Korps Marinir Amerika Serikat

cabang Angkatan Bersenjata Amerika Serikat

Korps Marinir Amerika Serikat (bahasa Inggris: United States Marine Corps, disingkat USMC) adalah cabang dari Angkatan Bersenjata Amerika Serikat yang bertanggung jawab untuk memberikan kekuatan perang dari laut,[8] dengan menggunakan mobilitas Angkatan Laut Amerika Serikat untuk secara cepat mengirim satuan tempur ke tempat di mana ada krisis global. Bersama dengan AL AS, Korps Marinir AS berada di bawah Departemen Angkatan Laut Amerika Serikat.

Korps Marinir Amerika Serikat
United States Marine Corps
Emblem of the United States Marine Corps.svg
Lambang Korps Marinir Amerika Serikat
Aktif1775 (1775)1783 (1783), 1798 (1798)–sekarang[1]
NegaraAmerika Serikat Amerika Serikat
Tipe unitAngkatan Bersenjata Marinir
PeranPerang Amfibi dan Ekspedisi
Jumlah personel182,000 aktif (hingga 2017)[2]
38,500 cadangan (hingga 2017)[2]
1,304 pesawat berawak[3] (Total termasuk 11 VH-3D dan 8 VH-60N dari HMX-1[4] tidak terdaftar oleh WAF 2018)
Bagian dariDepartemen Pertahanan Amerika Serikat
Kantor PusatThe Pentagon
Arlington County, Virginia, U.S.
Julukan"Jarheads", "Devil Dogs", "Teufel Hunden", "Leathernecks"
MotoSemper Fidelis (Selalu Setia)
Himne"Semper Fidelis" Tentang suara ini Play 
MaskotEnglish Bulldog[5][6]
Ulang tahun10 November
Pertempuran
See list
DekorasiU.S. Navy Presidential Unit Citation streamer.png
Streamer PUC Army.PNG
Presidential Unit Citation
Streamer JMUA.PNG
Joint Meritorious Unit Award
Navy Unit Commendation streamer (USMC).svg
Navy Unit Commendation
Streamer VUA Army.PNG
Valorous Unit Award
Meritorious Unit Commendation (Navy-Marine) Streamer.jpg
Streamer MUC Army.PNG
Meritorious Unit Commendation
Streamer FCDG.PNG
French Croix de guerre 1914–1918
Presidential Unit Citation (Philippines) Streamer.png
Philippine Presidential Unit Citation
Streamer KPUC.PNG
Korean Presidential Unit Citation
VGCP Streamer.jpg
Vietnam Gallantry Cross
Streamer RVMUCCA.PNG
Vietnam Civil Actions Medal
Situs webMarines.mil
Tokoh
Panglima tertinggi Presiden Joe Biden
Menteri Pertahanan Christopher C. Miller (sementara)
Sekretaris Angkatan Laut Kenneth Braithwaite
Komandan Gen David H. Berger
Asisten Komandan Gen Gary L. Thomas
Sergeant Major of the Marine CorpsSMMC Troy E. Black
Insignia
FlagFlag of the United States Marine Corps.svg
SealSeal of the United States Marine Corps.svg
Emblem ("Eagle, Globe, and Anchor" or "EGA")[a]Eagle, Globe, and Anchor.svg
Song"The Marine's Hymn" Tentang suara ini Play 

Korps Marinir Amerika Serikat memiliki sekitar 182.000 anggota aktif dan 38.500 marinir cadangan pada 2017, dan merupakan cabang angkatan bersenjata Amerika Serikat yang paling kecil dalam Departemen Pertahanan. Walau begitu, korps ini tetap lebih besar dari total anggota angkatan bersenjata yang dimiliki beberapa negara dengan kekuatan militer signifikan lainnya, contohnya Angkatan Pertahanan Israel.[9][10]

SejarahSunting

Pembentukan dan Perang Revolusi AmerikaSunting

Korps Marinir Amerika Serikat menelusuri akarnya ke Marinir Kontinental dari Perang Revolusi Amerika, yang dibentuk oleh Kapten Samuel Nicholas berdasarkan resolusi Kongres Kontinental Kedua pada 10 November 1775, untuk mengangkat dua batalyon Marinir. Tanggal ini diperingati sebagai hari ulang tahun Korps Marinir. Nicholas dinominasikan untuk memimpin Marinir oleh John Adams .[11] Pada Desember 1775, Nicholas mengangkat satu batalyon yang terdiri dari 300 orang melalui perekrutan di kota asalnya, Philadelphia.

Pada bulan Januari 1776, Marinir pergi ke laut di bawah komando Komodor Esek Hopkins dan pada bulan Maret melakukan pendaratan amfibi pertama mereka, Pertempuran Nassau di Bahama, menduduki pelabuhan Inggris Nassau selama dua minggu.[12] Pada tanggal 3 Januari 1777, Marinir tiba di Pertempuran Princeton lalu bergabung dengan brigade Jenderal John Cadwalader, di mana mereka ditugaskan oleh Jenderal George Washington; pada Desember 1776, Washington mundur melalui New Jersey dan, "sangat membutuhkan tentara veteran," telah memerintahkan Nicholas dan Marinir untuk bergabung dengan Angkatan Darat Kontinental. Pertempuran Princeton, di mana Marinir bersama dengan brigade Jenderal Cadwalader secara pribadi dikerahkan oleh Washington, adalah pertempuran darat pertama Marinir; diperkirakan 130 Marinir hadir dalam pertempuran tersebut.[12]

Pada akhir Revolusi Amerika, Angkatan Laut Kontinental dan Marinir Kontinental dibubarkan pada April 1783. Lembaga itu dibangkitkan kembali pada 11 Juli 1798 dalam persiapan untuk Perang Quasi dengan Prancis,

Tindakan Marinir yang paling terkenal pada periode ini terjadi selama Perang Barbaria Pertama (1801–1805) melawan bajak laut Barbaria,[13] ketika William Eaton dan Letnan Satu Presley O'Bannon memimpin 8 Marinir dan 500 tentara bayaran dalam upaya untuk merebut Tripoli. Meski baru sampai di Derna, aksi di Tripoli telah diabadikan dalam Himne Marinir dan pedang Mameluke yang dibawa oleh perwira Marinir.[14]

