudian digantikan dengan maraknya film India, yang menyedot penonton kelas menengah ke bawah. Sementara bioskop-bioskop kelas satu menolak memutar film-film nasional dan dimonopoli film-film dari Amerika Serikat. Dalam suasana suram begitu, dua tokoh perfilman, masing-masing Usmar Ismail dan Djamaluddin Malik, mempelopori Festival Film Indonesia (FFI).

Festival Film Indonesia pertama kali digelar di Jakarta pada 30 Maret-5 April 1955. Dilaksanakan pada masa pemerintahan Wali Kota Jakarta Sudiro dan Menteri PPK Prof. Dr. Bahder Djohan, FFI 1955 mengambil tempat di Rumah Dinas Wali Kota Jakarta Raya, Jl. Taman Suropati No. 7, Menteng, Jakarta Pusat.[1] Sebelumnya, kedua pioner perfilman nasional itu menghadiri acara pembentukan Persatuan Produser Film Asia (Federation of Motion Picture Producers in Asia/FPA) di Manila, Filipina. Hal inilah yang menyebabkan Indonesia harus mengadakan FFI dan pemenangnya akan diperebutkan di FPA, yang diselenggarakan secara bergiliran di negara-negara anggotanya. Dibuatnya festival film untuk upaya menarik perhatian masyarakat bahwa film Indonesia tidak kalah baiknya dengan film asing. Tentu hal ini niat yang gagah untuk menumbuhkan apresiasi terhadap film Indonesia. Momentum yang tepat, yaitu tahun 1955 yang baru sepuluh tahun Indonesia merdeka. Niat lain yang digulirkan Djamaluddin Malik ialah festival film itu sebagai peristiwa budaya. Artinya untuk evaluasi film produksi dalam negeri selama satu tahun. Tetapi yang lebih penting festival film tahun 1955 adalah dijadikan forum pertemuan antara pembuat dan penonton film, sekaligus forum penilaian mengenai kualitas teknis penggarapan serta penyajian atas karya film.

Usai menyelenggarakan festival film 1955, tahun berikutnya Djamaluddin Malik tidak mengadakan festival. Selama tiga tahun, tepatnya tahun 1956 hingga tahun 1959 tidak ada lagi festival film. Tahun 1960 baru diadakan kembali festival film, diselenggarakan di Jakarta, 21-25 Februari, film terbaiknya adalah Turang yang disutradarai Bachtiar Siagian yang juga dinobatkan sebagai sutradara terbaik. Selesai festival film 1960, tahun berikutnya tak ada lagi festival. Barulah pada bulan Agustus 1967 diadakan Pekan Apresiasi Film Nasional, sebagai nama lain dari FFI ketiga setelah 1955 dan 1960. Pekan Apresiasi Film Nasional 1967 diadakan di Jakarta, 9-16 Agustus, yang tidak ada film terbaik. Sutradara terbaik jatuh pada Misbach Jusa Biran (Dibalik Tjahaja Gemerlapan). Untuk pemeran utama pria ialah Soekarno M. Noor dan pemeran utama wanita yaitu Mieke Wijaya (Gadis Kerudung Putih).

 
Yenny Rachman saat menerima Piala Citra FFI 1982

Beberapa kali penyelenggaraan FFI vakum. Hal ini diakibatkan kondisi politik yang tidak menentu pada saat itu. Penyelenggaraan FFI baik pada tahun 1955, 1960 hingga tahun 1967 yang dinamakan Pekan Apresiasi Film Nasional, kerap disebut pemerhati film sebagai Pra-FFI. Antara tahun 1970 sampai 1975 terdapat festival terbatas berupa Pemilihan Aktor/Aktris Terbaik yang diselenggarakan oleh PWI Jaya Seksi Film. Kegiatan ini memang akhirnya tersaingi oleh masyarakat film yang dikelola oleh Yayasan Film Indonesia (YFI), dan mendapat dukungan oleh Departemen Penerangan Republik Indonesia, yang pada waktu itu merupakan institusi pembina perfilman nasional.

YFI mengadakan festival film tahun 1973, yang seterusnya disebut Festival Film Indonesia, dengan menobatkan Perkawinan karya Wim Umboh, meraih pula piala untuk sutradara terbaik. Di satu sisi, pemilihan Aktor/Aktris Terbaik versi wartawan dihentikan pada tahun 1975 alias terintegrasi dengan YFI. Pada sisi lain, Departemen Penerangan memprakarsai dibentuknya Dewan Film Nasional. Maka melalui lembaga ini pelaksana FFI tahun 1981 yang dilakukan YFI dilebur. Maka pada tahun 1982 penyelenggaraan FFI sepenuhnya dikelola oleh Dewan Film Nasional.[2]

Sejak saat itu pula penyelenggaraan FFI berpindah–pindah dari satu kota ke kota lain, diadakan di Medan tahun 1983. Tahun berikutnya di Yogyakarta, di Bandung tahun 1985 dan pada tahun 1986 kegiatan dipusatkan di Jakarta, hanya puncak acara di Denpasar. Patut dicatat penyelenggaraan FFI di daerah dimaksudkan untuk mendekatkan diri antara artis film dengan masyarakat penontonnya.

