Persebaya Surabaya

klub sepak bola di Indonesia

Persebaya Surabaya atau biasa disebut Persebaya adalah sebuah klub sepak bola profesional di Indonesia yang berbasis di Surabaya dan berdiri pada 18 Juni 1927 dengan nama asalnya adalah Soerabajasche Indonesische Voetbal Bond (SIVB). Persebaya pernah mengubah namanya menjadi Persebaya 1927 akibat dari konflik Dualisme Persebaya Surabaya yang terjadi pada tahun 2010 hingga 2017 yang menyebabkan keanggotaan Persebaya di PSSI dibekukan.[5] Setelah persoalan dualisme Persebaya selesai, status keanggotaan Persebaya dipulihkan kembali ketika kongres tahunan PSSI pada tanggal 8 Januari 2017 di Bandung.[6]

Persebaya Surabaya
Persebaya logo.svg
Nama lengkapPersatuan sepak bola Surabaya
JulukanBajul Ijo
Green Force
Berdiri18 Juni 1927; 94 tahun lalu (1927-06-18), sebagai S.I.V.B
StadionGelora Bung Tomo
(Kapasitas: 46.806[1])
PemilikPT. Persebaya Indonesia[2]
PresidenIndonesia Azrul Ananda
ManajerIndonesia Yahya Alkatiri[3]
PelatihIndonesia Aji Santoso[4]
Asisten Pelatih
LigaLiga 1
2021–22ke-5
Situs webSitus web resmi klub
Kelompok suporterBonek
Kostum Kandang
Kostum Tandang
Kostum Alternatif
Soccerball current event.svg Musim ini

Persebaya logo.svg Persebaya Surabaya

Football pictogram.svg
Tim utama
Football pictogram.svg
Tim wanita
Football pictogram.svg
Tim satelit
Football pictogram.svg
Tim U-20
Football pictogram.svg
Tim U-18
Football pictogram.svg
Tim U-16

SejarahSunting

Persebaya didirikan oleh M. Pamudji (28 Februari 1905 – 23 Oktober 1951)[7]pada tanggal 18 Juni 1927 di Surabaya, Hindia Belanda dengan nama awalnya Soerabajasche Indonesische Voetbal Bond (SIVB).[8] Tujuan M. Pamudji mendirikan SIVB adalah untuk menampung para pemain-pemain sepak bola penduduk pribumi untuk menyaingi dominasi klub sepak bola Soerabajasche Voetbal Bond (SVB) yang telah berdiri sejak tahun 1901 yang pemilik dan para pemain-pemainnya merupakan orang-orang Belanda yang tinggal di Surabaya pada waktu itu.

Era PerserikatanSunting

Pada tanggal 19 April 1930, M. Pamudji mewakili SIVB hadir dalam pertemuan antar pengurus klub-klub sepak bola seluruh Hindia Belanda yang bertempat di Societeit Hadiprojo Yogyakarta (sekarang Wisma Soeratin). Perwakilan klub-kub yang hadir antara lain VIJ Jacatra (sekarang Persija, BIVB Bandung (sekarang Persib), MIVB (sekarang PPSM Magelang), MVB (sekarang PSM Madiun), VVB (sekarang Persis Solo) dan PSM (sekarang PSIM Yogyakarta). Dalam pertemuan itu dideklarasikan pembentukan sebuah organisasi induk sepak bola yang diberi nama Persatoean Sepakraga Seloeroeh Indonesia disingkat PSSI, yang kemudian pada kongres PSSI di Solo tahun 1950 diganti namanya menjadi Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia (PSSI) hingga sekarang.[9]

Setahun setelah terbentuknya PSSI, kemudian diadakan kompetisi tahunan antar kota atau yang secara resmi disebut Kejuaraan Nasional PSSI disingkat Kejurnas PSSI atau juga disebut Kejurnas Perserikatan. Setelah mengikuti beberapa musim kompetisi, SIVB yang saat itu diperkuat oleh beberapa pemain keturunan Tionghoa yang merupakan mantan pemain-pemain dari klub Tiong Hoa Soerabaja berhasil masuk final kompetisi Perserikatan di musim ke-8 atau tepatnya musim kompetisi 1939 yang dilaksanakan di Solo, tetapi hanya mampu meraih runner-up setelah kalah dari VIJ Jacatra.[10] Dan keberadaan pemain-pemain Tionghoa di Persebaya berlanjut hingga tahun 1970an.[10]

