Irlandia Utara

negara konstituen Kerajaan Britania Raya

Irlandia Utara (bahasa Irlandia: Tuaisceart Éireann, Skots Ulster: Norlin Airlann atau Norlin Airlan; bahasa Inggris: Northern Ireland) adalah salah satu negara konstituen atau bagian dari negara resmi Britania Raya.[12][13] Terletak di timur-laut Pulau Irlandia, Irlandia Utara berbagi perbatasan dengan Republik Irlandia di selatan dan barat. Menurut Sensus Britania Raya 2001, populasi Irlandia Utara adalah sebanyak 1.685.000 jiwa, yakni kira-kira 30% keseluruhan populasi pulau ini dan kira-kira 3% populasi Britania Raya.

CC-devnations.svg
Irlandia Utara

  • Northern Ireland  (Inggris)
  • Tuaisceart Éireann  (Irlandia)
  • Norlin Airlann (Skots Ulster)
Bendera Northern Ireland
Flag of the United Kingdom (3-5).svg
Atas: Bendera
(de facto)
Bawah: Bendera
(de jure)
No image available.svg
Royal Coat of Arms of the United Kingdom.svg
Atas: Lambang
(de facto)
Bawah: Lambang
(de jure)
Lagu kebangsaan
Beragam (de facto)
God Save the King (de jure)
"Tuhan Jaga sang Raja"
Northern Ireland in the UK and Europe.svg
Europe location N-IRL2.png
Flag-map of Northern Ireland St Patrick Saltire.svg
Flag-map of the United Kingdom.svg
StatusNegara
(unit konstituen)
Ibu kotaBelfast (dan kota terbesar)
54°36′N 5°55′W / 54.600°N 5.917°W / 54.600; -5.917
Bahasa resmi
Bahasa daerah dan minoritasSkots Ulster
Kelompok etnik
(2021)[3]
Agama
(2021)[4]
PemerintahanLegislatif devolusi konsosiasional dalam monarki konstitusional kesatuan
• Monarki
Charles III
Kosong
Kosong
Parlemen Britania Raya
Chris Heaton-Harris
18 anggota parlemen (dari 650)
LegislatifMajelis Irlandia Utara
Devolusi
3 Mei 1921
18 Juli 1973
17 Juli 1974
19 November 1998
Luas
 - Total
(5,460 sq mi)/14.130 km2[5]
Populasi
 - Sensus Penduduk 2021
1,903,100
(349.6/sq mi)/135/km2
PDB (KKB)GVA Perkiraan 2020
£23,035 (per capita)
PDB (nominal)GVA Perkiraan 2020
£43.664 miliar (total)[6]
IPM (2019)0,899[7]
sangat tinggi
Mata uangPound sterling (£)
(GBP)
Zona waktuUTC (Waktu Rata-rata Greenwich)
 - Musim panas (DST)
UTC+1 (Waktu Musim Panas Britania)[a]
Format tanggalDD/MM/YYYY (AD)[b]
Lajur kemudikiri[c]
Kode telepon+44[c]
Kode ISO 3166GB-NIR
  1. Bendera resmi Irlandia Utara adalah Union Jack de jure.[8] Ulster Banner digunakan oleh Parlemen Irlandia Utara dari tahun 1953 hingga yang terakhir dihapuskan pada tahun 1973. Ulster Banner masih digunakan oleh beberapa organisasi dan entitas dan digunakan untuk mewakili Irlandia Utara saat dimainkan sebagai tim nasional. Lihat masalah bendera Irlandia Utara untuk lebih lanjut.
  2. ^ Irlandia adalah bahasa resmi Irlandia Utara.[9]Inggris berfungsi sebagai bahasa pemerintahan dan diplomasi de facto. Irlandia dan Skotlandia Ulster keduanya memiliki komisaris untuk bahasa[10] dan diakui sebagai bahasa minoritas di BR.[11]
  3. ^ +44 selalu diikuti oleh 28 saat menelepon telepon rumah. Kodenya adalah 028 di BR dan 048 dari Republik Irlandia yang diperlakukan sebagai panggilan domestik.