Perang tahun 1812 dan sesudahnyaSunting

Selama Perang 1812, detasemen Marinir di kapal Angkatan Laut mengambil bagian dalam beberapa duel fregat besar yang menjadi ciri perang, yang merupakan keterlibatan pertama dan terakhir dari konflik. Kontribusi mereka yang paling signifikan adalah memegang pusat garis pertahanan Jenderal Andrew Jackson pada Pertempuran New Orleans tahun 1815, pertempuran besar terakhir dan salah satu pertempuran yang paling berat sebelah. Dengan berita luas tentang pertempuran dan perebutan HMS Cyane, HMS Levant dan HMS Penguin, pertempuran terakhir antara pasukan Inggris dan AS, Marinir telah mendapatkan reputasi sebagai penembak jitu ahli, terutama dalam tindakan defensif dan kapal-ke-kapal.[14] Mereka memainkan peran besar dalam pertahanan Sacket's Harbour tahun 1813, New York dan Norfolk dan Portsmouth, Virginia,[15] juga mengambil bagian dalam pertahanan Plattsburgh tahun 1814 di Lembah Champlain selama salah satu serangan terakhir Inggris di sepanjang perbatasan Kanada-Amerika. Pertempuran Bladensburg, 24 Agustus 1814, adalah salah satu hari terburuk bagi Angkatan Bersenjata Amerika, meskipun beberapa unit dan individu melakukan aksi heroik. Terkemuka di antara mereka adalah 500 pelaut Komodor Joshua Barney dan 120 marinir di bawah Kapten Samuel Miller, yang menimbulkan sebagian besar korban Inggris dan merupakan satu-satunya perlawanan Amerika yang efektif selama pertempuran. Namun serangan balasan Marinir gagal dan posisi mereka dikuasai. Dari 114 Marinir, 11 tewas dan 16 terluka. Selama pertempuran, lengan Kapten Miller terluka parah, karena aksinya yang gagah berani dalam pertempuran, Miller dinaikan pangkatnya menjadi ke Mayor.[16]

Setelah perang, Korps Marinir diabaikan yang berakhir dengan penunjukan Archibald Henderson sebagai komandan kelima pada tahun 1820. Di bawah masa jabatannya, Korps mengambil tugas ekspedisi di Karibia, Teluk Meksiko, Key West, Afrika Barat, Kepulauan Falkland, dan Sumatra. Komandan Henderson dikreditkan dengan menggagalkan upaya Presiden Jackson untuk menggabungkan dan mengintegrasikan Korps Marinir dengan Angkatan Darat.[14] Sebaliknya, Kongres mengeluarkan Undang-Undang untuk Organisasi Korps Marinir yang Lebih Baik pada tahun 1834, yang menetapkan bahwa Korps adalah bagian dari Departemen Angkatan Laut sebagai layanan saudara bagi Angkatan Laut.[17]

Komandan Henderson menawarkan Korps Marinir untuk dinas dalam Perang Seminole tahun 1835, secara pribadi memimpin hampir setengah dari seluruh Korps (dua batalyon) berperang. Satu dekade kemudian, dalam Perang Meksiko–Amerika (1846–1848), Marinir melakukan serangan terkenal mereka ke Istana Chapultepec di Mexico City, yang kemudian akan dirayakan sebagai "Aula Montezuma" dalam Himne Marinir. Walaupun begitu, sebagian besar pasukan yang melakukan serangan terakhir di Aula Montezuma adalah tentara angkatan darat dan bukan Marinir.[18] Pasukan Amerika dipimpin oleh Jenderal Angkatan Darat Winfield Scott, Scott mengorganisir dua kelompok penyerbuan yang masing-masing terdiri dari 250 orang dengan total 500 orang termasuk 40 Marinir.

Pada tahun 1850-an, Marinir terlibat dalam aksi di Panama dan Asia dan bergabung dengan Skuadron India Timur Commodore Matthew Perry dalam perjalanan bersejarahnya ke Timur Jauh.[19]

Perang Saudara Amerika dan sesudahnyaSunting

 
6 prajurit Marinir di Washington Navy Yard, 1864

Korps Marinir memainkan peran kecil dalam Perang Saudara (1861–1865); tugas mereka yang paling menonjol adalah tugas blokade. Karena semakin banyak negara bagian yang memisahkan diri, sekitar sepertiga dari perwira Korps meninggalkan Amerika Serikat untuk bergabung dengan Konfederasi dan membentuk Korps Marinir Konfederasi, yang pada akhirnya memainkan peran kecil dalam perang. Batalyon yang terdiri atas rekrut anggota Marinir yang dibentuk untuk Pertempuran Bull Run Pertama berkinerja buruk, mundur dengan sisa pasukan Amerika.[20] Pada akhir November 1861, Marinir dan pelaut mendaratkan pasukan dari USS Flag di Pulau Tybee, Georgia, untuk menempati Mercusuar dan Menara Martello di ujung utara pulau. Ini nantinya akan menjadi pangkalan Angkatan Darat untuk pengeboman Benteng Pulaski .[21] Pada bulan April dan Mei 1862, Marinir Serikat berpartisipasi dalam pengambilan dan pendudukan New Orleans dan pendudukan Baton Rouge, Louisiana,[22] peristiwa-peristiwa penting dalam perang yang membantu mengamankan kendali Serikat atas lembah Sungai Mississippi.

Sisa abad ke-19 ditandai dengan menurunnya kekuatan dan introspeksi tentang misi Korps Marinir. Transisi Angkatan Laut dari layar ke uap mempertanyakan kebutuhan Marinir di kapal angkatan laut. Sementara itu, Marinir berfungsi sebagai sumber daya yang nyaman untuk intervensi dan pendaratan untuk melindungi kepentingan Amerika di luar negeri. Korps terlibat dalam lebih dari 28 intervensi terpisah dalam 30 tahun dari akhir Perang Saudara Amerika hingga akhir abad ke-19.[23] Mereka dipanggil untuk membendung kerusuhan politik dan buruh di Amerika Serikat.[24] Di bawah masa jabatan Komandan Jacob Zeilin, adat dan tradisi Marinir mulai terbentuk: Korps mengadopsi lambang Korps Marinir pada 19 November 1868. Pada saat inilah "Himne Marinir" pertama kali terdengar. Sekitar tahun 1883, Marinir mengadopsi moto mereka saat ini "Semper fidelis" ( Selalu Setia ).[14] John Philip Sousa, musisi dan komposer, mendaftar sebagai murid Marinir pada usia 13 tahun, melayani dari tahun 1867 hingga 1872, dan kembali dari tahun 1880 hingga 1892 sebagai pemimpin Band Marinir.

Selama Perang Spanyol-Amerika (1898), Marinir memimpin pendaratan pasukan Amerika di Filipina, Kuba, dan Puerto Riko, menunjukkan kesiapan mereka untuk ditempatkan. Di Teluk Guantánamo, Kuba, Marinir merebut pangkalan angkatan laut yang masih digunakan sampai sekarang. Antara 1899 dan 1916, Korps melanjutkan catatan partisipasinya dalam ekspedisi asing, termasuk Perang Filipina-Amerika, Pemberontakan Boxer di Tiongkok, Panama, Pasifikasi Kuba, insiden Perdicaris di Maroko, Veracruz, Santo Domingo, dan Perang Pisang di Haiti dan Nikaragua; pengalaman yang diperoleh dalam pernag melawan geriliyawan dan operasi gerilya selama periode ini dikonsolidasikan ke dalam Small Wars Manual. (Manual Perang Kecil).[25]

Perang Dunia ISunting

 
Bendera Korps Marinir Amerika Serikat (1914-1939)