Pada musim kompetisi ke-11 di tahun 1942, SIVB kembali mencapai final untuk kedua kalinya tetapi belum berhasil menjadi juara karena kalah melawan Persis Solo pada pertandingan final yang dilaksanakan di Bandung.[butuh rujukan]

Pada tahun 1943 ketua umum SIVB dijabat oleh Dr. Soewandi, dan pada era kepemimpinan Dr. Soewandi ini nama Soerabajasche Indonesische Voetbal Bond (SIVB) diganti menjadi Persatuan Sepak Bola Indonesia Soerabaja (Persibaja).[butuh rujukan] Pada tahun 1959, nama Persibaja sekali lagi dirubah menjadi Persatuan Sepak Bola Surabaya (Persebaya) dan digunakan hingga sekarang.[butuh rujukan]

Di era Perserikatan, Persebaya merupakan salah satu tim raksasa di Indonesia selain PSMS Medan, PSM Makassar, Persib Bandung dan Persija Jakarta. Persebaya berhasil menjadi juara Perserikatan pada musim 1951, 1952, 1978, 1987/88 dan lima kali menduduki peringkat kedua pada kompetisi musim 1964–65, 1971, 1973, 1986–87, dan 1989–90.

Era Liga IndonesiaSunting

Pada tahun 1994, dua kompetisi sepak bola di Indonesia yaitu Perserikatan dan Galatama dilebur menjadi satu. Kompetisi hasil gabungan Perserikatan dan Galatama ini diberi nama Divisi Utama Liga Indonesia dengan pembagian dua wilayah yakni barat dan timur. Di musim pertama Divisi Utama pada tahun 1994, Persebaya yang tergabung di dalam wilayah timur hanya mampu finish diurutan ke-9 klasemen.[11]

Pada musim kompetisi 2002, Persebaya terdegradasi ke Divisi Satu setelah hanya mampu finish di urutan ke-11 klasemen wilayah timur. Tetapi Persebaya hanya perlu waktu satu musim kompetisi untuk promosi dan kembali ke Divisi Utama setelah berhasil menjadi juara Divisi Satu musim 2003.[12]

Setelah kembali ke kompetisi Divisi Utama, Persebaya berhasil menjadi juara setelah meraih poin tertinggi klasemen akhir pada kompetisi musim 2004 yang menggunakan sistem satu wilayah.[13]

KontroversiSunting

PertandinganSunting

Dalam perjalanan sejarahnya, Persebaya beberapa kali mengalami kejadian kontroversial. Saat menjuarai Kompetisi Perserikatan musim 1987/88, Persebaya pernah memainkan pertandingan yang terkenal dengan istilah Sepak Bola Gajah karena mengalah kepada Persipura Jayapura 0-12,[14] untuk menyingkirkan saingan mereka PSIS Semarang yang pada kompetisi musim 1986–87 mengalahkan Persebaya di pertandingan final. Taktik ini setidaknya membawa hasil dan Persebaya berhasil menjadi juara perserikatan musim 1987/88 dengan mengalahkan Persija 3-2 di pertandingan final.[15]

Pada Liga Indonesia musim 2002, Persebaya melakukan aksi mogok tanding saat menghadapi PKT Bontang dan diskors pengurangan nilai. Kejadian tersebut menjadi salah satu penyebab terdegradasinya Persebaya ke Divisi I. Tiga tahun kemudian atau pada Liga Indonesia musim 2005, Persebaya menggemparkan publik sepak bola nasional saat mengundurkan diri pada babak delapan besar sehingga memupuskan harapan PSIS Semarang dan PSM Makassar untuk lolos ke final. Atas kejadian tersebut Persebaya diskors 16 bulan tidak boleh mengikuti kompetisi Liga Indonesia. Namun, skorsing diubah direvisi menjadi hukuman degradasi ke Divisi I Liga Indonesia.

