M4 Sherman

tank medium Amerika tahun 1942

M4 Sherman, secara resmi disebut Medium Tank, M4, adalah tank yang paling banyak digunakan oleh Amerika Serikat dan Sekutu Barat lainnya pada masa Perang Dunia II. M4 Sherman terbukti sangat andal, murah untuk diproduksi, dan tersedia dalam jumlah yang banyak.[5] Banyak dari tank ini yang dibagikan kepada Imperium Britania dan Uni Soviet melalui program Lend-Lease. Tank ini diberi nama Sherman oleh negara Britania Raya, tetapi nama tank ini berasal dari nama seorang Jenderal Perang Saudara Amerika Serikat, William Tecumseh Sherman.

Tank Medium M4
M4 Sherman tank - Flickr - Joost J. Bakker IJmuiden.jpg
Sebuah model M4 (105) Sherman dipajang di Langenberg Liberation Memorial, Ede, Belanda.
Jenis Tank kelas medium
Negara asal Amerika Serikat
Sejarah pemakaian
Masa penggunaan 1942–55 (Amerika Serikat)
1945–sekarang (Negara lain)
Digunakan oleh Amerika Serikat, dan negara-negara lain (lihat Varian dan pengguna di negara lain)
Pada perang Perang Dunia II, Perang Saudara Tiongkok, Perang Kemerdekaan Indonesia, Perang Saudara Yunani, Perang Arab-Israel 1948, Perang Korea, Revolución Libertadora, Krisis Suez, Perang India-Pakistan 1965, Perang Enam Hari, Perang India-Pakistan 1971, Perang Yom Kippur, Perang Iran-Irak, Krisis Lebanon 1958, Perang Saudara Lebanon, Revolusi Kuba, Revolusi Nikaragua
Sejarah produksi
Perancang U.S. Army Ordnance Department
Tahun 1940
Produsen American Locomotive Co., Baldwin Locomotive Works, Detroit Tank Arsenal, Federal Machine and Welder Co., Fisher Tank Arsenal, Ford Motor Company, Lima Locomotive Works, Pacific Car and Foundry Company, Pressed Steel Car Company, Pullman-Standard Car Company
Diproduksi 1941–45
Jumlah produksi 49.234[1] M4A3E8 model-'4.542
Varian lihat Varian di Amerika Serikat dan Varian dan pengguna di negara lain
Spesifikasi
Berat 66800 pon (30,3 ton; 29,8 ton panjang; 33,4 ton pendek)
Panjang 19 ft 2 in (5,84 m)
Lebar 8 ft 7 in (2.62 m)
Tinggi 9 ft (2,74 m)
Awak 5 (Komandan, penembak, pengisi peluru, pengemudi, asisten pengemudi)

Perisai 93 mm (3,7 in) efektif terhadap 7,5 cm APCBC dengan glasis cetak[2]
118 mm (4,6 in) efektif terhadap 7,5 cm APCBC dengan glasis RHA 47° RHA[2]
Senjata
utama
75 mm M3 L/40 (90 peluru)
atau
76 mm M1, M1A1C, atau M1A2 (55 peluru)
M4A3E8 76 mm M1A2
(71 peluru)
Senjata
pelengkap
Senapan mesin .50 cal Browning M2HB (300 peluru),
2×Senapan mesin .30-06 Browning M1919A4 (4.750 peluru)
Jenis Mesin M4 dan M4A1 model- Continental R975 C1 9 silinder radial,
400 hp (298 kW) pada 2,400 rpm

M4A4 model- Chrysler A57 multibank mesin 30 silinder 21 liter, 470 hp at 2,700 rpm.

Daya kuda/ton 13.5 hp/metrik ton (produksi awal, Chrysler A57)

15.7 hp/metrik ton (produksi akhir, RD-1820)

Transmisi Spicer[4] manual, synchromesh,[4] 4 maju (plus 1 tambahan)[4] dan 1 mundur
Suspensi Vertical Volute Spring Suspension (VVSS) dan Horizontal Volute Spring Suspension (HVSS) pada model lainnya
Kapasitas tangki 175 galon AS (660 liter)
Daya jelajah 120 mile (193 km) pada 175 U.S. gal (660 L); 80 oktan
Kecepatan 25 hingga 30 mph (40 hingga 48 km/h)[3]

M4 Sherman berevolusi dari Tank Medium M3, yang persenjataan utamanya terpasang pada bagian samping. M4 mempertahankan desain mekanikal sebelumnya, memuat meriam 75 mm pada kubah yang berputar penuh. Satu fitur, sebuah girostabilizer satu sumbu, tidak cukup presisi untuk fungsi menembak sambil berjalan tetapi membantu retikula pembidik tetap mengarah pada sasaran sehingga ketika tank berhenti untuk menembak, meriam akan mengarah pada arah yang benar.[6] Para perancang M4 menekankan keandalan mekanis, kemudahan produksi dan pemeliharaan, ketahanan, standardisasi komponen dan peluru dalam varian yang terbatas, dan ukuran serta bobot yang tidak terlalu berat. Faktor-faktor ini, ditambah dengan meriam dan lapisan baja Sherman yang superior, mengalahkan tank ringan dan medium Jerman pada era 1939–42. Dengan kelebihan-kelebihannya, M4 dirancang untuk diproduksi secara massal. M4 juga menjadi pelopor serangan-serangan Sekutu setelah tahun 1942.

Ketika tank M4 berperang di Afrika Utara dengan Angkatan Darat Inggris di El Alamein pada akhir 1942, tank ini meningkatkan keunggulan kendaraan lapis baja Sekutu di atas kendaraan lapis baja Poros dan lebih unggul daripada tank Jerman yang lebih ringan[7] maupun desain tank Italia yang cenderung lebih lemah. Untuk alasan ini, Angkatan Darat AS percaya bahwa M4 akan memadai untuk memenangkan perang dan pada awalnya, hanya ada dorongan yang relatif sedikit bagi AS untuk melakukan pengembangan tank lebih lanjut. Pembatasan logistik dan transportasi, seperti pembatasan yang diberlakukan oleh jalan, pelabuhan, dan jembatan, juga mempersulit pengerahan tank yang lebih baik tetapi lebih berat.[8][9] Batalion penghancur tank menggunakan kendaraan yang dibangun berdasarkan lambung dan sasis M4, tetapi dengan kubah atap terbuka dan meriam berkecepatan tinggi yang lebih kuat, juga digunakan secara luas di pasukan Sekutu. Bahkan pada tahun 1944, sebagian besar M4 Sherman tetap menggunakan meriam dwiguna 75 mm.[10] Pada saat itu, M4 lebih lemah dalam hal daya tembak dan perisai bajanya dibandingkan dengan tank-tank berat Jerman, tetapi mampu bertarung dengan bantuan keunggulan numerik yang cukup besar, keandalan mekanis yang lebih besar, dukungan logistik yang lebih baik, dan dukungan dari meningkatnya jumlah pengebom tempur dan artileri.[11] Meski begitu, perlu dicatat bahwa pertempuran Sherman dengan tank-tank berat Jerman jauh lebih jarang terjadi daripada pertempuran melawan tank-tank medium Jerman seperti Panzer IV dan Panzer III. Untuk meningkatkan daya tembak, sebagian Sherman diproduksi dengan senjata yang lebih mumpuni, yaitu meriam 76 mm M1, atau dipersenjatai ulang dengan meriam QF 17-pounder kaliber 76,2 mm oleh Inggris (Sherman Firefly).

Setelah Perang Dunia II, Sherman, khususnya dalam banyak versi yang ditingkatkan terus terlibat dalam operasi di banyak konflik di seluruh dunia, termasuk dengan pasukan PBB dalam Perang Korea, dengan Israel dalam perang Arab-Israel, secara singkat dengan Vietnam Selatan dalam Perang Vietnam, dan digunakan oleh kedua sisi dalam Perang Indo-Pakistan tahun 1965.[12]

PurwarupaSunting

Departemen Persenjataan Angkatan Darat AS merancang Tank Medium M4 sebagai pengganti Tank Medium M3. M3 adalah pengembangan dari Tank Medium M2 tahun 1939 yang berasal dari Tank Ringan M2 tahun 1935. M3 dikembangkan sebagai upaya sementara sampai kubah baru dengan meriam 75 mm bisa dirancang. Sementara tank itu merupakan kemajuan besar ketika dicoba oleh Inggris di Afrika melawan tank Jerman generasi awal, penempatan kubah meriam 37 mm di atasnya memberinya profil yang sangat tinggi, dan meriam utama yang dipasang di sisi sponson, dengan sudut putar yang terbatas, tidak dapat diarahkan ke samping tank. Meskipun enggan mengadopsi senjata Inggris ke dalam persenjataan mereka, para perancang Amerika siap menerima gagasan-gagasan Inggris yang telah terbukti. Ide-ide Inggris, seperti yang terkandung dalam tank yang dirancang oleh Staf Umum Kanada, juga memengaruhi pengembangan tank Sherman Amerika. Tak lama kemudian, agensi dan perancang militer Amerika telah mengumpulkan pengalaman yang cukup untuk terus maju dalam beberapa hal. Di bidang persenjataan tank Amerika, meriam serbaguna 75 mm dan 76 mm memenangkan pengakuan dari para pakar tank Inggris.[13] Karakteristik desain terperinci untuk M4 diajukan oleh Departemen Persenjataan pada tanggal 31 Agustus 1940, tetapi pengembangan purwarupa ditunda sementara desain produksi akhir M3 selesai dan M3 memasuki produksi skala penuh. Pada 18 April 1941, Dewan Angkatan Bersenjata AS memilih yang paling sederhana dari lima desain. Dikenal sebagai T6, desainnya adalah lambung dan sasis M3 yang dimodifikasi, membawa kubah yang baru dirancang untuk membawa meriam 75 mm. Desain ini nantinya akan menjadi tank Sherman.  

Keandalan Sherman dihasilkan dari banyak fitur yang dikembangkan untuk tank-tank ringan AS selama tahun 1930-an, termasuk suspensi pegas pilin vertikal, roda rantai berlapis karet, dan mesin radial yang dipasang di belakang dengan gerigi penggerak di depan. Tujuannya adalah untuk menghasilkan tank medium yang cepat dan dapat diandalkan yang dapat mendukung infantri, memberikan kapasitas serangan yang luar biasa, dan mengalahkan tank apapun yang saat itu digunakan oleh negara-negara Poros.

Purwarupa T6 selesai pada 2 September 1941. Lambung atas T6 adalah cetakan besar tunggal. Lambungnya memiliki palka atas tunggal untuk pengemudi, dan palka di sisi lambung. Dalam model produksi M4A1 kemudian, cetakan besar ini dipertahankan, meskipun palka samping dihilangkan dan palka atas kedua ditambahkan untuk asisten pengemudi. T6 yang dimodifikasi distandardisasi sebagai M4, dan produksi dimulai pada Februari 1942.[14] Model lambung cor kemudian akan distandardisasi ulang sebagai M4A1, dengan model lambung-lasan pertama yang menerima penamaan M4. Pada bulan Agustus 1942, varian M4 diajukan oleh Arsenal Detroit memiliki sudut, ketimbang lambung dan kubah bulat. Perubahan itu dimaksudkan untuk meningkatkan perlindungan tank tanpa menambah bobot atau menurunkan karakteristik teknis lainnya.