Selama Perang Dunia I, Marinir bertugas sebagai bagian dari Pasukan Ekspedisi Amerika di bawah Jenderal John J. Pershing ketika Amerika memasuki perang pada 6 April 1917. Korps Marinir memiliki banyak perwira dan bintara dengan pengalaman pertempuran dan dengan demikian mengalami ekspansi besar. Korps Marinir AS memasuki perang dengan 511 perwira dan 13.214 tamtama dan pada 11 November 1918 telah mencapai kekuatan 2.400 perwira dan 70.000 tamtama.[26] Orang Afrika-Amerika sepenuhnya dikeluarkan dari Korps Marinir selama konflik ini.[27] Opha May Johnson adalah wanita pertama yang mendaftar di Marinir; dia bergabung dengan Cadangan Korps Marinir pada tahun 1918 selama Perang Dunia I, secara resmi menjadi Marinir wanita pertama.[28] Sejak saat itu hingga akhir Perang Dunia I, 305 wanita terdaftar di Korps.[29] Selama Pertempuran Belleau Wood pada tahun 1918, Marinir dan media AS melaporkan bahwa orang Jerman menjuluki mereka Teufel Hunden, yang berarti " Anjing Iblis " karena reputasi mereka sebagai pasukan kejut dan penembak jitu pada jarak hingga 900 meter; tidak ada bukti tentang hal ini dalam catatan Jerman (karena Teufelshunde akan menjadi frasa bahasa Jerman yang tepat). Namun demikian, nama itu terjebak dalam pengetahuan Marinir AS.[30]

Antara Perang Dunia, Korps Marinir dipimpin oleh Komandan John A. Lejeune, dan di bawah kepemimpinannya, Korps mempelajari dan mengembangkan teknik amfibi yang akan sangat berguna dalam Perang Dunia II. Banyak perwira, termasuk Letnan Kolonel Earl Hancock "Pete" Ellis, meramalkan perang di Pasifik dengan Jepang dan melakukan persiapan untuk konflik semacam itu. Sepanjang tahun 1941, ketika prospek perang tumbuh, Korps mendesak untuk latihan amfibi bersama dengan Angkatan Darat dan memperoleh peralatan amfibi yang akan terbukti sangat berguna dalam konflik yang akan datang.[31]

Perang Dunia IISunting

 
Divisi Marinir ke-4 di Iwo Jima

Dalam Perang Dunia II, Marinir memainkan peran sentral dalam Perang Pasifik, bersama dengan Angkatan Darat AS. Pertempuran Guadalcanal, Bougainville, Tarawa, Guam, Tinian, Cape Gloucester, Saipan, Peleliu, Iwo Jima, dan Okinawa menyaksikan pertempuran sengit antara Marinir dan Tentara Kekaisaran Jepang . Sekitar 600.000 orang Amerika bertugas di Korps Marinir AS dalam Perang Dunia II.[32]

Pertempuran Iwo Jima, yang dimulai pada 19 Februari 1945, bisa dibilang merupakan pertempuran Marinir yang paling terkenal. Jepang telah belajar dari kekalahan mereka dalam Kampanye Kepulauan Mariana dan mempersiapkan banyak posisi yang dibentengi di pulau itu termasuk benteng pengintai dan jaringan terowongan. Jepang melakukan perlawanan sengit, tetapi pasukan Amerika mencapai puncak Gunung Suribachi pada 23 Februari. Misi itu diselesaikan dengan kerugian yang tinggi dari 26.000 korban Amerika dan 22.000 Jepang.[33]

 
Peter J. Ortiz, yang bertugas di teater Eropa, sering berada di belakang garis musuh

Marinir memainkan peran yang relatif kecil di teater Eropa . Meskipun demikian, mereka terus memberikan detasemen keamanan ke kedutaan dan kapal AS, menyumbangkan personel ke tim operasi khusus kecil yang dijatuhkan ke Eropa yang diduduki Nazi sebagai bagian dari misi Office of Strategic Services (OSS, pendahulu CIA ), dan bertindak sebagai staf perencana dan pelatih untuk operasi amfibi Angkatan Darat AS, termasuk pendaratan di Normandia .[34][35] Pada akhir perang, Korps telah berkembang dari dua brigade menjadi enam divisi, lima sayap udara, dan pasukan pendukung, dengan total sekitar 485.000 Marinir. Selain itu, 20 batalyon pertahanan dan satu batalyon parasut dibangkitkan.[36] Hampir 87.000 Marinir menjadi korban selama Perang Dunia II (termasuk hampir 20.000 tewas), dan 82 dianugerahi Medal of Honor.[37]

Pada tahun 1942, Navy Seabees dibentuk dengan Korps Marinir yang menyediakan organisasi dan pelatihan militer mereka. Banyak unit Seabee dikeluarkan edisi standar USMC dan ditetapkan ulang "Marine". Meskipun Korps memberi mereka organisasi militer mereka, pelatihan militer, mengeluarkan mereka seragam dan mendesain ulang unit mereka, Seabees tetap Angkatan Laut. [note 1] [38][39] Sejarawan USMC Gordon L. Rottmann menulis bahwa salah satu "kontribusi terbesar Angkatan Laut untuk Korps Marinir selama Perang Dunia II adalah penciptaan Lebah Laut." [40]

Terlepas dari prediksi Sekretaris Angkatan Laut James Forrestal bahwa pengibaran bendera Marinir di Iwo Jima berarti "Korps Marinir untuk lima ratus tahun ke depan",[41][42] Korps menghadapi krisis setelah perang karena anggaran tiba-tiba menyusut. Jenderal-Jenderal Angkatan Darat mendorong pembentukan pertahanan yang diperkuat dan ditata ulang, mereka berusaha untuk melipat misi dan aset Marinir menjadi Angkatan Laut dan Angkatan Darat. Memanfaatkan dukungan Kongres yang dikumpulkan dengan tergesa-gesa, dan dengan bantuan apa yang disebut "Pemberontakan Laksamana ", Korps Marinir menolak upaya tersebut untuk membongkar Korps, yang menghasilkan perlindungan hukum Korps Marinir dalam Undang-Undang Keamanan Nasional tahun 1947 .[43]

Perang KoreaSunting

 
Inspeksi pasukan Divisi Marinir ke-7 saat pertempuran chosin

Pada saat Perang Korea, Provisional Marine Brigade (Brigade Marinir Sementara/Darurat) dibentuk dengan tergesa-gesa untuk memegang garis pertahanan di Perimeter Pusan. Untuk melakukan manuver kepungan , Jenderal Douglas MacArthur meminta pasukan PBB, termasuk Marinir AS, untuk melakukan pendaratan amfibi di Inchoeon . Pendaratan yang sukses mengakibatkan runtuhnya garis pertahanan Korea Utara dan pengejaran pasukan Korea Utara hingga dekatSungai Yalu sampai masuknya Republik Rakyat Tiongkok ke dalam perang. Pasukan Tiongkok mengepung, mengejutkan, dan membanjiri pasukan Amerika yang jumlahnya lebih kecil. Korps X Angkatan Darat AS, yang mencakup Divisi Marinir ke-1 dan Divisi Infanteri ke-7 Angkatan Darat berkumpul kembali dan menimbulkan banyak korban Tiongkok selama mundur mereka ke pantai, yang dikenal sebagai Pertempuran Waduk Chosin.