Di Irlandia Utara terdapat enam dari sembilan county yang dimiliki Provinsi Ulster. Irlandia Utara diciptakan sebagai bagian dari Perserikatan Kerajaan Britania Raya dan Irlandia Utara pada tanggal 3 Mei 1921 berdasarkan Undang-Undang Pemerintah Irlandia 1920,[14] meskipun akar konstitusionalnya ada pada Undang-Undang Penyatuan 1800 antara Britania Raya dan Irlandia. Selama lebih dari 50 tahun Irlandia Utara memiliki pemerintah dan parlemen sendiri yang terdevolusi. Lembaga-lembaga ini dibekukan sementara pada tahun 1972 dan dihapuskan pada tahun 1973. Upaya-upaya yang berulangkali untuk meletakkan kembali prinsip pemerintah-mandiri pada akhirnya menghasilkan Undang-Undang Irlandia Utara 1998 yang mengamanatkan pembentukan Eksekutif Irlandia Utara dan Majelis Irlandia Utara. Majelis ini bekerja menurut prinsip demokrasi konsosiasional yang memerlukan dukungan lintas komunitas.

Irlandia Utara selama beberapa tahun menjadi tempat kekerasan dan konflik etnik-politik yang getir yang disebabkan oleh pemisahan antara kaum nasionalis, yang dominan Katolik Roma, dan kaum unionis, yang dominan Protestan, yang pernah menjadi keyakinan yang lazim. Kaum unionis ingin agar Irlandia Utara tetap menjadi bagian dari Britania Raya,[15] sementara kaum nasionalis ingin agar Irlandia Utara bersatu dengan bagian lain Pulau Irlandia di dalam Irlandia yang utuh secara geopolitik, terbebas dari kekuasaan Britania.[16][17][18][19] Sejak ditandatanganinya "Persetujuan Jumat Agung" pada tahun 1998, sebagian besar kelompok paramiliter yang terlibat dalam konflik etnik-politik telah menghentikan kampanye militer mereka.

Memiliki sejarah sendiri yang unik, isu simbolisme, nama dan penjelasan tentang Irlandia Utara adalah kompleks, seperti halnya isu kewarganegaraan dan identitas. Secara umum, kaum unionis memandang diri sebagai orang Britania, sedangkan kaum nasionalis memandang diri sebagai orang Irlandia, meskipun kedua-dua identitas ini tidak selalu saling eksklusif. Selain itu, banyak orang dari kedua belah komunitas memandang mereka sebagai Orang Irlandia Utara.[20]

SejarahSunting

 
Menara Scrabo, County Down

Wilayah yang saat ini dikenal sebagai Irlandia Utara dulunya telah lama dihuni oleh penduduk asli Gael yang berkomunikasi dengan menggunakan bahasa Irlandia dan sebagian besar merupakan penganut agama Katolik[21]. Para penduduk asli Gael ini kemudiannya membentuk beberapa kerajaan dan wilayah Gaelic yang saat ini merupakan bagian dari Provinsi Ulster. Pada tahun 1169, Irlandia diinvasi oleh sebuah aliansi tentara dibawah komando Kerajaan Inggris yang secara cepat mengambil alih dan menduduki hampir keseluruhan pulau Irlandia, yang memulai pelaksanaan otorisasi pusat luar negeri. Usaha-usaha perlawanan yang dilakukan terjadi di daerah-daerah diluar Ulster. Tidak seperti di bagian negeri-negeri lainnya, dimana Otoritas Gaelic tetap berlangsung di wilayah kantong-kantong terpencil yang tersebar di Pulau Irlandia, sedangkan kerajaan utama Ulster tetap utuh dengan otoritas Inggris di provinsi yang terletak di daerah pantai timur yang paling dekat dengan Inggris Raya. Kekuatan Inggris terkikis secara bertahap dalam menghadapi pemberontak Irlandia yang keras kepala di abad-abad berikutnya. Ketika Raja Henry VIII meluncurkan Penaklukan Tudor Kembali Irlandia di abad ke 16, perlawanan Ulster sangat efektif. Dalam Perang Sembilan Tahun (1594–1603), sebuah aliansi dari Ketua Ketua Suku Gaelic memimpin dua Panglima Ulster yang paling berkuasa, Hugh Roe O'Donnell dan Earl Tyrone melawan Pemerintahan Inggris di Irlandia. Aliansi yang didominasi oleh Ulster diwakili oleh Barisan Bersatu Irlandia. Meskipun mampu membangun aliansi dengan Spanyol dan telah memenangkan pertempuran-pertempuran awal, kekalahan yang tak terhindarkan hampir dijamin setelah kemenangan Inggris di Pengepungan Kinsale. Pada tahun 1607, para pemimpin pemberontakan melarikan diri ke daratan Eropa bersama dengan para bangsawan Gaelic. Tanah-tanah mereka disita atas nama Kerajaan dan melakukan kolonisasi dengan para pemukim Protestan Britania yang berbahasa Inggris di Plantation of Ulster. Hal ini yang kemudian membuat banyak kota di Ulster membentuk Komunitas Protestan Ulster terakhir yang terikat dengan Britania. Peristiwa Pemberontakan Irlandia 1641 bermula dari Ulster. Para pemberontak menginginkan berakhirnya Diskriminasi Anti Katolik, Pemerintahan Mandiri Irlandia yang lebih luas, dan untuk mengambil kembali plantation. Hal ini berkembang menjadi konflik etnis antara penduduk Katolik Irlandia dan Protestan Britania dan menjadi bagian dari Perang Tiga Kerajaan (1639–1653) yang berakhir dengan Penaklukan Parlementer Inggris, Lebih lanjut, kemenangan kaum protestan dalam Perang Williamite-Jacobite (1688–1691) mengukuhkan peraturan Gereja Anglikan di Kerajaan Irlandia. Kemenangan pihak Williamite dalam Pengepungan Derry (1689) dan Pertempuran Boyne (1690) masih dirayakan oleh beberapa kaum Protestan di Irlandia Utara[22]. Banyak kaum Protestan Skotlandia bermigrasi ke Ulster selama Peristiwa Kelaparan Skotlandia di tahun 1690-an.