ProduksiSunting

Produksi pertama Sherman dilakukan di Lima Locomotive Works, memproduksinya untuk penggunaan Inggris. Produksi pertama Sherman diberikan kepada Angkatan Darat AS untuk evaluasi, dan tank kedua dari pesanan Inggris dikirim ke London. Dijuluki Michael, mungkin berasal dari nama Michael Dewar, kepala misi tank Inggris di AS, tank ditampilkan di London dan sekarang menjadi pameran di The Tank Museum, Bovington, Inggris.[15][16]

Dalam Perang Dunia II, Angkatan Darat AS akhirnya memiliki 16 divisi lapis baja, bersama dengan 70 batalion tank terpisah, sementara Korps Marinir AS memiliki enam batalion tank Sherman. Sepertiga dari semua batalion tank Angkatan Darat, dan keenam batalyon tank Angkatan Laut, dikerahkan ke Palagan Operasi Pasifik (PTO).[17] Sebelum September 1942, Presiden Franklin D. Roosevelt telah mengumumkan program produksi yang menyerukan 120.000 tank untuk upaya perang Sekutu. Meskipun kompleks industri Amerika tidak terpengaruh oleh pengeboman udara musuh atau perang kapal selam seperti halnya Jepang dan Jerman, sejumlah besar baja untuk produksi tank telah dialihkan ke pembangunan kapal perang dan kapal angkatan laut lainnya.[18] Baja yang digunakan dalam konstruksi angkatan laut setara dengan sekitar 67.000 tank dan akibatnya hanya sekitar 53.500 tank diproduksi selama 1942 dan 1943.[19]

Angkatan Darat AS memiliki tujuh subtipe utama untuk varian M4 selama produksi: M4, M4A1, M4A2, M4A3, M4A4, M4A5, dan M4A6. Penunjukan ini tidak selalu menunjukkan peningkatan linier, "M4A4" tidak menunjukkan bahwa versi itu lebih baik daripada "M4A3". Subtipe ini menunjukkan variasi produksi terstandardisasi, yang sebenarnya sering diproduksi secara bersamaan di lokasi yang berbeda. Subtipe memiliki berbeda terutama di bagian mesin, meskipun M4A1 berbeda dari varian lain dengan lambung atas yang sepenuhnya dicor, dengan penampilan bulat yang khas. M4A4 memiliki sistem mesin yang lebih panjang yang membutuhkan lambung yang lebih panjang dan lebih banyak blok roda rantai dan dengan demikian fitur yang paling membedakan dari M4A4 adalah jarak longitudinal yang lebih panjang antara bogi. "M4A5" adalah penamaan pengganti administrasi untuk tank produksi Kanada. M4A6 memiliki mesin diesel radial serta sasis memanjang dari M4A4, tetapi hanya 75 di antaranya yang pernah diproduksi.

M4 Sherman: perbandingan fitur produksi utama dari model tertentu
Penamaan Persenjataan Utama Lambung tank Mesin
M4 75 mm lasan bensin Continental R975 radial
M4 (105) 105 mm howitzer lasan bensin Continental R975 radial
Komposit M4 75 mm cor depan, sisi dilas bensin Continental R975 radial
M4A1 75 mm dicor bensin Continental R975 radial
M4A1 (76) W 76 mm dicor bensin Continental R975 radial
M4A2 75 mm lasan GM 6046 diesel (gabungan 6-71)
M4A2 (76) W 76 mm lasan GM 6046 diesel (gabungan 6-71)
M4A3 (75) W 75 mm lasan bensin Ford GAA V8
M4A3E2 "Jumbo" 75 mm (beberapa 76 mm) lasan bensin Ford GAA V8
M4A3 (76) W 76   mm lasan bensin Ford GAA V8
M4A4 75   mm lasan; diperpanjang bensin Chrysler A57 multibank
M4A6 75   mm bagian depan yang dilas, dilas; diperpanjang diesel Caterpillar D200A radial
W = sistem penyimpanan amunisi

Sherman versi awal memiliki meriam serba guna kecepatan sedang 75 mm. Meskipun Dinas Persenjataan mulai bekerja pada seri tank T20 sebagai pengganti Sherman, pada akhirnya Angkatan Darat memutuskan untuk meminimalkan gangguan produksi dengan memasukkan unsur-unsur desain tank lainnya ke dalam Sherman. Kemudian model M4A1, M4A2, dan M4A3 menerima kubah T23 yang lebih besar dengan meriam berkecepatan tinggi 76 mm. Kemudian, M4 dan M4A3 diproduksi dengan meriam howitzer 105 mm dan mantel bundar khas, yang mengelilingi meriam utama. Produksi standar pertama Sherman yang bersenjatakan 76 mm adalah M4A1, yang diterima pada Januari 1944 dan pertama kali terlibat pertempuran pada Juli 1944 selama Operasi Cobra. Sherman pertama yang dipersenjatai dengan howitzer 105 mm adalah M4, pertama kali diterima pada bulan Februari 1944.

M4A4 Cutaway: 1 – Cincin pengangkatan, 2 – Ventilator, 3 – Palka kubah, 4 – Periskop, 5 – Celah palka kubah, 6 – Kursi kubah, 7 – Kursi penembak, 8 – Kursi kubah, 9 – Kubah, 10 – Penyaring udara, 11 – Penutup radiator, 12 – Lipatan penyaring udara, 13 – Unit daya, 14 – Pipa gas buang, 15 – Roda diam, 16 – Pompa air, 17 – Radiator, 18 – Generator, 19 – Poros propeler belakang, 20 – Keranjang kubah, 21 – Cincin selip, 22 – Poros propeler depan, 23 – Suspensi bogie, 24 – Transmisi, 25 – Sproket kemudi utama, 26 – Kursi supir, 27 – Kursi penembak senapan mesin, 28 – Meriam 75 mm, 29 – Palka supir, 30 – Senapan mesin M1919A4.

Dari Mei hingga Juli 1944, Angkatan Darat menerima 254 tank M4A3E2 Jumbo Shermans yang memiliki perisai lambung yang sangat tebal dan meriam 75 mm di kubah T23 baru yang jauh lebih terlindungi untuk peran menyerang perkubuan. Model M4A3 adalah yang pertama diproduksi oleh pabrik dengan sistem suspensi pegas pilin horizontal (HVSS), dimulai pada Agustus 1944. Dengan roda rantai yang lebih luas untuk mendistribusikan bobot dan perjalanan mulus dari HVSS, ia mendapatkan julukan "Easy Eight" yang berasal dari penamaan E8. M4 dan M4A3 yang bersenjatakan 105 mm serta M4A1 dan M4A2 yang bersenjatakan 76 mm, pada akhirnya juga dilengkapi dengan HVSS. Baik Amerika maupun Inggris mengembangkan beragam varian khusus untuk Sherman, meskipun hanya sedikit yang melihat pertempuran, sedangkan sisanya masih eksperimental. Varian yang terlibat dalam aksi termasuk buldoser blade, sistem Duplex Drive, penyembur api untuk tank api Zippo, dan berbagai peluncur roket seperti T34 Calliope. Varian Inggris (DDs dan flail ranjau) membentuk bagian dari kelompok kendaraan khusus yang secara kolektif dikenal sebagai "Funnies Hobart" (atas nama Percy Hobart, komandan Divisi Lapis Baja ke-79).

Sasis dasar M4 Sherman digunakan untuk semua peran mekanis modern: sekitar 49.000 tank Sherman, ditambah ribuan kendaraan turunan lainnya dengan nomor model berbeda. Ini termasuk penghancur tank M10 dan M36, artileri swagerak M7B1, M12, M40, dan M43, tank pemulih "M32 dan M74" dengan derek, boom, dan mortir 81 mm mortar untuk tabir asap, dan penggerak utama artileri M34 (dari M32B1) dan M35 (dari M10A1).

Penamaan Produsen Total jumlah Tanggal
M4 Pressed Steel Car Company

Baldwin Locomotive Works

American Locomotive Co.

Pullman-Standard Car Company

Detroit Tank Arsenal

6.748 Juli 1942 – Januari 1944
M4(105) Detroit Tank Arsenal 800 Februari 1944 – September 1944
M4(105) HVSS Detroit Tank Arsenal 841 September 1944 – Maret 1945
M4A1 Lima Locomotive Works

Pressed Steel Car Company

Pacific Car and Foundry Company

6.281 Februari 1942 – Desember 1943
M4A1(76)W Pressed Steel Car Company 2.171 Januari 1944 – Desember 1944
M4A1(76)W HVSS Pressed Steel Car Company 1.255 Januari 1945 – Juli 1945
M4A2 Fisher Tank Arsenal[20]

Pullman-Standard Car Company

American Locomotive Co.

Baldwin Locomotive Works

Federal Machine and Welder Co.

8.053 April 1942 – Mei 1944
M4A2(76)W Fisher Tank Arsenal 1.594 Mei 1944 – Desember 1944
M4A2(76)W HVSS Fisher Tank Arsenal

Pressed Steel Car Company

1.321 Januari 1945 – Mei 1945
M4A3 Ford Motor Company 1.690 Juni 1942 – September 1943
M4A3(75)W Fisher Tank Arsenal 2.420 Februari 1944 – Desember 1944
M4A3(75)W HVSS Fisher Tank Arsenal 651 Januari 1945 – Maret 1945
M4A3E2 Fisher Tank Arsenal 254 Mei 1944 – Juli 1944
M4A3(76)W Fisher Tank Arsenal

Detroit Tank Arsenal

1.925 Maret 1944 – Desember 1944
M4A3(76)W HVSS Detroit Tank Arsenal 2.617 Agustus 1944 – April 1945
M4A3(105) Detroit Tank Arsenal 500 Mei 1944 – September 1944
M4A3(105) HVSS Detroit Tank Arsenal 2.539 September 1944 – Juni 1945
M4A4 Detroit Tank Arsenal 7.499 Juli 1942 – November 1943
M4A6 Detroit Tank Arsenal 75 Oktober 1943 – Februari 1944
Total 49,234

Sejarah operasionalSunting

AlokasiSunting

Selama Perang Dunia II, sekitar 19.247 Sherman diserahkan untuk Angkatan Darat AS dan sekitar 1.114 untuk Korps Marinir AS.[21] AS juga memasok 17.184 tank ke Inggris Raya (beberapa di antaranya diserahkan ke Kanada dan Polandia Bebas), sementara Uni Soviet menerima 4.102[22] dan diperkirakan 812 tank ditransfer ke Tiongkok.[23] Angka-angka ini didistribusikan lebih lanjut ke negara-negara sekutu dari masing-masing negara.

Korps Marinir AS menggunakan M4A2 bertenaga diesel dan M4A3 bertenaga bensin di Pasifik. Namun, Kepala Pasukan Lapis Baja Angkatan Darat, Letjen. Jacob L. Devers, memerintahkan agar tidak ada Sherman bermesin diesel yang digunakan oleh Angkatan Darat di luar Zona Dalam Negeri (benua AS). Angkatan Darat menggunakan semua jenis tank untuk pelatihan atau pengujian di Amerika Serikat, tetapi menjadikan M4A2 dan M4A4 (dengan mesin Multibank A57) sebagai ekspor utama Lend-Lease.

Pertempuran pertamaSunting

Sherman disebarkan dalam jumlah kecil untuk sosialisasi awal kepada divisi lapis baja AS ketika terjadi peristiwa kampanye Gurun Barat. Pasukan Poros telah merebut Tobruk dan maju ke Mesir sehingga jalur pasokan Inggris melalui Terusan Suez terancam. AS mempertimbangkan untuk mengumpulkan semua Sherman bersama-sama sehingga dapat mengirim Divisi Lapis Baja ke-2 di bawah Patton untuk memperkuat Mesir, tetapi mengirimkan Sherman secara langsung ke Inggris lebih cepat dan lebih dari 300–kebanyakan M4A1, tetapi juga termasuk M4A2–telah tiba di sana oleh September 1942.[24][25]

Sherman dimodifikasi untuk peperangan di padang pasir dengan pelindung pasir di atas rel dan penyimpanan lainnya. Sherman pertama kali terlibat pertempuran di Pertempuran El Alamein Kedua pada Oktober 1942 dengan Tentara ke-8 Inggris. Pada awal serangan, ada 252 tank yang siap untuk beraksi. Tank-tank ini melengkapi Brigade Lapis Baja ke-9 Inggris (dengan Divisi Selandia Baru), Brigade Lapis Baja ke-2 (Divisi Lapis Baja Pertama) dan Brigade Lapis Baja ke-8 dan ke-20 (Divisi Lapis Baja ke-10). Pertemuan pertama mereka dengan tank musuh adalah ketika melawan tank Jerman, Panzer III dan IV dengan meriam 50 mm dan 75 mm laras panjangnya pada jarak 2000 yard (1800 m). Jatuh korban di kedua belah pihak.[26]

Sherman AS pertama dalam pertempuran adalah M4 dan M4A1 pada Operasi Torch pada bulan berikutnya. Pada tanggal 6 Desember, dekat Tebourba, Tunisia, satu peleton dari Batalion ke-2, Resimen Lapis Baja ke-13 dikalahkan oleh tank-tank musuh dan senjata antitank.[27] M4 dan M4A1 tambahan menggantikan M3 di batalion tank AS selama kampanye Afrika Utara.

M4 dan M4A1 adalah tipe tank utama di unit AS hingga musim gugur 1944, ketika Angkatan Darat mulai menggantikannya dengan M4A3 yang memiliki mesin 500 hp (370 kW) yang lebih kuat. Beberapa M4 dan M4A1 tetap dioperasikan pasukan AS selama perang. Sherman pertama yang memasuki pertempuran dengan meriam 76 mm pada bulan Juli 1944 adalah M4A1, diikuti oleh M4A3. Pada akhir perang, sekitar setengah dari Sherman Angkatan Darat AS di Eropa memiliki meriam 76 mm. Sherman yang dilengkapi HVSS pertama yang melihat pertempuran adalah M4A3 (76) W pada bulan Desember 1944.