Pertempuran mereda setelah Pertempuran Waduk Chosin, tetapi akhir Maret 1953, garus pertempuran yang relatif tenang pecah ketika Tentara Pembebasan Rakyat melancarkan serangan besar-besaran di tiga pos terdepan yang diawaki oleh Resimen Marinir ke-5. Pos-pos ini diberi nama kode "Reno", "Vegas", dan "Carson". Terjadi pertempuran brutal di bukit Reno, yang akhirnya direbut oleh Tiongkok. Meskipun Reno diambil, Marinir ke-5 menahan Vegas dan Carson selama sisa kampanye. Dalam kampanye yang satu ini, Marinir menderita sekitar 1.000 korban dan mungkin akan lebih menderita tanpa bantuan Task Force Faith Angkatan Darat AS. Marinir akan melanjutkan pertempuran di sekitar Paralel ke - 38 hingga gencatan senjata tahun 1953 .[44] Selama perang, Korps berkembang dari 75.000 tetap menjadi kekuatan 261.000 Marinir, sebagian besar cadangan; 30.544 Marinir tewas atau terluka selama perang, dan 42 dianugerahi Medal of Honor .[45]

Perang VietnamSunting

 
Divisi Marinir ke-3 berpatroli di dekat Sungai Quang Tri di Vietnam 1967

Korps Marinir bertugas dalam Perang Vietnam, mengambil bagian dalam pertempuran seperti Pertempuran Hue dan Pertempuran Khe Sanh pada tahun 1968. Pasukan marinir umumnya beroperasi di wilayah Korps I Utara Vietnam Selatan. Selama di sana, mereka terus-menerus terlibat dalam perang gerilya melawan Viet Cong, bersama dengan perang konvensional yang terputus-putus melawan Tentara Vietnam Utara, ini membuat Korps Marinir dikenal di seluruh Vietnam dan mendapatkan reputasi yang menakutkan dari Viet Cong. Bagian dari Korps bertanggung jawab atas Program Aksi Gabungan yang kurang dikenal yang menerapkan teknik tidak konvensional untuk kontra-pemberontakan dan bekerja sebagai penasihat militer untuk Korps Marinir Republik Vietnam . Marinir ditarik pada tahun 1971 dan kembali sebentar pada tahun 1975 untuk mengevakuasi Saigon dan mencoba menyelamatkan awak SS Mayaguez .[46] Vietnam adalah perang terpanjang hingga saat itu bagi Marinir; pada akhirnya, 13.091 tewas dalam aksi,[47][48] 51.392 terluka, dan 57 Medal of Honor telah diberikan.[49][50] Karena kebijakan tentang rotasi, lebih banyak Marinir dikerahkan untuk layanan selama Vietnam daripada Perang Dunia II.[51]

Saat pulih dari Vietnam, Korps mencapai titik terendah yang merugikan dalam sejarah dinasnya yang disebabkan oleh hukuman pengadilan militer dan non-yudisial yang sebagian terkait dengan peningkatan ketidakhadiran dan desersi selama perang. Rekonstruksi Korps dimulai pada akhir 1970-an, memberhentikan prajurit yang paling bermasalah, dan begitu kualitas rekrutan baru meningkat, Korps berfokus pada reformasi Korps bintara.[52]

Antara Perang Vietnam dan Perang Melawan TerorSunting

 
Marinir AS duduk di atas mobil pengintai amfibi lapis baja BRDM-2 buatan Soviet yang ditangkap saat Operasi Urgent Fury

Setelah Perang Vietnam, Marinir AS melanjutkan peran ekspedisi mereka, berpartisipasi dalam upaya penyelamatan sandera Iran 1980 yang gagal, Opreasi Eagle Claw, Operasi Urgent Fury, dan Operasi Just Cause . Pada tanggal 23 Oktober 1983, barak Marinir di Beirut dibom, menyebabkan kerugian masa damai tertinggi untuk Korps dalam sejarahnya (220 Marinir dan 21 anggota layanan lainnya tewas) dan menyebabkan penarikan Amerika dari Lebanon. Pada tahun 1990, Marinir dari Satuan Tugas Gabungan Sharp Edge menyelamatkan ribuan nyawa dengan mengevakuasi warga negara Inggris, Prancis, dan Amerika dari kekerasan Perang Saudara Liberia.

Selama Perang Teluk Persia tahun 1990 hingga 1991, satuan tugas Marinir dibentuk untuk Operasi Desert Shield dan kemudian membebaskan Kuwait, bersama dengan pasukan Koalisi, dalam Operasi Badai Gurun.[14] Marinir berpartisipasi dalam operasi tempur di Somalia (1992-1995) selama Operasi Restore Hope, Restore Hope II, dan United Shield untuk memberikan bantuan kemanusiaan.[53] Pada tahun 1997, Marinir mengambil bagian dalam Operasi Silver Wake, evakuasi warga Amerika dari Kedutaan Besar AS di Tirana, Albania.

Perang Melawan TerorSunting

 
LAV-25 milik korps marinir di Irak

Menyusul serangan 11 September 2001, Presiden George W. Bush mengumumkan Perang Global Melawan Terorisme. Tujuan yang dinyatakan dari Perang Global Melawan Teror adalah "kekalahan Al-Qaeda, kelompok teroris lainnya dan negara mana pun yang mendukung atau menampung teroris".[54] Sejak itu, Korps Marinir, bersama dengan dinas militer lainnya, telah terlibat dalam operasi global di seluruh dunia untuk mendukung misi tersebut.

Pada musim semi 2009, tujuan Presiden Barack Obama untuk mengurangi pengeluaran di Departemen Pertahanan dipimpin oleh Sekretaris Robert Gates dalam serangkaian pemotongan anggaran yang tidak secara signifikan mengubah anggaran dan program Korps, hanya memotong VH-71 Kestrel dan mengatur ulang program VXX.[55][56][57] Namun, Komisi Nasional untuk Tanggung Jawab Fiskal dan Reformasi memilih Korps untuk beban dari serangkaian pemotongan yang direkomendasikan pada akhir 2010.[58] Mengingat penyerapan anggaran pada tahun 2013, Jenderal James Amos menetapkan target kekuatan 174.000 Marinir.[59] Dia bersaksi bahwa ini adalah jumlah minimum yang akan memungkinkan respons yang efektif bahkan untuk satu operasi kontingensi.[60]

AfganistanSunting

 
Marinir AS di Pasar Garmsir

Marinir dan pasukan Amerika lainnya mulai menggelar aksi di Pakistan dan Uzbekistan di perbatasan Afghanistan pada awal Oktober 2001 dalam persiapan Operasi Enduring Freedom .[61] Unit Ekspedisi Marinir ke-15 dan ke-26 adalah beberapa pasukan konvensional pertama yang masuk ke Afghanistan untuk mendukung Operasi Enduring Freedom pada November 2001.[62]

Sejak itu, batalyon dan skuadron Marinir telah berputar, memerangi pasukan Taliban dan Al-Qaeda. Marinir dari Unit Ekspedisi Marinir ke-24 membanjiri kota Garmsir yang dikuasai Taliban pada 29 April 2008, di Provinsi Helmand, dalam operasi besar pertama Amerika di wilayah tersebut dalam beberapa tahun.[63] Pada bulan Juni 2009, 7.000 Marinir dari Brigade Ekspedisi Marinir ke -2 dikerahkan ke Afghanistan dalam upaya meningkatkan keamanan [64] dan memulai Operasi Strike of Sword pada bulan berikutnya. Pada Februari 2010, Brigade Ekspedisi Marinir ke-2 melancarkan serangan terbesar di Afghanistan sejak 2001, Pertempuran Marjah, untuk membersihkan Taliban dari kubu utama mereka di Provinsi Helmand.[65] Setelah Marjah, Marinir bergerak ke utara menyusuri Sungai Helmand dan membersihkan kota Kajahki dan Sangin. Marinir tetap berada di Provinsi Helmand hingga 2014.

