Marder III

Penghancur tank Jerman

Marder III adalah nama untuk serangkaian penghancur tank Jerman Perang Dunia II . Mereka memasang meriam divisional Soviet 76.2 mm F-22 Model 1936, atau meriam 7.5 cm PaK 40, di kompartemen pertempuran terbuka di atas sasis Panzer 38 (t). Marder III menawarkan sedikit perlindungan kepada kru, tetapi menambahkan daya tembak yang signifikan dibandingkan dengan tank Jerman kontemporer. Marder III diproduksi dari 1942 hingga 1944 dan bertugas di semua palagan sampai akhir perang, bersama dengan Marder II yang serupa. Kata Jerman Marder berarti "marten" dalam bahasa Inggris.

Marder III
Marder III tank destroyer.jpg
Marder III Ausf. M
Jenis Penghancur tank
Negara asal Jerman Nazi
Sejarah pemakaian
Masa penggunaan 1942–1945
Digunakan oleh Jerman Nazi
Pada perang Perang Dunia II
Sejarah produksi
Tahun 1942
Produsen BMM (ČKD)
Diproduksi 1942–1944
Jumlah produksi 1736 diproduksi dan dikonversi

Sd. Kfz. 139: 344 diproduksi
Sd.Kfz. 138, Ausf. H: 275 diproduksi, 175 dikonversi
Sd.Kfz. 138, Ausf. M: 942 diproduksi[1]

Spesifikasi
Berat 10.670 kg (23.523 lbs)
Panjang 4,65 m (15 ft 3 in)
Lebar 2,35 m (7 ft 9 in)
Tinggi 2,48 m (8 ft 2 in)
Awak 4

Perisai 10 – 50 mm
Senjata
utama
7,62 cm Pak 36(r) atau 7,5 cm Pak 40
Senjata
pelengkap
7,92 mm MG 37(t), MG 34 atau MG 42
Jenis Mesin Praga Typ TNHPS/II water-cooled, 6-cylinder gasoline, 7.75 l
125-150 PS (123-148 hp, 92-110 kW)
Daya kuda/ton 14,1 PS (10.3 kW)/ton
Suspensi leaf spring
Kelonggaran tanah 40 cm (1 ft 4 in)
Daya jelajah 190 – 210 km
Kecepatan 35 – 42 km/h

SejarahSunting

Pada tahap awal Operasi Barbarossa, Wehrmacht merasakan kebutuhan akan senjata anti-tank yang lebih mobile dan lebih kuat daripada meriam anti-tank yang ditarik, seperti 3,7 cm Pak 36, atau penghancur tank swagerak seperti Panzerjäger I (dengan meriam 4,7 cm PaK (t)). Kebutuhan ini menjadi mendesak pada tahun 1942, ketika peluru anti-tank ditembakkan dari meriam tersebut gagal menembus perisai tank Soviet yang baru seperti T-34 dan KV-1.

Sebagai solusi sementara, diputuskan untuk menggunakan kendaraan Prancis yang ditangkap, seperti Lorraine (Marder I), tank usang dalam surplus, seperti Panzer II Jerman (Marder II), dan Panzer 38 (t) yang dipasok Ceko (Marder III) sebagai dasar untuk produksi penghancur tank darurat. Hasilnya adalah seri Marder, yang dipersenjatai dengan meriam divisi 76.2mm F-22 Model 1936 Soviet yang ditangkap, atau meriam anti-tank 7,5 cm PaK 40 Jerman yang dipasang pada versi selanjutnya. Karena berat, ruang dan kendala waktu, seri Marder memiliki perisai yang relatif tipis jika dibandingkan dengan kendaraan lapis baja lainnya di zaman itu. Armor atas yang tipis ini membentuk sebuah perisai meriam, hanya melindungi para kru dari pecahan peluru dan tembakan senjata kecil di bagian depan dan samping. Semua seri Marder memiliki atap terbuka meskipun beberapa dikeluarkan dengan atap kanvas untuk melindungi kru dari cuaca. Dalam hal ini, Marder cenderung lebih dianggap sebagai pembawa meriam ketimbang Panzerjäger sungguhan yang dapat bertukar tembakan dengan tank musuh.

PengembanganSunting

Marder III, Sd.Kfz. 139Sunting

 
Marder III Ausf. H di Front Timur

Sementara Panzer 38 (t) telah menjadi usang sebagai tank pada awal 1942, kendaraan itu masih merupakan platform yang sangat baik dan berlimpah untuk adaptasi menjadi penghancur tank, di antara peran lainnya. Karena meriam lapangan 76,2 mm Soviet ditangkap dalam jumlah besar, keputusan dibuat untuk mengawinkan meriam ini dengan Panzer 38 (t).

Untuk melakukannya, produksi massal Panzer 38 (t) Ausf. G dihentikan dan struktur atas yang dimodifikasi dibaut ke sasis tank standar sebagai pengganti menara meriam. Struktur atas ini dipasangi dengan meriam dan perisai meriam diperbesar, tetapi hanya memberikan perlindungan terbatas untuk komandan, penembak dan pengisi ulang. Perlindungan lapis baja secara keseluruhan berkisar antara 10 hingga 50 mm tanpa perisai sama sekali di bagian atas dan belakang kompartemen meriam yang diduduki kru. Marder III memiliki siluet yang lebih tinggi daripada Panzer 38 (t) asli, yang membuatnya lebih rentan terhadap tembakan musuh.