Front TimurSunting

M4A2 yang digunakan oleh Tentara Merah dianggap jauh lebih aman dari kebakaran karena peledakan amunisi daripada T-34/76 mereka, tetapi memiliki kecenderungan yang lebih tinggi untuk terbalik dalam kecelakaan dan tabrakan di jalan atau karena medan yang kasar karena memiliki pusat gravitasi yang tinggi.[28]

Di bawah program Lend-Lease, 4.102 tank medium M4A2 dikirim ke Uni Soviet. Dari jumlah tersebut, 2.007 dilengkapi dengan meriam 75 mm yang asli, sedangkan 2.095 sisanya dilengkapi meriam 76 mm yang lebih kuat. Jumlah total tank Sherman yang dikirim ke Uni Soviet di bawah program Lend-Lease mewakili 18,6% dari semua Sherman Lend-Lease.[29]

Sherman M4A2 bersenjata 76 mm pertama mulai berdatangan di Uni Soviet pada akhir musim panas 1944.[30] Pada tahun 1945, beberapa unit lapis baja Tentara Merah distandarisasi untuk sepenuhnya bergantung pada Sherman. Unit-unit tersebut meliputi Korps Mekanik Pengawal ke-1, Korps Mekanik Pengawal ke-3, dan Korps Mekanis Pengawal ke-9, di antara yang lainnya. Sherman sangat dihormati dan dipandang secara positif oleh banyak awak tank Soviet, dengan pujian yang diberikan atas keandalannya, kemudahan perawatan, daya tembak yang umumnya baik (merujuk terutama pada versi senjata 76 mm) dan perlindungan perisai yang layak,[31] sebagai serta unit daya tambahan (APU) untuk menjaga agar baterai tank tetap terisi tanpa harus menjalankan mesin utama untuk sementara tank T-34 milik Soviet harus menyalakan mesin untuk dapat mengisi baterainya.[32]

Palagan PasifikSunting

 
Sherman M4A4 Tiongkok di Medan Perang CBI
 
Sebagai bagian dari Operasi Dexterity, sebuah M4A1 (75 mm) bergerak maju melalui hutan hujan tropis di Britania Baru, di Pasifik Barat Daya

Sementara pertempuran di Teater Operasi Eropa (ETO) sering kali terdiri dari perang lapis baja berintensitas tinggi, sifat utama dari Teater Operasi Pasifik (PTO) yang erat dengan pertempuran laut menurunkan peran tank pada status sekunder untuk Sekutu dan Jepang. Sementara Angkatan Darat AS menurunkan 16 divisi lapis baja dan 70 batalion tank terpisah selama perang, hanya sepertiga dari batalion dan tidak ada divisi tank yang dikerahkan ke Teater Pasifik.[33] Angkatan Darat Kekaisaran Jepang (IJA) hanya mengerahkan Divisi Tank ke-2 mereka ke Pasifik selama perang.[34] Kendaraan lapis baja dari kedua belah pihak sebagian besar beroperasi di medan hutan yang tidak cocok untuk perang lapis baja. Untuk jenis medan ini, Jepang dan Sekutu menemukan fakta bahwa tank ringan lebih mudah diangkut dan digunakan.[35]

Selama tahap awal pertempuran di Pasifik, khususnya Kampanye Guadalcanal, tank ringan M2A4 dari Korps Marinir AS bertarung melawan tank ringan Tipe 95 Ha-Go yang setara, keduanya dipersenjatai dengan meriam utama 37 mm. Namun, M2 (diproduksi pada tahun 1940) lebih baru lima tahun daripada tank Jepang.[36] Pada 1943, IJA masih menggunakan tank medium Tipe 95 dan Tipe 97 Chi-Ha, sementara pasukan Sekutu dengan cepat mengganti tank ringan mereka dengan M4 bersenjatakan 75 mm.[37] Pasukan Tiongkok di India menerima 100 M4 Sherman dan menggunakannya untuk memberikan efek besar pada serangan 1944 dan 1945 di Palagan Tiongkok Burma India.

Untuk melawan Sherman, [38] Jepang mengembangkan Tipe 3 Chi-Nu dan Tipe 4 Chi-To yang lebih berat, kedua tank itu dipersenjatai dengan meriam 75 mm, meskipun dari jenis yang berbeda. Hanya 166 Tipe 3 dan dua Tipe 4 yang dibangun, dan tidak ada yang terlibat pertempuran. Tank-tank itu disimpan untuk pertahanan pulau-pulau pusat Jepang, meninggalkan tank ringan dan medium usang tahun 1930-an untuk bertempur melawan tank ringan dan medium Sekutu buatan 1940-an.

Selama tahun-tahun terakhir perang, amunisi berdaya ledak tinggi serba guna lebih disukai untuk melawan tank-tank Jepang karena peluru-peluru penembus perisai yang telah dirancang untuk menembus baja yang lebih tebal sering kali menembus perisai tipis Tipe 95 Ha-Go (tank Jepang yang paling sering ditemui) dan keluar dari sisi yang lain tanpa berhenti. Meskipun meriam berkecepatan tinggi dari penghancur tank berguna untuk menembus perkubuan, M4 yang dipersenjatai dengan penyembur api sering digunakan, karena tembakan langsung dari meriam jarang menghancurkan benteng Jepang dengan efektif.[39][40]

Pasca Perang Dunia IISunting

Setelah Perang Dunia II, AS mempertahankan M4A3E8 '"Easy Eight" dalam pelayanan, dilengkapi dengan meriam 76 mm atau 105 mm M4 howitzer. Sherman tetap menjadi tank utama AS dalam Perang Korea, di mana ia bertempur bersama Pershing M26 dan M46 Patton. M4A3 (76) W HVSS Sherman dan T-34-85 adalah tank yang sebanding dan dapat menghancurkan satu sama lain pada jarak pertempuran normal, meskipun penggunaan amunisi High Velocity Armor Piercing, optik canggih, dan pelatihan kru yang lebih baik memberi Sherman keunggulan.[41] M4A3(76)W HVSS Sherman, menggunakan amunisi HVAP 76 mm, menghancurkan 41 tank musuh sejak Juli-November 1950. Tank M4A3(76)W HVSS yang lebih ringan menjadi tank AS yang lebih disukai di fase akhir Perang Korea, karena keandalan mekanis dari M4, kemudahan perawatannya, dan kemampuan kendalinya dibandingkan dengan tank M26.[42]

Pasukan Pertahanan Israel menggunakan Sherman sejak berdirinya negara itu pada tahun 1948 hingga 1980-an, setelah pertama kali memperoleh satu M4A2 yang tidak memiliki persenjataan utama dari pasukan Inggris ketika mereka menarik diri dari Israel.[43] Popularitas tank (yang sekarang telah dipersenjatai kembali) dibandingkan dengan tank ringan antarperang Prancis Renault R35 1937 yang sudah usang dengan meriam 37 mm laras pendeknya yang menjadi bagian terbesar dari pasukan tank IDF menyebabkan pembelian 30 M4 (105mm) tanpa senjata dari Italia.[43] Tiga di antaranya, ditambah M4A2 yang asli, terlibat secara signifikan dalam perang kemerdekaan 1948-9. Sisanya kemudian diservis dan dipersenjatai kembali dengan meriam 75 mm, menyusun sebagian besar pasukan tank Israel selama delapan tahun ke depan. Sherman yang bersenjatakan meriam 75 mm digantikan oleh M4A1 (76 mm) Sherman yang diimpor dari Perancis sebelum Krisis Suez 1956, setelah disadari bahwa penetrasi perisai baja dari meriam 75 mm tidak cukup untuk bertempur melawan tank-tank baru seperti IDF Centurion dan juga T-34-85 yang dikirim kepada pasukan Mesir.[44] Selama peningkatan lebih lanjut, militer Prancis membantu mengembangkan kit konversi untuk meningkatkan sekitar 300 Sherman dengan memasang meriam 75 mm CN 75-50 kecepatan tinggi yang digunakan oleh AMX-13. Tank modifikasi ini disebut Sherman M-50 oleh Israel. Sebelum Perang Enam Hari pada tahun 1967, Angkatan Darat Israel meningkatkan sekitar 180 M4A1 (76) W HVSS Sherman dengan meriam 105 mm Modèle F1 Prancis, mengganti mesinnya dengan mesin diesel Cummins dan menamakan tank modifikasi ini sebagai Sherman M-51. Tank-tank Sherman ini bertempur bersama tank Centurion Sh'ot Kal 105 mm dan M48 Patton mampu mengalahkan tank T-34/85, T-54/55/62, dan IS-3 yang digunakan oleh pasukan Mesir dan Suriah dalam Perang Enam Hari 1967.[45]

M4A3 juga digunakan oleh pasukan Inggris di Indonesia selama Revolusi Nasional Indonesia hingga tahun 1946, ketika tank-tank itu diteruskan ke KNIL yang menggunakannya hingga tahun 1949 sebelum diserahkan kepada Angkatan Darat Indonesia.[46]

PersenjataanSunting

Pengembangan meriamSunting

Saat Sherman sedang dirancang, ketentuan dibuat sehingga beberapa jenis persenjataan utama (ditentukan sebagai meriam 75 mm, meriam 3 inci, atau howitzer 105 mm) dapat dipasang pada kubahnya.[47] Kemungkinan pemasangan senjata utama tank berat M6, meriam 3 inci M7, pada M4 Sherman dieksplorasi terlebih dahulu, tetapi ukuran dan beratnya (dimodifikasi dari senjata antipesawat berbasis darat) membuatnya terlalu besar bagi kubah Sherman. Pengembangan meriam 76 mm baru yang lebih cocok untuk Sherman dimulai pada musim gugur 1942.

Pada awal 1942, tes dimulai pada kelayakan pemasangan howitzer 105 mm pada kubah Sherman. Meriam 105 mm M2A1 standar diketahui tidak dirancang untuk dipasang pada kubah tank, maka meriam itu sepenuhnya didesain dan dinamai ulang sebagai howitzer 105 mm M4. Setelah modifikasi pada kubah (mengenai keseimbangan meriam dan kekuatan daya putar kubah) dan interior lambung (mengenai penyimpanan amunisi 105 mm), Departemen Persenjataan menyatakan persetujuannya terhadap proyek tersebut, dan produksi tank M4 yang dipersenjatai dengan howitzer 105 mm dimulai pada Februari 1944.[48]

Sherman memasuki pertempuran pada tahun 1942 dilengkapi dengan meriam 75 mm M3, meriam 40 kaliber yang bisa menembus 88 mm (3,5 in) baja homogen tergulung (RHA) yang tidak miring pada jarak 100 meter (110 yd) dan 73 mm (2,9 in) pada jarak 1000 meter (1100 yd) menembakkan peluru M61 standar.[49] Menghadapi Panzer III dan Panzer IV awal di Afrika Utara, meriam Sherman bisa menembus perisai frontal tank-tank ini pada jarak tempur normal, dalam 1000 yd (910 m). Intelijen Angkatan Darat AS mengabaikan kedatangan Tiger I pada tahun 1942 dan tank Panther pada tahun 1943, memperkirakan bahwa Panther akan menjadi tank berat seperti Tiger I, dan meragukan bahwa banyak tank Panther yang akan diproduksi. Ada juga laporan British QF 6 pdr (57 mm) senjata yang mampu menghancurkan Tiger I. Namun, ini hanya terjadi pada jarak yang sangat dekat dan melawan perisai samping yang lebih tipis. Karena kesalahpahaman mereka terkait dengan ini, dan juga karena tes yang tampaknya membuktikan bahwa meriam 76 mm mampu menghancurkan baik Tiger maupun Panther, kepemimpinan Pasukan Darat Angkatan Darat tidak terlalu peduli dengan Tiger I. Tes dari meriam 76   mm kemudian dianggap tidak akurat, Eisenhower bahkan mengatakan bahwa dia salah diberitahu oleh Dinas Persenjataan bahwa 76 mm bisa mengalahkan tank Jerman mana pun. Angkatan Darat AS juga gagal mengantisipasi bahwa Jerman akan berusaha menjadikan Panther sebagai tank standar dari divisi panzer mereka pada tahun 1944, didukung oleh sejumlah kecil Tiger I dan II.[50]

Ketika meriam 76 mm yang baru dirancang, yang dikenal sebagai T1, pertama kali dipasang pada M4 pada musim semi 1943, diketahui bahwa pemasangannya mengacaukan keseimbangan kubah, dan laras meriam juga menonjol terlalu jauh ke depan, membuatnya lebih sulit untuk diangkut dan rentan untuk mengenai tanah ketika tank menempuh medan bergelombang. Panjang laras dikurangi 15 inci (380 mm) (dari 57 kaliber menjadi 52), menghasilkan varian M1. Memasang senjata ini pada kubah M4 asli terbukti bermasalah, sehingga kubah untuk proyek tank T23 yang dibatalkan kemudian digunakan sebagai gantinya untuk versi produksi definitif dari M4 Sherman 76 mm,[51] bersama dengan versi modifikasi dari meriam tersebut yang dikenal sebagai M1A1.