DualismeSunting

Pada musim 2009/2010 merupakan awal mula Dualisme Persebaya Surabaya. Persebaya Surabaya (PT Persebaya Indonesia) mengalami degradasi ke Divisi Utama akibat dipaksa melakukan pertandingan ulang sebanyak 3 kali melawan Persik Kediri dengan tempat yang berbeda yaitu di Kediri, Yogyakarta,[16] dan Palembang.[17] Pada pertandingan ulang ketiga pihak Persebaya menolak melakukan pertandingan ulang, pihak manajemen tidak terima dan tidak mau ikut kompetisi Divisi Utama kemudian mengikuti liga independen "Liga Primer Indonesia" dari sebelumnya bernama Persebaya Surabaya (PT Persebaya Indonesia) diubah menjadi Persebaya 1927 (PT Persebaya Indonesia).

Memanfaatkan slot Persebaya di Divisi Utama musim selanjutnya, Wisnu Wardhana mengambil alih Persikubar Kutai Barat dan mendaftarkannya sebagai Persebaya untuk mengikuti Kompetisi Divisi Utama. Walaupun menyandang nama resmi Persebaya, tim bentukan Wisnu Wardhana tersebut tidak terlalu mendapat tempat di hati Bonek (Suporter Persebaya), mereka lebih setia untuk mendukung Persebaya "asli" yang terpaksa mengganti nama mereka menjadi Persebaya 1927 akibat dualisme kompetisi, dan Liga Primer Indonesia tidak diakui sebagai kompetisi resmi PSSI.

Persikubar Kutai Barat yang diambil Wisnu Wardhana dan diubah nama menjadi Persebaya Surabaya (kini Bhayangkara Solo FC) untuk bisa mengikuti Liga Indonesia, kemudian berhasil promosi kembali ke Liga Super Indonesia pada musim 2014. Kemudian pada musim 2015 sayangnya liga diberhentikan setelah tidak diakui oleh Pemerintah dan kemudian Indonesia di sanksi oleh FIFA.

Pada musim 2015, Persebaya 1927 (PT Persebaya Indonesia) memenangkan gugatan hak paten nama dan logo Persebaya,[18] sehingga secara otomatis legalitas Persebaya Surabaya adalah dibawah PT. Persebaya Indonesia. Hal ini mengakibatkan Persebaya Surabaya versi Wisnu Wardhana harus mengubah nama menjadi Bonek FC. Setahun kemudian, Bonek FC kembali mengubah nama menjadi Surabaya United atas desakan Bonek yang tidak mau namanya dipakai untuk klub yang tidak merepresentasikan mereka (Bonek tetap setia mendukung Persebaya 1927).

Pada musim 2016 Surabaya United melakukan merger dengan PS Polri dan kemudian kembali mengubah namanya menjadi Bhayangkara Surabaya United dan berlanjut sampai dengan mengikuti kompetisi Indonesia Soccer Championship, di paruh kedua kompetisi tepat pada bulan Mei 2016 Polri resmi membeli 100% saham Bhayangkara Surabaya United dan menghapus nama belakang klub sehingga sekarang bernama Bhayangkara FC (sekarang Bhayangkara Solo FC karena pindah dari Jakarta ke Surakarta), pada bulan yang sama hasil rapat Exco yang digelar di Solo, Persebaya 1927 disahkan kembali sebagai anggota PSSI dan akan disahkan pada Kongres Luar Biasa (KLB) di Makassar dan akan kembali berkompetisi di Divisi Utama musim 2017. Namun, pada kongres PSSI yang dilakukan di Jakarta pada 10 November 2016 membatalkan agenda pengesahan tersebut. Ketua PSSI terpilih, Edy Rahmayadi menjanjikan akan menyelesaikan permasalahan Persebaya pada kongres selanjutnya di Bandung.

Pada kompetisi musim 2017 Persebaya Surabaya kembali berkompetisi di level kedua yaitu di Liga 2 musim 2017, dan berhasil menjadi juara dengan mengalahkan PSMS Medan di final, lalu promosi ke Liga 1.

