Buka menu utama

Bondho Nekat

Kelompok Suporter Sepakbola di Indonesia
(Dialihkan dari Bonek)

Istilah Bonek adalah akronim bahasa Jawa dari Bondho Nekat (Bondho dan Nekat) yang ditujukan kepada suporter kesebelasan Persebaya. Pada awal tahun 2017 manajemen baru Persebaya Surabaya melalui presiden klub Azrul Ananda berusaha menghilangkan stigma negatif terhadap Bonek yang dikenal selama ini dengan memberi tambahan perkataan 'kreatif' jadi kini Bonek dikenal dengan nama Bondo, Nekat & Kreatif.[1]

Bondho Nekat
Logo Bonek.jpeg
SingkatanBonek
Sejak1988
JenisSuporter klub sepak bola
Klub kebanggaanPersebaya Surabaya
SloganSalam satu nyali, Wani!
LokasiSurabaya, Jawa Timur
StadionStadion Gelora Bung Tomo
TribunAll tribun
Ketua-
Tokoh pentingDahlan Iskan
Sub Kelompok
  • Arek Bonek 1927
  • Green Nord 27
  • Tribun Timur
  • Tribun Kidul
  • Arek Gate 21
Warna KebesaranHijau
AfiliasiBobotoh

Bonek juga mempunyai kelompok suporter wanita yang biasanya disebut Bonita (Bonek Wanita) dan kelompok suporter Bonek memiliki slogan ataupun juga salam yang selalu diucapkan ketika bertemu dengan sesama mereka yaitu "Salam Satu Nyali" dan dibalas dengan "WANI!!!"

Daftar isi

MarsSunting

Sebagai sebuah kelompok suporter yang besar, Bonek juga mempunyai Musik mars atau lagu penyemangat yang disebut Mars Bonek yang selalu dinyanyikan saat mereka mendukung tim Persebaya berlaga.

SejarahSunting

Istilah bonek pertama kali dimunculkan oleh Harian Pagi Jawa Pos tahun 1989[2] untuk menggambarkan fenomena suporter Persebaya 1927 yang berbondong-bondong ke Jakarta dalam jumlah besar. Secara tradisional, Bonek adalah suporter pertama di Indonesia yang menggambarkan fenomena away supporters (pendukung sepak bola yang mengiringi tim pujannya bertanding ke kota lain) seperti di Eropa, saat dulu memang belum ada suporter yang away dengan sangat terorganisir seperti Bonek. [3] Dalam perkembangannya, ternyata away supporters juga diiringi aksi perkelahian dengan suporter tim lawan. Tidak ada yang tahu asal-usul, Bonek menjadi radikal dan anarkis. Jika mengacu tahun 1988, saat 25 ribu Bonek berangkat dari Surabaya ke Jakarta untuk menonton final Persebaya 1927 - Persija, tidak ada kerusuhan apapun. Bonek juga memiliki hubungan yang sangat baik dengan Viking Persib Club supporter klub Persib Bandung.

Bagi kebanyakan masyarakat, Bonek cenderung memiliki catatan negatif jika dilihat dari kisah masa lalu. Namun seiring berjalannya waktu, perlahan Bonek menunjukkan kedewasaanya dengan mendukung klub kebanggannya dengan tertib, terorganisir, kompak dan tidak anarkis. Tidak hanya para remaja, mulai balita sampai yang tua baik laki-laki maupun wanita pun ada untuk menyaksikan klubnya bertanding. Hal ini menunjukkan stigma Bonek yang semakin hari semakin lebih baik. Eksistensi Bonek tidak hanya di Surabaya, melainkan juga di beberapa daerah di Indonesia bahkan sampai mancanegara. Kelompok suporter ini terkenal dengan loyalitasnya mendukung tim kesayangan dengan selalu menghadirkan ribuan suporter dimanapun klubnya berlaga. Bahkan saat terjadinya Dualisme Persebaya Surabaya yang terjadi antara 2010 hingga 2017, Bonek menempatkan dirinya digarda terdepan sebagai simbol perlawanan terhadap apa yang mereka sebut sebagai pendzoliman terhadap tim Persebaya Surabaya.[4]

RivalitasSunting

Ribuan Bonek selalu hadir memenuhi stadion saat Persebaya berlaga apalagi jika pertandingan tersebut melibatkan tim-tim besar era perserikatan seperti pertandingan melawan Persib Bandung, Persija Jakarta, PSIS Semarang, PSM Makassar juga saat melawan Madura United yang lebih didasari oleh faktor kedekatan secara geografis dan kultural. Namun diantara pertandingan-pertandingan besar tersebut ada satu lagi pertandingan yang paling menyedot animo dan emosional suporter kedua tim yaitu pertandingan melawan Arema FC, pertandingan yang dijuluki Super Derbi Jawa Timur ini dikenal sebagai salah satu pertandingan terpanas di Indonesia. Bahkan suasana panas sudah terasa menjelang pertandingan hingga akhir pertandingan dan puluhan ribu tiket yang dijual secara daring ludes terjual hanya dalam hitungan menit.[5]

Pranala luarSunting

ReferensiSunting