 
Firefly Inggris di Namur, 1944. Ini adalah sebuah komposit M4, menunjukkan bagian lambung depan versi akhir yang dicor, dilengkapi dengan palka kru yang besar

Meskipun ada pengembangan meriam antitank 76 mm dan 90 mm baru oleh Departemen Persenjataan, Angkatan Darat AS menolak pengerahannya karena dianggap tidak perlu. Upaya untuk memutakhirkan M4 Sherman dengan memasang kubah bermeriam 90 mm dari proyek tank T26 pada lambung M4 pada bulan April 1944 dihentikan setelah menyadari bahwa tank itu tidak bisa masuk ke lini produksi lebih cepat daripada T26 dan kemungkinan akan menunda pengembangan T26.[52] Bahkan pada tahun 1943, sebagian besar kendaraan tempur lapis baja Jerman (model Panzer IV, StuG III, dan Marder III generasi akhir) dipasangi dengan meriam 7,5 cm KwK 40. Akibatnya, bahkan penghancur tank ringan Jerman yang berperisai tipis seperti Marder III, yang dimaksudkan sebagai tindakan pengganti sementara untuk melawan tank Soviet pada tahun 1942, dapat menghancurkan Sherman dari kejauhan. Perbedaan daya tembak antara kendaraan tempur lapis baja Jerman tahun 1943 dan M4 bersenjata 75 mm adalah dorongan untuk memulai produksi M4 bersenjatai 76 mm pada bulan Januari 1944.[53] Dalam pengujian sebelum invasi Normandia, meriam 76 mm ditemukan memiliki ledakan moncong besar yang tidak diinginkan yang menerbangkan debu dari tanah dan mengaburkan penglihatan untuk penembakan lebih lanjut. Meriam M1A1C, yang memasuki jalur produksi pada bulan Maret 1944, diberi ulir untuk rem laras, tetapi karena rem larasnya masih dalam pengembangan, ulir tersebut dilindungi dengan penutup. Penambahan rem laras pada meriam M1A2 yang baru (yang juga menggunakan putaran ulir yang lebih cepat, mengakibatkan sedikit peningkatan akurasi pada jarak yang lebih jauh) sejak Oktober 1944 akhirnya menyelesaikan masalah ini dengan mengarahkan ledakan ke arah samping.[54]

Doktrin Angkatan Darat AS pada saat itu menekankan kemampuan multiperan tank, dan kemampuan peluru berdaya ledak tinggi dianggap penting. Merupakan meriam antitank khusus, 76 mm memiliki peluru berdaya ledak tinggi yang jauh lebih lemah daripada 75 mm yang sudah ada dan pada awalnya tidak diterima oleh beberapa komandan divisi lapis baja AS, meskipun banyak yang sudah diproduksi dan tersedia. Semua M4 Angkatan Darat AS yang dikerahkan awalnya di Normandia pada Juni 1944 memiliki meriam 75 mm.[55] Tes terhadap pelat baja buatan Amerika menunjukkan bahwa senjata M1A1 baru akan memadai, tetapi pengujian terhadap tank Panther yang ditangkap tidak pernah dilakukan. Bertempur melawan tank-tank Panther di Normandia dengan cepat menunjukkan perlunya daya tembak antitank yang lebih baik, dan M4 76 mm dikerahkan ke unit Angkatan Darat Pertama pada bulan Juli 1944. Operasi Cobra adalah debut pertempuran Sherman bersenjatakan meriam 76 mm, dalam bentuk M4A1 (76) W.[56] Angkatan Darat Ketiga yang dipimpin Jenderal George S. Patton pada awalnya mengerahkan M4 75 mm dan baru menerima M4 76 mm setelah Pertempuran Arracourt melawan tank-tank Panther pada akhir September 1944.[57]

Kecepatan peluru meriam 76 mm yang lebih tinggi memberi Sherman daya tembak antitank yang setidaknya sama dengan sebagian besar kendaraan Jerman yang mereka temui, khususnya Panzer IV dan StuG III. Meriam itu bisa menembus 125 mm (4,9 in) RHA yang tegak pada 100 meter (110 yd) dan 106 mm (4,2 in) pada 1000 meter (1100 yd) menggunakan peluru M62 yang biasa.[58] M1 membantu menyamakan Sherman dan Panzer IV dalam hal daya tembak, 48-kaliber KwK 40 (75mm L/48) 48 kaliber dari Panzer IV bisa menembus 135 mm (5,3 in) RHA yang tegak pada 100 meter (110 yd) dan 109 mm (4,3 in) pada 1000 meter (1100 yd). Meriam 76 mm masih kalah dengan 70-kaliber 7,5 cm KwK 42 (75mm L/70) yang jauh lebih kuat, yang bisa menembus 185 mm (7,3 in) RHA yang tegak pada 100 meter (110 yd) dan 149 mm (5,9 in) pada 1000 meter (1100 yd) menggunakan peluru PzGr.39 / 42 yang biasa.[58] Meriam 76 mm mampu mengalahkan Panther pada jarak pertarungan normal dari samping atau belakang, tetapi tidak bisa mengatasi lempeng glasis. Karena kemiringannya 55 derajat, glasis 80 mm (3,1 in) Panther memiliki ketebalan horizontal 140 mm (5,5 in) dengan efektivitas aktual yang bahkan lebih besar lagi. Sebuah M4 mungkin hanya dapat mengalahkan Panther secara frontal dari jarak dekat dengan mengarahkan tembakkan ke bagian depan kubah dan mantelnya yang berbentuk silinder melintang, tepi bawahnya—yang terdapat pada sebagian besar Panther (terutama versi Ausf. D dan A)—merupakan perangkap tembakan yang rentan jika ditembak musuh.[59] Sebuah Sherman yang bermeriam 76 mm dapat menembus superstruktur lambung frontal atas tank Tiger I dari jarak tempur normal. Meskipun meriam baru ini mengurangi kesenjangan antara kedua tank, Tiger I masih mampu mengalahkan M4 dari arah frontal pada jarak lebih dari 2000 meter (2200 yd).[60]

Pada akhir musim panas 1944, setelah keluar dari bocage dan pindah ke medan terbuka, unit tank AS yang mengalami baku tembak dengan posisi pertahanan Jerman pada jarak yang lebih jauh terkadang menderita 50% korban sebelum dapat menemukan dari mana tembakan itu berasal.[61] Jarak pertempuran rata-rata yang dicatat oleh tentara Amerika untuk aksi tank versus tank adalah 800 hingga 900 meter (870 hingga 980 yd). Awak Sherman juga memiliki kekhawatiran tentang penembakan dari jarak yang lebih jauh, karena bubuk ledak peluru Sherman yang sangat berkilau membuat tembakan mereka lebih mudah dikenali. Hal ini, dan situasi taktis Angkatan Darat AS yang ofensif, sering berkontribusi pada kerugian yang diderita oleh Angkatan Darat AS di Eropa.[62] Meskipun berbagai pembidik meriam yang dipasang pada Sherman memiliki lebih sedikit pengaturan perbesaran daripada yang dipasang pada tank Jerman, penembak mereka dapat menggunakan periskop sekunder yang menampilkan bidang pandang yang jauh lebih besar daripada milik tentara Jerman.

 
M4A2 (76) HVSS dengan kubah T23 dan rem laras meriam 76 mm. Tank ini juga memiliki spatbor, biasanya dihilangkan pada kendaraan AS untuk memudahkan perawatan

Amunisi T4 High-Velocity Armor Piercing (HVAP) tersedia pada bulan Agustus 1944 untuk meriam 76 mm. Proyektil ini berisi penembus tungsten yang dikelilingi oleh selubung aluminium ringan dan tudung balistik, yang memberikan kecepatan peluru lebih tinggi dan daya tembus yang lebih besar. Meningkatnya penetrasi HVAP memungkinkan meriam 76 mm untuk mengimbangi peluru APCR 7,5 cm KwK 42 Panther.[63] Namun, kinerja peluru HVAP ini sangat terdegradasi oleh perisai baja yang miring seperti glasis depan Panther. Karena kekurangan tungsten, peluru HVAP selalu dalam jumlah yang terbatas. Prioritas diberikan kepada unit penghancur tank AS dan lebih dari setengah dari 18.000 proyektil yang diterima tidak kompatibel dengan meriam 76 mm M1, yang dipasangkan ke dalam kartrid peluru dari meriam 3 inci M7 yang dipasang pada penghancur tank M10.[64] Kebanyakan Sherman hanya membawa beberapa peluru HVAP dalam satu waktu, beberapa unit bahkan tidak pernah menerimanya sama sekali.[65]

Inggris mengantisipasi perkembangan masa depan kendaraan lapis baja Jerman dan mulai pengembangan meriam antitank 3-inci (76 mm) bahkan sebelum meriam 57 mm pendahulunya memasuki dinas. Dengan alasan kemanfaatan dan juga didorong oleh keterlambatan dalam desain tank baru mereka, mereka memasang meriam QF 17-pounder 3 in (76 mm) dalam kubah M4 Sherman 75 mm standar. Konversi ini menjadi Sherman Firefly. Seperti meriam M1 AS, 17 pdr juga merupakan sebuah meriam 76 mm, tetapi meriam buatan Inggris menggunakan kartrid yang lebih besar, berisi muatan propelan yang jauh lebih besar. Ini memungkinkannya menembus 174 mm (6,9 in) RHA yang tegak pada 100 meter (110 yd) dan 150 mm (5,9 in) pada 1000 meter (1100 yd) menggunakan amunisi APCBC.[66] Meriam 17-pounder masih tidak bisa menembus lempeng glasis miring dari Panther tetapi diharapkan mampu menembus mantel meriamnya pada jarak lebih dari 2500 yard (2300 m),[67] apalagi diperkirakan akan mengalahkan perisai baja frontal Tiger I dari 1900 yard (1700 m).[68] Namun, hasil tes Angkatan Darat Inggris yang dilakukan dengan dua Firefly terhadap target berukuran kubah Panther menunjukkan akurasi yang relatif buruk pada jarak jauh, dengan probabilitas perkenaan 25,4% pada 1500 yard (1400 m) dengan APCBC, dan hanya 7,4% dengan APDS.[69] Pada akhir 1943, Inggris menawarkan 17-pounder kepada Angkatan Darat AS untuk digunakan dalam tank M4 mereka. General Devers bersikeras melakukan tes perbandingan antara 17-pounder dan meriam 90 mm AS. Tes akhirnya dilakukan pada 25 Maret dan 23 Mei 1944, tampaknya menunjukkan bahwa meriam 90 mm sama dengan atau lebih baik dari 17-pounder. Pada saat itu, produksi M4 76 mm dan M36 90 mm sedang berlangsung dan minat Angkatan Darat AS terhadap 17-pounder berkurang. Pada akhir tahun 1944, Inggris mulai memproduksi peluru sabot tungsten untuk 17-pounder, yang bahkan dapat dengan mudah menembus perisai baja Tiger II, tetapi peluru ini tidak seakurat peluru standar dan tidak tersedia dalam jumlah banyak.