Pada pada musim kompetisi level tertinggi di tahun 2018 Persebaya berhasil menduduki peringkat 5 di klasemen akhir Liga 1.

Pada jeda kompetisi, sambil menunggu Kompetisi Liga 1 2019 digulirkan, Persebaya mengikuti turnamen pramusim Piala Presiden 2019, dan berhasil menjadi runner-up.[19]

AntemSunting

Persebaya memiliki Antem atau lagu kebanggaan yang berjudul Song for Pride. Antem tersebut biasanya dikumandangkan di stadion ketika pertandingan kandang Persebaya akan dimulai dan setelah pertandingan berakhir.[20]

Manajemen & staff pelatihSunting

Daftar pelatih dari masa ke masaSunting

Dari musim 1987-sekarang

Nama Dari Sampai Prestasi
  Rusdy Bahalwan 1987 1993   Liga Indonesia 1996-1997
  Mudayat 1993 1995
  Aleksandar Kostov 1995 1996
  Rusdy Bahalwan 1996 1999
  Riono Asnan 1999 1999
  Jacksen F. Tiago 1999 2000
  Rudy William Keltjes 2000 2001
  Rusdy Bahalwan 2001 2002
  M. Zein Alhadad 2002 2003   Divisi 1 2003
  Jacksen F. Tiago 2003 2005   Liga Indonesia 2004
  Freddy Muli 2005 2006
  Gildo Rodriguez 2006 2006
  Dejan Antonić 2006 2007   Divisi 1 2006
  Ibnu Grahan 2007 2007
  Suhatman Imam 2007 2007
  Freddy Muli 2008 2008
  Arcan Iurie 2008 2008
  Aji Santoso 2008 2008
  Danurwindo 2009 2010
  Rudy William Keltjes 2010 2010
  Aji Santoso 2010 2011
  Divaldo Alves 2011 2012
  Ibnu Grahan 2012 2013
  Fabio Oliveira 2013 2013
Tidak aktif 2013 2016
  Iwan Setiawan 2017 2017
  Alfredo Vera 2017 2018   Liga 2 2017
  Djajang Nurjaman 2018 2019
  Wolfgang Pikal 2019 2019
  Aji Santoso 2019 sekarang Peringkat 2 Liga 1 2019
  Piala Gubernur Jatim 2020

Informasi PemainSunting

Berikut adalah daftar pemain Persebaya Surabaya musim 2021[22]

Tim utamaSunting

Per 1 April 2022.[23]

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Negara Pemain
1 GK   IDN I Gede Dida
86 GK   IDN Satria Tama Hardianto
21 GK   IDN Ernando Ari Sutaryadi
52 GK   IDN Andhika Ramadhani
DF   IDN Salman Alfarid
DF   BRA Léo Lelis
DF   IDN Dandi Maulana
DF   IDN Mochammad Zaenuri
32 DF   IDN Rizky Ridho Ramadhani
33 DF   IDN Koko Ari Araya
47 DF   IDN Arizky Wahyu Satria
MF   IDN Januar Eka Ramadan
No. Pos. Negara Pemain
MF   IDN Andre Oktaviansyah
27 MF   IDN Fernando Pamungkas
77 MF   IDN Ruy Ariyanto
96 MF   IDN Muhammad Hidayat
88 MF   IDN Muhammad Alwi Slamat
7 MF   IDN Marselino Ferdinan
66 MF   IDN Dicky Kurniawan
11 FW   IDN Muhammad Supriadi
57 FW   IDN Akbar Firmansyah

DipinjamkanSunting

‎Para pemain berikut ini sebelumnya telah bermain untuk Persebaya di kompetisi (Liga 1) dan saat ini dipinjamkan ke tim lain:

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Negara Pemain
84 FW   BRA Jose Wilkson (ke Persela sampai 8 Jun 2022)

Nomor yang DipensiunkanSunting

Nomor 19 secara resmi dipensiunkan klub Persebaya sebagai tanda penghormatan kepada Eri Irianto, pemain Persebaya yang meninggal dunia ketika bertanding melawan PSIM Yogyakarta pada 3 April 2000.[24][25][26]