IrakSunting

 
Marinir Amerika di Fallujah

Marinir AS bertugas dalam Perang Irak. Pasukan Ekspedisi Marinir I, bersama dengan Divisi Infanteri ke-3 Angkatan Darat AS, mempelopori Operasi Pembebasan Irak.[66] Marinir meninggalkan Irak pada musim panas 2003 tetapi kembali pada awal 2004. Mereka diberi tanggung jawab untuk Provinsi Al Anbar, wilayah gurun yang luas di sebelah barat Baghdad . Selama pendudukan ini, Marinir memimpin penyerangan di kota Fallujah pada bulan April (Operasi Vigilant Resolve) dan November 2004 ( Operasi Phantom Fury ) dan menyaksikan pertempuran sengit di tempat-tempat seperti Ramadi, Al-Qa'im dan Hīt .[67] Waktu mereka di Irak telah menimbulkan kontroversi dengan pembunuhan Haditha dan insiden Hamdania.[68][69] Kebangkitan Anbar dan gelombang 2007 mengurangi tingkat kekerasan. Korps Marinir secara resmi mengakhiri perannya di Irak pada 23 Januari 2010 ketika mereka menyerahkan tanggung jawab Provinsi Al Anbar kepada Angkatan Darat AS.[70] Marinir kembali ke Irak pada musim panas 2014 sebagai tanggapan atas meningkatnya kekerasan di sana.[71]

AfrikaSunting

Sepanjang Perang Global Melawan Terorisme, Marinir AS telah mendukung operasi di Afrika untuk melawan ekstremisme Islam dan pembajakan di Laut Merah. Pada akhir tahun 2002, Satuan Tugas Gabungan – Tanduk Afrika didirikan di Camp Lemonnier, Djibouti untuk memberikan keamanan regional.[72] Meskipun mengalihkan komando keseluruhan ke Angkatan Laut pada tahun 2006, Marinir terus beroperasi di Tanduk Afrika hingga tahun 2007.[73]

PerlengkapanSunting

Pada 2013, infanteri biasanya membawa perlengkapan senilai $14.000 (tidak termasuk penglihatan malam), dibandingkan dengan $2.500 satu dekade sebelumnya. Jumlah peralatan (mulai dari radio hingga truk) di batalyon infanteri biasa juga meningkat, dari 3.400 peralatan pada tahun 2001 menjadi 8.500 pada tahun 2013.[74]

Perlengkapan InfanteriSunting

Senjata dasar infanteri Korps Marinir adalah senapan M16A4. Sebagian besar Marinir non-infanteri telah dilengkapi dengan Karabin M4 [75] atau Colt 9mm SMG.[76] Pistol standar adalah pistol M9A1. Colt M1911 juga digunakan kembali dengan nama M45A1 Close Quarter Battle Pistol (CQBP) dalam jumlah kecil. Tembakan supresif disediakan oleh senapan mesin M27 IAR, M249 SAW, dan M240, masing-masing di tingkat regu dan kompi. Pada tahun 2018, M27 IAR terpilih menjadi senapan standar untuk semua regu infanteri.[77] Pada tahun 2021, Korps Marinir berkomitmen untuk memberikan peredam suara ke semua unit infanterinya, menjadikannya cabang pertama militer AS yang mengadopsinya untuk digunakan secara luas.[78]

Tembakan tidak langsung disediakan oleh peluncur granat M203, peluncur granat M32, Mortir M224 60 mm dan Mortir M252 81 mm . Senapan mesin berat M2 dan peluncur granat otomatis MK19 (40mm) tersedia untuk digunakan oleh infanteri, meskipun mereka lebih umum dipasang di kendaraan. Tembakan presisi disediakan oleh M40 dan Barrett M107, sementara penembak jitu menggunakan DMR (digantikan oleh M39 EMR), dan SAM-R .[79]

Korps Marinir menggunakan berbagai roket dan rudal tembakan langsung untuk memberi infanteri kemampuan anti-armor. SMAW dan AT4 adalah senapan anti-tank yang dapat menghancurkan pelindung dan pertahanan tetap (misalnya, bunker) pada jarak hingga 500 meter. M72 LAW yang lebih kecil dan lebih ringan dapat menghancurkan target pada jarak hingga 200 meter.[80][81] Predator SRAW, FGM-148 Javelin dan BGM-71 TOW adalah peluru kendali anti-tank. Javelin dapat memanfaatkan profil serangan atas untuk menghindari armor frontal yang berat. Predator adalah senjata anti-tank jarak pendek; Javelin dan TOW adalah rudal yang lebih berat yang efektif melewati 2.000 meter yang memberikan infanteri kemampuan ofensif terhadap kendaraan lapis baja.[82]

Kendaraan daratSunting

Korps mengoperasikan HMMWV yang sama dengan Angkatan Darat, yang sedang dalam proses digantikan oleh Joint Light Tactical Vehicle (JLTV). Namun, untuk kebutuhan spesifiknya, Korps menggunakan sejumlah kendaraan unik. LAV-25 adalah pengangkut personel lapis baja beroda khusus, mirip dengan kendaraan Stryker Angkatan Darat, yang digunakan untuk menyediakan mobilitas strategis.[83] Kemampuan amfibi disediakan oleh AAV-7A1 Assault Amphibious Vehicle, kendaraan lapis baja yang merangkap sebagai pengangkut personel lapis baja, karena digantikan oleh Kendaraan Tempur Amfibi, kendaraan yang lebih cepat dengan lapis baja dan persenjataan yang unggul. Ancaman ranjau darat dan alat peledak improvisasi di Irak dan Afghanistan telah membuat Korps mulai membeli kendaraan lapis baja berat yang lebih tahan terhadap efek senjata ini sebagai bagian dari program kendaraan yang Dilindungi Ambush Tahan Ranjau .[84][85]

Marinir mengoperasikan M777 155mm howitzer, termasuk Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi (HIMARS), sistem artileri roket yang dipasang di truk. Keduanya mampu menembakkan amunisi berpemandu.[86] Pada tahun 2020, Korps Marinir mempensiunkan tank M1A1 Abrams dan mengeliminasi semua unit tanknya. Jenderal David Berger menjelaskan keputusan yang menggambarkan sistem senjata Marinir yang sudah lama beroperasi sebagai "secara operasional tidak cocok untuk tantangan prioritas tertinggi kami." Langkah ini meninggalkan Angkatan Darat sebagai satu-satunya operator tank Amerika.[87]