Mati suri-nya perfilman IndonesiaSunting

Pada tahun 1980-an acara Festival Film Indonesia masih diadakan tiap tahun untuk memberikan penghargaan kepada insan film Indonesia pada saat itu. Tetapi karena satu dan lain hal perfilman Indonesia semakin jeblok pada tahun 1990-an yang membuat hampir semua film Indonesia berkutat dalam tema-tema yang khusus orang dewasa. Pada saat itu film Indonesia sudah tidak menjadi tuan rumah lagi di negara sendiri. Film-film dari Hollywood dan Hong Kong telah merebut posisi tersebut.[3]

Di periode ini perfilman Indonesia bisa dikatakan mengalami mati suri dan hanya mampu memproduksi 2-3 film tiap tahun.[4] Kematian industri film ini juga ditunjang pesatnya perkembangan televisi swasta, serta munculnya teknologi VCD, LD dan DVD yang menjadi pesaing baru. Hal inilah yang membuat Festival Film Indonesia 1992 menjadi Festival Film Indonesia terakhir sebelum mengalami masa vakum.[5]

Sementara, sejak tahun 1992, Piala Vidia diberikan terpisah dengan FFI, dan diadakan dalam FSI atau Festival Sinetron Indonesia.[6] Kelesuan industri film tanah air menyebabkan industri sinetron yang berkembang pesat. FSI menjadi ajang pengganti FFI yang prestisius, dan diadakan setiap tahun dengan meriah.[7][8] Penyelenggaraan FSI terhenti pada tahun 1999.[9]

Kembalinya Festival Film IndonesiaSunting

 
Kru Fiksi, Film Bioskop Terbaik FFI 2008

Era ini dianggap sebagai era kebangkitan perfilman nasional.[10] Kebangkitan ini ditunjukkan dari kondisi perfilman Indonesia yang mengalami pertumbuhan jumlah produksi yang menggembirakan. Hal inilah yang kemudian membuat Festival Film Indonesia kembali diadakan pada tahun 2004 setelah vakum selama 12 tahun, Namun penyelenggaraannya sempat diwarnai keluhan beberapa penerima penghargaan mengenai acara penghargaan yang tak ditayangkan di televisi.[11] Piala Vidia kembali diadakan pada tahun 2004, berbarengan dengan FFI. Kembali terhenti tahun 2007 hingga 2010, pemberian Piala Vidia kembali diadakan pada FFI tahun 2011 hingga 2014.[12]

Festival Film Indonesia 2006 mengundang kontroversinya sendiri, ketika film Ekskul dinyatakan sebagai Film Terbaik. Penobatan Ekskul sebagai Film Terbaik menuai kontroversi dari Masyarakat Film Indonesia (MFI). MFI yang terdiri dari sejumlah insan perfilman di antaranya Sutradara Riri Riza dan Mira Lesmana yang meraih Piala Citra Festival Film Indonesia 2005 untuk film Gie dan sebanyak 22 peraih Piala Citra dari tahun 2004 hingga 2006 memprotes penyelenggaraan FFI 2006 ini karena telah memberikan penghargaan Film terbaik pada film Ekskul dan Sutradara Terbaik pada sutradaranya, Nayato Fio Nuala, yang menurut mereka sarat dengan unsur plagiat. Akibatnya kemenangan film ini dibatalkan berdasarkan Surat Keputusan (SK) bernomor 06/KEP/BP2N/2007, tentang Pembatalan Piala Citra Utama untuk Film Terbaik dan Piala Citra untuk Sutradara Terbaik Festival Film Indonesia 2006 itu ditanda-tangani oleh ketua Badan Pertimbangan Perfilman Nasional (BP2N), Deddy Mizwar.[13]

Perbaikan Festival Film Indonesia terus dilakukan pasca kontroversi Ekskul tersebut, termasuk dalam bidang penjurian dan pelaksanaan FFI. Hal tersebut dilakukan untuk semakin meningkatkan mutu dan objektivitas penjurian sehingga hasilnya bisa lebih dipertanggungjawabkan. Penyelenggara pun silih berganti, mulai dari Komite Festival Film Indonesia yang menggantikan Badan Pertimbangan Perfilman Nasional sejak 2009 hingga berdirinya Badan Perfilman Indonesia (BPI) tahun 2014.[14]

Sistem penjurian dan penilaianSunting

 
Arifin C. Noer saat sesi diskusi FFI tahun 1982

Kriteria yang harus dipenuhi untuk menentukan film terbaik dalam Festival Film Indonesia adalah skenario, penyuntingan, penyutradaraan dan sinematografi. Pada tahun-tahun awalnya, dewan juri disodori semua film peserta dan langsung menentukan pemenangnya. Sistem penjurian ini dirasa tidak efisien, karena dalam waktu relatif singkat juri harus melihat puluhan film dan harus selalu pada unsur-unsur film yang menonjol.[1]