Setelah kehilangan banyak tank dalam Pertempuran Bulge, pada Januari 1945, Jenderal Eisenhower meminta agar tidak ada lagi M4 75 mm yang dikirim ke Eropa, hanya M4 76 mm dibutuhkan.[70] Minat untuk memasang 17-pounder Inggris pada tank Sherman AS berkobar lagi. Pada bulan Februari 1945, Angkatan Darat AS mulai mengirim M4 75 mm ke Inggris untuk dikonversi ke 17-pounder. Sekitar 100 unit konversi selesai pada awal Mei. Pada saat itu, akhir perang di Eropa sudah jelas terlihat, dan Angkatan Darat AS memutuskan kesulitan logistik untuk menambah kaliber amunisi baru ke kereta pasokan tidak diperlukan. Tidak satu pun dari M4 bermeriam 17 pounder konversi dikerahkan dalam pertempuran oleh AS, dan tidak jelas apa yang terjadi pada sebagian besar dari mereka, meskipun beberapa unit diberikan kepada Inggris sebagai bagian dari Lend-Lease pascaperang.[71]

Doktrin penghancur tankSunting

Jenderal Lesley J. McNair adalah kepala Pasukan Angkatan Darat 1942-1944. McNair, seorang mantan kru artileri, mengadvokasi peran penghancur tank (TD) dalam Angkatan Darat AS. Menurut pendapat McNair, tank berfungsi untuk mengeksploitasi terobosan dan mendukung infanteri, sementara massa yang menyerang tank musuh harus melibatkan unit penghancur tank, yang terdiri dari campuran meriam antitank yang digerakkan sendiri dan ditarik. Penghancur tank swagerak, yang disebut "gun motor carriage" (seperti halnya kendaraan lapis baja swagerak Angkatan Darat AS yang memasang sebuah artileri kaliber berat) mirip dengan tank, tetapi dengan lapis baja ringan dan kubah terbuka. Penghancur tank seharusnya lebih cepat dan membawa senjata antitank yang lebih kuat daripada tank (meskipun dalam kenyataannya tank sering menerima senjata yang lebih kuat lebih dahulu dari penghancur tank) dan perisai bajanya dikorbankan untuk meningkatkan kecepatan.[72] Doktrin Pasukan Lapis Baja dan Penghancur Tank dikembangkan secara terpisah, dan perlu dicatat bahwa tank-tank kawan yang bertempur dengan tank-tank musuh yang muncul ketika menyerang atau bertahan itu tidak bertentangan dengan doktrin Pasukan Lapis Baja.[73] Penghancur tank ditugaskan untuk melawan sejumlah tank musuh yang menerobos garis depan kawan.

McNair menyetujui peningkatan meriam 76 mm ke M4 Sherman dan produksi penghancur tank M36 yang dipersenjatai dengan meriam 90 mm, tetapi pada mulanya ia dengan gigih menentang produksi massal seri tank medium T20 dan turunannya, T25 dan T26 (yang pada akhirnya akan menjadi Pershing M26) selama periode penting 1943 karena program itu tidak memenuhi dua kriteria Angkatan Darat Angkatan Darat untuk penerimaan peralatan baru, dengan kata lain tank-tank itu tidak "layak tempur," dan dia tidak melihat "kebutuhan tempur" dari tank-tank itu. Pada musim gugur 1943, Letnan Jenderal Devers, komandan pasukan AS di European Theatre of Operations (ETO), meminta 250 tank T26 untuk digunakan dalam invasi Prancis, McNair menolak, mengutip fakta bahwa ia percaya bahwa M4 sudah memadai. Devers mengajukan banding ke Departemen Perang, dan Mayor Jenderal Russell L. Maxwell, Asisten Kepala Staf G-4 dari Staf Umum Departemen Perang, memerintahkan 250 tank yang dibangun pada bulan Desember 1943. McNair akhirnya mengalah dalam penentangannya, tetapi masih menentang produksi massal, Pasukan Angkatan Daratnya bahkan meminta tank-tank itu untuk "diturunkan" dari 90 mm ke 75 atau 76 mm pada bulan April 1944, memercayai bahwa meriam 76 mm mampu bekerja dengan memuaskan. Marshall kemudian memerintahkan tank-tank itu untuk diserahkan kepada ETO sesegera mungkin. Segera setelah invasi Normandia pada Juni 1944, Jenderal Dwight D. Eisenhower mendesak meminta tank-tank besar, tetapi McNair terus menentang produksi massal karena masalah mekanis serius yang terus-menerus dengan kendaraan yang menunda pengadaannya. Pada bulan yang sama, Departemen Perang membalikkan arah dan benar-benar mengabaikan pendapat Pasukan Angkatan Darat ketika membuat rencana produksi tank mereka untuk tahun 1945. Sebanyak 7.800 tank akan dibangun, di mana 2.060 di antaranya adalah T26 yang dipersenjatai dengan meriam 90 mm, 2.728 unit adalah T26 yang dipersenjatai dengan howitzer 105 mm, dan 3.000 adalah tank Sherman M4A3 yang dipersenjatai dengan howitzer 105 mm. Sebagai bagian dari rencana, Inggris meminta 750 unit T26 yang dipersenjatai 90 mm dan 200 unit T26 bermeriam 105 mm.[74] Jenderal McNair terbunuh dalam misi dukungan udara yang gagal pada Juli 1944, dan jalan menuju produksi untuk tank T26 menjadi agak lebih jelas. Jenderal Marshall turun tangan lagi dan tank-tank itu akhirnya diproduksi penuh. Namun, hanya beberapa tank T26 (saat itu dinamai M26) yang terlibat pertempuran sejak Februari 1945, terlambat untuk memberi efek di medan perang.[75]

VarianSunting

 
USMC M4A3 menggunakan pelontar apinya selama Pertempuran Iwo Jima

Sherman, seperti pendahulunya M3, adalah salah satu tank pertama yang menggunakan senjata dan pembidik yang distabilkan secara giroskopis. Stabilisasi hanya terjadi pada bidang vertikal, karena mekanismenya tidak mengacaukan gerakan kubah meriam. Stabilizer cukup untuk menjaga pengaturan elevasi meriam dalam rentang 1/8 derajat, atau 2 mil saat sedang melintasi medan yang cukup kasar pada kecepatan 15 mil per jam (24 km/h). Ini memberi kemungkinan perkenaan 70% pada tank musuh pada jarak 300 yard (270 m) hingga 1200 yard (1100 m).[76] Kegunaan dari stabilisasi masih bisa diperdebatkan, dengan beberapa mengatakan bahwa itu berguna untuk tujuan yang diinginkan, yang lain hanya menggunakan pembidik untuk stabilisasi penglihatan saat bergerak.[77] Beberapa operator bahkan menonaktifkan stabilizernya.

Meriam 75 mm juga memiliki peluru kanister efektif yang berfungsi seperti senapan gentel. Dalam pertempuran jarak dekat seperti dalam bocage Prancis, tank Divisi Lapis Baja ke-2 Angkatan Darat AS menggunakan Culin Hedgerow Cutters yang dipasang pada tank mereka untuk mendorong tiga tank bersama-sama melalui pagar tanaman. Tank sisi akan membersihkan bagian belakang pagar tanaman di sisi mereka dengan peluru kanister sementara tank tengah akan terlibat dan menekan posisi musuh yang diketahui atau diduga berada di balik pagar tanaman berikutnya. Secara mengejutkan, pendekatan ini memungkinkan kemajuan cepat melalui pagar tanaman yang sangat tangguh dan terlindungi dengan baik di Normandia. Lebih dari 500 set ini dipasang untuk kendaraan lapis baja AS, dan banyak dipasang ke berbagai tank Inggris (yang disebut sebagai "garpu").

Meriam 75 mm memiliki amunisi fosfor putih yang awalnya dimaksudkan untuk digunakan sebagai penanda artileri untuk membantu penargetan. Awak tank M4 menemukan bahwa amunisi itu juga dapat digunakan melawan Tiger dan Panther—ketika fosfor putih yang terbakar melekat pada tank Jerman, optik mereka akan dibutakan dan asap yang beraroma tajam akan tersedot ke dalam kendaraan, sehingga menyulitkan atau mencegah kru tank bernafas. Hal ini, dan rasa takut pada api yang tersulut atau menyebar di dalam tank, kadang-kadang akan menyebabkan kru meninggalkan tanknya.[78] Ada beberapa contoh yang direkam di mana amunisi fosfor putih mengalahkan tank Jerman dengan cara ini.[79]

Varian M4 Sherman dipersenjatai dengan howitzer 105 mm M4, yang menyediakan persenjataan berdaya ledak tinggi yang lebih kuat. Varian ini digunakan dalam peleton dengan tiga kendaraan "meriam serbu" di dalam sebuah batalion tank[80] untuk memberikan bantuan tembakan jarak dekat dan asap. Batalion infanteri lapis baja juga akhirnya menggunakan tiga Sherman ini.[81] Varian bermeriam 105 mm terbatas dalam penggunaannya terhadap tank musuh karena kinerja peluru penembus perisai meriam howitzer yang buruk dan tidak dimaksudkan untuk melawan tank lain, meskipun peluru antitank berdaya ledak tinggi (HEAT) untuk howitzer 105 mm tersedia untuk pertahanan diri.

PerisaiSunting

KubahSunting

 
Kubah meriam 75 mm versi awal menunjukkan lubang tunggal; tambalan perisai appliqué eksternal tambahan persegi panjang (dilas pada) memperkuat perlindungan amunisi di sisi lambung.

Perisai baja kubah dari M4 bermeriam 75 mm dan 105 mm berkisar antara 25,4 mm (1,00 in) hingga 76,2 mm (3,00 in) tebalnya.[82] Perisai kubah depan setebal 76,2 mm, dimiringkan pada 30 derajat dari sumbu vertikal, memberikan ketebalan efektif 87,9 mm (3,46 in). Bukaan di depan kubah M4 untuk meriam utama ditutupi oleh pelindung rotor bulat setebal 50,8 mm (2,00 in). Sherman awal yang memiliki pembidik periskopik untuk meriam utama yang dipasang di atap menara memiliki mantel kecil setebal 76,2 mm (3,00 in) yang hanya menutupi lubang tempat laras meriam utama, laras senapan mesin koaksial yang terbuka rentan terhadap serpihan atau pecahan peluru dan kemudian penutup lapis baja kecil diproduksi untuk melindunginya. Ketika Sherman kemudian dilengkapi dengan pembidik teleskopik di sebelah meriam utama, dibuatlah mantel meriam yang lebih besar setebal 76,2 mm (3,00 in) yang menutupi seluruh perisai rotor termasuk penglihatan dan laras senapan mesin koaksial.[82][83] Tank Sherman bersenjata 105 mm tidak memiliki perisai rotor, hanya memiliki mantel untuk menutupi bukaan di bagian depan kubah. Perisai samping kubah adalah 50,8 mm (2,00 in) pada sudut 5 derajat dari vertikal.[83] Perisai belakang kubah adalah 50,8 mm (2,00 in) dan vertikal, sedangkan perisai atap kubah adalah 25,4 mm (1,00 in) dan rata.[84]

Model-model selanjutnya dari tank Sherman M4A1, M4A2 dan M4A3 dilengkapi dengan kubah T23 dan meriam 76 mm baru. Perisai kubah ini adalah 63,5 mm (2,50 in) di sisi samping dan belakang, miring dari 0 hingga 13 derajat dari vertikal. Tebal atapnya 25,4 mm (1,00 in) yang miring dari 0 hingga 45 derajat dari vertikal. Bagian depan kubah T23, seperti kubah Sherman 105 mm, tidak memiliki perisai rotor, dilindungi oleh mantel meriam cor tegak setebal 88,9 mm (3,50 in). Pengalaman pertempuran menunjukkan bahwa palka tunggal padakubah meriam tiga orang 75 mm tidak memadai untuk evakuasi tepat waktu, jadi Ordnance menambahkan palka pengisi amunisi di samping awal komandan pada akhir 1943. Semua kubah meriam 76 mm memiliki dua lubang atap.

LambungSunting

Pelat glasis Sherman awalnya setebal 50,8 mm (2,00 in)[85][86] dan miring pada 56 derajat dari vertikal, memberikan ketebalan efektif 90,8 mm (3,57 in). M4, M4A1, M4A2 produksi awal, dan M4A3 produksi awal memiliki struktur "hatchway" yang menonjol sehingga memungkinkan untuk menempatkan palka pengemudi dan asisten pengemudi di depan cincin kubah. Di daerah ini, efek kemiringan lempeng glasis sangat berkurang. Kemudian Sherman memiliki pelat glasis yang ditingkatkan setebal 63,5 mm (2,50 in) dan miring pada 47 derajat dari vertikal, memberikan ketebalan efektif 93,1 mm (3,67 in) di seluruh bagian pelat. Desain baru meningkatkan perlindungan balistik keseluruhan dengan menghilangkan "hatchway", sementara juga memungkinkan penempatan lubang palka yang lebih besar untuk pengemudi dan penembak depan. Lambung cor M4A1 untuk sebagian besar mempertahankan bentuk glasis sebelumnya bahkan setelah lubang palka yang lebih besar diperkenalkan. Cor lambung, terlepas dari palka yang lebih besar, miring dari 37 hingga 55 derajat dari vertikal, dengan sebagian besar bagian pelatnya memiliki kemiringan sudut 55 derajat.