Meriam 7,62 cm Pak 36 (r) itu dimodifikasi untuk menahan kartrid Pak 40 yang lebih kuat dan membawa 30 peluru untuk meriam utama di dalam kendaraan. Selain meriam utama, ada senapan mesin 7,92 mm yang dipasang di lambung kendaraan.

Penghancur tank ini diproduksi sebagai Panzerjäger 38 (t) dengan 7,62 cm PaK 36 (r), Sd.Kfz. 139. Sebanyak 344 kendaraan dibangun dalam tiga seri dari April hingga November 1942. Nomor sasis adalah 1360-1479, 1527-1600 dan 1601-1750.  

Marder III Ausf. H, Sd.Kfz. 138Sunting

Varian berikutnya dari Marder III dilengkapi dengan meriam anti-tank Jerman standar 7,5 cm Pak 40 pada sasis Panzer 38 (t) Ausf. H yang sedikit dimodifikasi. Sasis ini masih memiliki mesin di bagian belakang kendaraan tetapi tidak seperti model sebelumnya, kendaraan ini menggunakan kompartemen tempur dari Panzer 38 di bagian tengah. Ini memungkinkan kru untuk tetap merendah di tengah kendaraan, menngurangi paparan mereka terhadap tembakan senjata ringan dan pecahan peluru. Tapi, karena mesin yang dipasang di belakang, hanya ada cukup ruang untuk dua orang berdiri di tengah. Perisai samping besar memberi perlindungan tambahan untuk kru. Namun, perisai berbentuk tapal kuda tipis itu hanya melindungi bagian depan dan samping, bagian belakang dan atas terbuka. Tiga puluh delapan butir amunisi untuk meriam diletakkan di kompartemen tempur. Seperti Sd.Kfz.139, kendaraan ini juga membawa senapan mesin 7,92 mm buatan Ceko di lambung tank.

Nama lengkap Ausf. H adalah 7,5 cm PaK 40/3 auf Panzerkampfwagen 38 (t) Ausf. H, Sd.Kfz. 138. Sebanyak 275 kendaraan dibangun dalam dua seri dari November 1942 hingga April 1943. Tambahan 175 kendaraan dikonversi dari Panzer 38 (t) pada tahun 1943. Jumlah sasis kendaraan baru adalah 1751-2075 dan 2121-2147 (tumpang tindih dengan produksi simultan Grille).

Marder III Ausf. M, Sd.Kfz. 138Sunting

Varian Marder III terakhir didasarkan pada Geschützwagen 38 (t) Ausf. M, kendaraan yang dirancang khusus untuk penggunaan senjata swagerak, sekali lagi dipersenjatai dengan 75 mm PaK 40. Ausf M adalah varian terakhir dari seri Marder dan merupakan peningkatan yang signifikan dibandingkan model sebelumnya, dengan siluet yang lebih rendah, perisai yang miring dan kompartemen pertempuran yang jauh lebih fungsional. Pada varian ini, mesin dipindahkan dari belakang ke tengah antara pengemudi dan kru lainnya. Karena tidak ada mesin di bagian belakang, pistol dan kru tidak harus duduk di atas dek mesin seperti pada model sebelumnya. Kompartemen tempur dapat diturunkan ke lantai bawah yang sebelumnya menjadi tempat mesin sehingga mengurangi paparan dan visibilitas kru. Berbeda dengan dua Marder III sebelumnya, kompartemen tempur tertutup di bagian belakang, melindungi kru hingga bagian tengah tubuh mereka, tetapi atapnya tetap terbuka. Varian ini hanya bisa membawa 27 butir amunisi. Port senapan mesin di depan dihilangkan di Ausf. M dan digantikan MG 34 atau MG 42 dibawa oleh kru. Dalam dua model sebelumnya, komandan bertugas sebagai penembak. Namun, di Ausf. M, operator radio itu bergerak ke belakang bersama komandan dan penembak, untuk menjadi pengisi ulang. Efektivitas tempur meningkat karena komandan kendaraan dibebaskan dari tugas mengoperasikan meriam.

Nama lengkap Ausf. M adalah Panzerjäger 38 (t) mit 7.5 cm PaK 40/3 Ausf. M, Sd.Kfz. 138. Varian ini adalah varian yang diproduksi dalam jumlah terbesar, dengan 942 kendaraan dibangun dalam dua seri dari Mei 1943 hingga Mei 1944. Nomor sasis adalah 2166-2.600 dan 2601-3600 (tumpang tindih dengan produksi simultan Grille dan Flakpanzer 38 (t)).  

ReferensiSunting

  1. ^ Thomas L. Jentz and Hilary Louis Doyle (2011). Panzer Tracts No.23 - Panzer Production from 1933 to 1945. Panzer Tracts. hlm. 23, 76.