 
Cannon on the Derry city walls

Setelah kemenangan kaum Williamite dan kontas dengan Perjanjian Limerick (1691), sejumlah hukum penalti diloloskan oleh kelas berkuasa Protestan Anglikan di Irlandia, dengan maksud untuk merugikan pemeluk Katolik dan Presbiterian. Sebanyak 250.000 kaum Presbiterian beremigrasi ke Wilayah Amerika Utara Britania antara tahun 1717-1715[23]. Diperkirakan terdapat lebih dari 27 juta Warga Amerika keturunan Irlandia-Skotlandia yang hidup di Amerika Serikat[24] bersama dengan Warga Kanada Keturunan Irlandia-Skotlandia. Dalam konteks diskriminasi institusional, pada abad ke-18 melihat rahasia, masyarakat militan berkembang di Ulster dan bertindak atas ketegangan sektarian dalam serangan kekerasan. Ini meningkat pada akhir abad ini, terutama selama gangguan County Armagh, di mana Peep o'Day Boys Protestan melawan Pembela Katolik. Hal ini menyebabkan berdirinya Orde Oranye Protestan. Pemberontakan Irlandia tahun 1798 dipimpin oleh Orang Irlandia Bersatu; kelompok republik Irlandia lintas komunitas yang didirikan oleh Belfast Presbyterians, yang mencari kemerdekaan Irlandia. Setelah itu, pemerintah Kerajaan Inggris Raya mendorong agar kedua kerajaan tersebut digabungkan, dalam upaya untuk memadamkan sektarianisme, menghapus undang-undang yang diskriminatif, dan mencegah penyebaran republikanisme ala Prancis. Kerajaan Inggris Raya dan Irlandia dibentuk pada tahun 1801 dan diperintah dari London. Selama abad ke-19, reformasi hukum yang dikenal sebagai emansipasi Katolik terus menghilangkan diskriminasi terhadap umat Katolik, dan program progresif memungkinkan petani penyewa untuk membeli tanah dari tuan tanah.

Gerakan Aturan Tanah Air IrlandiaSunting

Diakhir abad ke-19, kelompok Anggota Parlemen Nasionalis Irlandia, menyatakan bahwa Partai Liberal sebagai "Aturan Tanah Air Irlandia". Gerakan ini adalah pemerintahan sendiri di Irlandia dan berkedudukan dalam Britania Raya. Namun gerakan ini ditolak oleh para Unionis Irlandia, yang kebanyakan adalah Protestan, yang mengkhawatirkan pembentukan sebuah pemerintahan devolusi yang didominasi oleh nasionalis dan katolik Irlandia. UU Pemerintah Irlandia 1886 dan UU Pemerintah Irlandia 1893 ditolak. Bagaimanapun Aturan Tanah Air Irlandia mendekati kepastian ditahun 1912 setelah UU Pemerintah Irlandia 1914 dikenalkan. Pemerintahan Liberal bergantung pada dukungan nasionalis dan UU Parlemen 1911 mencegah Dewan Bangsawan memblok UU ini[25].