Sistem penjurian seperti ini mengalami perubahan sejak tahun 1979, dengan membentuk dewan penilai awal yang terdiri atas belasan wartawan film ibu kota. Mereka mengusulkan beberapa film unggulan kepada dewan juri akhir. Tahun berikutnya, keterlibatan wartawan ini ditiadakan dan sistem penjurian sebelumnya diberlakukan kembali. Pada tahun 1978 sistem penjurian lebih mendasarkan penilaian pada sistem angka. Dalam Festival Film Indonesia 1979, dewan juri sendiri yang mengumumkan nominasi seluruh peserta festival.

 
Sjumandjaja dan Teguh Karya saat sesi diskusi FFI tahun 1982

Oleh karena dalam beberapa festival juri tidak menentukan film terbaik, hal tersebut menimbulkan rasa ketidakpuasan di kalangan film, sehingga akhirnya di-putuskan bahwa dalam setiap FFI harus ada film terbaik. Untuk itu dibentuklah kelompok penilai awal. Kelompok ini diberi nama Komite Pengaju Unggulan (KPU) dengan anggota 18 orang film dari semua unsur. KPU hanya berusia satu tahun, selanjutnya diganti dengan Komite Seleksi yang beranggotakan sembilan orang. Tugasnya memilih 11 sampai 19 film terbaik berkualitas.

Sistem penilaian dua tahap dalam FFI meniru Academy Awards. Penilaian tahap pertama terhadap suatu film peserta yang dilakukan Komite Seleksi ditekankan pada unsur-unsur film yang lebih condong pada segi teknis. Penilaian terhadap bobot budaya dari film itu dilakukan pada tahap berikutnya oleh dewan juri. Selain memilih film, aktor, dan aktris pembantu, sutradara, sekenario, cerita asli film, tata fotografi, penyuntingan, tata musik, tata suara, dan tata artistik terbaik. Kepada mereka diberikan penghargaan berupa Piala Citra. Selain itu, dibagikan pula Piala Vidia (Widya) untuk sinema elektronik (video cerita dan non cerita) dan film non-cerita (dokumenter, pendidikan/ penyuluhan/penerangan, dan pariwisata), Piala S. Tutur untuk poster film, serta Piala Mitra untuk kritik film (film cerita dan noncerita).[1]

Mulai tahun 2014, FFI dilaksanakan oleh Badan Perfilman Indonesia (BPI). Dan sejak 2014 itu, sistem penjurian FFI diubah. Kemala Atmojo, yang membawahi bidang Festival Film Dalam negeri (Sekarang Ketua BPI), mengubah total sistem penjurian FFI. Sejak 1955, FFI selalu dinilai oleh panel Dewan Juri antara 7 sampai 9 orang. Namun, mulai 2014 diubah menjadi 100 orang. Sistem penjuriannya dilakukan dalam dua tahap dan melibatkan akuntan publik.[15][16]

Pada tahap awal (pertama), dibentuk kelompok dewan juri sesuai dengan keahlian masing-masing bidang. Dewan Juri Tahap I ini hanya menilai bidang tertentu saja, misalnya, editing atau musik. Hasil penilaian juri tahap awal ini dikirim langsung ke akuntan publik, yang kemudian melakukan rekapitulasi. Hasil rekapitulasi dari tiap-tiap kelompok dewan juri ini menghasilkan nominasi.[17]

Lalu, nominasi masing-masing kategori dikirim ke semua dewan juri lagi. Pada tahap ini seluruh dewan juri menilai semua kategori (namun yang sudah masuk dalam nominasi). Hasil penilaian Tahap II ini juga dikirim langsung ke akuntan publik. Kemudian akuntan publik merekapitulasi kembali dan hasilnya diserahkan kepada pembaca pemenang pada saat Malam Puncak. Sistem penilaian model baru ini kemudian diteruskan dalam FFI 2015 yang juga dilaksanakan oleh BPI hingga seterusnya.[18]

PialaSunting

 
Piala Citra FFI sejak 2008 hingga 2013

Pada tahun 1966, mulai diberikan Piala Citra kepada pemenang penghargaan. Piala Citra yang dipergunakan hingga FFI 2007 ini merupakan hasil rancangan dari seniman patung Gregorius Sidharta. Ketika FFI yang semula diselenggarakan Yayasan Film Indonesia (YFI) diambil alih oleh pemerintah, tahun 1979, Piala Citra pun disahkan oleh Menteri Penerangan Republik Indonesia, Ali Murtopo.