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Negara Pemain
19 MF   IDN Eri Irianto (1998-2000)

SuporterSunting

 
Bonek di Stadion Gelora Bung Tomo pada lanjutan pertandingan Liga 1 ketika melawan Arema FC, 6 Mei 2018.[27]

Bonek akronim dari Bondho Nekat adalah nama sebutan untuk pendukung Persebaya. Bonek juga merupakan salah satu kelompok suporter sepak bola terbesar dan terkenal fanatik di Indonesia.[28]

RivalitasSunting

Persebaya merupakan salah satu klub tertua di Indonesia yang memiliki lawan-lawan tradisional sejak era perserikatan seperti Persija Jakarta, PSIS Semarang, Persib Bandung dan PSM Makassar, selain itu Persebaya juga memiliki rivalitas dengan tensi pertandingan yang tinggi yang disebut Super Derbi Jawa Timur yaitu ketika bertanding melawan Arema Malang yang sekarang bertransformasi menjadi Arema Indonesia dan Arema FC.[29]

PrestasiSunting

Persebaya telah meraih banyak piala dan prestasi khususnya diperingkat nasional, berikut beberapa daftar prestasi Persebaya.

Nasional
Kompetisi Titel Musim
Perserikatan/Liga Indonesia 6 1951, 1952, 1978, 1987/88, 1996-97, 2004
Divisi Satu/Liga 2 3 2003, 2006, 2017
Piala Utama 1 1990
Piala Jusuf (Makassar) 1 1970
Piala Surya (Surabaya) 3 1975, 1976, 1977
Piala Tugu Muda (Semarang) 1 1989
Piala Persija 1 1988
Piala Gubernur Jatim 2 2006, 2020
Piala Dirgantara 1 2017
Internasional
Kompetisi Titel Musim
Unity Cup 1 2011[30]

Kompetisi internasionalSunting

Kompetisi AFCSunting

Kompetisi Musim Pencapaian
Piala Champions Asia/Liga Champions AFC 1997-98 Putaran pertama
2005 Babak grup
Piala Winners Asia 1999-2000 Putaran kedua

MusimSunting

Klasemen Liga 1 2021/22Sunting

Pos Tim Main M S K MG KG SG Poin
3 Bhayangkara FC 34 19 9 6 48 27 +21 66
4 Arema FC 34 18 11 5 44 25 +19 65
5 Persebaya 34 18 9 7 56 35 +21 63
6 Borneo Samarinda 34 14 10 10 43 35 +8 52
7 PSIS 34 11 13 10 35 34 +1 46
Per pertandingan yang dimainkan pada 31 Maret 2022. Sumber: Liga 1 2021-2022
Kriteria penentuan peringkat: 1) Poin; 2) Rekor pertemuan; 3) Selisih gol; 4) Memasukkan gol; 5) Undian.


Sunting

Lihat jugaSunting

CatatanSunting

  1. ^ Untuk kompetisi Liga Super Indonesia 2009–2010
  2. ^ Untuk kompetisi Piala Indonesia 2010
  3. ^ Untuk kompetisi Liga Prima Indonesia 2012
  4. ^ Apparel Adidas merupakan sponsor liga sekaligus supplier jersi tunggal kontestan Liga Indonesia pada waktu itu, jadi semua tim merk jersinya sama hanya templat dan warnanya yang berbeda.
  5. ^ Persebaya pakai jersey buatan sendiri. bola.net. Diakses tanggal 1/10/2019.