Ruang transmisi berbentuk bulat, terbuat dari tiga bagian cor yang dibaut bersama-sama atau dibuat sebagai satu bagian. Ketebalannya berkisar 50,8–108 milimeter (2,00–4,25 in).[87] Ketebalan sisi lambung atas dan bawah adalah 38 mm (1,5 in),[88][89] dan tegak,[87] sedangkan bagian belakang lambung atas juga 38 mm (1,5 in), tegak atau miring pada 10 derajat dari vertikal. Bagian belakang lambung bawah, yang melindungi mesin, adalah 38 mm (1,5 in), miring pada 0 hingga 22 derajat dari vertikal tergantung varian. Atap lambung adalah 25,4 mm (1,00 in).[87] Lantai lambung berkisar antara 25,4 mm (1,00 in) di bawah posisi pengemudi dan asisten pengemudi hingga 12,7 mm (0,50 in) di bagian belakang. M4 memiliki lubang di dasar lambung kapal untuk membuang selongsong-selongsong bekas dan untuk menyediakan rute darurat. Di Pasifik, Marinir sering menggunakan fitur Sherman ini secara terbalik untuk menjemput infanteri yang terluka di bawah tembakan musuh.

KeefektifanSunting

 
Program peningkatan 1943 menambahkan tambalan perisai appliqué ke samping kubah dan lambung. Sherman ini juga menggunakan pemotong pagar Culin, sebuah improvisasi lapangan tahun 1944 untuk menerobos pagar tanaman tebal bocage Normandia.

Perisai baja M4 efektif terhadap sebagian besar tank perang awal dan senjata antitank,[90] tetapi membutuhkan sudut yang mencukupi untuk melawan tank Jerman dan senjata antitank. "hatchway" yang menonjol dari Sherman versi awal mengkompromikan lempeng glasis bersudut 56 derajat, menjadikannya titik lemah karena efek kemiringan lempeng glasis sangat berkurang. Pada tahun 1943, untuk membuat ketebalan daerah-daerah ini sama dengan bagian pelat glasis yang lain, pelat armor appliqué 1 inci dipasang di depannya.

Laporan Waffenamt-Prüfwesen 1 memperkirakan[91] bahwa dengan M4 yang miring 30 derajat ke samping, lempeng glasis Sherman kebal terhadap tembakan dari 8,8 cm KwK 36 L/56 Tiger[92] dan bahwa Panther, dengan 7,5 cm KwK 42 L/70, harus mendekat hingga 100 meter (110 yd) untuk mencapai penetrasi dalam situasi yang sama.[93] Meskipun tank medium dan berat model akhir Jerman sangat ditakuti, Buckley berpendapat bahwa "Sebagian besar tank Jerman yang ditemui di Normandia entah lebih buruk atau setara dengan Sherman."[94]

Penelitian untuk korban tank di Normandia dari 6 Juni hingga 10 Juli 1944 yang dilakukan oleh Riset Operasional No. 2 Inggris menyimpulkan bahwa, dari sampel 40 tank Sherman, 33 tank terbakar (82 persen) dan 7 tank tetap tidak terbakar mengikuti rata-rata 1,89 penetrasi. Sebagai perbandingan, dari sampel 5 Panzer IV, 4 tank terbakar (80 persen) dan 1 tank tetap tidak terbakar, mengikuti rata-rata 1,5 penetrasi. Tank Panther terbakar 14 kali (63 persen) dari sampel 22 tank dan setelah 3,24 penetrasi, sedangkan Tiger membakar 4 kali (80 persen) dari sampel 5 tank setelah 3,25 penetrasi.[95] John Buckley, dengan menggunakan studi kasus Brigade Lapis Baja Inggris ke-8 dan ke-29, menemukan bahwa dari 166 Sherman mereka tersingkir dalam pertempuran selama kampanye Normandia, 94 (56,6 persen) di antaranya terbakar habis. Buckley juga mencatat bahwa survei Amerika yang dilakukan menyimpulkan bahwa 65% tank terbakar setelah perisai bajanya ditembus.[96] Penelitian Angkatan Darat Amerika Serikat membuktikan alasan utama hal ini terjadi karena penyimpanan amunisi meriam utama di atas roda rantai Sherman rentan terhadap tembakan musuh. Sebuah studi Angkatan Darat AS pada tahun 1945 menyimpulkan bahwa hanya 10–15 persen Sherman dengan penyimpanan basah yang terbakar ketika perisainya tertembus, dibandingkan dengan 60–80 persen Sherman dengan penyimpanan kering yang lebih tua.[97]

Pada awalnya, solusi parsial untuk kebakaran amunisi di M4 ditemukan pada tahun 1943 dengan pengelasan pelat pelindung appliqué 1 inci ke sponson samping di atas tempat penyimpanan amunisi, meskipun ada keraguan bahwa pemasangan ini memiliki efek. Model Sherman lanjutan memindahkan penyimpanan amunisi ke lantai lambung, dengan selubung air yang mengelilingi masing-masing tempat penyimpanan. Praktek tersebut, yang dikenal sebagai penyimpanan basah, mengurangi kemungkinan kebakaran setelah terkena tembakan musuh menjadi sekitar 15 persen.[98] Sherman mendapatkan nama panggilan yang suram seperti "Zippo" (pemantik rokok), "Ronson" karena "itu (adalah tank yang) terbakar pertama kali, setiap kali (tertembus)"—"it lights the first time, every time" adalah slogan dari Ronson.[99] Sebutan yang disebut terakhir telah ditentang dengan alasan bahwa Ronson baru mulai menggunakan slogan pada tahun 1950-an.[100] Ada pula sebutan "Tommycooker" (oleh Jerman, yang menyebut tentara Inggris sebagai "Tommies"; tommy cooker adalah kompor parit era Perang Dunia I). Kebakaran bahan bakar sesekali terjadi, tetapi kebakaran semacam itu jauh lebih jarang terjadi dan tidak mematikan seperti kebakaran amunisi.[101] Dalam banyak kasus, tangki bahan bakar Sherman ditemukan utuh setelah kebakaran.[102]

PemutakhiranSunting

Pemutakhiran Sherman termasuk tambalan pelat baja persegi panjang yang melindungi penyimpanan amunisi yang disebutkan di atas, dan tambalan pelat baja yang lebih kecil di depan masing-masing struktur palka yang menonjol pada glasis dalam upaya untuk mengurangi kelemahan balistiknya. Improvisasi lapangan termasuk menempatkan karung pasir, roda rantai cadangan, beton, kerangka kawat, atau bahkan kayu untuk meningkatkan perlindungan terhadap peluru peledak terarah. Sementara pemasangan karung pasir di sekitar tank memiliki sedikit efek terhadap tembakan antitank berkecepatan tinggi, hal itu dianggap memberikan perlindungan terhadap senjata HEAT, terutama peluncur granat antitank Panzerfaust Jerman dan peluncur roket antitank kaliber 88 mm Panzerschreck yang diturunkan dari bazooka. Dalam satu-satunya penelitian yang diketahui telah dilakukan untuk menguji penggunaan karung pasir, pada 9 Maret 1945, petugas dari Grup Lapis Baja Pertama menguji Panzerfaust 60 standar terhadap M4 dengan karung pasir. Tembakan ke samping menjatuhkan karung pasir dan masih menembus perisai samping, sedangkan tembakan pada sudut terhadap pelat depan menerbangkan beberapa karung pasir tetapi gagal menembus baju besi. Sebelumnya, pada musim panas 1944, Jenderal Patton, diinformasikan oleh petugas persenjataannya bahwa karung pasir tidak berguna dan bahwa sasis mesin mengalami beban tambahan, telah melarang penggunaan karung pasir. Mengikuti tuntutan untuk perisai dan daya tembak yang lebih baik yang disebabkan oleh kerugian dalam Pertempuran Bulge, Patton memerintahkan pengelasan pelat-pelat baja tambahan dari rongsokan tank-tank Amerika dan Jerman pada kubah dan lambung tank-tank komandonya. Sekitar 36 dari M4 dengan tambahan perisai baja ini disuplai kepada masing-masing tiga divisi lapis baja dari Tentara Ketiga pada musim semi 1945.[103]

 
M4A3E2 Sherman Jumbo.

M4A3E2Sunting

Varian tank serbu M4A3E2 Sherman "Jumbo", berdasarkan hull M4A3 (75) standar, memiliki tambahan pelat 38 mm (1,5 in) yang dilas ke glasis, menghasilkan ketebalan total 101,6 mm (4,0 in), yang berarti ketebalan garis pandang sebesar 148,97 mm (5,9 in), dan lebih dari 180 mm (7,1 in) ketebalan baja efektif.[104] Sponson samping memiliki pelat 38 mm (1,5 in) yang dilas, sehingga ketebalan totalnya menjadi 76 mm (3,0 in). Penutup transmisi secara signifikan lebih tebal, dan kubah T23 baru yang lebih masif dengan 177,8 mm (7,0 in) perisai di samping dan belakang, atap datar 25,4 mm (1 in), dan mantel senjata dengan perisai tambahan 88,9 mm (3,5 in) yang dilas, menghasilkan ketebalan total 177,8 mm. Awalnya Sherman Jumbo dipersenjatai dengan meriam 76 mm, tetapi meriam 75 mm lebih disukai untuk dukungan infanteri dan kemudian digunakan untuk mengganti meriam 76 mm. Bobot yang lebih besar mengakibatkan kecepatan maksimumnya harus dikurangi hingga 22 mph, dan kru diperingatkan untuk tidak membiarkan suspensi "turun" terlalu liar. Sebanyak 254 unit Sherman Jumbo dibangun di Fisher Tank Arsenal dari Mei hingga Juli 1944, dan tiba di Eropa pada musim gugur 1944, dikerahkan sepanjang sisa pertempuran dalam berbagai peran. Tank-tank ini dianggap "sangat sukses".[105]

MobilitasSunting

 
Suspensi pegas pilin vertikal dari tank Stuart dengan sistem suspensi yang serupa

Dalam spesifikasi awal untuk penggantian tank medium M3, Angkatan Darat AS membatasi tinggi, lebar, dan berat Sherman sehingga dapat diangkut melalui jembatan, jalan, rel kereta api, dan kapal pendarat tanpa akomodasi khusus. Peraturan Angkatan Darat 850-15 membatasi lebar tank sampai 103 inci dan beratnya sampai 30 ton. Untuk memenuhi standar ini, roda rantai awal M4 memiliki lebar 16,5 inci yang menghasilkan tekanan tanah 14 pon per inci persegi (1 kg/cm2) dan membatasi mobilitas lintas medannya.[106] Namun, ini sangat membantu fleksibilitas strategis, logistik, dan taktis dan mobilitas semua pasukan lapis baja Sekutu menggunakan Sherman. Sebuah uji coba dinas jarak jauh yang dilakukan di Inggris pada tahun 1943 membandingkan diesel dan bensin Sherman dengan tank Cromwell (mesin Meteor Rolls-Royce) dan Centaur (Liberty L-12). Perwira Inggris yang memimpin pengujian menyimpulkan, "Mereka benar-benar andal. . . . . Saya tidak berpikir [Sherman] cukup sebagus Cromwell dalam melintasi medan ketika tank itu melaju dengan roda rantai karet yang agak usang dan lajunya berminyak [bersuara decitan minyak], tidak ada yang mendapat perjalanan yang mulus, tetapi tank itu tampak sangat jauh lebih unggul dalam segala hal terutama di keandalan dengan perawatan minimum sehingga pertimbangan [kemampuan] lintas medan ini dianulir sepenuhnya." [107]

Sherman memiliki kecepatan yang baik di jalan maupun lintas medan. Performa lintas medannya bervariasi. Di padang pasir, roda rantai blok karet Sherman berkinerja baik, sementara di medan Italia yang berbukit dan terbatas, Sherman yang lebih kecil dan lebih gesit sering dapat melintasi medan yang tidak bisa dilintasi oleh beberapa tank Jerman yang berat.