Kendaraan terbangSunting

 
AV-8B Harrier milik marinir

Kemampuan penerbangan Korps Marinir sangat penting untuk misi amfibinya. Korps mengoperasikan pesawat sayaptetap dan helikopter terutama untuk memberikan dukungan serangan udara kepada pasukan daratnya. Jenis pesawat lain digunakan dalam berbagai peran pendukung dan tujuan khusus. Kemampuan transportasi dan serangan ringan disediakan oleh Bell UH-1Y Venom dan Bell AH-1Z Viper.[88] Skuadron transportasi sedang menggunakan MV-22 Osprey. Skuadron transportasi berat dilengkapi dengan helikopter CH-53E Super Stallion, yang sedang diganti dengan CH-53K yang ditingkatkan.[89]

Skuadron serangan laut menerbangkan AV-8B Harrier II; sedangkan misi tempur/serangan ditangani oleh pesawat tempur serang F/A-18 Hornet. AV-8B adalah pesawat V/STOL yang dapat beroperasi dari kapal serbu amfibi, pangkalan udara darat dan pendek, lapangan udara ekspedisi, sedangkan F/A-18 hanya dapat diterbangkan dari darat atau kapal induk. Keduanya dijadwalkan akan digantikan oleh versi STOVL B dari F-35 Lightning II [90] dan F-35C untuk ditempatkan dengan sayap udara kapal induk Angkatan Laut.[91][92][93][94]

 
V-22 Osprey milik marinir

Korps mengoperasikan aset pengisian bahan bakar udara sendiri dalam bentuk KC-130 Hercules; namun juga menerima banyak dukungan dari Angkatan Udara AS. Hercules berfungsi ganda sebagai pengisi bahan bakar darat dan pesawat angkut taktis. Pesawat perang elektronik USMC, EA-6B, pensiun pada 2019. Marinir mengoperasikan kendaraan udara tak berawak : RQ-7 Shadow dan Scan Eagle untuk pengintaian taktis.[95]

Skuadron Pelatihan Tempur Laut mengoperasikan pesawat F-5E, F-5F dan F-5N Tiger II untuk mendukung pelatihan pertempuran udara. Marine Helicopter Squadron One ( HMX-1) mengoperasikan helikopter VH-3D Sea King dan VH-60N Whitehawk dalam peran transportasi VIP, terutama Marine One, tetapi akan diganti. Sebuah pesawat Hercules C-130 Korps Marinir, "Fat Albert", digunakan untuk mendukung tim demonstrasi penerbangan Angkatan Laut AS, " Blue Angels ".[96]

Tanda KepangkatanSunting

US DoD Pay Grade O-10 O-9 O-8 O-7 O-6 O-5 O-4 O-3 O-2 O-1
NATO Code OF-9 OF-8 OF-7 OF-6 OF-5 OF-4 OF-3 OF-2 OF-1
Insignia                    
Seragam dinas                    
Pangkat General Lieutenant General Major General Brigadier General Colonel Lieutenant Colonel Major Captain First Lieutenant 2nd Lieutenant
Singkatan GEN LTG MG BG COL LTC MAJ CPT 1LT 2LT
US DoD Pay Grade Lencana Penembak

Marinir AS

W-5 W-4 W-3 W-2 W-1
NATO Code WO-5 WO-4 WO-3 WO-2 WO-1
Insignia            
Pangkat ___________ Chief warrant officer 5 Chief warrant officer 4 Chief warrant officer 3 Chief warrant officer 2 Warrant officer 1
Singkatan CWO5 CWO4 CWO3 CWO2 WO
US DoD Pay Grade E-9 E-8 E-7 E-6 E-5 E-4 E-3 E-2 E-1
NATO Code OR-9 OR-8 OR-7 OR-6 OR-5 OR-4 OR-3 OR-2 OR-1
Dress Uniform                         Tidak ada lambang
Seragam dinas ________                      
Pangkat Senior Enlisted Advisor to the Chairman Sergeant Major of the Marine Corps Sergeant Major Master Gunnery Sergeant First Sergeant Master Sergeant Gunnery Sergeant Staff Sergeant Sergeant Corporal Lance Corporal Private First Class Private
Singkatan SEAC SMMC SgtMaj MGySgt 1stSgt MSgt GySgt SSgt Sgt Cpl LCpl PFC Pvt

GaleriSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Marine Corps Decade Timeline | Marine Corps history". Marines.com. Diakses tanggal 15 July 2014. 
  2. ^ a b "Department of Defense (DoD) Releases Fiscal Year 2017 President's Budget Proposal". U.S. Department of Defense. 9 February 2016. Diakses tanggal 11 February 2016. 
  3. ^ "World Air Forces 2018". Flightglobal: 17. Diakses tanggal 13 June 2018. 
  4. ^ https://www.cnbc.com/2018/04/10/marine-one-upgrade-next-presidential-helicopter-fleet-getting-closer-to-debut.html |accessdate=13 June 2018
  5. ^ Loredo-Agostini, Sgt Heidi E. (30 July 2009). "Ready for the Corps: Marines recruit latest mascot from South Texas". Recruiting Station San Antonio. Castroville, Texas: United States Marine Corps. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 March 2011. Diakses tanggal 22 December 2010. 
  6. ^ Dobbs, LCpl Chris (25 July 2008). "Marine Barracks' mascot, Chesty the XII, retires after more than 40 'dog years' of faithful service". Marine Barracks, Washington, D.C.: United States Marine Corps. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 May 2011. Diakses tanggal 22 December 2010. 
  7. ^ "Marine Corps Order P1020.34G W/CH 1–5: Marine Corps Uniform Regulations, Chapter 4: Insignia and Regulations For Wear, Paragraph 4001. Branch of Service Insignia, Pages 4–7" (PDF). marines.mil. 31 March 2003. Diakses tanggal 15 January 2018. 
  8. ^ Gen. Charles C. Krulak (1996). "Operational Maneuver from the Sea". Headquarters Marine Corps. Diarsipkan 2006-08-11 di Wayback Machine.
  9. ^ "Israeli Defense Forces, CSIS (Page 12)" (PDF). 2006-07-25. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2005-10-29. Diakses tanggal 2006-11-19. 
  10. ^ "United State Armed Forces, DOD" (PDF). DOD. 2006-07-25. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2007-01-29. Diakses tanggal 2006-11-19. 
  11. ^ Upton, Lt. Col. Stewart (6 November 2014). "First Marine Corps Leader All About Institution, Not Self". www.imef.marines.mil. U.S. Marine Corps. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 October 2020. Diakses tanggal 29 July 2020. During this time of the late 1760s and into the 1770s leading up to the War for our Independence … Samuel Nicholas would spend time aboard super-cargo merchant ships traveling to and from China. At the time of his nomination by (future U.S. President) John Adams to lead the Continental Marines in Nov. of 1775, he would have been well known in the community of Philadelphia for his maritime knowledge and experience. 
  12. ^ a b "Marines at the Battle of Princeton". The American Battlefield Trust. American Battlefield Trust. 30 January 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 July 2020. Diakses tanggal 28 July 2020. 
  13. ^ Richard Leiby, Terrorists by Another Name: The Barbary Pirates Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., The Washington Post, 15 October 2001
  14. ^ a b c d e Simmons, Edwin H. (2003). The United States Marines: A History, Fourth Edition . Annapolis, Maryland: Naval Institute Press. ISBN 1-59114-790-5. 
  15. ^ Roosevelt, Theodore, The Naval War of 1812, Random House, New York, ISBN 0-375-75419-9
  16. ^ Sharp, John G., Register of Patients at Naval Hospital Washington DC 1814 With The Names of American Wounded from the Battle of Bladensburg, Naval History and Heritage Command, 2018, https://www.history.navy.mil/research/library/online-reading-room/title-list-alphabetically/r/register-patients-naval-hospital-washington-dc-1814.html Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.
  17. ^ U.S. Congress (30 June 1834). "An Act for the Better Organization of the United States Marine Corps". Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 October 2010. Diakses tanggal 3 August 2008. 
  18. ^ Eisenhower, John S. D (26 September 2018).
  19. ^ Moskin, J. Robert (1987). The U.S. Marine Corps Story. New York: McGraw-Hill. 
  20. ^ Chenoweth, H. Avery, Colonel, USMCR (Ret.); Nihart, Brooke, Colonel, USMC (Ret.) (2005). Semper fi: The Definitive Illustrated History of the U.S. Marines. New York: Main Street. ISBN 1-4027-3099-3. 
  21. ^ Elliott, Daniel T. (2008). "Archaeological Reconnaissance at the Drudi Tract, Tybee Island, Chatham County, Georgia" (PDF). Savannah, Georgia: LAMAR Institute Publication Series. hlm. 9. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 1 October 2011. Diakses tanggal 7 October 2011. 
  22. ^ Hoffman, Colonel Jon T., USMC: A Complete History, Marine Corps Association, Quantico, VA, (2002), p. 92.
  23. ^ Reference Branch (2016). "Marine Corps Casualties: 1775–2015". Frequently Requested. USMC History Division. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 April 2016. Diakses tanggal 23 April 2016. 
  24. ^ Ellsworth, Harry Allanson (1934). One Hundred Eighty Landings of United States Marines 1800–1934. Washington, D.C.: History and Museums Division, HQ, USMC. 
  25. ^ "Report on Marine Corps Duplication of Effort between Army and Navy". U.S. Marine Corps. 17 December 1932. 
  26. ^ "History of Marine Corps Aviation – World War One". AcePilots.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 January 2006. 
  27. ^ Chad L. Williams, Torchbearers of Democracy: African American Soldiers in the World War I Era.
  28. ^ Hewitt, Linda J. (1974). Women Marines in World War I (1974). United States Marine Corps History and Museums Division. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 March 2016. Diakses tanggal 31 December 2014. 
  29. ^ "Women Marines". Usmcpress.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 August 2015. Diakses tanggal 11 August 2015. 
  30. ^ Mitchell (1918). Life. Vol. 72. Diarsipkan dari versi asli Parameter |archive-url= membutuhkan |url= (bantuan) tanggal 26 October 2021.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan);
  31. ^ Ballendorf, Dirk Anthony (1997). Pete Ellis: an amphibious warfare prophet, 1880–1923. Annapolis, Maryland: Naval Institute Press. 
  32. ^ "Expanding the Size of the U.S. Military in World War II". warfarehistorynetwork.com. 26 June 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 August 2018. Diakses tanggal 13 March 2019. 
  33. ^ Derrick Wright and Jim Laurier, Iwo Jima 1945: The Marines raise the flag on Mount Suribachi (2012)
  34. ^ Chenoweth (2005), pp. 270–71
  35. ^ Smith Jr., Thomas W., "Rivalry at Normandy", National Review, 4 June 2004
  36. ^ "Marines in World War II Commemorative Series". Marine Corps Historical Center. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 February 2008. Diakses tanggal 17 January 2008. 
  37. ^ Owens, Ron (2004). Medal of honor: historical facts & figures. Turner Publishing Company. hlm. 110. ISBN 978-1-56311-995-8. 
  38. ^ Battle Orders – US Marine Corps Pacific Theater of Operations 1943–44, Gordon L Rottman, Osprey Publishing, p. 13 Error in webarchive template: Check |url= value. Empty..
  39. ^ "Seabees with the Marines, U.S. Navy Seabee Museum Archives, Port Hueneme, CA 93043" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 25 May 2017. 
  40. ^ Rottman, Gordon L. (2002). U.S. Marine Corps World War II Order of Battle: Ground and Air units in the Pacific War, 1939–1945. Westport, Connecticut: Greenwood Press. hlm. 31. ISBN 978-0-31331-906-8. 
  41. ^ Warren, James A. (2007). American Spartans: The U.S. Marines: A Combat History from Iwo Jima to Iraq . New York: Simon and Schuster. hlm. 70. ISBN 978-1-4165-3297-2. 
  42. ^ Clancy, Tom (1996). Marine: A Guided Tour of a Marine Expeditionary Unit. Penguin Group US. hlm. 670. ISBN 978-1-4295-2009-6. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 July 2014. Diakses tanggal 6 June 2018. 
  43. ^ Krulak, Victor H. (1984). First To Fight: An Inside View of the U.S. Marine Corps. Annapolis, Maryland: Naval Institute Press. ISBN 0-87021-785-2. 
  44. ^ Fehrenbach, T. R. (1994). This Kind of War: The Classic Korean War History. Brassey's. ISBN 1-57488-259-7. 
  45. ^ "Fast Facts on the Korean War". History Division, U.S. Marine Corps. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 August 2007. 
  46. ^ Millet, Alan R. (1991). Semper Fidelis: The History of the United States Marine Corps. New York: Simon & Schuster. hlm. 605. ISBN 978-0-02-921596-8. 
  47. ^ Casualties: U.S. Navy and Marine Corps Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., United States Navy.
  48. ^ Official Navy figures number the Marine deaths at 13,091.
  49. ^ "Casualties: U.S. Navy and Marine Corps Personnel Killed and Wounded in Wars, Conflicts, Terrorist Acts, and Other Hostile Incidents". Naval Historical Center, Department of the Navy. 7 August 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 June 2007. 