 
Tiga nominasi piala baru FFI pada 2008

Citra sendiri yang berarti 'bayangan' atau 'image' awalnya adalah sebuah sajak karya Usmar Ismail. Sajak ini kemudian dijadikan sebagai karya lagu oleh Cornel Simanjuntak. Berikutnya Usmar Ismail menjadikannya sebagai sebuah film. Dalam tradisi FFI, Citra kemudian dijadikan nama piala sebagai simbol supremasi prestasi tertinggi untuk bidang perfilman.[19] Sebelumnya ada beberapa nama yang diusulkan untuk Piala ini yaitu:

  1. Citra (Bayangan Wajah)
  2. Mayarupa (Bayangan yang Terwujudkan)
  3. Kumara (Cahaya Badan)
  4. Wijayandaru (Cahaya Kemenangan)
  5. Wijacipta (Kreasi Besar)
  6. Prabangkara (Nama Ahli Sungging Majapahit)
  7. Mpu Kanwa (Nama Sastrawan Majapahit)

Pada FFI 2008 mulai digunakan Piala Citra bentuk baru. Sejumlah seniman seni rupa dan seni patung bekerja membuat rancangan Piala Citra dengan mengubah desain Piala Citra yang terwujud selama ini yaitu yaitu Heru Sudjarwo, S.Sn., M.A., (Koordinator), Prof. Drs. Yusuf Affendi MA, Drs. H. Dan Hisman Kartakusumah, Indros Sungkowo, dan Bambang Noorcahyo, S.Sn.[20] Rancangan menjadi simbol bagi semangat baru penyelenggaraan FFI.[21]

Namun pada penyelenggaraan FFI 2014, piala citra kembali diubah kembali ke bentuk awalnya yakni rancangan Gregorius Sidharta dengan sedikit modifikasi ulang oleh Dolorosa Sinaga, salah satu anak didik Sidharta di Institut Kesenian Jakarta (IKJ).[22] Hal ini sebagai simbol kembalinya penyelenggaraan FFI kepada semangat awal.[23]

PenghargaanSunting

 
Asrul Sani ketika menerima Piala Citra untuk Skenario Terbaik FFI 1982.

Pada setiap penyelenggaraan FFI, dibagikan Piala Citra untuk 16 kategori, yaitu:

Kategori lain yang pernah ada:

Selain itu diberikan juga penghargaan untuk Film Dokumenter Terbaik, Film Pendek Terbaik dan Film Animasi Terbaik. FFI juga sering memberikan penghargaan khusus untuk kategori yang berbeda-beda dalam setiap penyelenggaraannya.

Sejauh ini, belum ada satupun film yang memenangkan keenam piala utama di penghargaan ini (Film Terbaik, Penyutradaraan Terbaik, Pemeran Utama Pria Terbaik, Pemeran Utama Wanita Terbaik, Pemeran Pendukung Pria Terbaik, dan Pemeran Pendukung Wanita Terbaik). Rekor tertinggi masih dipegang oleh Di Balik Kelambu pada tahun 1983 dan 3 Hati Dua Dunia, Satu Cinta pada tahun 2010 – keduanya memenangkan 5 piala dari 6 piala utama yaitu Film Terbaik, Penyutradaraan Terbaik, Pemeran Utama Pria Terbaik, Pemeran Utama Wanita Terbaik, dan Pemeran Pendukung Pria Terbaik; serta Pacar Ketinggalan Kereta pada tahun 1989 yang memenangkan 5 piala dari 6 piala utama di kategori Film Terbaik, Penyutradaraan Terbaik, Pemeran Utama Pria Terbaik, Pemeran Utama Wanita Terbaik, dan Pemeran Pendukung Wanita Terbaik. Kemudian disusul oleh Ibunda pada tahun 1986, Arisan! pada tahun 2004, dan Sang Penari pada tahun 2011 – masing-masing memenangkan 4 piala dari 6 piala utama. Ibunda menang di kategori Film Terbaik, Penyutradaraan Terbaik, Pemeran Utama Wanita Terbaik, dan Pemeran Pendukung Wanita Terbaik – demikian pula dengan Sang Penari. Sedangkan Arisan! menang di kategori Film Terbaik, Pemeran Utama Pria Terbaik, Pemeran Pendukung Pria Terbaik, dan Pemeran Pendukung Wanita Terbaik.[a]

Pada tahun 2018, Marlina si Pembunuh dalam Empat Babak mencatatkan suatu sejarah baru. Dinominasikan untuk 14 kategori (rekor nominasi terbanyak), film ini berhasil memenangkan 10 di antaranya (rekor memenangkan terbanyak). Rekor ini sebelumnya dipegang selama 32 tahun oleh Ibunda pada 1986 dengan memenangkan 9 penghargaan dari 11 nominasi. Namun Marlina pun hanya memenangkan 4 dari 6 piala utama; yaitu Film Terbaik, Penyutradaraan Terbaik, Pemeran Utama Wanita Terbaik, dan Pemeran Pendukung Wanita Terbaik – pada kategori yang sama untuk ketiga kalinya; setelah Ibunda pada 1986 dan Sang Penari pada 2011.

Perayaan penghargaanSunting

Berikut ini adalah daftar perayaan penghargaan Festival Film Indonesia dalam kurun 5 tahun terakhir hingga saat ini.