Albert Speer menceritakan dalam otobiografinya Inside the Third Reich:

Di front barat daya (Italia), laporan mengenai mobilitas lintas medan Sherman sejauh ini sangat baik. Sherman melewati pegunungan yang dianggap oleh ahli tank kami tidak bisa dilalui oleh tank. Satu kelebihan utama adalah Sherman memiliki mesin yang sangat kuat secara proporsional dibanding bobotnya. Kemampuan lintas medannya dalam tanah yang rata, seperti yang dilaporkan Divisi Panzer ke-26, sudah jelas lebih baik dari tank-tank kami.[108]

Namun, walaupun hal ini mungkin benar jika dibandingkan dengan tank Jerman generasi pertama, seperti Panzer III dan Panzer IV, pengujian komparatif dengan tank Jerman beroda rantai lebar generasi kedua (Panther dan Tiger) yang dilakukan oleh Jerman di fasilitas pengujian Kummersdorf mereka, serta oleh Divisi Lapis Baja ke-2 AS, membuktikan sebaliknya: sebagian diakibatkan penggunaan roda jalan Schachtellaufwerk tumpang tindih khas (seperti yang digunakan pada kendaraan halftrack Jerman praperang), terutama di atas medan berlumpur atau medan yang tidak menguntungkan lainnya. Letnan Kolonel Wilson M. Hawkins dari Divisi Lapis Baja ke-2 menulis yang berikut dengan membandingkan M4 Sherman AS dan Panther Jerman dalam sebuah laporan ke markas Sekutu:

Telah diklaim bahwa tank kita lebih baik dalam bermanuver. Dalam tes terkini, kami membandingkan Mark V [Panther] Jerman yang direbut terhadap semua model tank kita. Tank Jerman lebih cepat, baik lintas medan maupun di jalan raya dan mampu membuat kelokan yang lebih tajam. Tank itu juga merupakan pemanjat bukit yang lebih baik.[109]

Laporan ini didukung dalam sebuah wawancara dengan Sersan Teknis Willard D. May dari Divisi Lapis Baja ke-2 yang berkomentar: "Saya telah memeriksa Mark V [Panther] dan telah menemukan, pertama, tank itu dengan mudah dapat bermanuver seperti Sherman; kedua, flotasi [suspensinya] melebihi dari Sherman." Sersan Staf dan sersan peleton tank Charles A. Carden melengkapi perbandingan ini dalam laporannya:

Mark V [Panther] dan VI [Tiger] dalam opini saya memiliki lebih banyak kemampuan manuver dan tentunya flotasi [suspensi]. Saya telah melihat banyak kasus yang menunjukkan bahwa tank-tank Mark V dan VI dapat bermanuver dengan baik di atas tanah yang dapat memerangkap M4. Dalam satu kejadian, Saya melihat setidaknya 10 Royal Tigers melakukan sebuah serangan balik terhadap kami di atas tanah yang nyaris tidak dapat kami lewati.[109]

 
Sebuah Sherman dengan ekstensi roda rantai "paruh bebek"

Kru tank AS menemukan bahwa di tanah lunak, seperti lumpur atau salju, roda rantai yang sempit memberi tekanan tanah yang buruk (tinggi) dibandingkan dengan Panther dan Tiger. Angkatan Darat AS mengeluarkan ekstensi konektor ("paruh bebek") untuk menambah lebar roda rantai standar sebagai solusi sementara. "Paruh bebek" mulai mencapai batalion tank garis depan pada musim gugur 1944, tetapi merupakan perlengkapan standar pabrik untuk Jumbo M4A3E2 yang berat untuk mengimbangi bobot ekstra perisai bajanya. Sherman M4A3 (76) W HVSS dan model generasi akhir lainnya dengan suspensi roda rantai yang lebih luas memperbaiki masalah ini, tetapi hanya menyusun sebagian kecil tank yang beroperasi bahkan pada tahun 1945.

Varian Amerika SerikatSunting

Kendaraan yang menggunakan sasis M4 atau lambung yang berasal dari M4:

Varian luar negeriSunting

 
M4A2 (76) W di Brno, April 1945
 
Tank Sherman AD Israel selama Operasi Horev, 1948

Sherman dipasok secara masif melalui Lend-Lease ke Inggris, Uni Soviet, dan Prancis Merdeka. Inggris menerima 17.181 unit dalam berbagai model, kebanyakan berupa M4А2 dan M4A4 (5.041 Sherman III dan 7.167 Sherman V). Uni Soviet dikirimi 4.065 unit M4 (M4A2 - 1.990 unit dengan meriam 75 mm dan 2.073 unit dengan meriam 76 mm serta 2 unit M4A4)[110] atau 4.102 unit M4 (2.007 unit dengan meriam 75 mm dan 2.095 unit dengan meriam 76 mm).[111][112] Prancis Merdeka adalah penerima terbesar ketiga, diberi 755 unit[111] pada tahun 1943 dan 1944. Setidaknya 57 (atau 157) Sherman juga dikirim ke sekutu AS lainnya.[113][111]

Kendaraan serupa Sherman dikembangkan di Kanada dari Januari 1941, yang dikenal sebagai tank Ram. Seperti Sherman, ini dikembangkan dari sasis dan rangkaian tenaga M3 Lee, tetapi seperti Sherman, didasarkan pada kubah yang berputar 360 derajat penuh.[114] Salah satu peningkatannya adalah penggunaan roda rantai baja 'CDP' (Canadian Dry Pin), yang meskipun satu inci lebih sempit dari roda rantai baja M4 varian awal dan bantalan karet, lebih murah untuk diproduksi dan memberikan traksi yang lebih baik. Unit suspensi dan roda jalan tetap mempertahankan pola pegas pilin vertikal M3, dengan roda diam di atas braket pemasangan, alih-alih mengikuti pengembangan M4 dengan roda diam yang dipindahkan di belakang braket dudukan untuk memberikan lebih banyak ruang untuk gerakan suspensi. Ram memiliki kubah khas dengan mantel datar berbaut dan meriam 6 pdr Inggris, dengan penembak senapan mesin lambung ditempatkan pada kubah berputar berdasarkan kupola M3 'Lee', alih-alih dudukan bola sederhana yang menjadi standar umum untuk senjata lambung tank. Fasilitas produksi untuk Ram dibangun di Montreal Locomotive Works, dengan bantuan Alco, tetapi coran baja besar untuk kubah dan lambung dipasok oleh General Steel Castings di AS. Produksi dan ketersediaan Sherman yang lebih besar berarti bahwa Ram tidak pernah digunakan dalam aksi sebagai tank bersenjata, tetapi digunakan untuk pelatihan atau dikonversi menjadi pembawa personel lapis baja Kanguru.[114]

Tank medium Kanada selanjutnya, diproduksi sejak akhir 1943, adalah Grizzly, sebuah adaptasi dari Sherman M4A1. Tank ini berbeda dari Sherman hanya dalam beberapa detail, seperti roda rantai CDP, peralatan radio dari Inggris dan mortir asap 2 inci buatan Inggris di atap kubah. Sebanyak 188 diproduksi.[115]

Setelah Perang Dunia II, Sherman dipasok ke beberapa pasukan NATO, Sherman juga digunakan oleh pasukan AS dan sekutu dalam Perang Korea.

Sherman juga dikirim ke Israel.[116] Tank 75 mm M-50 dan 105 mm M-51 Super Shermans yang ditingkatkan oleh Israel adalah contoh luar biasa tentang bagaimana desain lama yang usang dapat ditingkatkan untuk penggunaan di garis depan [117] Mereka terlibat pertempuran dalam Perang Enam Hari 1967, melawan tank Soviet era Perang Dunia II seperti T-34/85, dan juga dalam Perang Yom Kippur tahun 1973, terbukti efektif bahkan terhadap tank Soviet yang lebih baru dan lebih berat seperti T-54 dan T-55.

Paraguay pensiun tiga Sherman dari Regimiento Escolta Presidencial (REP, Resimen Pengawal Presiden) pada tahun 2018, yang menandai berakhirnya layanan tank Sherman terakhir yang digunakan di seluruh dunia.[118]