  50. ^ "Marines Awarded the Medal of Honor". United States Marine Corps. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 August 2007. 
  51. ^ Simmons, 247.
  52. ^ Warren, James A. (2005). American Spartans: The U.S. Marines: A Combat History From Iwo Jima to Iraq. New York: Free Press, Simon & Schuster. ISBN 0-684-87284-6. 
  53. ^ "The preannounced landing of U.S. Marines was witnessed by millions of U.S. primetime television viewers" (PDF). United States Naval Aviation, 1910–1995. U.S. Navy. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 5 October 2001. 
  54. ^ "Address to Congress". Whitehouse. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 May 2010. Diakses tanggal 3 August 2008. 
  55. ^ "Gates Announces Major Pentagon Priority Shifts". CNN. 9 April 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 April 2009. Diakses tanggal 14 April 2009. 
  56. ^ Shanker, Thom (8 May 2010). "Gates Takes Aim at Pentagon Spending". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 May 2010. Diakses tanggal 9 May 2010. 
  57. ^ Jaffe, Greg (9 May 2010). "Gates: Cuts in Pentagon bureaucracy needed to help maintain military force". The Washington Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 May 2010. Diakses tanggal 9 May 2010. 
  58. ^ Smith, Rich (13 November 2010). "Marines Under Fire From Pentagon Cuts". Money Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 April 2011. Diakses tanggal 14 November 2010. 
  59. ^ "Amos: America Needs a Robust Crisis Response Force". Defense One. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 March 2015. Diakses tanggal 1 April 2015. 
  60. ^ "Gen. Amos: 174,000 force would mean 11 fewer battalions, 14 fewer squadrons". Military Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 January 2016. Diakses tanggal 1 April 2015. 
  61. ^ "War Against Terror Will Involve Amorphous Front Lines". CNN. 1 October 2001. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 November 2007. Diakses tanggal 27 April 2007. 
  62. ^ "Marines land in Afghanistan". International Herald Tribune. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 May 2008. Diakses tanggal 3 August 2008. 
  63. ^ "Marines launch attack on Taliban in Helmand". The Telegraph. 29 April 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 April 2011. Diakses tanggal 13 December 2010. 
  64. ^ "7,000 Marines Join Fight in Afghanistan". Camp Leatherhead (sic): CBS News. Associated Press. 8 June 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 August 2009. Diakses tanggal 3 November 2009. 
  65. ^ Gal Perl Finkel, Back to the ground?
  66. ^ West, Bing; General Ray L. Smith (September 2003). The March Up: Taking Baghdad with the 1st Marine Division. New York: Bantam Books. hlm. 17. ISBN 0-553-80376-X. 
  67. ^ West, Bing (October 2005). No True Glory: A Frontline Account of the Battle for Fallujah. New York: Bantam Dell. hlm. 111–113. ISBN 978-0-553-80402-7. 
  68. ^ "Marines face charges in Haditha killings". CNN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 January 2007. Diakses tanggal 27 April 2007. 
  69. ^ White, Josh; Geis, Sonya (22 June 2006). "8 Troops Charged in Death of Iraqi". CNN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 April 2011. Diakses tanggal 3 August 2008. 
  70. ^ Burns, Robert (25 January 2010). "Are Marines Out of Iraq for Good?". Military.com. Associated Press. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 May 2010. Diakses tanggal 28 January 2010. 
  71. ^ "U.S. to Send 275 Marines to Iraq, Won't Rule Out Cooperation With Iran". KTLA. 17 June 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 August 2015. Diakses tanggal 1 April 2015. 
  72. ^ "Fact Sheet – CJTF-HOA". Combined Joint Task Force – Horn of Africa. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 January 2008. Diakses tanggal 3 August 2008. 
  73. ^ "USMC.mil – 26th MEU in HOA". United States Marine Corps. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 December 2007. Diakses tanggal 3 August 2008. 
  74. ^ Corps to Industry: Prepare for the Worst Error in webarchive template: Check |url= value. Empty. – DoDBuzz.com, 26 September 2013
  75. ^ "Top Marine Glad to Have M16A4 Standard". Kit Up!. Military.com. 25 March 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 March 2010. Diakses tanggal 27 April 2010. 
  76. ^ "NAVMC DIRECTIVE 3500.90: MARINE CORPS SECURITY GUARD BATTALION TRAINING AND READINESS MANUAL, (SHORT TITLE: MSGBN T&R MANUAL)" (PDF). Headquarters Marine Corps. 4 April 2006. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 10 January 2009. Diakses tanggal 11 June 2014. 
  77. ^ Hodge Seck, Hope (2018-01-05). "M27s and 'Head-to-Toe' Gear Overhaul on the Way for Marine Grunts". Military.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-01-07. Diakses tanggal 2021-09-11. 
  78. ^ Hambling, David (2021-01-05). "Stealth Fighters: Why U.S. Marine Corps Is Issuing Silencers To All Infantry Units". Forbes. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-01-28. Diakses tanggal 2021-09-11. 
  79. ^ "M40A1 Sniper Rifle". USMC Fact File. U.S. Marine corps. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 February 2007. 
  80. ^ John Antal "Packing a Punch: America's Man-Portable Antitank Weapons" page 88 Military Technology 3/2010 ISSN 0722-3226
  81. ^ "Light Assault Weapon (LAW)". FBO.gov. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 February 2012. Diakses tanggal 20 January 2012. 
  82. ^ "Tube Launched, Optically Tracked, Wire Guided (TOW) Missile Weapon System". USMC Fact File. U.S. Marine Corps. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 February 2007. 
  83. ^ "Light Armored Vehicle-25 (LAV-25)". USMC Fact File. U.S. Marine Corps. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 April 2003. 
  84. ^ "U.S. Marine Corps Orders More Force Protection Vehicles". Force Protection, Inc. – In the News. Force Protection, Inc. August 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 May 2009. Diakses tanggal 3 January 2007. 
  85. ^ Lamothe, Dan (22 October 2009). "First LVSR truck arrives in Afghanistan". Marine Corps Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 April 2011. Diakses tanggal 23 October 2009. 
  86. ^ Lewis, Maj. J Christopher (July 2006). "The Future Artillery Force...Today". Marine Corps Gazette. Marine Corps Association (July 2006): 24–25. 
  87. ^ "A farewell to armor: Marine Corps shuts down tank units, hauls away M1A1s". Stars and Stripes. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 December 2020. Diakses tanggal 23 November 2020. 
  88. ^ "AH-1W Super Cobra Helicopter". USMC Fact File. U.S. Marine Corps. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 February 2007. Diakses tanggal 3 August 2008. 
  89. ^ "Marine Corps Rotary Wing". Federation of American Scientists. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 November 2015. Diakses tanggal 29 October 2015. 
  90. ^ "F-35 Joint Strike Fighter Program". Department of Defense. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 October 2007. Diakses tanggal 3 August 2008. 
  91. ^ Daniel, Lisa (14 March 2011). "Plan Improves Navy, Marine Corps Air Capabilities". American Forces Press Service. United States Department of Defense. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 May 2011. Diakses tanggal 23 March 2011. 
  92. ^ Cavas, Christopher P. (14 March 2011). "More Marines to fly carrier-variant JSFs". Marine Corps Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 April 2011. Diakses tanggal 23 March 2011. 
  93. ^ Cifuentes, Michael S. (14 March 2011). "Marine Corps continues flying with Joint Strike Fighter program". Headquarters Marine Corps. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 March 2013. Diakses tanggal 11 June 2014. 
  94. ^ "U.S. Marine Corps Received Its First F-35C Lightning II Carrier Variant". 29 January 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 February 2015. Diakses tanggal 4 February 2015. 
  95. ^ Talton, Trista. "U.S. Marines' Shadow UAV Sees First Combat". Defensenews.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 July 2012. Diakses tanggal 3 August 2008. 
  96. ^ Trevithick, Joseph. "Check Out The Blue Angels' New Fat Albert C-130J In All Its Glory". www.thedrive.com. The Drive. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 May 2021. Diakses tanggal 22 May 2021. 
  1. ^ Variations also used as a "Branch of Service Insignia" on Marine Corps uniforms[7]


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "note", tapi tidak ditemukan tag <references group="note"/> yang berkaitan