Sebagai respon, para unionis bersumpah untuk mencegah Aturan Tanah Air Irlandia dari Pemimpin Partai Konservatif seperti Bonar Law dan ahli hukum Edward Carson kepada kelas pekerja militan di Irlandia. Hal ini memicu terjadinya Krisis Aturan Tanah Air. Pada September 1912 lebih dari 500.000 Unionis menandatangani Perjanjian Ulster, berjanji untuk melawan Aturan Tanah Air dengna cara apapun dan menentang apapun bentuk pemerintahan Irlandia[26]. Pada 1914 para unionis menyelundupkan ribuan senjata dan amunisi dari Kekaisaran Jerman untuk digunakan oleh Relawan Ulster (UVF), yang merupakan organisasi paramiliter yang dibentuk untuk melawan Aturan Tanah Air. Para nasionalis Irlandia juga membentuk organisasi paramiliter, Relawan Irlandia. Organisasi ini juga berusaha untuk memastikan Aturan Tanah Air diterapkan, dan menyelundupkan senjatanya sendiri ke Irlandia beberapa bulan setelah Relawan Ulster[27]. Irlandia tampaknya berada di ambang perang saudara[28] pada waktu itu.

Paraq unionis adalah minoritas di Irlandia secara keseluruhan, merupakan penduduk mayoritas di Ulster, terlebih di daerah Antrim, Down, Armagh dan Londonberry[29]. Para unionis berargumen bahwa jika Aturan Tanah Air tidak dihentikan maka kemudian semua bagian dari Ulster harus dikecualikan dari Aturan Tanah Air[30]. Hal ini yang menjadi perdebatan berapa banyak Ulster yang harus dikecualikan dan untuk berapa lama. Beberapa unionis Ulster berkeinginan untuk menoleransi kehilangan dari beberapa area utama Katolik di Provinsi Ulster[31]. Krisis ini diinterupsi oleh Perang Dunia I di bulan Agustus 1914 dan keterlibatan Irlandia di dalamnya. Pemerintahan Britania Raya mengabaikan UU Amandemen dan malah membuat UU baru, UU Suspensi 1914 yang mensuspensi Aturan Tanah Air selama masa perang[32], dengan pengecualian bahwa Ulster masih bisa untuk memutuskan[33].

Beberapa faktaSunting

Ketika Irlandia (Selatan) memerdekakan diri dari Britania Raya pada tahun 1920, penduduk Irlandia Utara yang sebagian besar beragama Protestan dan masih setia terhadap Kerajaan Britania Raya memilih tetap menjadi bagian negara kesatuan Britania Raya. Mereka disebut kaum Unionis sedangkan orang dari Irlandia Selatan disebut kaum Nasionalis. Tetapi permasalahan tidak berhenti di sini tetapi berlanjut terus, sebab orang-orang yang beragama Katolik di Irlandia Utara merasa didiskriminasi. Kerusuhan yang dinamai "The Troubles" mulai dari tahun 1969 dan baru berakhir di akhir dekade 1990-an, meskipun kekerasan sporadis masih terjadi hingga sekarang.[butuh rujukan]