Anugerah Piala CitraSunting

Penghargaan Tanggal Film Bioskop Terbaik Pemeran Utama Pria Terbaik Pemeran Utama Wanita Terbaik Penyutradaraan Terbaik Pembawa Acara Tempat Penyelenggaraan
Festival Film Indonesia 2014 6 Desember 2014 Cahaya Dari Timur: Beta Maluku Chicco Jerikho Dewi Irawan Adriyanto Dewo Steny Agustaf, Indy Barends Palembang Sports and Convention Center, Palembang, Sumatra Selatan
Festival Film Indonesia 2015 23 November 2015 Siti Deddy Sutomo Tara Basro Joko Anwar Sarah Sechan Indonesian Convention Exhibition (ICE), Tangerang Selatan, Banten
Festival Film Indonesia 2016 6 November 2016 Athirah Reza Rahadian Cut Mini Riri Riza Pandji Pragiwaksono, Ernest Prakasa Taman Ismail Marzuki, Cikini, Jakarta Pusat
Festival Film Indonesia 2017 11 November 2017 Night Bus Teuku Rifnu Wikana Putri Marino Edwin Denny Chandra, Kezia Warouw Grand Kawanua International Convention Hall, Manado, Sulawesi Utara
Festival Film Indonesia 2018 9 Desember 2018 Marlina si Pembunuh dalam Empat Babak Gading Marten Marsha Timothy Mouly Surya Rory Asyari, Maudy Koesnaedi Taman Ismail Marzuki, Cikini, Jakarta Pusat

Anugerah Piala VidiaSunting

Penghargaan Tanggal Film Televisi Terbaik Pemeran Utama Pria Terbaik Pemeran Utama Wanita Terbaik Penyutradaraan Terbaik Pembawa Acara Tempat Penyelenggaraan
Festival Film Indonesia 2006 2 Desember 2006 Sebatas Aku Mampu1
Tante Tuti2
Ringgo Agus Rahman Dina Olivia Rudi Soedjarwo Jakarta Convention Center, Jakarta Pusat
Piala Vidia FFI Tidak Diselenggarakan Pada Tahun 2007-2010
Festival Film Indonesia 2011 12 Desember 2011 Bakpao Ping Ping Ringgo Agus Rahman Maudy Koesnaedi Viva Westi Vincent Ryan Rompies, Jessica Iskandar Studio RCTI, Kebon Jeruk, Jakarta Barat
Festival Film Indonesia 2012 29 November 2012 Pahala Terindah Slamet Rahardjo Ratna Riantiarno Herwin Novianto Ronal Surapradja, Tike Priatnakusumah Balai Sarbini, Jakarta Pusat
Festival Film Indonesia 2013 27 November 2013 Pahlawan Terlupakan Epy Kusnandar Nova Eliza Guntur Soehardjanto Andhika Pratama, Gading Marten, Narji, Sharena Teater Tanah Airku, Taman Mini Indonesia Indah, Jakarta Timur
Festival Film Indonesia 2014 5 Desember 2014 Garis Finish Surya Saputra Yuki Kato Hestu Saputra Ibnu Jamil, Kenes Andari Grand Ballroom Aryaduta Hotel, Palembang, Sumatra Selatan
Piala Vidia FFI Tidak Diselenggarakan Pada Tahun 2015 Hingga Sekarang[24][25]

Catatan

1. 1Piala Vidia untuk Film Cerita Lepas Televisi FFI
2. 2Piala Vidia untuk Film Cerita Berseri Televisi FFI

KontroversiSunting

1955 dan 1974: Pemenang "kembar"Sunting

Kontroversi menjerat FFI saat pertama kali diprakarsai oleh Usmar Ismail dan Djamaluddin Malik pada penyelenggaraan pertamanya tahun 1955. Ketika itu dewan juri mendapuk Tarmina garapan Lilik Sudjio sebagai Film Terbaik. Namun, para kritikus film menganggap keputusan itu janggal, karena film Lewat Djam Malam dari Usmar Ismail dianggap lebih layak mendapat titel Film Terbaik. Akhirnya, pada tahun tersebut FFI memiliki 2 pemenang Film Terbaik.[26] FFI 1955 turut memunculkan pemenang kembar untuk kategori Pemeran Utama Pria Terbaik, Pemeran Utama Wanita Terbaik, dan Pemeran Pendukung Pria Terbaik.

