Wregas Bhanuteja

sutradara laki-laki asal Indonesia


Raphael Wregas Bhanuteja (lahir 20 Oktober 1992) adalah seorang sutradara dan penulis skenario asal Indonesia. Pada tahun 2016, Wregas menjadi sutradara Indonesia pertama yang memenangkan penghargaan Cannes Film Festival, untuk film pendeknya berjudul Prenjak.

Raphael Wregas Bhanuteja

BiografiSunting

Wregas Bhanuteja lahir di Yogyakarta[1] dan belajar membuat film pendek di SMA De Britto College Yogyakarta.[2] Setelah lulus SMA pada 2010, ia kuliah di Fakultas Film dan TV, Institut Kesenian Jakarta, jurusan penyutradaraan film.[3][tak ada di rujukan]

Selama studinya, Wregas menghasilkan beberapa film pendek, antara lain Senyawa (2012), yang diambil dari film seluloid 16 mm.[4] Pada tahun 2014, Wregas lulus dari Institut Kesenian Jakarta dengan tugas akhir, sebuah film pendek berjudul Lemantun (2014) tentang lemari warisan neneknya.[5] Lemantun meraih beberapa penghargaan film pendek terbaik, yaitu dalam Festival Film Pendek XXI 2015 dan Apresiasi Film Indonesia 2015.[6]

Pada 2015, film pendek Wregas berjudul Lembusura (2014), berkisar tentang letusan Gunung Kelud, masuk seleksi di Berlin International Film Festival ke-65 Tahun 2015, bersaing di bagian Berlinale Shorts Competition.[7][8] Wregas dinobatkan sebagai sutradara termuda di festival pada usia 22 tahun.[5] Setelah Berlin, dia membuat film pendek lagi berjudul The Floating Chopin (2015), interpretasi dari lagu Chopin Larung oleh band Guruh Gipsy (Guruh Soekarnoputra).[9]

Pada tahun 2016, Wregas bekerja sama dengan Studio Batu Yogyakarta menulis dan menyutradarai Prenjak (2016), sebuah kisah tentang seorang wanita yang menjual korek api di Yogyakarta. Prenjak terpilih dalam Semaine de la Critique ke-55, Festival Film Cannes 2016 dan dianugerahi Leica Cine Discovery Prize untuk film pendek.[10] Hal ini menjadikan Wregas sebagai sutradara Indonesia pertama yang menerima penghargaan di Festival Film Cannes.[11][12]

Pada tahun 2019, Wregas kembali membuat film pendek berjudul Tak Ada Yang Gila Di Kota Ini/No One Is Crazy In This Town (2019). Film tersebut terpilih untuk mengikuti kompetisi Wide Angle: Asian Short Film Competition sebagai bagian dari Festival Film Internasional Busan yang diadakan pada 3-12 Oktober 2019 di Busan, Korea Selatan. Film yang merupakan adaptasi dari cerita pendek dengan judul yang sama karya Eka Kurniawan, menceritakan kisah Marwan (diperankan oleh Oka Antara) yang diperintahkan untuk mengasingkan orang-orang dengan gangguan jiwa ke hutan.[13]

FilmografiSunting

FilmSunting

Tahun Judul Sutradara Penulis Produser Catatan
2021 Penyalin Cahaya Ya Ya TBA

Film pendekSunting

Tahun Judul Sutradara Penulis Produser Catatan
2012 Senyawa Ya Ya Tidak
2014 Lemantun Ya Ya Tidak
2015 Lembusura Ya Ya Tidak
2016 The Floating Chopin Ya Ya Tidak
2016 Prenjak Ya Ya Tidak
2017 Dry Season in My House Ya Ya Tidak
2018 Waung / Warmest Regards from a Dog Ya Ya Tidak
2019 Tak Ada yang Gila di Kota Ini Ya Ya Tidak

Nominasi dan penghargaanSunting

Penghargaan Tahun Kategori Karya yang dinominasikan Hasil
Festival Film Indonesia 2021 Sutradara Terbaik
Penyalin Cahaya
Belum diputuskan

ReferensiSunting

  1. ^ "Film Lemantun Karya Wregas Bhanuteja Kini Bisa Ditonton di YouTube". Tribun Jogja. Diakses tanggal 2020-10-17. 
  2. ^ "Profil Wregas Bhanuteja". tirto.id. Diakses tanggal 2020-12-08. 
  3. ^ "'Prenjak' wins another international award in Singapore". The Jakarta Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 July 2020. Diakses tanggal 17 July 2020. 
  4. ^ Indonesia, Femina (2016-06-11). "Wawancara Wregas Bhanuteja: Kekuatan Wanita di FIlm Prenjak". femina.co.id. Diakses tanggal 2020-12-08. 
  5. ^ a b "Wregas Bhanuteja". Generation T. 12 December 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 July 2020. Diakses tanggal 17 July 2020. 
  6. ^ "Wregas Bhanuteja – Institut Kesenian Jakarta" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-12-08. 
  7. ^ Mediatama, Grahanusa (28 December 2015). "Indonesian cinema 2015: The year of going global". kontan.co.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 July 2020. Diakses tanggal 17 July 2020. 
  8. ^ "Lembusura". Berlinale.de. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 July 2020. Diakses tanggal 17 July 2020. 
  9. ^ Post, The Jakarta. "ESSAY: Watching 'Floating Chopin' in Bali". The Jakarta Post (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-12-08. 
  10. ^ "Indonesian short movie Prenjak wins award at Cannes". The Jakarta Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 July 2020. Diakses tanggal 17 July 2020. 
  11. ^ "RI filmmaker makes history at Cannes". The Jakarta Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 July 2020. Diakses tanggal 17 July 2020. 
  12. ^ "Wregas Bhanuteja | La Semaine de la Critique of Festival de Cannes". Semaine de la Critique du Festival de Cannes. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 July 2020. Diakses tanggal 17 July 2020. 
  13. ^ "Short film 'Tak Ada yang Gila di Kota Ini' to compete at Busan festival". The Jakarta Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 April 2020. Diakses tanggal 17 July 2020. 

Pranala luarSunting