Bekas penggunaSunting

Lihat pulaSunting

Tank dengan peran, kinerja, dan era yang sebandingSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Zaloga (Armored Thunderbolt) p. 57
  2. ^ a b Bird, Lorrin Rexford; Livingston, Robert D. WWII Ballistics: Armor and Gunnery. Overmatch Press. hlm. 28. 
  3. ^ Zaloga 1993, p. 19
  4. ^ a b c Berndt, p. 195.
  5. ^ CEW, 1950, p.2
  6. ^ 1952-, Zaloga, Steve, (2008). Panther vs. Sherman : Battle of the Bulge, 1944. Oxford: Osprey Pub. ISBN 9781846032929. OCLC 231885499. 
  7. ^ Luck, Hans (2013). Panzer Commander: The Memoirs of Colonel Hans von Luck. Dell. hlm. Paragraph 6.75. 
  8. ^ a b AGF policy statement. Chief of staff AGF. November 1943. MHI
  9. ^ An Army Ground Forces policy statement of November 1943 concluded thus: "The recommendation of a limited proportion of tanks carrying a 90  mm gun is not concurred in for the following reasons: The M4 tank has been hailed widely as the best tank of the battlefield today ... There appears to be no fear on the part of our forces of the German Mark VI (Tiger) tank. There can be no basis for the T26 tank other than the conception of a tank-vs.-tank duel-which is believed to be unsound and unnecessary."[8]
  10. ^ Zaloga, Steven (2008). Panther vs. Sherman: Battle of the Bulge 1944. Osprey Publishing Ltd. hlm. 72. ISBN 9781846032929. 
  11. ^ Doyle, Hilary; Zaloga, Steven. "Operation Think Tank Part 4". YouTube/. Wargaming.net. Diakses tanggal 23 October 2014. 
  12. ^ Hunnicutt 1978[halaman dibutuhkan]
  13. ^ British War Production by Michael Postan (1952) p. 245
  14. ^ Canavan, Michael J., Opening Salvo: M4A1 Sherman Tank, Avalon Hill / Wizards.com 
  15. ^ Fletcher p93
  16. ^ "M4A1 Tank Medium (E1955.32)". The Tank Museum. Diakses tanggal 10 August 2017. 
  17. ^ Zaloga (Armored Thunderbolt) p. 24, 301
  18. ^ Zaloga (Armored Thunderbolt) pp. 22, 24, 28
  19. ^ Zaloga (Armored Thunderbolt) p. 24
  20. ^ Whitman, Jeremy (7 October 2015). "Fisher Body Tank Plant". Military History of the Great Lakes. Michigan Technological University. Diakses tanggal 1 May 2019. Built From the ground up to accommodate the growing need for tank production in the United states during World War II, it became one of the most important but understated production facilities in the United States 
  21. ^ Zaloga, Armored Thunderbolt, p. 332
  22. ^ Zaloga, Armored Thunderbolt, p. 57
  23. ^ Hunnicutt p. 166
  24. ^ Fletcher p93
  25. ^ Hunnicutt p174
  26. ^ Hunnicutt pp. 175—76
  27. ^ Hunnicutt p. 178
  28. ^ Лоза Дмитрий Федорович – Я Помню. Герои Великой Отечественной войны. Участники ВОВ. in Russian.
  29. ^ Lend-Lease Shipments: World War II, Section IIIB, Published by Office, Chief of Finance, War Department, 31 December 1946, p. 8.
  30. ^ Zaloga, Steven (20 April 2003). M4 (76mm) Sherman Medium Tank 1943–65. hlm. 37. ISBN 9781841765426. 
  31. ^ "IRemember.ru – Memories of veterans of the Great Patriotic War – Dmitriy Loza". IRemember.ru. Ministry of Telecom and Mass Communications of the Russian Federation. 21 September 2010. Diakses tanggal 16 May 2018. Dmitriy Fedorovich, on which American tanks did you fight?..."On Shermans. We called them "Emchas", from M4 [in Russian, em chetyrye]. Initially they had the short main gun, and later they began to arrive with the long gun and muzzle brake. On the front slope armor there was a travel lock for securing the barrel during road marches. The main gun was quite long. Overall, this was a good vehicle but, as with any tank, it had its pluses and minuses. When someone says to me that this was a bad tank, I respond, "Excuse me!" One cannot say that this was a bad tank. Bad as compared to what?" 
  32. ^ Loza, Dimitri (21 September 2010). "IRemember.ru WW II Memoirs". iremember.ru/en. IRemember. Diakses tanggal 13 June 2017. Still one great plus of the Sherman was in the charging of its batteries. On our T-34 it was necessary to run the engine, all 500 horsepower of it, in order to charge batteries. In the crew compartment of the Sherman was an auxiliary gasoline engine, small like a motorcycle's one. Start it up and it charged the batteries. This was a big deal to us! 
  33. ^ Zaloga (Armored Thunderbolt) p. 301
  34. ^ Zaloga (Japanese Tanks) p. 37
  35. ^ Zaloga, pp. 15, 33
  36. ^ Zaloga, p. 40
  37. ^ Zaloga, p. 34
  38. ^ Zaloga, Stephen Japanese Tanks 1939–45 pp. 21–22
  39. ^ Zaloga, Armored Thunderbolt, "Bunker Blasters" p. 215–17, 318 caption.
  40. ^ Zaloga (M3/M5 Stuart) p. 35, "tank guns could not penetrate bunkers"
  41. ^ Zaloga, Stephen (2001). M26/M46 Pershing Tank 1943–53. City: Osprey Publishing (UK). ISBN 1-84176-202-4. [halaman dibutuhkan]
  42. ^ Zaloga, Stephen. T-34-85 vs M26 Pershing: Korea 1950. Osprey Publishing (UK), 2010. pp. 74–77. ISBN 978-1-84603-990-4
  43. ^ a b Manasherob, Robert (2010). Lion and Lioness of the Line Volume 5. SabIngaMartin Publications. hlm. 5–6, 26. ISBN 978-0984143726. 
  44. ^ Manasherob, Robert (2013). Lion and Lioness of the Line Volume 12. SabIngaMartin Publications. hlm. 1–2. ISBN 978-0-9841437-8-8. 
  45. ^ Zaloga, Steven. Armour of the Middle East Wars 1948-1978. Vanguard 19. London: Osprey, 1981. pp. 12–24. ISBN 0 85045 388 7
  46. ^ "M4A3 Sherman: Sejarah Tank Pertama Korps Marinir TNI AL". Indomiliter/. Indomiliter.com. Diakses tanggal 7 January 2016. 
  47. ^ Hunnicutt p. 198
  48. ^ Hunnicutt pp. 208-210
  49. ^ Bird, Lorrin Rexford; Livingston, Robert D. (2001). WWII Ballistics: Armor and Gunnery. Overmatch Press. hlm. 62–63. 
  50. ^ Zaloga 2008, p. 94-97
  51. ^ Zaloga pp. 106–08, 115–16
  52. ^ Zaloga 2008, pp. 126–30
  53. ^ Zaloga pp. 115–16
  54. ^ Zaloga, Steven (2003). M4 (76mm) Sherman Tank 1943–65. Osprey Publishing, Ltd. hlm. 10–11. ISBN 1841765422. 
  55. ^ Zaloga 129–131
  56. ^ Zaloga 2008. p. 93
  57. ^ Zaloga 2008, pp. 166, 193
  58. ^ a b World War II Ballistics: Armor and Gunnery. Albany NY: Overmatch Press. 2001. 
  59. ^ Zaloga 2008 pp. 124–25
  60. ^ "Tigerfibel supplements". Diakses tanggal May 20, 2020. 
  61. ^ Tank Tactics: From Normandy to Lorraine by Roman Jarymowycz, Ch. 13 "'Who killed Tiger?' The Great Scandal"
  62. ^ "12th Army Group, Report of Operations (Final After Action Report)" Vol. XI, Wiesbaden, Germany, 1945, pp. 66–67.
  63. ^ Nicholas, Moran. "The Chieftain's Hatch: US Firefly Part 3". World of Tanks. Wargaming.net. Diakses tanggal 28 October 2014. 
  64. ^ Zaloga, Steven (2004). M18 Hellcat Tank Destroyer 1943-97. Osprey Publishing. hlm. 23–24. ISBN 9781841766874. 
  65. ^ Zaloga 2008, pp. 194–95
  66. ^ World War II Ballistics: Armor and Gunnery. Albany NY: Overmatch Press. 2001. 
  67. ^ Jentz, Thomas; Doyle, Hilary (1995). Germany's Panther Tank. Schiffer Publishing, Ltd. hlm. 129. ISBN 0887408125. 
  68. ^ Jentz, Thomas; Doyle, Hilary (1993). Tiger I Heavy Tank 1942–45. Osprey Publishing, Ltd. hlm. 20. ISBN 1855323370. 
  69. ^ Nicholas, Moran. "The Chieftain's Hatch: US Guns, German Armour, Pt 1". World of Tanks. Wargaming.net. Diakses tanggal 7 June 2015. 
  70. ^ Zaloga 2008, pp. 268–69
  71. ^ Zaloga 2008, pp. 276–77
  72. ^ Zaloga 2008, "McNair's Folly" pp. 72–77
  73. ^ Moran, Nicholas. "Myths of American Armor". World of Tanks. Wargaming.net. Diakses tanggal 18 January 2016. 
  74. ^ Zaloga, Stephen. T-34-85 vs M26 Pershing: Korea 1950. Osprey Publishing (UK), 2010. pp. 19-20. ISBN 978-1-84603-990-4
  75. ^ Zaloga 2008, pp. 120–25, 287
  76. ^ "Ohio State Engineer", vol 28 number 4 (March 1945) pp. 10–11, 23.
  77. ^ "M4 Sherman at War" by Michael Green, James D. Brown, Zenith Press; 1st edition (February 15, 2007), pp. 87–88.
  78. ^ Zaloga 2008 p. 182
  79. ^ Schneider 2004, p. 303
  80. ^ "T/O&E 17-25 Tank Battalion (18 November 1944)" (PDF). Diakses tanggal 18 June 2016. 
  81. ^ "T/O&E 7-25 Armored Infantry Battalion (15 September 1943)" (PDF). Diakses tanggal 18 June 2016. 
  82. ^ a b Zaloga (1993), p. 14
  83. ^ a b Reid, p. 215
  84. ^ Hart, p. 27
  85. ^ Zaloga (1993), p. 14
  86. ^ Hart, p. 27
  87. ^ a b c Hart, p. 27
  88. ^ Reid, p. 215
  89. ^ Buckley, p. 110
  90. ^ Zaloga (1993), p. 14
  91. ^ Jentz, Thomas; Doyle, Hilary (1993). Tiger 1 Heavy Tank 1942-45. Osprey Publishing. hlm. 20. ISBN 1855323370. 
  92. ^ Jentz, Thomas. Tiger I Heavy Tank 1942–45. Osprey Publishing. hlm. 19. 
  93. ^ Jentz 1995:128
  94. ^ Buckley, p. 117
  95. ^ Copp, pp. 399–406
  96. ^ Buckley, p. 127
  97. ^ Zaloga (2008), pp. 116–18
  98. ^ Buckley p. 128
  99. ^ Axe, David War Is Boring (April 30, 2019). "Armored Coffin: The M-4 Sherman Tank Was Hell on Wheels". The National Interest. Diakses tanggal May 1, 2019. 
  100. ^ https://worldoftanks.com/en/news/chieftain/The_Chieftains_Hatch_American_Myths/ |title=The Chieftan's Hatch: Myths of American Armor |access-date=2020-02-27 |archive-url=https://web.archive.org/web/20200227055529/https://worldoftanks.com/en/news/chieftain/The_Chieftains_Hatch_American_Myths/ |archive-date=2020-02-27 |url-status=dead }} World of Tanks. Wargaming.net. Retrieved 18 January 2016.
  101. ^ Zaloga (2008), pp. 116–18
  102. ^ Buckley, p. 127
  103. ^ Zaloga (2008), pp. 279–84
  104. ^ WO 185/118, DDG/FV(D) Armor plate experiments
  105. ^ Hunnicutt, pp. 289–290
  106. ^ Green, Constance McLaughlin; Thomson, Harry C.; Roots, Peter C. (1955). The Ordnance Department: Planning Munitions for War (PDF). Washington, D.C.: United States Army Center of Military History. hlm. 302. Diakses tanggal 21 May 2020. 
  107. ^ "Exercise Dracula". The Chieftain's Hatch. World of Tanks. Diakses tanggal 12 August 2017. 
  108. ^ Speer, Albert (2009). "chapter 17, 2nd note". Inside the Third Reich. Ishi Press. ISBN 978-0-923891-73-2. 
  109. ^ a b "M4 Sherman At War" by Michael Green & James D. Brown [p. 53]
  110. ^ a b M. Baryatinsky. Medium tank Sherman. Together and against the T-34, 2006, p. 66
  111. ^ a b c "Lend-Lease Shipments Section 3 (Quantities of Lend-Lease Shipments), p. 8" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2011-01-27. Diakses tanggal 2018-04-30. 
  112. ^ a b M. Baryatinsky. Medium tank Sherman. Together and against the T-34, 2006, p. 67
  113. ^ Zaloga, Steve. Armored Thunderbolt: The U.S. Army Sherman in World War II, Stackpole Books (2008), ISBN 0811704246, Appendix C, p.346.
  114. ^ a b Chamberlain, Peter; Ellis, Chris (2004). British and American Tanks of World War Two. Silverdale Books. hlm. 172–74. ISBN 1-84509-009-8. 
  115. ^ Chamberlain & Ellis (2005).
  116. ^ "M-50 Sherman". Diakses tanggal May 20, 2020. 
  117. ^ Gelbart 1996:45
  118. ^ Rivas, Santiago (22 April 2018). "Paraguayan Army retires last M4 Shermans from service". Jane's Information Group. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 April 2018. Diakses tanggal 23 April 2018. 
  119. ^ Tracol, Xavier (October 2011). "Blindorama : L'Argentine 1926-1945". Batailles et Blindés (dalam bahasa Prancis). No. 45. Caraktère. hlm. 4–7. ISSN 1765-0828. 
  120. ^ Tracol, Xavier (February 2012). "Le Blindorama: Brésil, 1921 - 1945". Batailles & Blindés (dalam bahasa Prancis). No. 47. Caraktère. hlm. 6–9. ISSN 1765-0828. 
  121. ^ Rivas, Santiago (22 April 2018). "Paraguayan Army retires last M4 Shermans from service". IHS Jane's 360. Buenos Aires. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 April 2018. Diakses tanggal 5 May 2018. 
  122. ^ Copley, Gregory. Defense & Foreign Affairs Handbook 1999. hlm. 821. 
  123. ^ Mahé, Yann (February 2011). "Le Blindorama : La Turquie, 1935 - 1945". Batailles & Blindés (dalam bahasa Prancis). No. 41. Caraktère. hlm. 4–7. ISSN 1765-0828. 
  124. ^ Kočevar, Iztok (August 2014). "Micmac à tire-larigot chez Tito: L'arme blindée yougoslave durant la Guerre froide" [The Yugoslav armored arm during the Cold War]. Batailles et Blindés (dalam bahasa Prancis). No. 62. Caraktère. hlm. 66–79. ISSN 1765-0828. 

Daftar pustakaSunting

  • Berndt, Thomas. Standard Catalog of U.S. Military Vehicles. Iola, WI: Krause Publications, 1993. ISBN 0-87341-223-0.
  • Buckley, John (2006) [2004]. British Armour in the Normandy Campaign 1944. London: Taylor & Francis. ISBN 0-415-40773-7. OCLC 154699922. 
  • Chamberlain, Peter; Ellis, Chris (2005) [1969]. British and American Tanks of World War II: The Complete Illustrated History of British, American and Commonwealth Tanks, Gun Motor Carriages and Special Purpose Vehicles, 1939–1945. New York: Arco. ISBN 0-668-01867-4. 
  • Copp, Terry, ed. (2000). Montgomery's Scientists: Operational Research in Northwest Europe. The work of No.2 Operational Research Section with 21 Army Group June 1944 to July 1945. ISBN 0-9697955-9-9. 
  • Green, Michael (2005). Panzers at War. City: Zenith Press. ISBN 978-0-7603-2152-2. 
  • Green, Michael (2007). M4 Sherman at War. City: Zenith Press. ISBN 978-0-7603-2784-5. 
  • Hart, Stephen Ashley (2007). Sherman Firefly Vs Tiger: Normandy 1944 (Duel): Normandy 1944. Osprey Publishing. ISBN 1-84603-150-8. 
  • Hernandez Cabos, Rodrigo; Prigent, John (2001). M4 Sherman. Osprey. ISBN 1-84176-207-5. 
  • Hunnicutt, R. (1978). Sherman. San Rafeal: Taurus Enterprises. ISBN 978-0-89141-080-5. 
  • Jentz, Thomas (1997). Germany's Tiger Tanks Tiger I & II: Combat Tactics. Atglen, PA: Schiffer Military History. ISBN 0-7643-0225-6. 
  • Reid, Brian (2005). No Holding Back. Robin Brass Studio. ISBN 1-896941-40-0. 
  • Schneider, Wolfgang (2004). Tigers in Combat I. Mechanicsburg, PA: Stackpole Books; 2nd edition, originally published 2000 by J.J. Fedorowicz Publishing, Inc. Winnipeg, Canada. ISBN 0-8117-3171-5. 
  • Wilbeck, Christopher (2004). Sledgehammers: Strengths and Flaws of Tiger Tank Battalions in World War II. The Aberjona Press. ISBN 978-0-9717650-2-3. 
  • Zaloga, Steven (1993). Sherman Medium Tank 1942–1945. UK: Osprey Publishing. ISBN 978-1-85532-296-7. 
  • Zaloga, Steven (1999). M3 & M5 Stuart Light Tank 1940–45. UK: Osprey Publishing. ISBN 978-1-85532-911-9. 
  • Zaloga, Steven (2008). Armored Thunderbolt. Mechanicsburg, PA: Stackpole Books. ISBN 978-0-8117-0424-3. 

Pranala luarSunting