Munculnya tiga kategori dengan pemenang kembar pada FFI 1955 dianggap usaha menyenangkan Djamaluddin Malik, pendiri Persari yang juga penggagas FFI. Tiga pemenang (A. Hadi, Fifi Young, Awaludin) adalah bintang Persari, yang dicurigai dimenangkan untuk mendampingi pemenang sesungguhnya dari Perfini (A.N. Alcaff, Dhalia, Bambang Hermanto). Begitu pula pemberian penghargaan sutradara terbaik pada Lilik Sudjio dalam film produksi Persari, Tarmina, mengalahkan Usmar Ismail pada Lewat Djam Malam produksi Perfini. Keputusan kontroversial tersebut terulang di tahun 1960, saat film Pedjuang karya Usmar Ismail, dikandaskan film Turang karya sutradara Bachtiar Siagian. Lantaran kecewa dengan keputusan tersebut, Usmar Ismail tak lagi berniat menyertakan karyanya dalam FFI selanjutnya.[27]

Hal yang sama terulang pada Festival Film Indonesia 1974, namun dengan pembedaan tingkat pemenang. Film, Pemeran Utama Pria, dan Pemeran Utama Wanita “dengan pujian” menerima Piala Citra, sedangkan yang disebut “dengan penghargaan” tidak menerimanya, sehingga dianggap sebagai runner-up. Di tahun itu pula, dewan juri FFI tidak memiliki pemenang Pemeran Pembantu Pria dan Wanita Terbaik.[28]

1967, 1977 dan 1984: Tidak ada pemenang Film TerbaikSunting

Tahun 1967, sineas tanah air pun dikejutkan dengan keputusan kontroversial panitia FFI, lantaran dinyatakan tidak ada pemenang dalam kategori Film Terbaik. Di tahun tersebut, Misbach Yusa Biran dinobatkan sebagai sutradara terbaik, dengan film yang berjudul Dibalik Tjahaja Gemerlapan.[27] FFI 1967 sangat bersifat politis, antara lain untuk menggairahkan kembali produksi film nasional yang lama tersendat akibat pergolakan politik nasional. Karena itu juri bersikap sangat keras hingga tidak ada film terbaik.

Kejadian di tahun 1967 terulang kembali sepuluh tahun kemudian. Penyelenggaraan Festival Film Indonesia 1977 mendadak geger lantaran Ketua Dewan Juri saat itu, D. Djayakusumah pingsan saat membacakan pertimbangan dan keputusannya. Bukan hanya itu, Dewan Juri juga memutuskan tidak ada pemenang Film Terbaik pada edisi FFI tahun tersebut. Padahal dua film yang tengah bersaing dianggap layak dinobatkan sebagai Film Terbaik tahun itu, diantaranya Si Doel Anak Modern yang disutradarai Sjumandjaja dan Sesuatu yang Indah garapan Wim Umboh.[26] Dewan juri FFI 1977 memutuskan tidak ada film terbaik karena tidak satu film pun memenangi sekaligus empat kategori yang disyaratkan: penyutradaraan, penulisan skenario, penataan fotografi, dan penyuntingan. Persyaratan tersebut ditetapkan sendiri oleh para juri, dan bukan merupakan kriteria baku.[28]

Pada Festival Film Indonesia 1984, FFI lagi-lagi tidak menetapkan peraih Piala Citra untuk Film Terbaik. Kejadian itu diperparah lantaran saat malam penganugerahan, kategori Film Terbaik yang saat itu dibacakan oleh Menteri Penerangan Harmoko ini kenyataannya hanya membawa amplop kosong tanpa adanya nama pemenang Film Terbaik, meski dewan juri saat itu bersikukuh telah memilih pemenang kategori tersebut.[27] Alasan tidak ada film terbaik pada FFI 1984 berbeda lagi. Favorit pemenang, Penumpasan Pengkhianatan G30S/PKI karya Arifin C Noer oleh juri diangap bukan film cerita, tetapi lebih merupakan doku-drama.[28] Sejak saat itu, FFI menetapkan aturan bahwa dewan juri harus memilih Film Terbaik.[26]

1980: Film Dokumenter masuk kategori Film TerbaikSunting

Di tahun 1980, kontroversi pun berlanjut, lantaran film karya sutradara Arifin C. Noer yang berjudul Yuyun Pasien Rumah Sakit Jiwa dimasukkan dalam kategori Film Cerita Panjang Terbaik. Sejumlah wartawan film memprotes keputusan tersebut karena diketahui, film tersebut diproduksi dengan izin film dokumenter.[27]

2006: Ekskul sebagai Film TerbaikSunting

Pada tahun 2006 FFI menyatakan Ekskul sebagai film terbaik dengan menyabet tiga piala Citra dalam ajang Festival Film Indonesia 2006. Hal ini menimbulkan protes dari seluruh sineas film yang pernah menerima penghargaan Piala Citra sebelumnya. Sebagai bentuk protes mereka mengembalikan seluruh penghargaan mereka, karena menganggap bahwa film Ekskul tidak layak sebagai film terbaik, di antaranya karena adanya unsur plagiat, dan melanggar hak cipta sebab menggunakan ilustrasi musik dari film-film luar negeri yakni Taegukgi, Gladiator, dan Munich. Mereka secara tegas menolak keputusan juri FFI 2006.[29]