ReferensiSunting

  1. ^ "Renovasi Tuntas, Kapasitas GBT Berkurang". jawapos.com. 17/12/2020. 
  2. ^ "Para bos dibelakang klub sepak bola di Liga 1". tirto.id. Diakses tanggal 1/10/2019. 
  3. ^ "Yahya Alkatiri manajer baru yang didatangkan dari Persik Kediri". kumparan.com. 03 Mar 2022. Diakses tanggal 03/03/2022. 
  4. ^ "Aji Santoso resmi jadi pelatih kepala Persebaya". Website resmi Persebaya. 31 Oktober 2019. Diakses tanggal 31/10/2019. 
  5. ^ "Persebaya Ganti Nama Menjadi Persebaya 1927". detik.com. Diakses tanggal 1/10/2019. 
  6. ^ "Persebaya kembali diakui oleh PSSI". beritasatu.com. Diakses tanggal 30/09/2019. 
  7. ^ Mengenal Pamoedji, Sosok Pendiri Persebaya (Video). Surabaya: CNN Indonesia. 08/09/2015. Berlangsung pada 3:21. Diakses tanggal 04/03/2021. 
  8. ^ "Enam alasan mengapa Persebaya layak diperjuangkan". emosijiwaku.com. Diakses tanggal 1/10/2019. 
  9. ^ "Sejarah PSSI". pssi.org. Diakses tanggal 26-06-2021. 
  10. ^ a b "Lintasan Sejarah Kiprah Tionghoa di Persebaya". jawapos.com. 17 Januari 2017. Diakses tanggal 29-06-2021. 
  11. ^ "Indonesia 1994-1995". RSSSF. 2009. Diakses tanggal 26-06-2021. 
  12. ^ "Divisi Satu Liga Indonesia 2003". Sejarah Persebaya.com. 03 Juli 2003. Diakses tanggal 26-06-2021. 
  13. ^ "Drama Perburuan Juara Liga Indonesia 2004". bola.com. 19 Mei 2020. Diakses tanggal 26-06-2021. 
  14. ^ Sepak bola gajah persebaya untuk selamatkan NKRI. emosijiwaku.com. Diakses tanggal 1/10/2019.
  15. ^ "Persebaya 1987-88, Juara dengan Sepak Bola Gajah". bola.kompas.com. 26/03/2011. Diakses tanggal 03 Mar 2022. 
  16. ^ Persebaya tuntuk kemenangan WO atas Persik. tempo.co. Diakses tanggal 1/10/2019.
  17. ^ Persik menang WO atas Persebaya. antaranews.com. Diakses tanggal 1/10/2019.
  18. ^ PT. Persebaya Indonesia menangkan hak atas Persebaya Surabaya. goal.com. 30 Juni 2016. Diakses tanggal 1/10/2019.
  19. ^ Liputan6.com (2019-04-13). "Gagal di Piala Presiden 2019, Persebaya Siapkan Langkah Strategis". liputan6.com. Diakses tanggal 2019-07-14. 
  20. ^ "Song for Pride: Antara cinta, kebanggaan, kreativitas dan loyalitas". Greennord27.com. 07 Desember 2017. Diakses tanggal 14/06/2019. 
  21. ^ "Persebaya kedatangan pelatih fisik baru". Diakses tanggal 20 Juni 2019. 
  22. ^ "Skuad Persebaya Surabaya". Transfermarkt. Diakses tanggal 26-06-2021. 
  23. ^ "Skuad utama". Persebaya Surabaya. Diakses tanggal 16 Jan 2022. 
  24. ^ "Eri Irianto, Sang Nomor 19 yang Abadi". Football Tribe Indonesia (dalam bahasa Inggris). 2019-04-04. Diakses tanggal 2019-07-14. 
  25. ^ "Eri Irianto, Pemilik Tendangan Geledek yang Gugur di Medan Perang". Football5star Berita Bola. 2019-04-16. Diakses tanggal 2019-07-14. 
  26. ^ "Keluarga Berterima Kasih, Nomor 19 Selamanya untuk Eri Irianto". www.persebaya.id (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-07-14. 
  27. ^ "Koreo Top Bonek saat Persebaya vs Arema Curi Perhatian Dunia". jpnn.com. 6 Mei 2018. Diakses tanggal 29-06-2021. 
  28. ^ "4 Kelompok Suporter Klub Indonesia yang Menciptakan 2 Kutub Panas". bola.com. 2 Mei 2020. Diakses tanggal 24/06/2021. 
  29. ^ "Super Derby Jatim, Arema FC vs Persebaya". Indosport.com. 6 November 2021. Diakses tanggal 17-12-2021. 
  30. ^ Persebaya juara Unity Cup. kompas.com. Diakses tanggal 1/10/2019.

Pranala luarSunting