ReferensiSunting

  1. ^ Ainsworth, Paul (6 December 2022). "'Historic milestone' passed as Irish language legislation becomes law". The Irish News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 7 December 2022. 
  2. ^ "Identity and Language (Northern Ireland) Act 2022". 
  3. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Ethnic group census 2022
  4. ^ "Northern Ireland Neighbourhood Information Service" (PDF). Diakses tanggal 22 September 2022. 
  5. ^ "The Countries of the UK". ons.gov.uk. Office for National Statistics (United Kingdom). Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 May 2015. Diakses tanggal 7 July 2015. 
  6. ^ "Regional gross value added (balanced) per head and income components". Office for National Statistics. 2019. 
  7. ^ "Sub-national HDI – Area Database – Global Data Lab". hdi.globaldatalab.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 August 2021. Diakses tanggal 21 July 2021. 
  8. ^ "The Flags Regulations (Northern Ireland) 2000". Government of the United Kingdom. 8 November 2000. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 September 2013. Diakses tanggal 26 October 2019. 
  9. ^ Ainsworth, Paul (6 December 2022). "'Historic milestone' passed as Irish language legislation becomes law". The Irish News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 December 2022. 
  10. ^ "Irish language and Ulster Scots bill clears final hurdle in Parliament". BBC News (dalam bahasa Inggris). 26 October 2022. Diakses tanggal 10 December 2022. 
  11. ^ "Languages covered by the European Charter for Regional or Minority Languages" (PDF). 
  12. ^ "Negara Bagian di Britania Raya". statistics.gov.uk – geografi – panduan awal geografi Britania Raya. Otoritas Statistik Britania Raya. 11 November 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-11-11. Diakses tanggal 11 November 2009. The top-level division of administrative geography in the UK is the 4 countries – England, Scotland, Wales and Northern Ireland. 
  13. ^ "negara di dalam negara". Number10.gov.uk. Kantor Perdana Menteri Britania Raya. 10 January 2003. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-09-09. Diakses tanggal 11 November 2009. The United Kingdom is made up of four countries: England, Scotland, Wales and Northern Ireland. Its full name is the United Kingdom of Great Britain and Northern Ireland...Northern Ireland is a part of the United Kingdom with a devolved legislative Assembly and a power sharing Executive made up of ministers from four political parties representing different traditions. 
  14. ^ Statutory Rules & Orders published by authority, 1921 (No. 533); Additional source for 3 May 1921 date: Alvin Jackson, Home Rule – An Irish History, Oxford University Press, 2004, hal. 198.
  15. ^ Standing up for Northern Ireland Diarsipkan 2009-05-04 di Wayback Machine. www.uup.org. Diakses pada tanggal 2 Agustus 2008.
  16. ^ Richard Jenkin, 1997, Rethinking ethnicity: arguments and explorations, SAGE Publicatoins: London: "In Northern Ireland the objectives of contemporary nationalists are the reunification of Ireland and the removal of British government."
  17. ^ Peter Dorey, 1995, British politics since 1945, Blackwell Publishers: Oxford: "Just as some Nationalists have been prepared to use violence in order to secure Irish reunification, so some Unionists have been prepared to use violence in order to oppose it."
  18. ^ "Strategy Framework Document: Reunification through Planned Integration: Sinn Féin's All Ireland Agenda". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2006-07-16. Diakses tanggal 2011-10-30.  Sinn Fein. Retrieved 2 August 2008.
  19. ^ Policy Summaries: Constitutional Issues Diarsipkan 2009-06-18 di Wayback Machine. SDLP. Retrieved 2 August 2008.
  20. ^ "Which of these best describes the way you think of yourself?". Northern Ireland Life and Times Survey. 2011. Diakses tanggal 21 August 2011. 
  21. ^ Stanbridge, Karen (2003). Toleration and State Institutions: British Policy Toward Catholics in Eighteenth-century Ireland and Quebec. Lexington Books. hlm. 43. ; Ruane, Joseph (1996). The Dynamics of Conflict in Northern Ireland: Power, Conflict and Emancipation. Cambridge University Press. hlm. 51. 
  22. ^ "Bank holidays". Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 November 2010. ; "Lundy's Day: Thousands attend 'peaceful' Londonderry parade". BBC News. December 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 September 2018. Diakses tanggal 21 June 2018. 
  23. ^ Thernstrom, Stephan (1980). Harvard encyclopedia of American ethnic groups. Harvard University Press. hlm. 896. ISBN 978-0-674-37512-3. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 April 2021. Diakses tanggal 29 October 2011. 
  24. ^ "Born Fighting: How the Scots-Irish Shaped America". Powells.com. 12 August 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 January 2010. Diakses tanggal 30 April 2010. 
  25. ^ James F. Lydon, The Making of Ireland: From Ancient Times to the Present Diarsipkan 8 May 2021 di Wayback Machine., Routledge, 1998, p. 326
  26. ^ Stewart, A.T.Q., The Ulster Crisis, Resistance to Home Rule, 1912–14, pp. 58–68, Faber and Faber (1967) ISBN 0-571-08066-9
  27. ^ Annie Ryan, Witnesses: Inside the Easter Rising, Liberties Press, 2005, p. 12
  28. ^ Collins, M. E., Sovereignty and partition, 1912–1949, pp. 32–33, Edco Publishing (2004) ISBN 1-84536-040-0
  29. ^ Gwynn, Stephen (2009). "The birth of the Irish Free State". The History of Ireland. Macmillan. ISBN 978-1-113-15514-6. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 April 2021. Diakses tanggal 19 October 2020. 
  30. ^ O'Day, Alan. Irish Home Rule, 1867–1921. Manchester University Press, 1998. p. 252
  31. ^ Jackson, Alvin. Home Rule: An Irish History, 1800–2000. pp. 137–138
  32. ^ Hennessey, Thomas: Dividing Ireland, World War I and Partition, The passing of the Home Rule Bill p. 76, Routledge Press (1998) ISBN 0-415-17420-1
  33. ^ Jackson, Alvin: p. 164

Pranala luarSunting


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "lower-alpha", tapi tidak ditemukan tag <references group="lower-alpha"/> yang berkaitan