Berdasarkan Surat Keputusan (SK) bernomor 06/KEP/BP2N/2007, tentang Pembatalan Piala Citra Utama untuk Film Terbaik yang ditandatangani oleh ketua BP2N, Deddy Mizwar, Piala Citra untuk Sutradara Terbaik Festival Film Indonesia 2006 itu secara resmi dibatalkan.[30]

2010: Pemberhentian dewan juri oleh panitiaSunting

Komite Festival Film Indonesia (KFFI), panitia yang menaungi FFI saat itu, memberhentikan dengan hormat dewan juri Festival Film Indonesia 2010 yang diketuai Jujur Prananto dan mengangkat dewan juri baru pada 1 Desember 2010 malam.[31] KFFI akhirnya memutuskan, dewan juri FFI 2010 terdiri atas lima anggota Komite Seleksi yang lama ditambah dua orang baru, yaitu musisi Areng Widodo dan aktor Alex Komang.[32] Menurut Pengarah Komite Festival Film Indonesia (KFFI), Deddy Mizwar, ikhwal kemelut FFI 2010 itu bersumber dari Buku Pedoman FFI karena tidak ada pasal yang secara jelas mengatur hubungan antara Komite Seleksi dan dewan juri. Komite Seleksi awalnya keliru menetapkan hanya delapan film yang lolos seleksi, padahal seharusnya sepuluh. Adapun dewan juri menilai adanya film lain, selain yang sudah ditetapkan oleh Komite Seleksi.

Sampai menjelang pengumuman nominasi di Batam, dewan juri FFI 2010 tetap pada pendirian walau KFFI telah meminta mereka hanya menilai sepuluh judul film. Hal ini membuahkan jalan buntu sehingga nominasi batal diumumkan dan ditunda hingga 3 Januari 2010. Sepanjang sejarah FFI yang dimulai pada tahun 1955, baru kali ini dewan juri dipecat oleh panitia.[33]

2017: Posesif sebagai peserta FFI 2017Sunting

Penyelenggaraan FFI tahun 2017 turut diwarnai kontroversi. Pasalnya, film Posesif garapan sutradara Edwin dianggap tidak sah oleh beberapa kalangan mengikuti ajang FFI tahun itu karena belum dirilis di bioskop sampai hari pengumuman nominasi tanggal 5 Oktober 2017. Sutradara Riri Riza selaku Ketua Bidang Penjurian menjelaskan bahwa meski Posesif belum dirilis secara komersil, sebenarnya pada bulan September Posesif sudah ditayangkan dalam beberapa bioskop kecil di Jakarta dan Bandung, dan bersama perubahan aturan lain, membuat film itu lolos seleksi FFI 2017. Sebelumnya film Siti yang memenangkan Film Terbaik di FFI 2015 juga belum dirilis secara komersil sebelum pembacaan nominasi tapi sudah dirilis di beberapa bioskop terpilih, meloloskan Siti untuk FFI tahun itu.[34]

CatatanSunting

  1. ^ Apabila ketujuh film pemenang di atas diurutkan berdasarkan total jumlah Piala Citra yang diraihnya, akan tampak urutan sebagai berikut: Sang Penari – 2011 (4), Arisan! – 2004 (5), Di Balik Kelambu – 1983 (6), 3 Hati Dua Dunia, Satu Cinta – 2010 (7), Pacar Ketinggalan Kereta – 1989 (8), Ibunda – 1986 (9), dan Marlina Si Pembunuh dalam Empat Babak – 2018 (10).

ReferensiSunting

  1. ^ a b c "Festival Film Indonesia". Jakarta.go.id. Diakses tanggal 4 September 2017. 
  2. ^ Apa Siapa Orang Film Indonesia. Jakarta: Departemen Penerangan Republik Indonesia. 1999. hlm. 60. OCLC 44427179. 
  3. ^ Kristianto, JB (2 Juli 2005). "Sepuluh Tahun Terakhir Perfilman Indonesia". Kompas. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 Januari 2008. Diakses tanggal 31 Oktober 2016. 
  4. ^ "Kondisi Perfilman di Indonesia". Geocities.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Februari 2009. Diakses tanggal 7 Desember 2010. 
  5. ^ "History of FFI". KFFI. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 3, 2010. Diakses tanggal 7 Desember 2010. 
  6. ^ "Festival Sinetron Indonesia (FSI) Belum Bergema". Pikiran Rakyat. 10 Juli 1994. 
  7. ^ "Besok, Acara Puncak Festival Sinetron Indonesia: "Keris" Arifin C Noer Cukup Kuat, Piala Khusus untuk Benyamin S" (PDF). Merdeka. 6 Desember 1995. hlm. 5. 
  8. ^ "Pengumuman Nominasi FSI 1995, Disiarkan Langsung Seluruh Stasiun TV". Kompas. 22 November 1995. 
  9. ^ "Festival Sinetron Indonesia Perlu Dilanjutkan". Kompas. 16 Desember 1999. 
  10. ^ Sen, Krishna (2006). Giecko, Anne Tereska, ed. Contemporary Asian Cinema, Indonesia: Screening a Nation in the Post-New Order (dalam bahasa Inggris). Oxford/New York: Berg. hlm. 96–107. ISBN 978-1-84520-237-8. 
  11. ^ "FFI 2005 Pisah Piala Vidya dan Piala Citra". Detik.com. 8 Agustus 2005. Diakses tanggal 21 Maret 2008. 
  12. ^ "Festival Film Indonesia Lakukan Perubahan". Kompas.com. 19 Agustus 2011. Diakses tanggal 22 Agustus 2011. 
  13. ^ "Puluhan Insan Film Mengembalikan Piala Citra". Liputan6.com. 4 Januari 2007. Diakses tanggal 12 Juli 2010. 
  14. ^ Oktavirmana, Aditya (11 November 2009). "118 Film Ikut FFI 2009, MFI Absen Lagi". Kompas.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 25, 2011. Diakses tanggal 12 Juli 2010. 
  15. ^ Nurul Hanna (9 September 2016). "Ada 100 Juri FFI 2016, Ini Sistem Penjuriannya". Tribunnews.com. Diakses tanggal 22 Desember 2016. 
  16. ^ Rima Wahyuningrum (17 Oktober 2016). "Olga Lidya: FFI Perketat Kualitas Juri Tahun Ini". Okezone.com. Diakses tanggal 22 Desember 2016. 
  17. ^ Luhur Tri Pambudi (20 Oktober 2015). "FFI 2015 Terapkan Penjurian Lifetime Membership". Tempo.co. Diakses tanggal 22 Desember 2016. 
  18. ^ Rizky Sekar Afrisia (20 Oktober 2014). "Ajang FFI dengan Penjurian ala Oscar". CNN Indonesia. Diakses tanggal 22 Desember 2016. 
  19. ^ "Piala Citra akan didesain baru". festivalfilmindonesia.net. 4 November 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 15, 2009. Diakses tanggal 12 Juli 2010. 
  20. ^ "Dewan Juri FFI 2008 tersusun, acara puncak di Bandung". festivalfilmindonesia.net. 4 November 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 16, 2009. Diakses tanggal 12 Juli 2010. 
  21. ^ Hendro D Situmorang (18 Oktober 2014). "Festival Film Indonesia 2014 Lakukan Beberapa Terobosan Baru". BeritaSatu.com. Diakses tanggal 22 Desember 2016. 
  22. ^ Poer, Blontank; Hari, Kurniawan (5 Oktober 2006). "A sculptor who always had time for his students". The Jakarta Post (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 September 2007. Diakses tanggal 22 Desember 2016. 
  23. ^ Atmasari, Rina (6 November 2014). Hadriani P., ed. "FFI 2014, Kembalikan Piala Citra ke Bentuk Awal". Tempo.co. Diakses tanggal 8 November 2014. 
  24. ^ Ari Kurniawan (10 September 2015). "FFI 2015, Piala Vidia Ditiadakan". Tabloid Bintang. Diakses tanggal 22 Desember 2016. 
  25. ^ "Pembacaan Nominasi FFI 2016 Piala Vidia Tidak Dinominasikan". Three Venue. 15 Oktober 2016. Diakses tanggal 22 Desember 2016. 
  26. ^ a b c Juniman, Puput Tripeni (11 November 2017). "Polemik Perebutan Piala Citra dari Tahun ke Tahun". CNN Indonesia. Diakses tanggal 12 November 2017. 
  27. ^ a b c d "Sejarah Kontroversi Penyelenggaraan FFI". BeritaSatu.com. 10 Desember 2011. Diakses tanggal 11 Desember 2011. 
  28. ^ a b c Indrarto, Totot (31 Januari 2013). "Risalah 2012: Ganti Sistem Penjurian dan Rezim Juri FFI". filmindonesia.or.id. Konfiden Indonesia. Diakses tanggal 2 Februari 2013. 
  29. ^ "Kontroversi Ekskul, Titik Tolak Perbaikan Film Indonesia". Liputan6.com. 9 Januari 2007. Diakses tanggal 10 Januari 2010. 
  30. ^ Yanuar, Elang Riki (17 Desember 2009). "Widyawati: FFI untuk Apa Dipermasalahkan". Okezone.com. Diakses tanggal 10 Januari 2010. 
  31. ^ "Dewan Juri FFI 2010 Dipecat". JPNN.com. 3 Desember 2010. Diakses tanggal 8 Desember 2010. 
  32. ^ "Deddy Mizwar: KFFI Tunjuk Tim Dewan Juri Baru FFI 2010". Kompas.com. 2 Desember 2010. Diakses tanggal 8 Desember 2010. 
  33. ^ Siregar, Basfin; Luhukay, Edward (6 Desember 2010). "Beda Juri Lain Pemenang". Gatra. Diakses tanggal 8 Desember 2010. 
  34. ^ "Juri FFI 2017 Bicara Soal Kontroversi Film Posesif". Liputan6.com. Diakses tanggal 24 Oktober 2017. 

Pranala luarSunting